HLHLP-011

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 29 Agustus 2010 at 03:52  Comments (72)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-011/trackback/

RSS feed for comments on this post.

72 KomentarTinggalkan komentar

  1. selamat pagi, …
    selamat menjalankan ibadah puasa.
    nampaknya penantian yang sesungguhnya dimulai dari gandhok ini.
    mangga ki sanak sedaya, …

    • Nomer sidji ….
      Langsung ngunduh .. langsung ngibrit …
      Langsung ngilang ..

  2. SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-19 RAMADHAN 1431H

    Ya Allah! Penuhilah kami dengan berkahMu. Mudahkanlah jalan kami menuju kebaikanMu. Janganlah Engkau jauhkan kami dari kebaikanMu, Wahai Dzat Maha Pemberi Petunjuk kepada kebenaran yang terang.

  3. Amin amin ya Rabulalamin.
    Sugeng enjang Ki Bayuaji,
    Sugeng enjang P. Satpam.
    Sugeng enjang Ki Sanak semua.

  4. sekian lama aku menunggu utk kedatanganmu
    bukankah engkau telah berjanji kita ngunduh disini
    wedarlah….rontal 11 kutunggu

    ………………………………..

    • ihik…ihik…ihik…

      • kiai….ihik-e durung ono linking-e…
        mbok ndang dicantolke….

        • linking-e lagi konser

  5. Alhandulilah, sambil nunggu dapat nomer antrian 6 lagi

  6. Cuaca cerah berawan … di belantara borneo bagian tengah

  7. Kuraba-raba,
    kuraba-raba,
    kuraba-raba, jantungku kuraba
    (Ki Widura rontal sing endi sing diunduh ???)
    Yakin kolakokin……MENUNGGU

  8. Imsak sudah sampai …
    masih sabar menunggu

  9. (Masih harus bersabar lagi)

    set…Jangan bilang siapa-siapa, rontal tersembunyi disitu.

    Matur nuwun Ki Ismoyo
    Matur nuwun Pak Satpam
    Matur nuwun Ki Arema

  10. Ya Allah! Bukakanlah bagi kami pintu-pintu sorga dan tutupkanlah bagi kami pintu-pintu neraka. Berikanlah kemampuan pada kami untuk membaca Al Qur’an. Rahmatilah kami dengan Al Qur’an. Jadikanlah Al Qur’an bagi kami sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk dan rahmat. Ya Allah, Ingatkanlah kami apa yang terlupa dari ayat-ayat Al Qur’an. Ajarkanlah kami dari Al Qur’an apa yang belum kami ketahui. Berikanlah kami kemampuan membacanya sepanjang malam dan siang. Jadikanlah Al Qur’an itu hujah bagi kami untuk menyelamatkan kami di akhirat, wahai Tuhan Semesta Alam. Wahai Dzat Maha Penurun Ketenangan di dalam hati orang-orang Mu’min.

    SUGÊNG SAHUR, SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-20 RAMADHAN 1431H

  11. Ladalah koq ada wårå-wårå begini:

    Komentar Anda sedang menunggu moderasi

  12. Ya Allah! Bukakanlah bagi kami pintu-pintu sorga dan tutupkanlah bagi kami pintu-pintu neraka. Berikanlah kemampuan pada kami untuk membaca Al Qur’an. Rahmatilah kami dengan Al Qur’an. Jadikanlah Al Qur’an bagi kami sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk dan rahmat. Ya Allah, Ingatkanlah kami apa yang terlupa dari ayat-ayat Al Qur’an. Ajarkanlah kami dari Al Qur’an apa yang belum kami ketahui. Berikanlah kami kemampuan membacanya sepanjang malam dan siang. Jadikanlah Al Qur’an itu hujah bagi kami untuk menyelamatkan kami di akhirat, wahai Tuhan Semesta Alam. Wahai Dzat Maha Penurun Ketenangan di dalam hati orang-orang Mu’min.

    SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-20 RAMADHAN 1431H

    Catatan:
    Nyuwun pangapunten Ki P Satpam, sehubungan ada “kekeliruan teknis“, sehingga terkirim dengan alamat lain. Hehehehehehe.

    Hikss….
    Ki Bayuaji kena moderasi, dicekal oleh Pak satpam.
    manusiawi Ki, saya juga sering kena moderasi akibat pikiran, hati dan tangan tidak mau kerjasama dengan baik.

  13. Ya harus sabar dong kan lagi berpuasa.
    Apalagi nanti harus macet kalau mudik. Jadi latihan sabar.
    Sugeng enjang Poro Kadang.

  14. jam 11.11…
    durung ketemu cantolane,
    uwis apa durung ta?

  15. jam 13.00.03 … ?????

  16. “gooonngg”
    Bila gong berbunyi waktu menunjukkan pukul
    tigabelassepuluhmenitduapuluhdetik

    “gooonngg”
    Bila gong berbunyi waktu menunjukkan pukul
    tigabelassepuluhmenittigapuluhdetik

    “gooonngg”
    Bila gong berbunyi waktu menunjukkan pukul
    tigabelassepuluhmenitempatpuluhdetik

    “gooonnng”
    ……ngantuk……….

    lho jamnya koq nggak sama??

  17. Wes jan…piye ki….ki Ismoyo gek poso rontal…kiai scannere melu poso…blaik temen

  18. mulai antri sing sak benere antri

    • sing sak benere antri mulai antri
      sing antri sak benere mulai antri

      • Barang siapa yg tidak nganteri, kudu siap2 dibalang bakiak…
        Miliho : bakiak…bakijem…bakminul

        • Bakpia..bakpau..bak-bak-an..

  19. “Ora ono apik-e, Apik sing ora terus.
    Malah, Elek sing ora terus, luwih apik tinimbang Apik sing ora terus.” Al-G via Gus Mus)

    Sugeng shaum, sugeng siap-siap i’tikaf….

  20. On 30 Agustus 2010 at 17:21 Sastro said:
    Komentar Anda sedang menunggu moderasi.
    “Ora ono apik-e, Apik sing ora terus.
    Malah, Elek sing ora terus, luwih apik tinimbang Apik sing ora terus.” Al-G via Gus Mus)

    Sugeng shaum, sugeng siap-siap i’tikaf….

  21. BERITA TERKINI, TAJAM TERPERCAYA

    Berita tentang rencana pembakaran Kitab suci Alqur’an telah meresahkan banyak pihak.

    Seorang juragan kompor di Cipinang ketika diwawancarai oleh MTV alai(sebuah media yang lagi ngetren akhir-akhir ini)berkata sambil mencak-mencak, katanya “Gue enggak ridho, gue enggak ikhlas kalo ngebakarnya pake kompor buatan gue”

    Bagaimana pendapat anda???

    • Komentar saya: no comment!

      Selamat bergabung lagi Ki
      Sepertinya sudah lama tidak hadir

  22. Ya Allah! Berilah kami petunjuk menuju ridhaMu. Janganlah Engkau beri kesempatan kepada setan untuk menguasai kami. Jadikanlah sorga bagi kami sebagai tempat tinggal dan tempat istirah.
    Wahai Dzat Yang Maha Pemberi Petunjuk. Kami berlindung kepadaMu dari godaan setan yang terkutuk. Kami mohon ke hadiratMu untuk mendapatkan ridhaMu dan sorgaMu. Wahai Dzat Yang Maha Pemberi Kecukupan bagi orang-orang yang memohon
    .

    SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-21 RAMADHAN 1431H

    Sugêng nindakakên ibadah shalat Subuh (wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya)

  23. Nuwun

    Sugêng pêpanggihan, atur pambagyå raharjå dumatêng pårå kadang sutrésnå padépokan pêlangisingosari, ingkang dahat kinurmatan:

    Cantrik Bayuaji marak ing paséban, ngêndit rontal:
    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI PENYEBARAN ISLAM DI NUSANTARA © 2010.

    Dongeng sebelumnya:
    Sunan Grêsik On 27 Agustus 2010 at 03:19 bayuaji said:[HLHLP 009]
    Dongeng Jaburan, Nyadran, Kêtan, Kolak, Apêm & Gapurå lan KêtupatOn 28 Agustus 2010 at 04:34 bayuaji said:[HLHLP 010]

    Dongèng ing samangké kasêrat ing dintên Sêlåså (Anggårå) Umanis; 21 Påså 1943-Dal; 21 Ramadhan 1431H; 31 Agustus 2010M. Wuku Wayang, Ingkêl Minå. Asujimåså, mångså Katêlu 1932Ç.

    PARA WALI PENYEBAR AGAMA ISLAM DI TANAH JAWA
    dalam dongeng:
    SUNAN AMPÉL

    Adalah seorang ulama dari Samarkand, dekat Bukhara yaitu sebuah negara yang terletak di Rusia Selatan. Namanya Ibrahim Al Ghozi atau sering disebut Makhdum Ibrahim as-Samarkand, yang mengikuti pengucapan lidah Jawa menjadi Syekh Ibrahim Asmåråkandi. lahir di Samarkand, Uzbekistan, Asia Tengah, pada paruh awal abad 14. Nama lengkapnya Syeh Maulana Ibrahim Asmåråkandi.

    Sejak dahulu daerah Samarkand dan Bukhara dikenal sebagai daerah berpenduduk Islam yang taat. Hal ini dibuktikan adanya Makam Imam Bukhari, ahli hadits yang sangat terkenal.

    Syekh Maulana Malik Ibrahim Asmåråkandi diperintahkan ayahnya yaitu Syeh Maulana Jumadil Qubro untuk berda’wah ke negara-negara Asia. Beliau berhasil mengislamkan Raja Cempa dan kemudian bahkan dikawinkan dengan putri Raja Cempa yang bernama Putri Candra Wulan. Dari perkawinannya itu beliau dikaruniai dua orang putra, yaitu Raden Santri atau Sayyid Ali Murtadho dan Raden Rahmat atau Sayyid Ahmad Ali Rahmatullah atau Ali Rahmatullah.

    Sayyid Ahmad Ali Rahmatullah memiliki silsilah hingga sampai ke Nabi Muhammad SAW, yaitu: Raden Rahmat Sayyid Ahmad Ali Rahmatillah bin Maulana Malik Ibrahim Ibrahim Asmoro bin Syaikh Jumadil Qubro Jamaluddin Akbar Khan bin Ahmad Jalaludin Khan bin Abdullah Khan bin Abdul Malik Al-Muhajir (Nasrabad,India) bin Alawi Ammil Faqih (Hadhramaut) bin Muhammad Sohib Mirbath (Hadhramaut) Ali Kholi’ Qosam bin Alawi Ats-Tsani bin Muhammad Sohibus Saumi’ah bin Alawi Awwal bin Ubaidullah bin Ahmad al-Muhajir bin Isa Ar-Rumi bin Muhammad An-Naqib bin Ali Uraidhi bin Ja’far ash-Shadiq bin Muhammad al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Imam Husain bin Ali bin Abi Thalib dan Fatimah az-Zahra bin Muhammad Rasulullah SAW.

    Jadi, Raden Rahmat Sayyid Ahmad Ali Rahmatillah memiliki darah Uzbekistan dan Champa dari sebelah ibu. Tetapi dari ayah leluhur mereka adalah keturunan langsung dari Ahmad al-Muhajir, Hadhramaut. Bermakna mereka termasuk keluarga besar Saadah BaAlawi.

    Menurut Babad Tanah Jawi Bagian 09 Pérangan Kang Kaping Pindho Bab 1 Karajan Dêmak lan Karajan Pajang +/- tahun 1500 – 1582 Wiwitané ing Tanah Jåwå ånå agåmå Islam ing antarané tahun 1400 – 1425, katulis:
    Sang Prabu Kêrtawijåyå ing Måjåpait iku wis tau kråmå karo putri såkå ing Cempå (tanah Indhiya Buri). Putri mau kapêrnah ibu alit karo Radén Rahmat utåwå Sunan Ngampél (sacêdhaké Suråbåyå). Sunan Ngampél kagungan putrå kakung siji, asmå Sunan Bonang, lan putrå putri siji, asmå Nyai Gêdhé Malaka. Nyai Gêdhé Malaka iku måråsêpuhé Radén Patah utåwå Panêmbahan Jimbun, yaiku kang sinêbut: Sultan Dêmak kang kapisan. Sunan Ngampél lan Sunan Bonang iku dadi panunggalané pårå wali.

    Menurut Hikayat Banjar dan Kotawaringin, nama asli Raden Rahmat adalah Raja Bungsu, anak Sultan Pasai. Beliau datang ke Majapahit menyusul dan menengok kakaknya yang diperisteri oleh Raja Majapahit. Raja Majapahit saat itu bernama Dipati Hangrok dengan mangkubuminya Patih Maudara. Dipati Hangrok telah memerintahkan menterinya Gagak Baning melamar Putri Pasai dengan membawa sepuluh buah perahu ke Pasai. Sebagai kerajaan Islam, mulanya Sultan Pasai keberatan jika Putrinya dijadikan isteri Raja Majapahit, tetapi karena takut binasa kerajaannya akhirnya Putri tersebut diberikan juga.

    Putri Pasai dengan Raja Majapahit memperoleh anak laki-laki yang diduga adalah Raden Patah (pendiri dan Sultan Pertama Kesultanan Dêmak).

    Majapahit adalah sebuah Kerajaan besar, yang didirikan pada tahun 1293 M oleh Raden Wijaya, dan setelah dikukuhkan sebagai Raja beliau bernama Prabu Kertarajasa Jayawardana dengan gelar abhiseka Nararya Sanggramawijaya Sri Maharaja Kertajasa Jayawardhana. Eksistensi Majapahit sangat disegani diseluruh dunia.

    Kebesaran Majapahit mencapai puncaknya pada jaman pemerintahan Ratu Tribhuwana Wijayatunggadewi bergelar abhiseka Sri Tribhuwanotunggadewi Maharajasa Jayawisnuwardhani (1328-1350 M). Majapahit mencapai jaman keemasan pada masa pemerintahan Prabu Jiwana Hayam Wuruk yang bergelar abhiseka Maharaja Sri Rajasanagara (1350-1389 M) dengan patihnya Sang Mahamantri Mukya Rakyran Mahapatih Gajah Mada yang tersohor ke seluruh pelosok Nusantara, dengan Sumpah Palapa yang masyhur itu. Pada masa itu kemakmuran benar-benar dirasakan seluruh rakyat Nusantara. Benar-benar jaman yang gilang gemilang.

    Stabilitas Majapahit sempat koyak akibat perang saudara selama lima tahun yang terkenal dengan nama Perang Parêgrêg (1401-1406 M). Peperangan ini terjadi karena Kadipaten Blambangan hendak melepaskan diri dari pusat Pemerintahan.
    Perang tersebut merupakan perebutan tahta antara Suhita (putri Wikramawardana) dan Bhre Wirabhumi (putra Hayam Wuruk).
    Kadipaten Blambangan yang diperintah oleh Bhre Wirabhumi berhasil ditaklukkan oleh seorang ksatria berdarah Blambangan sendiri yang membelot ke Majapahit, yaitu Raden Gajah. (Kisah ini terkenal di dalam masyarakat Jawa dalam cerita rakyat pemberontakan Adipati Blambangan Kebo Marcuet.)

    Merasa janjinya diingkari, maka Raden Gajah melepaskan diri dari pusat pemerintahan. Tampillah Raden Paramesywara, yang berhasil memadamkan pemberontakan Raden Gajah. Pada akhirnya, Raden Paramesywara diangkat sebagai suami oleh Ratu Suhita. (Dalam cerita rakyat dikenal dengan legenda kisah Damar Wulan Minak Jinggå).

    Meskipun kondisi Majapahit stabil lagi, namun telah menjadi semakin lemah dan daerah-daerah yang menjadi daerah kekuasaannya berusaha untuk memisahkan diri. Dengan demikian penyebab utama kemunduran Majapahit tersebut ditengarai disebabkan berbagai pemberontakan pasca pemerintahan Hayam Wuruk, melemahnya perekonomian, dan pengganti yang kurang cakap serta wibawa politik yang memudar.

    Pada masa-masa itulah hingga pada tahun 1453 M, tahta Majapahit dipegang oleh Raden Kertabhumi yang dikenal dengan gelar Prabhu Brawijaya atau Bhre Wijaya (?). Pada jaman pemerintahan beliau inilah, Islam mulai merambah ke wilayah kekuasaan Majapahit, yang dimulai dari Malaka. Dan kemudian, mulai masuk menuju ke pusat kerajaan, ke pulau Jawa.

    Kidung Pararaton menceritakan sejarah Kerajaan Majapabit yang berakhir pada tahun 1478 atau 1400Ç (Sirnå Ilang Kêrtaning Bhumi). Pada bagian penutupan naskah tersebut tertulis:
    Bhre Pandansalas menjadi Bhre Tumapel kemudian menjadi raja pada tahun 1388Ç, baru menjadi raja dua tahun lamanya kemudian pergi dari istana anak-anak Sang Sinagara yaitu Bhre Kahuripan, Bhre Mataram, Bhre Pamotan, dan yang bungsu Bhre Kertabhumi terhitung paman raja yang meninggal dalam istana tahun 1400Ç.

    Sementara itu dalam Sêrat Kåndå disebutkan bahwa, Brawijaya adalah raja terakhir Majapahit yang dikalahkan oleh Raden Patah pada tahun 1400Ç. Atas dasar berita tersebut, tokoh Brawijaya pun dianggap identik dengan Bhre Kertabhumi atau Kung-ta-bu-mi (?). Naskah kronik Cina yang ditemukan di kuil Sam Po Kong Semarang yang menyebut nama Kung-ta-bu-mi sebagai raja Majapahit terakhir. Perbedaannya ialah, Brawijaya memerintah dalam waktu yang sangat lama sedangkan pemerintahan Bhre Kertabhumi relatif singkat.

    Sejak Majapahit ditinggal oleh Mahapatih Gajah Mada dan Raja Hayam Wuruk, dan puncaknya terjadi pada masa pemerintahan Kertabhumi, Majapahit mengalami kemunduran. Kesetiaan para pejabat dan adipati banyak yang rapuh oleh kepentingan diri sendiri. Upeti-upeti kerajaan tidak sampai ke Perbendaharaan Negara. Kekayaan kerajaan diselewengkan untuk kepentingan pribadi para adipati dan para pangeran bangsawan keraton.

    Lebih-lebih lagi dengan adanya kebiasaan buruk para adipati, kaum bangsawan dan para pangeran yang suka berpesta pora, menyelenggarakan pelacuran, berjudi serta mabuk-mabukan. Timbul pula kemaksiatan lain berupa berbagai kejahatan seperti pencurian, perampokan dan pembunuhan. Nasib rakyat tak pernah diperhatikan lagi. Hal inilah yang menyebabkan salah satu kemunduran kerajaan Majapahit.

    Keadaan ini membuat Prabu Kertabhumi menjadi prihatin. Beliau sadar betul bila kebiasaan semacam itu diteruskan negara akan menjadi lemah dan jika negara sudah kehilangan kekuatan betapa mudahnya bagi musuh untuk menghancurkan Majapahit Raya. Ratu Dwarawati, yaitu istri Prabu Kertabhumi mengetahui kerisauan hati suaminya. dengan memberanikan diri ia mengajukan pendapat kepada suaminya.

    Maka setelah memperhatikan keadaan kerajaan yang tak terkendali, dan untuk mengatasi kemerosotan budi pekerti para bangsawan ini, atas saran permaisuri Ratu Dwarawati didatangkan ke istana, Ali Rahmatullah. yang dikenal sebagai seorang yang pendidik yang ahli dalam mengatasi kemerosotan budi pekerti. Dia adalah anak kakak permaisuri yang bernama Dewi Candra Wulan.

    Cacatan:
    Sebuah makam bercorak Islam bertarikh 1370Ç (1448M) dikenal masyarakat sebagai makam Putri Cempa yang beragama Islam. Makam Putri Cempa ini terletak di desa Trowulan, kecamatan Trowulan, dapat dicapai dari perempatan Trowulan ke arah selatan sekitar 500 m, kemudian pada sebuah simpang tiga belok ke timur sejauh lebih kurang 250m. tepatnya bangunan Makam Putri Cempa di sebelah timur Laut Kolam Segaran.

    Menurut Babad Tanah Jawi, Putri Cempa adalah permaisuri Brawijaya. Istilah ‘Brawijaya’ (Bhatara Wijaya) harus kita cermati, sebab ada tujuh orang keluarga Majapahit yang namanya memakai kata Wijaya, yaitu Sanggramawijaya (raja pertama), Kertawijaya (raja ke-7), Wijayakumara (Sang Sinagara, raja ke-8), serta putra-putra Sang Sinagara: Samarawijaya, Wijayakarana, Wijayakusuma, dan Ranawijaya. Jika cerita tentang Putri Cempa ini benar, barangkali dia adalah selir Kertawijaya (1447–1451), sebab sang permaisuri adalah Bhre Daha(V) Jayeswari. Dari temuan ini diduga bahwa Kertawijaya identik dengan Kertabhumi.

    Selama tinggal di istana Majapahit Sayyid Ali Rahmat bergaul dengan akrab dengan para keluarga kerajaan dan rakyat jelata. Sehingga dia dikagumi oleh semua orang, terutama karena halusnya tutur kata dan ketinggian akhlaknya.
    Sayyid Ali Rahmat pun dinikahkan dengan putri Prabu Kertabhumi yang bernama Dewi Candrawati atau yang kemudian hari disebut Nyai Agêng Manila. Setelah perkawinan dengan putri raja Majapahit itu Sayyid Ali Rahmat diberi gelar Raden sebagaimana putra-putra bangsawan. Dengan demikian Ali Rahmat kemudian dipanggil oleh orang dengan nama Raden Rahmat, panggilan yang mudah diucapkan oleh rakyat Majapahit.

    Dari perkawinan dengan Dewi Candrawati beliau mempunyai keturunan yaitu :
    1. Siti Syariah, istri Sunan Kudus,
    2. Siti Mutmainah, istri Sunan Gunung Jati,
    3. Siti Khafsha, istri Sunan Kalijågå,
    4. Raden Makdum Ibrahim (Sunan Bonang),
    5. Raden Qosim (Sunan Drajad).

    Sesuai dengan maksud raja untuk mendatangkan Raden Rahmat ke Majapahit, maka Prabu Kertabhumi kemudian menghadiahkan tanah beserta bangunannya kepada Raden Rahmat di desa Ampéldêntå. Di sanalah Raden Rahmat akan bertugas sebagai guru yang mengajarkan budi pekerti kepada para adipati, para pejabat dan bangsawan keraton Majapahit. Sedang anak-anak para pejabat dan bangsawan Majapahit diperintahkan untuk menetap di Pêsantrén Ampéldêntå.

    Di Pesantren itu mereka akan belajar dengan tekun seluk-beluk budi pekerti diajarkan oleh Raden Rahmat. Ternyata para pelajar yang datang bukan hanya dari kalangan bangsawan Majapahit. Banyak rakyat jelata yang datang dengan suka rela untuk belajar kepada Raden Rahmat. Dengan demikian nama Raden Rahmat makin hari makin terkenal. Dan tanpa terasa Islam segera tersebar di kawasan Ampéldêntå dan sekitarnya.

    Prabu Kertabhumi sangat puas melihat hasil didikan Raden Rahmat. Di antara ajaran Raden Rahmat yang terkenal ialah “Moh Limo” (moh=tidak), atau tidak mau melakukan lima hal tercela.
    Berbeda dengan yang selama ini yang sering kita dengar yaitu Mo Limo (Mo tanpa “h”), adalah perbuatan-perbuatan main, minum, maling, madat dan madon, yang justru perbuatan yang berlawanan dengan ajaran Moh Limo (Moh dengan “h”)-nya Raden Rahmat. yaitu:

    1. Moh Main yaitu tidak mau main judi.
    2. Moh Minum atau Moh Ngombe yaitu tidak mau minum minuman yang memabukkan.
    3. Moh Maling atau Moh Nyolong yaitu tidak mau mencuri atau merampok.
    4. Moh Madat yaitu tidak mau menghisap candu, ganja dan sejenisnya.
    5. Moh Madon yaitu tidak mau berzina.

    1. Moh Main. Berjudi akan menimbulkan kemiskinan bagi yang kalah, dengan demikian orang yang kalah judi pasti akan menyusahkan orang-orang sekelilingnya termasuk keluarganya, kelanjutan dari itu, si penjudi akan melakukan tindakan mencuri atau merampok akibat dorongan yang selalu ingin berjudi, juga akan melakukan tindak kejahatan lain untuk mendapatkan uang yaitu membunuh. Sebaliknya mereka yang menangpun, harta yang didapat dari berjudi akan habis digunakan untuk berpesta pora dan foya-foya.

    2. Moh Minum, disebut juga Moh Ngombé Ngombé atau minum minuman yang memabokkan semisal arak atau hal yang memabukkan lain, akan menghilangkan pertimbangan akal sehat, sehingga tidak dapat membedakan hal yang baik dan yang buruk.

    3. Moh Maling atau Moh Nyolong. Nyolong, maling atau mencuri termasuk merampok, jelas merugikan orang lain. Maling adalah mengambil hak orang lain yang bukan menjadi haknya.

    4. Moh Madat. Madat atau menghisap candu termasuk ganja dan sejenisnya; sama seperti halnya akibat minum minuman yang memabokkan, akan menghilangkan akal sehat, orang dapat bertindak amoral, asusila. Untuk memenuhi keinginan menghisap candu, orang dapat berbuat mencuri bahkan tega membunuh sekalipun.

    5. Moh Madon. Madon atau berzina akan menghilangkan status keturunan karena anak hasil perzinaan tidak dapat diketahui garis keturunannya, terlebih lagi bila berzina dengan perempuan pelacur, akibat yang ditimbulkan sungguh fatal. Orang bisa terkena penyakit kelamin.

    Raden Rahmat telah bersusah payah mengajarkan budi pekerti dan ajaran moral Moh Limo itu kepada para bangsawan, para adipati dan para pangeran kerajaan. Ketika Raden Rahmat mengumumkan bahwa ajarannya adalah agama Islam. Prabu Kertabhumi tidak marah. Namun sang raja tidak bersedia ketika diajak masuk Islam.

    Makin hari nama Raden Rahmat makin terkenal. Karena beliau tinggal di Ampéldêntå maka beliaupun kemudian disebut Sunan Ampél. Sunan atau Susuhunan atau yang dijunjung tinggi atau orang suci yang dihormati.

    Pada suatu hari, ketika Raden Rahmat atau Sunan Ampél hendak berwudhu, beliau melihat sebuah delima terapung di sungai. Diamatinya buah itu, ternyata sudah matang dan dalam keadaan utuh dan baik. Maka diambilnya buah itu. Selesai shalat, Sunan Ampél memakan buah delima itu. Namun baru dimakan separuh teringatlah beliau bahwa buah delima itu mungkin saja milik orang yang jatuh ke sungai.

    Beliau sangat menyesal, kemudian berjalan menyusuri sungai ingin mencari pemilik buah delima untuk dimintai kerelaan hatinya. Pada waktu yang hampir bersamaan datanglah Ki Agêng Supå Bungkul dari hulu sungai. Keduanya saling mengucapkan salam dan terjadilah percakapan. “Apa yang Kanjêng Sunan cari di tepi sungai ini?” tanya Ki Agêng Supå Bungkul.

    Saya terlanjur memakan buah delima yang saya temukan di sungai ini. Padahal saya tidak tahu siapa pemilik buah delima yang saya makan itu.” Kata Sunan Ampél. “Nah kebetulan sekali.” ujar Ki Agêng Supå Bungkul dengan wajah berseri. “Buah delima itu adalah milik anakku, sekarang dia menangis karena kehilangan buah delima itu.”
    Astaghfirullah… !” sahut Sunan Ampél. “Kalau begitu saya harap Ki Agêng sudi memintakan maaf kepada putri Ki Agêng. Saya telah memakan buah delima miliknya

    Tidak bisa bisa begitu saja Kanjêng Sunan ,” kata Ki Agêng Supå Bungkul sengit. “Apa maksud Ki Agêng?” tanya Sunan Ampél heran. “Buah delima itu adalah buah kesayangan anak saya“, kata Ki Agêng Supå Bungkul Bungkul. “Sudah lama anakku menantikan buah delima kesayangannya matang. Setelah matang ternyata jatuh ke sungai dan Sunan telah memakannya. Saya dan anak saya tidak bisa memaafkan begitu saja perbuatan Sunan yang telah memakan buah delima itu.”

    Sunan Ampél heran, andaikata saja saat itu ada murid-muridnya, atau Prabu Kertabhumi mengetahui perkataan Ki Agêng Supå Bungkul tentu Ki Agêng Supå Bungkul akan dimarahi oleh Sang Raja, hanya karena buah delima saja. Ki Agêng tak mau memaafkan Sunan Ampél yang masih terhitung gurunya. “Lalu apa maksud Ki Agêng?” tanya Sunan Ampél.
    Saya baru bisa memaafkannya kalau Kanjêng Sunan bersedia menikahi anak saya.” kata Ki Agêng Supå Bungkul. Sunan Ampél terdiam beberapa saat lamanya. Ki Agêng melanjutkan ucapannya, “Perlu Kanjêng Sunan ketahui bahwa anak saya itu tuli, bisu dan lumpuh. Nah bersediakah Kanjêng Sunan menikahinya?

    Sunan Ampél berpikir keras hanya soal buah delima dia harus menikahi gadis tuli, bisu dan lumpuh. Tapi apa daya, kalau dia tidak mau menikahi gadis itu Ki Agêng Bungkul tak mau memaafkannya. Padahal setiap daging yang tumbuh dari barang haram pasti akan masuk neraka. Bagaimanakah bila buah delima yang telah dimakannya itu telah tumbuh menjadi dagingnya? Tak ada pilihan lain, akhirnya Sunan Ampél bersedia mengawini anak Ki Agêng Supå Bungkul yang bernama Siti Karimah itu.

    Setelah Sunan diajak ke rumah Ki Agêng Supå Bungkul dan melihat Siti Karimah beliau jadi terheran-heran. Ternyata Siti Karimah tidak tuli, bisu dan lumpuh. Gadis itu berwajah cantik, bisa mendengar, bisa berbicara dan sepasang kakinya pun lengkap.
    Ki Agêng Bungkul,” tegur Sunan Ampél. “Apa maksud Ki Agêng mengatakan Siti Karimah itu tuli, bisu dan lumpuh?” Ki Agêng Supå Bungkul tersenyum, kemudian menjelaskan maksud perkataannya. “Yang saya maksud dengan tuli, artinya anak saya itu tidak pernah mendengarkan perkataan-perkataan maksiat dan yang tidak berguna. Saya katakan anak saya bisu sebab dia tidak pernah menggunjingkan orang maupun berkata yang tidak ada manfaatnya. Lalu saya katakan lumpuh karena dia tidak pernah melangkahkan kakinya ke arah jalan maksiat.”

    Sunan Ampél tersenyum setelah mendengarkan penjelasan Ki Agêng Supå Bungkul itu, kemudian dilaksanakanlah perkawinan antara Sunan Ampél dan Nyai Karimah. Dari hasil perkawinan itu beliau dikaruniai dua orang anak:

    1. Dewi Murthosiah, istri Sunan Giri.
    2. Dewi Murthosimah, istri Raden Fattah (Raden Patah), Sultan Pertama Dêmak Bintoro.

    Beberapa putra dan murid Sunan Ampél ada yang menjadi anggota Wali Sångå, yaitu Sunan Bonang, Sunan Drajad, Sunan Giri, Sunan Kalijågå. Raden Fattah (Raden Patah) sebelum menjadi raja adalah santri Ampéldêntå. Juga Bethårå Katong putra Prabu Brawijaya yang menjadi adipati di Ponorogo.

    Dan bukan menjadi rahasia lagi, jasa Raden Rahmat atau Sunan Ampél terbesar adalah pencetus dan perencana lahirnya kerajaan Islam pertama di Jawa yang beribu kota di Glagah Wangi yang pada perkembangannya berubah menjadi Dêmak Bintoro, dengan mengangkat Raden Patah murid dan menantunya sendiri sebagai Sultan Pertama Dêmak Bintoro, yang berdirinya ditandai dengan sengkala “Gêni Mati Siniram Janmi”, (1400Ç), yang artinya api mati disiram orang.

    Semasa hidupnya Sunan Ampél ikut pula pula mendirikan Masjid Agung Dêmak, yang salah satu di antara empat tiang utama masjid Dêmak hingga sekarang masih diberi nama sesuai dengan yang membuatnya yaitu Sunan Ampél. Masjid Dêmak dibangun kira-kira pada tahun 1401Ç (Lukisan kura-kura di depan pengimaman menunjukkan angka tahun ini), atau kira-kira bertepatan dengan tahun 1479M¬). Tetapi ada pula yang berpendapat bahwa berdirinya masjid Dêmak adalah berdasarkan candrasengkala yang berbunyi: “Kori Trus Gunaning Janmi” yang artinya adalah tahun 1399Ç atau bertepatan dengan tahun 1477M.

    Sikap Sunan Ampél terhadap adat istiadat yang berlaku saat itu sangat hati-hati, hal ini didukung oleh Sunan Giri dan Sunan Drajad. Seperti yang pernah disebut dalam permusyawaratan para Wali di masjid Agung Dêmak.
    Pada waktu itu Sunan Kalijågå mengusulkan agar adat istiadat Jawa seperti selamatan, bersaji, kesenian wayang dan gamelan dimasuki rasa keislaman.

    Mendengar pendapat Sunan Kalijågå tersebut bertanyalah Sunan Ampél: “Apakah tidak mengkuatirkan di kemudian hari bahwa adat istiadat dan upacara yang ada sekarang ini, nantinya dianggap sebagai ajaran yang berasal dari agama Islam ? Jika hal ini dibiarkan nantinya akan menjadi bid’ah?.”

    Dalam musyawarah itu Sunan Kudus menjawab pertanyaan Sunan Ampél, “Saya setuju dengan pendapat Kanjêng Sunan Kalijågå, bahwa adat istiadat yang berlaku yang masih bisa diarahkan kepada agama Tauhid maka kita akan memberinya warna Islami. Sedang adat dan kepercayaan lama yang jelas-jelas menjurus kearah kemusyrikan kita tinggalkan sama sekali. Sebagai misal, gamelan dan wayang kulit, kita bisa memberinya warna Islam sesuai dengan selera masyarakat. Adapun tentang kekuatiran Kanjêng Sunan Ampél, saya mempunyai keyakinan bahwa di belakang hari akan ada orang yang menyempurnakannya.”

    Adanya dua pendapat yang seakan bertentangan tersebut sebenarnya mengandung hikmah. Pendapat Sunan Kalijågå dan Sunan Kudus ada benarnya yaitu agar agama Islam cepat diterima oleh orang Jawa, dan ini terbukti, dikarenakan dua Wali tersebut pandai mengawinkan adat istiadat lama yang dapat diterima Islam maka penduduk Jawa banyak yang berbondong-bondong masuk agama Islam. Pada prinsipnya mereka mau menerima Islam lebih dahulu dan sedikit demi sedikit kemudian mereka akan diberi pengertian akan kebersihan tauhid dalam iman mereka.

    Sebaliknya, adanya pendapat Sunan Ampél yang menginginkan Islam harus disiarkan dengan murni juga mengandung hikmah kebenaran yang hakiki, sehingga membuat umat semakin berhati-hati menjalankan syariat agama secara benar dan bersih dari segala macam bid’ah.

    Ada dua kisah legenda tentang Masjid Ampél Surabaya, yaitu Misteri Sembilan Makam dan Mbah Bolong.
    Di sebelah timur Masjid Agung Sunan Ampél terdapat makam sebanyak sembilan. Padahal makam itu hanyalah makam satu orang, yaitu murid Sunan Ampél yang bernama Mbah Sholeh. Mbah Sholeh adalah tukang sapu masjid di masa Sunan Ampél masih hidup, dan di di arah barat berdekatan dengan pintu gerbang Makam Sunan Ampél, terletak Mbah Bolong yang nama sebenarnya adalah mbah Sonhaji.

    Tentang Mbah Sholeh dikisahkan bahwa tidak ada yang mampu menyapu lantai masjid sebersih Mbah Sholeh, kalau menyapu. Adapun tentang Mbah Bolong yang nama sebenarnya adalah Mbah Sonhaji yang diserahi tugas mengatur letak pengimamam masjid, mampu menentukan dengan tepat posisi arah ke Ka’bah dari tempat pengimaman Masjid Ampél. Wallahu a’lam bish-shawabi.

    Ringkasan:

    1. Nama:
    •SUNAN AMPÉL
    •Raden Rahmat.
    •Sayyid Ahmad Ali Rahmatullah.
    •Ali Rahmatullah.
    •Raja Bungsu.

    2. Putra dari Syekh Maulana Malik Ibrahim.
    3. Campa, Jeumpa Aceh (?) 1401M.
    4. Wafat di Ampéldêntå pada tahun 1481M. Dimakamkan di Ampéldêntå, di lingkungan Masjid Ampél Surabaya.

    5.Istri:
    •Dewi Candrawati atau Nyi Agêng Manila (putri Prabu Kertabhumi).
    •Siti Karimah (putri Ki Agêng Supå Bungkul).

    6. Putra & putri:

    a.dari Dewi Candrawati:
    •Siti Syariah (istri Sunan Kudus).
    •Siti Mutmainah (istri Sunan Gunung Jati).
    •Siti Khafsha (istri Sunan Kalijågå).
    •Raden Makdum Ibrahim (Sunan Bonang).
    •Raden Qosim Syarifuddin (Sunan Drajad

    b.dari Siti Karimah:
    •Dewi Murthosiah, istri Sunan Giri.
    •Dewi Murthosimah (istri Raden Patah, Sultan Pertama Dêmak Bintoro).

    7.Daerah Da’wah dan Tahun: Sembalo Léran, Grêsik, Istana Kerajaan Majapahit dan lingkungan sekitar, Pusat Da’wah: Ampéldêntå, Ampél Surabaya 1421 sd 1443M.

    8.Keahlian utama:
    •Pendidik
    •Ahli Strategi Politik Ketatanegaraan.

    9.Ajaran:
    •Moral Moh Limo

    10.Cara berda’wah:
    •Penanaman aqidah Islam secara tegas;
    •Pendekatan di pusat pemerintahan kerajaan, para adipati dan bangsawan kerajaan dengan maksud para bangsawan akan menjadi contoh dan panutan bagi masyarakat di bawahnya;
    •Bergaul dengan masyarakat bawah;
    •Bersikap sangat berhati-hati dalam menghadapi adat istiadat yang ada dan yang berlaku dalam masyarakat;
    •Memperlihatkan keindahan dan ketinggian ajaran Islam;
    •Sebagai guru yang mengajarkan budi pekerti kepada para bangsawan Majapahit;
    •Pencetus dan perencana lahirnya kerajaan Islam pertama di Jawa yang beribu kota di Glagah Wangi yang pada perkembangannya berubah menjadi Dêmak Bintoro, dan salah seorang dari Wali yang ikut mendirikan Masjid Agung Dêmak.

    11. Legenda lain:

    a.Akibat memakan buah delima yang ditemukan di pinggir sungai, diminta agar menikahi seorang gadis yang “tuli”, “bisu” dan “lumpuh”.

    b.Misteri sembilan makam Mbah Sholeh (tukang sapu masjid Ampél).

    c.Mbah Bolong (mBah Sonhaji) yang diserahi tugas mengatur letak pengimamam masjid, mampu menentukan dengan tepat posisi arah ke Ka’bah dari tempat pengimaman Masjid Ampél.

    ånå tutugé

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

    • nyuwun sewu ki Bayuaji…

      kulo nyuwun dipun jelasaken bab kisah gadis bisu-tuli-lumpuh…nek mboten klenthu niku malah riwayat teng jazirah ‘arab………cmiiw

    • sabar nunggu tutuge….!!

      kok mentrik-e do singidan,
      apa sibuk buntel bingkisan

      selamat pagi,

      • Sibuk do nggawe jajanan…ono sing mijet-i kacang..ono sing ndeplok..ono sing ngrendo..ono sing nggolek tumo…..

        • boso londone,…PETAN kutu (he5)

          ngresiki tumo sak telur2e secara MANUAL.

          • mentrik yang satu ini, bisa hadir di hari ini..

            ga tau besok??
            kok mesti cari mentrik tho ki???

          • mumpung belom kedahuluan
            ki Tmg KJ ni,…disik2-an

            isih kurang SATU jam lagi

    • Matur sembah nuwun Ki Bayuaji, dongengnya sangat bagus dan saya belum pernah membaca atau mendengar sebelumnya. Kulo tenggo dongeng tutugipun.

  24. Ki Bayuaji .. Hikayat Banjar dan Kotawaringin kok saya belum pernah dengar ya .. yang sedikit saya tahu kasultanan Kotawaringin yang menurut sejarah dibuka oleh Kyai Gede yang berasal dari Demak.

  25. sing sabar sing soleh

  26. wulan poso gedhe godhane….iki buktine..sakjane ra meh nulis…koq pengin nulis juga…akhire nulislah

    • Nopo lemes Ki…koq ra meh nulis….

      • ora….lah wong wis biasa urip prihatin…maem saknemune…ketemu pangsit lsg sikat, ketemu pizza lsg sikat, ketemu berger yo disikat…opo maneh sego jagung..panganan kit cilik…hiksss

        • ketemu wit ASEM langsung moto
          merem….rimbun adem kaya hem2

  27. Masih harus bersabar lagi (31-08-2012 jam 04.00).
    Hiks ….

    • sampun sarapan Pak De Ki Wid?
      niki wonten Pecel, kangge persiapan Sahur. he he …

      • Matur suwun …. angger ….kangge buko kemawon ….
        Bahasa Indonesia nya, kangge buka saja …
        Sebab yen hawane panas …. semua suka buka-bukaan …
        Wis tak ngliyep disit ..

    • kabar MALAM :

      rontal HLHLP-011 isih dalem perjalanan,
      kabar terbaru paket dikirim melalui jln
      darat,….kenapa ??

      jalan laut dikhawatirken terlambat datang
      kondisi cuaca sesuai ramalan kurang…men
      janjikan,….dilanjut ??

      jalan ATAS terlanjur terlambat titip PILOT
      padepokan (konco gojegan)….!!

      cantrik-mentrik Pdls diharap berSABAR-sabar
      ki SABAR sendiri malem ini lagi duduk deket
      pak SATPAM,

      bang Haji bilang (cukup sekian) :
      kabar dikutip langsung dari padepokan Sudirman Tengah atas ijin ki Juragan,

      • he-he-hee, pak SATPAM pegang pentungan
        pamit ki/nyi/ni,…..mlayuuuu, sek…!!

        sugeng dalu,

        • Ooo…. Haa…. Hem…… (karo ngucek mata)
          krek… krek… (karo ngeluk bangkekan)

          lha dalah….
          ngadek grayah-grayah pentungan, dadak ana pawongan malah kabur. Rupanya Ki Menggung YP

          he he …
          lungguh, tenguk-tenguk maneh
          bot abote jaga padepokan, masio bangsal gak ono isine.

          • sstt….
            ngendikane Ki Arema (lewat aji pameling), jarene wis ono sing iso di arep-arep.
            sabar nggih….

          • 😳
            (barusan pak satpam dijewer Ki Arema, he he …)
            akibat ngantuk, jadi salah dengar.
            yang benar, sampai hari sabtu Kiai Scanner Ki Ismoyo masih ikut menjalankan ibadah puasa. Kiai scanner dijadwalkan buka puasa hari Sabtu.
            Senin depan mudah-mudahan rontal 11 dan seterusnya sudah bisa mulai dinikmati lagi.
            Dan….
            Pak Satpam pun bisa istirahat dan menjalankan aktivitas Ramadhan seperti yang lainnya.
            monggo….

  28. Rinduuuu
    mengapa rindu hatiku
    tiada berdaya
    kau tinggalkan, aku sendiri….
    (Ngamen didepan gardu ronda, mugi-mugi enggak digubris om Satpam)

    • dak teruske ki…

      bila hatiku sedang rindu…pada siapa ku mengadu
      berlinanglah air mataku…mengulang rontal yg lalu (lah sing anyar durung teka)

      • Hitam manis..hitam manis..yang hitam manis..
        pandang tak jemu…pandang tak jemu..

        • requet lagu “Begadang-2” ki…he3
          dilanjut satria berGITAR tua-tua.

          • Honey….hooneey….!!

  29. Sugeng enjang Ki Sanak.
    Saya pikir pada itikaf, ternyata hanya para pinisepuh (Ki Senopati dan Ki Ismoyo) yang iktikaf. Sabar poro kadang, mudah-mudahan habis Lebaran semua dikeluarkan.

  30. KI SARPA KUNING tidak memburunya lagi. Ia tahu bahwa lawannya ternyata cukup cekatan meskipun dengan demikian bukan berarti bahwa Ki Waruju akan dapat mengimbangi kecepatan gerak Ki Sarpa Kuning.

    Dalam pada itu beberapa orang yang berada di pinggir arena itu menjadi tegang. Gajah Wareng dan seorang saudara seperguruannya menjadi tegang pula. Namun tidak kalah tegangnya adalah murid Ki Sarpa Kuning yang telah dikecewakannya karena adiknya terbunuh itu dan kakak beradik Mahisa Murti dan Mahisa Pukat.

    ….. dipindah ke halaman baca …..

  31. Akhirnya orang itupun harus mengucapkan sukur juga. Jika bukan perasaannya, maka nalarnya. Karena dengan demikian maka mereka masih tetap hidup dan dapat kembali kepada keluarga mereka dengan selamat.

    Di pedukuhannya, maka Ki Sendawa masih sempat mengumpulkan orang-orangnya di banjar padukuhan. Dengan singkat ia menguraikan sikapnya untuk dimengerti oleh para pengikutnya. Dengan suara bergetar ia berkata “Ternyata kita masih mendapatkan terang dari Sang Maha Pencipta. Pertempuran yang mengerikan itu dapat terhindar. Dan akupun merasa bebas dari sikap yang tidak sewajarnya. Bagaimanapun juga, kedudukan Buyut di Talang Amba adalah hak Sanggarana”

    ….. sudah dipindah ke halaman baca …..

  32. nyuwun pangapunten ki Ismoyo kulo mendhet piyambak wonten bangsal pusaka, mesakaken para canrik ingkang gantuk amargi kalawau dalu iktikaf

    • ono tutuge….endi candhake

  33. mulai mbaca sih belum, tapi ngeramaikan nunggu buat stok kitab ahhhhh…

  34. Orang itu ragu-ragu sejenak. Namun akhirnya ia menjawab “Ki Sanggarana. Menantu Ki Buyut yang telah meninggal”

    “Dimana rumahnya?” bertanya Senopati itu.

    “Juga di rumah Ki Buyut yang meninggal itu” jawab orang Talang Amba itu

    ….. sudah dipindah ke halaman baca …..

  35. Ternyata Ki Sendawa benar-benar seorang yang berhati batu padas Ia benar-benar ingin membuktikan kata-kata itu. Karena itu. maka katanya “Aku besok memang akan menghadap. Tetapi ingat, jika kalian berbohong, maka kalian akan ditangkap. Para pengawal Pakuwon akan menangkapmu dan mengadilimu”

    ….. dipindah ke halaman baca ….

    • ki GLAMER…mbok kulo disempili ….

      • srup…srup……langsung disruput

  36. Ya Allah! Bukakanlah bagi kami pintu-pintu karuniaMu. Turunkan untuk kami berkah-berkahMu. Berilah kemampuan kepada kami kepada penyebab-penyebab ridhaMu. Tempatkanlah kami ke dalam sorgaMu yang luas, Wahai Al Baasithu. Dzat Yang Maha Melapangkan orang-orang yang dalam kesempitan. Wahai Dzat Yang Maha Mendengar. Wahai Dzat Yang Maha Penjawab doa orang-orang yang tertindas.

  37. On 1 September 2010 at 07:51 glagah_merah said:

    “Gerakan kita sudah tercium oleh Singasari”, berkata Akuwu Gagelang kepada Sang Pangeran yang menyamar sebagai Juru Taman. “Pangeran mungkin dengan mudah meloloskan diri, tapi bagaimana dengan keadaanku ?”

    “Kamu jangan seperti anak kecil”, berkata Pangeran yang selama ini menyamar sebagai juru taman.Matanya menatap tajam Akuwu Gagelang. “aku tidak akan meninggalkan engkau. Bukan sifatku meninggalkan teman seperjuangan”
    “Percuma orang memanggiku sebagai Pangeran Lebakbulus”

    “Apa yang ada dalam pikiran Pangeran ?”

    “Mengatakan yang sebenarnya”

    “Maksud loh”

    “Kita katakan bahwa memang kita akan menggunduli hutan”

    “ane masih belon paham”, berkata Akuwu Gagelang

    “Kita akan mengatakan kepada para petugas KPK Singasari bahwa kita punya rencana besar dengan penggundulan hutan”

    “ane masih belon paham”, berkata Akuwu Gagelang

    “Kita akan mengatakan bahwa kita akan membuat kebon sawit terbesar”

    “ane masih belon paham”, berkata Akuwu Gagelang

    “Dengan adanya kebon sawit yang besar, jelas-jelas akan menarik 2 juta TKI indonesia yang selama ini menjadi buruh perkebunan di Malaisia”

    “ane masih belon paham”, berkata Akuwu Gagelang

    “Dengan begitu Malaisia bisa bangkrut”

    “ane masih belon paham”, berkata Akuwu Gagelang

    “Ente aje enggak paham, apalagi ane”, berkata Pangeran Lebakbulus ngeluyur takut digubris sama Om Satpam

    BERSAMBUNG

  38. Nuwun

    Sisipan: Dongeng Arkeologi & Antropologi Penyebaran Agama Islam di Tanah Jawa. Para Wali Penyebar Agama Islam di Tanah Jawa dalam dongeng Sunan Ampel [On 31 Agustus 2010 at 05:42 bayuaji said: [HLHLP 011]. 02 Sep 2010 23 Ram 1431H

    On 31 Agustus 2010 at 08:35 pandanalas said:
    ……. … bab kisah gadis bisu-tuli-lumpuh…..

    Seperti telah cantrik Bayuaji sampaikan ketika mengawali dongeng para Wali Sångå ini, bahwa dongeng belaiu-beliau itu banyak disisipkan “cerita legenda” (folklore?) yang sarat dengan kisah yang menunjukkan ”kedigdayaan dan kesaktian” dan kisah-kisah “unik” lainnya tentang sang wali. Bahkan diselipkan mitos yang tidak masuk akal, sebuah legenda yang mengarah kepada tahyul.

    Dalam menelisik kisah tentang beliau-beliau tentunya harus dipilih dan dipilah mana yang benar-benar sejarah dan mana yang bukan, meskipun sulit sekali dilakukannya. Hal ini karena keterbatasan data fakta sejarah, tetapi lebih daripada itu kisah mitos para Sang Wali ini justru lebih mengakar dan lebih dipercaya sebagai suatu kebenaran bagi rakyat kebanyakan. Sebagai mana legenda Tekuk Penjalin yang melawan salah seorang murid Sunan Gresik, Delima Ki Agêng Bungkul, KI Agêng Sela Si Penangkap Petir, dan masih banyak yang lainnya.

    Boleh jadi kisah itu tidak pernah terjadi, atau sekedar “bumbu penyedap” sahibul hikayat di dalam karangannya. Tetapi dalam kisah legenda tersebut sebenarnya terselip ajaran moral yang tinggi tentang sang tokoh.

    Sebagaimana kisah legenda, dapat saja terjadi legenda yang satu “dikutip” oleh penutur yang lain. Tetapi tidak boleh dilupakan juga, beberapa tokoh yang tertulis dalam legenda-legenda itu, diyakini sebagai tokoh sejarah, seperti KI Agêng Supå Bungkul. Beliau benar-benar ada sebagai tokoh sejarah sejaman dengan Sunan Ampel. Seperti dongeng berikut ini.

    Desa Bungkul dan Mbah Bungkul 600 tahun silam, Sunan Ampel atau Raden Rahmat diyakini pernah singgah ketika berperahu dari hulu di Trowulan Majapahit menuju hilir Kalimas di Ampél Dêntå.

    Siapa Mbah Bungkul yang disowani Rahmat ini? Sulit sekali menemukan biografi utuh tentang Mbah Bungkul. Sulitnya menemukan sosok ini bahkan dibenarkan sejarahwan berdarah Belanda era 1940-an mendiang GH Von Faber. Pendiri Museum Empu Tantular.

    Dalam buku Oud Soerabaia, (1931) dari Museum Mpu Tantular, mencatat kesan Bungkul dalam bahasa Belanda yang kira-kira terjemahannya demikian:
    Orang-orang tua melarang menceritakan apa pun tentang Bungkul ini. Pelanggaran terhadap larangan itu pasti diganjar hukuman. Si pelanggar akan diancam oleh jin, diisap darahnya oleh kelelawar, lehernya dipatahkan dan sebagainya, Masih banyak ancaman mengerikan yang ditulis. Saat ini, paling banter mendapat penjelasan bahwa sosok ini adalah keturunan Ki Gede atau Ki Agêng dari Majapahit. lebih daripada itu tidak ada.

    Yang bisa dilakukan hanyalah mengumpulkan banyak serpihan kisah tentang sosok ini dari sejarah tutur lisan dan tulisan yang juga bersumber dari sejarah lisan. Kisah Sunan Bungkul dibumbui sinkritisme, mitos yang tidak masuk akal plus legenda yang menjurus kepada tahyul.

    Kisah ini terjadi sekitar pada pertengahan tahun 1400M yang lalu bersamaan dengan masuknya Raden Rahmad alias Sunan Ampel ke Surabaya. Di sebuah desa selatan Surabaya di pesisir Kalimas, seorang sunan lahir. Dia tidak termasuk dalam barisan sembilan sunan penyebar Islam di tanah Jawa yang dikenal dengan nama Wali Sångå.

    Sunan Bungkul, bukan sekadar pemuka agama biasa. Dia adalah pemimpin lokal yang disegani pada zaman orang percaya kepada kekuatan-kekuatan benda-benda seperti pohon dan batu dan menyembahnya. Dia terlahir dengan nama Supå. Pengikutnya menganugrahi gelar Ki Agêng. Jadilah dia berjuluk Ki Agêng Supå. Raja tanpa kerajaan di tanah pinggir Kalimas yang subur.

    Dia mengalami pergumulan batin semenjak berkenalan dengan Raden Rahmad. Dia kemudian memilih memeluk Islam dan namanya berubah menjadi Ki Agêng Mahmuddin. Namun, karena statusnya dituakan di Desa Bungkul, dia lebih akrab disapa Ki Agêng Supå Bungkul atau Sunan Bungkul, seperti Raden Rahmat yang disapa Sunan Ampel karena menghuni Desa Ampél Dêntå.

    Sebuah hikayat menyebutkan Mbah Bungkul atau Sunan Bungkul adalah Empu Supå, seorang tokoh masyarakat dan agama pada masa kerajaan Majapahit di abad 15. Ia adalah tetua desa Bungkul.
    Sejumlah kisah tutur lisan dari kisah sunan ini mempunyai berbagai macam versi. Namanya saja cerita tutur atau cerita lisan. Namun yang menarik adalah kaitannya dengan Rahmat Sang Sunan yang tinggal di Ampeldenta, dengan kisah yang paling terkenal dari sosoknya adalah tentang buah delima. Sahibul Hikayat Supå yang mempunyai putri berniat menikahkan putrinya dengan seorang lelaki yang baik budinya. Namun, ia belum mendapatkan sosok menantu. Dari sinilah si penutur kisah meramu kisahnya tentang Buah Delima dengan berbagai versi, salah satunya adalah versi yang telah tertulis.

    Tidak hanya singgah, Raden Rahmat juga mewarnai perjalanan hidup Sunan Bungkul.. Dari sekadar bertamu saat datang dari Trowulan, Rahmat yang menganggap Ki Agêng Supå tetua adat di tlalah selatan Surabaya menjadikan tempat ini persinggahan pertama dalam menyebarkan agama Islam.

    Ikatan kedua sunan itu pun berlanjut hingga kemudian Sunan Bungkul menjadi mertua Raden Rahmat. Karena ikatan itu pula, upaya Sunan Ampel menyebarkan agama Islam menjadi lebih cepat berkembang, terutama di wilayah Surabaya Selatan.

    Mbah Bungkul pun kini diyakini sebagai salah satu wali besar di Surabaya. Peziarah yang berkunjung ke makam Ampel pasti akan berkunjung pula ke komplek makam yang terletak di Jalan Progo dan tikungan Jalan Raya Darmo.
    Kompleks pemakaman Bungkul itu sudah ada sejak zaman Hindu. Gapura makam dan pagarnya menunjukkan gaya arsitektur Hindu Jawa pada zaman Majapahit. Di tempat itu juga terdapat tempat pemujaan yang sangat dikeramatkan. Abu jenasah para prajurit Kertanegara yang tewas dalam peperangan pada tahun 1270, juga diletakkan di tempat itu.

    Taman Bungkul adalah salah satu ruang terbuka hijau dan artefak cagar budaya. Keberadaan Taman Bungkul yang dikelilingi pepohonan rindang dan rerumputan yang menghijau di tengah kota, memiliki manfaat besar, baik bagi lingkungan alam maupun lingkungan sosial di sekitarnya. Ruang terbuka hijau adalah paru-paru kota yang bisa mereduksi polusi udara dan menjadi peresapan air hujan.

    Sejak jaman kolonial Belanda, keberadaan Taman Bungkul dipertahankan pemerintah kota. Lokasi Taman Bungkul yang berada di tengah kompleks perumahan warga Belanda bisa dimaknakan sebagai penghormatan para perencana tata kota kala itu terhadap keberadaannya.
    Dari pertimbangan aspek kesejarahan Taman Bungkul, awalnya taman ini terbangun karena keberadaan makam tokoh sejarah seperti Ratu Kamboja, Ratu Campa, Tumenggung Jayengrono, dan Ki Ageng Supå.

    Boleh jadi Mbah Bungkul dapat dikategorikan sebagai wali lokal, sebutan tokoh Islamisasi tingkat lokal. Keberadaan Mbah Bungkul sejajar dengan Syeh Abdul Muhyi (Tasikmalaya), Sunan Geseng (Magelang), Sunan Tembayat (Klaten), Ki Agêng Gribig (Klaten), Sunan Panggung (Tegal), Sunan Prapen (Gresik), dan wali lokal lainnya yang banyak tersebar di berbagai daerah atau kota.

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

  39. matur nuwun, sudah ikut membaca dan ngundhuh hlhlp-011.djvu versi ki dino.

  40. Terima kasih P. Satpam, sudah ngunduh bersi Ki dino.
    Matur nuwun Ki Dino.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: