HLHLP-030

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 9 Oktober 2010 at 00:01  Comments (84)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-030/trackback/

RSS feed for comments on this post.

84 KomentarTinggalkan komentar

  1. Ikut balapan ah…. Kalah tidak apa-apa!!

    • Kabotan beban, Ki…

  2. Sugeng enjang Ngger,
    Sugeng rawuh Ki Arga, Ki Bayuaji,Ki Kompor, Ki Sukrasana …
    Sugeng sare Ki Arema, juga Ki Ismoyo!

    • Sugeng siang Ki Widura, Kok kadingaren……!!

  3. Selamat malam kisanak yang berada di tlatah Bekasi dan Yogyakarta
    Selamat sore ki sanak yang berada di Oslo, Norwegia.

    • Sugeng enjing Pak Satpam. Nyuwun pamit rumiyin, sampun ngantuk.

  4. Selamat pagi.
    Iseng-iseng nyoba posting pakai tilpun tangan. Tulisannya cilik-cilik, ngetiknya salah melulu. Udah ah, mripat sudah pedhes.
    Selamat pagi ki sanak semua.

  5. Bojleng…bojleng ono kebo golek luweng…

  6. met pagi poro dulur
    mumpung isih melek, melu absen

  7. Ikutan antri…

  8. Pas no 10

  9. Pädä nèng endi tä yä

  10. Podo golek sarapan kok ora ajak-ajak ….
    Wis rondha semalaman, masih harus cari sarapan lagi …
    Mau ke warung Pecel-r Mbok Yem …

    • Engkang eco niku pecel-e mBok Mi, sanes mBok Yem

      • Ooo mekaten tho?
        Kulo klentu, beasane pijet kalih mBok Yem …
        Nanging sak meniko pengin diurut Ni miss_nona.
        Hiks ….
        Ki Pandanalas langsung nyamber Sigar Penjalin ….

  11. Sugeng enjing P. Satpam,
    Laporan Ujung kulon P. Jawa mendung terus, mugo-mugo ora udan.

  12. Wah esuk-esuk mangan sego pecel neng pincuk, karo peyek teri jan nyamleng tenan.

  13. Nuwun

    Gerimis sejak sore hari Jum’at, 8 Oktober 2010, hingga shubuh Sabtu, 9 Oktober 2010 pagi ini, bahkan diselingi hujan deras mengguyur Jakarta, khususnya di wilayah Jakarta Barat.

    Oh ya. Syukur alhamdulillah, semalaman kami sâkbrayat, sanak kadang wangsa Bayuaji, lèk-lèkan, ngariung babaturan, gojégan, setelah pengajian dan dzikir bersama dengan para santri padepokan Puri Batulis Bogor, semalam suntuk di di Kademangan Kemanggisan Jakarta Barat.

    Sâdåyå pujå puji pangaståwå namung katur dumatêng Gusti Ingkang Måhå Wêlas lan Ingkang Måhå Asih, awit saking Sih Katrêsnan Panjênênganipun Gusti Allah SWT, ingkang tansah paring sâdåyå kanugrahan dumatêng kulå sakulåwargå, wanga Bayuaji.

    Pada hari Wrahaspati/Kamis Pon, 07 Oktober 2010, pukul 11.45, di Rumahsakit Anak & Bunda Harapan Kita Jakarta Barat, cucuku yang ketiga (dari anakku perempuan yang pertama) lahir dengan selamat, dengan berat 3.900 gram, dan panjang 50 cm. Laki-laki ngganteng seperti eyang kakungnya. He he he he.

    Mohon doa restu, cucuku yang satu ini diberi karunia sehat, selamat dan berkah, menjadi anak yang sholeh. Aamin. Eyang putrinya lagi sibuk buka buku “primbon” cari nama yang bagus. Ada saran?

    Disela-sela ngariung jeung batur ini. Di pagi hari ini Saniscårå Kliwon/Sabtu, 09 Oktober 2010 yang mulai terang meskipun masih mendung. Cantrik Bayuaji mêdar piwulang:

    FILOSOFI JAWA, “AJARAN BUDHI” PADA MASYARAKAT JAWA

    Pada tulisan sebelumnya [HLHLP-029: On 7 Oktober 2010 at 05:14 cantrik bayuaji said: ], telah diwêdar Pituduh dan Wêwalêr, dengan pokok bahasan ajaran: Laku Budi lan Kautaman Batin.

    Berikut, salah satu dari ajaran tersebut adalah:

    ÉLING LAN WASPÅDÅ

    Dua buah kata populer yang berisi pesan-pesan mendalam dan sering dianggap wingit atau sakral. Namun tidak setiap orang mengerti secara tepat apa yang dimaksud kedua istilah tersebut. Sebagian yang lain hanya tahu sekedar tahu saja namun kurang memahami apa makna yang tepat dan tersirat di dalamnya. Perlulah kiranya ada sedikit uraian agar supaya mudah dipahami dan dihayati dalam kehidupan sehari-hari oleh siapa pun juga. Terlebih lagi pada saat di mana alam sedang bergolak banyak bencana dan musibah seperti saat ini. Keselamatan umat manusia tergantung sejauh mana ia bisa benar-benar menghayati kedua pêpéling (peringatan) tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

    ÉLING

    Sikap eling meliputi pemahaman asal usul dimensi ketuhanan dan dimensi kemanusiaan.

    ÉLING DIMENSI KETUHANAN

    A. Éling atau ingat, maksudnya ingat asal usul adanya kita. Dari Yang Maha Agung, dicipta lumantar båpå-biyung karena kehendakNya (Sangkaning Dumadi).

    Pângéran iku nitahaké sirå lantaran båpå biyung irå, mulå sirå kudu ngurmati marang båpå biyungirå.
    [Tuhan menciptakan kita karena Bapa Ibu kita, adalah menjadi kewajiban kita untuk selalu menghormati Bapa Ibu kita].

    Pemahaman ini mengajak kita untuk menyadari bahwa tak ada cara untuk menafikan penyebab adanya diri kita saat ini yakni Sang Causa Prima atau Yang Maha Awal. Jadi orang harus tahu dan sadar diri untuk selalu manêmbah hanya kepada Hyang Måhå Murbå Waseså.

    Urip iku såkå Pângéran, bakal bali marang Pângéran.
    [Kehidupan berasal dari Tuhan dan akan kembali kepada Tuhan].

    Sirå åjå pådhå manêmbah marang kang dudu mêsthine sinêmbah, åjå pådhå mangéran marang kang dudu mêsthine pinangéran. Sing såpå manêmbah marang kang dudu mêsthine sinêmbah, iku klèru, jalaran kang sinêmbah iku ugå titah kåyå manungså, kang ora kêduga pawèh kanugrahan lan paukuman. kåyå déné Pângéranirå.
    [Janganlah menyembah kepada yang tidak semestinya disembah, janganlah bertuhan kepada siapapun yang bukan Tuhan. Siapa yang menyembah kepada yang seharusnya tidak patut disembah, itu tindakan keliru, sebab yang disembah itu, adalah makhluk juga seperti manusia, yang tidak dapat memberikan anugrah dan hukuman, seperti halnya Tuhan].

    Merujuk kepada Kitab Suci Agama Samawi (samawi = langit) Islam, éling adalah ingat yang dalam Al Qur’an disebut dzikir.

    Dzikirbermakna ingat atau éling, tetapi, dzikir tidak hanya terbatas pada arti éling saja, dan dzikir pun tidak sekadar menghitung-hitung atau memilin-milin untaian butiran tasbih saja.

    (CATATAN: Penggunaan kata tasbih terhadap benda yang dimaksudkan sebagai “alat hitung dzikir” yang kemudian dikenal dengan sebutan tasbih pun sudah sangat salah. Arti “tasbih” bukanlah “alat hitung dzikir”; tetapi yang benar adalah pernyataan dan pengakuan bahwa Allah Maha Suci, ”Subhanallah “. Maha Suci Allah).

    Ahli dzikir bukanlah mereka yang dengan fasih dan hafal mengucapkan kalimat dzikir seperti: <tasbih: Subhanallah>; <tahmid: Alhamdulillah>, <tahlil: Laailaha illallah>, dan <takbir: Allahu Akbar >, seperti membaca laailaha illallah dengan hitungan sekian kali, dan sebagainya, tapi dzikir adalah seseorang yang “membaca” Al Qur’an dan Sunnah; serta melaksanakannya dalam kehidupan sehari-hari secara nyata.

    Dalam beberapa ayat Al Qur’an, Allah menyebutkan bahwa Al Qur’an adalah dzikir (Pengingat, Penyadar, Pêpéling).

    1. Al Hijr/Batu Gunung 15:9

    Inna nahnu nazzalnadz dzikra wa innaa lahuu la haafizhuun

    Jarwan Båså Jåwå:

    [“Satêmêné Ingsun wus nurunaké dzikra (Pêpéling=Al Qur’an), satêmêné Al Qur’an iku Ingsun rêkså (ora ånå manungså sing biså nambahi, nyudå utåwå ngowahi)”]

    Terjemahan Bahasa Indonesia:

    [“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan dzikra (Pengingat=Al Qur’an), dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.”]

    2. An Nahl/Lebah 16:44

    wa anzalnaa ilaikadz dzikra li tubayyina lin naasi maa nuzzila ilaihim wa la’allahum yatafakkaruun

    Jarwan Basa Jawa:

    [“Ing mêngko Ingsung andhawuhaké dzikra (Pêpéling=Al Qur’an) marang sirå Muhammad, supåyå sirå nêrangaké marang pårå manungså kabèh barang kang didhawuhaké déning Gustimu marang manungså mau, lan supåyå pårå manungså mau gêlêmå mikir.”]

    Terjemahan Bahasa Indonesia:

    [“Dan Kami turunkan kepadamu dzikra (Pengingat=Al Qur’an), agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan.”]

    3. Ar Ra’du/Petir 13:28

    bi dzikrillaahi alaa bi dzikrilaahi tathma-innul quluub

    Jarwan Basa Jawa:

    [“Dèn élingå (dzikir)</b , kanthi éling (dzikir) marang Gustimu iku biså nêntrêmaké lan ngantêngké ati’]

    Terjemahan Bahasa Indonesia:

    [”Ingatlah (Berdzikirlah), hanya dengan mengingat (berdzikir) kepada Allahlah hati menjadi tenteram dan tenang.”]

    B. Éling bahwa kita harus menjalani kehidupan di måyåpådå ini sebagai syarat utama yang menentukan kemuliaaan kita hidup di alam kêlanggêngan kelak, sebagai tempat yang menjadi tujuan kita mulih mulå mulanyå (Sang Paraning Dumadi).

    Cantrik Bayuaji ingin nembang buat sanak kadang:

    Kawruhånå sêjatining urip//
    urip ånå jroning alam donyå//
    bêbasané mampir ngombé//
    umpåmå manuk mabur//
    lungå såkå kurungan nèki//
    pundi péncokan bènjang//
    åjå kongsi klêru//
    umpåmå lungå sêsånjå//
    njan-sinanjan ora wurung bakal mulih//
    mulih mulå mulanyå.

    Terjemahan bebas:

    ketahuilah sejatinya hidup
    hidup di dalam alam dunia
    diibaratkan singgah (untuk) minum
    ibarat burung terbang
    pergi dari sangkarnya
    dimana (dia) akan hinggap kelak
    jangan sampai keliru
    bagaikan orang pergi bertandang
    saling kunjung-mengunjungi, yang pasti bakal kembali pulang
    pulang ke asal muasal mula kejadiannya

    Sebagaimana laku éling, manêmbah bukan hanya dalam batas sembah raga, namun lebih utama mewujudkan sikap manêmbah tersebut dalam pergaulan sehari-hari kehidupan bermasyarakat untuk menggapai hubungan dengan Yang Maha Kuasa.

    Seperti diajarkan dalam Agama Islam, bahwa meskipun seseorang dengan tekun telah sholat, telah memenuhi syarat, rukun dan wajibnya, namun bila kelakuan dalam kehidupan sehari-harinya, jauh dari makna sholat, maka orang tersebut belum ‘mendirikan’ sholat, dia baru ‘melaksanakan’ sholat. Dia belum manembah.

    ÉLING DIMENSI KEMANUSIAAN

    A. Di samping manêmbah kepada Tuhan. Adalah keutamaan untuk êling sebagai manusia yang hidup bersama dan berdampingan sesama makhluk Tuhan. Instrospeksi diri atau mawas diri sebagai modal utama dalam pergaulan yang menjunjung tinggi perilaku utama (lakutåmå) yakni budi pekerti luhur, atau mulat laku kautamaning bêbrayan.

    Dengan melakukan perenungan diri, mengingat atau éling dari mana dan siapa kita punya (‘be have’), kita menjadi, kita berhasil, kita sukses. Kita tidak boleh “ngilang-ilangké” atau menghilangkan jejak dan tidak menghargai jasa baik orang lain kepada kita. Sebaliknya, éling sangkan paraning dumadi, berarti kita dituntut untuk bisa niténi kabêcikaning liyan.

    Mengerti dan memahami kebaikan orang lain kepada kita. Bukan sebaliknya, selalu menghitung-hitung jasa baik kita kepada orang lain. Jika kita ingat dari mana asal muasal kesuksesan kita saat ini, kita akan selalu termotivasi untuk membalas jasa baik orang lain pernah lakukan. Sebab, utang budi merupakan utang paling berat. Jika kita kesulitan membalas budi kepada orang yang sama, balasan itu bisa kita teruskan kepada orang-orang lain. Artinya kita melakukan kebaikan yang sama kepada orang lainnya secara estafet.

    Eling bermakna sebagai pedoman tåpå ngramé, melakukan kebaikan tanpa pamrih. Tidak hanya itu saja, kebaikan yang pernah kita lakukan seyogyanya dilupakan, dikubur dalam-dalam dari ingatan kita.

    Yèn sirå dibêciki liyan tatahên anèng watu gilang supåyå ora ènggal ilang lan tansah kèlingan. Yèn sirå gawé kabêcikan marang liyan, ora pêrlu ditulis, supåyå sirå ora kèlingan.
    [Bila engkau mendapatkan perlakuan yang baik dari seseorang, hendaklah engkau selalu mengingatnya. Namun bila kebaikan yang engkau lakukan kepada orang lain, cepat-cepatlah engkau lupakan].

    B. Éling siapa diri kita untuk tujuan jangan sampai bersikap sombong atau takabur.

    Mulat sarirå, tansah éling kalawan waspådå.
    [Orang harus selalu mawas diri, ingat dan waspada].

    Selalu mawas diri atau mulat sarirå adalah cara untuk mengenali kelemahan dan kekurangan diri pribadi dan menahan diri untuk tidak menyerang kelemahan orang lain. Sebaliknya selalu berbuat yang menentramkan suasana terhadap sesama manusia. Selagi menghadapi situasi yang tidak mengenakkan hati, dihadapi dengan mulat laku satrianing tanah Jawi ;

    Datan sêrik lamun kêtaman, datan susah lamun kélangan.
    [Jangan sakit hati manakala musibah menimpa diri; jangan sedih manakala kehilangan sesuatu]. Tidak benci jika dicaci, tidak tidak gila jika dipuji, teguh hati, dan sabar walaupun kehilangan.

    WASPÅDÅ

    A. Waspada akan hal-hal yang bisa menjadi penyebab diri kita menjadi hina dan celaka. Hina dan celakanya manusia bukan tanpa sebab. Semua itu sebagai akibat dari sebab yang pernah manusia lakukan sendiri sebelumnya.

    Sing såpå sênêng ngrusak katêntrêman bakal dibêndu déning Pângéran lan diwêléhake déning tumindaké dhéwé.
    [Siapa yang gemar merusak ketentraman, pasti akan dihukum oleh Tuhan dan dipermalukan oleh perbuatannya sendiri].

    B. Manusia tidak akan luput dari hukum sebab dan akibat, cepat atau lambat pasti akan berlangsung. Sikap waspada dimaksudkan untuk menghindari segala perbuatan negatip destruktip yang mengakibatkan kita mendapatkan balasannya menjadi hina, celaka dan menderita. Misalnya perbuatan menghina, mencelakai, merusak dan menganiaya terhadap sesama manusia, makhluk, maupun lingkungan alam.

    C. Waspada, atas ucapan, sikap dan perbuatan kita yang kasat mata yang dapat mencelakai sesama manusia, makhluk lain, dan lingkungan alam.

    D. Waspada terhadap apapun yang bisa menghambat kemuliaan hidup terutama mewaspadai diri sendiri dalam getaran-getaran halus. Meliputi solah (perilaku badan) dan båwå (perilaku batin). Getaran nafsu negatip yang kasar maupun yang lembut.

    Mewaspadai apakah yang kita rasakan dan inginkan merupakan osiking sukmå (gejolak rahså sêjati yang suci) ataukah osiking rågå (gejolak nafsu ragawi yang kotor dan negatip).

    Mewaspadai diri sendiri berati kita harus bertempur melawan kekuatan negatip dalam diri. Yang menebar aura buruk berupa nafsu untuk cari mênangé déwé, butuhé déwé, lan bênêré déwé. Dalam kehidupan bermasyarakat, kita harus mewaspadai diri pribadi dari nafsu mentang-mentang yang memiliki kecenderungan eksploitasi dan penindasan:

    Adígang, adígung, adígunå.
    [Merasa kuat, merasa kuasa, merasa pandai],

    Yang diikuti dengan nafsu aji mumpung: ing ngarså mumpung kuåså, ing madyå nggawé rêkåså, tutwuri nyilakani.

    E. Waspada dalam nggayuh kawicaksananing Gusti (cermat membaca bahasa alam). Bahasa alam merupakan perlambang apa yang menjadi kehendak Tuhan.

    Esensi dari sikap éling lan waspådå adalah berfikir, berucap, bersikap, bertindak, berbuat dalam interaksi dengan sesama manusia, seluruh makhluk, dan lingkungan alam dengan sikap keluhuran budi, arif dan bijaksana. Mendasari semua itu dengan “agama universal” yakni cinta kasih sayang berlimpah. Menjalani kehidupan ini dengan kaidah-kaidah kebaikan seperti tersebut di atas, diperlukan untuk menghindari hukum sebab-akibat yang buruk, dan sebaliknya mengoptimalkan hukum sebab-akibat yang baik.

    Sing såpå nggawé bakal nganggo
    [Siapa menanam akan mengetam, barang siapa menabur angin akan menuai badai].

    Dalam kondisi alam bergolak, hukum sebab-akibat akan mudah terwujud dan menimpa siapapun. Kecuali orang-orang yang selalu éling lan waspådå .

    Karena kebaikan-kebaikan yang pernah dilakukan kepada sesama, kepada semua makhluk, dan lingkungan alam sekitar, akan menjadi “pagar diri” yang sejati bagi diri sendiri.

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

    • Esuk2 grimis, njagong nang pedangan nyruput kopi pacitane boled goreng, sinambi memetri piwulange Ki Bayuaji. Jhian kepenak temen ya nang ati lan pikiran.
      Ki Bayuaji, matur nuwun piwulang panjenengan sampun kawulo resepi, lan ngaturaken : Selamat atas kelahiran cucu yang ke 3, semoga kelak pandai dan lantip ing pambudi seperti Eyangnya, serta dapat menjadi cucu yang shaleh seperti nabi Ismail.

      • Selamat atas kelahiran cucunda yang ngganteng kata yangkungnya. Mudah mudahan kelak menjadi anak yang shaleh berbakti kepada kedua orang tua dan agama serta nusa dan bangsa. Amin

        • genk enjink ki Djojosm…sampun dangan ?

        • Subhanallah, syukron, matur nuwun Ki djojosm:

          Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat dan memberikan balasan kebahagiaan berlipat ganda di dunia dan di akhirat kepada Panjênêngan dan keluarga.

          Aamin.

  14. Sugeng enjing Ki Bayuaji, matur nuwun kuliah dhuhanipun.

    Nderek bingah lan manguyubagyo lahiripun keng wayah. Mugi-mugi dados lare iangkang sholeh (solehah), lan qurata ayuun. Amin

    • Aamin.

      Matur nuwun ugi Ki.

  15. Hari yang cerah, setelah dua hari yang lalu Belantara Borneo Tengah bagian Kidul dilanda hujan

    • tidak ada hujan, tidak ada angin, hari ini kawasan cipinang jakarta banjir. rupanya mendapat kiriman dari bogor.

  16. Assalamu’alaikum, Ki Bayuaji selamat ya… (Ah Eyang kakungnya kan pustaka berjalan, pekewuh ach mau ngasih saran, xixixi nona ilmunya lom nyampe)

  17. jambu alas kulite ijo
    sing digagas wis nduwe bojo
    jambu alas manis rasane
    Nadyan tilas dak enteni randane
    jambu alas dipangan codot (mesti bosok iki)

  18. Selamat sore saudaraku semua,
    maaf, baru bisa mampir, enggak bisa ikut balapan di trek gandok awal, tapi “seneng” ada yang bisa libas Pak De RW.
    SELAMAT ATAS KELAHIRAN CUCU KE TIGA DARI EYANG BAYUAJI,SEMOGA SEMAKIN ELING LAN WASPADA.KARENA SEMAKIN KITA ELING TERNYATA KITA TIDAK ELING, TERNYATA KETIKA KITA TIDAK ELING, ITULAH YANG SEBENARNYA eling ling – ling (suara seperti eho…makin menghilang……..)

    • Kang kompor kiye ngomong apa sih donge? langka artine babar blas!!!

  19. Assalamu’alaikum warah matullahi wabarakaatuh

    Nuwun

    Ki Truno Podang, Jeng miss nona, Ki Kompor, dalah sanak kadang ingkang dahat kinurmatan.

    Matur nuwun, semua doa yang dipanjatkan, khususnya buat putu lanang-ku yang baru lahir. Kebaikan hati Ki Truno, Jeng miss Nona dan sanak kadang lainnya saya yakin akan berbuah kebaikan.

    Doa Ki Truno. Langkah Ki Truno Podang juga, ketika berkunjung menengok kadang kita Ki Jojosm yang waktu itu sedang nandang gêrah pada waktu itu, berbuah kebaikan pula.

    1. Hadits Tsauban yang marfu’ (dari Nabi Muhammad SAW):
    Sesungguhnya apabila seorang muslim menjenguk orang muslim lainnya, maka ia berada di dalam khurfatul jannah.
    Dalam riwayat lain ditanyakan kepada Rasulullah SAW:
    Wahai Rasulullah, apakah khurfatul jannah itu?” Beliau menjawab, “Yaitu taman buah surga.”

    2. Hadits Jabir yang marfu’:
    Barangsiapa yang menjenguk orang sakit berarti dia menyelam dalam rahmat, sehingga ketika dia duduk berarti dia berhenti disitu (didalam rahmat).

    3. Ibnu Majah meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., ia berkata:
    Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa menjenguk orang sakit maka berserulah malaikat penyeru dari langit, ‘Bagus engkau, bagus perjalananmu, dan engkau telah mempersiapkan tempat tinggal di dalam surga.

    Semoga Allah mengabulkan doa-doa itu, dan sumrambah juga kepada sedulur-sedulurku, sanak kadangku semuanya. Aamin.

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

    • Amin ya rabbal ‘alamiin.

      • Amin ya Rabbal alamin

  20. Sugeng sonten….

    nderek ngisi daftar hadir ah….

    Nampaknya hujan rintik2 mulai turun, akankah menjelma menjadi hujan lebat disertai angin seperti beberapa hari kemarin? Wallohu A’lam.

    Kagem Ki Bayu, nderek mangayubagyo atas kelahiran cucu ketiga, semoga ananda menjadi anak yang sholeh, berbakti kepada kedua oratng tuanya, menjadi kebanggaan keluarga, serta menjadi manusia yang bermanfaat untuk agama dan masyarakatnya. Amin.

  21. Ndherek bingah Ki Bayuaji, semoga keng wayah tumbuh menjadi anak yang sehat, cerdas dan selalu dalam lindungan Nya, Amin.

  22. Subhanallah, syukron, matur nuwun Ki sI_TolE, Ki Arga:

    Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat dan memberikan balasan kebahagiaan berlipat ganda di dunia dan di akhirat kepada Ki sI_TolE, Ki Arga dan keluarga. Aamin.

  23. Waduh….
    seharian tidak jaga pos satpam, ternyata ada berita bahagia.
    Selamat Ki Bayuaji, atas kehadiran cucu yang ngguantheng seperti eyangnya (katanya Ki Bayuaji).
    Semoga anak tersebut tumbuh seperti yang menjadi harapan orang tua dan eyangnya.

    maaf…
    kalau ada berita seperti ini, saya jadi kasihan Ki Arema.
    Tampak beliau sedih sekali seminggu ini, karena cucu yang diidamkan ternyata harus dikembalikan kepada Allah SWT di usia 3 bulan di kandungan ibunya.
    Selain itu, putra beliau sudah 4 hari ini juga harus rawat inap di rumah sakit karena DB.
    Beliau tampak “kuyu”, karena kurang tidur dan dhahar yang tidak teratur. Sepertinya, tampak lebih kurus sekarang.
    Mohon bantuan do’anya agar beliau tetap tegar menghadapi cobaan ini.

    • Kagem Ki Bayuaji nderek mangayubagyo atas kelahiran cucunya…..

      Kagem Ki Arema …nderek prihatin dan untuk keng putro Semoga Lekas Sembuh !

  24. kulonuwun,
    nyuwun pangapunten randat sowan kulo.

    Nderek mangayubagyo saking lairipun keng wayah Ki Bayuaji, mugi tansah pinaringan rahayu, wilujeng lan sehat. Mugi saged dados putro wayah ingkang sholeh lan tansah dados kebanggaan keluargi ageng lan bebrayan agung. Amin.

    • Aamin

      Subhanallah, syukron, matur nuwun Ki emprith:

      Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat dan memberikan balasan kebahagiaan berlipat ganda di dunia dan di akhirat kepada Panjênêngan dan keluarga.

      Aamin.

  25. ELING LAN WASPADA adalah sebuah awal perjalanan panjang dalam pengembaraan yang tak berujung.
    ELING LAN WASPADA ibarat pintu gerbang batas kota, dari sinilah kita memulai niat, memupuk semangat, menyatukan segala itikaf bahwa dalam perjalanan menyusuri hijaunya lembah dan hijaunya lereng pegunungan, pasti menemui berbagai macam cobaan, rintangan, juga keberuntungan dan kemalangan.SEBUAH PERJALANAN PANJANG dalam mengenal alam semesta, alam diluar diri, maupun alam diri ini.DALAM PERJALANAN INILAH kita akan diperkenalkan tentang NAMA, SIFAT dan PERBUATANNYA.
    Menyelami TAUHID ibarat masuk dalam samudra yang luas, kita akan melihat begitu banyak keindahan-keindahan.
    SAYANGNYA, tidak semua manusia dikarunia kecerdasan spritual (fatonah), setiap manusia sudah diberi batasan-batasan dan kotak-kotak, sejauh mana ia dapat menyelami samudra yang luas ini.Inilah sebuah kekuasaan dari yang MAHA RAHASIA, memberikan rahasiaNYA kepada siapapun yang diinginkan.

    HIJAUNYA LERENG DAN HIJAUNYA LEMBAH PEGUNUNGAN, adalah sebuah perjalanan panjang….,sementara itu, gue masih nunggu rontal 30 sing belum muncul-cul–cul (suara seperti eho….mengecil dan terus menghilang)

    • Lho…!?
      maksude?!…..
      sudah sejak tadi “nggantung” je.

    • Ternyata, cucu Eyang Bayuaji laki-laki ngengganten, kamsiaaaaaaaaaaaaaaaaa

  26. nderek bingahipun ki Bayu…
    nderek dedonga kagem ki Arema sekeluarga..
    nderek ngunduh ..
    pengin diunduh..
    GENK NDALU

  27. turut mangayubagya kehadiran cucu ki bayu, …
    turut nggandhul minta bagian kadonya, …
    matur nuwun, …

    • Aamin

      Subhanallah, syukron, matur nuwun Ki sukasrana:

      Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat dan memberikan balasan kebahagiaan berlipat ganda di dunia dan di akhirat kepada Panjênêngan dan keluarga.

      Aamin.

  28. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

    Katur dumateng Ki Arema,
    Kami ikut prihatin atas musibah yang menimpa Ki.
    Kami berdoa semoga Allah SWT segera menyembuhkan kêng putrå, sehat seperti sediakala.

    Allahumma rabban naasi adzhibil ba’sa asyfi antasy syaafii laa syifaa’a illaa syifaa’uka syifaa’an laa yughaadiru saqaman. Imsahil ba’sa rabban naasi biyadikasy syifaa’u, laa aasyifa lahu illaa anta, as’alullaahal ‘azhiima, rabbal ‘ arsyil ‘azhiimi an-yasfiyaka.

    Ya Allah Tuhan segala manusia, jauhkanlah penyakit bagi putra Saudaraku ini dan sembuhkanlah dia, Engkaulah yang menyembuhkan, dan tak ada obat selain obatMu, obat yang tidak akan meninggalkan penyakit lagi. Hilangkanlah penyakitnya, dan pulihkanlah Dia, wahai Allah Tuhan kami. Hanya padamulah obat itu. Tak ada yang dapat menghilangkan penyakit itu selain Engkau, aku mohon kepadaMu ya Allah Yang Maha Agung, Tuhannya ‘arasy yang agung, Engkau mengangkat penyakitnya dan menyembuhkannya. Aamin.

    Astaghfirullah Ya Gafur …..
    Astaghfirullah Ya Afuw……
    Astaghfirullah Ya Salam

    Tentang kêng wayah yang belum sempat “hadir” ke dunia ini. Saya teringat beberapa hadits Rasulullah SAW, yang mudah-mudahan ini menjadi “obat” penawar. Insya Allah.

    [1]. Dalam hadits yang diriwayatkan al-Nasa’iy, Rasulullah SAW berkata: “Tidakkah menggembirakanmu, bahwa kamu kelak akan melihat anakmu membukakan pintu surga dan berjalan menjemputmu?.

    [2]. Dalam hadist lain yang diriwayatkan Muslim, diceritakan ada seorang –Abu Hissan namanya– yang kehilangan bayinya karena meninggal. Abu Hissan ini dekat dengan Abu Hurairah, hingga ia (Abu Hissan) menganggap Abu Hurairah itu sebagai juru bicaranya Rasulullah SAW, yang senantiasa membawa kabar dari tentang Rasul yang mulia itu.

    Setelah musibah itu, Abu Hissan meminta Abu Harairah agar memberinya hadits-hadits Rasulullah yang menghibur orang-orang yang lagi berduka cita karena anak bayinya meninggal.

    Kemudian Abu Hurairah berkata: “Anak-anak kecil mereka adalah anak-anak kecilnya surga.” Maksudnya, anak-anak yang meninggal itu akan menjadi penghuni surga, dan tak akan meninggalkannya.

    Salah satu mereka (anak-anak kecil penghuni surga itu) akan mencari kedua orang tuanya. (Setelah berjumpa) dia memegang kuat-kuat baju (keterangan lain tangan) orang tuanya, dan tak akan melepaskannya sampai Allah SWT memasukkannya bersama kedua orang tuanya ke dalam surga

    Singkatnya, tepat seperti yang diucapkan banyak orang, anak kecil yang meninggal itu ibaratnya sebuah tabungan masa depan bagi kedua orang tuanya.

    Wallahu a’lam.

    Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

  29. Ki Arema, Kami ikut berduka, Allah lebih sayang kepadanya dan semoga Allah memberikan gantinya yang lebih baik lagi..

  30. Katur Ki Senopati Arema,
    saya ikut merasa prihatin atas situasi yang sedang Ki Seno hadapi. Senoga Ki Seno bisa sumarah dalam menghadapi situasi ini dan tetap mensyukuri rahmat Allah SWT.
    Kami berdoa semoga semoga putra Ki Seno selalu dalam lindungan Allah SWT dan segera sembuh seperti sedia kala. amin.

    Katur Ki Bayuaji,
    Selamat atas hadirnya generasi penerus wangsa Bayuaji yang semoga menjadi insan mumpuni.

    Katur para kadhang sutresna,
    sugeng dalu.

    • Subhanallah, syukron, matur nuwun Ki gembleh:

      Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat dan memberikan balasan kebahagiaan berlipat ganda di dunia dan di akhirat kepada Panjênêngan dan keluarga.

      Aamin.

  31. Suwun Ki,
    Untuk Rontalnya ……
    Cucu Ki Bayuaji memang guantheng …
    Apa lagu kuuaakkeknya …

    Untuk Ki Arema, saya hanya bisa turut merasa sepenanggungan …. Siapa bisa meraba jalan Tuhan?
    Dalam kondisi yang sama, saya hanya bisa berserah pada kedaulatanNya. Karena saya tahu Allah itu pengasih dan penyayang.

  32. Ki sanak, sanak kadang pelangisingosari (khususnya kepada Ki Pandanalas, Ki Bayuaji, Ki Sanggabuana, Ki Gembleh dan Ki Widura)

    Terimakasih atas semangat dan do’a yang telah diberikan kepada kami sekeluarga. Kami mengamini semua doa di atas, dan jika doa itu terkabulkan, semoga terlimpah juga kepada ki sanak semua.

    Dalam situasi seperti ini, selain berupaya kesembuhan atas anak-menantu, kami memang harus berserah diri kepada Allah SWT. Kita memang bisa berencana, Allah jualah yang menentukan.

    Ki Bayu, matur suwun atas pencerahannya. Hal sama sudah saya berikan kepada anak dan menantu kami. Mudah-mudahan dia bisa memahami hal tersebut. Tetapi, mungkin karena kurang berserah diri kepada Allah SWT, pada kami sendiri kadang masih timbul perasaan sayang dan penyesalan, khususnya calon neneknya yang sudah punya banyak rencana.

    Tentang anak kami, kami masih memohon do’a dari ki sanak semua, karena sampai hari kelima ini, kondisinya masih belum stabil. Trombositnya masih naik turun, setelah sempat naik 148 ribu, kemarin turun lagi menjadi 145 ribu.

    Arema

    • ki Arema…saya pernah dikasih tau temen yg anaknya terserang DB…untuk menaikkan trombosit, anaknya diberi obat BUNGA SIANTAN…bentuknya tablet warnanya abu2……

      mudah2an membantu…tks

      • KI Arema , beberapa saat yang lalu anak saya juga menderiat DBD. Disamping minum obat yang diberikan oleh dokter dia juga minum angkak (beras merah ) yang dapat dibeli di toko obat cina dan banyak minum jus jambu. Demikian mudah mudahan bermanfaat.

      • Matur suwun Ki Pandanalas lan Ki Djojos.

        Ki Arema enjing-enjing sampun tindak
        Sampun kulo catet, lan langsung kulo kirim via panah sendaren katur panjenenganipun.
        Mugi-mugi saged mbantu ngluwari reruwetipin Ki Arema.

        nuwun

  33. selamat hari minggu yang cerah
    semoga keselamatan dan kesejahteraan menaungi kita bersama..

  34. Wheladalah, ………… ora nglongok padepokan sedela bae ana kabar putra lan mantune Ki Ajar Arema kena DBD. Syarat utama sing penting, “aja panik”. Angger wis ditangani dokter, percayakan dan kita tinggal berdoa. Nyong wis ngalami anakku ping pindo malah kena DBD. Ning biasane angger trombosit mudun ya muduuuun terus, lha mengko angger wis munggah bisa ayem wong biasane munggaaah terus.
    Ki Ajar, ……… pancen bener nyong ya nganggo angkak abang nggo mempercepat kenaikan torombosit. Wujude kaya beras, kari digodog bae, banyune madan akeh, nganti umeb. Mengko banyune werna abang lha kuwe sing nggo diminum. Rasane hambar, ning ya kudu diinum. Seliyane kuwe siki uga wis didol nang toko2 herbal sing diarani “SARI KURMA”. Kuwe ya jere nggo ngunggahena trombosit. Ning nyong urung tau njajal.
    Ki, ……. angger esih 145 ewuan tah esih duwur. Angger wis nang sengisore 10-ewu, lha kuwe kelebu rendah.
    Jajal dipirsani maning catetane mbok menawa keliru, wong biasane angger wis munggah, ………munggah terus.
    Nuwun.

    • dadi kelingan logate Nimas Padmi….ojo2…???

    • Sing penting komunikatip apa ora Ki Pandan? Angger akeh sing pada ora ngerti basa Inggris, ya mengko nyong nulise nganggo basa jawa bae.
      Ki Pandan keprimen kabare? Apa angger ngendikan karo Jeng Ni Ken Padmi ya pada karo kiye? Ya sukur lah kalo begitu, …….. melu nguri-uri budaya jawa.
      Monggo dilanjut!
      Semangat Pagi, …….. kayaknya bisa gayeng di gandok ini, ….. karena Ki Ajar lagi nggak sempat.

  35. Ki Arema,
    Ki Jogotirto,
    Ki Djojosm,
    Ki Ajar satpam,

    Selamat pagi,
    Walau terlambat Selamat kepada Ki Jogotirto yang telah melangsungkan pernikahan putra/putri tercinta semoga dalam mengarungi bahtera rumah tangga senantiasa mendapat ridho Tuhan yang Maha Kuasa.

    Kepada Ki Djojosm, turut berdoa semoga kesembuhan berlanjut sampai sehat sebagaimana sedia kala.

    Kepada Ki Arema dan keluarga, senantiasa tabah dalam iman dan doa yang sedang mengalami cobaan, insya Allah dalam ikhtiar untuk kesembuhan mendapat ridho Allah SWT hingga memperoleh kesembuhan. Tuhan tidak akan mencoba umatnya melebihi dari kesanggupan umatnya.

    Ki Ajar Satpam, sugeng enjang,
    Rontal hlhlp 031 – 040 lan cover hlhlp 041 – 060 sampun wonten bangsal pustaka padhepokan pelangisingosari…..monggo.

    Ki Sanak semua,
    mohon maaf lama tidak nginguk padepokan, bahkan gandhok gs sendiripun jarang nginguk, sehingga terlambat mengetahui sanak kadang yang berbahagia, maupun yang baru sembuh dari sakitnya bahkan sampai masuk ICU, juga yang saat ini sedang mendapat cobaan dari Tuhan Yang Maha Agung.
    Harapan dan doa kesemuanya mendapat kebahagiaan maupun kesembuhan dari Tuhan yang Maha Esa…Amin.

    • Sugeng rawuh Ki Panembahan, dangu boten rawuh menopo wonten ingkang wigatos?.
      Monggo kulo aturi lenggah ingkang sekeco, ……. kulo bade resik-resik gandok wetan rumiyin kangge ngaso Ki Panembahan mangke.
      NINONA, ………. tulung kiye Ki Panembahan rawuh jajal ana wedang panas apa ora? Angger ana nggo disiramna Ki Panembahan.

      • Ki Ismoyo said:
        Ki Ajar Satpam, sugeng enjang,
        Rontal hlhlp 031 – 040 lan cover hlhlp 041 – 060 sampun wonten bangsal pustaka padhepokan pelangisingosari…..monggo.

        Monggo HLHLP-031 diwedar sak meniko ……

        Itu …. NGGer … Satpam …. Ki Ismoyo sampun maringi lampu ijo ….

        • Hadu….
          rontal masih di bangsal pusaka Ki Arema, belum dikirim ke padepokan.
          Ki Arema masih wira-wiri, belum berani ganggu beliau Pak De.
          Pada saatnya tentu akan diwedar. he he ..

          • Ya wis tak mapan turu wae … timbang disrengeni nGGer Satpam-e

          • Wah…. tak kira bakal banjir rontal. Jebule… harapan tinggal harapan, he he.

            Matur nuwun sanget rontal 30 ipun

  36. Sugeng rawuh Ki Panembahan, dangu boten rawuh menopo wonten ingkang wigatos?.
    Monggo kulo aturi lenggah ingkang sekeco, ……. kulo bade resik-resik gandok wetan rumiyin kangge ngaso Ki Panembahan mangke.
    NINONA, ………. tulung kiye Ki Panembahan rawuh jajal ana wedang panas apa ora? Angger ana nggo disiramna Ki Panembahan.

  37. Assalamu’alaikum, Siap ki Trupod, iki njuk’ane jenang sereh, wis siap nang pendopo, monggo….

    Buat Ki Arema,
    Nona cuma bisa berdo’a semoga Ki Arema dan keluarga diberi kesabaran dan selalu ikhlas menerima dan menjalaninya, Amin Ya Robbal’alanin

    • Wa’alaikumsalam, Ni Nona, dan semoga rahmat Allah dan barokah-Nya untuk anda juga.
      Wah wengi2 udan grimis, nyruput wedang sere, pacitane jenang alot rasane mak nyooot.
      Matur nuwun Ni Nona, hanya Allah jualah yang dapat membalas budi baik anda.
      Wassalam

  38. Sugeng sonten P. Satpam.
    Matur nuwun bubar jagong bayi sokoki Bayuaji langsung diparingi berkat.

    • Jhan apa ora melas ya wong esih bayi deneng dijagongi?

  39. datang, duduk diem, sedakep,
    siap-siap adu aji gelap ngampar dimalem 01 tit

    • Sudah tahu ceritera gelap ngamparnya Ki Djojo belum? Lha kalo saya langsung dapet ceritera dari beliau.

  40. monggo Ki Truno, ditenggo anggenipun badhe mbabar lampahan gelap ngampar

  41. Ndherek prihatos Ki Arema. Mugi-mugi Allah SWT enggal maringi gantos wayah ingkang sehat kados wayahipun Ki Bayuaji, ugi keng putro enggal dangan saras kados wingi uni.

  42. Matur nuwun, sampun ngundhuh.
    Sugeng dalu sedoyo.

  43. Madan bingung pan nulis apa. Tapi ya pancen kaya kuwe kahanan dunya, ana sing lagi keparingan bebungah, ana sing lagi nandang coban. Kepada keluarga Ki Arema, saya tidak berani matur apa-apa, selain ikut ber bela sungkawa, mencoba ikut merasakan apa yang panjenengan sekeluarga rasakan, dan ikut memanjatkan doa memohon kemurahan yang Maha Pemurah agar segala duka ini tidak bermuara ke mana-mana selain kebaikan dan keteguhan iman.
    Sementara kepada Ki Bayuaji dan Ki Jogotirto, ijinkan saya nunut kebahagiaan, semoga kebahagiaan ini membuka kesadaran kita betapa penyayangnya Yang Maha Penyayang, dan menambah optimisme kita menjalani hidup di dunia yang katanya semakin porak-poranda ini: ternyata masih banyak hal yang bisa disyukuri.

    Amin
    Terimakasih Ni

  44. sowan neng padhepokan sinambi ngisi buku absensi,
    wah Ki Panembahan rawuh lan maringi rontal, Ki TruPod paring ular-ular marang para kadhang, Ki Djojo uga ngersake rawuh, semana uga para kadahng cantrik lan mentrik liyane padha guyub.
    ananging Tumenggung KartoJ lan Tumenggung YuPram uga Ki Rangga Anatram kok durung ana tapak asmane….?

    sugeng dalu para sedherek.

  45. Wah….
    yang ronda tiga orang perwakilan dari tlatah Betawi
    sinten kemawon nggih

    • eh…, tambah satu dari Oslo, Norwegia

      • he he …
        sudah ada yang nyanggong di gandok 31

        • he he …
          tinggal satu

          • saking Ngayogyakarta sampun rawuh

  46. Tambah satu lengkap ………..

  47. absen lagi……


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: