PBM-14

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 18 Juli 2010 at 12:02  Comments (122)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/pbm-14/trackback/

RSS feed for comments on this post.

122 KomentarTinggalkan komentar

  1. kulo nuwun

    • Monggo…
      e… Ki Bancak.
      Monggo Ki…, pinarak.
      Ngersaaken menopo Ki, Kopi, teh, menopo toyo petak kemawon.

      • Sugeng siang Ki Ajar Satpam,

        Cover tuwin rontal asli pbm-14 sampun wonten bangsal pustaka padepokan Pelangisingosari…
        lha monggo.

        • matur nuwun Ki Panembahan
          matur nuwun Ki Arema
          matur nuwun Ki Ajar pak Satpam

          menawi badhe dipun mBonusi kula inggih sarujuk kemawon lho….!

          • Halah…

            komen baru 7 kok minta bonus.

            he he …, mblayu….

      • toya petak kemawon Ki, ingkang sehat, matur nuwun pasugatanipun

  2. welah awan awan kok sepi, sugeng siang poro sederek sedoyo, mugi sami rahayu ingkang pinanggih, amien

  3. nomer telu……….!
    (nomer kesayangane Ki Rangga Widura)

  4. Ndherek antri.

  5. Ngerti : ngertos
    Ngantri : ngantros

    • Sugeng siang kang PLS, parantos ngartos teu acan??.

      Dalam bahasa sunda kalimat diatas dapat berarti ganda :
      1. Arti sebenarnya : udah ngerti belum??
      2. Arti kiasannya : udah bmayar belum??

      Sampun ngertos kang?? Kalau belum tanya Ni KP.

      • dereng je ki…dereng paham..
        namung Ni KP engkang saged mahamaken kulo…

        dilirik mawon kulo sampun paham koq…hiksss

  6. jebul hal. 4 : ono canda-e …

    ki Satpam ancene suka becanda-e ……….

    • he he ….

      aya aya wae Ki pandanwono iki

      pandan = pandan
      alaa = wono

      karena kepada orang lebih tua harus menghormati, kudu basa.
      Jadi pandanlas kudu dibasakke pandanwono

      he he …, mblayu…, mengko dibalang jambu alas.

      • halah…, sampe kliru
        selak mblayu wedi dibalang, mulis alas kliru alaa.

        • Iyo to, salah maneh
          arep nulis nulis kliru mulis

          • makane ojo ngapusi wong tuwo…aku iki wis sepuh tur disepuhke.

            lah piye ra mbujukan, halamane 4 ono..tp isine jebul CANDA-E

          • xixixi…

    • Sampun digantos tho P. Satpam???

      Ana tutug-e sampun kadaluwarso nggih? mangke wonten ingkang kangen lho.. he he he

      • tutuge dipun gandos candake, dipun pindah halaman sekawan.

        he he …, kulo dipun srengeni Ki Pandan.

        • halah….
          aku ra wani nyrengeni putut pinercayan ki Ajar Arema….iso2 mudun nggunung tenan kiaine

          • lho… syukur syukur malah nggrojoki kitab sekalian ki PA 😀

          • ki Ajar niku kagungan klangenan sobo kebon-munggah gunung….

  7. Toetoege dagelan atawa landjoetannja dari dagelan “Bapak Pentjatut jang berotak dengkoel

    On 18 Juli 2010 at 07:04 lelono jagad said:nDagel

    Setelah sukses memenangkan pemilihan kepala wilayah, jadilah Sang Pemimpin Bapak Pencatut sebagai kepala wilayah. Mulailah beliau di hari-hari pertama melaksanakan kepemerintahannya.

    Satu hal yang dibahas adalah masalah banjir, karena di wilayah beliau masih sering terjadi hujan padahal kalau menurut prakiraan cuaca, seharusnya tidak lagi masuk musim hujan; “udan salah mangsa” kata Ki Bayu yang sering dongengkan. akibatnya wilayah pemerintahan Bapak Pencatut pun sering kebanjiran.

    Segeralah beliau membenahi wilayahnya yang sering banjir itu. Konon menurut hikayat, banjir itu adalah banjir kiriman dari kota lain. (Lho kok kaya’ banjir di ibukota Jakarta saja).

    Lazimnya seorang pemimpin, jika banjir datang maka dengan penuh semangat dan juga berharap rakyat di wilayahnya semangkin mencintai pemimpinnya, maka Bapak Pencatut mengumpulkan aparat jajaran kepemerintahannya dari pejabat terendah sampai pejabat tertinggi untuk menemaninya meninjau daerah banjir, mereka membawa bingkisan “tanda kasih” bagi para korban banjir, sudah barang tentu disertakan juga crew televisi, wartawan surat kabar, dan majalah untuk meliput “kunjungan kerja menolong korban banjir”.

    Ketika melintasi daerah banjir, diperintahkan seluruh pejabat eselon di bawahnya untuk segera membagi-bagikan bingkisan dan terjun ke dalam air yang tingginya sebatas paha orang dewasa.

    Bapak Pencatut ikut turun juga melintasi genangan air. Semula setinggi mata kaki, kemudian agak ke tengah semakin dalam, sampailah beliau di tempat yang agak dalam hampir setinggi lutut orang dewasa.

    Para juru kamera stasiun televisi dan juru potret surat kabar sibuk mengabadikan moment itu, Sang Bapak Pencatut senyum-seyum sambil mengelus-elus gundul beberapa bocah yang rumahnya kebanjiran.

    Di sebelahnya adalah istri Bapak Pencatut yaitu Ibu Pencatut (beliau sering dipanggil BuTut), dengan selembar saputangan warna merah jambu, BuTut sesenggukan (bahasa Indonesianya apa ya), mengusap air matanya yang meleleh menghapus bedak riasan pipinya, katanya iba: “kasihan…kasihan”

    Namun selanjutnya sang kepala wilayah berhenti tidak meneruskan langkahnya, bahkan beliau balik kanan kembali ke daratan yang tidak banjir.

    Di sini semua orang mulai bisik-bisik ingin tahu apa yang menyebabkan sang pemimpin yakni Bapak Pencatut itu kembali ke dataran yang tidak banjir, dan tidak melanjutkan turun ke genangan air yang tingginya hanya sedikit di atas lutut orang dewasa………………..

    Dan sampai “laporan pandangan mata” ini dibuat dan dikirim ke koment PBM, lelonojagad tidak dapat memberikan jawabnya. Adakah para cantrik and mentriks tahu jawabnya?

    Silaken kirim komennya ke PBM ini. Hiks….hiks….hiks….

    • di tempat yg agak dalam,..malah okeh sing ciblon sinambi uda2nan …..xixixii

    • Lho kan memang harus melindungi otaknya supaya tidak terendam air…?
      masak bapak Pencatut harus berjalan terbalik, tangan dan kepala dibawah, dengkul diatas biar tidak terendam……?

      he….he….he…..
      sugeng dalu Ki LJ, sugeng dalu Ki PLS.

      • @ Ki gembleh…

        Sungguh memprihatinkan Ki, di negara yang disulukkan ki dalang sebagai negara yang gemah ripah loh jinawi ini, kok masih sering kebanjiran, lalu masih saja ada pemimpin yang show of force menunjukkan “kedermawanannya” kepada kawula yang tengah dirundung nestapa seperti banjir dan tanah longsor.

        Lalu bagaimana kita menyikapinya, bila dihadapkan dengan pesan luhur dan suci Nabi Agung Kekasih Allah, Rasulullah Muhammad SAW: Jika tangan kananmu memberi, hendaklah tangan kirimu tidak perlu tahu.

        Sugeng dalu Ki, semoga Allah SWT mengelompokkan kita sebagai orang-orang yang rendah hati. Kepareng.

        • Amin YRA.

  8. weh lha tutugane kok adoh banget karo kawitane to…?

    kula kinten 14 : 1/3 ingkang sampun dipun unggahaken menika saking rontal 15, amargi kok kawetipun kaliyan pungkasan rontal 13 tebih sanget.

    jaman ADBM mBiyen…….mohon pencerahanya Ki….!

    • MBOTEN SAH MOHON PENCERAHAN…MOHON LONTARAN KEMAWON…RUNG LONTAR….15-16

      jaman ADBM biyen, nek ngomen nggo hurup CAPSLOCK…di kaplok tenan ro senopati

      • setuju ki, kulo sampun sakaw berat, penasaran sinten ingkang badhe menyunting Ken Padmi. Mahesa Bungalan napa Marwantaka napa Ki….
        Terusna dewek yaaa

        • kulo namung pasrah bongkokan dumatheng Ni KP…lah wong kalah enom kaliyan Bungalan je

  9. … karena ada yang aneh dengan akhir PBM-13 dengan awal PBM-14.

    ————-
    nampaknya memang begitu ki, … seperti ada sebagian yang hilang.

    • Ki Sukasrana,

      Kalau editan saya kiranya lengkap…..he he he.

      • Maksudnya isinya sama….mungkin kekeliruan saat di penerbit…..memang dari akhir pbm-13 ke awal pbm-14 seprtinta tidak nyambung. Yo wis disambung dewe wae…..he he he.

  10. Sugeng dalu Ki Senopati,
    Sugeng dalu Ki Ajar Satpam,
    Sugeng dalu Ki/Nyi/Ni Sanak…..

    Ki Ajar Satpam…..cover pbm-15 dumugi pbm-31 sampun cumondok wonten bagsal pustaka pelangisingosari…..monggo.

    • Matur suwun Ki.
      Sampun dipun unduh.
      mbenjang dipun pasang wonten teras ngajeng pendopo PBM.
      Sak puniko taksih katah tugas Ki.

  11. Sugeng enjang Ki Seno,
    Sugeng enjang Ki Ismoyo
    Sugeng enjang Ki Ajar Satpam
    Sugeng enjang Kadang sedoyo.
    Senadyan ora nyambung akhir PBM 13 karo awal PBM 14, nanging aku yakin kadang cantrik biso nggawe sambungan dewe-dewe.
    Monggo.

  12. Nuwun

    Sugêng énjang, sugêng pêpanggihan malih, Cantrik Bayuaji marak ing paséban, ngêndit rontal:

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI © 2010. [Rontal PBM 14]

    Dongèng ing samangké kasêrat ing dintên Somå Pon Wuku Matal 1932Ç; 19 Juli 2010M; 07 Ruwah 1943 – Dal; 07 Sya’ban 1431H

    Atur pambukå, pambagyå raharja dumatêng pårå kadang ingkang dahat kinurmatan:

    Petualangan Mahesa Bungalan yang diceritakan sejak PBM 1 sd PBM 13 sungguh semakin mengasyikan, berajak dari satu pedukuhan, ke kabuyutan lain, kemudian dari satu perguruan ke perguruan lain. Memang dalam hal ini Ki SHM memang jagonya ‘ndongèng

    Memperhatikan setting waktu, nampaknya ‘petualangan’ Mahesa Bungalan sezaman dengan zaman Seminingrat atau lebih dikenal dengan sebutan Ranggawuni masih berkuasa di Singosari.

    Singosari mencapai masa keemasannya kelak ketika dibawah pemerintahan Kertanagara putra Prabu Seminingrat, dengan konsep mandala nusantaranya. Dan pada era itu, seperti halnya suatu negara yang membangun pasti selalu saja ada ancaman dan gangguan. Bahkan gangguan dan ancaman terbesar justru muncul dari keluarga kerajaan Kadiri yakni Jayakatwang sebagai keturunan Kertajaya raja terakhir Kadiri, yang dikalahkan oleh Ken Arok pada tahun 1222.

    Kertanagara sendiri akhirnya gugur saat penyerangan pasukan dari Daha Kadiri dibawah pimpinan Jayakatwang, dia adalah adalah keturunan Kertajaya raja terakhir Kadiri yang dikalahkan oleh Ken Arok pada tahun 1222, tetapi Jayakatwang juga menantu Sang Seminingrat, dengan demikian Jayakatwang adalah ipar Kertanagara.

    Pårå kadang. Dongeng belum sampai ke era Kertanagara.

    Kali ini, mengawali dongeng arkeologi & antropologi Cantrik Bayuaji mengajak pårå kadang berkilas balik “melihat-lihat” kerajaan-kerajaan tertua di Indonesia:

    KERAJAAN-KERAJAAN TERTUA DI INDONESIA

    Batasan kerajaan-kerajaan tertua di Indonesia adalah kerajaan-kerajaan kuno yang dengan mudah sudah kita kenal secara umum selama ini berdasarkan temuan situs-situs purba berupa prasasti, Kerajaan-kerajaan tersebut terletak di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia sekarang ini. Keberadaannya berkisar antara abad 3 sampai dengan abad 10 (± tahun 300an M sd tahun 1000an M), antara lain:

    1.Kutai Martadipura (± tahun 300M),
    2.Kalingga (± tahun 600M),
    3.Mataram Kuno (± tahun 600M),
    4.Tarumanegara (± tahun 600M),
    5.Kanyuruhan (± tahun 600M),
    6.Kadiri (± tahun 1000M).
    7.dan beberapa kerajaan kecil seperti Sukallasnagara, Kandis,

    I. KUTAI

    Hampir semua buku-buku pelajaran sejarah tanah air, dengan demikian juga buku-buku resmi yang dipakai sebagai buku baku pelajaran sejarah di sekolah-sekolah menjelaskan bahwa Kutai Martadipura (350-400 M) hingga kini diyakini sebagai kerajaan tertua di Indonesia

    Kutai Martadipura adalah kerajaan bercorak Hindu di Nusantara yang memiliki bukti sejarah tertua. Dalam catatan sejarah, bahwa kerajaan Hindu yang tertua di Indonesia ini terletak di Muara Kaman, Kalimantan Timur, tepatnya di hulu sungai Mahakam.

    Salah satu sumber data tentang hal itu dimuat dalam Buku Salasilah Kutai terbitan Bagian Humas Pemerintah Daerah Tingkat II Kutai (1979) yang naskahnya berasal dari buku De Kroniek van Koetei karangan C.A. Mees (1935). Sementara buku C.A. Mees sendiri bersumber dari naskah kuno dalam huruf Arab yang ditulis oleh Tuan Khatib Muhammad Tahir pada 21 Dzulhijjah 1285 H. Namun naskah “asli” Salasilah Kutai tidak hanya ditulis oleh satu orang saja tapi oleh banyak penulis, semua naskah ditulis dengan bahasa Arab dan Melayu Kutai.

    Sumber lain berupa yupa/prasasti yang menyebutkan terdapat di Kerajaan Hindu bahwa sekitar tahun 400 masehi sudah ada sebuah kerajaan di Kalimantan Timur Raja pertama adalah Kudungga. Nama Maharaja Kundungga oleh para ahli sejarah ditafsirkan sebagai nama asli orang Indonesia yang belum terpengaruh dengan nama budaya India.

    Sementara putranya yang bernama Asmawarman diduga telah terpengaruh budaya Hindu.Hal ini di dasarkan pada kenyataan bahwa kata Warman berasal dari bahasa Sangsekerta.Kata itu biasanya digunakan untuk ahkiran nama-nama masyarakat atau penduduk India bagian Selatan.

    Setelah diselidiki dengan semasa, ternyata kira-kira tahun 400 Masehi telah ditemukan kerajaan Hindu di Kalimantan Timur, yaitu di Kutai. Disini ditemukan beberapa buah prasasti yang dipahatkan pada tiang batu. Tiang batu itu disebut yupa, sampai saat ini telah di temukan 7 buah yupa, dan masih ada kemungkinan beberapa buah yupa yang lain belum di temukan sampai saat ini. Prasasti itu berlukiskan huruf pallawa, yang menurut bentuk dan jenisnya berasal dari seketar tahun 400 Masehi. Bahasanya memakai bahasa sanskerta, dan tersusun dalam bentuk syair.

    Prasasti yang menyebutkan silsilah Mulawarman, raja terbesar di daerah Kutai purba itu, berbunyi sebagai berikut:

    çrímatah çrí-narendrasya,
    kundungasya mahâtmanah
    putro çvavarmmo vikhyâtah
    vançakarttâ yathânçumân
    tasya putrâ mahâtmânah
    trayas traya ivâgnayah
    teşân trayânâm pravarah
    tapo-bala-damânvitah
    çri mûlavarmmâ râjendro
    yastvâ bahusuvarnnakam
    tasya yajnâsya yûpo’yam
    dvijendrais samprakalpitah

    “[Sang maharaja Kundunga, amat mulia, mempunyai putra yang mashur, Sang Aswawarmman namanya, yang seperti sang Ansuman (dewa matahari) menumbuhkan keluarga yang sangat mulia. Sang Aswawarman mempunyai tiga putra, seperti (yang suci) tiga. Yang terkemuka dari ketiga putra itu ialah sang Mulawarman, raja yang berperadaban baik, kuat dan kuasa. Sang Mulawarman telah mengadakan kenduri emas-amat-banyak. Buat peringatan kenduri itulah tugu batu ini didirikan oleh brahmana]”

    Mengingat catatan dari tulisan tersebut diatas, maka kita dapat mengetahui, bahwa ada dikatakan tiga keturunan, yakni raja Kundunga mempunyai anak sang Aswawarman; sang Aswawarman mempuyai anak tiga orang, yang terutama ialah sang raja Mulawarman.

    Berdasarkan silsilahnya dapat dipastikan, bahwa Kundunga adalah seorang Indonesia asli, yang barangkali untuk pertama kalinya tersentuh oleh pengaruh budaya India. Tetapi sedemikian jauh, Kundunga sendiri masih tetap mempertahankan ciri-ciri keindonesiannya, dan itu pulalah yang menyebabkan ia tidak dianggap sebagai pendiri keluarga raja.

    Dari data yang sedikit itu dapat disimpulkan, bahwa rupanya pengertian “keluarga raja” pada waktu itu, terbatas kepada keluarga kerajaan yang telah menyerap budaya India di dalam kehidupan sehari-harinya. Menurut prasasti yang ada, penyerapan itu mulai terlihat pada waktu Aswawarman, anak Kundunga, menjadi raja, yaitu dipergunakanya nama yang berbau India sebagai nama pengenalnya. Oleh karena itulah, maka yang dianggap sebagai pendiri keluarga raja Aswawarman, dan bukannya Kundunga sendiri.

    Prasasti lain yang dikeluarkan Mulawarman, berbunyi sebagai berikut:

    //srimato nrpamukhyasya
    //rajnah sri-mulavarmmanah//
    //danam punyatame ksetre//
    //yad dattam vaprakesvare//
    //dvijatibhyo’ gnkalpebhyah//
    //visatir ggosahasrikam//
    //tansya punyasya yupo’yam//
    //krto viprair ihagataih//

    Sang Mulawarman, raja yang mulia dan terkemuka, telah memberi sedekah 20.000 ekor sapi kepada para brahmana yang seperti api, bertempat di dalam tanah yang sangat suci bernama Waprakeswara. Buat peringatan akan kebaikan budi sang raja itu, tugu ini telah dibikin oleh para brahmana yang datang di tempat ini.”

    Didalam prasasti diatas, ada nama yang sangat penting buat pengetahuan kita tentang agama yang dipeluk oleh sang Mulawarman, yakni Waprakeswara, nama yang suci dan didalam tempat itu pulalah kenduri sang Mulawarman itu dilakukan.

    Dari semua bukti prasasti yang ada, hampir tidak ada kemungkinan untuk mengungkap bagaimana kira-kira kehidupan kemasyarakatan pada zaman kerajaan kutai purba ini. Hal ini di sebabkan, karena prasasti-prasasti itu boleh dikatakan tidak sedikit pun berbicara tentang masyarakatnya. Tetapi ini tidak berarti, bahwa kita sama sekali tidak dapat membayangkan bagaimana keadaan masyarakat masa tersebut. Ditulisnya prasasti-prasasti Mulawarman dengan menggunakan bahasa sanskerta dan aksara pallawa, merupakan petunjuk bagi kita untuk menduga bagaimana keadaan masyarakat ketika itu. Walaupun tidak jelas, tetapi dapat dipastikan bahwa ketika itu sudah ada sebagian penduduk Kutai purba yang hidup dalam suasana peradapan India. Mengingat bahwa bahasa sanskerta pada dasarnya bukanlah bahasa rakyat India sehari-hari, tetapi merupakan bahasa resmi untuk masalah-masalah keagamaan, dapatlah disimpulkan , bahwa ketika itu di kutai purba sudah ada golongan masyarakat yang menguasai bahasa sanskerta. Ini berarti bahwa kaum bramana pada masa itu sudah merupakan suatu golongan tersendiri di dalam masyarakat Kutai purba.

    Golongan lainnya ialah kaum kesatria, yang terdiri dari kaum kerabat Mulawarman. Golongan ini sampai pada masa tersebut rupanya masih terbatas kepada orang-orang yang sangat dekat hubungannya dengan raja saja. Di luar kedua golongan tersebut, masih terdapat golongan lain yang boleh dikatakan berada di luar pengaruh India. Mereka adalah rakyat Kutai purba pada umumnya, yang terdiri dari penduduk setempat, dan masih memegang teguh agama asli leluhur mereka. Barangkali di samping mereka yang terdiri dari penduduk asli, juga terdapat kaum brahmana yang berasal dari India, yang bagaimana pun juga telah turut memegang peranan yang cukup penting di dalam penghinduan keluarga raja Mulawarman. Namun sayang sekali bukti-bukti yang ada tidak memungkinkan kita untuk lebih banyak menarik kesimpulan.

    Berhubung sampai saat ini belum ditemukan bukti baru yang ada hubungannya dengan daerah Kalimantan Timur sekitar abad ke-4 dan ke-5 Masehi, maka tentu saja kita juga tidak dapat membicarakan daerah ini lebih banyak lagi.

    Kerajaan yang bisa disebut Kerajaan Kutai sebenarnya ada dua, Kutai Martadipura dan Kutai Kertanegara.
    Informasi yang ada diperoleh dari yupa/prasasti dalam upacara pengorbanan yang berasal dari abad ke-4.

    Ada tujuh buah yupa yang menjadi sumber utama bagi para ahli dalam menginterpretasikan sejarah Kerajaan Kutai.

    Dari salah satu yupa tersebut diketahui bahwa raja yang memerintah kerajaan Kutai saat itu adalah Mulawarman. Namanya dicatat dalam yupa karena kedermawanannya menyedekahkan 20.000 ekor sapi kepada kaum brahmana. Raja pertamanya adalah Kundungga.

    Kerajaan Kutai Kertanegara sendiri baru berdiri pada awal abad ke-13. Kerajaan baru di Tepian Batu atau Kutai Lama ini raja pertamanya, Aji Batara Agung Dewa Sakti (1300-1325).

    Dengan adanya dua kerajaan di kawasan Sungai Mahakam ini tentunya menimbulkan friksi diantara keduanya. Pada awal abad ke-16 terjadilah peperangan besar di antara kedua kerajaan Kutai ini. Kerajaan Kutai Martadipura berakhir saat raja terakhirnya yang bernama Maharaja Dharma Setia tewas dalam peperangan di tangan Raja Kutai Kartanegara ke-13, Aji Pangeran Anum Panji Mendapa.

    Tidak banyak data atau sumber sejarah yang menjelaskan tentang kerajaan Kutai ini.

    Dongèng candaké adalah Kerajaan Tarumanagara

    Nuwun

    cantrik Bayuaji.

    • he he …
      ana candake ….
      Suwun Ki Bayuaji.
      Mohon maaf, yang dulu belum sempat masuk gandok dongeng arkeologi.
      he he .., sudah “diomelin” Ki Arema, tetapi lupa terus.

    • matur nuwun dongengipun

    • dongeng beinilah yang kutunggu-tunggu.
      matur nuwun ki, …
      tetap setia menunggu lanjutannya.

    • Matur sembah nuwun dongengipun Ki Bayuaji,
      kulo tenggo dongeng candakipun.

  13. Assalamu’alaikum…
    selamat pagi semuanya…
    hari ini macet-e ra umum…

    • On 19 Juli 2010 at 09:44 miss nona said:
      ……..
      macet-e ra umum
      ….

      Lha yang dimaksud macet-e umum itu yang gimana toh miss

      • Yo mbuh Ki Lono, wong aku juga mboten ngertos
        He5x

  14. neng nggonaku wae..dijamin wes hewes hewes…
    layanan tapa macet tanpa komplain tanpa klaim…dijamin puwwaasss puwwoollll

    • Yo pantes ndak macet, lha neng tengah alas njeh…
      Ra ono kendaraane, paling2 ketemu rusa, onyet, harimau sumatera he5x, hiiii selem….

      • onyet ?

        Itu… apa ya miss….

      • tp jarene wong sepuh2, luwih enak sing macet2 tinimbang sing lancar2….

        • Maksude opo Ki PA?
          Onyet : itu temennya Ki Darwin, he5x

          • tanya sama sing wis sepuh2…
            aku dewe durung mudeng

          • lho, katanya wis sepuh juga xixixi
            piye thok?

          • lho..aku iki adaptif-impressif..

            nek pas ngumpul bareng kiai2 sepuh,..aku dadi sepuh
            tp nek gek nglanggam bareng miSS,..dumadakan dadi enum maneh..

  15. Ini dagelan lagi:

    “Kenapa kamu mencuri hp yang ada di dalam mobil?” kata polisi kepada Lingma, waktu diperiksa di kantor polisi, ketangkep karena mencuri hp.

    “Terpaksa, pa,” kata Lingma

    “Terpaksa gimana? gak punya uang untuk makan?”

    “Iya dari pagi saya mencari kantor polisi pak, tapi tidak ketemu, terus nanya ke temen, malah dianya diem aja. ya udah…….saya punya akal. Bagaimana caranya supaya bisa ketemu kantor polisi. ya saya nyoba maling hp di mobil dan buktinya saya bisa kesini, ke kantor polisi”

    “Trus, ngapain kamu nyari kantor polisi segala?”

    “I..iii…itu, pak…mau membuat…Surat Keterangan Kelakuan Baik.

    • Musnahlah sudah SKKB nya…xixixi

      • @ Miss Nona,
        Aku mau tanya, barangkali miss nona tahu jawabanya, atau can/men-triks yang lain tahu:

        Mengapa minta SKKB (Surat Keterangan Kelakuan Baik) kok ke kantor polis ya i???
        Padahal kita juga tahu, masyarakat umum juga tahu, bahwa tidak semua polisi itu berkelakuan baik.
        Betul apa betul????

        • Trus kira2 yang baik siapa …. ???

          • yg baik, siapa yg punya
            yg punya yg bertanya..
            yg cantik, siapa yg punya
            yg punya yg bertanya..
            yg sakaw, siapa yg mbuat..
            yg buat ki pak Satpam…

            tet teti ut ding…(melodine rhoma style)

          • Ha ha ha, emangnya melodinya gitu yach
            Kog ndak pake dang dut sech….

          • aku bukan pecinta dangdut….tp suka ndengerin lagunya bang rhoma-mansyur-hamdan-leo waldy

          • Podo wae Ki…
            Iku jenenge fans berat..xixixi

          • Sekali-kali mis nona dan ki pandanalas duet nyanyi bareng lagunya oma irama ……
            Sambil goyang,,, asyiek gitu lho

          • Hehehe ntar backing vokalnya Ki Lelono yach

          • setuju…

            dak pilihin lagu favo : MENUNGGU

            Sekian lama, aku menunggu untuk kedatanganmu
            Bukankah engkau, telah berjanji kita jumpa di eFBe..
            invitlah…add friendmu kutunggu…

          • Nggak usah jadi backing vokla, tapi aku mau jadi manajernya.
            Ning bayarane kudu gede

    • Lho….
      Ki Lelono keliru…
      Sekarang tidak ada tuh SKKB yang ada SKCK

      he he …, apa karena memang Polisinya menyadari bahwa tidak semua polisi baik ya. Semoga bukan.
      Yang jelas namanya secarang Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK), bukan Surat Ketengan Kelakuan Baik (SKKB)

      Lha kalau Lingma itu mau surat keterangan catatan kepolisian ya mudah saja, keterangannya: “Ternyata yang bersangkutan tidak berkelakuan baik dan sekarang sedang tersangkut perkara polisi”.
      Beres deh…..

  16. Sugeng sonten,
    Selamat sore.
    KiPandanalas, apa mbelingnya sudah kambuh lagi?
    Ntar didukani Ki Ismoyo lho.

    • saestu..kulo mboten mbelink saestu…
      nek mboten percanten, monggo nyuwun pirso miSS Nona..

      (saweranku manteb tho miSS..??? he..he…he…)

      • Puoll tenan he…he…he….

      • lah..mpun terbukti tho ki Honggo..nek kulo mboten mbelink…

        miSS Nona wae sampe sakaw ngrantosi saweranku…hiksss

  17. wah…rontalne dach komplit plit…
    wis ra ono “candake” Pak Satpam..
    Matur nuwun…

    • canda-e gelem ra ?

      • Padahal yen aku sing njaluk rontal jawabane ki Pls mung muter-muter kaya jawabane Ariel Peterporn. Cumi ( cuma mirip ), tapi kemiripane 100%.
        Tapi yaach beta ikut seneng kalo sedulur beta bahagia. Ehm

        • hiks….

          kulo nawani canda-e ki…sanes candak-e …

          ki Djojosm aya2 wae …..

  18. ndagel maning akh

    Dua orang polisi pergi berburu bersama. Salah satu dari mereka belum pernah berburu, tetapi ia berhasil menemukan tempat yang baik untuk bersembunyi, di sekitar jejak yang biasa dilalui rusa.

    Setelah menunggu dengan sabar selama beberapa saat, ia mendengar suara berisik seperti suara rusa. Ia menjadi yakin bahwa suara berisik itu adalah rusa ketika ia melihat seekor rusa keluar dari semak-semak.

    Spontan ia langsung melompat keluar dari tempat persembunyiannya, lalu membunyikan tembakan peringatan sambil berkata, “Jangan bergerak! Ini polisi!

    Dan dengan spontan pula rusa itu melarikan diri…………

    • Ha ha …
      asli…., lucu….

      • He5x ….lucu…
        Kayak pengalaman aku dulu ikutan
        berburu di pulau Buru maluku aja

        • mbiyen berburu neng pulau buru…
          saiki diburu diajak ke pulau buru…

  19. Matur nuwun Pak Satpam
    Matur nuwun Ki Arema
    Matur nuwun Ki Ismoyo
    PBM-14 versi djvu mentas kemawon kulo undhuh.

  20. sugeng dalu kadang Pdls

    matur nuwun ki SENO
    matur nuwun ki ISMOYO

    • Sugeng rawuh Ki Menggung,
      sami dangan Ki ?

    • eeeh LALI….sugeng dalu pak SATPAM,

      cantrik SIAP pamit ambil rontal RAPELan,
      hiksss,
      mangsude, ambil jatah wedaran yang kemaren2.

      monggo,

  21. sugeng dalu ki Gembleh,

    kemaren2 lagi Blusuk-Blusukan ki,
    Sssst pelan-pelan njih ki, mboten
    pareng rame-rame….hihihii !!

    Alhamdulillah cantrik SEHAT-sehat ki,
    tak ada satupun yang HILANG….he5x
    cuma SATU yang ber-kurang ki,

    TENAGA cadangan,

    • minum suplemen buatan kyai Gringsing Ki Yud.

    • Alhamdulillah menawi mekaten Ki Menggung.

      Langkung sae menawi hasil mBlusukanipun dipun babar supados para kadhang sanget tumut ngraosaken.
      Perkawis tenaga cadangan mBoten sisah sumelang, mundut pirsa dumateng Ki Menggung KartoJ kemawon langsung bablas angine. Panjenenganipun wasis sanget matrap aji memulihkan tenaga cadangan.

      he….he….he…..

      • sugeng dalu ki Djojosm,

        pesen suplemen radi TELAT ki, cantrik
        kalah cepet sama ki Menggung KartoJudo
        he3x….,

        pripun khabare ki….(khabare mentrik-
        mentrik njenengan,??

      • hiksss,
        Lha isih LEMES kok yo sempet-sempete
        mikir…..ning sebelah Eyang Gembleh

        mesem sethitik (opo yo isih MAMPU…)

        cantrik SIAP ki,…siap melarikan he2x

  22. Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…
    Teng…

    • wah….
      wis luwih 11 menit
      ditinggal ngantuk sak sliyutan lha kok wis lewat
      ya wis merem maneh…

  23. matur nuwun, sudah ngundhuh versi djvu-nya.

  24. Sugêng énjang pårå kadang

    dan Shubuhku berpesan
    cintailah yang berhak engkau cintai
    sayangilah yang berhak engkau sayangi.
    cinta embun dan matahari pagi
    maka:
    sayangilah olehmu yang ada dibumi
    niscaya penduduk langit akan menyayangimu
    .

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

  25. Subhanallah,
    sejuk rasanya membaca pesan yanga disampaikan Ki Bayu Aji.
    Asalamualaikum Ki.

    • Wa alaikumussalam wa rahmatullahi wa barakatuh Ki.

  26. Sugeng enjang Ki Seno, Ki Ajar Satpam dalah sedoyo kadang PDLS’r

  27. Matur nuwun Pak Satpam sampun ngunduh kalih-kalihipun.

  28. Dihalaman 2, Ki Satpam ngendiko begini :
    “Ada yang hilang

    1. Penyerang padepokan kalah, terus di tawan………..,” dan seterusnya. Juga kita diminta untuk bikin cerita sendiri untuk melengkapi lembar yang hilang.
    Ini mungkin yang dinamakan CBCA Cara Belajar Cantrik Aktip, dan semoga lulusan padepokan PBMers akan menjadi “penutur” yang mumpuni. Ngoten toh ki Satpam Satpam?. Mboten pareng duko lho, nuwun sewu terus…………….mblayu

    • Wah ada ilmu baru dari Ki dJojo

      • Namung ngajak gojegan kok miss nona, menyambut pagi nan cerah di tlatah Tambun, Bekasi. Namun suara burung sudah langka apalagi suara garengpung bablas hilang diganti suara hingar bingar motor mobil dan lagu ( embuh iramane apa ) dari hp cantrik di padepokan
        Gimana di tlatah njenengan miss nona????

        • Bogor sejuk, hujan terus Ki
          Siap-siap kiriman banjir yo

          • Injih monggo kintunke mawon, paling tetanggi sebelah ingkang kebanjiran

          • nek banjire nggondol miss nona,…aku saguh natagi banjir kiriman soko mbogor

          • mBogornya di mana Ni ???
            kalau aku di arah duren warso,
            mbogor ndeso, deket pamoyanan

  29. hadir Ki ..
    matur nuwun sampun ngundhuh..

  30. Assalamu’alaikum
    Sampun ngunduh, matur nuwun

    • saweranku sing terakhir opo wis dirahabi miSS ???

      • Wis Ki PA, matur nuwun
        (rahabi iku opo seh?)

        • rahabi … ???

          hiksss ..aku meh njelasno..tp isin ro kiai2 sepuh kae…

  31. ngunduh lagi…matur nuwun lagi…nunggu lagi…sakaw lagi…apa lagi…??

    • baca lagi…..

      • nomermu piro miSS …hiksss (NGAREP.COM)

        • Hehehe RHS…

          • ooo … S tho

          • HA HA HA, ndak jauh dari Ki Kartoj ternyata

          • RHS : Rasalah…Hasli…“S”

          • RHS = RAHASIA
            R = 7
            A = 2
            H = 4
            A = 2
            S = 7
            I = 4
            A = 2
            coba di telpon ki PA, siapa tau nyasar

          • tulalit je ki Iban…

            missnona ancene missterius

  32. sugeng siang…

    ngisi daftar hadir dulu ah, sekalian laporan cuaca di tlatah Bekasi Selatan.

    Setelah dari pagi sampai jam 1-an cerah, cenderung panas, saat ini ujug-ujug, mak jegagik, mak bedunduk (Pak Timbul mode ON*)… langit berubah gelap. apakah akan turun hujan deras lagi seperti kemaren? Wallohu A’lam

  33. koq durung bukak yo…pdhl wes mbukak 5

    • Tunggu bukaan 9 kali Ki PA…

  34. terima kasih, ki arema, ki ismoyo, ki pak satpam, dan para bebahu padepokan sekalian…

    salam, sanak kadang cantrik dan mentrik semua…

  35. terimkasih saya akan selaluj emngikuti ceritanya .. yayayayayaya … A:-)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: