HLHLP-034

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 14 Oktober 2010 at 22:01  Comments (128)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-034/trackback/

RSS feed for comments on this post.

128 KomentarTinggalkan komentar

  1. malem pak SATPAM

    • Hiiks,….nomer SIJI

      • Hiks …. nomer lara ….
        Sugeng nDalu Ki Cantrik Yuda …
        Nyuwun Sewu, meh klentu nulis “cantik uda” untung dereng di click ….

        • podo ndhuwe TIMUNe…ra pareng
          ndhusel2 ki RANGGA

          sugeng dalu ki,

    • Malem nGGer Satpam …
      Pundi tha hlhlp-34?
      Kok uuaaanggeeeellll ppuuuooolllll nggoleki …
      Mohon Pencerahan …. di halaman mana sing kudu di obok-obok …

      • Halaman-e DEWE2 ki RanGGA, ra pareng
        OBOK2 halaman sebelah…!!

        rasa-ne “PAHIT”

  2. sugeng dalu ki SENO
    sugeng dalu ki ISMOYO

    sugeng dalu kadang Pdls

    • we-lah sing Dhuwe Kunci “SEREP” ning
      Ngarep GANdok…..Mblayuuu, Eiit-eiit

      paraf sek…!!

    • Selamat malam …

      • malem ki Sangga,…monggo ki RONTAL-34
        mpun diGEMBOL pak SATPAM pdls.

  3. Malem Jum’At….bentuk2 semu, membo2 mentrik,
    peNAMPAKan canTOlan rontal…ApA mungkin !!??

    ning Padepokan Sebelah :
    “Mbah KakUng laGi NgendOng si CUCU laki2”😀

    • Ha-lah pak SATPAM malah KLESEtan Ning ganDOK
      sebelah….kenapa Ki, ApA arep NyeTIP komen

      cantrik tadi SORE, hiks,wes tak AMplas dewe

      • Satpam-e wis mlungker …
        Sejak pagi Dijowal jawil karo cantrik dan mentrik, mung iso mringis lan mesem, nanging yen sing jawil mentrik ayu ,, ya langsung ngguyu ….

        Lihat tu … saiki lagi ngimpi digandeng Padmi …… Benjing enjang akan nyesel ternyata sing nunggoni Padmo ..

        Sugeng sare nGGer …

        • mentrik temPO doeloe “menopause”
          lha cantrik Jadul istilah OpO ki
          Rangga….??

          “menekpos” apa “menekan ANyar”

  4. MEMBAWA SEPATU

    [Katur dumatêng para sêpuh, pinisêpuh ingkang nêmbé ‘måcåpatan‘ ing wanci dalu punikå]

    Aywå pêgat ngudiå ronging budyayu,
    margané sukå basuki,
    dimén luwar kang kinayun,
    kalis ing panggawé sisip,
    ingkang tabéri prihatin
    .

    [Åjå lèrén- lèrén anggoné golèk laku kang budiayu (bêcik), dalané sênêng lan slamêt, supåyå biså kêlakon sing digayuh. Kalis såkå tindak sing ora bênêr. Sing srêgêp prihatin].
    Megatruh (R.Ng. Rånggå Warsitå)

    Dua orang saleh dan terhormat pergi ke masjid bersama-sama. Yang pertama melepas sepatunya, lalu meletakkannya rapi-rapi di luar pintu. Yang kedua melepaskan sepatunya, menangkupkan di kedua solnya, lalu membawanya masuk masjid.

    Sekelompok orang-orang saleh lain, yang duduk di dekat pintu masjid. Terdengar pembicaraan tentang kedua orang yang baru masuk tadi; yang mana di antara keduanya yang benar. “Jika orang masuk mesjid telanjang kaki, bukankah sebaiknya meninggalkan saja sepatunya di luar?” tanya seseorang. Seorang yang lain menyambung, “Tetapi tidakkah kita harus mempertimbangkan bahwa orang yang membawa sepatunya ke masjid itu selalu ingat akan dirinya?”

    Ketika dua orang saleh itu selesai sembahyang, mereka ditanyai secara terpisah tentang masalah itu oleh kedua kelompok yang tadi berbeda pendapat.
    Orang pertama menjawab, “Saya meninggalkan sepatu di luar masjid atas alasan biasa. Jika seandainya ada orang yang ingin mencurinya, ia akan berusaha untuk menahan dirinya agar tidak melakukan tindakan haram itu, dengan demikian iapun telah mendapatkan kebaikan bagi dirinya sendiri.

    Pendengarnya sangat terkesan oleh ucapan orang yang saleh itu, yang menganggap harta miliknya tak begitu berharga, sehingga diserahkan begitu saja kepada nasib yang mungkin menimpanya.

    Pada saat yang sama, orang kedua berkata, “Saya membawa sepatu saya ke masjid karena apabila saya tinggalkan di luar, mungkin akan menimbulkan dorongan untuk mencurinya. Siapa pun yang tak bisa menahan dorongan ini tentulah melibatkanku dalam dosanya.”

    Pendengarnya sangat terkesan oleh pernyataan yang saleh itu dan memuji kedalaman pikirannya. Namun, ada orang lain, yang juga bijaksana, yang berada di antara kerumunan itu, berteriak, “Sementara kalian berdua dan para pengikutmu terbuai dalam perasaan kecilmu, saling bicara tentang hal-hal yang diandaikan, ada hal-hal yang sesungguh-sungguh nyata baru saja terjadi.”

    “Apa itu?” tanya kerumunan orang itu.
    “Tak ada seorangpun yang tergoda oleh sepatu itu. Tak ada orang yang tak tergoda oleh sepatu itu. Si pendosa yang diandaikan itu tak pernah lewat. Namun, seseorang yang sama sekali lain telah memasuki masjid, seseorang yang tak memiliki sepatu– yang tak memikirkan akan meninggalkannya di luar pintu atau membawanya ke dalam. Tak ada seorangpun yang memperhatikan perilakunya. Ia tidak menyadari akibat yang di timbulkannya terhadap orang-orang yang melihatnya atau tak melihatnya. Namun, karena ketulusannya yang mendalam, doa-doanya di masjid hari ini secara langsung membantu meringankan orang-orang yang mungkin sunguh-sungguh mencuri atau tidak jadi mencuri atau memperbaiki diri sendiri karena menghadapi godaan.”

    Apakah belum juga kau ketahui bahwa sekedar perilaku yang sepenuhnya disadari, betapapun berharganya dalam pengertiannya sendiri, merupakan hal yang tak berarti apabila diketahui bahwa sesungguhnya ada orang-orang yang sungguh-sungguh bijaksana?

    [Kaum Khilwati 1397]

    Nuwun

    cantrik Bayuaji

    • Alhamdulillah, gue enggak pernah memikirkan tentang sepatu waktu solat, Ki BY
      (jelas aje, yang gue bawa, cuma sendal butut)

      • Sampurasun Ki Kompor

        Alhamdulillah,

        Ki Kompor, meskipun tanpa sepatu dan cuma sandal butut, kata orang bijak: “Sang Sandal Butut telah mengantarmu ke Surga”. Aamin Ki.
        Saya berdoa buat Ki Kompor.

        Ajaran moralnya adalah: ”Upaya pencegahan agar orang lain tidak berbuat kejahatan.
        Pokok pikirannya adalah keyakinan bahwa mereka yang telah mengembangkan nilai-nilai batiniyah memiliki pengaruh yang jauh lebih besar terhadap masyarakat daripada mereka yang berusaha bertindak berdasarkan alasan moral saja

        Hal lain Ki Kompor, mohon dengan segala hormat untuk tidak memendekkan nama yang sudah ada diketahui, yakni Bayuaji menjadi ”BY”. Bayuaji adalah Bayuaji dan bukan ”BY”, sebab sudah ada ”BY” yang lain. Dan Bayuaji bukan ”BY”.

        Nuhun pisan Ki.

        Sampurasun

        cantrik Bayuaji

  5. Fenomena Padmi…koyone cuucok dadi headlines

    • kayaknya, hari gini Padmi-ku sedang pulas Ki…

  6. met pagi
    turu ah…

    • Selamata mimpi indah Ki Emprit

  7. Sugeng enjing P. Satpam.
    Antri embuh nomer piro.

  8. Dingin……
    Tlatah Singasari mulai menjelang subuh diguyur hujan.

    • Para cantrik rupanya kecepakan
      pagi ini hanya dua orang yang sudah kelihatan di padepokan, perwakilan dari Betawi.
      Satu orang nngkrong di gandok 34, yang lain sedang memperdalam ilmunya di PBM-18

      • Sugeng enjink….

        Nembe sowan lho P. Satpam, brati sanes kulo. Eyang Djodjosm kah??? atau sanak kadang yang lain??

  9. geng njing
    absen isuk ben gak diarani sepi

  10. Alhamdulillah,
    wis iso sowan, mau esuk jam 6an kok sowan ditolak.

  11. Hadir ….

  12. Assalamu’alaikum, akhirnya……
    Ternyata P.Satpam orangnya ganteng, rajin ibadahnya, ra tegaan, baik hati, murah senyum dan tidak sombong…(hm apa lagi ya…?)
    ngapunten, Tararengkyu.

    • Wah….. kok ngga dilanjutin Jeng NN, sapa tau, karena dipuji panjenengan, P. Satpam jadi mongkok hatinya, trus tau2 gemrujug rontal.. kan lumayan, he he

      • Wah ndak berani ach, takut kayak kemarin, diogrok2 trus jadi mutung dech…

        • Mungkin ngogroknya yang kebanteren..jadi putung !

          • Halo Ki Kartoj, kemarin kemana ndak ikutan rame2 demo padepokan? xixixi

          • He ?..demo ?..wah ketinggalan nih..kemarin nganglang ketimur sekali Ni….apa sekarang demonya perlu dilanjut lagi Ni..hikss

  13. Hadir… endi rontal 34? Mumpung bocah-bocah lagi ujian mid semester Kebudayaan Jawa, ora apa-apa kan angger gurune ya nyambi sinau “Kebudayaan Jawa”?

    • Selamat pagi Bu Guru…..!

  14. Saiki koh pada sregep niliki halaman unduh.. pancen pada nekat kiye para cantrik angger sakau. Jlalatan tekan ngendi-endi ora.

    • Lha kepiye Jeng, arep ngunduh…..ya ora bisa..ya terpaksa turun kehalaman mbok menawa..ana sing gelem..eh..isa diunduh…

    • jane pingine jlalatan manthengi bu guru, nanging sing ana mung Pak Satpam …
      jal .. po ra ciloko kuwi

      • Ra po2 Ki ambil kesempatan…..mumpung Bu Gurune sik jlalathan menthelengi murid2-e sing lagi ujian….

    • Asli opo plasu
      Plasu opo aseli…

      Padmi opo Padmo

      • Asli opo palsu…podo wae lah Ki…pokok-e nek jenenge Ni Ken Padmi …jalan terus !!

        • Iki mesthi asli….asli palsu

          • Ora lah Ki…Kartojudo asli..sli..sli…lanang tenan !….

          • Lak-laki atau perempuan sama saja (kog yo kayak iklan BKKBN sech)

  15. sugeng siang
    bar jumatan, mangan ….
    weteng wareg moto ngantuk
    nunggu rontal jebul rung njedhul

  16. No 45

  17. selamat siang. nyusul ikut antri di belakang komen yang sudah mbrubul.

    • met siang Ki Sukasrana,
      monggo disekecakne
      kulo tak leyeh2 rumiyin … kok rodo ngantuk niki

      • monggo dipun sekécakaken anggènipun lèyèh2.
        …. ???? eh, …. kok malah nggugah.

  18. Tumut nongol …

  19. yess…..

  20. monggo..momggo katuran mlebet Ki Tatas lan Ki Masngabehi
    sekecakaken lenggahipun.

    nyuwun pangapunten, badhe ngersakne ngunjuk menopo?
    toya wantah nopo toya pethak ?

    mbokne, miss nona .. iki lho ono tamu
    ndang golek lengo ro korek

    • Hikss…tamune nopo badhe dibong Ki…

    • hik hik…

      mangke ingkang kagungan duka lho Ki….. he he

    • Waduh nyuwun pangapunten, wedange isih dimasak, 20 menit lagi yo..
      Eh koyoe wis dadi, monggo njuk’ane disruput, tapi alon2 yo, isih panas iki

      • Ki Kartojudo ki kok ngoten, lisah lan korek lak kagem masak damel wedang.

        jan miss Nona ki cen Oyee .. tenan
        tamu njaluk banyu putih malah didamelke kopi manis …. manteb … semanis sing nggawe

        • Amis…

  21. Wis tak mlayu wae daripada keno emprith obong. Sing penting sempat weruh saklebat eseme miss nona lan ken padmi..

  22. Selamat sore semuanya.
    Jan-jane wis diwedar durung to yo, kok komentre miss nona nyolowadi.

    • menawi ngagem aji html kok kadose dereng diwedar ki, ngapunten menawi dipu singidaken gandok sebelah kados wingi

  23. hadirlagi walau telat

  24. Pancen enake alon2 wae…
    Nek kecepeten mundak sakit tho miss..

    • leres ki, alon2 ndase sik dilebokne lak liyane gampang, iku lho .. parkir truk

  25. wis nyantol urung yo kok isih peteng

    • nyuwun ngapunten Ki…. wonten layar kula ugi taksih petengan…

      • leres kangmas, panci peteng dipet tanpo lintang, duko menawi kadang sanes ingkang sampun pinunjul

  26. assalamu’alaikum
    pengembara numpang lewat sambil njaluk wedang putih..

    ngapunten Ki Pdls, Ki Bayuaji, Ki Satpam, Ni Miss Nona, Ni Ken Padmi, Ki Kartoj, Ki honggo, Ki emprith, etc…sedoyo. Numpang selonjor neng banjar, sorry kalau sedikit kotor dan bau keringat. Maklum pengembara…

    wassalam…

  27. Hallooo….

    • Hadu ……
      Kupingku pusing …..
      Kalau menyapa para cantrik ….
      mbok jangan pakai GELAP NGAMPAR

      • Sugeng enjing Pak De
        Monggo nJenengan tiliki Padepokan lawas (ADBM)

      • yg penting lagi jangan sampe ngampar ditempat gelap RAWAN.

    • La mbok lasngsung cantelke tho Pak Lek

      • Sugeng dalu Pak Lik
        Hari ini acaranya anjangsana ke tanah leluhur.
        Monggo nJenengan tiliki Padepokan lawas (ADBM)

        • keleresan Ki Ajar pak Satpam, kula inggih sampun kangen kaliyan Pandanwangi.

  28. absen.

  29. WIRANG.

    Ada kata dalam bahasa djawa yang pelan2 mulai luntur artinya dalam sesrawungan masyarakat saat ini, wirang.
    Saya punya kenangan masa lalu sebagai berikut :

    Sewaktu masih di sekolah dasar, tahun 1968, saya punya teman akrab yang populer dikalangan teman2. Ayahnya seorang tokoh yang terkenal di kota kami.
    Pada suatu hari nasibnya berubah seratus delapan puluh derajad dalam sekejap. Pada dini hari itu rumahnya digerebeg tentara (CPM) dan ayahnya ditangkap dengan tuduhan menyembunyikan pamannya yang merupakan buronan peristiwa nasional yang meledak 3 tahun sebelumnya. Bahkan pada sore harinya rumah kawan saya itu sudah dipasangi plang yang bertuliskan dibawah pengawasan pepekuper.
    Mulailah wirang yang berkepanjangan ditanggungnya, rumahnya yang biasanya ramai mulai dihindari para tetangga dan sahabat. Ketika teman2nya masih disebut anak kolong, anak tangsi, anak pejabat, anak dokter, anak pedangang, dia punya sebutan baru sebagai anak tapol. Ekonomi keluarganya kelihatan morat marit. Wirang yang ditanggung keluarga teman saya itu benar2 melekat dalam setiap aspek kehidupan mereka. Setelah 4 tahun ayah teman saya dibebaskan tanpa melalui proses peradilan. Mereka kemudian pindah meninggalkan kota kami.

    Pada tahun 1991, saya sudah bekerja, saya berjumpa lagi dengan teman saya itu. Ternyata wirang yang harus ditanggungnya belum sirna. Kali ini maslahnya adalah perjodohan. Tanpa diduga sebelumnya, dia berpacaran dan kemudian menikah dengan puteri dari salah satu anggauta tentara yang menangkap ayahnya. Kali ini wirang juga harus ditanggung mertua teman saya karena berbesan dengan bekas tapol
    Lebaran kemarin kebetulan saya berjumpa lagi dengan teman saya itu yang sudah mempunyai 2 anak yang menjelang dewasa. Hal terindah yang saya dapatkan adalah waktu dia katakan bahwa dia belum lupa saat 42 tahun lalu dia dan ibunya kami ajak makan dengan lauk gulai kambing di rumah kami.

    Bagaimanakah arti WIRANG saat ini, masih berlakukah ?
    Di layar tv saya pernah melihat ada orang yang mendapatkan pemotongan masa hukuman, dan dibela oleh petinggi negara kita bahwa beliau bukan koruptor. Lho, padahal hakim mengadili dengan undang2 anti korupsi.
    Beberapa tahun lalu saya pernah membaca, seorang bekas direktur Bank daerah diadili karena tuduhan korupsi, dalam pledoinya minta keringanan hukuman dengan alasan sebagian uang yang dikorupsi digunakan untuk membantu pembangunan tempat ibadah. Ya Allah, semoga Engkau melimpahkan ampunMU.

    Mungkin negara kita akan gemah ripah loh jinawi kalau budaya takut WIRANG kembali merakyat dan mempejabat.

    (maaf, sama sekali tidak ada tendensi politis dalam tulisan ini, hanya ingin mengedepankan kata WIRANG yang sudah redup)

    • Terima kasih Ki Gembleh ….
      Lamat-lamat mulai ingat kata wirang …

      cuma pengetrapan dalam sebuah kalimat, saya masih bingung …

      Koruptor mestinya membawa wirang, namun kenyataannya nggak tahu malu,
      Tapol (tergantung pada keterlibatanannya) yang hanya karena ikut-ikutan (zaman itu lho) harus membawa wirang seumur hidup.

      Wis embohlah …

      Kalau cantrik yang suka ngogrok-ogrok rontal, apa antinya membawa WIRANG? Kalau gitu saya tobat ,,, hari ini.

      • nGGer Satpam, hlhlp-034 cepat diwedar …
        mengko cantrik-e podo ribut ….
        GAWE WIRANG WAE

        • lha enggih niku, nek dha ribut rak dadi mirang-mirangke ta ???

        • lho…., pun ket wau je

          • Eee ladhala …
            Ditinggal ngliyep sedelo wae … jebule hlhlp-034 wis menchungul ….
            Matur Suwun nGGer,
            Tak mapan turu maneh …

  30. Matur nuwun …

  31. gimana cara bacanya ?kok ceritanya ga ada ? hanya cover doang, mohon arahan dan petunjuknya, terima kasih

    Ki (demikianlah kami mengakrapkan sebutan bagi sanak kadang yang berkunjung ke sini) Wawan

    Rontal (buku) yang diwedar disini masih berformat djvu, hasil scanning dari rontal aslinya. Versi teks mengikuti jika ada sumbangan konversi teks dari para pembaca, pada seri ini baru sampai rontal ke 15.
    Rontal versi djvu ini diwedar dua hari sekali, menyesuaikan dengan kecepatan scanningnya. Biasanya, sehari setelah halaman (istilah di sini = gandok) dibuka.
    Letak tautan (di sini sering disebut dengan cantolan) tidak konsisten, tetapi petunjukknya diberikan di halaman dua setiap halaman posting.
    File tersebut berekstensi doc, docx, ppt, pptx atau odt (karena WP tidak kenal versi djvu, sehingga ekstensi djvu diganti dengan ekstensi tersebut). Pada saat ngunduh (download) ekstensinya dikembalikan/diganti dengan djvu.
    Untuk membaca file tersebut dengan menggunakan software StduViewer atau WinDjvu yang tersedia dan gratis diunduh di internet.

    Jika belum jelas, monggo disimak pada tautan berikut: http://adbmcadangan.wordpress.com/download/

    Monggo, silahkan gabung dengan kami.

    pak satpam

    • Nek badhe nginguk bangsal pusaka, pripun corone Pak Lik ?

      • monggo
        nJênêngan mundut dingklik ingkang radi duwur kagêm ancik-ancik, mênawi taksih dèrèng cêkap nggih ngagêm åndhå kemawon.
        tembok (apa ta jenenge jaman biyen iku) sisih lor wonten angin-angin.
        têrus ingak-inguk, mbokmênawi kêtinggal
        he he …

        • Mbok kulo tak bancik IP ne kemawon…
          Pinten Pak Lik ?

          • he he he ….
            lingsem kulo menawi dipun tangkleti IP, rumiyin mboten patos sregep sinau.
            eh…, IP menapa ingkang dipun kersaaken Ki Pandan?

          • Nganu Pak Lik…IP bangsal kencono engkang dhamel nyimpen pusoko watu ijo…

          • bojleng… bojleng….
            hadu…..
            dipun jewer Kiainipun kulo mangke.

          • Tenang Pak Lik…mengke kulo mateg aji panglimunan

          • Monggo Ki PA,
            74.200.244.59
            u/n: P.Satpam
            p/w: NKPadmo

          • Bojleng…bojleng

  32. Matur nuwun, sampun kulo undhuh.

  33. Nuwun

    Wanci madyå ratri cantrik Bayuaji sowan, ngêndit buntêlan:

    RAI GÊDHÈG
    [Rai Gedheg dimana orang-orang sudah melupakan rasa malu]

    Isin adalah bahasa ngoko buat kata malu. Dalam bahasa kromo, isin adalah wirang. Menarik, bahwa Ramalan Jayabaya juga menyinggung tentang isin dan wirang atau rai gêdhèg ini.

    Diramalkan di sana, bakal datang zaman, di mana wong wadon ilang kêwirangané, wong lanang ilang kâprawirané. Jika tiba saat, di mana rasa isin dan wirang itu hilang, maka manusia pun akan memasuki zaman yang menggelisahkan, yakni zaman edan.

    Pada zaman edan itu segalanya terbalik: yang jahat tidak merasa wirang, sedang yang baik merasa isin. Karena itu mereka yang baik itu pun tidak tahan, ikut edan dan tidak menghormati rasa malu lagi.

    Demikian kata Ramalan Jayabaya tentang hal itu: ”Akèh wong nyambut gawé apik-apik pådhå kråså isin, nggêdèkaké duråkå” [Banyak orang yang bekerja dengan baik-baik malah merasa malu, lebih baik berbuat tidak jujur saja. Orang malas bekerja tapi ingin hidup mewah, mengumbar nafsunya, menangkarkan kedurhakaannya]”.

    Jadi adalah tanda bagi zaman edan, bahwa manusia kehilangan rasa malunya. Manusia jadi tebal muka. Tebal muka alias tak punya rasa malu itu dalam bahasa Jawa disebut dengan rai gedheg.

    Bagaimanakah arti WIRANG saat ini, masih berlakukah ?
    [Demikian Ki Gembleh ngudåråså HLHLP-034On 15 Oktober 2010 at 21:44 gembleh said:]

    Sebagai ilustrasi, wirang, malu, isin, — boleh jadi kalau akhirnya tingkat kesulitan pemberantasan korupsi dan pengesampingan rasa malu untuk melakukan korupsi dikait-kaitkan (bagi yang percaya ngèlmu pétung, othak-athik gathuk) dengan kelahiran republik ini yang jatuh pada hari Jum’at Legi, yang kalau dalam hitungan Jawa jatuh pada petungan (hitungan) atau perhitungan hari, ”Satrio Wirang” yaitu satria yang menanggung beban malu karena berbagai aib yang melekat pada dirinya. (Lihat situs ki-demang.com kalender weton.)

    Indonesia berpredikat sebagai salah satu negara juara korupsi di dunia. Posisi memalukan ini harus secepatnya kita ubah dari”Satrio Wirang” harus diganti dengan ”Satrio Wibåwå” atau satria yang berwibawa. Caranya adalah dengan meruwat atau menangkal/mengantisipasi bahaya ini melalui upaya serius pemberantasan korupsi.

    Inpres Nomor 5 tahun 2004 merupakan ruwat nasional agar Indonesia bebas dari penyakit kronis itu.
    Pekerjaan sekarang adalah menjaga agar bagaimana Inpres, Undang-undang dan perauran-peraturan lainnya yang mendasari upaya pemberantasan korupsi, termasuk undang-undang tentang KPK, jangan sampai berhenti pada tatanan aturan-aturan semata. Karenanya tindakan-tindakan nyata baik secara represif maupun preventif wajib menyertainya, sehingga kita tidak terjebak dalam retorika-¬retorika belaka.

    Retorika tanpa amalan nyata sungguh dimurkai Tuhan Yang Maha Kuasa, karena yang demikian itu mirip, bahkan semakna dengan pengelabuhan terhadap rakyat, yaitu dengan memberi harapan-harapan palsu.

    Karenanya harus dijauhi! Tindakan nyata ini harus kita ciptakan bersama mulai dari mengantisipasi, menjaga rambu, dan mau melaksanakan pengawasan secara langsung yang dilakukan oleh rakyat secara menyeluruh yang kemudian hasil pengawasannya disalurkan kepada lembaga yang berwenang untuk menindak lanjuti.

    Perlu diingat bersama bahwa kegagalan demi kegagalan dalam pemberantasan korupsi ini lebih kepada lemahnya pengawasan, mentalitas penegak hukum yang masih terbeli dan minimnya tindakan hukum terhadap pelaku yang mempunyai efek jera. [contoh sudah ada, seperti yang ditulis Ki Gembleh]

    MALU ADALAH CIRI KHAS KEUTAMAAN MANUSIA

    Allah SWT memberikan sifat malu agar manusia menahan diri dari keinginan-keinginannya sehingga tidak berprilaku seperti binatang. Ingatlah ketika Adam dan Hawa memakan buah yang terlarang lalu nampaklah aurat keduanya.

    Maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. tatkala keduanya Telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga. Kemudian Tuhan mereka menyeru mereka: “Bukankah Aku Telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan Aku katakan kepadamu: “Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?” [QS Al A’raaf (7) : 22]

    Dari ayat di atas menunjukkan bahwa secara fitrah manusia merasa malu jika tidak berpakaian. Dan tidaklah manusia itu memamerkan auratnya tanpa pakaian kecuali fitrahnya telah rusak. Sedangkan rusaknya fitrah adalah akibat gangguan iblis.

    Adapun orang yang berupaya menelanjangi badan dari pakaian, melucuti jiwa dari pakaian ketakwaan dan menghilangkan sifat malu kepada Allah dan manusia, mereka itulah yang menginginkan manusia lepas dari fitrahnya dan sifat-sifat kemanusiaannya. Padahal dengan fitrah dan sifat kemusiaannya itulah ia disebut sebagai manusia.

    Malu kepada Allah,

    Malu kepada Allah adalah jalan untuk menegakkan segala bentuk ketaatan dan menjauhi segala bentuk kemaksiatan. Karena jika seorang hamba takut dicela Allah, tentunya ia tidak akan menolak ketaatan dan tidak pula mendekati kemaksiatan. Oleh karena itulah malu merupakan sebagian dari iman.

    Nabi Yang Mulia Muhammad Rasulullah SAW bersabda, “Iman itu memiliki tujuh puluh cabang lebih, yang paling utama adalah ucapan laa ilaaha illallah (tiada illah yang berhak diibadahi dengan benar selain Allah), dan yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan. Dan rasa malu termasuk salah satu cabang iman.

    Termasuk jenis malu adalah malunya sebagian manusia kepda sebagian yang lain. Sebagaimana malunya seorang anak kepada orangtuanya, isteri kepada suaminya, orang bodoh kepada orang pandai, seseorang terhadap tetangganya, kerabatnya dan kawan-kawannya.

    Dan malunya seseorang terhadap dirinya, adalah salah satu bentuk malu yang dirasakan oleh jiwa yang terhormat, tinggi dan mulia, sehingga ia tidak puas dengan kekurangan, kerendahan dan kehinaan. Karena itu akan kita jumpai seseorang yang merasa malu kepada dirinya sendiri, seolah-olah di dalam raganya terdapat dua jiwa, yang satu merasa malu kepada yang lain. Malu inilah yang paling sempurna karena jika pada dirinya sendiri saja sudah demikian malu, apalagi terhadap orang lain.

    Kapan saja seorang hamba itu merasa, bahwa Allah sedang melihat kepadanya dan berada dekat dengannya, ia merasa terus diawasi Allah karena rasa malunya kepada Allah. Sifat malu akan muncul dengan memikirkan nikmat Allah yang tidak terbatas, pada hakikatnya orang yang berakal akan merasa malu untuk menggunakan nikmat Allah untuk berbuat maksiat kepadaNya.

    Nuwun

    cantrik Bayuaji
    16 Okt 2010M — 8 Dhul Qodah 1431H

    • matur sembah nuwun Ki Bayuaji,
      nampaknya pekerjaan rumah yang harus segera ditangani adalah membudayakan rasa malu atas kegagalan ataupun penyelewengan terhadap semua tugas yang dibebankan kepada seluruh lapisan masyarakat.
      Mungkin hal tsb bisa dimulai dari jenjang pendidikan yang paling elementer, dengan menambah porsi pelajaran humaniora/budi pekerti serta ketakwaan pada Sang Pencipta.
      Walaupun hasilnya harus menunggu seabad kemudian, saya rasa itu sangat wajar. Bangsa Eropa juga harus melewati abad kegelapan, demikian juga bangsa Jepang butuh waktu lama membudayakan semangat bushido.

      (nyuwun pangapunten, ngudarasa kula radi mboten ilmiah lan ndesani, lha wong kula namung tukang kayu je…._)

      sugeng enjang Ki Bayu, nuwun.

      • Sugêng énjang Ki Gembleh, dalah pårå kadang padépokan pêlangisingosari

        Kasinggihan Ki.

        Ki Gembleh tidak perlu lingsêm, dengan menyebutkan ngudåråså-nya tidak ilmiah dan ndesani. Dan juga tidak perlu rikuh tentang “ namung tukang kayu je….” Sayapun tukang koq.

        Bukankah para Yang Mulia Utusan Tuhan, Para Pembawa Risalah Suci dari Langit adalah tukang. Di antara Para Utusan Agung itu Nabi Adam as, adalah peternak dan petani, Nabi Hud as, adalah petani. Nabi Nuh as, adalah tukang kayu. Nabi Idris as, adalah penjahit. Nabi Saleh as, adalah tukang bangunan dan pedagang. Nabi Daud as, adalah tukang besi. Nabi Sulaiman as, adalah pembuat karung dan tukang bangunan. Nabi Musa as,, Syu’aib as,, Nabi Isa as, adalah penggembala kambing; dan Rasulullah Muhammad SAW selain penggembala kambing, beliau juga pedagang.
        Profesi tukang tidak perlu dilingsêmi.

        Sugêng énjang Ki Gembleh

        Nuwun

        cantrik Bayuaji

    • Ki Wijaya
      “Maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. tatkala keduanya Telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga.”

      Bukan “Buka-bukaan-nya” yang disorot disini melainkan “nampaklah bagi keduanya”, karena sebelumnya udah “terbuka” tetapi tuh syaitan membuat mata keduanya jadi “MALU” karena “buka-bukaan”.

      Jadi bukan Tuhan yang ciptakan rasa malu melainkan syaitan!!!!!

      Oleh karena itu, bukan bajunya yang ditutupi, melainkan pikirannya yang ditutupi…lha wong matanya diciptakan bisa buka tutup kok kayak daun lemper….

      matur nuwun kisanak….

  34. sugeng enjang
    memenuhi himbauan Ki Satpam untuk menyambangi Padhepokan lawas, jebul mulih malah entuk sangu.
    Maturnuwun, sangu pun ditampi, langsung dicakne. Monggo sedherek2 ingkang dereng tuwi padhepokan lawas, kulo aturi enggal2 tindak mriku.

  35. kamsia Ki Satpam.
    main ke padepokan lama, ternyata pulang dapet oleh-oleh

  36. Matur nuwun P. Satpam sampun kepareng ngunduh.
    Matur nuwun Ki Ismoyo, awit scaning panjenengan poro kadang saget nyicipi pasugatanipun terus-terusan.
    Matur nuwun Ki Arema ingkang sampun paring gandok kanti dijagi Satpam ingkang simpatik.
    Sugeng enjang.

  37. Matur nuwun Ki Bayuaji dalah kadang cantrik ingkang sampun mbedah masalah “wirang”. Yen mboten klentu wonten hadist :
    “Sesungguhnya malu dan iman selalu bersamaan, apabila salah satu dihilangkan, maka hilang pulalah yang lainnya”. (HR Hakim).
    Milanipun poro koruptor sampun mboten gadah isin, awit imanipun sampun mboten wonten.
    Sumonggo.

  38. matur nuwun. sudah ngundhuh.

    sampai saat ini di “halaman undhuh” baru sampai buku ke-33 ki. (https://pelangisingosari.wordpress.com/halaman-unduh/5/)

    • Nanti disusulkan Ki Sukasrana, setelah tetirah ke tanah leluhur.

      • Padmi ro Padmo koq ra mecungul yo ?

        • ono sing kangen sajake,
          ning mengko ojo2 ming penampakan

          • Pengin mbuktiin endi sing asli..
            Corone gampang…mergo ciri2 detail aku wis reti…xixixi

          • ngendikane si Mbah (copy paste Ki Menggung YP) senadyan lali wujude ning aja nganti lali gandane.

  39. Sepi nyenyet tan ono jalmo ngrondo

    • kulo rencangi ngrondo eh ngronda ki

      • Asyik..masyuk..sugeng siang !

  40. Assalamu’alaikum, selamat sore

  41. sepi mamring,
    sapa ngerti ana mentrik sing rawuh, tak jak ngobrol dhewe sak durunge gandhok dadi rame.

    sugeng dalu.

    • nyalawadi, … sepi mamring kok sing digoleki mentrik, … ngatos-atos ki, lola-laline nek enten setan liwat lho, …

  42. katur dhumateng sanak kadang ingkang:
    1. sampun nate nindakaken, lan/utawi
    2. kagungan seserepan.

    keparenga kula nyuwun seserepan perkawis tata cara adat jawi “ngundhuh mantu”.

    mangga kersa, badhe kababar ing riki utawi lumantar serat maya yahoo.

    nuwun.

    • nek kulo butuh seratan diunduh mantu…monggo kababar teng pendopo

  43. Pulang dari ngelanglang semalaman, baru nengok gandok tercinta, rontal dicantol di gandok lama, tempat dimana gue sering curhat sama Ki Ismoyo dan Ki Gembleh tentang seseorang…………
    @ Ki Bayuaji, sampurasun untuk singkatan namanya.
    Untuk semua saudaraku tercinta yang enggak kesebut namanya, SEMUANYA…KAMSIAAAAAAAAAAAAAAA

  44. sugeng ndalu poro kadang
    malem minggu, arep mulai ngayahi ronda (kamongko dudu ronda, ming nongkrong neng pos ronda, koyo adat saben wengi) kok rapat pnpm ra rampung2

    • NEMENIN KI EMPRIT, mugi-mugi enggak kena semprit…

  45. monggo Ki Kompor, kulo sanes polantas kok …

  46. Nginguk POs JAGA pdls,

    pak SATPAM lagi kebinggUngan…kunci GenDHAK
    Anyar “KeRi” ning Padukuhan sebeLAh.
    kaMOngKo (he2,…bOso apa maneh iKi) ki SENO
    mengHARApken jam 10,10 wib para Cantrik-Mentrik
    masuk gAndok HlHlp-035.

    pak De SATPAM bisa pake kunCi “SEREP” biaSane
    diSIMPEn di bawah POt ngarep PEnDOPO Pdls…!!!
    Eeeh-Eeett,…pak De tetep ning POS JAGA, kunci
    biar cantrik yang Ambel.

    seKalian masoek nGAbsen,

    • monGGo2 kiSANAK…NIsanak, wektune BOYOngan
      ning ganDHok anyar.

      sugeng dalu,

      • siap-siap, atur napas,ambil ancang-ancang,
        wussss…(sambil tingak-tinguk apakah Pakde Wid sedang melakukan yang sama)

  47. Hari ini merupakan hari yang luar biasa, tidak tahu ada apa, tidak biasanya hari Kamis padepokan dikunjungi dan dikomeni oleh sekian banyak sanak kadang pelangisingosari…

    mboten parenk gumunan…pokoke angger Padmi mateg aji NARCIS…..dijamin padepokane “orheggg”

  48. Hadu…..
    capek…..
    mandi dulu ah….

    • 35 Pak Lik

  49. Mata sepet ngantuk banget tp dapet jadwal jaga. Yg dijaga dari tadi muter2 aja ditempat tidur. Jadi bingung aku kog ya wis sepuh tp kuat bgt ndak tidur2. Mau duluan tidur takut jatuh.. Hoahmmmm
    Kalau belum tidur rasanya ndak tega mau ninggalinnya..hoahmmm
    Hoaaahmmmmm

  50. Matur nuwun ki……………..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: