SBB-13

kembali | lanjut >>

Halaman: 1 2 3

Telah Terbit on 24 Desember 2011 at 00:01  Komentar (12)  

The URI to TrackBack this entry is: http://pelangisingosari.wordpress.com/sbb-13/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini.

12 KomentarTinggalkan komentar

  1. 1

    • SBB Teks : sudah tersedia di sini
      Not Found
      Sorry, but you are looking for something that isn’t here.
      Ki Pak Satpam, bagaimana ini ?

      • wah…!!!, lho… !?@#%$!
        iya ya……….
        waduh…….
        cek dulu ah…..

        he he he …,
        ngapunten njih, kemarin pulsa modem pas habis, sedang Mr Sp***y lagi ngambek, jadi tidak bisa upload.
        monggo, dicek lagi, harusnya sudah bisa

        • Suwun Ki

  2. Nuwun
    Sugêng enjang andungkap siyang

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-2
    BOCAH ANGON DARI TINGKIR (Wêdaran kaping-1)
    – Cikal-bakal leluhur Mataram —

    …………………………………………………

    Dan inilah ceritera yang kedua, sahut Paningron, Ketika seorang prajurit diusir dari istana, maka beberapa orang mendapat tugas untuk mengamat-amatinya sampai beberapa saat. Kalau-kalau orang baru itu berbuat sesuatu.
    Kenapa diusir? tanya Mahésa Jênar.

    Seorang anak muda yang perkasa, jawab Paningron. Tak seorangpun seangkatannya yang dapat menyamai keperwiraannya. Ia ditemukan oleh Baginda di halaman masjid, ketika Baginda hendak bersembahyang.

    Anak muda itu sedemikian tergesa-gesa, sehingga ia dapat meloncat mundur sambil berjongkok melampaui sendang di halaman masjid itu.

    Berdebarlah dada Kêbo Kanigårå mendengar ceritera itu. Ia tahu bahwa kecakapan yang demikian itu jarang-jarang dimiliki oleh seseorang. Namun ia tidak bertanya.

    Karena kecakapannya… Paningron melanjutkan, Dalam waktu yang singkat, ia telah diangkat menjadi pimpinan kelompok Wira Tamtama dengan anugrah pangkat Lurah. Tetapi sayang, bahwa ia kemudian berbuat suatu kesalahan.

    Apakah kesalahannya? tanya Mahésa Jênar.
    Ia telah membunuh seseorang yang bernama Dadung Ngawuk, jawab Paningron.

    Membunuh orang? tiba-tiba Kêbo Kanigårå menyela, Apa soalnya?
    Orang baru, yang mencoba memasuki Wira Tamtama. Namun orang itu terlalu sombong. Maka anak muda itupun marah dan dibunuhnya Dadung Ngawuk dengan sadak kinang, jawab Paningron.

    …………….

    Demikian kutipan åntåwacånå Ki Dalang Singgih Hadi Mintardja dalam Nagasasra Sabukinten wedaran kaping 24 halaman 12 versi djvu, yang menceritakan perjalanan Si Bocah Angon Mas Karèbèt dari Desa Tingkir mengabdi sebagai prajurit di Kesultanan Dêmak Bintårå, yang karena kesalahannya dia diusir dari Tlatah Dêmak Bintårå.

    Asal usul Djåkå Tingkir

    Berawal dari Pajang. Nama negeri Pajang sudah dikenal sejak zaman Kerajaan Majapahit. Menurut Nagarakretagama, ada seorang adik perempuan Hayam Wuruk menjabat sebagai penguasa Pajang, bergelar Bhatara i Pajang, atau Bhre Pajang. Nama aslinya adalah Dyah Nertaja, yang merupakan ibu dari Wikramawardhana, raja Majapahit selanjutnya.

    Dalam naskah-naskah babad, negeri Pengging disebut sebagai cikal bakal Pajang. Cerita Rakyat yang sudah melegenda menyebut Pengging sebagai kerajaan kuno yang pernah dipimpin Prabu Anglingdriya, musuh bebuyutan Prabu Baka raja Prambanan. Kisah ini dilanjutkan dengan dongeng berdirinya Candi Prambanan.

    Ketika Majapahit dipimpin oleh Brawijaya (raja terakhir versi naskah babad), nama Pengging muncul kembali. Dikisahkan putri Brawijaya yang bernama Retno Ayu Pembayun diculik Menak Daliputih raja Blambangan putra Menak Jinggo. Muncul seorang pahlawan bernama Djaka Sengara yang berhasil merebut sang putri dan membunuh penculiknya.

    Atas jasanya itu, Djaka Sengara diangkat Brawijaya sebagai bupati Pengging dan dinikahkan dengan Retno Ayu Pembayun. Djaka Sengara kemudian bergelar Andåyåningrat.

    Andåyåningrat yang beristrikan Rêtno Ayu Pêmbayun, mempunyai dua orang putra, yaitu Ki Kêbo Kênångå dan Ki Kêbo Kanigårå, dan Ki Kêbo Kênångå atau lebih dikenal dengan sebutan Ki Agêng Pêngging ini berputra Djåkå Tingkir. Dari silsilah inilah kemudian Djåkå Tingkir dipercaya sebagai trah Majapahit.

    Bayi dari Tingkir itu diberi nama Mas Karèbèt, karena ia lahir pada saat Ki Agêng Pêngging sedang menanggap wayang Bèbèr, konon bila wayang bèbèr sedang dimainkan oleh sang dalang, berbunyi krèbèt…krèbèt.

    Dia kemudian dipungut oleh Nyi Janda Tingkir. Sebagai saudara sepupu Ki Agêng Pêngging, Ki Agêng Tingkir punya ikatan emosional kuat. Ki Agêng Pêngging dan Ki Agêng Tingkir, keduanya murid Syèh Siti Jênar.

    Babad Tanah Jawi, BP, #1024 (Jilid 03). Nyariyosakên risakipun Nagari Måjåpait lan adêgipun Karajan Islam ing Dêmak tuwin lairipun Djåkå Tingkir dumugi suwitanipun dhatêng Sultan Dêmak. 18. Ki Agêng Pêngging. Djåkå Tingkir lair. Pupuh 41: 18, 19 dan 20; 42: 21 dalam têmbang Sinom mendendangkan:

    // ……..ing dalu arêringgitan | nanging bèbèr ingkang ringgit | lakoné Panji Susupan | wontên nagarèng Kadhiri | silih nåmånirèki | Déwå Katon lênglêng murub | ki gêdhé kapat pisan | karaos arasing ngèlmi | pasêmoné kadi tå jalining rahså||

    // nênggih nalikå punikå | garwané Ki Agêng Pêngging | wawrat sampun sangang wulan | babaré sarêng sawêngi | jalu langkung apêkik | sarêng katri praptanipun | kêkuwung nyêrot toyå | sami sakålå kang riris | kang aringgit bèbèr kinèn akèndêlå ||

    // sawusnyå pinaripurnå | pinundhut kang jabang bayi | ingaturakên kâng råkå | marang Ki Agêng ing Tingkir | pinangku mring Kiyai ||

    // Gêdhe Tingkir sami muwus | hèh yayi sutanirå | liwat pêkiké puniki | ngong masyati Mas Karèbèt nåmånirå ||

    // déné nuju wêwayangan | bèbèr raré iki mijil | apêkik tur måwå cahyå | bêgjané nåmånirèki | Mas Karèbèt paringane ingkang uwå ||

    Terjemahan bebasnya adalah:

    Malam hari ketika Ki Agêng Pêngging, sedang menggelar pertunjukan wayang bèbèr, dengan dalang Ki Agêng Tingkir, mengambil lakon Panji Susupan dari kerajaan Kadiri, Nyi Agêng Pêngging yang telah cukup masa kehamilannya selama sembilan bulan lebih, malam itu melahirkan seorang bayi laki-laki yang tampan rupanya, yang diberi nama Mas Karèbèt.

    Sepulang dari mendalang, Ki Agêng Tingkir jatuh sakit dan meninggal dunia. Sepuluh tahun kemudian, Ki Agêng Pêngging dihukum mati karena dituduh memberontak terhadap Kesultanan Dêmak. Sebagai pelaksana hukuman adalah Kanjêng Sunan Kudus.

    Setelah kematian suaminya, Nyi Agêng Pêngging jatuh sakit dan meninggal pula. Sejak itu, Mas Karèbèt diambil sebagai anak angkat Nyi Agêng Tingkir (janda Ki Agêng Tingkir).

    [Lihat Dongeng Arkeologi & Antropologi On 18 Desember 2011 at 13:40 cantrik bayuaji said: --SBB 011-- Perseteruan Pajang Jipang (Wedaran Kaping-7); Analisis Sejarah; Perseteruan Ideologi Politik para Wali (02) Wali Sångå dan Kelompok Syèh Siti Jênar]

    ***

    Sejak kecil Mas Karèbèt, si Djåkå Tingkir senang mengembara, ke gunung-gunung, bukit, keluar masuk hutan, mendatangi tempat-tempat wingit atau pun menyepi di goa-goa. Djåkå Tingkir adalah seorang anak yang mbêling dan tak pernah kapok walaupun seringkali dimarahi oleh ibu angkatnya, Nyi Tingkir, karena sering tidak pulang dan jarang sekali berada di rumah.

    Wataknya keras digembleng oleh alam, tetapi menjunjung tinggi sikap ksatria dan tanggung jawab. Dia suka sekali datang ke tempat-tempat berbahaya dan ‘terlarang’. Masuk dan mengobrak-abrik sarang penyamun adalah kegemarannya. Semakin berbahaya keadaannya, semakin menarik dan menantang baginya.

    Di setiap tempat yang dikunjunginya dia selalu menyempatkan diri untuk menimba ilmu kanuragan dan olah kaprawiran. Semakin bertambah usianya semakin bertambah ilmunya, sehingga dia memiliki kaprigêlan keperwiraan dan kecekatannya,yang sulit sekali dicari tandingannya di antara anak-anak lain seusianya pada masanya.

    Djåkå Tingkir bertubuh tegap kekar, berdada bidang. Sepasang tangannya amat kokoh, begitu mahir mempermainkan segala macam senjata, bahkan benda apapun yang dipegangnya. Dia benar-benar memiliki tubuh idaman bagi setiap laki-laki. Apalagi bagi mereka yang mêsu rågå. Badannya tegap, berdada bidang. Tangan-tangan serta kaki-kakinya kokoh kuat seperti baja.

    Sedang geraknya lincah cekatan seperti burung sikatan. Dan Mas Karèbèt mempunyai modal yang cukup lengkap. Selain tubuhnya yang serasi, ia pun memiliki wajah yang tampan.

    Djåkå Tingkir menjadi semakin matang setelah dia bertemu dan digembleng oleh Ki Kêbo Kanigårå, kakak dari ayahnya, yang walaupun berilmu tinggi dan mampu untuk menyusun kekuatan melawan kekuasaan Dêmak dan para Wali, tetapi baginya lebih baik menyingkir, menjauhi intrik-intrik kekuasaan. Sekalipun Djåkå Tingkir tidak berguru kepadanya, tetapi dia menerima gemblengannya juga.

    Djåkå Tingkir banyak menerima gemblengan dari banyak orang, karena dia mampu merendahkan hati dan menghormati semua orang dan mau belajar. Dan keunikannya, walaupun dia hanya menerima sedikit-sedikit ilmu, tetapi dia mampu mempelajari luar dalam dari keilmuan tersebut, sehingga dia dapat mengembangkannya menjadi tumbuh besar berbuah dan matang di dalam dirinya.

    Djåkå Tingkir menjadi satu dari sedikit orang yang mewarisi ilmu gunå-kasêktèn warisan jaman Kadiri, Singasari dan Majapahit. Djåkå Tingkir tanpa sadarnya, telah membentuk dirinya sebagai wadah yang tepat dari wahyu raja dan wahyu keilmuan yang telah ada di dalam dirinya.

    Mas Karèbèt tumbuh menjadi pemuda yang gemar bertapa. Guru pertamanya adalah Kanjêng Sunan Kalijågå, kemudian berguru kepada Kanjêng Sunan Kudus. Ia juga berguru kepada Ki Agêng Sêlå, dan dipersaudarakan dengan ketiga cucu Ki Agêng yaitu, Ki Juru Martani, Ki Agêng Pêmanahan, dan Ki Panjawi.

    Babad Tanah Jawi, BP, #1024 (Jilid 03). Nyariyosakên risakipun Nagari Måjåpait lan adêgipun Karajan Islam ing Dêmak tuwin lairipun Djåkå Tingkir dumugi suwitanipun dhatêng Sultan Dêmak. 19. Djåkå Tingkir suwita dhatêng Dêmak. Pupuh 51: 35 dalam têmbang Asmarandånå dilagukanlah: Djåkå Tingkir suwitå dhatêng Dêmak, sebagai berikut:

    // Mas Karèbèt kålånirå | anglakoni pituduhé | Kyai Gêdhé ing Sêsélå | kinèn suwitèng Dêmak | saking Sélå antukipun | mring Tingkir matur ngibunyå ||

    // kang ibu sarèh tur aris | iyå bênêr iku nyåwå | Ki Gêdhé Sélå tuduhé | ånå kang sun arså-arså | iyå nanging antèknå | baturirå roro iku | dènirå amatun gågå ||

    // têlung dinå êngkas uwis | nulyå sun kon ngatêr sirå | ånå pamanirå dhéwé | suwitå Sultan ing Dêmak | yèku sundhulan ingwang | anåmå Kiyai Ganjur | anglurah ing Surånåtå ||

    // yå iku jujugên nuli | angaturnå marang sultan | ki Djåkå sukå manahé | myarså kang rayi bunirå | sampun suwitèng Dêmak | ki Djåkå ngréncangi matun | gågå réncangé bunirå ||

    // sadinå tan arså mulih | ki Djåkå anèng pagagan | kidul wétan pagagané | ciptané nuli têlaså | agyå lumakwèng Dêmak | mangkånå mêndhung tumiyung | praptå riris wanci ngasar ||

    // anuju Sinuhun Kali | kondur saking Pamantingan | lumampah têkên êcisé | ki Djåkå anèng pagagan | inguwuh saking jåbå | kulup-kulup sirå iku | åjå [å... ]

    ///

    [...jå] pijêr matun gågå ||

    // kèndêl Susunan ing Kali | jågå jawining pagagan | asorå pangandikané | marènånå matun gågå | nuli asuwitåå |maring Dêmak sirå kulup | sirå ugå bakal råjå ||

    // amêngku ing nuswå Jawi | wusnyå ngling anulyå késah | lajêng mangalèr lampahé | angêtutakên kang tingal | dangu wus tan katingal | ki Djåkå sigrå umantuk | tutur marang ibunirå ||

    // kang ibu sukå miyarsi | kulup nuli lumakuå | åjå angêntèni anggèr | uwisé pagågånirå | sun sambaté ing wuntat | tuk sabdané Wali Kutub | Susunan ing Kalijågå ||

    // cinatur sampun lumaris | ki Djåkå mring nagri Dêmak | lawan baturé ibuné | kêkalih kinèn ngatêrnå | praptå nagårå Dêmak | anjujug Kiyai Ganjur | katuré panggambuhirå ||

    Babad Tanah Jawi in proza Meinsma mengabarkan berita yang sama:

    Ki Djåkå Tingkir inggih ladjêng mangkat, lampahipun mampir dhatêng ing Tingkir, matur dhatêng ingkang ibu punåpå ing sadhawahipun Ki Agêng Sélå, ingkang ibu angandikå, thole, pituduhe Ki Agêng Sélå iku bangêt bênêré, dadi ånå kang dakarêp-arêp.

    Nuli lakonånå nanging ngêntènånå baturmu loro iku dhisik. Lagi tak kon matun gågå, iku bakal dakkon ngatêrake marang kowé, aku duwé sadulur lanang sidji ngawulå Sultan Dêmak, djênêngé Kjai Gandjur, dadi lêlurah surånåtå, iku kang bakal daktitipi marang kowé, sartå angaturênå ing sang nåtå, Ki Djåkå inggih amiturut ing dhawahipun kang ibu, nuntên tumut matun gågå angréntjangi tijang kêkalih wau ngantos sadintên botên mantuk-mantuk.

    Sarêng ing wantji asar wontên mêndhung sartå grimis. Sunan Kalidjågå pinudju langkung tjêlak ing pagagan sartå tatêkên tjis. Ki Djåkå dipun tjêluk saking sadjawining pagagan. Tholé, sirå iku têkå pidjêr matun gågå baé, marijå ênggonmu matun, nuli ngawulaå marang ing Dêmak. Sabab sirå iku bakal rådjå amêngku ing tanah Djåwå, sampuning ngandikå ladjêng késah mangalèr.

    Sarêng sampun botên katingal Ki Djåkå tumuntên mantuk, matur dhatêng ingkang ibu, kang ibu mirêng sakalangkung bingah sartå ngandikå, tholé, kowé bêgdja bangêt, olèh pituduhe Sunan Kalidjågå, kêbat nuli lumakuå marang ing Dêmak, ådjå ngêntèni ênggone matun gågå, sing kèri dakrêmbatné baé, Ki Djåkå inggih nuntên lumampah kadhèrèkakên tijang kêkalih, sampun dumugi ing Dêmak, andjudjug grijanipun Kjai Gandjur.

    Diberitakan, bahwa ketika Mas Karèbèt tengah menjaga tanaman padi di sawah yang sudah hampir dipanen, datanglah dari kejauhan Kanjêng Sunan Kalijågå menyapa:

    Tholé, mengapa engkau masih saja menunggui sawahmu, berhentilah menunggui pegagan. Segeralah engkau berangkat ke kota Dêmak, mengabdilah engkau di sana. Engkau akan memangku jabatan agung, menguasi Tanah Jawa.

    tholé(Bhs. Jawa) = Pangilan kepada seorang anak lelaki.

    Demikianlah Mas Karèbèt, setelah peristiwa pertemuan dengan Kanjêng Sunan Kalijågå, dia menemui ibunya, pamit mohon diri untuk suwitå ke Kesultanan Dêmak.

    Babad Tanah Jawi selanjutnya mengisahkan, Kanjêng Sunan Kalijågå memerintahkan Djåkå Tingkir untuk mengabdi ke Kesultanan Dêmak. Di sana ia tinggal di rumah Kyai Gåndåmuståkå (saudara Nyi Agêng Tingkir) yang menjadi perawat Masjid Dêmak berpangkat Lurah Ganjur.

    Setelah mendapat restu dari pamannya Ki Kêbo Kanigårå dan ibunya Nyi Tingkir, berangkatlah Djåkå Tingkir ke Dêmak. Masih terbayang-bayang dalam pikirannya, pertemuannya dengan Kanjêng Sunan Kalijågå yang menyuruhnya mengabdi ke Dêmak. “Kamu adalah penerus trah leluhurmu. Trah Majapahit“.

    Antara percaya dan tidak atas kata-kata itu, Djåkå Tingkir terus merenungkannya dalam hatinya. Sedikit banyak Djåkå Tingkir berharap pada kebenaran kata-kata Sunan Kalijaga, karena di matanya, beliau adalah tokoh pengayom masyarakat yang dapat dijadikan tempat bernaung.

    Kanjêng Sunan Kalijågå adalah tokoh yang sangat dia hormati selain Syèh Siti Jênar. Mereka adalah tokoh-tokoh yang sangat populer di kalangan rakyat jelata. Walaupun dia sendiri tidak mengenal tokoh Syèh Siti Jênar secara langsung, dan ia mendengar banyak hasutan dan fitnah kepadanya yang berujung pada hukuman mati dipancung, tetapi dari cerita di masyarakat, Djåkå Tingkir dapat mengenal sifat kearifannya.

    Sesuai petunjuk ibunya, Djåkå Tingkir tinggal di rumah pamannya yang menjadi penjaga mesjid di Dêmak, supaya lebih mudah mengambil kesempatan bila ada penerimaan prajurit baru. Sekalipun dia bukan penganut Islam, tetapi dia rajin membantu pamannya merawat dan membersihkan mesjid. Dia juga sering berada di pojok belakang mesjid yang gelap dan sepi untuk tidur atau bersemadi.

    Dan seringkali dia melamun merenungkan arti kata-kata Sunan Kalijaga. “Berhati-hatilah dalam setiap tindakanmu, karena kamu akan banyak menjadi batu sandungan bagi orang lain. Jagalah, jangan sampai perilakumu membuat engkau jauh dari jalanmu yang seharusnya. Janganlah kamu terbawa arus dalam watak adigang, adigung adiguna. Dan jangan kamu mengumbar kesaktianmu. Akan tiba dengan sendirinya bahwa kamulah yang akan menjadi pewaris tanah Jawa“.

    Hari itu adalah hari Jum’at, saat Sultan Trênggånå, akan sembahyang Jum’at di Mesjid Agung Dêmak, banyak rakyat mengerumuni dan menyambut kedatangan belaiu. Djåkå Tingkir juga ikut di dalam kerumunan orang di luar halaman mesjid. Ketika Sri Baginda Sultan Trênggånå sudah dekat, semua orang bersimpuh atau jongkok sembari menunduk dan menyembah memberi hormat.

    Begitu juga Djåkå Tingkir. Tetapi dia terlambat menyadari ketika orang-orang lain di sekitarnya mundur untuk memberi jalan kepada Kanjêng Sinuwun Sultan Trênggånå, dia masih diam berjongkok di tempatnya.

    Ketika Baginda Sultan Trênggånå sudah dekat di hadapannya, Djåkå Tingkir gugup dan sambil tetap berjongkok menghormat kepada Sri Baginda, dia melompat mundur sejauh-jauhnya, melampaui blumbang di belakangnya. Tak urung perilakunya itu diperhatikan oleh Sri Baginda.

    Sultan Trênggånå yang juga memiliki olah kanuragan dapat melihat cara Djåkå Tingkir melompat mundur. Beliau maklum bahwa sang anak muda karena gugupnya, kemudian melompat mundur sampai melewati blumbang.

    Mungkin banyak orang yang dapat menirukan melompat mundur melewati blumbang itu. Tetapi yang beliau terkesan adalah si anak muda masih dalam keadaan berjongkok menyembah, dia mampu melompat mundur, dan melompatnya pun masih tetap dalam keadaan berjongkok dan menyembah, serta kedua kakinya hampir tidak nampak bergerak melakukan lompatan, seperti melayang mundur melampaui blumbang di belakangnya. Beliau maklum, anak muda ini pasti bukan orang biasa. Beliau tahu, Ilmu seperti itu jarang dimiliki oleh orang-orang biasa.

    Seusai sembahyang, Sri Sultan mencari anak muda tadi, tetapi tidak ditemukannya di antara orang-orang yang beribadah di mesjid dan di halaman mesjid. Djåkå Tingkir memang tidak berada di sekitar mesjid karena dia tidak ikut sembahyang. Maka beliau bertanya tentang sang anak muda yang dilihatnya melompat mundur melewati blumbang kepada sang penjaga mesjid.

    Sambil memohon ampun sang penjaga mesjid mengatakan, bahwa mungkin tindakan anak muda itu tidak berkenan bagi sri sultan, paman Djåkå Tingkir itu mengatakan bahwa anak muda itu adalah keponakannya yang baru datang dari desa untuk mencari peruntungan di Dêmak. Sri Baginda memberi nasehat supaya keponakannya itu nanti ikut melamar dalam penerimaan prajurit baru di Dêmak.

    Dalam têmbang Gambuh, Babad Tanah Jawi selanjutnya mengabarkan:

    // cinatur sampun katur | Ki Djåkå Tingkir suwitanipun | marang sultan kadênangan praptanèki | nglumpati balumbangipun | sarwi mungkur duk mancolot ||

    // atêbih tibanipun | sultan umiyat sukå kalangkung | lan apêkik sumunu wênês amanis | luwês lêléwanirå lus | wani kasor andhap asor ||

    // titih ing tindak-tanduk | sêdhêp angucap pamulu alus | mêlas-asih kang umulat prasamyå sih | langkung sihirå sang prabu | kinathik jroning kadhaton ||

    // sampun pinundhut sunu | dadyå putrangkat nênggih tinuduh | anglurahi wadyå wirå tamtåmèki |

    Sebulan kemudian diadakanlah penerimaan prajurit baru di kesultanan Dêmak. Djåkå Tingkir pun ikut mendaftar. Walaupun tubuhnya tidak tampak kuat gempal berotot seperti kebanyakan peserta yang mendaftar, tetapi dengan tubuhnya yang tinggi, ramping dan tegap, Djåkå Tingkir mampu melewati semua tahapan ujian dengan memuaskan.

    Akhirnya, dengan diterimanya Djåkå Tingkir sebagai prajurit baru, dimulailah kehidupannya yang baru di dalam lingkungan keprajuritan kesultanan Dêmak.

    Beberapa waktu kemudian diadakanlah ujian kenaikan pangkat. Djåkå Tingkir dapat secara memuaskan melewati semua ujian. Bahkan seolah-olah tidak ada kesulitan baginya dalam menjalani semua ujian yang diadakan, sehingga membuat penasaran para pengujinya. Karena itulah Djåkå Tingkir, yang masih berpangkat prajurit, sampai diadu bertarung melawan para prajurit-prajurit kepala. Bukan hanya satu melawan satu, tetapi melawan tiga orang kepala prajurit sekaligus.

    Sultan Trênggånå yang ikut melihat adu tanding tersebut dapat menilai, bahwa selain Djåkå Tingkir dapat mengimbangi ketiga orang kepala prajurit tersebut, dapat dilihatnya juga bahwa Djåkå Tingkir menyimpan kemampuan yang melebihi ketiga orang tersebut tetapi tidak diperlihatkannya. Bahkan mungkin anak muda itu dapat mengalahkan mereka semua bila dikehendakinya.

    Diam-diam diapun merasa kagum. Anak muda itu adalah yang dahulu dilihatnya di dekat mesjid. Masih sangat muda tetapi memiliki kemampuan yang bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan para prjurit yang ada di jajaran pasukan Dêmak. Wajahnya pun bersih dan bersinar, tampak nyata ketika dibandingkan dengan prajurit-prajurit lain pada saat di dalam barisan.

    Maka atas keputusan Sultan Trênggånå, Djåkå Tingkir tidak hanya dinaikkan pangkatnya, tetapi juga dijadikan anggota khusus pasukan penjaga Dalem Kraton dan juga diangkat menjadi anggota pasukan khusus pengawal pribadi sultan.

    Dalam waktu yang singkat, karena pandai menarik simpati Sultan Trênggånå, Djåkå Tingkir pun diangkat menjadi pimpinan kelompok Wira Tamtama dengan anugerah pangkat Lurah Wiråtamtåmå.

    Djåkå Tingkir menonjol kecerdasan dan keprigelannya dan disukai oleh teman-temannya. Dia juga dipercaya dan diandalkan untuk mengawal sultan, permaisuri atau anak-anak sultan ketika bepergian keluar istana.

    Sebagai anggota khusus penjaga bagian dalam istana, dia bebas berkeliling memeriksa setiap pelosok bagian istana. Hanya bagian dalam kamar sultan, keluarga inti istana dan kaputren saja yang tidak boleh dimasukinya.

    Kedekatan Djåkå Tingkir dengan anggota keluarga istana Dêmak menumbuhkan percintaan Djåkå Tingkir dengan putri bungsu sultan. Hingga suatu saat mereka tertangkap basah oleh Sultan Trênggånå saat sedang berduaan di taman kaputren pada malam hari.

    Sekalipun kejadian itu merupakan aib bagi sri baginda sultan dan keluarga istana Dêmak, tetapi di dalam kemarahannya Sultan Trênggånå tetap dapat berpikir bijak.

    Dia mengusir Djåkå Tingkir keluar istananya dan melarangnya berada di Dêmak atau sekitarnya. Dan kepada semua orang yang mengetahui kejadian itu diperintahkannya tutup mulut. Bahkan disiarkannya kabar bahwa Djåkå Tingkir pergi diusir dari istana karena berkelahi dan membunuh temannya sesama pengawal sultan. Dadungawuk.

    Siapa Dadungawuk?

    Beberapa waktu kemudian, Djåkå Tingkir bertugas menyeleksi penerimaan prajurit baru. Ada seorang pelamar bernama Dadungawuk yang sombong dan suka pamer. Djåkå Tingkir ingin menguji kesaktiannya dan Dadungawuk tewas hanya dengan menggunakan sadak kinang. Akibatnya, Djåkå Tingkir pun dipecat dari ketentaraan dan diusir dari tlatah Dêmak Bintårå.

    Babad Tanah Jawi memberitakan:

    Katjarijos wontên tijang ing Kêdhungpingit, anåmå Ki Dhadhungawuk, warninipun botên prajogi, nanging sampun komuk ing têguhipun. Ki Dhadhungawuk wau ladjêng dhatêng ing Dêmak, sumêdjå lumêbêt pradjurit tamtåmå, sarêng katur ing Radèn Djåkå Tingkir nuntên katimbalan dhatêng ing ngarsanipun.

    Radèn Djåkå Tingkir sarêng aningali sangêt ênggènipun botên rêmên, sabab warninipun sakalangkung awon … ladjêng tinantun. Sarèhning wontên ing dhusun sampun kalok ing têguhipun, punåpå purun katjobå dipun suduk.

    Wangsulanipun inggih purun. Ki Dhadhungawuk ladjêng kasuduk ing sadak dhatêng Radèn Djåkå Tingkir, dhadhanipun pêtjah ladjêng pêdjah, kantjanipun tamtåmå êndikakakên sami tumut njuduki ing dhuwung, djisimipun Ki Dhadhungawuk tatunipun arang krandjang, Radèn Djåkå Tingkir sangsåjå misuwur ing kadigdajanipun.

    Kålå samantên sampun katur ing sang nåtå, jèn Radèn Djåkå Tingkir amêdjahi tijang badhe lumêbêt dados tamtåmå, kangdjêng sultan sakalangkung dukå, sarèhning kangdjêng sultan wau ratu sangêt ing adilipun. Radèn Djåkå Tingkir lajêng kadhawahan tundhung saking nagari ing Dêmak.

    Jadilah Djåkå Tingkir kembali mengembara di alam bebas, keluar dari lingkungan istana. Beberapa kali Djåkå Tingkir tinggal bersama pamannya Ki Kêbo Kanigårå dan kembali menikmati penggemblengan kebatinan, spiritual dan kanuragan.

    Bersama pamannya dan beberapa pengikutnya, serta beberapa tokoh tua jaman Majapahit, mereka menjauhi dunia perpolitikan dan merahasiakan identitas mereka sebagai keturunan Majapahit, yang dapat dipandang sebagai duri bagi kesultanan Dêmak.

    Tetapi pembunuhan calon prajurit si Dadungawuk. Benarkah peristiwa itu pernah terjadi dalam sejarah? Benarkah dia tewas terbunuh dengan sadak kinang, “hanya” sebentuk ‘tusuk konde’ yang terbuat dari setangkai dauh sirih yang digulung? Sangat saktikah si Djåkå Tingkir, atau Dadungawuk yang lagi sial?

    ånå tjandaké

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Matur nuwun Ki Bayu,
      akhirnya hati terasa lega membaca Syech Siti Jenar ditempatkan pada posisi yang wajar.

      Sugeng dalu Ki Bayu.

  3. Beres….
    Gandok SFBDBS-08 sudah dilipat, gandok SFBDBS_09 sudah dibuka.
    tinggal benahi gandok Ki Bayuaji, minggu sore…..

    • Matur nuwun Pak Satpam.

  4. nyuwun tulung terjemahan bebas saking babad tanah jawi jilid 16 Ki

    • Nuwun
      ||Sugêng siyang||

      @ Ki/Ni Ima (mohon maaf jika keliru menyebutkan

      Mohon dapat diberikan spesifikasi Babad Tanah Jawi versi mana yang dimaksud. Mengingat ada banyak versi babad Tanah Jawi. Jilid ke-16 ?

      Matur nuwun.

      cantrik bayuaji

  5. Selamat Tahun Baru 2012
    Semoga setahun kedepan semuanya masih setia berkumpul di sini.

    Eh…, jadi keingat: Ki Honggopati, kemana ya beliau, sebelum lebaran beliau masih aktif di pelangisingosari, sekarang kok gak pernah mucul lagi.

    Mudah-mudahan, beliau-beliau yang dulu aktif di pelangisingosari (Ki Arga dan yang lain, ya…, kok jadi lupa) dan sekarang tidak aktif lagi, tetap sehat dan kapan ada waktu masih bisa sambang padepokan lagi.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: