PBM-08

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 6 Juli 2010 at 13:59  Comments (117)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/pbm-08/trackback/

RSS feed for comments on this post.

117 KomentarTinggalkan komentar

  1. selamat siang ki SAID…!!!

    • nomer SIDJI,

      • hadir, and present

        • ki yudha selamat siang

          • selamat siang ki GMerah,

            gendhak ANYAR ki rasane
            ADEM ayem…..heheeheee,

  2. cantrik HADIR ki,
    mendhisiki Mentrik-Mentrik Padepokan

    • selamat siang ki SENO
      selamat siang ki ISMOYO

      selamat siang pak SATPAM said
      selamat siang kadang said Pdls

      • nambah sidji PAS….5 komen !!

        monggo diTAMBAHi ki/ni/nyi….

  3. hadir

    • Cantrik ngadeg dhisik ning ngarep
      GANDHOK PBM-08.

      • arep mlebu ngebak-i komen ning PBM-08, nunggu WORO-worone pak SATPAM…..!!!

        • pak SATPAM,

          50 komen ter-PASANG apa RONTAL bisa diWEDAR…..??

  4. Sugeng sonten…

    We la dalah.. gandok anyar wes dibukak.
    Ki Menggung wes rawuh, Ki GM nyusul…

    Nderek antri rontal P. Satpam

    • sugeng sonten ki ToLe,

      cantrik LAGI ngompori pak SATPAM ki…!!
      wani opo ora PASANG pengumuman.

  5. SENYUM dihalaman 2 (dua) pertanda pak SATPAM
    belum Brani kasih ke-PASTI-an…..!!!

    • he-he-he….khawatir diJEWER ki SENO ayake,

      AYO-ayoo pak SATPAM tunjuken ke-MANDIRI-an
      rontal diWEDAR, bila komen C+Mentrik PASss
      genep 50-an…..!!!

      • EMAN-eman RONTAL lama disimpen ning
        bangsal Padepokan…..!!!

        mesak-ke ki SENO njogo RONTAL terus2
        an….!!!

        • pak SATPAM,

          lebih BAIK rontal di pasang nang Cantolan….!!!

        • lebih MoEDAH diLIhaT
          lebih MoEDAH diRawAt

          lebih MoEDAH diGanToL KAwaT

        • 20 komen DoeLoe….nunggu pak SATPAM wedar MaKluMAt…..!!!

  6. he-he-hee….pak SATPAM singidan
    nang Pantai pera-one.

    • lokasi-ne ning NeGeri sebrang….!!

      cocok nggo UMPET-umpetan / singidan

  7. gak mungkin Cantrik-Mentrik nGUBER-uber
    pak SATPAM,

    • ke-JAUH-an….!!!

      numpak DOKAR emPAT bulan durung
      mesti sampe pantai pera-one….!!

      • 25 komen nggo PANCING-an methungul-e
        pak SATPAM padepokan.

  8. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un
    Barusan tadi suamiku telfon ke Isterinya rekan kita ternyata beritaduka terlambat
    Telah berpulang ke rahmatullah rekan kita yang selalu menyumbang DJVU dan Penggemar Berat ADBM
    Nama : MANISE (Tony Suhartono)
    Usia : 58 tahun
    Meninggal hari Jumat tgl 2 Juli 2010 jan 11.24 di RS Pertamina Pusat Jakarta kena Serangan jantung dan dikebumikan Malam itu juga di Tanah Kusir
    Almarhum adalah donatur DJVU we tiraikasih terbanyak dan sempat besuk waktu suamiku Kangzusi operasi jantung di Harapan kita
    Semoga Keluarga yang ditinggalkan tabah dan semoga almarhum diterima amal dan iman nya, AMIN

    Keluarga besar Web Tiraikasih Kangzusi

    Dewi KZ

    • Innalillahi wa inna ilaihi rojiun … selamat jalan pak Tony … semoga khusnul khotimah … amin

    • Innalillahi wa Inna Ilaihi Roji’un..

      Semoga almarhum diterima segala amal ibadahnya, dan keluarga yang ditinggalkan diberikan kesabaran. Amin

    • Innalillahi wainna’ilaihi Roji’un…
      Semoga segala amal ibadah almarhum diterima Allah SWT dan diampuni segala kekhilafannya..Amin..

    • Innalillahi wa inna ilaihi roji’un….

      Selamat jalan Ki Tony Suhartono……dan Turut Berduka Cita buat keluarga supaya diberi kekuatan dan kesabaran…Amin

  9. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un….
    Semoga almarhum diterima segala amal ibadahnya,diampuni segala dosanya dan keluarga yang ditinggalkan diberikan kesabaran serta bisa melanjutkan segala cita-citanya. Amin

  10. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un

    Nabi Muhammad SAW bersabda:

    Apabila seorang manusia meninggal maka putuslah amalnya, kecuali tiga hal: Sedekah jariyah, anak yang shalih yang mendo’akannya atau ilmu yang bermanfaat sesudahnya”[HR Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Nasa’i dan Ahmad].

    Saya secara pribadi tidak mengenal almarhum Ki Manise (Bapak Toni Suhartono), tetapi berkah adanya “alat komunikasi” berupa jaringan internet, maka rasa-rasanya kami, dan kita semua sering “bertatap-muka”.

    Dari perjalanan waktu, saya yakin banyak amal jariyah yang beliau berikan pada kita melalui dunia maya ini, demikian juga ilmu-ilmu yang bermanfaat yang dapat kita rasakan hingga sekarang.

    Nah, pårå kadang melalui “khutbah” singkat ini, cantrik Bayuaji mengajak para kadang untuk berdoa:
    Doa ini dilakukan secara Islam, karena saya yakin almarhum adalah muslim.

    Bismillaahirramaanirrahiim
    Alhamdulillahi Rabbil ‘aalamiin, washshalaatu wassalaamu alaa asyrafil ambiyaa’i walmursaliin wa Muhammadiw wa’aalihi wa shabihii ajma’iin
    Astaghirullaahal ‘azhiim 3x
    Alladziilaa ilaaha illa huwal hayyul qayyuumu wa ‘atuubu ilayh
    Laa ilaaha illallaahu wahdahuu laa syariika lahuu, lahul mulku wa lahul hamdu yuhyii wa yumiitu wa huwa ‘alaa kulli syay’in qadiir.

    “Ya Allah ampunilah dosanya, sayangilah dia, maafkanlah dia, sehatkanlah dia, muliakanlah tempat tinggalnya, luaskanlah kuburannya, mandikanlah dia dengan air es dan air embun, bersihkanlah dari segala kesalahan sebagaimana kain putih bersih dari kotoran, gantikanlah untuknya tempat tinggal yang lebih baik daripada tempat tinggalnya, keluarga yang lebih baik daripada keluarganya, pasangan yang lebih baik daripada pasangannya dan peliharalah dia dari siksa kubur dan siksa neraka.” [HR Muslim, dari Auf bin Malik]

    Allaahummaghfir li Tony Suhartono warfa’ darajatahuu fil mahdiyyiin wakhlufhu fii aqibihii fil ghaabiriin waghfir lanaa walahuu yaa rabbal aalamiin wafsah lahuu fii qabrihi wa nawwir lahuu fiihi,

    Ya Allah ampunilah saudara kami Tony Suhartono ini, angkatlah derajatnya dalam kelompok orang-orang yang mendapatkan petunjuk. Berilah penggantinya sesudah kepergiannya menyusul orang-orang yang telah berlalu. Ampunilah kami dan dia, wahai Tuhan semesta alam. Berikanlah dia kelapangan di dalam kuburnya, dan terangilah dia di dalam kuburnya. [Hr Muslim]

    Allaahumma rabbanaa aatinaa fid dun-yaa hasanatan wa fil aakhirati hasanatan wa qinaa ‘adzaaban naari, wa ‘adkhilnal jannata ma’al abraar, yaa ‘aziizu yaa gaffaara yaa rabbak ‘aalamin. Allaahumma shalli wa sallim, alaa sayyidinaa Muhammadiw, wa ‘alaa ‘aalihii, wa ‘ash-haabihii wa ‘atbaa ‘ihii ‘ajma’iin. Subhaana rabbika rabbil ‘izzati’ammaa yashifuun, wasalaamun ‘alal mursaliin walhamdu lillaahi rabbil ‘aalamiin

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

    • Amiiin

      • Amin Ya Robbal’alamin

    • amien, amien, amien ya rabbil ‘aalamiin

  11. Gusti nuntun lampah kula
    saklangkung nggen kula begja
    tenga pundi puruk mami
    tansah kula dipun kanthi

    nggih Gusti kang nganthi mami
    asta-Nya p’yambak kang nganthi
    sun nderek teng pundi-pundi
    wit kinanthi dening Gusti

    selamat jalan, ki Tony, kehidupan yang baru itu telah menunggu
    semoga keluarga yang ditinggalkan mendapatkan ketabahan dan kekuatan
    sebab ki Tony menuju tempat yang lebih baik daripada bumi ini…

  12. Dulu, ada sanak kadang yang aktif di ADBM, kalau tidak salah juga di GS dan PdLS dengan nama Tony Suhartono. Beliaukah gerangan? mudah-mudahan bukan.

    Siapapun, kita ikut berduka cita dengan “kepulangan” Ki Tony Suhartono ke haribaan Allah SWT.

    Semoga diampuni semu dosanya selama di dunia, dan diterima semua amal baik yang dilakukan di dunia. Yang ditinggalkan, semoga tabah menghadapi kondisi ini.

    betul, ki… beliau bermain ke padepokan karena pernah saya informasikan tentang padepokan adbm…

  13. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un,

    Cantrik turut berduka atas meninggalnya kadang
    kita ki Tony Suhartono,

    Semoga Keluarga yang di tinggalkan diberikan
    Kekuatan, Kesabaran dan Ketabahan….Amin-Amin.

    • Innalillahi wa inna ilaihi roji’un,

      Turut berduka atas wafatnya kadang Pdls
      ki Tony Suhartono.

  14. turut berduka cita atas wafatnya ki tony suhartono.
    semoga mendapatkan tempat yang layak di sisi tuhan yang maha esa.

  15. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un,

    sugeng tindak Ki Tony,
    dulu di ADBM kita sering bercanda pakai bahasa Plembang,
    semoga amal Ki Tony membawa ke sisiNYA.

    Semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan dan kekuatan serta keridloan.

    • yup alm Tony tu asal Palembang, janji awal July ni PULANG MUDIK ke palembang jadi tadi pagi suamiku SMS,,, TON SAMPEAN SUDAH PULANG BELUM, gak taunya kata suamiku (bang Kangzusi) yg jawab isterinya terus beritau alm sudah PULANG, suamiku kira PULANG ke Palembang ga taunya PULANG ke rahmatullah.
      Shock deh si abang tu, karena mereka berdua tu sama2 selesai Operasi Jantung

      Dewi

      • Innalillahi wa inna ilaihi roji’un….
        Selamat jalam Ki Manise alias bpk Tony Suhartono. Kalau engga salah beliau salah satu “friends” di FB.
        Mudah-mudahan Allah SWT menerima segala amal baiknya dan dilapangkan kuburnya. Dan keluarga yang ditinggalkan senantiasa diberikan ketabahab dan kesabaran. Amien.

  16. Kula hadir Ki Ajar pak Satpam,
    nengga cicilan utawi cantholan.
    sugeng dalu.

    lho…, iya ya…
    katanya sekalian bareng djvu
    ya wis

  17. lho…, iya ya…
    katanya sekalian bareng djvu
    ya wis

    Nah Lelonojagad mencoba melakukan analisis dari jawaban ini.

    Menurut ngelmu linguistik, keroto boso, penjiwaan bahasa, dan suasana batin. [Haiya opo toh iki?)

    Pada kalimat iya (spasi) ya [kemudian diakhiri … (tiga buah (?) titik …) titik kok buah, harusnya apa dong..apa apa apanya dong…dang ding dong…..]

    Nampak pada kalimat iya ya….. [menunjukkan bahwa sesuatu yang dikehendaki oleh yang nengga cicilan utawi cantholan, kalau mau dituruti bagaimana, kalu nggak ya pripun, radha-radha begitu tuh tuh tuh…..]

    Lalu berlanjut dengan kalimat katanya [nampaknya penuh ekspresi yang tak dapat dilukiskan]

    Lalu diakhiri kalimat pendek ya wis
    [Nah ini ya wis…….. embuh]

    He he he

    Sampun sami duko kaliyan kulo nggih…….. ya…ngacir……gedubrak…..nabrak rontal 8.

    • HE HE HE HE

  18. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un
    Turut berdukacita atas meninggalnya Ki Tony Suhartono, semoga arwahnya diterima disisi Allah SWT serta di berikan tempat yang layak, dan keluarga yang ditinggalkan tetap tabah dan tawakal. Amin.

  19. kulo dalah segenap kawulowargo alas pandan..handherek belosungkowo..mugio panjenenganipun dipun ampuni dosa2nipun, dipun tampi amalan2ipun, tuwin keluwargo engkang ditilar samio dipun paringi kesabaran + ketabahan…amiiinnn

    nek mboten klenthu, kulo asring mbelingi ki Tony mboten namung teng adbm…malah tekan fb mbarang….jan mbeling saenggon2…

    hikss…….
    ngapunten Ki
    P. Satpamnya (yang bagian jaga absensi) agak lupa dengan Ki Pandan yang sekarang berjenggot, sehingga komennya masuk ke spam.

  20. Selamat jalan Kang Tony,
    Semoga kita “nanti” dapat berkumpul kembali, dalam gandhok sorga yang sama…..(kayaknya disorga enggak perlu nunggu rontal turun…..????)

  21. absent

  22. wonten pundi nggih cantolan rontalipun

    • wonten Sengkaling

      • wonten gerdu sengkaling

  23. Sugeng enjang Ki/Nyi/Ni/ Said Family

  24. Sharing dari rumah sebelah

    Ada sebuah perbincangan yang pada suatu kajian mingguan, ustadz dengan jamaah pengajiannya. Sang Ustadz bertanya kepada jamaahnya, bapak-bapak mau masuk surga?” Serempak bapak2 menjawab “mauuuu….” Sang ustadz kembali bertanya “ bapak-bapak ingin mati hari ini tidak?”. Tak ada satupun yang menjawab. Rupanya tidak ada satupun yang kepengen mati. Dengan tersenyum ustadz tersebut berkata “Lha gimana mau masuk surga kalo gak mati-mati”, ustadz itu meneruskan pertanyaannya “bapak2 mau saya doakan panjang umur?”Dengan semangat bapak2 menjawab “mauuu….” Pak Ustadz kembali bertanya: “Berapa lama bapak2 mau hidup? Seratus tahun? Dua ratus atau bahkan seribu tahun? Orang yang berumur 80 tahun saja sudah kelihatan tergopoh-gopoh apalagi yang berumur ratusan tahun”.
    Rupanya pertanyaan tadi tidak selesai sampai disitu. Sang ustadz masih terus bertanya “Bapak-bapak cinta dengan Allah tidak” Jawabannya bisa ditebak. Bapak- bapak serempak menjawab iya. Sang ustadz kemudian berkata “Biasanya kalo orang jatuh cinta, dia selalu rindu untuk berjumpa dengan kekasihnya, Apakah Bapak-bapak sudah rindu ingin bertemu Allah?” Hening. Tidak ada yang menjawab. Kebanyakan dari kita ngeri membicarakan tentang kematian. Jangankan membicarakan, membayangkannya saja kita tidak berani. Jawabannya adalah karena kita tidak siap menghadapi peristiwa setelah kematian. Padahal, siap tidak siap kita pasti akan menjalaninya. Siap tidak siap kematian pasti akan datang menjemput. Daripada selalu berdalih tidak siap lebih baik mulai dari sekarang kita mempersiapkan diri untuk menghadapi kematian. Persiapan terbaik adalah dengan selalu mengingat mati. Yakinkan pada diri kita bahwa kematian adalah pintu menuju Allah. Kematian adalah jalan menuju tempat yang indah, surga. Dengan selalu mengingat mati kita akan selalu berusaha agar setiap tindakan yang kita lakukan merupakan langkah-langkah menuju surga yang penuh kenikmatan. Hakekat kehidupan manusia adalah sebuah perjalanan kembali menuju Allah. Dalam perjalanan yang singkat ini ada yang kembali dengan selamat, namun ada yang tersesat di neraka. Kita terlalu disibukkan oleh dunia hingga merasa bahwa dunia inilah kehidupan yang sebenarnya. Kita seakan lupa bahwa hidup ini hanya sekedar mampir untuk mencari bekal pulang. Kemilaunya keindahan dunia membuat kita terlena untuk menapaki jalan pulang.
    Rasulullah SAW pernah berkata bahwa orang yang paling cerdas adalah orang yang selalu mengingat mati. Dengan kata lain orang yang paling cerdas adalah orang yang mempunyai visi jauh ke depan. Dengan selalu mengingat visi atau tujuan hidupnya ia akan selalu bergairah melangkah ke depan. Visi seorang muslimtidak hanya dibatasi oleh kehidupan di dunia ini saja namun lebih dari itu, visinya jauh melintasi batas kehidupan di dunia. Visi seorang muslim adalah kembali dan berjumpa dengan Allah. Baginya saat-saat kematian adalah saat-saat yang indah karena sebentar lagi akan berjumpa dengan sang kekasih yang selama ini dirindukan. Terkadang kita takut mati karena kematian akan memisahkan kita dengan orang-orang yang kita cintai. Orang tua, saudara, suami/istri, anak. Ini menandakan kita lebih mencintai mereka ketimbang Allah. Jika kita benar-benar cinta kepada Allah maka kematian ibarat sebuah undangan mesra dari Allah.
    Namun begitu kita tidak boleh meminta untuk mati. Mati sia-sia dan tanpa alasan yang jelas justru akan menjauhkan kita dari Allah. Mati bunuh diri adalah wujud keputusasaan atas kasih sayang Allah. Ingin segera mati karena kesulitan dunia menandakan kita ingin lari dari kenyataan hidup. Mati yangbaik adalah mati dalam usaha menjadi rahmat bagi seluruh alam semesta. Mati dalam usaha mewujudkan cita-cita terbesar yakni perdamaian dan kesejahteraan umat manusia.
    Akhirnya orang yang selamat adalah orang yang menyadari bahwa semua harta dan kekuasaan adalah sarana untuk bisa kembali kepada Allah. Jasadnya mungkin bersimbah keluh berkuah keringat,banting tulang menundukkan dunia namun hatinya tetap hanya terpaut pada sang kekasih Allah Subhanahu wa Ta’ala . Yang terpenting adalah bagaimana kita bisa kerja keras, berfikir cerdas dan berhati ikhlas.
    Duhai Pemilik dunia, ajarkan kami untuk menundukkan dunia, bukan kami yang tunduk kepada dunia. Bila kilauan dunia menyilaukan pandangan kami, bila taburan permata dunia mendebarkan hati kami, ingatkan kami ya Allah. Ingatkan bahwa keridhoan-Mu dan kasih sayang-Mu lebihbesar dari pada sekedar dunia yang pasti akan kami tinggalkan. Amin.

    • Amin…..
      Kalo saya rasanya jg belom siap mati,
      kasihan anak2, masih kecil2
      🙂

  25. Inalillahi wainaillaihi roji’un, turut berduka atas meninggalnya Saudara kita Bp.Tony Suhartono, semoga diampuni dosa-dosanya diterima amalannya dan disucikan ruhnya, dilapangkan kuburnya; kepada keluarga yang ditinggalkan semoga dikaruniai kesabaran dan ketabahan. Amin , amin ya Rabbulalamin.

  26. Wingi ora sambang gandok, nanging pesene Ki Seno ono halaman 5 sabar mengko sore baraeng darko versi djvu. Tapi tak goleki nganti saiki kok durung ketemu yo.

    Sugeng enjang poro kadang.

  27. Inalilahi wainalillahi roji’un,turut berduka cita atas meninggalnya bp.Tony suhartono,semoga di ampuni dosanya dan diterima amal baiknya,amien yaa robal allamien

  28. Innalillahi wainailaihi rojiun …..

  29. PBM-08 hal 5…..!!

    3/3 he he sabar….,
    siang-sore nanti bersamaan dengan rontal djvu.

    hehehee….tergantung pak SATPAM, eh kleru ding
    tergantung “kunjungan”

    • Hi.. Ki YuPram, Ki PA, Ki Kartoj (three musketeer Padepokan)
      Kamana wae….

      • Hi..juga Ni Miss Nona….

        Sorangan wae…..

        • Sorangan wae…..??

          keBETULan ki Menggung
          KartoJ lagi butuh bantuan….!!

          bantuan OGROG-ogrog rontale pak
          SATPAM….heheheee

          • maksudnya..sarungan wae koq….mangke nek ngogrok ogrok malah ucul sawer-e..eh sarung-e….

  30. aku nulis turut beduka cita koq ga muncul yo…..(test sing iki)

    • we lah … jebul nek komen sing rodho serius langsung dianggep spamming

    • kula inggih lho Ki ngucapake turut berduka cita kok ra muncul nggih?

      Ben muncul, kula nunut Ki PA mawon…

      nderek ngaturake bela sungkawa, mugi Ki Tony tinampi ing ngarsaning Gusti kang murbeng dumadi lan kulawarga ingkang dipun tilar kaparingan kekiyatan..

      nuwun

  31. Assalamu’alaikum,
    Turut berduka cita semoga amal ibadah Almarhum diterima ALLAH SWT, dan bagi keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran dan keikhlasan dari ALLAH SWT, Amin…

    • kangen SAWER ku ga ???

      • hiksss….mungkin nunggu mrungsungi..

      • Wah sawerane wis telat, he he he he

        • Hi….wis telat ni,

          hikss, ki PA kudu tanggung
          diJAWAB…..iki !!

        • xixixi…

          koq telat….pdhal gek 3x nggonku nyawer

          • HA HA HA HA
            Wah wis balik ke format awal neh

          • Hi..Hi..Hiii
            Wis ke format balik awal….

  32. Nuwun

    Keparéng cantrik Bayuaji, marak paséban, unjuk atur ndongèng:

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI © 2010

    Dongèng ing samangké kasêrat ing dintên Buda Umanis, Wuku Medangkungan 1932Ç; 07 Juli 2010M; 25 Rêjêb 1943 – Dal; 25 Rajab 1431H

    Pårå kadang ingkang dahat kinurmatan:

    Kali ini:

    DONGÈNG WAK ITÊM:
    [atawa Tanggal 22 Juni hari ulang tahun Jakarta? ]

    Sejarah adalah sejarah, dia tidak lebih adalah sebuah cermin yang memantulkan peristiwa-peristiwa yang telah lalu bagi orang-orang yang sekarang, dengan tanpa adanya rekayasa dan pemalsuan. Namun, manakala sejarah jatuh ke tangan para orang atau sekelompok orang yang berpihak pada kepentingan politik tertentu, maka sejarah akan berubah bentuknya dan akan rusak wajahnya. Dari sinilah kemudian timbulnya berbagai pandangan dan aliran pemahaman. Karena, jika sejarah itu seharusnya lurus-lurus saja dan tidak ada rekayasa, maka tentu akan tersingkap kepalsuan berbagai aliran yang ada dan akan diketahui kebatilannya, dan yang tampil kemudian adalah kebenaran.

    Warga ibukota negara Republik Indonsesia baru saja merayakan hari ulang tahun ibukota ‘nJakarta’ tercinta yang ke 483 tahun.
    Penggagas penetapan hari kelahiran Jakarta adalah Sudiro, Walikota Djakarta Raja (1958-1960). Pada saat berkuasa itu, Sudiro meminta kepada Mr. M.Yamin, Sudarjo Tjokrosiswono (wartawan) dan Mr. DR. Sukanto (sejarahwan) untuk mengkaji sejarah kelahiran kota Jakarta yang akan ditetapkan sebagai HUT Jakarta dikemudian hari.

    Diakui oleh Soediro bahwa penetapan tanggal 22 Juni sebagai tanda kelahiran kota Jakarta semata-mata adalah keputusan politik, tanpa mau mengujinya dari sisi pandang manapun beradasarkan fakta ilmiah.

    Melalui Sidang Dewan Perwakilan Kota Djakarta Sementara 1956 diterbitkan Surat Keputusan Dewan Perwakilan Kota Sementara Djakarta Raja, nomor: 6/DK. DPK Sementara Djakarta Raja/1956; tanggal 23 Februari 1956, yang menetapkan bahwa tanggal 22 Juni sebagai tanggal ulang tahun kota Jakarta hingga sekarang.

    Jika dihitung mundur maka tanggal lahir Jakarta adalah 22 Juni 1527. Yang menjadi dasar penetapannya adalah penelitian Prof. Soekanto sebagaimana diuraikan dalam bukunya Dari Djakarta ke Djajakarta (1954).

    Meskipun Soekanto sendiri mengatakan, “Sayang sekali harinya yang sungguh-sungguh, kita tidak dapat menemukannya, sedangkan tahunnya agak pasti diketahui berkat hasil penyelidikan ahli-ahli sejarah,” namun penetapannya sudah terlanjur diputuskan badan legislatif.

    Sebagian besar warga Jakarta yang meyakini tanggal kelahiran kotanya ini. Tetapi sangat disayangkan, tidak ada yang mau meneliti lebih jauh benar salahnya tanggal 22 Juni sebagai ketetapan Ulang Tahun Kota Jakarta! Sungguh ironis. kota yang menjadi pusat kekuasaan, ibukota Negara, warga kotanya menerima begitu saja keputusan politik 1956 tanpa melakukan kaji ulang kebenarannya.

    Soekanto mengawali penelitiannya dengan beranggapan bahwa pada 21 Agustus 1522 diadakan perjanjian persahabatan antara Portugis dengan Raja Sunda untuk mendirikan benteng di Kalapa (Sunda Kelapa).

    Kemudian pada 1526 datang sepasukan armada Portugis untuk membangun benteng itu. Sesudah ekspedisi diselesaikan pada akhir 1526, armada Portugis berlayar ke Sunda.

    Karena diterjang badai, sebagian pasukan terdampar dekat Kalapa. Pada saat bersamaan, Kalapa baru saja dikuasai pasukan Fatahillah. Rupanya Fatahillah menganggap armada Portugis adalah musuh besarnya sehingga semuanya dibunuh oleh tentara pimpinan Fatahillah itu. Kemudian Fatahillah merebut kota ini dari kekuasaan Raja Sunda.

    Atas dasar beberapa data sejarah itulah Soekanto “mengutak-atik” bahwa penyerbuan oleh Fatahillah dilakukan pada awal Maret 1527. dan berkat kemenangannya itu Fatahillah mengganti nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta (=kemenangan yang sempurna), disebut juga “Fathan Mubinakemenangan besar dan nyata.

    Kemenangan Fatahillah tanggal 22 Juni 1527 dijadikan sandaran menetapkan perubahan Sunda Kelapa menjadi Jayakarta dan kemudian berubah menjadi Jakarta, kemudian tanggal kemenangan Fatahillah ditetapkan sebagai hari ulang tahun kota Jakarta.

    Soekanto kemudian berupaya mencari tahu kapan peristiwa itu terjadi. Dalam analisisnya dia menggunakan penanggalan Islam, bukan penanggalan Hindu-Jawa seperti yang digunakan para pakar sebelumnya. Akhirnya berdasarkan pranåtåmångså, yakni penanggalan yang ada hubungannya dengan pertanian, Soekanto menyimpulkan bahwa nama Jayakarta diberikan pada “tanggal satu mångså kesatu”, yaitu pada 22 Juni 1527. Tanggal itu dianggap berhubungan erat dengan masa panen.

    Namun pendapat Soekanto itu kemudian mendapat tentangan dari Prof. Hoesein Djajadiningrat. Dalam artikelnya “Hari Lahirnja Djajakarta” (Bahasa dan Budaya, V (1), 1956, hal. 3-11), Hoesein meragukan tanggal tersebut. “Apa ‘tanggal satu mångså kesatu’ tahun 1527 jatuh pada 22 Juni seperti tahun 1855?” begitu pendapatnya.

    Menurut Hoesein, perhitungan tahun yang terdiri atas 12 mångså untuk keperluan petani adalah berdasarkan peredaran bintang Weluku dan bintang Wuluh. Jadi “tanggal satu mångså kesatu” seharusnya paling tidak jatuh pada 12 Juli. Tepatnya menurut bintang Wuluh jatuh pada 9 Juli, sementara menurut bintang Weluku pada 17 Juli.

    Kekeliruan, menurut Hoesein, juga dilakukan Soekanto terhadap mångså panén. J.L.A. Brandes, seperti yang dia kutip, menghitung bahwa mångså panén berlangsung pada 12 April-11 Mei, sedangkan Tjondronegoro mengemukakan 25 Maret-17 April atau 18 April-10 Mei.

    Hoesein bahkan mempertanyakan tarikh Islam yang sudah dikenal di Jawa pada 1526 atau 1527 M, seperti yang digunakan Soekanto dalam memberikan pendapat. “Bukankah tarikh Islam mulai dipakai di Jawa atas perintah Raja Mataram Sultan Agung pada 1633 M?” begitu Hoesein mengomentari Soekanto.

    Hoesein kemudian menyimpulkan bahwa pergantian nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta terjadi pada hari raya Maulud 12 Rabiulawal tahun 933 H. atau pada hari Senin, 17 Desember 1526. “Perayaan Maulud pada 12 Rabiulawal dianggap baik sekali jika jatuh pada hari Senin. Sebab menurut tradisi Islam, Nabi Muhammad lahir dan wafat pada hari Senin,” demikian alasan Hoesein.

    Pertanyaan kita sekarang tentunya benarkah hari lahir Jakarta 22 Juni 1527 sebagaimana pendapat Soekanto? Ataukah 17 Desember 1526 kalau mengikuti tafsiran Hoesein Djajadiningrat? Sebenarnya, pro-kontra hari lahir Jakarta bukan hanya dilakukan oleh Soekanto-Hoesein Djajadiningrat.

    Ahli arkeologi Islam, Ayatrohaedi, pernah menghitung-hitung bahwa seharusnya hari jadi Jakarta adalah Maret 1527.

    Budayawan Betawi yang baru saja ditetapkan Universiti Kebangsaan Malaysia sebagai Sejarahwan & Budayawan Betawi, Drs. H. Ridwan Saidi, ternyata sudah sejak tahun 1988 mengajak semua pihak, khususnyé abang, mpok, êntong, ênyak, babé, êncang, êncing, êngkong, sêmué wargé Betawi menguji kebenaran penetapan tanggal 22 Juni sebagai kelahiran kota Jakarta, tapi selalu diabaikan.
    Bahkan oleh tokoh-tokoh Betawi sendiri.

    Dalam tulisannya di Suara Pembaruan beberapa tahun lalu (1988?)_berujar, “Sungguh memilukan nasib penduduk Jakarta khususnya orang Betawi, hari di mana hak-hak mereka dirampas oleh kekuatan yang berbau asing (Gujarat) dijadikan sebagai hari jadi kota mereka.” Dari pernyataannya, tentu Ridwan Saidi berkeberatan kalau 22 Juni 1527 menjadi hari lahir Jakarta.
    …..
    Kita dapati prosesi sejarah Bandar Kalapa yang sejak abad XV sudah menjadi bagian dari kekuasaan Kerajaan Sunda Pajajaran. Pada tahun 1520, Kerajaan Sunda Pajajaran mengutus Wak Itêm(1) orang dari Kerajaan Tanjung Jaya(2) yang juga merupakan bagian dari kerajaan Sunda Pajajaran. Disebut Wak Itêm, karena berpakaian serba itêm (hitam) seperti suku Baduy. Wak Itêm disebut juga Batara Katong, karena memakai mahkota dari emas.

    (1) Wak Itêm:

    Dalam kajian sejarah, Wak Itêm merupakan proto manusia Betawi tetapi belum dapat dipastikan sebagai suku Betawi. Wak Itêm bukan seorang penyembah berhala. Dia adalah Muslim. Wak Itêm ditugaskan sebagai xabandar (syahbandar) Bandar Kalapa atau dikenal Pelabuhan Sunda Kelapa. Asal-usul beliau, hingga kini tidak diketahui.

    Menurut F.De Haan (1932) dalam buku “Oud Batavia” tugas-tugas xabandar adalah: mencatat keluar masuk kapal, memenej bisnis dan mencatat jumlah penduduk. Dalam Prasasti Padrao dijelaskan adanya perjanjian antara Kerajaan Sunda Pajajaran dengan Portugis, antara lain berisikan: Portugis diberi hak membangun loji atau benteng di sekitar Bandar Kalapa. Pada 1522, Wak Itêm teken perjanjian dengan Portugis yang merupakan perjanjian imbal beli: lada ditukar meriam. Wak Itêm meneken perjanjian padrao (baca padrong), dengan membubuhkan huruf WAU dengan khot indah.

    (2) Tanjung Jaya:

    Lokasi Tanjung Jaya diperkirakan di Kampung Muara, Kelurahan Tanjung Barat, Jakarta Selatan, di pinggir “kali kawin”, amprogan Kali Ciliwung amé Kalimati (Kalisari)/Kali Cijantung. Ini berarti Wangsatunggal memindahkan pusat Kerajaan Tanjung Kalapa (taklukan Tarumanagara) dari Condet ke Tanjung (Barat). Wangsatunggal kemudian mengganti nama Tanjung “Kelapa” dengan Tanjung “Jaya”.

    Tepatnya lokasi Istana Tanjung Jaya di atas sebuah areal tanah seluas 800 meter. Istana menghadap ke utara, terbukti dengan adanya sumur lobang buaya dengan kulêm di bagian utara lokasi. Menjadi ciri khas istana-istana di wilayah Jawa sebelah barat adanya sumur tua di depan istana.

    Labuhan Kalapa dikuasai Kerajaan Sunda Pajajaran dan Orang Betawi sebagai pelaksana yang ngurusin Labuhan Kalapa. Pada saat Fatahillah menyerbu Labuhan Kalapa, ada 3.000 rumah orang Betawi yang dibumi hanguskan (menurut buku de Quoto 1531) oleh pasukan Fatahillah yang jumlahnya ratusan. Penduduk Betawi ini kemudian berlarian ke bukit-bukit.

    Menurut Ridwan Saidi, Wak Itêm sebagai Xabandar Labuhan Kalapa hanya punya pasukan pengikut sebanyak 20 orang. Dengan gigih melawan pasukan Fatahillah, walau akhirnya semua gugur melawan pasukan Fatahillah. Xabandar Wak Itêm tewas dan ditenggelamkan ke laut, sementara 20 orang pengikutnya semua juga tewas (Babad Cirebon).

    Menurut Ridwan Saidi, tidak pernah ada pertempuran antara Fatahillah dengan Portugis, karena armada Fransisco de Xa tenggelam diperairan Ceylon. Jadi yang menghadapi Pasukan Fatahillah adalah Xabandar Wak Itêm dengan pengawal-pengawalnya yang berjumlah 20 orang. Bahkan menurutnya Fatahillah juga dibantu tentara asal Gujarat yang merupakan anak buahnya di Pasai.

    Ketika Fatahillah menguasai Bandar Kalapa, maka orang-orang Betawi yang ada, tidak boleh mencari nafkah sekitar Labuhan Kalapa (Hikayat Tumenggung Al Wazir). Kalau kemudian hari orang Betawi membantu VOC menghancurkan kerajaan Jayakarta, adalah wajar karena dendam orang terusir. Pada tahun 1619, kerajaan Jayakarta akhirnya takluk pada VOC karena mendapat bantuan orang Betawi.

    Ada pula menyebut, Fatahillah menyerbu Kalapa dengan maksud mengislamkan penduduk Labuhan Kalapa. Padahal orang-orang Betawi sendiri telah menjadi Islam oleh Syekh Hasanuddin Patani pada Abad XV, mulai dari pesisir Timur Pulo Kalapa sampai Tanjung Kait di barat. Asalnya memang orang Betawi monoteistik (sejak Abad V) seperti dalam temuan Batujaya, Lalampahan, Bujangga Manik, Syair Buyut Nyai Dawit.

    Kerajaan Pajajaran tidak mengganggu, baik ketika masih monoteistik maupun setelah menjadi Islam. Bahkan Prabu Siliwangi memproteksi Pesantren Syekh Hasanuddin Patani (Babad Tanah Jawa, Carios Parahiyangan).

    Menelusuri awal penyebaran Islam di Betawi dan sekitarnya (1418-1527), Islam telah menjadi agama orang-orang Betawi. Tepatnya pada tahun 1412, yang digerakkan oleh Syekh Kuro, seorang ulama dari Campa (Kamboja). Pada tahun tersebut, ia telah membangun sebuah pesantren di Tanjung Puro, Karawang. Salah satu santrinya adalah Nyai Subanglarang, salah seorang istri Prabu Siliwangi. Hal ini menunjukkan bahwa proses Islamisasi tidak hanya terjadi pada kalangan rakyat biasa, juga pada tingkat elite.

    Adapun sejumlah tokoh penyebar Islam lainnya adalah Kian Santang, Pangeran Syarif Lubang Buaya, Pangeran Papak, Dato Tanjung Kait, Kumpo Datuk Depok, Dato Tonggara, Dato Ibrahim Condet, dan Dato Biru Rawabangke.

    Dalam pada itu pada abad ke-14 dan 15 kraton-kraton di Jawa sudah menerima Islam karena alasan politik. Menurut kitab Sanghyang Saksakhanda, sejak pesisir utara Pulau Jawa – mulai dari Cirebon-Krawang dan Bekasi – terkena pengaruh Islam yang disebarkan orang-orang Pasai, maka tidak sedikit orang-orang Melayu yang masuk Islam.

    Pada awalnya penyebaran Islam di Jakarta mendapat tantangan keras, terutama dari bangsawan Pajajaran dan para resi. Menurut naskah kuno Carios Parahiyangan, penyebaran Islam di bumi Nusa Kalapa (sebutan Jakarta ketika itu) diwarnai dengan 15 peperangan. Peperangan di pihak Islam dipimpin oleh dato-dato, dan di pihak agama lokal, agama Buwun dan Sunda Wiwitan, dipimpin oleh Prabu Surawisesa, yang bertahta sejak 1521, yang dibantu para resi.

    Bentuk perlawanan para resi terhadap Islam ketika itu adalah fisik melalui peperangan, atau mengadu ilmu. Karena itulah saat itu penyebar Islam umumnya memiliki ‘ilmu’ yang dinamakan élmu pênêmu jampé pêmaké.

    Dato-dato umumnya menganut tarekat. Karena itulah banyak resi yang akhirnya takluk dan masuk Islam. Salah satu contohnya adalah resi Balung Tunggal, yang dimakamkan di Bale Kambang (Condet, Kramatjati, Jakarta Timur).

    Prabu Surawisesa sendiri akhirnya masuk Islam dan menikah dengan Kiranawati. Kiranawati wafat tahun 1579, dimakamkan di Ratu Jaya, Depok. Sesudah masuk Islam, Surawisesa dikenal sebagai Sanghyang. Ia dimakamkan di Sodong, di luar komplek Jatinegara Kaum. Ajaran tarekat dato-dato kemudian menjadi ‘isi’ aliran maén pukulan xabandar yang dibangun oleh Wa Itêm.

    Selain itu juga ada perlawanan intelektual yang berbasis di Desa Pager Resi Cibinong, dipimpin Buyut Nyai Dawit yang menulis syair perlawanan berjudul Sanghyang Sikshakanda Ng Kareyan (1518). Sementara, di Lemah Abang, Kabupaten Bekasi, terdapat seorang resi yang melakukan perlawanan terhadap Islam melalui ajaran-ajarannya yang menyimpang.

    Sehingga bila disebutkan bahwa proses Islamisasi penduduk Betawi. di Jakarta dan sekitarnya baru terjadi sejak Fatahillah, maka pendapat ini salah. Proses Islamisasi di Jakarta dan sekitarnya sudah terjadi jauh lebih awal. Bahkan, lebih dari 100 tahun sebelum kedatangan balatentara Fatahillah yang mengusir orang Barat (Portugis) di Teluk Jakarta (sekitar Pasar Ikan).

    Dalam proses Islamisasi di Jakarta, terdapat tujuh wali Betawi, antara lain, Pangeran Darmakumala dan Kumpi Datuk yang dimakamkan berdekatan, di tepi kali Ciliwung, dekat Kelapa Dua, Jakarta Timur. Kemudian Habib Sawangan, yang dimakamkan di depan Pesantren Al-Hamidiyah, Depok. Pangeran Papak, dimakamkan di Jl Perintis Kemerdekaan, Jakarta Timur. Wali lainnya, Ki Aling, tidak diketahui makamnya. Ketujuh ‘wali Betawi’ ini, hidup sebelum penyerbuan Fatahilah ke Sunda Kelapa.

    Beberapa generasi setelah tujuh wali itu, terdapat Habib Husein Alaydrus yang dimakamkam di Luar Batang, tempat ia membangun masjid pada awal abad ke-18. Kong Jamirun dimakamkan di Marunda, Jakarta Utara. Datuk Biru, makamnya di Rawabangke, Jatinegara. Serta Habib Alqudsi dari Kampung Bandan, Jakarta Utara. Di Mekkah, terdapat Sheikh Junaid Al-Betawi, yang berasal dari Kampung Pekojan, Jakarta Barat. Syekh Junaid, yang kumpi dari Habib Usman bin Yahya, adalah guru dari Syekh Nawawi Al-Bantani, yang mengarang ratusan kitab, tersebar di berbagai negara Islam. Habib Usman, sendiri adalah salah seorang guru dari Habib Ali Alhabsji, pendiri majelis taklim Kwitang, Jakarta Pusat.

    Seperti daerah lainnya di Nusantara, Islamisasi di Betawi berlangsung penyebaran secara damai.
    …..
    Didalam kompilasi sumber-sumber sejarah Jakarta abad V (yang tertua) sampai tahun 1630 yang disusun oleh A.Heuken SJ, ditunjukkan bahwa penggantian nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta yang dilakukan Fatahillah yang dijadikan oleh Soekanto untuk menetapkan ulang tahun kota Jakarta “tidak terbukti oleh data sejarah manapun”.

    Dengan begitu masihkah ada data bahwa sejarah memberikan informasi kebenaran tanggal 22 Juni sebagai kelahiran kota Jakarta ?

    Kembali pada kajian penetapan tanggal 22 Juni sebagai kelahiran kota Jakarta, dimana ditetapkan perubahan nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta dan kemudian menjadi Jakarta, ternyata masih misteri dan kita tak usah meyakin-yakinkan diri terhadap kebenaran ini.

    Sebagai keputusan politik, tentu saja kita masih bisa mengubahnya demi kepentingan sejarah dan panutan generasi berikut. Kita jangan ikuti terus apa-apa yang salah, tapi siap untuk memperbaiki dan mengubahnya.

    Atau kita tanyakan saja pada Monas yang tegak ditengah kota Jakarta, sebenarnya dengan data dan fakta sejarah mana tanggal 22 Juni Kota Jakarta ditetapkan tanggal ulang tahunnya?

    Sebagai penerus generasi terdahulu yang kini tinggal di Betawi atau Jakarta sekarang ini, kita ditantang untuk mencari tahu, membenarkan pendapat diatas karena putusan politik, atau kita dapatkan fakta baru sejarah Jakarta ini.

    Alasan Fatahillah menyerbu Bandar Kalapa dengan alasan agama juga sudah tertolak dengan fakta bahwa Wak Itêm adalah seorang muslim yang tidak setuju dengan otoritas keilmuan Islam Cirebon. Orientasi keagamaan Islam orang Betawi pada Syech Quro di Karawang, dimana syech Qurro dalam wasiatnya meminta agar Qur’annya dikuburkan bersama jasadnya bila dia wafat. Syech Qurro menikahi putri Batujaya dan Prabu Siliwangi yang Bhrahmanis (Hindu) melindungi Syech Qurro dan madrasahnya yang mana suatu saat Prabu Siliwangi menikahi santri Syech Qurro bernama Subang Larang.

    Dari uraian diatas dapat disimpulkan:

    1. Kaum Betawi dibawah Wak Itêm sudah lebih maju dengan melakukan Pakta Perdagangan dengan Portugis, dimana Portugis hanya diberi akses sedikit saja;

    2. Fatahillah menyerbu Wak Itêm dan para pengiktunya di Labuhan Kalapa, bukan karena alasan agama, yang mengangap Wak Itêm dan para pengikutnya adalah para penyembah berhala, tapi bermaksud menguasai pintu dan jalur perdagangan.

    3. Penetapan 22 Juni 1527 sebagai tanggal lahir Kota Jakarta adalah kekeliruan, karena tidak ada sandaran data atau fakta sejarah dari manapun. Kecuali kompromi politik yang menghasilkan keputusan politik oleh Soediro sebagai Walikota Djakarta Raja (1958-1960). Tahun 1956;

    Setelah kita menelisik catatan sejarah, ternyata (sebuah hipotesa) tak ada satupun fakta sejarah yang mendukung penentapan 22 Juni sebagai tanggal lahir Kota Jakarta.

    Sudah selayaknya Kaum Betawi mau menguji ulang catatan tentang sejarah Kaum Betawi ini, baik mulai dari Situs Batujaya (abad II M) maupun pada saat penguasaaan Bandar Kalapa oleh Wak Itêm tahun 1522 dan penyerbuan Fatahillah yang dipuncaki 22 Juni 1527.

    Bagi kaum Betawi di Jakarta dan sekitarnya harus memiliki sikap untuk meluruskan sejarah yang cukup lama dibuat keliru karena keputusan politik yang jadi sandarannya.

    Sebagai penutup, dapat dikatakan juga bahwa pendapat yang menolak tangal 22 Juni sebagai hari lahir Jakarta, merupakan hipotesa sejarah juga, yang masih harus dikaji dan dikaji, dan seperti yang telah saya sebut di awal tulisan ini, Sejarah adalah sejarah, dia tidak lebih adalah sebuah cermin yang memantulkan peristiwa-peristiwa yang telah lalu bagi orang-orang yang sekarang, dan kebenaran sejarah bersifat hipotetik.

    Sejarah dapat diperbarui atau direvisi, selama kajian terhadap penemuan-penemuan arkelogis dan data-data akurat yang menunjang masih terjadi.
    Dalam menelisik untuk mencari kebenaran sejarah, haruslah berbasis keilmuan semata dan tanpa beban, selalu dengan pikiran yang jernih, bersih, netral, dan sudah barang tentu tanpa adanya rekayasa dan pemalsuan, apalagi ditunggangi kepentingan-kepentingan politik tertentu dengan cara-cara bujukan atau pemaksaan. Demikianlah.

    JAYAKARTA-lah IBUKOTA-ku TERCINTA

    Rujukan:

    1. Mengapa 22 Juni 1527 Ditetapkan Sebagai Hari Lahir Jakarta? — Djulianto Susantio, Arkeolog, tinggal di Jakarta

    2. Kaji Ulang, 22 Juni Bukan Hari Lahir Kota Jakarta ? Kado Buat Jakarta: Mengungkap Kebenaran Sejarah Tanggal Lahir Kota Jakarta — Ahmad Mathar Kamal 10 Mei 2010

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

    • Matur Nuwun Ki Cantrik Bayuji…hebring !

      • Matur Nuwun Ki Cantrik Bayuji…!!

        ngapunten huruf “a” nya ke bawa ki
        Menggung Kartojudo….heheheee.

        sesuk-esuk janji dikembalikan LAGI
        nuwun,

        • ..Eh..ngapunten Ki BayuAji……..

          Matur nuwun Ki Menggung YUPER….hikss malah akeh !

          • Lho…. nèk ngono aku ora ånå “ajiné babar pisan, lha “ji thok, piyé jal.

            Kêdah tumpêngan malih Ki, bubur mérah-putih, slamêtan ganti jênêng……
            Hiks..hiks… inggih mboten dados mênåpå Ki.

            Kados pangandikanipun titah ingkang linuwih (Rasulullah SAW), bilih jalmi manungså punikå panggénanipun luput lan klèntu. Limrah kemawon Ki.

            Lha sumonggo Ki, rontal sampun kawêdar katitipakên wontên ing Wak Item

            Nuwun

    • Matur nuwun Wak Item… eh, salah, Ki Bayu ding. Kitab sampun katampi.

      Matur nuwun sanget kagem P. Satpam ingkang kerso nitipaken kitab dateng Wak Item

    • Ternyata cerita apapun kalau yang ndongeng Ki Bayuaji jadi sangat menarik dan enak dibaca. Ingkang asring kemawon ndongengipun Ki Bayu, dongeng menopo kemawon. Menawi wonten wekdal lan dhangan ing penggalih mbok cobi mengulas cerita Panji, benarkah Panji Inu Kertopati adalah Sri Kamesywara raja yang memerintah Kadiri sekitar tahun 1180 hingga 1190-an? Kenapa Cerita Panji begitu terkenal tidak hanya di Pulau Jawa dan Bali saja, menurut wikipedia bahkan sampai Thailand dan Kamboja? Benarkah kitab Smaradahana ada hubungannya dengan cerita Panji? Matur nuwun, sugeng dalu.

  33. 3/3
    he he sabar….
    sore nanti bersamaan dengan ronta djvu
    (udah sore belum yach?)

    • Ki Arema, mohon maaf…
      Nona sudah baca PBM-05
      dan sekarang sudah ke PBM 06
      Tapi rontal halaman 40-80 ternyata sama
      apa Nona yang salah ngedownloadnya yach?
      Mohon koreksi, Matur Nuwun

      PBM-06?
      Sudah saya cek dari yang aslinya, sepertinya tidak ada masalah.

      • Ceritanya memang sama koq Non….hiksss

      • kuwi mergo sawerku ketinggalan neng kembenmu miss

      • Ki Arema, maaf yach dah ngerepotin
        Nona dah nguduh ulang, Matur Nuwun

    • 3/3
      he he sabar….

      Silahkan diunduh kitabnya, digembol oleh Wak Item

  34. terima kasih, sudah ikut ngundhuh pbm_08.

  35. matur nuwun sampun kepareng nyicipi iWAK ITEM.
    matur nuwun Ki Ajar pak Satpam,
    matur nuwun Ki Seno.

  36. Sedina gak mencungul, eh… gak ding, mau isuk ithuk-uthuk wis mencungul sedela.

    Mecungul maneh siap-siap nonton wong uber-uberan bal.
    Aneh…., jare sapa wingi…, lha wong bal wis adoh diuber lan dicedeki, bareng wis cedek ditendang meneh ben adoh.
    he he…, ngono yo akeh sing ndelok.

    santai iki, nyambut gawe meneh sesuk awan.

    • sing pbm-09 ki ndang diuncalno

      • kaya bal sing metu saka lapangan wae diuncalno.

        • PBM 09 kagem hadiah kemawon P. Satpam.
          Dipun paringaken dumateng mas Puyol ingkang sampun mbobol gawangipun dik Neuer (angel temen tho ya, jenenge…)

  37. Kok kayane aku setuju karo ngendikane Ki sI_TolE, 09 karo 10 sekaliyan ben 2 dino nunggu final biso moco kanti tenang.
    Sugeng enjang P. Satpam, Ki Arema, Ki Ismoyo dalah kadang PDLS sedoyo.

  38. Matur nuwun P. Satpam sampun nyilem mendet Wak Item.

  39. BELOM buka-an…pak SATPAM keriNAN !!

    • Assalamu’alaikum, mbonceng Ki YuPram ach

      • Waalaikumsalam Ni,

        saya lagi JALAN Ni….kebetulan gak
        bawa CIKAR,

        mau jalan bareng apa perlu diGENDONG
        he5x….!!

        • jalan bareng aja dech,
          ndak usah digendong kemana2 he6x

          • Padepokan masih juA-uh Ni,

            Jalan-e NanJak…berLiKU2
            berGELombang, kadang2 si
            MACAN muncul di jalan…!!

            hikss,
            buuener gak mau diGENdOng

            we-lah ki KarTo, ki Pandan
            malah CekiKikan…..Alamat
            Gagal nGendong iki,

          • Pake jurus Ki Lelono aja Ni….hiksss

          • Itu jurus baru Ki Kartoj,
            yang bisa cuma Ki Lelono aja
            He5x

    • Sudah sithik….Pak Satpam keriAN..

      • kurang poll ki,….isih samar-samar

        AyOooo pak SATPAM apaAaa brani buka
        sekarang….??

  40. Alhamdullilah….!!!
    ibukota gelap, akan diguyur hujan…
    sudah gelap sekali…
    petir sahut bersahutan..

    sekian lapoaran adri ibukota..

  41. Logika versus Matematika

    Lelono jagad mau ndagel dulu, lucu karepmu enggak lucu yo wis, pokoke dibaca saja.

    Ada dua orang gadis. Salah satu dari mereka cara berpikirnya matematis (Kita sebut saja Miss Nona Math) dan yang lainnya cara berpikirnya menggunakan logika (Kita sebut saja Miss Nona Logic). Mereka berdua berjalan pulang melewati jalan yang gelap, dan jarak rumah mereka masih agak jauh.
    Setelah beberapa lama mereka berjalan..

    Miss Nona Math (M) : Apakah kamu juga memperhatikan ada seorang pria yang sedang berjalan mengikuti kita kira-kira sejak tigapuluh delapan setengah menit yang lalu? Saya khawatir dia bermaksud jelek.
    Miss Nona Logic (L) : Itu hal yang logis. Dia ingin memperkosa kita.

    M : Oh tidak, dengan kecepatan berjalan kita seperti ini, dalam waktu 15 menit dia akan berhasil menangkap kita. Apa yang harus kita lakukan.
    L : Hanya ada satu cara logis yang harus kita lakukan, yaitu berjalan lebih cepat.

    M : Itu tidak banyak membantu, gimana nih.
    L : Tentu saja itu tidak membantu, Logikanya kalau kita berjalan lebih cepat dia juga akan mempercepat jalannya.

    M : Lalu, apa yang harus kita lakukan? Dengan kecepatan kita seperti ini dia akan berhasil menangkap kita dalam waktu dua setengah menit…….
    L : Hanya ada satu langkah logis yang harus kita lakukan.. Kamu lewat jalan yang ke kiri dan aku lewat jalan yang ke kanan. sehingga dia tidak bisa mengikuti kita berdua dan hanya salah satu yang diikuti olehnya.

    Setelah kedua gadis itu berpisah.. Ternyata pria tadi mengikuti langkah si gadis yang menggunakan logika. Miss Nona Math tiba dirumah lebih dulu dan dia khawatir akan keselamatan sahabatnya. Tidak berapa lama Miss Nona Logica datang.

    M : Oh terima kasih Tuhan.. Sahabat saya tiba dengan selamat, Eh gimana pengalamanmu diikuti oleh pria tadi?
    L : Setelah kita berpisah dia mengikuti aku terus.
    M : Ya.. ya.. Tetapi apa yang terjadi kemudian denganmu?
    L : Sesuai dengan logika saya langsung lari sekuat tenaga dan pria itupun juga lari sekuat tenaga.
    M : Dan… dan..
    L : Sesuai dengan logika dia berhasil mendekati saya ditempat yang gelap…
    M : Lalu.. Apa yang kamu lakukan?
    L : Hanya ada satu hal logis yang dapat saya lakukan, yaitu saya mengangkat rok saya…..
    M : Oh…My God…. Lalu apa yang dilakukan pria tadi?
    L : Sesuai dengan logika… Dia menurunkan celananya…
    M : Oh tidak…tidak….tidak…. Lalu apa yang terjadi kemudian?
    L : Hal yang logis bukan, kalau gadis yang mengangkat roknya larinya lebih cepat dari pada lelaki yang berlari sambil memelorotkan celananya…..
    So akhirnya aku bisa lolos dari pria itu.

    • Ha..ha..haaaa…..lucu banget !

      • boleh ya ikut tertawa..?
        ha..ha..ha…lucu…

        • Ki Lelono, emang bisa ya…..
          Kalau kata orang Ambon :
          Su Seng ada yang lawan
          HA HA HA HA HA

    • Ha..ha..haaaa…..lucu banget !

      boleh ya ikut tertawa..?
      ha..ha..ha…lucu…

      apa ta iku mau….?

    • He he he…

      Pengalaman pribadi ya Ki…

      • Kayaknya tuch..he5x

        • Wah kalau pengalaman pribadiku bukan yang itu lagi, justru miss nonanya lari……..mendekatiku. Hiks.

          Wis ah ndagel kabeh….
          Selamaet sore, and gandhok 09 sudah digelar.

  42. terima kasih, ki arema, ki ismoyo, ki pak satpam, ki banyuaji, ki tumenggung dan para bebahu padepokan lainnya…

    selamat pagi dan salam, sanak kadang cantrik dan mentrik semua…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: