HLHLP-012

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 2 September 2010 at 04:09  Comments (59)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-012/trackback/

RSS feed for comments on this post.

59 KomentarTinggalkan komentar

  1. Ya Allah! Dzat Yang Maha Suci. Sucikanlah kami dari segala dosa, Bersihkanlah diri kami dari segala aib. Tanamkanlah ketaqwaan di dalam hati kami, Wahai Penghapus kesalahan onang-orang yang berdosa.

    SUGÊNG SAHUR. SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-23 RAMADHAN 1431H.

    • amin
      amin
      amin

  2. Kulo manut, pripun becike mawon

  3. “Di bangsal sudah ada rontal kiriman dari Nyi DewiKZ.
    Mohon komentarnya, apakah rontal dari Nyi Dewi KZ diwedar sekarang ataukah menunggu hasil scanning Ki Ismoyo?”

    kulo mewakili segenap cantrik-mentrik (nek setuju)…diwedar kemawon ki ……..

    • kulo makili kulo piyambak :
      “diwedar kemawon ki ……”

      • Atas nama semua cantrik pinunjul ….
        Ditunda sampai hari Lebaran Selesai dengan Tuntas …..

        Blayu kemawon ….

    • sambil menunggu hasil scanning ki ismoyo dari jilid 1-12 dst, lebih baik diwedhar saja. soalnya sudah kadhung dilakukan pada hlhlp-010 (djvu format), dan hlhlp-011 (text format).

      purba wasesa sumangga.

  4. Njih kulo setuju ….

  5. setuju….

  6. sing podho setuju dak jak nggrudhug dhaleme ki Ajar Pak Satpam (selanjutnya disingkat ki APS)

  7. Setuju 1000% karo pendapate Ki pandanalas said,Ki Samy said, Ki damel said, lan Ki said-said yang lain.

    • nek ki Honggo mpun turun gunung, mesthi sedilit maneh ki APS bakal medar rontal…

  8. Suwun ki APS pun ngunduh ….
    Mblayu ……

  9. Matur sembah nuwun, sampun kulo unduh Ki

  10. matur nuwun sampun kasil ngunduh

  11. kamsia ………

    • KAMSIA NYI KZ
      KAMSIA OM SATPAM
      KAMSIA SEDOYO

  12. matur suwun ki APS..

    seng HLHLP-013 mboten sah repot2…nek mpun wonten, langsung kemawon diwedar….

    • halah…..

      • lah pripun….mosok meh medar kudu nantu cantrik..mesthi geleme…ora ditawani wae mesthi ngogroke…opo maneh ditawarin…lsg sawut…

        • menapa saestu mekaten to Ki Pls…?
          sinten to cantrik ingkang kagungan sipat mBoten ditawani langsung ngogrok ogrok……?
          wah, kedah dipun tatar supados saged kaggungan sipat lembah manah kados dene Ki Pls…!!

          he….he….he…..

  13. matur nuwun, saya sudah ok.

    • SRUP…SRUP…SRUP…segernya………..

      • OK….OK…..OK……!
        okeh…okeh…okeh…kamsiane.

  14. selamat malam, ki arema, ki ismoyo, ki pak satpam, ki tumenggung kartojudo, ki tumenggung yudha pramana, ki tumenggung anatram, ki rangga widura, ki lurah honggopati, ki radenmas pandanalas (nyuwun pangapura, kula nembe pirsa, pandanalas punika turunanipun raden wijaya), ki sukasarana, ki gembleh, ki kompor, ki samy, ni nunik, nyi cika, nyi dewikz, ni ken padmi, ki lelonojagad, ki ryanclickers, ki arga, ki panembahan donoloyo, ki sarip, ki sas, ki ajar gurawa, ki lazuardi, ki zacky_74, ki sukra, ki tumenggung sepuh, ki bensroben, ki rangan, lan sanak kadang sedaya…

    semoga idul fitri kali ini bukan pembalasan dendam setelah sebulan berpuasa…

    • Selamat malam Ki Banuaji,
      Rontal wis di srup, nunggu srupan anyer

      • selamat pagi ki Banuaji,
        Rontal wis dislep, nunggu slepan anyer

    • kulo sanes turunan raden wijaya koq ki Ban ….
      kulo niki keturunan pinengahing pandowo

      • lha ini buktinya,

        Berikut adalah daftar penguasa Majapahit. Perhatikan bahwa terdapat periode kekosongan antara pemerintahan Rajasawardhana (penguasa ke-8) dan Girishawardhana yang mungkin diakibatkan oleh krisis suksesi yang memecahkan keluarga kerajaan Majapahit menjadi dua kelompok:

        1. Raden Wijaya, bergelar Kertarajasa Jayawardhana (1293 – 1309)
        2. Kalagamet, bergelar Sri Jayanagara (1309 – 1328)
        3. Sri Gitarja, bergelar Tribhuwana Wijayatunggadewi (1328 – 1350)
        4. Hayam Wuruk, bergelar Sri Rajasanagara (1350 – 1389)
        5. Wikramawardhana (1389 – 1429)
        6. Suhita (1429 – 1447)
        7. Kertawijaya, bergelar Brawijaya I (1447 – 1451)
        8. Rajasawardhana, bergelar Brawijaya II (1451 – 1453)
        9. Purwawisesa atau Girishawardhana, bergelar Brawijaya III (1456 – 1466)
        10. Bhre Pandanalas, atau Suraprabhawa, bergelar Brawijaya IV (1466 – 1468)
        11. Bhre Kertabumi, bergelar Brawijaya V (1468 – 1478)
        12. Girindrawardhana, bergelar Brawijaya VI (1478 – 1498)
        13. Hudhara, bergelar Brawijaya VII (1498-1518)

        • Selamat pagi manoejoe ka siang hari Ki Banuaji, dan Ki Pandanalas

          Moengkin benar jang dioetjapken oh maksoednja jang katoelis oleh Ki Pandanalas, beliaoe itoe boekan katoeroenan Raden Widjaja, tapi sahaja joega meragoeken bahawa beliaoe itoe katoeroenan panengahing PandowoLimo.
          (Moehoen dapet diberiken sarasilahnja jang djelas Ki)

          He… he… he… he… …..

          Ini boektinja:
          Bahawa Praboe Brawidjaja ka IV. boekan Bhre Pandanalas, aken tetapi adalah Bhre Pandan Salas (Sri Adi Soeraprabhawa inghawikramawardhana Giripati Pasoetabhoepati Ketoebhoeta)

          Salas, boekan Alas Jadi “S“-nya haroes ada dan kagak boleh ilang, dikarenaken bulan poeasa, boewat boeka nanti mamboetoehken dan pake “ES” Hiks……

          Ini satelah sahaja menjontek poenjaja Ki Aji jang laen.
          (Njoewoen sewoe Ki Aji).

          He he he he. SELAMAT SIYAM HARI KA-25.

          • he…he…he… jangan pakai s… wedang sere campur pandan kalo pake s gak enak, ki…

  15. Ya Allah! Kami memohon kepadaMu hal-hal yang mendatangkan ridhaMu. Ya Allah kami berlindung kepadaMu dari hal-hal yang mendatangkan kemarahanMu, Ya Allah kami memohon kepadaMu kemampuan untuk mentaatiMu serta menghindari kemaksiatan terhadapMu, Wahai Dzat Maha Pemberi orang-orang yang memohon. Aamin.

    SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-24 RAMADHAN 1431H

  16. Matur nuwun ikutan OK.
    Sugeng enjang.

  17. matur nuwun Ki…
    sampun ngundhuh

  18. (n)gindig gandog 13 …..gurung

    • nenggo ransum Ki.

      gandok mriki taksih “lodhang”, ngrumpinipun wonten riki kemawon rumiyin.

      • ngestoaken ki APS….

        ki Ajar Sengkaling rak sami waras tho…sampun sawetawis dangu mboten paring pangandikan ….nitip salam njih…salam kangen uncalanipun

        • Hadu….

          yok opo iki njawabe.

          Kala wau enjing Ki Arema ketingalipun gerah watuk.

          Lha menapa kulo kedah matur, “Ki Arema mboten waras Ki PLS, ketingalipun radi watuk-watuk”

          Iso dithuthuk pentungan tenan iki aku.

          • teng nggene kulo, waras = sugeng = sehah wal ‘afiat…

            lah nek teng mBatu nopo gadhah pangerten lentu nopo ki APS…?

  19. suwun suwun suwun, OK OK OK

  20. “Angin malam masih saja berhembus silir, yang bagi Mahesa Jenar terdengar sebagai sebuah lagu sedih yang mengiringi ratapan hatinya. Tiba-tiba saja ia merasa, bahwa tanpa disengaja ia telah menguntai butiran-butiran mutiara harapan yang kini telah terenggut dan berderai berserakan……”

    • Tiba-tiba saja ia merasa,tanpa sengaja rontal 13 jatuh dipangkuannya………….

  21. sugeng siyang bakdho jumatan
    gandog sebelah taksih gembokan

  22. Ternyata, masyarakat kita dari dulu sudah mengenal tentang pelestarian hutan.
    Di Kalimantan, suku dayak umumnya sudah mengenal “teknologi alam” bagaimana membakar hutan yang aman tanpa menggangu lingkungan.
    Sementara di Bali, tidak sembarangan menebang pohon.(di Bali tidak ada rambu bebas becak).
    Zaman dulu ada istilah tanah sima (kata cantrik Bayuaji)mungkin sekarang istilahnya menjadi hutan cagar alam (mungkin).
    Sementara suku baduy menganggap hutan sebagai “ibu” yang harus dijaga dan dilarang untuk mengubahnya.(yang panjang jangan dipendekkan, yang pendek jangan diperpanjang (KALO salah tolong dilempengin)).

    zaman dulu, lewat Mahisa pukat, Mahesa murti dan Mahesa bungalan ada perlawanan untuk menjaga lingkungan hutan.
    Zaman saiki, Mahesa Kompor tidak berani menentang toke-toke dari Malaisia yang dengan leluasa menggunduli hutan Kalimantan.Karena dibelakang mereka ada Akuwu Gagelang. Sementara itu rakyat Talang Amba (saiki) lebih pro kepada Toke Malaisia ketimbangan dengan Buyut Mahesa Kompor sing ganteng.
    Ironis memang apa yang di hadapi mahesa mukti, pukat dan Bungalaw dengan sikon yang dihadapi oleh Mahesa Kompor, saiki.
    Siapa yang mau dibelakang Raden Pamungkas KOMPOR wisnu Wardani ???????

    • On 2 September 2010 at 08:11 damel said:
      Njih kulo setuju ….

      • On 2 September 2010 at 08:12 Samy said:
        setuju….

      • On 3 September 2010 at 09:39 affa said:
        suwun suwun suwun, OK OK OK

        • On 2 September 2010 at 22:38 gembleh said:
          OK….OK…..OK……!
          okeh…okeh…okeh…kamsiane.

          • Terima kasih untuk dukungannya…………

  23. On 3 September 2010 at 21:57 P. Satpam said:
    Hadu….

    yok opo iki njawabe.

    • udah ….

  24. Ya Allah! Jadikanlah kami orang-orang yang mencintai AuliyaMu dan memerangi musuh-musuhMu. Jadikanlah aku pengikut sunnah-sunnah NabiMu, Wahai Penjaga hati para Utusan. Aamin.

    SUGÊNG SAHUR, SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-25 RAMADHAN 1431H

  25. Sugeng enjang, sedoyo kadang.
    Kantun 5 dinten Riyoyo, sinten bade mudik?

  26. Nuwun

    Sugêng pêpanggihan, atur pambagyå raharjå dumatêng pårå kadang sutrésnå padépokan pêlangisingosari, ingkang dahat kinurmatan:

    Cantrik Bayuaji marak ing paséban, ngêndit rontal:
    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI PENYEBARAN ISLAM DI NUSANTARA © 2010.

    Dongeng sebelumnya:
    Sunan Ampél [On 31 Agustus 2010 at 05:42 bayuaji said:][HLHLP 011]
    dan dongeng sisipan:
    ……bab kisah gadis bisu-tuli-lumpuh….. ” [On 2 September 2010 at 04:23 bayuaji said:][HLHLP 011]

    Dongèng ing samangké kasêrat ing dintên Sêtu (Saniscårå) Kêliwon.; 25 Påså 1943-Dal. 25 Ramadhan 1431H; 03 September 2010M. Wuku Wayang, Ingkêl Minå. Asujimåså, mångså Katêlu 1932Ç.

    PARA WALI PENYEBAR AGAMA ISLAM DI TANAH JAWA

    dalam dongeng:

    SUNAN GIRI

    1. Legenda Jåkå Samudrå dan Pesantren Gunung.

    Alkisah di kerajaan Blambangan yang diperintah oleh Prabu Menak Sembuyu, tengah dihasut oleh patihnya yang bernama Bajul Sengårå agar melenyapkan cucu kesayangannya. Putra tunggal putri Sang Raja Ratna Dewi Kasiyan atau Dewi Sekardadu, dengan Syeh Maulana Ishaq.

    Dengan adanya bayi itu maka wabah penyakit makin merajalela. Kita semua akan binasa karenanya. Anak itu harus dilenyapkan!” kata Patih Bajul Sengårå sengit.
    Kau harus berkorban demi kepentingan orang banyak anakku” Ujar Prabu Menak Sembuyu. “Tidak! Kalau mau membunuh anak ini. Bunuh saja aku ibunya!” pekik Dewi Kasiyan.

    Keduanya sama-sama bersikeras pada pendirian masing-masing. Akhirnya ditempuh jalan tengah. Si jabang bayi akan dilarung ke tengah samudra. Artinya bayi itu akan dimasukkan ke dalam peti kemudian dibuang ke tengah lautan. Dewi Kasiyan tak dapat menolak lagi.

    Bila Dewa menghendakinya hidup maka anak itu akan ditolong seseorang. Bila Dewa menghendakinya mati maka anak itu akan ditelan samudra.” demikian putusan akhir Prabu Menak Sembuyu. Beberapa hari kemudian rencana itu dilaksanakan Dewi Kasiyan turut serta dalam upacara pembuangan bayi itu.

    Sebelum dilempar ke tengah laut Dewi Kasiyan mencium anaknya itu berkali-kali. Hancur luluh seluruh jiwanya. Anak pertama tampan dan elok sangat dikasihinya, harus menerima nasib sedemikian kejam.

    Saat yang mendebarkan bagi Dewi Kasiyan itu tiba, beberapa orang prajurit Blambangan membawa peti berisi bayi yang masih berumur beberapa hari. Mereka naik ke sebuah kapal dan segera bergerak ke tengah laut. Di tengah laut peti berisi bayi itu dibuang.

    Anehnya, tidak ada suara tangisan dari peti itu. Si jabang bayi sepertinya pasrah dan tegar saja menghadapi nasibnya. Tidak demikian halnya dengan seorang ibu muda yang masih berdiri di tepi pantai memandangi laut lepas. Air matanya berlinang-linang.

    Dialah Dewi Kasiyan atau dalam kisah-kisah lain disebut Dewi Sekar Dadu. Prabu Menak Sembuyu jadi sangat menyesal. Karena hanya beberapa hari sejak putra Dewi Kasiyan itu dibuang ke laut. Sang Dewi langsung jatuh sakit dan tidak beberapa lama kemudian meninggal dunia.

    Bayi yang dilempar ke samudra telah hanyut dibawa arus air laut sehingga sampai ke selat Bali. Ada sebuah kapal layar yang bermaksud pergi ke Pulau Bali. Tiba-tiba saja tanpa ada hujan dan badai, kapal itu diam tak dapat bergerak. Nahkoda kapal memerintahkan awaknya untuk memeriksa. Dua orang awak kapal turun ke laut. Setelah diperiksa ternyata kapal tersebut menabrak sebuah peti.
    Aneh!” gumam si awak kapal. “Hanya sebuah peti, tidak seberapa besar tapi kapal ini tak dapat bergerak” Peti berisi bayi putra Dewi Kasiyan itu dibawa ke atas kapal, diserahkan kepada Nahkoda, setelah dibuka ternyata berisi seorang bayi mungil bertubuh montok dan sehat.

    Sesungguhnya kapal layar itu milik seorang saudagar kaya raya di Gresik. Namanya Nyai Agêng Pinatih. Ada yang menyebut Nyai Agêng Ternate. Juragan Abu Hurairah yang nahkoda kapal dagang itu segera mengurus si jabang bayi. “Sungguh biadab perbuatan manusia yang melemparkan bayi ini ke tengah samudra.” kata Juragan Abu Hurairah.
    Kemudian Juragan Abu Hurairah memerintahkan nahkoda untuk melanjutkan pelayaran ke Pulau Bali. Lagi-lagi terjadi keanehan, ketika kapal diarahkan ke Pulau Bali, kapal ini tidak mau bergerak maju. Segala usaha untuk menggerakkannya tidak membawa hasil.
    Dengan putus asa akhirnya Juragan memerintahkan kembali ke Gresik, ajaib, begitu perintah dilaksanakan kapal dapat bergerak kembali, melaju di atas laut dengan kecepatan tinggi.

    Orang-orangpun heran mengalami kejadian aneh itu. Sampai di Gresik hampir saja Abu Hurairah didamprat Nyai Agêng Pinatih karena Abu Hurairah tidak jadi berdagang ke Pulau Bali. Tapi ketika Abu Hurairah menyerahkan peti berisi bayi dan menceritakan kejadian aneh yang menimpanya maka Nyai Agêng Pinatih urung memarahinya.

    Nyai Agêng Pinatih adalah seorang janda yang kaya raya, namun sayang, dia tidak mempunyai anak. Begitu melihat wajah bayi yang dibawa Abu Hurairah timbul rasa suka dan sayang di hati Nyai Agêng Pinatih. Diumumkannya kepada semua anak buahnya bahwa bayi itu diambil sebagai anak angkatnya. “Karena bayi ini ditemukan di atas Samudra, maka sekarang bayi ini kunamakan Jåkå Samudrå” demikian kata Nyai Agêng Pinatih.

    Demikianlah, bayi itu kemudian dipelihara dan dibesarkan oleh Nyai Agêng Pinatih dengan limpahan kasih sayang. Setelah agak cukup umurnya Jåkå Samudrå diperintahkan untuk belajar mengaji di Ampéldêntå.
    Sunan Ampél yang melihat Jåkå Samudrå tiap hari pulang pergi dari Gresik ke Ampéldêntå tak sampai hati, maka dia menyarankan agar Jåkå Samudrå mondok saja di Pesantren Ampéldêntå. Hal itu diutarakan Jåkå Samudrå kepada ibunya, Nyai Agêng Pinatihpun menyetujuinya, sejak itu Jåkå Samudrå tinggal di Pesantren Ampéldêntå.
    Dengan tinggal di Pesantren Ampéldêntå, Jåkå Samudrå lebih banyak mencurahkan perhatiannya kepada pelajaran yang diberikan Sunan Ampél kepadanya. Diapun lebih giat dan tekun dalam mempelajari ilmu agama Islam.

    Pada suatu malam, ketika Sunan Ampél hendak melakukan shalat tahajud beliau memeriksa para santri yang tidur. Ketika dia membuka ruang yang ditempati Jåkå Samudrå dan kawan-kawannya, beliau terkejut karena ada sinar cahaya yang menyilaukan dari salah seorang santri yang sedang tidur.
    Karena tak dapat melihat wajah santri yang bercahaya wajahnya itu maka sarung santri yang wajahnya bersinar itu diberi tanda dengan cara mengikat bundelan kecil. Esok harinya, usai shalat subuh Sunan Ampél memanggil para santrinya. “Siapa yang waktu bangun sarungnya ada bundelannya?” tanya Sunan Ampél. Tidak ada yang mengacung kecuali Jåkå Samudrå, “Saya Kanjêng Sunan…

    Sunan Ampél memandang Jåkå Samudrå dengan penuh seksama. Dari ujung rambut sampai ujung kaki. Setelah memberikan pelajaran kepada para santri, Sunan Ampél memanggil Jåkå Samudrå seorang diri. “Jåkå Samudrå… ” kata Sunan Ampél. “Siapa sesungguhnya kedua orang tuamu?” “Orang tua saya… ?” Jåkå Samudrå bertanya heran. “Bukankah Kanjêng Sunan sudah mengetahui bahwa saya hanya mempunyai seorang ibu, namanya Nyai Agêng Pinatih.”
    Apakah sejak kecil kau diasuh oleh Nyai Agêng Pinatih?” tanya Sunan Ampél. “Benar Kanjêng Sunan,” jawab Jåkå Samudrå. “Bahkan semenjak saya ini masih bayi” “
    Apakah kau keberatan kalau hari ini kusuruh pulang untuk memberitahukan kepada ibumu bahwa aku hendak berkunjung ke rumah Nyai Agêng Pinatih?
    Saya sama sekali tidak keberatan Kanjêng Sunan… ” jawab Jåkå Samudrå dengan penuh hormat. ”
    Kalau begitu pulanglah ke Gresik sekarang juga” perintah Sunan Ampél. “Sêndikå, Kanjêng Sunan” jawab Jåkå Samudrå, kemudian minta diri dengan mengucapkan salam. Diapun segera berjalan ke tepi pantai Surabaya, menuju Gresik.

    Akan halnya dengan Jåkå Samudrå. Dia sangat terkejut ketika tiba di rumahnya. Ternyata Sunan Ampél sudah berbincang-bincang dengan ibu angkatnya. Tahulah Jåkå Samudrå bahwa Sunan Ampél adalah salah seorang wali besar yang memiliki karomah yang luar biasa hebatnya. Bukankah Sunan Ampél masih berkumpul dengan keluarganya tatkala ia berpamit hendak pulang ke Gresik. Tapi sekarang tiba-tiba sudah berada di rumah ibunya.

    Setelah memberi salam Jåkå Samudrå masuk, dia lebih heran lagi tatkala Sunan Ampél merangkul dan memeluknya penuh kasih sayang. “Benar dugaanku, kau adalah putra pamanku sendiri” kata Sunan Ampél penuh haru. Sesungguhnya, dari pengakuan Nyai Agêng Pinatih yang menemukan Jåkå Samudrå di tengah laut.
    Sunan Ampél dapat menarik kesimpulan bahwa Jåkå Samudrå adalah putra pamannya sendiri yang bernama Syeh Maulana Ishaq. Setelah meninggalkan Blambangan. Syeh Maulana Ishaq tidak langsung ke Samudra Pasai melainkan mampir lebih dahulu di Ampéldêntå.

    Syeh Maulana Ishaq menceritakan pengalamannya sewaktu berda’wah ke Blambangan. Juga mengenai anaknya yang dibuang ke tengah samudra. Tentang anaknya yang dibuang ke tengah samudra ini, Syeh Maulana Ishaq mendengarnya dari beberapa awak kapal yang singgah di Blambangan.
    Syeh Maulana Ishaq memang paman Sunan Ampél. Dia adalah adik ayahanda Sunan Ampél yang bernama Syeh Maulana Ibrahim Asmarakandi. Sunan Ampél kemudian mengutarakan isi hatinya, “Dahulu sewaktu Paman Maulana Ishaq datang ke Ampéldêntå telah berpesan kepadaku, bahwa bila aku bertemu dengan anaknya hendaklah memberinya nama Raden Paku.”
    Bila demikian mulai sekarang Jåkå Samudrå kita beri nama Raden Paku saja sesuai dengan permintaan ayahnya” sahut Nyai Agêng Pinatih. Sejak saat itu Sunan Ampél menaruh perhatian khusus pada Raden Paku. Ia diberi pelajaran agama Islam secara sungguh-sungguh, seperti Fiqh, Tauhid, Al Qur’an, Hadits, dan sebagainya.

    Demikian tekunnya Raden Paku belajar, ditambah kecerdasan otaknya maka setelah menginjak dewasa dia sudah dapat menyerap hampir seluruh ilmu Sunan Ampél.
    Ketika berguru pada Sunan Ampél itu, Raden Paku sangat akrab dengan putra Sunan Ampél yang bernama Raden Maulana Makdum Ibrahim. Demikian akrabnya kedua pemuda itu bersahabat sehingga seperti saudara kandung saja. Dan memang demikian perlakuan Sunan Ampél terhadap Raden Paku, ia dianggap seperti putra kandung sendiri.

    Tibalah saatnya bagi kedua pemuda itu untuk meneruskan pelajaran agama ke Tanah Suci, negeri Mekah. Sunan Ampél menyarankan kedua pemuda itu untuk singgah di negeri Pasai, tempat Syeh Maulana Ishaq berada. “Di negeri Pasai, ayahmu itu menjadi seorang guru besar, namanya sangat terkenal. Tak sulit untuk mencarinya.” demikian kata Sunan Ampél.

    Benar kata Sunan Ampél, nama Syeh Maulana Ishaq sangat terkenal di negeri Pasai. Tanpa menemui kesukaran kedua pemuda itu dapat bertemu dengannya ketika tiba di negeri Pasai. Dengan penuh haru, Syeh Maulana Ishaq memeluk putra kandung yang belum pernah dilihatnya sejak lahir.

    Syeh Maulana Ishaq menceritakan pengalamannya sewaktu berda’wah ke Blambangan. Betapa sedih dan sakit hati Raden Paku mendengar kisah itu, terutama bila mengenang nasib ibunya.
    Hancur luluh rasa hatinya. “Kita adalah pengikut Nabi Muhammad SAW yang terkenal akan kesabarannya. Nabi pernah disakiti hatinya oleh Hindun dengan cara membunuh paman Nabi yang bernama Hamzah. Hamzah dibunuh dengan cara yang keji, sesudah mati jantungnya diambil dan dimakannya. namun Nabi tidak pernah membalas dendam” demikian kata Syeh Maulana Ishaq.
    Maka kaupun selaku umat Nabi Muhammad SAW, jangan sekali-kali punya niat untuk membalas dendam kepada kakekmu Prabu Menak Sembuyu. Curahkan segala perhatianmu untuk menuntut ilmu di negeri Pasai ini. Sementara ini jangan pergi ke Mekah dulu.”

    Raden Paku menurut, dia belajar ilmu kepada Syeh Maulana Ishaq, juga kepada para ulama terkenal yang banyak bermukim di negeri Pasai, baik ulama yang berasal dari Bagdad, Mesir maupun dari Iran.
    Tiga tahun Raden Paku dan Raden Makdum Ibrahim belajar ilmu agama di negeri Pasai. Berbagai masalah agama telah dikuasainya, bekal berda’wah sudah dianggap cukup. Pribadi kedua anak muda itu tampak jauh lebih matang. Terutama setelah mereka belajar secara langsung tentang ilmu Tauhid dan Tasawuf kepada para guru Tasawuf yang sangat menjiwai ilmunya.

    Raden Paku menerapkan ilmu yang dipelajarinya itu dalam kehidupan sehari-hari. Karena kecemerlangan otaknya maka banyak orang mengatakan bahwa Raden Paku memiliki ilmu ladunni.
    Walaupun usianya masih muda sudah tampak sebagai seorang ulama besar, berpribadi agung dan berwibawa. Karena prestasi yang dicapainya itu maka salah seorang gurunya memberinya julukan Maulana Ainul Yaqin. Gelar ini sebenarnya hanya pantas diberikan kepada orang yang sudah tua.

    Kedua pemuda itu meneruskan perjalanannya untuk menunaikan rukun Islam yang kelima yaitu naik haji, dan setelah belajar di negeri Pasai kedua pemuda itu langsung pulang ke Tanah Jawa.
    Raden Maulana Makdum Ibrahim pulang ke Ampéldêntå tapi kemudian menetap di Tuban. Di Tuban, Raden Maulana Makdum Ibrahim berda’wah dengan menggunakan kesenian tradisional rakyat yaitu gending yang disebut Bonang, sehingga beliau kemudian lebih dikenal sebagai Sunan Bonang.

    Raden Paku atau Maulana Ainul Yaqin pulang ke Gresik. Membantu usaha dagang ibu angkatnya sembari berda’wah. Raden Paku sendiri semakin giat menyebarkan ajaran agama Islam di kalangan masyarakat Gresik. Dengan bantuan dan nasehat Sunan Ampél serta Sunan Bonang juga bantuan materi dari Nyai Agêng Pinatih maka Islam semakin berkembang pesat di daerah Gresik. Beberapa sumber mengatakan bahwa Sunan Giri atau Raden Paku beristri dua orang. Yang pertama bernama Dewi Murtasiah dan yang kedua bernama Dewi Wardah.

    Mula-mula Raden Paku berda’wah sambil terus membantu ibunya menjalankan roda perdagangan. Lama-lama hal ini dirasa kurang efektif, banyak orang yang ingin berguru kepada Raden Paku tapi Raden Paku sendiri kadangkala harus berlayar selama beberapa hari ke luar pulau. Murid-murid Raden Paku tidak dapat belajar dengan tenang karena sering ditinggal gurunya.

    Raden Paku bermaksud meninggalkan dunia pelayaran. Hal itu diutarakan kepada ibu angkatnya. Ibu angkatnya ternyata setuju karena dunia pelayaran kurang menarik bagi Raden Paku, disamping itu dunia pelayaran dirasa kurang cocok dengan ilmu yang sudah dipelajarinya di Negeri Pasai.
    Ia ingin mendirikan pesantren. Sebelum Raden Paku mencari tempat untuk membangun pesantren, terlebih dahulu dia berkhalwat, bertafakkur menyendiri di tempat sunyi. Daerah tempat Raden Paku itu bertafakkur hingga sekarang masih ada, dinamakan Desa Kembangan dan Kebomas.

    Setelah bertafakkur selama 40 hari 40 malam Raden Paku teringat pesan ayahandanya sewaktu berada di Negeri Pasai, yaitu Syeh Maulana Ishaq. Sebelum pulang ke Tanah Jawa Raden Paku diberi bekal segumpal tanah oleh ayahnya.
    Segumpal tanah itu adalah petunjuk bagi Raden Paku untuk mencari tempat guna mendirikan pesantren. Apabila daerah yang dicari tanahnya cocok dengan tanah yang dibawa maka ditempat itulah dia akan mendirikan pesantren Raden Paku pun mengembara untuk mencari daerah yang sesuai dengan contoh tanah yang dibawanya dari Negeri Pasai.

    Tahun 1474 M. Raden Muhammad Ainul Yakin yang ditemani Syekh Koja dan Syekh Grigis sowan dulu ke Sunan Ampél untuk minta doa restu dan dukungan moral. Langkah awal yang ditempuh oleh Sunan Giri dalam napak tilas itu adalah ke arah utara Kota Gresik sampai ke Ujung Pangkah.

    Pada 1400/1478 Raden Paku mulai menjelajahi wilayah gunung. Beliau naik ke gunung wilayah timur selatan Gresik. Namun belum apa-apa tiba-tiba ibunya, Nyai Agêng Pinatih sakit keras dan akhirnya wafat. Gunung itu lalu diberi nama Gunung Wurung, karena Sunan Giri mengurungkan tirakatnya dalam proses mencari lahan di gunung tersebut.

    Tahun berikutnya, pada tahun 1401/1479, Raden Paku naik ke Gunung Kembangan dan di lereng gunung itu beliau berhasil menggali sumber air yang dahsyat, lalu daerah itu disebut Desa Sumber. Tapi lahan yang cocok dengan tanah Makkiyah dari Pasai belum didapatkan juga.

    Dengan tidak mengenal lelah, maka pada 1402/1480 Raden Paku naik ke Gunung Petukangan. Dinamai Gunung Petukangan karena Raden Paku menukangi sendiri pembuatan surau atau langgar pemondokannya di gunung tersebut. Selama hampir setahun Raden Paku bermukim di Petukangan.

    Pada 1403/1481 setelah shalat tahajud di Gunung Batang yang bersebalahan dengan Gunung Petukangan, maka Raden Paku melihat cahaya yang sangat kuat dari arah barat pada tempat yang cukup tinggi. Raden Paku lalu menebak (membathang) bahwa di tempat ada cahaya itulah akan ditemukan lahan yang cocok dengan tanah Makkiyah yang beliau bawa dari Pasai.

    Akhirnya menjelang Subuh beliau sudah menemukan tempat tersebut sebuah daerah dataran tinggi atau perbukitan. Raden Paku merasakan kesejukan dan kedamaian di tempat itu. Dia mengeluarkan bungkusan kain putih berisi tanah dari Negeri Pasai, ternyata tanah itu cocok dengan tanah yang diinjaknya. “Berarti di bukit atau gunung inilah aku harus mendirikan pesantren.” gumam Raden Paku dengan hati lega, yang pada esoknya tempat itu dinamai Pesantren Gunung.

    Tempat Raden Paku mendirikan pesantren gunung itu sekarang terletak di Desa Sidomukti. Dan pesantren itu dinamakan Giri (Bahasa Sansekerta Giri adalah gunung). Raden Paku Raden Muhammad Ainul Yakin yang mendirikan pesantren akhirnya medapat sebutan Sunan Giri karena menjadi pengasuh pesantren di Giri tersebut, yang selanjutnya dikenal dengan sebutan Giri Kedhaton. Kedhaton dari asal kata datu (raja) maka Kedhaton itu artinya tempat raja (istana). Jadi Giri Kedhaton itu artinya adalah Istana Kerajaan Giri.

    Makin hari makin banyak orang-orang yang berdatangan untuk berguru kepada Sunan Giri. Tiga tahun kemudian Pesantren Giri sudah terkenal ke seluruh Nusantara, karena banyak murid Sunan Giri yang terdiri dari para rakyat jelata, para pelaut.
    Muridnya ada yang datang dari Madura, Bawean, Kangean, Kalimantan, Lombok, Makassar Sulawesi, Hitu,Ternate, Tidore. Kepulauan Halmahera, Haruku di kepulauan Maluku. dan seluruh Tanah Jawa, bahkan ada yang berasal dari Mesir, Turki dan Rum Romawi. Para santri pesantren Giri memang terkenal sebagai penyebar Islam yang gigih.

    Murid Sunan Giri, Penyebar Islam di Sulawesi, Abdul Makmur yang lebih dikenal dengan Dato’ ri Bandang bersama dua orang sahabatnya yaitu Sulaiman Dato’ ri Pa’timang dan Abdul Jawad Dato’ ri Tiro. Ketiganya dikenal dalam hikayat ”Makkasaraki nabi sallalahu” artinya “berwujud nyata nabi sallallahu. Inilah salah satu versi tentang penamaan Makassar. Kata itu berasal dari ucapan ‘Makkasaraki’ (kasar=kasat mata) yang berarti nampak atau nyata.

    Sungguh amat besar jasa Sunan Giri semasa hidupnya, beliaulah yang mengirimkan utusan para mubaligh keluar Jawa. Mereka terdiri dari pelajar, saudagar, nelayan. Setelah dididik di pesantren, mereka dikirim kembali oleh Sunan Giri ke daerah asal mereka di pulau Madura, Bawean, Kangean, Kalimantan, Lombok, Makassar Sulawesi, Hitu,Ternate, Tidore. Kepulauan Halmahera, Haruku di kepulauan Maluku. dan seluruh Tanah Jawa.

    Amat besar pengaruh Sunan Giri terhadap jalannya roda pemerintahan di kerajaan Islam Demak, sehingga sesuatu soal yang penting senantiasa menantikan sikap dan keputusan yang diambil oleh Sunan Giri. Oleh para wali lainnya, beliau dihormati serta disegani.

    Pada waktu dahulu Giri adalah menjadi sumber ilmu keagamaan, dan termasyhur diseluruh tanah Jawa dan sekelilingnya. Dari segala penjuru, baik dari kalangan atas maupun kalangan bawah banyak yang pergi ke Giri untuk berguru kepada Sunan Giri.
    Sunan Giri adalah terhitung seorang ahli pendidik dan pedagang yang berjiwa demokratis. Sunan Giri dikenal sebagai seorang yang dalam ilmu Tauhidnya, demikian ilmu Fiqihnya. Apabila hendak memutuskan sesuatu perkara, beliau sangat berhati-hati takut kalau putusannya itu tidak sesuai dengan tuntunan Al Qur’an dan Al Hadits Rasulullah SAW.

    2. Giri Kedhaton, Kota Giri dan Gisik.

    Sejak lahir dan berkembangnya kota Gresik selain berawal dari masuknya agama Islam yang kemudian menyebar ke seluruh pulau Jawa, tidak terlepas dari nama Nyai Agêng Pinatih, janda kaya raya yang juga seorang syahbandar, ibu angkat Jåkå Samudrå Sunan Gresik, seseorang yang kemudian menjadi tonggak sejarah berdirinya kota Gresik.

    Melacak asal usul nama Gresik adalah satu hal yang sangat menarik. Banyak ditemukan penuturan tradisional berupa tradisi lisan, babad, serat, syair (macapat), yang kadang tidak dapat diterima oleh akal sehat, sehingga sulit dikaji secara akurat.

    Beberapa sumber sejarah dapat dijadikan perbandingan dengan sumber yang berhubungan dengan nama Gresik.

    •Babad Hing Gresik menyebut Gresik dengan nama “Gêrwarasé”.

    •Prasasti Karang Bogem tahun 1387 M memuat nama “Gresik” dalam Bahasa Jawa Kuno.

    •Bangsa Cina yang pernah mendarat di Gresik pada awal abad ke-15 M, mula-mula menyebut “T’Se T’Sun” artinya perkampungan kotor, beberapa tahun kemudian berubah sebutan menjadi “T’Sin T’Sun” artinya kota baru.

    •Bangsa Portugis ketika pertama kali mendarat di Gresik tahun 1513 menyebutnya dengan ucapan “Agace” tertulis “Gerwarace”.

    •Bangsa Belanda awalnya menyebut “Gerrici” kemudian dalam banyak dokumen tertulis menjadi “Grissee”. Sampai sekarang tulisan ini dapat dilihat pada sebuah kantor dagangnya di Kampung Kebungson Gresik.

    •Serat Centini sebuah karya sastra tengah pertama abad ke-19 M menyebut nama “Giri-Gresik”.

    •Bangsa Arab menyebut “Qorrosyaik”, satu perintah dari seorang nahkoda kapal pada anak buahnya untuk menancapkan sesuatu yaitu jangkar sebagai tanda kapal telah berlabuh.

    •Solihin Salam menyebut nama “Giri-Isa” ungkapan dari kata Giri berarti bukit, sedangkan Giri-Isa atau Giri-Nata berarti Raja Bukit untuk menyebut penguasa Giri-Gresik.

    •Thomas Stamford Raffles dalam bukunya The History of Java berpendapat bahwa sebutan Gresik berasal dari kata “Giri-Gisik” berarti tanah di tepi laut (pesisir). Giri-Gisik kemudian berubah menjadi Giri-Sik, akhirnya Gresik.

    Dari berbagai sebutan itu dan menurut hikayat yang berkembang di masyarakat, yang menarik adalah sebutan “Giri-Gisik”, karena bahasa pribumi jawa yang menunjuk adanya bukit (Giri) dan pantai (Gisik), ciri yang sungguh serasi benar dengan fisik lokasi Gresik. Giri-Gisik dalam percakapan sehari-hari, akhirnya berubah menjadi Gresik.

    Kalau Syeh Maulana Malik Ibrahim pada jamannya dianggap sebagai kebanggaan para Pangeran, sendi para Sultan dan Menteri, maka Sunan Giri disamping kedudukannya sebagai seorang sunan atau wali (Penyebar Agama Islam) juga dianggap sebagai Sultan/Prabu (Penguasa Pemerintahan).

    Dari Pesantren Giri inilah yang lalu mendapat sebutan Giri Kedhaton. Sunan Giri memaklumatkan tata pemerintahan Islami yaitu pada tanggal 12 Rabiul Awwal 894 H bertepatan dengan tanggal 9 Maret 1487 M. Raden Paku yang nama kecilnya adalah Jåkå Samudrå, kemudian setelah menjadi salah seorang anggota Wali Sångå bergelar Sunan Giri mendapat gelar Prabu Satmoto, dengan nama lain Sultan Muhammad Ainul Yaqin, gelar ini anugerah dari para sunan atas prakrasa Raden Patah.

    Tahun ketika beliau dinobatkan sebagai penguasa pemerintahan (1487 M) akhirnya dijadikan sebagai hari lahirnya kota Gresik. Beliau memerintah Gresik selama 30 tahun dan dilanjutkan oleh keturunanya sampai kurang lebih 200 tahun. Salah seorang penerusnya, Pangeran Singosari, dikenal sebagai tokoh paling gigih menentang kolusi VOC dan Amangkurat II pada Abad 18.

    Di dalam kisah Babad Tanah Jawi disebutkannya Giri Kedhaton, …… wali mau kang misuwur: Sunan Giri (sakidul Gresik), ånå ing kono yåså kêdhaton lan mêsjid.

    Jadi berdasarkan nama tersebut di Giri pernah ada semacam pemerintahan ulama. Sunan Giri sendiri sebagai penguasa yang pertama, dengan demikian lengkaplah sudah bahwa Sunan Giri itu adalah salah seorang wali dan seorang raja. Akan tetapi pemerintahan atau kerajaan Giri tidak seperti kerajaan-kerajaan lain yang hanya mementingkan materi saja. Giri Kedaton tumbuh menjadi pusat politik yang penting di Jawa waktu itu.

    Pemerintahan di Giri ada karena hubungan persaudaraan Islam, hubungan ruh Islam. Daerah-daerah yang sudah masuk agama Islam otomatis mengakui adanya kedaulatan Giri Kedhaton. Sunan Giri diakui sebagai mufti, pemimpin tertinggi keagamaan, se Tanah Jawa.

    Disebutkan pula dalam Babad Tanah Jawi bahwa raja Majapahit merasa iri setelah mendengar adanya Giri Kedhaton yang makin lama makin terkenal, bukan saja di Tanah Jawa melainkan di seluruh Nusantara.

    Kolonialis Portugis menyamakan sistem pemerintahan Sunan Giri dengan sistem pemerintahan Kepausan atau Tahta Keuskupan Vatikan, sehingga Sunan Giri oleh mereka disebut sebagai “Paus dari Timur

    Giri Kedhaton ini pernah diserang oleh Kerajaan Majapahit pada masa pemerintahan Raja Girindrawarhana, yang justru telah menyerang dan merebut kekuasaan Majapahit dari Prabu Kertabhumi. Sehingga Raja Majapahit yang menyerang Giri Kedhaton itu sebenarnya adalah musuh dari ahli waris kerajaan Majapahit yang sah yaitu Raden Patah. Namun Majapahit yang bermaksud menggempur Giri ternyata mengalami kegagalan total.

    Majapahit saat itu memang telah lemah secara politis akibat Perang Paregreg yang cukup lama dan menghabiskan banyak sumber daya. Perang tersebut merupakan perebutan tahta antara Suhita (putri dari Wikramawardana) dan Wirabumi (putra Hayam Wuruk).
    Pada tahun 1478 ini Dyah Kusuma Wardhani dan suaminya, Wikramawardhana, mengundurkan diri dari tahta Majapahit. Kemudian mereka digantikan oleh Suhita. Pada tahun 1479, Wirabumi, anak dari Hayam Wuruk, berusaha untuk menggulingkan kekuasaan sehingga pecah Perang Paregreg (1479-1484).

    Pemberontakan Wirabumi dapat dipadamkan namun karena hal itulah Majapahit menjadi lemah dan daerah-daerah kekuasaannya berusaha untuk memisahkan diri. Dengan demikian penyebab utama kemunduran Majapahit tersebut ditengarai disebabkan berbagai pemberontakan pasca pemerintahan Hayam Wuruk, melemahnya perekonomian, dan pengganti yang kurang cakap serta wibawa politik yang memudar.

    Pada saat kerajaan Majapahit mengalami masa surut, secara praktis wilayah-wilayah kekuasaannya mulai memisahkan diri. Wilayah-wilayah yang terbagi menjadi kadipaten-kadipaten tersebut saling menyerang satu sama lain dan berebut sebagai pewaris tahta Majapahit. Sehingga dengan demikian keruntuhan Majapahit pada masa itu dapat dikatakan tinggal menunggu waktu sebab sistem dan pondasi kerajaan telah mengalami pengeroposan dari dalam.

    Dengan demikian faktor penyebab melemahnya Majapahit juga disebabkan makin pudarnya popularitas kerajaan Hindhu di Tanah Jawa.. Keberadaan Majapahit telah tertutupi dengan munculnya kerajaan Demak yang dianggap membawa angin dan perubahan baru. Selain itu Demak juga semakin menguat setelah bersekutu dengan Surapringga (Surabaya), Tuban, dan Madura, dimana wilayah-wilayah tersebut sebelumnya merupakan daerah kekuasaan Majapahit. Dengan demikian tuduhan Kitab Darmågandhul bahwa keruntuhan Majapahit akibat ‘digerogoti’ oleh ulama muslim dari dalam dan semata-mata karena penyerangan kerajaan Demak terbukti tidak benar.

    Kitab Darmågandhul memberitakan:
    Ing samêngko Babah Patah sawadyå-balané wis budhal nglurug marang Måjåpahit, sêdyå mungsuh ingkang råmå, Babah Patah abot mênyang guruné, ngénthéngaké ingkang råmå, pårå Sunan lan pårå Bupati pådhå ambiyantu anggoné arêp mbêdhah Måjåpahit .

    Terkait dengan keruntuhan Majapahit buku-buku pelajaran sejarah seringkali mengulang-ulang bahwa salah satu faktor penyebabnya adalah serangan dari Kesultanan Islam Demak. Informasi tersebut biasanya hanya dikemukakan begitu saja tanpa memberikan informasi secara jelas mengapa Demak harus menyerang Majapahit. Sehingga pada akhirnya berdirinya Demak dianggap sebagai sebuah produk ekspansi dalam penyebaran ajaran Islam di Tanah Jawa.

    Prof. Dr. N. J. Krom dalam buku “Javaansche Geschiedenis” menolak anggapan bahwa pihak yang telah menyerang Majapahit pada masa Prabu Brawijaya V (Kertabhumi) adalah Demak. Tetapi, menurut Prof. Krom serangan yang dianggap menewaskan Prabu Brawijaya V tersebut dilakukan oleh Prabu Girindrawardhana. Demikian juga Prof. Moh. Yamin dalam buku “Gadjah Mada” menjelaskan bahwa raja Kertabhumi atau Brawijaya V tewas dalam keraton yang diserang oleh Prabu Rana Wijaya dari Keling atau Kediri. Prabu Rana Wijaya yang dimaksud adalah nama lain dari Prabu Girindrawardhana.

    Akibat kemiripan nama, beberapa penulis sejarah mengidentikkan Prabu Giridrawardhana adalah Sunan Giri. Tetapi hal ini jelas keliru, karena ada dua peristiwa yang berbeda.

    Pertama penyerbuan ke Majapahit dengan penguasanya pada waktu itu adalah Kertabhumi (ayah kandung Raden Patah, sultan pertama Kesultanan Demak), yang dilakukan oleh Prabu Girindrawardhana, seperti diberitakan oleh Babad Tanah Jawi berikut ini:
    Ånå ratu ing nagårå Kêling (salor wétané Kâdhiri, sakidul kuloné Suråbåyå) jêjuluk Prabu Rånåwijåyå Giridråwardhånå ngêlar jajahan nêlukaké Jênggålå, Kâdhiri lan ugå mbêdhah Måjåpait (tahun 1478).

    Peristiwa kedua pada waktu yang berbeda adalah serangan Demak yang terjadi pada masa Pemerintahan Prabu Udara yang berkuasa antara tahun 1489 sampai 1518. Penasehat dan Panglima Perang Kesultanan Demak dalam pertempuran melawan pemerintahan Prabu Udara ini adalah Sunan Giri.

    Nama yang mirip, tetapi yang jelas tidak sekedar berbeda orang, tetapi berbeda dalam peristiwa. Majapahit telah runtuh sebelum penyerbuan Demak ini. Penyerbuan Demak ini motifnya jelas, adalah upaya untuk mempertahankan kehormatan Islam dan mengambil kembali tahta Majapahit yang merupakan hak sepenuhnya dari sultan Demak, Raden Patah.

    Kita tahu bahwa Sultan Pertama Kesultanan Demak itu adalah putra pasangan Kertabhumi dan Dewi Dwarawati. Penguasa sah dan terakhir Kerajaan Majapahit, sebelum penyerbuan Prabu Girindrawardhana dari Kerajaan Daha (Babad Tanah Jawi menyebutnya Kerajaan Keling). Hal ini juga menguatkan bahwa Pa Bu Ta La dalam kronik Tionghoa di kuil Sam Po Kong bukanlah transkripsi dari nama Girindrawardhana melainkan lebih sesuai sebagai nama dari Prabu Udara atau Brawijaya VII.

    Jadi adalah tidak benar apa yang diberitakan oleh Kitab Darmågandhul, bahwa Ing samêngko Babah Patah sawadyå-balané wis budhal nglurug marang Måjåpahit, sêdyå mungsuh ingkang råmå. Karena Prabu Udara, saat penyerbuan tentara Demak, bukan råmåne Raden Patah.

    Perhatikan kata “Babah” Patah, terkesan bahwa Raden Patah adalah etnis Cina. Tentang hal ini bila sempat Insya Allah, akan didongengkan kemudian.

    3. Sunan, panglima perang, raja dan juga seorang seniman.

    Selain sebagai mubaligh, Sunan Giri adalah Panglima Perang Kerajaan Demak pada waktu merebut hak atas tahta Majapahit. Beliau juga seorang raja pada Giri Kedhaton, dan juga seorang seniman.

    Dalam menyebarkan agama Islam di wilayah Gresik, Giri dan sekitarnya beliau mendidik dengan jalan membuat bermacam-macam permainan yang disisipkan ajaran moral Islam. seperti:jélungan, jamuran, gêndi-gêrit, jor, gulå-ganti, cublak-cublak suwêng, ilir-ilir . Beliau juga dipercaya sebagai orang yang menciptakan tembang Asmårådånå dan Pucung.
    [Catatan: Agak sulit untuk mendapatkan referensi tentang dolanan laré tersebut di atas.]

    Di antara permainan kanak-kanak hasil ciptaan/gubahannya adalah rupa “jitungan” atau “jélungan“. Adapun cara permainannya adalah sebagai berikut:

    Anak-anak, satu di antaranya menjadi “pemburu”, lain-lainnya jadi “buruan” mereka ini akan ‘selamat’ atau ‘bebas’ dari terkaman ‘pemburunya’, apabila telah berpegangan pada ‘jitungan‘, yaitu satu pohon, tiang atau tonggak yang telah ditentukan terlebih dahulu.

    Permainan dimaksudkan untuk mendidik pengertian tentang keselamatan hidup, yaitu bahwa apabila sudah berpegangan kepada agama yang lurus Tuhan Yang Maha Esa sajalah, maka manusia (buruan) itu akan selamat dari terkaman iblis (pemburunya).

    Di samping itu diajarkannya pula nyanyian-nyanyian untuk kanak-kanak yang bersifat mendidik serta berjiwa agama, Di antaranya adalah berupa ‘têmbang dolanan laré’ (lagu permainan anak-anak), yang berbunyi sebagai berikut:
    “Padang-padang mbulan, ayo gagé då dolanan, dolanané aning latar, ngalap padang gilar-gilar, nundung bagog hangatilar“,
    yang dalam bahasa Indonesianya kira-kira begini:
    Terang-terang bulan, marilah lekas bermain, bermain di halaman, mengambil manfaat dari terang benderang, mengusir gelap yang lari terbirit-birit.”

    Adapun maksud dari tembang tersebut di atas itu adalah:
    Agama Islam (mbulan, bulan) telah datang memberi penerangan hidup, maka marilah segera orang menuntut penghidupan (dolanan, bermain) di bumi ini (latar, halaman) akan mengambil manfaat ilmu agama Islam (padang, gilar-gilar, terang benderang) itu, agar sesat kebodohan diri (bagog, gelap) segera terusir (hangatilar).

    Disamping itu terkenal pula tembang buat kanak-kanak yang bernama “Ilir-ilir” yang isinya mengandung ajaran agung. Bunyi selengkapnya adalah demikian.

    Lir ilir, lir ilir. Tanduré wis sêmilir, tak ijo royo-royo, tak sêngguh têmanten anyar. Cah angon, cah angon. pénékno blimbing kuwi, lunyu-lunyu pénékno kanggo mbasuh dodot iro. dodot iro-dodot iro, kumitir bêdahing pinggir, dondomånå jlumatånå, kanggo sébå mêngko soré, mumpung padhang rêmbulané, mumpung jêmbar kalangané, yå surak å..å..å surak horé.”

    Adapun maksudnya adalah demikian :

    Lir-ilir, lir ilir bermakna “nglilirå”.
    Bangunlah engkau hai orang yang berselimut (tidur). Bangkitlah kamu dari nyenyak tidur panjangmu.
    Bukankah ini terjemahan bebas dari Al Qur’an surah ke-74 Al Muddatstsir (Yang Berselimut). Ayat 1.

    Hai orang yang berselimut (tidur), bangunlah, [Q.S. Al Mudatstsir (74) : 1].

    Tanduré wis sêmilir, tak ijo royo-royo, tak sêngguh têmantén anyar.
    Tanaman (ajaran agama) baru (Islam) menghijau (bersemi) laksana pengantin baru.

    Cah angon, cah angon.
    Bocah angon adalah pengembala, dan pengembala itu adalah kita, dan kita di sini adalah siapa saja, rakyat jelata, pegawai pemerintahan, pejabat negara, pemimpin, karyawan, buruh, pedagang, atau siapapun. Dan siapapun itu harus memiliki jiwa “bocah angon”, yakni “jiwa yang pandai ngemong, jiwa yang éman, jiwa yang melindungi, jiwa yang sabar, amanah, bijak, ikhlas dan tawakal.

    Pénékno blimbing kuwi, lunyu-lunyu pénékno.
    Kanjêng Sunan tidak memerintahkan kita untuk memanjat pohon lain selain pohon blimbing yang sangat licin. Pohon blimbing yang buahnya berlingir lima. Pohon blimbing yang sangat licin yang buahnya berlingir lima itu adalah suatu sistem tata nilai. Dan sistem tata nilai itu adalah lima rukun Islam. Bocah angon yang memiliki jiwa yang pandai ngemong, eman, jiwa yang melindungi, jiwa yang sabar, amanah, bijak, ikhlas dan tawakal tadi, harus mekaksanakan tugas memanjat pohon blimbing yang licin.

    Lunyu-lunyu penekno.
    Maksudnya: Tugas melaksanakan rukun Islam sangatlah licin, penuh kesukaran, penuh godaan, hambatan, gangguan, ancaman dan tantangan. Tetapi meskipun “lunyu-lunyu”, Sang Bocah Angon harus memanjat juga. Kendati sulit, tetaplah harus dilaksanakan.

    Kanggo mbasuh dodot iro.
    Dodot iro”, adalah kain panjang seperti kêmbên, pakaian penutup aurat. Pakaian adalah lambang jiwa, martabat, harkat, dan harga diri sebagai manusia.
    Saripati air blimbing yang berlingir lima kita pakai untuk membasuh jiwa harkat, martabat dan harga diri sebagai manusia.

    Ini pun terjemahan dari Kitab Suci Al Qur’an:
    Dan bersihkanlah pakaianmu [Q.S. Al Mudatstsir (74) : 4].

    Dodot iro-dodot iro, kumitir bêdahing pinggir
    Jiwa, harkat, martabat dan harga diri kita sebagai manusia compang-camping, bedah dan sobek, aurat kita terbuka “kumitir bêdahing pinggir”.

    Dondomånå jlumatånå,
    Jahitlah dan tisiklah. Jiwa yang yang kehilangan harkat, martabat dan harga diri sebagai manusia hendaknya kita perbaiki. Kita sucikan dan kita kembalikan kepada fitrahnya sebagai manusia.

    Kanggo sêba mêngko sorê.
    Untuk “sêba” menghadap Sang Maha Khalik “mêngko sorê ” nanti di kala senja hari usia kita.

    Mumpung padhang rêmbulané, mumpung jêmbar kalangané.
    Mumpung masih ada cahaya, yakni ajaran Islam yang diibaratkan sebagai cahaya ”padhang rêmbulan”. Mumpung masih ada kesempatan yang sangat ”jêmbar kalanganê” dan kita masih diberi waktu. Saat yang sangat pendek yang diberikan oleh Yang Maha Rahman dan Maha Rahim.

    Yå surak å..å..å surak horé
    Kita bergembira, kita bersyukur karena rahmat dan kasih sayang Allah SWT.

    Mengenai tembang ilir-ilir ini ada pula yang berpendapat, bahwa tembang itu diciptakan oleh Sunan Kalijågå. Akan tetapi mengingat bahwa di antara para wali, Sunan Girilah yang terkenal sebagai seorang pendidik yang gemar menciptakan ‘têmbang dolanan laré’ maka besar dugaan kita bahwa tembang tersebut adalah ciptaan beliau. Jika tidak, yang pasti adalah bahwa tembang tersebut adalah ciptaan pada jaman wali. Apakah benar ciptaan Sunan Kalijågå atau gubahan bersama dengan Sunan Giri, tidaklah perlu dipermasalahkan.

    Sesudah beliau wafat, kemudian dimakamkan di atas bukit Giri (Gresik). Setelah Sunan Giri meninggal dunia, berturut-turut digantikan oleh Sunan Delem, Sunan Sedam Margi, dan Sunan Prapen. Tatkala Sunan Prapen pada tahun 1597M, wafat beliau digantikan Sunan Kawisguna, kemudian setelah Sunan Kawisguna wafat digantikan oleh Panembahan Agung Giri. Pada tahun 1638M Panembahan Agung Giri digantikan oleh Panembahan Mas Witana Sideng Rana, beliau wafat pada tahun 1660M.

    Atas perintah Sunan Amangkurat I, Pangeran Puspå Irå (Singånegårå) ditempatkan di Giri. Mulai saat itu Giri Kedhaton dibawah kendali pemerintahan Sunan Amangkurat I hingga Sunan Amangkurat II.

    Giri dan Gresik dan kawasan sekitarnya sejak itu mengalami perubahan yang tidak sedikit. Akibat serangan Amangkurat II yang dibantu oleh kompeni akhirnya pada tanggal 27 April 1680M jatuhlah kekuasaan Pangeran Giri ke tangan Amangkurat II.

    Ringkasan:

    1.Nama:
    •SUNAN GIRI
    •Jåkå Samudrå.
    •Raden Paku.
    •Maulana Ainul Yaqin.
    •Prabu Satmoto.
    •Sultan Muhammad Ainul Yaqin.
    •Paus dari Timur

    2.Putra dari Syekh Maulana Ishaq.

    3.Lahir di Banyuwangi Blambangan, tahun: ? Wafat dan dimakamkan di Giri, Gresik tahun 1478M.

    4.Istri Dewi Murtasiah dan Dewi Wardah.

    5.Putra & putri: ?

    6.Daerah Da’wah dan Tahun: Giri, Gresik 1421, juga ke keluar Pulau Jawa, yaitu Madura, Bawean, Kangean, Kalimantan, Lombok, Makassar, Hitu,Ternate, Tidore. Kepulauan Halmahera, Haruku di kepulauan Maluku.

    7.Keahlian
    •Pedagang.
    •Pelaut.
    •Seniman.

    8.Jabatan Politik :
    •Salah satu wali pendiri Masjid Demak dan perencana Kesultanan Demak.
    •Penasehat Politik Ketatanegaraan Kerajaan Demak.
    •Panglima Perang Kerajaan Demak.
    •Sultan Giri Kedhaton. Sistem pemerintahan yang lebih mementingkan wilayah kerohanian. Ruh Islam.

    9.Ajaran: Penananam akidah tauhid dan fiqih secara tegas, tetapi bersikap demokratis.

    10.Cara berda’wah:
    •sebagai pendidik yang seniman dan berjiwa demokratis, mendidik melalui berbagai permainan dan têmbang dolanan laré yang disisipkan ajaran moral Islam, misalnya jélungan, jamuran, gêndi-gêrit, jor, gulå-ganti, cublak-cublak suwêng, ilir-ilir .

    •dipandang sebagai orang yang sangat berpengaruh terhadap jalannya roda pemerintahan Kesultanan Dêmak Bintårå, sebab setiap kali muncul masalah penting yang harus diputuskan, wali yang lain selalu menantikan keputusan dan pertimbangannya.

    •aktivitas dakwahnya di daerah Giri dan sekitarnya dengan mendirikan pesantren.

    •mengirim juru da’wah terdidik ke berbagai daerah di luar Pulau Jawa, yaitu Madura, Bawean, Kangean, Kalimantan, Lombok, Makassar (Dato ri Bandang dan kedua sahabatnya Dato’ ri Pa’timang dan Dato’ ri Tiro), Hitu,Ternate, Tidore. Kepulauan Halmahera, Haruku di kepulauan Maluku.

    ånå tutugé

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

  27. hadiiiiiiiiiiiirrrrr…

    selamat sahur, dan selamat berbuka, selamat tidur, selamat bertugas, selamat leyeh-leyeh…

    selamat pagi, siang, sore, malam…

    • selamat berkomentar Ki………

      • Selamat menunggu rontal tiga bale’

  28. Ya Allah! Jadikanlah usaha kami sebagai usaha yang Engkau ridhai. Jadikanlah amal perbuatan kami sebagai amal yang Engkau terima. Seluruh dosa-dosa kami Engkau ampuni. Seluruh aib kami Engkau tutupi. Seluruh tobat kami Engkau terima. Wahai Dzat Yang Maha Mendengar lagi Yang Maha Mengetahui, Wahai Dzat Yang Maha Pengampun, Wahai Dzat Yang Maha Penerima Tobat, Wahai Dzat Yang Maha Santun dan Yang Maha Lemah-Lembut. Wahai Dzat Yang Maha Pengasih dan Yang Maha Penyayang dari semua yang pengasih dan penyayang. Aamin.

    SUGÊNG SAHUR, SUGÊNG NINDAKAKÊN IBADAH SIYAM DINTÊN KAPING-26 RAMADHAN 1431H

  29. kepada Ki Sanak YTH yang berada di banjar-banjar padukuhan, yang ada di serambi Ke Bekel, yang ada di balik pintu sketheng, di alun-alun. di lereng-lereng pegunungan, di pategalan, di istana Pangeran, di pakiwan,di gandhok, di bilik, maupun yang sedang berada di amben bambu. ataupun yang sedang duduk diatas dingklik kayu, saya mengucapkan :

    “SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI, MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN, SEMOGA ALLAH SWT MEMBERIKAN RAHMATNYA KEPADA KITA SEMUA”

    Dino (Saifudin)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: