HLHLP-051

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 18 November 2010 at 00:01  Comments (114)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-051/trackback/

RSS feed for comments on this post.

114 KomentarTinggalkan komentar

  1. Wis tak ngliyep di emper gandhod .. karo nunggu wedaran HLHLP-051

    • te……. sate! sate!
      te……. sate! sate!
      te……. sate! sate!
      Wonten sate ayam, wonten sate kambing, wonten sate sapi (eh…, masa ada sate sapi)
      panjengan ayam menapa kambing Ki

      • Kulo milih sing dodolan kemawon ….
        Tal …. rontal ……
        Tal …..rontal ……
        Tal …. rontal ……

        Wonten hlhlp-051, hlhlp-052, hlhlp-053
        Sinten sing kerso telu-telune …?

      • Ayo ngaku….ayam po kambiang. ???

      • pantes, mau bengi rasane kaya ana lindhu, … dha nyate kambing ta, ….

  2. absen nomor loro , langsung ngunduh jilid seket

    • No 6

  3. kulo milih sing 51, 52, 53

  4. Hadir, di pagi hari.
    Nunggu dumduman saking p Satpam.

  5. antri nomer enem…
    geng enjang Pak Satpam
    geng enjang kadang PDLS

  6. absent

  7. .

  8. Weeee… wes bukaan gandok.

    Melu dlosoran ngantri wedharan rontal ah…

  9. Bar ngganyang torpedo…wah…piye iki..
    Torpedone ora iso dikendalekno..

    • Ati-ati kang akeh koncoke padha kena mag bar mangan daging wedhus.

      • Teng mriki malah terjangkiti DB mergo torpedo je Mas …

  10. nep, ganep , tanggal ganep

  11. Nderek Absen Sonten….

  12. Nuwun pårå kadang sutrésnå padépokan pêlangisingosari,

    Disuatu ruang tunggu pasien sebuah rumah sakit, terdengar percakapan seorang ibu dengan anaknya (ibu dan anak ini berasal dari Tanah Madura), yang mengeluhkan bahwa anaknya yang lain yang sedang sakit tidak bersedia menerima transfusi darah dari seseorang yang lain, karena alasan moral.

    Demikian dongengnya:

    Ketika seorang pemuda Madura tergeletak di rumah sakit, diinfus dan membutuhkan sumbangan darah untuk ditransfusikan ke dalam tubuhnya agar bertahan hidup — tetapi ia tetap serius untuk memoralkan setiap tetes darah yang akan masuk ke dalam dirinya –.

    Tatkala darah yang dibawa kepadanya adalah darah salah seorang pamannya, ia menolak keras: “Bê abêh, Saya ‘dak sudi dimasuki darah paman saya! Thak iyê. Lha wong dia itu koruptor, maling, suka mabok dan nêng-sênêng ganggu istri orang. Kalau darahnya mengalir di badan saya, sapa yang akan tangghungjawab darah itu di akhirat? Darah itulah yang menjadi sumber tenaga dari wat-kuwatan si sontoloyo dia, saya ‘dak sudi ban-bêbani sontoloyonya. Dan kalau nanti darahnya saya pakai untuk amal, saya ‘dak mau dia yang mendapat pahala!

    Sugêng sontên, sandhé jabung sampun ing surup amasang sandhé.

    Nuwun,

    punåkawan

    • Lha sak upami piyambakipun disukani yatra saking mas Gayus kangge tumbas getih, be abeh tak iye…???
      (kacarios, yatranipun mas Gayus raosipun muanisss)

      he….he….he….
      sugeng dalu Ki Punakawan BA.

      • Legi, legit, tur dados rebutan lho. he he he.

        Sugêng dalu, mugi kasarasan, karaharjan, kabêgjan, såhå karahayon ingkang tansah pinanggih dumatêng Kaki Gembleh dalah sakulåwargå. Aamin

        punåkawan

    • Assalamu’alaikum wr wb.
      Mattur nembah nuwun Kakangmas Puna, …… lajeng kados pundi tuntunan syar’i-nipun kangmas?
      Wassalam.

    • Ki Puna ketone lagi mbukak primbon lawas, golet jawaban sing pass. Sedurunge Ki Puna nemu jawabe, ……… poro Begawan yang lain juga boleh dong ngeluarin jurusnya, …… ana Ki Budi Pras, ana Ki Kompor, ana Ki Ismmoyo, ana Ki Djojos, ana maning Ki Pandanalas, ….. lly. Monggo!

      • Wah…nek bab ludironan kulo mboten patio paham

  13. kulo nderek nyimak lan ngentosi pencerahinipun

  14. Sugeng dalu P. Satpam dalah kadang cantrik sedoyo.
    Bade nderek ronda kokq ngantuk. Kamongko malem Jum’at iki.

  15. Alm Ki SHM, koq ono PDLS iki rodo, nepelekake poro wanito yo
    Coba Mahendra kabeh anake telu dicritakake, nanging sopo bojone ora tau di kocapake.
    Ken Padmi, salah sijine tokoh sentral seri Panasnya Bunga Mekar, bareng wis dadi Nyonya Mahisa Bungalan wis ora disebut-sebut maneh.
    Opo maneh bareng wis dadi “akuwu” kok koyo isih durung duwe bojo?
    Opo wis di talaq yo.
    Kasihan dah “KEN PADMI”

    • betul betul betullllllll

    • Kula sakjane njih melas sih teng Padmi…tapi mbak-e kae jaim puwoll je

      • Seandainya betul ditalak tigo, meski parkir dulu, gue bersedia jadi tukang parkirnya tuch…hiks(sambil bergaya jeki chan dengan jurus moboknya).
        hiks…hiksssss
        brettt

    • Saya juga sbtl-nya udah mbatin ngangkat masalah ini di forum ini, ….. tapi kok setiap posting kok jadi nulis yang lain.
      Sebagai Akuwu tentunya Mhs Bungalan memerlukan keturunan utk nerusin karier-nya.

      • Ngangkat Padmi njih Mas ?

        • Padmi lagi purik, bali ke padepokan-e yang kecil.
          Maklum anak manja dan rada hot! Nggak biasa hidup di ibukota, apalgi sering ditinggal pergi mahesa komporan, ya jadi sutris …. lan minta pulang ke rumah ortunya.

          • Lho Ki Pandanalas gak tau Pa De Wid?

          • Padmi lagi buka sayembara maneh …. Sopo sing arep melu adu otot, baluk, tenaga dalam?

          • Ayo Ki Truno …
            Jangan sampai kalah karo dimas Pandanalas, apalagi sama Ki ropmoK …

    • Ki Honggo,

      Ujare wong mbiyen, tiyang wingking “swargo nunut naroko katut”.

      Ning apa iya…..zaman saiki…he he he.

  16. Assalamu’alaikum, Weh dho ngaronda tha iye? Ternyata aku salah masuk kamar eh gandok deng, xixixi
    Da ronda ta’iye, monggo…

    • Pengin ngronda neng kebunne miss Nona

      • Kulo nderek ngrondho … nJih?

  17. Hehehe aku Ndak punya kebun Ki Pandan,lho malah kan mau dapet 2 hektar dari njenengan, mosok wis lali thok janjine mau ngehibahin lahan kebunnya ke aku, xixixi

    • Ojo sok gampang..janji wong manis…

  18. nderek patroli

  19. Nuwun

    Sebelum membuat dan menyerahkan “PR” ke Ki Truno, koq jadi kepengin ndagel. Nah begini ndagelnya:

    Suatu hari ada seorang Pejabat (nampak dari tanda jabatannya yang disematkan di bajunya pada saku sebelah kiri atas) sedang mengendarai mobil mewahnya di tengah arus kendaraan yang lalu-lalang, dengan marahnya Sang Pejabat menegor tukang becak karena Si Tukang Becak mengemudikan becaknya secara ugal-ugalan di jalan raya yang sedang ramai dan sibuk itu, yang mengakibatkan lalu lintas di sekitarnya menjadi semrawut.

    Kendaraan lain yang mau melaju dengan cepat pun tidak bisa. Pak Pejabat pun berteriak dengan lantang saking marahnya kepada Si Tukang Becak “Tukang becak goblok, kalau berjalan jangan di tengah jalan, dipinggir tahu!
    Dengan kalem Sang Tukang Becak menjawab “Pak, kalau saya pinter, saya jadi pejabat seperti bapak, karena saya goblok, maka ya jadi tukang becak, pak“. Sambil ngeloyor pergi ngenjot becaknya.

    Matur nuwun, kalau masih bisa tertawa atau paling tidak tersenyum

    punåkawan

    • Eh…, slah tempat

      Sesaat kemudian, dia belok kanan sambil “mendaplangkan” tangannnya.
      Lalu….., gedubrak…….., becaknya terbalik, karena terserempet mobil pejabat tadi.
      tukang becak ganti marah-marah, “bapak ini bagaimana, sudah beri tanda tangan kok masih ditabrak saja
      he he …

      • Fak Like jebul seneng nyalah ngamar … Enak tho…asyik tho

        • yo ben to … ora opo-opo to
          he he …, sugeng enjing Pak Lik

          • Genk siyang Fak Lik..
            Memang kamare tonggo selalu nampak lebih indah…

  20. Teng ….teng …. teng …..
    Krinan … krinan … krinan …

    Tok .. tok … tok … Bakso ….. Bakso …. Baksone Mas, Dik, nGGer, Ki, Ni, Nyi …. Den … nDoro …

    Bakso … tik …tok …. Pati Thok …. (ora ono daginge) …. Tok … tok … ORA ONO Rontal-e ….

  21. Ngapunten, salah tempat, dipindah dibawah komen Ki Punakawan nggih..

    Sesaat kemudian, dia belok kanan sambil “mendaplangkan” tangannnya.
    Lalu….., gedubrak…….., becaknya terbalik, karena terserempet mobil pejabat tadi.
    tukang becak ganti marah-marah, “bapak ini bagaimana, sudah beri tanda tangan kok masih ditabrak saja
    he he …

  22. La wong tanda tangannya Tukang becak ya nggak laku to ya.
    Tukang becak kan bisanya cap jempol (jari kaki lagi).

  23. Matur P. Satpam, ora nganggo salah kamar langsung srobot. (Lha wong pancen jatahe kok)
    Sugeng enjing langsung pamitan.

  24. Sampurasun. Wilujêng énjing

    mbêrgêgêg, ugêg-ugêg, hmêl-hmêl, sak dulitå, langgêng…….

    Ajakan yang simpati dari Ki Truno [On 18 November 2010 at 21:48 Truno Podang said:], kepada para mursid, guru, begawan, ajar, ubhwan, putut, atau siapa saja kadang padépokan pêlangisingosari, tentang “ludirå” [memoralkan setiap tetes darah].

    Agar tidak menjadikan punåkawan yang bodo ini menjadi GR. dumèh kêmintêr.

    Mangga atuh,
    Ki Mas Budi Pras, Bang Kompor, Ki Ismoyo, Ki Arema, Ki Djojos, ana maning Ki Pandanalas, Ki Jayaraga. Ki Honggopati. Pårå kadang sutrésnå sadåyå. Månggå!

    Rasulullah bersabda bahwa apabila seorang melakukan ijtihad, kemudian ijtihadnya benar, maka ia memperoleh dua pahala (pahala ijtihad dan pahala kebenarannya). Dan jika ia berijtihad, kemudian hasil ijtihadnya salah, maka ia mendapat satu pahala (pahala ijtihadnya).” (Riwayat Bukhari Muslim).

    Lalu, mbêrgêgêg, ugêg-ugêg, hmêl-hmêl, sak dulitå, langgêng……., apa maning ya……?

    Sampurasun

    punåkawan

  25. mruput ngundhuh, … matur nuwun.

  26. Maatur nuwun Ki Punokawan BA,

    Mohon maaf ini sharing ada artikel menarik yang saya petik dari internet pagi ini, mohon maaf sumbernya lupa mengcopy:

    Di hari Raya Iedul Adha banyak sekali hewan ternak yang dikurbankan. Umat Islam meyakininya sebagai bagian dari warisan Nabi Ibrahim alaihissalaam. Kepada Ibrahim Tuhan mengajarkan kesediaan untuk berkorban. Kemudian ajaran itu diabadikan oleh Tuhan melalui Nabi-Nabi yang datang kemudian. Setiap mahluk yang tunduk kepada Tuhannya tentu akan dengan senang hati menjalani perintah-Nya. Termasuk hewan-hewan ternak itu. Tetapi, apakah setiap hewan kurban bersuka cita ketika mereka memberikan pengorbanan itu?
    Di masa kecil, hati saya sering dipenuhi oleh kisah-kisah indah yang menceritakan tentang hewan-hewan yang senang kalau dipilih untuk menjadi kurban. Meskipun mereka mati, namun kematiannya membuat Tuhan senang. Sehingga, hewan-hewan itu bisa menjadi mahluk yang disayang oleh Tuhannya.
    Setelah dewasa, sudut pandang saya mulai berubah. Bahkan, panca indera saya merasakan ada hewan yang meneteskan air mata ketika terpilih menjadi kurban. Semakin saya tua, semakin banyak cerita tentang hewan-hewan yang menangis itu. Lalu saya bertanya dalam hati; ”Apakah hewan-hewan di zaman ini sudah enggan untuk diajak lebih dekat dengan Tuhan?”
    Lama saya memikirkan sebuah jawaban. Hingga saya kembali teringat tentang apa yang pernah saya alami dulu. Sewaktu masih kecil, saya adalah penggembala domba. Dan saya biasa berbicara dengan domba-domba saya. Kali ini pun saya merasa seolah tengah berdiskusi dengan mereka.”Wahai domba-dombaku,” Saya bertanya; ”mengapa sekarang kalian enggan menjadi hewan kurban?”
    Domba-domba itu terperanjat, lalu menjawab;”Embeee…k” katanya.
    ”Kenapa begitu?” balas saya. Lalu mereka berkata:”Bekmbek, eeeeeembeeeeek….”
    Anda yang tidak mengerti bahasa para domba tidak akan memahami isi dialog kami. Tapi, sekarang saya faham mengapa banyak hewan kurban yang menangis di hari raya Iedul Adha. Para domba bilang, mereka menangis karena banyak sekali orang yang berkurban bukan untuk mencari karunia Tuhan. Melainkan sekedar ingin mendapatkan pujian. Para domba dan teman-temannya sesama hewan kurban sedih sekali melihat perilaku para manusia. Mereka mengira bahwa kurbannya itu akan sampai kepada Tuhan sebagai suatu amalan. Padahal dengan niatnya yang tidak lurus lagi, tidak mungkin Tuhan menilainya sebagai suatu kebaikan.
    Diantara manusia ada yang berkurban karena merasa ’tidak enak’ oleh tetangganya. ”Orang mampu kok tidak berkurban, apa kata dunia?” Padahal hanya soal membayar pajak yang boleh sambil bilang begitu.
    Diantara mereka juga ada yang berkurban untuk sekedar pameran. ”Lihat nih, hewan kurban gue yang paling gede!”
    Ada pula yang berkurban untuk beragam alasan lainnya selain mendekatkan diri kepada Tuhan. Ibadah sudah berubah menjadi sekedar ritual yang hampa akan makna. Maka wajar jika para hewan yang dikurbankan itu merasa pengorbanannya tidak lagi memiliki nilai spiritual seperti halnya yang diajarkan Tuhan kepada Ibrahim.
    Domba-domba saya bercerita tentang betapa banyaknya manusia yang mengira bahwa kurbannya bakal diterima oleh Tuhan. Padahal, Tuhan sudah berfirman bahwa tidak sedikitpun bagian dari hewan kurban itu akan sampai kepada-Nya. Tidak dagingnya. Tidak darahnya. Bahkan tidak sekalipun hanya sehelai bulunya.
    Domba-domba saya bercerita tentang betapa sedihnya mereka melihat tingkah polah manusia yang telah kehilangan esensi dari kurbannya. Mereka hanya melihat jasad kasar hewan-hewan yang dikurbankan. Padahal hakekat dari kurban melampaui batasan-batasan kasat mata belaka. Karena hakekat kurban adalah komitmen untuk menyembelih nafsu kebinatangan yang masih berkeliaran didalam diri kita.
    Binatang tidak malu membuka-buka aurat didepan umum. Kita berkurban, tapi tetap berbangga hati dengan aurat-aurat yang kita perlihatkan. Binatang tidak segan untuk merebut makanan milik teman. Kita berkurban, tetapi masih berani merampas harta benda yang bukan hak kita. Binatang tidak sungkan untuk mengumbar syahwat dimana saja dan dengan siapa saja. Kita berkurban, tapi tidak lagi menghiraukan siapa yang muhrim dan siapa yang haram untuk berhubungan intim. Binatang juga berprinsip siapa yang paling kuat fisiknya, dialah yang menjadi rajanya. Kita berkurban, namun masih gemar menerapkan hukum rimba sehingga akal dan nurani kita tidak lagi berfungsi sebagaimana mestinya.
    Domba-domba saya bercerita, betapa sedihnya mereka melihat tingkah polah manusia yang berkurban namun tetap membiarkan hidup sifat-sifat kebinatangan didalam dirinya. Sehingga di hari raya Iedul Adha, banyak orang yang kehilangan makna dari kurban yang dilakukannya. Diakhir pertemuan itu, domba-domba saya berpesan;”Jika engkau berkurban, maka luruskanlah niatmu hanya untuk Tuhanmu. Dan sembelihlah nafsu-nafsu kebinatangan didalam dirimu. Maka aku akan bersuka cita untuk menjadi simbol kurbanmu….”
    Ketika domba saya hendak dikurbankan, dia terlihat meneteskan air mata. Lalu saya bertanya;”Mengapa engkau menangis? Apakah aku belum meluruskan niatku?”
    Domba saya berkata;”Sekarang aku menangis oleh rasa syukurku, karena Tuhan telah memilihku menjadi hewan kurbanmu….”

    SUMONGGO PUN RENUNGAKEN.
    jAMAAH HAJI SAMPUN WANGSUL DATENG MEKAH.

    • Ada juga hewan kurban yang rupanya tidak rela lho Ki.

      ini bukan renungan tulisan dari Ki Honggo, tetapi kisah nyata beberapa tahun yang lalu, saya lupa persisnya.
      waktu disembelih, rupanya tali pengikatnya kurang kuat, sehingga sapinya berontak dan bisa lari dalam keadaan leher sudah tergorok.
      Kebetulan, masjid kami dekat Polsek. Sapi itu lari ke arah polsek dan jatuh mati karena kehabisan darah di jalan persis di belakang Polsek.
      Mungkin, sapi itu mau lapor ke Polsek. he he he …

      • ki satpam ini ada-ada saja, …

        tapi apa iya sih, makhluk hidup itu bersedia dengan suka-rela dibunuh oleh makhluk hidup yang lain, …
        mungkin saja kita belum tau bagaimana sikap dan binatang dan makhluk hidup lainnya dalam menanggapi hidup dan kehidupan. kita terlalu asyik berbicara tentang diri kita, manusia, ….
        itulah hebatnya hukum alam, yang lebih kuat menindas yang lemah, ….

        selamat bekerja ki.

      • adu domba adu domba mengadu domba
        domba diperadukan …

        demi kesenangan..domba domba diadu adu domba
        demi kenikmatan..domba domba diadu adu domba

        adu domba domba…adu adu domba..adu domba

        • Adu..adu..adu..du..du..duuuhh..!!

        • nDang ndut cek kecek ndang ndut cek kecek…xixixixi

    • Ki Honggopati, ……… matur nembah nuwun wucalan panjenengan mugi seged ngengetaken pribados kawulo ingkang cubluk meniko.
      Kulo ugi dados kengetan kolo wingi wonten wartos ing televisi, rikolo wonten sapi ingkang mopo boten purun dipun bekto dateng panggenan penyembelehan.
      Lajeng tiyang2 ingkang mbekto, ….. ngrudopekso kewan meniko kanti nyendeng ndongkleng mbeteng kewan meniko. Wah jhian, ……. ujar kulo menawi wonten kewan ingkang dereng purun dipun sembeleh mbok inggih dipun openi kanti sareh, ….. mbok menawi ngagem pangandikan, …. utawi belaian persahabatan. Kulo percados, sinaosa awujud sato kewan, ……. piyambakipun gadah naluri perasaan.
      Nuwun

      • nek wonten mentrik sing jinak2 merpati..malu2 kucing…enake diapakne Mas…???

      • Dipun paringi sego kucing Ki!

        • mangewunan njih …

  27. Sugeng enjing….

    Sinambi mendengarkan berita tentang mas Gayus, ngunduh kado dari P. Satpam. matur nuwun…

  28. Assalamu’alaikum, selamat pagi, cerah euy, mudah2an lancar..
    Ki Honggo, matur nuwun atas sharing nya (bagus bgt)

  29. Selamat pagi,
    Matur nuwun, sampun ngunduh.
    Salam buat poro kadang semua.

  30. Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

    Agama sebuah kata yang sudah tidak asing lagi bagi manusia, apalagi di bumi Indonesia yang katanya religius. Dan jika ada agama tentu ada tindak laku melaksanakan agama tersebut, yang disebut beragama.

    Dan selama ini sepertinya beragama (Islam) itu adalah harus shalat, harus berpuasa, harus berzakat, berhaji harus memakai pakaian tertentulah, dan lain-lain aturan.

    Sebenarnya apakah jika sudah melakukan semua aturan ritual agama tersebut, sudah dapat disebut telah beragama?

    Saya punya pendapat lain, bagi saya beragama itu bukan dilihat dari apakah kita telah melakukan aturan ritual agama. Misalnya seperti shalat, puasa, berzakat, berhaji, juga bukan karena telah memakai jilbab (bagi perempuan) saja, dan juga jangan sampai agama kita dituduh agama hipokrit hanya karena segelintir dari kita bertingkah laku tidak mencerminkan sebagai orang yang beragama.

    Beragama itu seharusnya dilihat melalui tingkah laku dalam menjalani kehidupan ini. Islam adalah rahmat bagi seluruh alam, maka apakah kita sudah menjadi rahmat bagi sekitar kita.

    Apakah kita telah berhasil mencapai apa yang seharusnya dicapai dari agama kita?

    Jika jawabannya sudah maka layaklah kita di sebut sebagai orang beragama,

    Jadi yang menentukan apakah kita telah beragama adalah tingkah laku dalam menjalani kehidupan, bukan hanya kegiatan melakukan aturan ritual agama.

    Sebab tentu saja kita belum beragama jika masih melakukan må limå (main, minum, maling, madat dan madon), berjudi, mabok, korupsi, ngeganja, berzinah, ditambah lagi menipu, membunuh, riba, dan lain-lain tindakan yang tentu dilarang oleh agama kita.

    [Koq jadi teringat pada pêtatah-pêtitih Kanjêng Sunan Ampel].

    Walau kita misalnya rajin ibadah, rajin mengaji, rajin berderma, rajin mengutip ayat suci di sela-sela ucapan, berpakaian seperti orang suci. Apalagi jika ibadah hanya lamis. Ibadah sudah berubah menjadi sekedar ritual yang hampa makna.

    Saya, punåkawan menangis, manakala Ki Honggopati menutup kisahnya:

    Ketika hewan yang hendak diqurbankan, dia terlihat meneteskan air mata. Lalu saya bertanya;”Mengapa engkau menangis? Apakah aku belum meluruskan niatku?

    Domba saya berkata;”Sekarang aku menangis oleh rasa syukurku, karena Tuhan telah memilihku menjadi hewan qurbanmu….

    Alhamdulillah.

    Matur nuwun Ki Honggopati, mugi kasarasan, karaharjan, kabêgjan, såhå karahayon ingkang tansah pinanggih dumatêng Kaki Honggopati dalah sakulåwargå. Aamin

    Sugêng Ngriyayakakên Pahargyan Dintên Tasyriq

    Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

    Nuwun

    punåkawan

    • Alhamdulillah, ….. matur nuwun Ki Honggopati, Ki Punakawan, ……. Kawulosampun pikantuk wejangan ing enjang meniko.

      Matur nuwun Ki Satrio Pamedar, rontal 51 sampun kawulo tampi asto kekalih, kalebur ing jojo lan Sinta dadosa obat keong racun.

      • ternyata Mas Truno ora mung ngangeni Gabus Pucung…Keong Racun ugo disidemi

  31. matur nuwun…
    regol sampun di ganthol…

  32. Matur suwun Ki, sampun ngundhuh.

  33. @ Ki Pandanalas,
    Punopo leres panjenengan ingkang saweg ulang tahun dinten meniko? Sugeng ambal warsi nggih ki, ….. mugi tambah sukses.
    Punopo leres panjenengan alumni Itenas Bandung Ki? Menawi kelentu nyuwun gunging pangaksami!

    • Nderek Sugeng sambal trasi..eh..ambal warsi Ki Pandanalas….

    • Matur suwun…
      Pandan Alas namung cantrik imaginer…sedoyo ttg dirine njih imaginer…status-profile- dllsbg immaginer
      Makhluk imaginer dari pojokan kaum marginal…

      • Imaginer tapi tetep isoh krungu yo, xixixi hiks

    • Denger2 Ki Pandan dapet kado Rontal 52 mendahului gandok, dari Ki Satrio Pamedar? Mbok saged di-sharing kado ultahe ki!

      • Ki TruPod, Ki Pandan itu jaringane luas, rontal yang belum wedar aja dia dah punya, wong aku aja sering dikirimi kog…..hiks..

    • sek sek, Ambal Warsi iku artine Selamat Ultah yach?
      Kalau bener…., Selamat Ulang Tahun Ki Pandan, Semoga panjang umur, enteng jodoh and May all the best just for U, Amin.

      • He he …
        Pandanalas ambal warsi
        Miss Nona ambet trasi

        • Hikss…..

  34. matur nuwun wejanganipun, matur nuwun 51 ipun

  35. Aku tuh gak tau kenapa, paling suka di suatu ruangan yang baru, …….. seperti di rumah baru, di dalam mobil baru, ……. aromanya itu lho yang berbeda.
    Apalagi kalo ada Gandhok Baru.

    • Ma wedaran baru ya Ki TruPod? Hiks…

    • Bukan aku lho Pak De Is, Pak Lik Sat-Fam, …. yang ngogrok-ogrok. Ternyata Jeng Miss Nona ini lebih fokus ngelmu ngogroknya.
      Wedi didukani maning nganggo nggresula, hihixii.

      • tapi nek diogrok, mesam-mesem wae…klipat-kliput terus mblayu sipat kuping ……..

    • nanti ujung2nya mau anak baru, garwa baru…ati-ati ki…:D

  36. Nuwun

    Sugêng Tanggap Warså dumatêng Kaki Pandanalas
    Ne gelukkege verjoardach — Happy Birthday — Otanjou-bi Omedetou Gozaimasu Kaki Pandanalas

    [makhluk imaginer, cantrik imaginer, keberadaannya yang imaginer, dari pojokan kaum imaginer. Jangan-jangan ne gelukkege verjoardach, happy birthday-nya juga imaginer]

    méngêti ambal warsané
    kadang mitrå
    kasuwun pangéstunyå lan dongå puji
    nyadhong rêntaking bêrkah
    mrih tansah sêmpulur
    nênggih ingkang ambal warså Kaki Pandanalas
    nyadhong wilasaning Gusti
    murih panjang kang yuswå
    konjuk Gusti Ingkang Måhå Trésnå
    bèn luntur wêlas asihé
    bêrkah mugi tumurun
    mring panjênêngan
    manah tabah sumarah
    pasrah Hyang Måhå Luhur
    manêkung sajroning gêsang
    mirêngakên osik ing sajroning ati
    mrih hayu kang pinanggyå.

    Nuwun

    punåkawan

    • Kayaknya yang tau hanya Ki Puna dan Ki Pandan neh. Yo wis amien aja deh!

    • matur suwun….
      tapi buwelaasss ora mudheng tenin je…

      • Nuwun

        @ Ki Pandanalas

        memperingati ulang tahun
        sahabat temanku tercinta
        dimohonkan restu dan doa puji
        dengan memohon turunnya berkah
        agar senantiasa langgeng
        untuknya yang tengah berulang tahun Kaki Pandanalas
        kumohon dengan namaMu wahai Tuhan Yang Maha Kuasa
        panjangkan usianya
        Wahai Engkau Yang Maha Pengasih
        rahmat berkahMu Engkau turunkan
        untuk sahabat dan temanku
        hati yang teguh tabah dan ikhlas
        pasrah kepadaMu wahai Dzat Yang Maha Luhur
        yang senantiasa tekun dalam menjalani hidup dan kehidupan
        terpatri dalam hati sanubari
        Dalam keselamatan yang abadi

        Nuwun

        punåkawan

        [cacatan: lagi asyik belajar bab pedalangan, mudah-mudahan terjemahannya nggak keliru-keliru amat]

  37. Nderek absen pisowanan sonten ing padepokan…

    • mbatame pundi ki BonDes …

      • Yen Gubug wonten Batu Aji, pategalan wonten Jodoh..
        Ki Pandan als lenggah wonten pundi ?..Bilih wonten batam utawi nembe nganglang buwono wonten Batam pareng mampir…

  38. Numpang disini apa boleh, bang? Mau ikut belajar …

    • he he he …
      bang gayus ternyata suka membaca komik.
      iki mesti bang Gayus sing doyan pecel.

    • Pasti dia belum tau gandhok ini sudah sepi, ….. ditinggal Ki Pandanalas.

  39. Jebule wis diwedar tha? Matur suwun ….

    • Lho…. nembe pirsa tho Pakdhe??

      Ngaturaken sugeng sonten kagem para kadang….

    • Lha wong gandhoknya aja belum dibuka kok wis medhar.
      Apakah dari pengalaman sejarah erupsi Merapi waktu2 yang lalu, …………… pernah kejadian sebelum buka gandhok, ……… sudah medar?

  40. Mohon perkenan pårå kadang yang lebih mumpuni untuk dapat bersama-sama “ngroyok” Ki Truno Podang, atas “PR” mengenai tuntunan syar’i transfusi darah, pada ‘dongeng’ memoralkan setiap tetes darah. [On 18 November 2010 at 19:49 Truno Podang said:].

    Ini hal yang sangat menarik, satu dan lain hal agar kita terselamatkan di dunia dan terselamatkan dari siksa api neraka.

    Månggå Ki/Nyi/Ni.

    Nuwun

    punåkawan

    • Lha wong sing nggroyok karo sing digroyok luwih digdoyo sing nggroyok, ……. yaaa mblayuu sipat kucing, …… Luwih cuwepet tinimbang sipat kuping, ………

    • Nek kulo seneng dara muda dara manis…

  41. Poro kadang sutresno, …… meniko kulo Co Pas saking : http://muibatavia.blogspot.com/, mugi2 saged njawab kebingungan Putro Maduronipun Ki Puna. Monggo!

    B. TRANSPUSI DARAH

    Transfusi darah adalah penginjeksian darah dari seseorang (donor) ke dalam system peredaran darah seseorang yang lain (resipien).

    Menurut Dr. Rustam Masri, transfusi darah adalah proses pekerjaan pemindahan darah dari orang yang sehat kepada orang yang sakit, yang bertujuan untuk:

    Menambah jumlah darah yang beredar dalam badan orang yang sakit yang darahnya berkurang karena sesuatu sebab, misalnya pendarahan, operasi, kecelakaan dan sebab lainnya. Menambah kemampuan darah dalam badan si sakit untuk menambah/membawa zat asam.

    Penerima sumbangan darah tidak disyariatkan harus sama dengan donornya mengenai agama/kepercayaan, suku bangsa, dsb. Karena menyumbangkan darah dengan ikhlas adalah termasuk amal kemanusiaan yang sangat dihargai dan dianjurkan (mandub) oleh Islam, sebab dapat menyelamatkan jiwa manusia, sesuai dengan firman Allah: “dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah ia memelihara kehidupan manusia semuanya.” (QS. Al-Maidah:32).

    Hubungan Antara Donor Dengan Resipien (Penerima)

    Transfusi darah tidak mengakibatkan hubungan kemahraman antara donor dan resipien. Karena itu, jika si donor dan resipien ingin mengadakan hubungan perkawinan, maka tidak ada larangan dalam agama Islam. Sebagaimana tersebut dalam An-Nisa:23, yaitu: Mahram karena adanya hubungan nasab. Misalnya hubungan antara anak dengan ibunya atau saudaranya sekandung, dsb, karena adanya hubungan perkawinan misalnya hubungan antara seorang dengan mertuanya atau anak tiri dan istrinya yang telah disetubuhi dan sebagainya, dan mahram karena adanya hubungan persusuan, misalnya hubungan antara seorang dengan wanita yang pernah menyusuinya atau dengan orang yang sesusuan dan sebagainya.

    Kemudian pada ayat berikutnya, (an-Nisa:24) ditegaskan bahwa selain wanita-wanita yang tersebut pada An-Nisa:23 di atas adalah halal dinikahi. Sebab tidak ada hubungan kemahraman. Maka jelaslah bahwa transfusi darah tidak mengakibatkan hubungan kemahraman antara pendonor dengan resipien. Karena itu perkawinan antara pendonor dengan resipien itu diizinkan oleh hukum Islam.

    Hendaknya diingat, bahwa bila tidak hati-hati dalam penanganan transfusi darah ini, maka akan ada resiko bagi resipien. Sebab itu secara medis harus diperhatikan pengaruhnya, misalnya setiap donor harus terhindar dan bebas dari segala macam penyakit yang dapat mengganggu kesehatan resipien.

    Hukum Transpusi Darah

    Agama Islam tidak melarang seorang muslim atau muslimah menyumbangkan darahnya untuk tujuan kemanusiaan dan bukan komersial. Darah itu dapat disumbangkan secara langsung kepada yang memerlukannya. Para resipien hendaknya tidak usah mempertanyakan tentang donor, apakah seagama dengan dia atau tidak. Demikian juga sebaliknya si donor pun tidak usah mempersoalkan tentang penggunaan darah tersebut.

    Sebagai dasar hukum yang membolehkan donor darah ini, dapat dilihat dalam kaidah hukum Islam berikut:

    Bahwa pada prinsipnya segala sesuatu itu boleh(mubah), kecuali ada dalil yang mengharamkannya.

    Berdasarkan kaidah diatas, maka hukum donor darah itu diperbolehkan, karena tidak ada dalil yang melarangnya, baik Al-Qur’an maupun hadits. Namun demikian tidak berarti, bahwa kebolehan itu dapat dilakukan tanpa syarat, bebas lepas begitu saja. Sebab bisa saja terjadi, bahwa sesuatu yang pada awalnya diperbolehkan, tetapi karena ada hal-hal yang dapat membahayakan resipien, maka akhirnya menjadi terlarang. maka berarti transfusi darah diperbolehkan, bahkan donor darah itu ibadah, jika dilakukan dengan niat mencari keridhaan Allah dengan jalan menolong jiwa sesama manusia.

    Jelas bahwa persyaratan dibolehkannya transfusi darah itu berkaitan dengan masalah medis, bukan masalah agama. Persyaratan medis ini harus dipenuhi, karena adanya kaidah-kaidah fiqih seperti: “Adh-Dhararu Yuzal” (Bahaya itu harus dihilangkan/ dicegah). Misalnya bahaya penularan penyakit harus dihindari dengan sterilisasi, dsb., “Ad-Dhararu La Yuzalu Bidharari Mitslihi” (Bahaya itu tidak boleh dihilangkan dengan bahaya lain). Misalnya seorang yang memerlukan transfusi darah karena kecelakaan lalu lintas atau operasi, tidak boleh menerima darah orang yang menderita AIDS, sebab bisa mendatangkan bahaya lainnya yang lebih fatal. Dan Kaedah “La Dharara wa La Dhirar” (Tidak boleh membuat mudarat kepada dirinya sendiri dan tidak pula membuat mudarat kepada orang lain). Kaidah terakhir ini berasal dari hadits riwayat Malik, Hakim, Baihaqi, Daruquthni dan Abu Said al-Khudri. Dan riwayat Ibnu Majah dari Ibnu Abbas dan Ubadah bin Shamit.

    • Matur nuwun Ki, pencerahan yang disampaikan.
      Untuk menambah pengetahuan dan pemahaman kita bersama.

      Nuwun

  42. cespleng

  43. Sejak tadi cakap tentang donor darah …
    Apa boleh aku sumbangkan darah aku sedikit untuk beramal? Atau duit saja sudah cukup?

    • Boleh…..
      kalau orang lain setelah donor darah diberi minum susu dan telur rebus, bang Gayus cukup nasi pecel dan rempeyek saja.

      • Gandok baru sudah selesai dicet
        tetapi masih harus dikunci karena belum waktunya, tinggal menunggu tit …
        monggo

      • nGGer Satpam nompo tamu anyar ….
        tumben rajin tengok padepokan …
        Gandhok buka langsung wedar saja …
        Idep-idep maringi hadiah UlTah Ki Pandanalas

  44. Wong soko kono ora ono sing mangan pecel …
    Warteg mungkin isih doyan …

    • Ha ha ha ha ……..
      Selamat siang Pak De
      Bade tindak pundi kok sampun dandan mlithis.

      • Makaryo nGGer ….
        Arep udan … ora duwe payung …
        Arep rondha ora duwe camilan …
        Kecut ………….

  45. Pak Satpam ingatkan aku dengan bapak komandan di markas saja ..
    Mampir di blog ini untuk berjoin dengan kawan-kawan yang baik-2 siapa tahu banyak gunanya.
    Mari tidur dulu … besuk harus absen


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: