HLHLP-062

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 8 Desember 2010 at 00:01  Comments (85)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-062/trackback/

RSS feed for comments on this post.

85 KomentarTinggalkan komentar

  1. eEEEE lhadalaH …. gogroG temenaN thO!
    Matur Kamsia, ki Arema, ki Ismoyo dan nggeR satpaM

    and soegeng enjanG, nggeR!

    • maaF, liem-nyA masih beluM kerinG ….
      nglothoK teruS. hlhlp-062 orA isO gondhelaN dewE ……😉

  2. Wes dibuka, nanging tasih sepi

  3. SELAMAT UNTUK Ki ONE,masuk gandhok anyer nomor wahiddddddddddddddddddd

  4. Sugêng énjang pårå kadang

  5. Genk nyubuhan

  6. Om Swastyastu,

    Kepada Saudara-saudaraku umat Hindu Dharma, sebangsa dan setanah air Nusantara.

    Punåkawan mengucapkan:

    Rahajeng Nyanggra Rahina Galungan lan Kuningan

    SELAMAT MERAYAKAN HARI RAYA GALUNGAN 1932Ç
    SELAMAT MERAYAKAN HARI RAYA KUNINGAN 1932Ç

    Dumogi Ida Sang Hyang Widhi Wasa micayang Kerahayuan lan Kerahajengan ring i rage sareng sinamian.

    Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan Kesehatan dan Kesejahteraan pada kita semua.

    Dharma akan senantiasa mengalahkan adharma.
    Kemenangan bagi jiwa-jiwa yang bersih,
    bersyukur atas kedamaian serta keselamatan dunia.

    Om Santi, Santi, Santi, Om…

    punåkawan

  7. Raja Singa

    Raja hutan yg sombong berjalan mengelilingi hutan dgn angkuh (ceritanya ngadain sidak)…..
    Di tepi hutan, dia bertemu Domba, lalu dia membentak :”Siapa yg terkuat di hutan ini ?
    Dengan gemetar domba menjawab :”Tentu saja engkau wahai Raja Hutan…
    ……hampir semua hewan yg ditemuinya dia tanyain satu2.. dan jawabannya senada dgn si Domba.

    Kemudian dia masuk ke tengah hutan besar, dan bertemulah dia dgn gajah yg tinggi besar.

    Hai Gajah gembrot, siapa yg paling kuat di hutan ini ?” bentak Singa.

    Sang Gajah cuek bebek dan tapa menghiraukan Singa, dia langsung mau cabut…tetapi Singa menghadangnya dan membentak dgn pertanyaan yg sama…..

    Tanpa babibubebo, sang gajah langsung melabrak Singa tersebut dan menghajarnya habis2an…

    Sambil terhuyung2 dan luka parah si Singa melarikan diri sambil berteriak menggerutu :” Kalau tidak tahu jawabnya, jangan marah2 gitu dong!

    • Ki Pandan ini ternyata disamping wasis berpantun juga wasis memahami bahasa binatang je.
      Sungguh, asli lutuuuu Ki!

      • engkang langkung wasis memahami boso meniko njih…ki PODANG tho ki Truno…

    • aku juga punya cerita :

      Ada seorang tukang kayu, yang bekerja tidak henti-hentinya sampai menjelang sore, padahal di hutan tempat tukang kayu itu bekerja, ada seekor harimau yang sangat besar dan menakutkan. Tiba-tiba…(jeng..jeng..jeng.. jeng)terdengar suara auman harimau yang terdengar sangat dekat dibelakang si tukang kayu, karena sangat ketakutan tukang kayu itu berlutut dan berdoa sambil menutup mata dan mengangkat kedua belah tangannya, dia sudah berputus asa karena dia yakin sekali ajalnya akan tiba. Tapi setelah ditunggu 2 menit, 5 menit, 10 menit kog belum diterkam juga, akhirnya si tukang kayu membuka matanya dan sangat terkejut karena melihat Harimau itu juga sedang duduk dan berdoa, akhirnya si tukang kayu berkata kepada harimau : “ternyata kamu harimau yang baik karena tidak menerkam aku”, dan Harimau berkata : “Aku memang Harimau yang baik karena sebelum makan aku berdoa dulu” Hikssss….

      • Hikss..lutuna…
        Padahal kalo (Jeng..jeng..jeng) biasanya kan manggil Ni Miss Nona…

        • Ki Kartoj, itu mah lain harus pake e taling. kalau manggil aku musti 1 kali jeng trus harus yang mesra gitu lho, xixixi

          • …jeeeeeennnng..bob..eh…maen yuk….

          • ..eh..salah dink..ma’em maksudnya…nyuwun sewu…xixixi

        • Nona ra reti boso semarangan … Jeng – jeng

  8. selamat pagi semuanya

  9. Di Pendahuluan HLHLP, Ki Ismoyo dan Ki Arema nyerat :

    Sayangnya, kontak dengan Ki Gede (GD) dan Nyi Senopati akhir-akhir ini sulit sekali, mungkin beliau-beliau memiliki kesibukan sendiri yang tidak memungkin bisa sering berkomunikasi. Mudah-mudahan, Ki Gede dan Nyi Senopati sempat membaca tulisan ini, yang sekalian merupakan laporan telah selesai wedaran Panasnya Bunga Mekar dan akan diwedarnya Hijaunya Lembah Hijaunya Lereng Pegunungan.

    Siapakah sebetulnya beliau ini ya? Kalo Ki Ismoyo kan kita semua tau dimana posisi beliau, dan Ki Ajar Arema kita juga tau dimana posisi beliau, sehingga kalau tiba2 menghilang kita masih bisa paling tidak mengucapkan terima kasih atas jerih payah dan pengorbanan beliau2 yang tiada berhingga sehingga kita mempunyai kumpulan pustaka yang lengkap dan banyak. Tetapi bagaimana dengan Ki GD dan Nyi Senopati, ……….. sungguh kita banyak berhutang budi dan hutang maaf, karena ketegasan Nyi Seno sebagai senopati kenyo. Apakah poro sepuh tidak bisa memberikan jalan sehingga kami dapat bersilaturachmi kembali dengan beliau2. Dan yang masih hangat baru saja menghilang dari percaturan gelak tawa padhepokan adalah Ki YP, ……… barang kali ada yang punya kontak SMS, …….. mohon digelitik beliau sebenarnya ada di mana.
    Nuwun.

    • setunggal maleh…..Nimas Padmi njih mukso…

      ki GD dalah Nyi Seno,…juru kuncine “SUKRA”

      • upami Ki Sukra kulo kantos tepang naliko pertemuan ADBM wonten dalemipun Ki Banuaji. Taksi enem ki. Menawi KI Laz kagungan alamat/ kontak njenenganipun.

        • eneM pundI dibandingnE kI paK satpamE?

        • ngestoaken ki Djojosm…

          ki Sukro sampun kulo interograsi…tapi ancene pekatik setunggal meniko keukeuh nyekel wewadi…padahl mpun dak tamake aji semar-mendem nogosari

      • wonteN maliH ingkanG mlebeT pesanggrahaN, sepupunE kI trupoD, yaitU kI trunO prenjaK. kI trunO empritH, kI trunO glatiK.
        ingkanG mboten natE ketingaL kI trunO betheT.

      • Lha menawi Ni Padmi rak kuncinipun dipun gembol Ki Pandan tho? Lha nggih sumonggo kerso bade dipun singidaken menopo dipun publikasi namung Ki Pandan ingkang …….

        • ki Truno aya aya wae lho…..

          si jaim-somse setunggal niku angel cekelane

    • Ki Truno….kalo Ki Menggung YP..sudah saya pamitkan Ki, baik di Pdls maupun di Gagakseta…beliau masih “lelaku” untuk 2 bulan…jadi kurang setengah bulan lagi, tapi kemarin beliau mengetrapkan aji pamelingnya ke saya katanya mau ngirimi obat tombo ngantuk…tapi belum saya terima….

      • ojo – ojo obate disimpen dewe iki…ben ki kartoJ ora ngantukan

        • Wakakakak…betul Ki…berarti saya harus ngogrok ogrok Ki Menggung YP…nanti kalo lelakunya bantal gimana Ki..?

          • tinggal golek guling sing iso gremengan

          • Wakakakak..ra sido lelaku malah gulung2..

          • dadI isO gulanG-gulunG karO si gulinG

        • Hallo hallo, …. Sugeng Sonten sedoyonipun, ……… kulo nuwun, ….. kulo bade on air sekedap. Whaduh dados Ki YP sampun kepanggih sisik melikipun, ….. wah tambah kuru nopo tambah lemu? Lha kok sesarengan kalihan perjalanan haji, nopo panjenenganipun Dokter Haji, ingkang membo warno dados cantrik padhepokan?

          • Nek sisik-e pancen sampun kepanggih Ki…tapi melik-e niki sing dereng jelas…nek membo warno kulo dereng pitadhos Ki..tapi nek membo2 kulo kinten mboten…..hiksss

  10. Sugeng siang….

    Wah, gandok anyar sudah dibuka ternyata. ikut dlosoran ah, nunggu datangnya wayah wedaran

  11. nomer selawe…

  12. Nomer nemlikur.

  13. Sugeng siang Ki Sanak.

  14. sugeng siang ugi

  15. Sugeng sonten ki Satpam….

  16. cemilan champion ono ga yo….?

    • Monggo ki dipun kintun id lan pswd-ipun kapan badhe ol wonten cemilan ingkang maknyossss.

      • Katiwasan ki..,ek wayah ndalu kulo OEL mawi hp…

  17. antri nomer telungpuluh enem.

  18. Rembang Timur dan Rembang Wulung meluncur, ganti.
    Tiga delapan sebelum tiga sembilan, dikopi!

    • Kopinya pake gula engga Ki.
      Sugeng dalu

    • Rojer ganti…
      Ada rondo lewat…ndang dicegat…ganti

      • No Plobemo Ki.
        Sing penting ras waras.

      • onO dudO ngintjenG …. ndanG disawaT kI?

  19. Sugeng nDalu,
    kepareng nDerek hadir,
    kepareng nDerek nengga cantholan

  20. genk wayah sepi uwong,
    suara titir kentongan terdengar dari padukuhan sebelah.
    nyilem lagi ach…..byurrrrr

  21. Nuwun

    Awignam astu namassidêm. Mugi linupútnå ing rêridhu.

    Lampah ratri ambirat wêngi

    Malam sudah semakin larut, sampun ngancik ing madyaning ratri. Sebelum beranjak tidur, alangkah baiknya kita bersuci terlebih dahulu, endapkan seluruh rasa ke titik paling rendah dalam sanubari, dan mulailah bertanya-tanya tentang diri sendiri:

    untuk apa umurmu dihabiskan; untuk apa ilmu yang engkau peroleh; untuk apa badanmu digunakan, dan hartamu darimana engkau dapatkan dan kemana engkau belanjakan

    “Adakah engkau pada hari ini telah berbuat aniaya terhadap sesamamu dan hamba-hamba Tuhan yang lain.”

    “Adakah engkau memberikan sedikit kegembiraanmu kepada sesamamu, atau malah engkau berbuat keji terhadapnya.”

    “Adakah rejeki yang Tuhan berikan kepadamu, telah engkau gunakan untuk kebahagiaan kepada para titah Tuhan, atau malah engkau merampas rejeki saudaramu itu.”

    “Tangan yang Tuhan beri sedikit kekuasaanNya untukmu, apakah engkau pergunakan untuk menyengsarakan umat hamba-hamba Tuhan yang lain?”

    “Kedua telingamu yang Tuhan anugerahkan dapat menyadap kersak-kersik berita, dan hidung yang Dia limpahkan kepadamu untuk mencium aroma kehidupan, lalu dengan mulutmu yang Dia beri wewenang atasmu, apakah yelah engkau gunakan untuk menyebar fitnah dan kedengkian.”

    “Adakah setiap anugerah kenikmatan yang Dia berikan, telah engkau dustakan.”

    ……

    Sugêng saré

    Nuwun

    punåkawan

  22. Assalamualaikum wr. wb.
    Sugeng enjing pinisepuh sedoyo.
    Sugeng enjing P. Satpam.
    Laporan tlatah kilen taksih mendung.
    Siaga 1

  23. Laporan tlatah kilene kilen njih berawan berangin…

  24. absent

  25. Laporan dari tlatah kademangan situ cipondoh tangerang.
    Empu Panuluh belum ada niat membobol situ.
    Permukaan air masih stabil.
    LAPORAN SELESAI.
    Nyilem lagi ach…..byurrrrr

  26. PL Satpam babar blas ra mecungul ki ?

  27. maturnuwun Pak Satpam

  28. sugeng enjing.

    Niatnya cuma setor nama, ternyata sudah dicepaki hidangan di pendapa. Matur nuwun sanget

  29. Sugêng énjang ndungkap siyang

    Sampun ngunduh, buat sarapan pagi tapi sudah kesiangan, untuk makan siang masih kepagian, jadi buat brunch saja.
    Matur nuwun Ki Panji Satriå Pamêdar.

    Nuwun

    punåkawan

  30. Matur nuwun, P. Satpam.
    Sampun ngunduh.
    langsung golek iyupan kanggo moco syukur biso karo leyeh-leyeh.
    SUGENG SIANG.

  31. Wilujeng Siang!
    ABSENSI :
    Ing Prawacono ngajeng HLHLP, Ki Ismoyo lan Ki Arema ngunandiko :
    Dengan semangat Proklamasi 17 Agustus 1945, meskipun anggota padepokan ini kecil tetapi cukup tersebar di seluruh penjuru dunia (lengkap di seluruh benua: Benua Amerika, Benua Asia, Benua Eropa, Benua Afrika dan Benua Australia) marilah kita tetap menjaga NKRI, melalui persaudaraan di antara kita.

    Kita pengin tahu juga siapa sajakah yang di macem2 benua tersebut?

    1. Truno Podang : Benua Asia
    2.
    3.
    4.
    5.
    6.
    7.
    8. dst

    • Keberadaannya bisa dilacak Ki Truno, tetapi memang agak sulit untuk mengetahui siapa saja yang ada di setipa tempat.

      Maaf bukan bermaksud menggurui, barangkali ada sanak kadang yang belum tahu.
      Untuk mengetahui dalam sehari terakhir darimana saja sanak-kadang yang mengunjungi pelangisingosari dapat di klik kotak hitan dibawah “ngangsu kawruh”. Akan muncul whos.amung.us yang menunjukkan berapa yang saat itu sedang OL dan dari kota mana. Terlihat juga yang berkunjung tersebut masuk gandok berapa. Jika peta diklik lagi akan muncul peta yang lebih besar yang dapat menunjukkan di satu kota berapa orang yang aktif dalam sehari dan berapa yang sedang OL pada ssat itu.

      • Matur nuwun Ki Panji, kulo sampun nyobi madosi lan sampun kepanggih. Wah leres nggih saking pinggir kilen Moutain Vieuw, Whittier, lan Belaire, ing Benua Amerika, lajeng ngetan malih sekilene Benua Afrika (mbok bilih niki pengeboran lepas pantai), lajeng teng Benua
        Eropa wonten Eindoven Nederland, lajeng Stawanger lan Oslo, Norwegia, lajeng ngetan malih Doha-Qatar, Mumbai-India, Seoul-Korsel, Jepun-Jepang, lan Indonesia, Benua Asia. Namung Australia ingkang dinten meniko boten paraf ngisi daftar hadir.
        Wueh, ….. wueh, …. wueh, ….. hebat nggih Mahisa Murti lan Mahisa Pukat sampun nganglang jagad 5 benua.
        Nuwun

  32. Assalamu’alaikum, selamat siang

    • Wa’alaikum salam Miss, ……. anda sedang terletak di benua apakah?

      • Antah barantah…xixixi

      • aku melu ki TruPod aja ach

  33. DISANGKA MALING…

    Di sebuah kolam depan hotel nampak security sibuk menelisik tamu hotel, karena malamnya ikan2nya raib..
    Lewatlah seorang gadis cantik lewat sambil menenteng alat pancing…
    “Nah ini dia pencurinya” bentak si security (sanes Pak Lik lho)
    “Enak aja maen tuduh!” Sahut si cewe. “Apa buktinya, coba?”
    “Itu ente bawa2 pancing!”Kata security…
    “Ooo…kalo gitu, berarti kamu yg perkosa org tadi malam !” Gertak si cewe..
    “Apa buktinya ?” Jawab security…
    “Tu alatnya kamu bawa kemana2 !”
    Keokeokeo

    • Hikss…si cewe bilang “tu”…berarti alatnya kelihatan Ki….apa mungkin lupa nutup….

      • Pdhl nona mau mung weruh pentungan lho

  34. Nuwun

    Sugêng sontên. Suryå gumléwang ing bang kilén nuju angslup. Sugêng pêpanggihan pårå kadang sâdåyå. Atur pambagyå raharjå dumatêng pårå kadang sutrésnå padépokan pêlangisingosari, ingkang dahat kinurmatan; punåkawan marak ing paséban, ngêndit rontal:

    AGAMA
    [Seri Pitutur: Pituduh & Wewaler]

    Lanjutan dari: On 2 Desember 2010 at 09:45 punakawan bayuaji said: HLHLP058

    Bagian I

    [Dari manakah kemudian datangnya ritual-ritual persembahan yang menandai adanya kecenderungan animisme dan dinamisme yang sampai sekarang pun masih dijalankan di Jawa? (sedekah bumi, tumbal, larung, dll?) [On 30 November 2010 at 14:12 jayaraga said:][HLHLP 057].

    ……………………………………

    Tan samar pamoring Suksma
    Sinukmaya winahya ing asepi
    Sinimpen telenging kalbu
    Pambukane warana
    Tarlen saking layap-liyeping ngaluyut
    Pindha pesating supena
    Sumusuping rasa jati

    [Tiada diragukan menyatunya Sang Suksma
    Menembus yang semu, diwahyukan dalam keheningan
    Tersimpan rapat di kedalaman kalbu
    Tempat terbukanya tabir
    Tiada beda dengan suasana antara lelap dan jaga
    Bagaikan kilasan mimpi
    Begitulah selinap-sadar dari rasa sejati]

    … sajroning jantung iku budi, sajroning budi iku
    jinem, iya iku angen-angen, sajroning angenangen
    iku rahsa, sajroning rahsa iku Ingsun, ora
    ana Pangeran amung Ingsun Dat kang
    anglimputi kahanan jati.

    [… di dalam jantung ada budi, di dalam budi ada
    jinem, yaitu angan-angan, di dalam angan-angan
    ada rahsa, di dalam rahsa ada Aku, tiada Tuhan kecuali Aku, Dzat yang meliputi keadaan hakiki].

    ***

    Mungkin banyak di kalangan masyarakat Indonesia sudah tidak lagi mengetahui bahwa sebelum agama-agama “resmi” (“agama yang diakui Pemerintah RI”): Islam, Kristen Katolik, Kristen Protestan, Hindu dan Buddha, kemudian Konghucu, masuk ke Nusantara, di setiap daerah telah ada agama-agama asli, antara lain:
    1. Kejawen di Jawa Tengah dan Jawa Timur;
    2. Sedulur Sikep di Jawa Tengah dan Jawa Timur, terutama daerah Blora, Grobogan, Pati, Tuban, Bojonegoro, dan Madiun.
    3. Sunda Wiwitan, yang dipeluk oleh masyarakat Sunda di Kanekes, Lebak, Banten;
    4. Sunda Wiwitan aliran Madrais, juga dikenal sebagai agama Cigugur (Karuhun) di Cigugur Kuningan Jawa Barat;
    5. Buhun di Jawa Barat;
    6. Parmalim, agama asli suku Batak;
    7. Kaharingan di Kalimantan;
    8. Tonaas Walian di Minahasa, Sulawesi Utara;
    9. Tolottang di Sulawesi Selatan;
    10. Aluk Ta’ Dolo di Toraja;
    11. Wetu Telu di Lombok;
    12. Naurus di Pulau Seram di Propinsi Maluku,

    dan masih banyak lagi.

    Dalam perkembangannya di dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia ini, agama-agama asli Nusantara tersebut malahan didegradasi sebagai ajaran animisme, penyembah berhala/batu atau hanya dianggap sebagai bagian dari suatu karya seni-budaya, dianggap sekedar sebagai manifestasi kebudayaan dan bukan sebagai agama, atau dimasukkan sebagai aliran kebatinan atau semasa Pemerintahan Presiden Suharto, dimasukkan sebagai kelompok kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang ditempatkan di bawah “asuhan” Departeman Pendidikan dan Kebudayaan.

    Hingga kini, tak satu pun agama-agama kepercayaan asli Nusantara yang eksis ini diakui oleh Negara sebagai agama dengan hak-hak sipil para penganutnya; seperti pencantuman pada KTP, Akta Kelahiran, dan pencatatan perkawinan. Seiring dengan berjalannya waktu dan zaman, Agama Asli Nusantara semakin punah dan menghilang, kalaupun ada yang menganutnya, biasanya berada didaerah pedalaman.

    Agama-agama di Indonesia memiliki peran sangat panjang dalam kehidupan bermasyarakat. Indonesia sering disebut negara kaum beragama, religius, dibuktikan dari sekian banyak agama yang diyakini masyarakat. Secara faktual, agama di Indonesia berjumlah sangat banyak, Yahudi, Kristen, Islam, Hindu, Buddha, Konghucu, Sin-to, dan lain sebagainya.

    Sebagaimana dijelaskan di atas, bahwa jauh sebelum datangnya agama-agama seperti Islam, Kristen, Katolik, Hindu, dan Buddha, bangsa Indonesia menganut kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa (orang telah salah menyebutnya sebagai ajaran animisme dan dinamisme).

    Kepercayaan inilah yang oleh Karen Armstrong [(2002), penulis buku A History of God], disebut monoteisme primitif, percaya kepada Tuhan yang Esa. Tuhan Yang Satu.

    Memasuki wilayah konsepsi tentang ajaran ketuhanan berarti telah berorientasi pada sesuatu yang abstrak. Umumnya ide-ide tentang ketuhanan menyangkut keyakinan terhadap adanya kuasa di luar batas emperisme dalam rangka meningkatkan kemanusiaannya sesuai dengan ajaran yang diajarkan dengan keyakinan.

    Pemikiran untuk memberikan definisi tentang Tuhan sesungguhnya sesuatu yang tak mungkin dalam pandangan teologi. Tuhan adalah sesuatu yang tidak mungkin salah, sebab suatu definisi yang baik harus mampu memberi gambaran yang jelas dan lengkap, sedangkan Tuhan mencakup pengertian yang luas dan serba mutlak. Namun demi kepentingan praktis, baik dalam sudut keilmuan maupun dalam fungsinya sebagai media penghayatan keagamaan, definisi itu patut dihadirkan.

    Pada mulanya, manusia menyembah kepada Tuhan yang monoteis, manusia “menciptakan” satu Tuhan yang merupakan Penyebab Pertama (Causa Prima) bagi segala sesuatu dan Penguasa langit dan bumi.

    Dia tidak terwakili oleh gambaran apa pun, sedang wujudNya tak tergambarkan, karena akal pikiran manusia tak mampu mencapaiNya dan kata-kata tak dapat menerangkanNya. Mendefinisikan pun tidak mungkin, sebab kata-kata hanyalah produk akal pikiran manusia sehingga tidak dapat digunakan untuk menggambarkan kebenaranNya. Karena itu Wong Jåwå menyebutnya “tan kênå kinåyå ngåpå” (Dia tak dapat disepertikan), (Dia tak dapat diumpamakan).

    Dahulu, para pujangga, empu, para cerdik cendekia di Jawadwipa, telah merumuskan berbagai etika berbentuk pitutur, pituduh dan wewaler dalam “berhubungan dengan Tuhan”.

    Tuhan Yang Maha Esa disebut dengan berbagai nama yang disebut dengan sahasranama (bhs. Sansekerta) artinya ribuan nama. Keanekaragaman istilah terjadi karena faktor keterbatasan manusia pemujaNya di dalam memahamiNya. Disebutlah Dia dengan berbagai Nama Yang Baik sesuai dengan ‘peran’ yang dimilikiNya, antara lain:

    1. Gusti iku “dumunung” ånå atining manungså kang bêcik, mulå diarani Gusti iku bagusing ati. [Tuhan “berada” di dalam hati manusia yang baik, oleh sebab itu maka Dia disebut Gusti yaitu bagusing ati].
    2. Wong Jåwå biasa menyebut Pângéran yang berarti Raja. Masyarakat tradisional Jawa sering mengartikan “Pângéran” dengan kiråtå båså. Pângèran berasal dari kata “pangèngèran”, mempunyai makna “tempat bernaung atau berlindung”.
    3. Sang Sangkan Paraning Dumadi, maka Tuhan adalah Sang Sangkan Dumadi sekaligus Sang Paran Dumadi, karena itu juga disebut Sang Hyang Sangkan Paran. Sang Penguasa dari mana kita berasal dan kemana kita kembali.
    4. Ia hanya satu, tanpa kembaran, dalam bahasa Jawa dikatakan “Pângéran iku mung sajugå, tan kinêmbari” (Tuhan itu Esa, tidak ada satupun yang menyamaiNya).
    5. Pângéran Kang Akaryå Jagad, Tuhan Sang Maha Pencipta Alam Semesta.
    6. Gusti Kang Agawé Urip, Tuhan Sang Maha Pembuat Kehidupan.
    7. Pângéran Kang Murbèng Dumadi, Tuhan Yang Maha Penentu Kejadian.
    8. Gusti Kang Måhå Wikan, Tuhan Yang Maha Mengetahui.
    9. Gusti Kang Måhå Agung, Tuhan Yang Maha Agung.
    10. Sang Hyang Taya, Dia Yang Tak Dapat Dibandingkan Dengan Segala Sesuatu.

    ……

    Kejawen adalah agama yang dianut oleh suku Jawa khususnya, dan penduduk Nusantara lainnya terutama yang di pulau Jawa. Kata “Kejawen” berasal dari kata Jawa, sebagai kata benda yang memiliki arti dalam bahasa Indonesia yaitu segala yg berhubungan dengan adat dan kepercayaan Jawa (Kejawaan). Penamaan “kejawen” bersifat umum, biasanya karena bahasa yang digunakan dalam ibadahnya menggunakan bahasa Jawa.

    Dalam konteks umum, kejawen merupakan bagian dari agama asli Nusantara dalam bahasa lain, Kejawen disebut Agami Jawi. Agama Wong Jåwå. Agama Budi.

    Kejawen dalam opini umum berisikan tentang seni budaya, tradisi, ritual, sikap serta filosofi orang-orang Jawa. Kejawen juga memiliki arti spiritualistis atau spiritualistis suku Jawa.

    Penganut ajaran kejawen menganggap ajarannya sebagai seperangkat cara pandang dan nilai-nilai yang dibarengi dengan sejumlah laku (“ibadah”).

    Ajaran kejawen biasanya tidak terpaku pada aturan yang ketat, dan menekankan pada konsep “keseimbangan”. Dalam pandangan demikian, kejawen memiliki kemiripan dengan Konfusianisme atau Taoisme, namun tidak sama pada ajaran-ajarannya.

    Hampir tidak ada kegiatan perluasan ajaran (misi) namun pembinaan dilakukan secara berkelanjutan.

    Simbol-simbol “laku” biasanya melibatkan benda-benda yang diambil dari tradisi yang dianggap asli Jawa, seperti keris, wayang, pembacaan mantra, penggunaan bunga-bunga tertentu yang memiliki arti simbolik, dan sebagainya.

    ……

    Sedulur Sikep berarti “Sahabat Sikep” adalah kelompok masyarakat yang menjalankan kehidupan sehari-hari sesuai dengan ajaran Samin.

    Pada awalnya adalah Samin Surosentiko yang lahir pada tahun 1859, di Desa Ploso Kedhiren, Randublatung Kabupaten Blora. Ayahnya bernama Raden Surowijaya atau lebih dikenal dengan Samin Sepuh.

    Nama Samin Surosentiko yang asli adalah Raden Kohar. Nama ini kemudian diubah menjadi Samin, yaitu sebuah nama yang bernafas kerakyatan. Samin Surosentiko menghimpun kekuatan rakyat untuk melawan Pemerintah Kolonial Belanda. Ajaran ini dikembangkan sejak tahun 1890.

    Ajaran Samin lebih cenderung kepada Kejawen, seperti Manunggaling Kawulå lan Gusti atau Sangkan Paraning Dumadi. Samin Surosentiko mengajarkan bahwa Manunggaling Kawulå lan Gusti itu dapat diibaratkan sebagai warångkå umanjing curigå (tempat keris yang meresap masuk ke dalam kerisnya ).

    Samin Surosentiko adalah seorang “teis”. percaya pada Tuhan, yang disebutnya dengan istilah-istilah Gusti, Pangeran, Allah, Gusti Allah (suatu istilah yang diambil dari beberapa agama yang sempat dikenal olehnya). Dengan berlandaskan percaya pada Tuhan ini, Samin Surosentiko mengajarkan pengikutnya untuk berbuat kebajikan, kejujuran dan kesabaran. Murid-muridnya dilarang mempunyai rasa dendam.

    ……

    Pada masyarakat Sunda, sebagaimana pada ajaran Budi di masyarakat Jawa, para pujangga, empu, para cerdik cendekia di Tatar Sunda pun, telah merumuskan hal yang sama tentang Tuhan. Disebutlah Dia dengan sebutan Hiyang atau Hyang yang tercermin dalam julukanNya, antara lain:

    1. Sang Hyang Batara Seda Niskala, Yang Maha Gaib.
    2. Sang Hyang Batara Tunggal, Sang Hyang Tunggal, Sang Guriang Tunggal, Yang Maha Esa.
    3. Sang Hyang Batara Utpati, Yang Menguasai Kehidupan dan Kematian.
    4. Sang Hyang Kersa, Yang Maha Kuasa, Yang Maha Menghendaki.
    5. Sang Hyang Batara Jagat, Yang Menguasai Alam Semesta.
    6. Gusti Sang Hyang Widi, Yang Maha Menentukan.
    7. Nu Murbéng Alam, Yang Menguasai Alam.
    8. Nu Mahawisésa, Yang Mahakuasa.
    9. Nu Mahaasih, Maha Pengasih.
    10. Nu Mahasuci, Yang Maha Suci.
    11. Nu Ngersakeun, Yang Maha Menghendaki.
    12. Tuhan adalah asal muasal kehidupan, dan tujuan kehidupan. Mulih kajati mulang kaasal (semuanya berasal dari Nu Mahawisesa, Nu Maha Murbeng Alam, semua makhluk akan kembali ke asalnya). Samakan dengan ajaran Budhi: Sang Sangkan Paraning Dumadi.
    13. Urang Sunda meyakini bahwa dihin pinasti anyar pinanggih (semua kejadian ada yang menentukan. Gusti Hiyang Widi yang selalu menjaga hukum-hukumNya).

    Sunda Wiwitan (“Sunda permulaan”, “Sunda sejati”, atau “Sunda asli”) adalah agama atau kepercayaan penghormatan terhadap kekuatan alam dan arwah leluhur yang dianut oleh masyarakat tradisional Sunda. Penganut ajaran ini dapat ditemukan di beberapa desa di provinsi Banten dan Jawa Barat, seperti di Kanekes, Lebak, Banten; Ciptagelar Kasepuhan Banten Kidul, Cisolok, Sukabumi; Kampung Naga; dan Cugugur Kuningan. Menurut penganutnya,

    Sunda Wiwitan merupakan kepercayaan yang dianut sejak lama oleh Urang Sunda sebelum datangnya ajaran agama-agama ‘modern’. Kekuasaan tertinggi berada pada Sang Hyang Kersa (Yang Mahakuasa) atau Nu Ngersakeun (Yang Menghendaki).

    Agama Sunda Wiwitan dikenal juga sebagai Agama Djawa Sunda (sering disingkat menjadi ADS) adalah nama yang diberikan oleh pihak antropolog Belanda terhadap kepercayaan sejumlah masyarakat yang tersebar di daerah Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat.

    Agama ini juga dikenal sebagai Cara Karuhun Urang (tradisi nenek moyang), ajaran Madrais atau agama Cigugur, agama ini adalah bagian dari agama Buhun, yaitu kepercayaan tradisional masyarakat Sunda yang tidak hanya terbatas pada masyarakat Cigugur di Kabupaten Kuningan, tetapi juga masyarakat Baduy di Kabupaten Lebak, para pemeluk “Agama Kuring” di daerah Kecamatan Ciparay, Kabupaten Bandung,

    Agama Djawa Sunda atau agama Sunda Wiwitan ini dikembangkan oleh Pangeran Madrais dari Cigugur, Kuningan. Oleh pemerintah Belanda, Madrais belakangan ditangkap dan dibuang ke Ternate, dan baru kembali sekitar tahun 1920 untuk melanjutkan ajarannya.

    Madrais –yang biasa juga dipanggil Kiai Madrais– Sang pangeran dari Kesultanan Gebang Cirebon Timur yang juga dikenal sebagai Pangeran Sadewa Alibasa, dibesarkan dalam tradisi Islam dan tumbuh sebagai seorang spiritualis. Ia mendirikan pesantren sebagai pusat pengajaran agama Islam, namun kemudian mengembangkan pemahaman yang digalinya dari tradisi pra-Islam masyarakat Sunda yang agraris. Ia mengajarkan pentingnya menghargai cara dan ciri kebangsaan sendiri, yaitu Jawa-Sunda.

    ……

    Pada masyarakat Batak, keyakinan Ugamo Malim atau lebih dikenal dengan agama Parmalim di Tanah Batak, Tuhan disebut: Debata Mulajadi Nabolon, Tuhan Maha Pembentuk Segalanya. Dzat yang menjadikan segala sesuatu yang sebelumnya tidak ada menjadi ada dan hanya Dia permulaan segala sesuatu, hanya Dia akhir dari segala sesuatu. Dia Yang Mengawali, Dia Yang Mengakhiri. Dia Tidak Berawal dan Dia Tidak Berakhir.

    Ajaran suci yang sejak turun temurun diyakini adalah: “Marpangkirimon do na mangoloi jala na mangulahon patik ni Debata, jala dapotna do sogot hangoluan ni tondi asing ni ngolu ni diri on.

    [Manusia yang mematuhi dan mengikuti ajaran Tuhan dan melakukannya dalam kehidupannya, memiliki pengharapan kelak ia akan mendapat kehidupan roh suci nan kekal.]

    ……

    Penganut agama Aluk Ta’ Dolo Toraja, Tuhan diapresiasi sebagai Puang Matua, Penganut agama Alukta etnis Toraja Barat menyebutnya Bhatara Tua atau Puang Takumombong, bermakna Tuhan Maha Pencipta.

    ……

    Penganut agama Kaharingan di Tanah Dayak Kalimantan, Istilah kaharingan artinya tumbuh atau hidup, seperti dalam istilah danum kaharingan (air kehidupan). Tuhan disebut dengan Ranying. Tuhan Yang Maha Esa. [Pemerintah Republik Indonesia mewajibkan agama Kaharingan dan religi suku yang lainnya seperti Tollotang pada suku Bugis, dimasukkan dalam kelompok agama Hindu sejak 20 April 1980, sehingga disebut Hindu Kaharingan dan Hindu Tollotang.]

    ……

    Sebelum tahun 1962, agama Hindu tidak diakui secara nasional oleh Pemerintah RI, sehingga orang-orang beragama Hindu tidak bisa mencantumkan agama mereka secara resmi. Permohonan pengakuan Hindu sebagai agama resmi diajukan oleh organisasi agama dari Bali dan dikabulkan pada tahun 1962 demi kepentingan masyarakat Bali yang mayoritas adalah Hindu.

    Organisasi yang terbesar yakni Parisada Hindu Dharma Bali yang kemudian diubah menjadi PHD Indonesia (PHDI) di tahun 1964, berupaya untuk memperkenalkan Hindu secara nasional dan bukan hanya milik Bali saja.

    ……

    Adapun penganut agama Wetu Telu, berangsur-angsur membaur ke Islam. Agama Wetu Telu ini adalah praktik unik sebagian masyarakat suku Sasak yang mendiami pulau Lombok dalam menjalankan syariat agama Islam. Ditengarai bahwa praktik unik ini terjadi karena para penyebar Islam di masa lampau, yang berusaha mengenalkan Islam ke masyarakat Sasak pada waktu itu secara bertahap, meninggalkan pulau Lombok sebelum mengajarkan ajaran Islam dengan lengkap. Saat ini para penganut Wetu Telu sudah sangat berkurang, dan hanya terbatas pada generasi-generasi tua di daerah tertentu, dan para pendakwah Islam secara berangsur-angsur telah berusaha meluruskan ajaran Islam dengan lengkap.

    * * * * * *

    Tuhan. Dia tidak menempati ruang khusus dan berada di waktu tertentu, (bukankah Yang Maha Agung tidak memerlukan ruang dan waktu, bahkan Dia Sang Pencipta Ruang, dan Dia Sang Pencipta Waktu); Dia tidak memerlukan cara peribadatan yang khusus (bukankah Dia adalah Yang Maha Tahu Segala Hal). Dia tidak memerlukan adanya “perantara”, seperti pendeta, nabi, paderi, pedande, yang mengabdi kepadanya (bukankah permohonan itu harus langsung ditujukan kepadaNya tanpa perantara). Pângéran iku kuwåså tanpa piranti.

    Dia terlalu luhur untuk ibadah manusia yang tak memadai. Perlahan-lahan Dia memudar dari kesadaran para penyembahNya. Dia telah menjadi begitu jauh sehingga para penyembahNya pada waktu itu memutuskan bahwa mereka tidak lagi menginginkanNya. Pada akhirnya Dia dikatakan telah menghilang.

    Begitulah, setidaknya, menurut satu teori, yang dipopulerkan oleh Wilhelm Schmidt dalam The Origin of the Idea of God, yang pertama kali terbit pada 1912. Schmidt menyatakan bahwa telah ada suatu monoteisme primitif sebelum manusia mulai menyembah banyak dewa.

    Pada awalnya mereka mengakui hanya ada satu Tuhan Tertinggi, yang telah menciptakan dunia dan menata urusan manusia dari kejauhan. Kepercayaan terhadap satu Tuhan Tertinggi (kadang-kadang disebut Tuhan Langit, karena dia diasosiasikan dengan ketinggian) masih terlihat dalam agama suku-suku pribumi asli hampir di setiap benua.

    Mereka mengungkapkan kerinduan kepada Tuhan melalui doa; percaya bahwa Dia mengawasi mereka dan akan menghukum setiap dosa. Namun demikian, Dia anehnya tidak hadir dalam kehidupan keseharian mereka; tidak ada kultus khusus untukNya dan dia tidak pernah tampil dalam penggambaran.

    Seiring dengan perkembangan sosial, manusia primitif mulai “mengembangkan” Tuhan yang dikontruksinya ke berbagai macam bentuk. Sehingga umat manusia mulai mengenal banyak Tuhan yang direpresentasikan lewat pemujaan terhadap roh, benda-benda yang dikeramatkan seperti api, angin, petir, guruh, air: sungai, rawa, danau, laut, gunung, bebatuan, logam, pohon, hewan, juga benda-benda langit seperti matahari, bulan dan bintang.

    Secara historis, politeisme adalah institusi paling awal yang membentuk masyarakat Teknologi terbatas yang dimiliki oleh nenek moyang kita — menghasilkan hidup yang pendek, sengsara, dan kejam. Berdasarkan kajian historis, peluang hidup manusia di masa lampau hanya berkisar antara 20 hingga 35 tahun — sebelum manusia menemukan teknologi pembuatan selokan.

    Atas hidup seperti itulah, nenek moyang kita selalu diliputi oleh misteri, — bahwa ada kekuatan-kekuatan dalam alam yang mampu merenggut nyawa mereka. Berbagai gejala alam bukan dipahami dengan otak. Tapi hanya dengan rasa takut dan takjub.

    Api, angin, petir, guruh, air: sungai, rawa, danau, laut, gunung, bebatuan, logam, pohon, hewan, benda-benda langit memiliki “penunggu” atau sing mbaurêkså, yang bila tidak “dibujuk” lewat kerendahan hati dengan memberikan sesajian — akan dapat marah dan mencabut nyawa.

    Dari sinilah diduga awal adanya “ritual sêsajèn”, yang kemudian datang ritual-ritual persembahan yang sampai sekarang pun masih dijalankan di Jawa, seperti sedekah bumi, tumbal, dan larung.

    Menurut kepercayaan purba masyarakat Jawa dan Sunda, alam adikodrati atau alam roh dihuni arwah lêluhur, sing mbaurêkså, danyang lan lêlêmbut.

    Penghuni alam roh ini masih bisa berinteraksi dengan manusia. Hubungan bisa berakibat gangguan, tetapi juga bisa berupa pertolongan. Karena itu manusia melakukan upacara selamatan, upacara pemujaan terhadap arwah (ritual magis) demi keselamatan dan terkabulnya keinginan.

    Pemujaan atau lebih tepatnya penghormatan bukan menyembah terhadap arwah para leluhur, nenek moyang, yang telah meninggal biasanya dilakukan di punden berundak, candi, menhir, dan lainnya. Tradisi ini, kalau sekarang dapat diperrsamakan sebagai tradisi ziarah kubur. sedekah bumi, tumbal, larung, dan sejenisnya.

    Penghuni alam roh ini masih bisa berinteraksi dengan manusia. Hubungan bisa berakibat gangguan, tetapi juga bisa berupa pertolongan. Karena itu manusia melakukan upacara selamatan, upacara penghormatan terhadap arwah (ritual magis) demi keselamatan dan terkabulnya keinginan.

    Kesadaran bahwa mereka hidup dan bermukim ditopang oleh alam lingkungannya, baik berupa batu, kayu, tanah, air, gunung, hutan, dan bermacam bahan pangan khususnya padi sebagai bahan pokok menimbulkan kesadaran akan perlunya berterima kasih dan penghormatan terhadap alam dan lingkungannya.

    Hal ini diwujudkan dalam bentuk tata cara adat budaya sehingga untuk memanfaatkan apa pun yang dari alam, terlebih dahulu harus dilakukan upacara adat. Misalnya pada waktu panen, menebang pohon, bongkar batu, bangun rumah dan sebagainya, serta untuk menjaga daerah yang sensitif dikenal daerah terlarang (ora ilok/pamali), begitu pula pepatah-pepatah yang sarat dengan pesan bagaimana memperlakukan alam.

    Di ranah upacara adat inilah sering yang nampak ke permukaan digunakan beraneka macam simbol, seperti keris, dan sebagainya.

    Perilaku adat budaya tersebut di ataslah yang barangkali melahirkan vonis atau sengaja didiskreditkan sebagai animisme dan dinamisme. Padahal, ini jusrtu sesungguhnya merupakan bentuk perwujudan keluhuran budi pekerti leluhur kita.

    Secara berangsur-angsur, dengan tidak menyakiti hati para penganut kepercayan yang tumbuh subur di Jawa pada waktu itu, secara berkesinambungan Kanjêng Sunan Kalijågå yang njawani, dengan lemah-lembut, penuh tåtå-kråmå subå-sitå secara bertahap, perlahan-lahan dan terus-menerus memberikan pemahaman tentang ajaran Islam, memberikan tuntunan bagaimana seharusnya perilaku seorang manusia menghormati arwah para leluhurnya, perilaku penghormatan rasa berterima kasih dan penghormatan terhadap alam dan lingkungannya sebagaimana telah pula pernah dilakukan oleh para leluhur yang angrasuk “Agami Budi”, “Agami Wong Jåwå”

    * * *

    Mengingat bahwa mobilitas masyarakat pada masa itu sangatlah rendah — maka seluruh kepercayaan tentang kekuatan-kekuatan alam akan bersifat lokal. Bangsa yang melulu tinggal di hutan atau di gurun – tentu tidak punya konsep jelas tentang laut. Berlaku juga sebaliknya.

    Dari fenomena inilah muncul politeisme. Betapa tidak, setiap tempat ada “penunggu metafisikanya”, (mungkin mirip dan identik dengan satpam alam metafisika). Dan bagi nenek moyang kita — semua “penunggu metafisik” ini harus dijaga perasaannya. Ada sakralitas yang luar biasa — karena memang nyawa selalu jadi taruhan. Apalagi bila tidak diberi sajen, sing mbaurêkså sak mångså-mångså lajêng sami angrêncånå, maka sering pula tempat seperti itu disebut sebagai “padanyangan, sato mårå sato mati, jalmå mårå jalmå mati“.

    Menurut kepercayaan purba Wong Jawa dan Urang Sunda, alam adikodrati atau alam roh dihuni arwah lêluhur, sing mbaurêkså, danyang lan lêlêmbut, sebagimana telah disinggung di atas.

    Atas hal tersebut pula — maka di antara para penganut politeisme terdapat toleransi yang besar, semata-mata karena masing-masing pihak merasa sebagai pihak tak berdaya. Ada solidaritas. Nenek moyang kita percaya bahwa ada banyak kebenaran — dan tidak ambil pusing untuk saling mempertentangkannya. Mereka terlalu sibuk hanya untuk bertahan hidup.

    Ibadat atau Pemujaan dalam “agama asli” tidaklah terbatas oleh masa dan waktu, tetapi pada setiap ketika dan keadaan harus beribadat. Ibadat dan pemujaan tidaklah dihadapkan kepada Yang Maha Tunggal, mengingat Dia terlalu luhur untuk diibadahi secara langsung oleh manusia. Untuk dapat “berjumpa” dengan Tuhannya manusia terlebih dahulu kepada tenaga dan daya alam yang dianggap sebagai manifestasi Tuhan Yang Nyata, yang langsung mempengaruhi kehidupan manusia.

    Tenaga dan kekuatan alam inilah yang sebenarnya dipuja. Nama dari masing-masing tenaga dan daya alam adalah kekuatan daya alam itu sendiri. Bukankah agni adalah kata lain dari api, bayu/wayu adalah kata lain dari angin. Bukankah arti wertra adalah kejahatan. Yang pada perkembangan selanjutnya menurut daya nalar mereka kekuatan daya alam mereka puja dengan sebutan dewa (gods). Di antaranya adalah:

    1. Acwin (Kembar atau Kesehatan).
    2. Agni (Api Suci).
    3. Candra (Bulan).
    4. Indra (Perang).
    5. Maruta (Badai/Topan).
    6. Paryania (Hujan).
    7. Surya (Matahari).
    8. Usa (Fajar).
    9. Waruna (Alam/Angkasa/Laut).
    10. Wayu (Angin).
    11. Wertra (Jahat).

    Di antara semua kekuatan daya alam yang selanjutnya disebut Dewa-dewa itu yang terutama sekali dan paling banyak mendapat puji-pujian ialah Dewa Indra dan Agni.

    Dewa Indra dipandang juga sebagai Dewa Kebahagiaan yang membawa kesejahteraan. Dewa Indra adalah Dewa yang terus-menerus berperang menggempur Dewa Wertra, yaitu Dewa jahat yang selalu menahan air hujan dalam gumpalan-gumpalan awan. Dewa pertolongan Indra memaksa Wertra untuk menurunkan hujan ke bumi.

    Dewa kedua yang dianggap mulia dan lebih banyak dapat pujaan ialah Dewa Api (Agni), karena api sebagai sahabat bagi manusia dalam hidupnya. Di dalam setiap rumah sudah tentu dibutuhkan api untuk memasak, untuk penerangan dan pemanas. Pada setiap upacara pemujaan, api tidak boleh ketinggalan, api menjadi syarat utama.

    Selain kepada Dewa Indra dan Agni ada juga dilakukan pemujaan, menurut kebutuhan masing-masing yang memuja. Dan bagi tiap-tiap keluarga dan rumah tangga, kepala keluargalah yang berkewajiban melakukan saji dalam pemujaan menurut apa yang dibutuhkan oleh keluarganya. Hanya pada ketika memuji dan memuja suatu Dewa dalam memohon kebutuhan dan hajat, si pemuja hendaklah meletakkan suatu kepercayaan dalam hatinya, bahwa tidak ada suatu dewa yang lain selain dewa yang disembahnya itu.

    to be continued [tü bi: kǝn’tinyu|ed]

    Nuwun

    punåkawan

    • Matur nuwun KI Punokawan, tembe kawulo donololod.

      • Matur nuwun KI Punokawan, tembe kawulo lololodown.

      • Maaf, tidak ada tulisan Anda yang memenuhi kriteria Saya.
        Hiks!

  35. Oh oooo…
    Terima kasih, sore-sore dah bisa unduh.

  36. Malem pembunuhan

  37. Dari pada gak ada Ki YP, dan sambil dengan sabar nunggu gandok sekaligus wedaran 63, ……. aku punya bledeghan (kalo bahasa Banyumas Bedekan).

    KUCING HITAM
    Bulan dan bintang tiada bersinar.
    Lampu kendaraan juga nggak ada yang menyala satupun.
    Apalagi lampu jalanan.
    Tiba-tiba ada kucing hitam menyeberang jalan.
    Ciiit ciiit ciiiit, ……. pas 20 cm lagi jarak dari mobil ke kucing hitam itu, …….. mobil berhenti, … cit.
    Hebat, …. remnya muantaf sekali.
    Pertanyaan :
    Bagaimana mungkin si pengendara mobil bisa melihat kucing hitam yang nyebrang jalan?

    Hadiahnya : Minta Ki Panji SAT-PAM, Rontal 63.

    • Ada yang aneh..!

      Lha wong malam-malam, gelap lagi, kok lampu mobil tidak dinyalakam. (Lampu kendaraan juga nggak ada yang menyala satupun.)
      Nanti dikira maling lho Ki.
      Trus mobil itu melaju dengan kecepatan berapa ya, kok ngerimnya sampe … cit. Saking pakemnya kali.

      he he …, gak ikutan njawab ah…

    • Tak jawabke nggih Ki Panji, …… ojo lali hadiahe!

      Jawab :
      Siapa bilang malam hari!

      • hadu…..
        kena deh!
        untung tidak menjawab
        he he …, kalah pengalaman.

  38. Silahkan diunduh rontal 63 …

  39. Ngantuk….

    Gak ada temannya.
    Ada 6 orang, tapi hanya “bludhas-bludhus” gak ada yang nyapa P. Satpam waktu lewat pos.

    tidur ah…

    • Jangan lupa sebelum tidur pasang klambu gandok dulu, ……. banyak manyuk Ki!

  40. sugeng ndalu pak Satpam

  41. genk wayah sepi uwong
    matur nuwun, rontal wis nyantol
    nyilem lagi ach……byurrrrr


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: