HLHLP-072

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 22 Desember 2010 at 20:01  Comments (156)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-072/trackback/

RSS feed for comments on this post.

156 KomentarTinggalkan komentar

  1. selamat malam.
    gandhok baru dibuka nih, …

    • Selamat malam juga Ki,
      wah Ki SukaS ndisiki.

      • tadi ingak-inguk dari sawah belum bukaan. pas sampai rumah nginguk lagi, ternyata gandhoknya sudah dibuka. ya sudah, masuk saja sekalian dan uluk salam.

        • NOMER SIDJI,

          nDhisiki ki SukaS, ki Gembleh
          ngunDuh RONTAL….matur nuwun

          pAk Dhe SATPAM,

        • Lho Ki Menggung YP nongole bareng Ki Bayuaji, ….. nopo biro perjalananipun sami?

          • njih tho Ki,

            he-heee2 ki Bayuaji masoek
            plus2….lha kulo makNYess
            nyees-nyees Ki.

  2. Sugêng dalu

    • alhamdulillah, apa kabar Ki Bayu

    • Sugeng dalu ugi Ki Puna,
      sami wilujeng to Ki….?

    • Lha Ki Bayu karo Ki Puna tuli beda piyayine lho!.

  3. Nuwun. Sugêng dalu

    Sampun sawêtawis dangu Cantrik Bayuaji mbotên sowan marak ing pasêban agung. Mugi Gusti Ingkang Måhå Kagungan Kaagungan såhå Måhå Kagungan Kamulyan kêrså paring sih katrésnaniPun ingkang tanpå wilangan dumatêng njêngandikå pårå kadang samyå.

    Pårå kadang padépokan, pårå kaki bêbahu padépokan; pårå ajar, jêjanggan, putut manguyu, éndhang, cantrik, tapå lan tåpi. Pårå murid kang nêmbé ngangsu kawruh kautaman gêsang dumateng pårå mursyid.
    Mugi pårå kadang sami pinaringan bagas waras såhå kacêkapan samukawis ipun.

    Alhamdulillah. Cantrik Bayuaji sudah sangat kapang, sejak pulang dari munggah kaji yang dilanjutkan dengan tugas khusus di nJaban Rangkah Måncå Nâgårå, menjadi “TKI”, menjadikan Cantrik Bayuaji agak lama tidak sowan ngabyantårå di paséban agung padépokan pêlangisingosari tercinta ini.

    Pårå kadang sutrésna ingkang dahat kinurmatan

    Banyak dongeng arkeologi & antropologi yang belum sempat diwedar. Memang sangat di’sayang’kan, dongeng arkeologi & antropologi pelangisingosari seakan terputus sejak Ki Dalang SH Mintardja “nyêbal” dari pakem induk rontal Kidung Pararaton.

    HLHLP 071 yang diwedar terakhir 21 Desember 2010, ternyata masih di zaman pemerintahan Sinuwun Sri Baginda Batara Wisnuwardhana yang bertahta Singosari dari tahun 1250 sampai tahun 1272, atau selama 22 tahun.

    Pemerintahan Ranggawuni Wisnuwardhana dan Mahisa Campaka Sang Ratu Anggabhaya Narasinghamurti, yang oleh penulis Babad Tanah Jawi disebut kåyå Wisynu lan kâng råkå Bâthårå Endrå [seperti Wisnu dan kakandanya, Bhatara Endra], Empu Prapanca dalam Pujasaatra Nagarakretagama menyebutnya tulya madhawa sahagrajamagehi rat [bagai Madawa dengan Indra memerintah negara].

    Adapun rontal Kidung Pararaton sejak awal-awal dongeng ini, dan bahkan telah dijadikan judul buku Ki Dalang SH Mintardja, telah sering kita sebut kadi någhå roro salèng (bagaikan sepasang ular naga di satu sarang).

    Tumuli sirå Ranggawuni angadêg ratu, kadi någhå roro salèng . Lawan sirå Mahisa Campaka, sirå Ranggawuni, abhiséka Bhatara Wisnu Wardhana karatun irå. Sira Mahisa Campaka dadi ratu Angabhåyå, abhiséka Bhatara Narasingha. Atyantå patut irå tan hånå wiwal.

    [Kemudian Ranggawuni menjadi raja, ia dengan Mahisa Campaka dapat diumpamakan seperti sepasang ular naga di satu sarang. Ranggawuni bernama nobatan Wisnuwardana, demikanlah namanya sebagai raja, Mahisa Campaka menjadi Ratu Angabhaya, bernama nobatan Batara Narasinga. Sangat rukunlah mereka, tak pernah berpisah.]

    Singosari dalam keadaan aman damai. Kedua pemimpin negara, raja dan wakil raja itu berkesempatan membangun Singosari dan mempersatukan kembali Tumapel dan Kadiri di bawah negara kesatuan kerajaan Singosari. Pada masa-masa pemerintahan Någhå Roro Saléng (SUNdSS) itulah Singosari mulai merambah naik mengalami masa kejayaan.

    Setidaknya ada lima peristiwa penting yang diwartakan oleh penulis rontal Kidung Pararaton, Mpu Prapanca dalam pujasastra Negarakretagama, Tamra Prasasti Mula Malurung, Prasasti Padang Roco, Prasasti Maribong, Prasasti Sapi Kerep, dan beberapa peninggalan sejarah lainnya, tentang Någhå Roro Saléng itu:

    Pertama: perkawinan politis dalam upaya penyatuan dua kerajaan dalam naungan satu Negara Kesatuan Kerajaan Singosari;

    Kedua: Singosari menuju masa kejayaan;
    Pada peristiwa pertama dan kedua ini terdapat dongeng tersendiri yang sangat menarik, bahwa Sang Prabu Wisnuwardhana nantinya akan melintirkan kerajaan Singosari pada putranya Sri Kertanegera yang kelak setelah menjadi raja Tumapel Singosari bernama abhiseka: Sri Maharaja Sri Lokawijaya Purusottama Wira Asta Basudewadhipa Aniwariwiryanindita Parakrama Murddhaja Namottunggadewa dan bergelar Śrī Mahārājādhirāja Kŗtanagara Wikrama Dharmmottunggadewa.

    Pada masa Prabu Kertanagara inilah Singosari menggapai masa keemasan dan masa kejayaannya. Bahkan Prabu Kertanagaralah pencetus ide cakrawala mandala nusantara. Walau tujuannya adalah untuk membendung pengaruh Kubilai Khan ke wilayah timur, namun konsep tersebut justru menjadi inspirasi bagi Sumpah Palapanya Sang Mahamantri Mukya Rakyran Mahapatih Gajah Mada dari Kerajaan Majapahit, yang merupakan embrio dasar terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia. Namun sayang justru pada masa Kertanagara pula kerajaan Singosari runtuh.

    Ketiga: penganugerahan desa sima dan pembebasan pajak pada daerah tertentu;

    Keempat: pemusnahan gerombolan pemberontak Linggapati, dan pemberontak kecil-kecilan, yang mengacau wilayah antara Kadiri dan Tumapel (barangkali pada peristiwa inilah Ki Dalang SH Mintardja menggelar lakon HLHLP); dan

    Kelima: pengalihan pelabuhan dan pembangunan pelabuhan baru, selain karena terkena bencana alam juga sebagai upaya perluasan wilayah politis dan perdagangan.

    Bencana alam lêndut bêntèr trasi muncrat ala Jêng Lusi Lapindo ini sudah didongengkan; pada dongeng Timun Emas).

    Pårå kadang sutrésna ingkang dahat kinurmatan

    Sowan Cantrik Bayuaji kali ini tidak akan menggelar dongeng HLHLP versi sejarah karena memang tidak ada rujukan sejarahnya. Seperti halnya ‘tokoh’ Mahisa Murti dan Mahisa Pukat, jangankan petualangannya, yang merupakan alur cerita HLHLP, mereka berdua termasuk Mahisa Agni, Mahendra, Ken Padmi, dan ‘tokoh-tokoh’ lainnya seperti Miyatsangka, Mahesa Semu, kecuali Mahisa Bungalan, tidak pernah ada dalam catatan sejarah manapun. Mereka hanya ada di ‘rontal sejarah’nya Ki Dalang SH Mintardja.

    Insya Allah, meskipun masih banyak kesibukan yang “ruarrr biasa” Cantrik Bayuaji sempatkan mendongeng, karena seingat saya masih banyak dongeng yang belum sempat diwedar. Itupun kalau pårå kadang masih berkenan “mendengarkan” (harusnya membaca) dongengnya Cantrik Bayuaji.

    Pernah saya sempatkan untuk nginguk padepokan ini. Terakhir saya sowan di HLHLP 035 (Oktober 2010), dan kini ternyata sudah sampai HLHLP 071 (Desember 2010). Di antaranya beberapa kali nginguk tapi tidak sempat uluk salam.

    Alhamdulillah, disertai ucapan matur gung ing panuwun ingkang tanpå upami, dumatêng panjênênganipun Ki Mahesa Arema, Ki Ismoyo, Ki Cingkårå Bålå Bålåupåtå Padépokan Ki Satpam (sekarang dapat gelar Ki Panji Satriå Pamêdar, syukur mangayubagyå), sartå sâdåyå pangêmbating padépokan pêlangisingosari. yang telah kêråyå-råyå memberikan gandhok khusus berupa relung pasemadian buat mêdar dongèng ngåyåwårånya cantrik Bayuaji. Matur nuwun.

    Sekali lagi harapan cantrik Bayuaji hendaknya relung pasemadian tersebut dapat juga diisi juga oleh cantrik-cantrik yang lain, dengan dongeng-dongeng dan kawruh kautaman lainnya.

    Selain itu ternyata ada hal yang baru di padépokan pêlangisingosari, sensus domisili (matur nuwun Ki Truno Podang, domisili saya sudah didata, nggih), suatu kemajuan yang bagus, semakin menambah eratnya siltaturahmi kita. Kalau boleh usul dicantumkan juga tanggal lahir dan bulan kelahiran, serta tanggal pernikahan (tentunya yang sudah menikah) para cantrik dan punggawa. Untuk apa?

    Paling tidak kita akan tahu hari ulang tahun kelahiran atau pernikahan pårå kadang, dan bila ada sedulur atau kadang kita yang merayakan ulang tahun kelahirannya atau pernikahnnya, kitapun bisa ikut ‘menikmati’ kegembiraannya, syukur-syukur dapet hadiah ultah wedaran rontal yang dipercepat. Asyik khan.

    Pårå kadang sutrésna ingkang dahat kinurmatan

    Insya Allah. Mulai malam ini Cantrik Bayuaji akan medar dongeng arkeologi & antropologi.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Matur nuwun Ki BayuA,
      sugeng rawuh, nderek bingah dene panjenengan sampun kundur malih wonten ing tlatah Nuswantara.
      Sugeng dalu.

      • sugeng rawuh ki, …
        ndherek bingah dene sampun saged pinarak malih ing gandhok hlhlp.

    • Hore…..
      Ki Bayuaji wis rawuh
      Oleh-olehe pundi Ki
      eh…, iya ding…
      Ki Bayuaji sudah mau medar dongeng lagi
      Sugeng rawuh Ki dongengipun sampun dipun antu-antu

      lha …
      Ki Punakawan njih pun terus byur…., nyilem malih
      he he he …

    • Sugeng rawuh Ki Bayuaji, sugeng pepanggihan malih lan monggo pinarak rumiyin, kangge ngramekaken suasana Gandhok (mang gue pasar apa??) he…he…

    • Matur nuwun Ki BayuAji,

      sugeng rawuh,
      nderek bingah dene panjenengan
      sampun kundur malih wonten ing
      tlatah Nuswantara.

      Sugeng dalu, Sugeng dalu

      • Sugeng dalu Ki Yudha, kok saget sareng rawuhipun kaliyan Ki Bayuaji?

        • keBenulan Ki, Eeh-Eeh kleru
          kebetulan kemawon ki Arga

    • Sugeng pinanggih malih Ki Bayuaji, kolo menopo rawuhipun? Bingah raosing manah dene panjenengan sampun sagah badhe ndongeng malih. Pramilo menawi sampun mboten sayah monggo kulo aturi enggal-enggal dipun wiwiti, mumpung dereng cunthel HLHLP-nipun (miturut petanganipun Ki Punakawan ing gandok 068, HLHLP badhe tamat kirang langkung kantun kalih utawi tigang wulan malih). Monggo, ingkang kathah tuwin mbanyu mili dongengipun, kados mbanyu milinipun wedharan rontal saking Pak Satpam. Matur nuwun, sugeng dalu.

    • Sugeng rawuh Ki, dipun sekecaaken pinarakipun. Poro kadang padepokan sami ngranthos donganipun…..Monggo Ki PA ingkang bagian konsumsi, unjukan soho dhaharanipun dipun dhalaken sedoyo.

    • Wueh, …… Ki Bayu lan Ki YP rawuh, ….. padepokan langsung sumringah. Tanggal lair kulo 28 Agustus Ki Bayu! Jajal ki YP tanggal lairku dibledhegi!

      • lHa kok sama ya ki TRuno POdang,

        kulo njih tanggal 28 Agustus ki,
        aJa2
        ki PA ya tanggal lair-e paDHa.

        KKAA…😀

      • Monggo2 sing klairan 28 Agust kopi darat pake kapal api!

      • mboten sami ki…

        … kulo lair tanggal 28 agustus koq

        • Ooh, tibae ki PA lair
          28 agustus tho,

          bedo sitik tok sama ki
          Patih Truno Podang,

          hiks-hiks, mblayu sek…!!
          mangga2 ki pamit rhimiyin

          • Hallo Ki YuPram, Alhamdulillah dah mulai nyantrik lagi… Dho pada kangen lho…

          • Hallo juga Ni NoNa,

            ARep nguCap “KANGEeeN”
            kwatir diBalang sandal
            sama Ki JURAGAn…hiks

          • hehehe, ra wani de’e

          • Miss Nona tanngal laire ya pada!

  4. Alhamdulillah, Ki Bayuaji sudah bergabung lagi dengan kita semua.
    Sugeng rawuh Ki, poro cantrik sampun kangen wejanganipun.

    • Ki Bayuaji rawuh maka BONUS selanjutnya langsung runtuh ….

      Matur Suwun ..

  5. Ki Ajar pak Satpam memperingati hari IBU.

    Kata mereka diriku…..slalu disayang
    kata mereka diriku ….slalu ditimang
    kata mereka diriku…..slalu dimanja
    kata mereka diriku,….akan diberi bonus rontal

    oh pak Satpam yang baik, dengarlah jeritan hatiku.

    • Hadu…..

      Ki Arema lupa menuliskan pesan untuk bonus Hari Ibu..
      ya wis…, diterima wae..
      he he …

      yang ada dipapan tempel padepokan, bonus untuk Natal, Leg I AFF (jika menang), leg II AFF (jika juara) dan Tahun baru.

      Lupa, lupa.., lupa…, lupa ibunya………
      he he he … ngapunten Ki namung gojeg.

      • Ah…Ki Ajar pak Satpam lupa ya…?
        Saya kok mBaca di papan tempel ada kalimat BONUS RONTAL untuk mangayubagya rawuhe Ki Beghawan Bayuaji….?
        Hayo mBoten pareng sulaya lho….!

        he…he…eh 100 % bergojeg.

        • lha wong Ki Arema dereng pirso menawi Ki Bayu sampun rawuh, he he ..

          mbujuki….

          • absent disik

          • Mas Pandan, helep mi,
            lha mBok kulo samang ewangi ngogrok ogrok pak Satpam ben ndang pasang cantholan 072.

          • HELEP ki Pandan meski
            pake lagu ki Gembleh,

            Kasih ibu, kepada beta
            Tak terhingga sepanjang
            masa….

            Hanya memberi,Tak harap kembali….
            Bagai sang surya menyinari dunia….

            versi Cantrik :
            Kasih RONTAL, kepada beta
            Tak terima dengan hati ter
            BUKA….

            pak SATPAM memberi, tak
            harap kembali bagai sang
            IBU menyusui si BAYI….

            terima kasih

  6. sugeng wungon poro kadang sedoyo

  7. Kadang ane bingung ame kelakuan ente semua di Padepokan ini, kok mirip anak-anak bengal,yang ceriwis, yang kocak, yang grusukan, padahal ane yakin umur ente semua pasti diatas 45 an.(maaf..termasuk gue didalamnya).
    Ibuuuuuuuuuu………..

    • Gebyuuurrrrr, ………….. nyilem maning!
      Cipondoh aman Ki?

  8. Mbok eeeeeeeeeeeeeeeeeeeee

    • kenapa enggak di bilang hari emak sedunia, kayaknya lebih keren tuch.
      Kalo hari siembok…..boleh-boleh juga.

  9. Sopo sing wis raruh ?

    • kalo enggak salah, ente seangkatan sama Pak Harto di pasukan janur kuning……..ngaku aje Ki PA

      • mawi leres ki adi Kompor….
        dek jaman janur kuning kolo gembiyen, kulo termasuk pasukan junior penembus fajar….
        remenane serangan fajar…pas ge atis2e..langsung…SERAANNNGGGG!!!!!

  10. Nuwun,

    Sugêng énjang pårå kadang sutrésna padépokan pêlangisingosari:

    On 22 Desember 2010 at 20:21 Ki Kompor; at 20:29 Ki Gembleh; at 20:35 Ki Sukasrana; at 20:38 Ki Panji Satria Pamedar; at 20:44 simBah (Tentara) Pakis; at 20:29 Ki Honggopati said; at 21:47 cantriek Ki Yudha; at 22:11 Ki Arga; sâdåyå kémawon pårå kadang sutrésna padépokan pêlangisingosari ingkang dèrèng kasêbat.

    Matur nuwun gung ing panuwun sâdåyå pangayubagyå jêngandikå samyå. Olèh-olèh saking Tanah Suci Tlatah Kêlahiranipun lan Pâsaréyanipun Panjênêngan Ingkang Minulyå Rasulullah SAW, puji syukur dumatêng ngarså Gusti Ingkang Måhå Agung, rahayu, widådå, wilujêng ingkang samyå pinanggih. Mugi jêngandikå samyå tansah winêngku sih katrésnan Gusti Pangéran, rahayu, widådå salami-laminipun, karaharjan ing dintên samangké ngantos dumugi ing dêlahan. Aamin.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Sugeng Rawuh Ki Cantrik Beghawan Bayuaji, ….. wah pasuryan panjenengan ketingal mencorong kados purnono naggal 15. Olih2-e ya akeh, ….. ana banyu zam-zam, kurma nabi, lenga zaitun, …… wah2 lengkap temen ya.
      Monggo dipun sekecakaken ngen-kangenan kalihan poro kadang sentono dalah poro cantrik. Lha niki ki Punakawan Bayuaji kok malah ndelik teng pundi?

    • Assalamu’alaikum, selamat datang kembali Ki Bayuaji…

  11. DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI

    MAGAWE RAHAYU MAGAWE KERTA [Bagian Pertama]
    –Prasasti Kawali dan Kitab Sanghyang Siksakanda (Ng) Karesyan–

    Sampurasun,
    Angin peuting pangnepikeun salam kuring.

    Puji anu janten mimiti ngamugi-mugi ka Gusti Nu Maha Suci. Gusti Nu Mahawisésa. Puja minangka bubuka carita, urang sanggakeun ka Pangéran Nu Maha Kawasa, kalayan syukur kapihatur ka Gusti Nu Maha Ngersakeun, Sang Hyang Maha Keresa, Gusti Nu Maha Murbeng Alam. Nuhun.

    ***

    Kali ini cantrik Bayuaji hendak merajut kembali benang dongeng yang terputus, dongeng yang terakhir telah sampai pada dongeng tentang Ajaran Budhi, Jati Sunda pada Masyarakat Sunda, terutama semasa kejayaan Sang Prabu Siliwangi Niskala Wastu Kancana di Kawali Tatar Sunda.

    Sebagaimana telah ditulis pada HLHLP-032 [On 12 Oktober 2010 at 06:38 cantrik bayuaji said: ], “AJARAN BUDHI” PADA MASYARAKAT PASUNDAN; kemudian pada HLHLP-035 [On 18 Oktober 2010 at 10:25 cantrik bayuaji said: ] “SUNDA, JATISUNDA”

    Pusat Pemerintahan Sunda sampai tahun 1482 berada di Kawali. Bisa disebut bahwa tahun 1333-1482 adalah Zaman Kawali. Di dalam sejarah pemerintahan di Jawa Barat di sebut-sebut Kawali pernah menjadi pusat pemerintahan Sunda.

    Nama Kawali diabadikan di dalam dua buah prasasti batu peninggalan Prabu Raja Wastu yang tersimpan di “Astana Gede ” Kawali. Prasasti tersebut menegaskan “mangadeg di kuta Kawali” (bertahta di kota Kawali) dan keratonnya yang disebut Surawisesa dijelaskan sebagai “Dalem sipawindu hurip” yang berarti keraton yang memberikan ketenangan hidup.

    Ibukota kerajaan yaitu Kawali diduga muncul pada abad ke-14 yang semakin mendesak kedudukan Galuh dan Saunggalah, Ibukota Kawali berlokasi sangat strategis karena berada di tengah segitiga Galunggung, Saunggalah dan Galuh.

    Sejak abad XIV Galuh dan Sunda kerap disangkut pautkan dengan Kawali, bahkan dua orang Raja Sunda dipusarakan di Winduraja (sekarang bertetangga desa dengan Kawali).

    Kisah perpindahan ibu kota Sunda tentu memiliki alasan yang masuk akal, sangat terkait dengan pengembangan wilayah dan keamanan negara.

    Ketika masa Citraganda memang diwilayah Kawali sudah lebih maju dibandingkan Pakuan, hingga pusat pemerintahan pada periode berikutnya dialihkan ke Kawali, sedangkan Pakuan menjadi kerajaan daerah.

    Tradisi perpindahan ibukota terjadi pula pada masa Purnawarman di Tarumagara dan Tarusbawa pada masa awal pemerintahannya. Namun peristiwa ini ada juga yang mengaitkan dengan sifat masyarakat Sunda yang agraris – sangat theis dan percaya terhadap kekuatan alam dan Penciptanya, sehingga perpindahan ibukota dari satu daerah kedaerah lainnya tak dapat dilepaskan dari adanya petunjuk sebagaimana didalam peristiwa spiritualnya.

    Seringnya suatu masyarakat berpindah-pindah demikian didalam masyarakat modern sering ditafsirkan sebagai masyarakat nomaden, terutama ketika membandingkan masyarakat Sunda di Sukabumi Selatan, tepatnya di Cipta Gelar, namun yang perlu dipahami dalam masalah pemerintahan Sunda adalah latar belakang perpindahannya bukan hanya melihat sifatnya.

    Pusat pemerintahan yang berpindah-pindah bagi generasi sesudahnya berakibat sulitnya melacak peninggalan masa lalu, seolah-olah ‘urang sunda’ tidak memiliki karya besar, sangat rentan untuk dinisbikan, terutama ketika daerah tersebut sudah ‘kalindih’ kegiatan ekonomi atau menjadi daerah pemukiman, seperti yang dialami situs Rancamaya dan Kota Bogor.

    Kesulitan demikian berakibat pula banyaknya spekulasi tentang siapa yang pernah berkuasa didaerah tersebut. Misalnya, muncul spekulasi tentang kekuasaan Erlangga yang konon sampai menguasai tatar Sunda. Kondisi diatas juga dapat dirasakan ketika membaca buku dalam versi lainnya, terutama klaim yang menyatakan bahwa tanah Sunda dibagian barat pernah menjadi bagian dari kekuasaan Sriwijaya.

    Pertama, klaim adanya kekuasaan Erlangga diketahui setelah diketemukan Prasasti Cibadak di sungai Citatih, diperkirakan dibuat pada abad ke 15.

    Dalam kenyataannya Prasasti tersebut menjelaskan tentang Sri Jayabupati, raja Sunda yang ke-20.
    Ternyata ia beristrikan putri Darmawangsa dari Jawa Timur, sehingga ia pun diberi gelar yang mirip dengan gelar yang diberikan kepada Erlangga.

    Kedua, klaim tentang kekuasaan Sriwijaya di hubungkan dengan peninggalan purbakala yang berada di pesisir Banten. Daerah tersebut sampai saat ini masih diteliti tentang kaitannya dengan Salakanagara.

    Dalam sejarah Sunda, Salakanagara dianggap sebagai awal dari kerajaan yang berada di tatar Sunda, namun jika menyangkut masalah Pulasari, maka tidak dapat pula dilepaskan dari eksisteni raja Pajajaran terakhir.

    Perpindahan pusat pemerintahan yang akhirnya menyulitkan pencarian jejak masa lalu, dialami juga ketika mencari jejak muasal Sumedang. Padahal Sumedang lebih akhir dibandingkan kerajaan Sunda lainnya.

    Sampai saat ini sangat sulit menetapkan pusat-pusat pemerintahannya, kecuali yang saat ini digunakan sebagai Museum Prabu Geusan Ulun.

    Para ahli sejarah dalam menafsirkan sejarah Sunda menyimpulkan bahwa antara Sunda dan Galuh pada tahun 1333 sampai dengan tahun 1482 masehi sangat terkait erat dengan Kawali. Pakuan pada masa itu sudah menjadi kerajaan daerah, sedangkan Galuh fungsinya dianggap sudah berakhir.

    Hal tersebut akibat perkawinan antara keturunan Sunda dan Galuh. Kesamaran demikian terjadi pula ketika Sunda beribukota di Kawali. Namun Galuh dinyatakan benar-benar dinyatakan hancur pada masa penyerangan Syarif Hidayat ke Talaga.

    Kisah pemindahan ibukota Sunda terjadi pada masa Prabu Ajiguna Wisesa (1333 – 1340) dan berakhir pada masa kekuasaan Jayadewata, karena pada tahun 1482 M ia memindahkan kembali ibukotanya ke Pakuan.

    Para penguasa Sunda di Kawali memiliki nama yang harum dan sangat dikenal masyarakat. Mungkin hal ini akibat dari sifat masyarakatnya Kawali dan sekitarnya yang homogen dibanding dengan masyarakat Pakuan, sehingga berita lisan pun dapat praktis diteruskan kegenerasi beikutnya.

    Hal yang berbeda dengan masyarakat di wilayah Pakuan cenderung heterogen dan memiliki kegiatan ekonomi yang relatif tinggi dibandingkan Kawali, sehingga agak kurang peduli, atau dapat dikatakan sangat sedikit yang peduli terhadap masalah sejarahnya dimasa lalu.

    Penguasa Kawali yang terkenal, yaitu Lingga Buana, Niskala Wastu Kencana dan Jaya Dewata. Didalam sejarah lisan, ketiga raja ini kerap dikaitkan dengan masalah sejarah masa lalu di tatar Sunda.

    Seolah-olah Sunda tidak memiliki raja lainnya selain yang ketiga penguasa ini. Selain itu, banyak dari keturunannya yang juga menjadi tokoh dalam kisah yang lain.

    Kisah ketiga raja dimaksud adakalanya pacaruk satu dengan lainnya. Masyarakat sulit membedakan, adakalanya ketiganya diistilah dengan sebutan Prabu Silihwangi. Memang ketiganya memiliki nama dan kesejarahannya yang Wangi (harum), sesuai dengan gelarnya, yakni Prabu Wangi; Prabu Wangisutah; dan Prabu Silihwangi.

    Sesuai dengan amanat dalam prasasti Kawali yang dibuat oleh Wastu Kancana, bahwa secara ringkas kesejahteraan dan kejayaan negara harus melalui dua jalan utama, yaitu : magawe rahayu dan magawe kerta. Ini adalah Wangsit Prabu Niskala Wastu Kancana “Siliwangi”.

    Prasasti

    Karya besar yang dipersembahkan untuk generasi sesudah Prabu Niskala Wastu Kancana diabadikan dalam dua buah prasasti yang ditemukan di Kawali.

    Prasasti tersebut sangat membantu generasi sesudahnya untuk mengenal keberadaan kerajaan Sunda di Kawali.

    Kesejarahan Sunda di Kawali dikukuhkan dengan bukti otentik yang dimuat dalam Prasasti Kawali 1 yang terletak di Astana Gede. Prasasti ini diyakini merupakan tanda kehadiran Wastu Kencana.

    Isi Prasasti tersebut, sebagai berikut:

    Prasasti Kawali 1 :

    // nihan tapa kawa
    li nu siya mylia
    bhagya parebu raja wastu
    nu mangadeg di kuta kawa
    li nu mahayu na kadatuan
    surawisesa nu marigi sa
    kuliling dayeuh nu najur sakala
    desa aya ma nu pa(n)deuri pakena
    gawe rahhayu pakeun heubeul ja
    ya dina buana…
    //

    [yang berada di kawali ini adalah yang mulia pertapa yang berbahagia Prabu Raja Wastu yang bertahta di Kawali, yang memperindah keraton Surawisesa, yang membuat parit (pertahanan) sekeliling ibu kota, yang mensejahterakan (memajukan pertanian) seluruh negeri. Semoga ada (mereka) yang kemudian membiasakan diri berbuat kebajikan agar lama berjaya di dunia].

    Prasasti Kawali 1 tentu tidak bisa dipisahkan dari Prasasti Kawali Ke 2. Isinya mengenai nasehat Prabu Wastu Kencana kepada para penerusnya. Prasasti tersebut sangat akrab disebuat Wangsit atau Wasiat Wastu Kencana.

    Prasasti Kawali 2 :

    //Aya ma
    nu ngeusi bha
    gya kawali ba
    ri pakena kere
    ta bener
    pakeun na(n)jeur
    na juritan.
    //

    [semoga ada (mereka) yang kemudian mengisi (negeri) Kawali ini dengan kebahagiaan sambil membiasakan diri berbuat kesejahteraan sejati agar tetap unggul dalam perang]

    Bagian tepian:

    //haywa diponah ponah
    haywa sicawuh cawuh
    bhaga neker
    bhaga angger
    //

    [Jangan dimusnahkan
    Jangang sewenang-wenang
    Ia dihormati, ia tetap.
    Ia menginjak, ia roboh.]

    Prasasti tersebut merupakan wasiat dari Niskala Wastu Kancana kepada para generasi sesudahnya dan penerusnya agar dapat mempertahankan negara dengan cara berbuat kebajikan kepada warganya.

    Wasiat ini benar-benar memiliki makna yang universal. Mungkin jika diterapkan dalam teori kepemimpinan dapat memberikan arah yang jelas tentang sosok pemimpin dalam melaksanakan amanahnya.

    Wangsit ini berisi tentang wasiat agar selalu berbuat kebajikan (pakena gawe rahayu) dan kesejahteraan yang sejati (pakena kereta bener), konon perbuatan ini jika dilaksanakan dapat menjadikan sumber kejayaan dan kesentausaan segenap manusia.

    Wasiat di dalam prasasti yang kedua memiliki makna yang universal. Mungkin jika diterapkan dalam teori kepemimpinan dapat memberikan arah yang jelas bagi perilaku pemimpin dalam melaksanakan amanah sehingga dapat dicintai rakyatnya.

    Wastu Kancana juga melekat dihati masyarakat akan kesalehan sosialnya. Masyarakat Sunda mengenal ajaran atau nasehat yang ia berikan, berupa uraian tentang kebajikan dan kesejahteraan sejati sebagai mana yang terkandung di dalam ajaran Siksa Kanda (Ng) Karesyan, kemudian dikenal dengan sebutan “Wangsit (Wasiat) Wastu Kancana”.

    Mungkin karena ajarannya ini pula yang kemudian mendapat gelar Prabu Wangisutah. Wastu Kencana didalam alur Sejarah Sumedang dan Galuh, disebutkan juga sebagai leluhur Pangeran Santri dan Pucuk Umum Sumedang.

    Kumaha terusanana ieu lalakon
    Insya Allah, kita lanjutkan pada wedaran berikutnya.
    Nuhun

    Sampurasun

    cantrik bayuaji

    • muhun…muhun…
      Kumaha terusanana ieu lalakon (sorry Ki ayas kadit itreng osob andus)

    • Kumaha terusanana ieu lalakon terjemahan bebas ke bahasa jawa kuno: “hire pinnyi geyubane pebuny dhab?”
      Betul nggak ya??

    • Alhamdulillah, …… mak nyusss tenan!

    • Matur nuwun dongengipun, kulo tenggo lajengipun.

  12. absent lagi

  13. Slmt hari Ibu.

    Tanpamu tiada aku,
    tanpa restumu petaka hidupku…

    • Ki Trupod like this!

  14. Sugeng enjing Ki Ismoyo, Leres Ki Tanpa Ibu tidak mungkin ada kita. Dan tanpa restu Ibu kemungkinan kita menjadi durhaka.

  15. Berbahagialah orang yang masih memiliki “Ibu” muliakanlah dan bahagiakanlah “Beliau”.

  16. Apakah kasih P. Satpam sebatas wedar rontal ?. Hayo,

    • Kalau Ibu Tiri…..Ki?

      • Kasih Ki Ismoyo tidak hanya sebatas scan dan berbagi rontal …..
        Sebentar malih langsung paring DAWUH …
        Ki Satpam silakan wedar langsung dua …..

        Dan kulo cantrik sing paling ngarep ngaturake MATUR SUWUN.

  17. sugeng enjing

  18. Sugeng rawuh kakang BayuAji dalah adi Yudha Permana …

    menopo sa’rombongan njih….koq tindhak-konduripun saged sareng2 pleg

    • Hiks-he-hee2, sanes kulo ki…sa(m)estu !!

      mpun rame rame2 Ki,isih RAhAsia belom boleh
      diSEBAr-luASken.
      sakJAne kemaren2 niku kulo mondhok ning GriyA
      ne ki SENOpati….!!

    • Lha njenengan dipek mantu nopo kalih Ki Ajar?

      • sanes diPEK mantoe ki,

        kulo keBagian nJogo peliHaraan-e
        ki SeNopati (ra-pareng parno2 lho ki)

        mangSude :
        Sapi, Kerbau, Kambing, Kuda-Jaran
        Lan-Liya-Liyane….!!

      • Oooh, ….. nek boso Mesiripun harem nggih ki?

  19. Masih belum menemukan cantholan lantar hlhlp 071 ? Ada yang bisa memberi pencerahan???

    • cobi jeruke ki Sukra dipun rogoh2 ki … kedah Prasojo

    • nDik Suwale Ki Sukrasana, mriki lho!

      Gandok -071
      On 21 Desember 2010 at 22:06 sukasrana said:
      nampaknya masih kira-kira dua jam lagi ki, …

      • Suwun Ki berdua

  20. matur suwun bonus Hari Ibu-ne …


    Ribuan kilo jalan yang kau tempuh
    Lewati rintang untuk aku anakmu
    Ibuku sayang masih terus berjalan
    Walau tapak kaki, penuh darah… penuh nanah

    Seperti udara… kasih yang engkau berikan
    Tak mampu ku membalas…ibu…ibu

    Ingin kudekat dan menangis di pangkuanmu
    Sampai aku tertidur, bagai masa kecil dulu

    Lalu doa-doa baluri sekujur tubuhku
    Dengan apa membalas…ibu…ibu….

    • Matur Suwun Ki Bayuaji. Hadiah hari Ibu dari Ki Arema sampun kulo pendet. Mak nyuss ….
      nGGer Satpam Matur Suwun!

      • koq durung ono ibu2 ato calon ibu sing rawuh sowan yo….

        • Padmi arep sowan ….. naging sungkan ….. isin yen dipanggil ibu.
          Missnona yo melok=melok sini … eeh isin. Pingin terus dadi nona sepanjang masa.

          Yen wis sepuh namane diganti yangti_nona.

    • Sugeng Enjing Para Sanak Kadang Padepokan…
      Nderek Mahargiyo hari Biyung…..
      Mugi-Mugi Kito saged ndadosaken bekti kito dumateng Biyung pinongko mergi kito sowan Duatheng Surga nipun Allah kados ngendiko Kanjeng Nabi saw” Al Jannati Takhta a’damil ummahat”…

      • ono ramban dimaem wedus
        artine opo ki Dus ?

        • “Surga wonten sak andhaping dlamakan suku ibu”
          Sanget penting kito pikantuk keridhoan Ibu dumateng sedoyo perkawis, insya Allah Panjenenganipun Gusti Allah badhe Paring Keridhoan lan Barokah…

        • Suku = samparan, ….. hiks, nuwun sewu, ora pareng dukooo!

        • samparan = memeh klambi teles, hiks-hiks,
          nuwun sewu, ora pareng dukooo!

  21. RIDHO ALLAH SWT TERGANTUNG PADA RIDHO ORANGTUA
    Oleh : DIAH MELA DWI HAPSARI, SH.

    Fatwa ulama mengatakan : Orang yang paling berhak untuk kita mensyukurinya dan berbuat baik kepadanya terus menerus berbuat baik, taat kepadanya dan tunduk setelah Allah SWT yakni kedua orangtua kita. Sebagaimana Firman Allah SWT, “Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu – bapaknya ; Ibunya telah mengandung dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada – Ku dan kepada dua orang ibu – bapakmu, hanya kepada Ku lah kembalimu. (Qs. Luqman : 14). Berbakti kepada kedua orangtua adalah kewajiban kita sebagai anak, apalagi dalam momentum Ramadhan 1429 H ini demi menyambut Idul Fitri 1429 H ini dengan tradisi “sungkeman”. Ada banyak hikmah yang bisa kita ambil dari tradisi sungkeman ini karena secara tidak langsung tradisi ini mengajarkan pada kita cara menghormati orangtua, dan wujud bakti kita pada mereka, walaupun dalam konteksnya berbakti pada orangtua tidak hanya sebatas sungkeman saja tapi sangat luas. Kewajiban pertama dan utama yang harus ditunaikan seorang hamba adalah beribadah kepada Allah, menyembah dan mengesakannya. Kewajiban utama berikutnya adalah berbuat baik kepada ibu – bapak. Tiada manusia lain yang pantas mendapat tempat begitu mulia, kecuali orangtua, mengingat segala jasa mereka dalam membesarkan dan mendidik kita.

    Ketika kita berhasil dan sukses “menjadi orang”, sesungguhnya andil terbesar adalah milik orangtua kita. Atas semua jasa itu, sesungguhnya tak teramat mudah untuk membalasnya apalagi sampai LUNAS… Seorang anak mengeluh kepada Rasulullah SAW, bahwa ibunya memperlakukannya sangat buruk. Rasulullah berkata, “Ibumu tidak memperlakukanmu dengan buruk ketika ibumu mengandungmu sembilan bulan bahkan dengan susah payah”. Anak itu menjawab lagi bahwa ibunya memperlakukannya tidak baik. Nabi menjawab, “Tidak demikian halnya ketika dia menyusuimu selama dua tahun”. Anak itu masih ngotot bahwa ibunya kurang baik kepadanya. Rasullullah menjelaskan lagi, “Bukankah ibumu begadang tidak tidur menjagamu dan membelaimu, bahkan haus dan dahaga karena sibuk mengurusmu”. Anak itu menjawab, “Semuanya sudah saya balas dengan menghajikannya. Bahkan saya pikul sendiri dipundakku”. Rasul pun bersabda dengan nada yang sangat keras, “Belum ada yang engkau balas, walau satu detik waktu melahirkanmu pun”. (Attarbiyah Al – Islamiyahlittifi wal murohik, Mhd Jamaluddin).

    Senada dengan kisah di atas, diriwayatkan oleh Abu Bakar Al Bazzar ada seorang sahabat sedang tawaf dan sedang menggendong ibunya seraya berkata, “Ya Rasulullah, apakah saya sudah menunaikan haknya “. “Tidak sama sekali, satu tetes darah waktu melahirkanmu pun belum terbayar” kata Rasulullah SAW. Memang… acapkali seorang anak terlalu mudah melupakan jasa dan kebaikan orangtua. Tak sedikit orangtua yang ditelantarkan anak-anaknya yang sibuk dengan kehidupannya masing-masing. Bahkan di zaman RAsulullah SAW kisah semacam ini juga terjadi. Datang seorang anak kepada Rasulullah SAW mengadu tentang perilaku bapaknya yang sering mengambil hartanya. Maka Rasulullah pun mendatangkan orangtuanya. Rasulullah sangat terkejut melihat orangtuanya sudah lanjut usia berjalan pelan dengan tongkatnya seraya berkata. “Dulunya anak saya ini lemah dan saya masih kuat. Dia belum punya apa-apa dan saya waktu itu kaya. Apapun yang dimintanya selalu saya berikan. Kondisi saya hari ini sungguh jauh berbeda, badan saya lemah dia masih gagah, saya sekarang miskin sedangkan dia sudah kaya dan sangat kikir terhadap saya”.

    Rasulullah menangis karena merasa iba kepada kedua orangtua tadi. Baginda Rasulullah pun berucap, “Pasir dan bebatuan pun menangis mendengar pengaduan orangtua ini”. Kemudian Rasul menemui anak itu seraya berkata, “Engkau dan hartamu adalah milik orangtuamu”. Dengan semua pengorbanan yang sudah diberikan orangtua tersebut, memang sudah sewajarnya kita menyenangkan hatinya dengan tutur kata yang baik dan berusaha sekuat tenaga supaya keduanya tidak sedikitpun merasa kecewa dan sedih. Hindari perkataan yang dapat menyakiti perasaan keduanya. Mendo’akannya untuk selalu disayang Allah SWT, hendaknya juga jadi amalan yang tak boleh ditinggalkannya, baik semasa mereka hidup maupun kala mereka telah berpulang. “Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka (orangtua) berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah : Wahai Tuhanku, kasihilah mereka berdua, sebagaimana mereka berdua telah mengasihi dan menyayangi aku waktu aku kecil.” (Qs.17 : 24)Kasih dan sayang orangtua kepada anaknya mungkin adalah bentuk sayang yang unik dan abadi. Pengorbanannya kepada kita memang tidak akan pernah terbalas dengan utuh, dan mereka juga tidak mengharapkan banyak balas jasa. KASIH SAYANG ORANGTUA SEPERTI MATAHARI YANG MENHYINARI BUMI, TAK PERNAH MENGHARAPKAN KEMBALI. Wajar saja Rasulullah SAW mengatakan kalau ridho Allah tergantung pada ridho orangtua, SURGA BERADA DI BAWAH TELAPAK KAKI IBU. Kalau pepatah bilang, kasih ibu sepanjang jalan, kasih anak sepanjang galah. Nasi yang ada disuapan mulutnya pun akan dikeluarkannya lagi untuk anaknya. Badan sakit-sakitan pun bukan halangan kalau anak sudah meminta. Keridhoan Allah SWT tergantung kepada keridhoan kedua orangtua danmurka Allah pun terletak pada murkan kedua orangtua”. (HR. Al Hakim). Betapa mulianya kedudukan orangtua dari kisah-kisah yang sudah terpaparkan di atas tadi, dengan segala kerendahan hati, marilah kita bersama-sama menghisab betapa banyak jasa orangtua kita dan hutang-hutang kita sebagai anak yang sampai dengan saat ini tidak akan pernah bisa terbalas walaupun setetes darah waktu melahirkan kita. Ya Allah, Rendahkanlah suaraku bagi mereka, Perindahlah ucapanku di depan mereka, Lunakkanlah watakku terhadap mereka dan, Lembutkanlah hatiku untuk mereka. Ya Allah, Berilah mereka balasan yang sebaik-baiknya atas didikan mereka padaku dan Pahala yang besar atas Kesayangan yang mereka limpahkan padaku, Peliharalah mereka sebagaimana mereka memeliharaku. Ya Allah, Apa saja gangguan yang telah mereka rasakan, atau kesusahan yang mereka derita karena aku,atau hilangnya sesuatu hak mereka karena perbuatanku, jadikanlah itu semua penyebab leburnya dosa-dosa mereka, Meningginya kedudukan mereka, dan Bertambahnya pahala kebaikan mereka dengan perkenan Mu,Ya Allah… sebab hanya Engkaulah yang berhak membalas kejahatan dengan kebaikan berlipat ganda Ya Allah,Bila maghfirah Mu telah mencapai mereka Sebelumku, ijinkanlah mereka memberi syafa’at untukku.Tetapi jika maghfirah Mu lebih dahulu mencapai diriku,maka ijinkanlah aku memberi syafa’at untuk mereka,sehingga kami semua dapat berkumpul bersama dengan santunan Mudi tempat kediaman yang dinaungi kemuliaan Mu,ampunan Mu serta rahmat Mu. Sesungguhnya Engkaulah yang memiliki karunia Maha Agung,serta anugerah yang tak berakhir dan Engkaulah yang maha Pengasih diantara semua pengasih Amin Ya Allah…Kabulkanlah permohonan kami ini

  22. Kepada semua ibu-ibu selamat hari ibu dan teriring do’a semoga selalu dalam lindungan Allah serta tulisan ini buat kado hari ibu sbb :
    Kenapa Sih Istri Harus Taat Pada Suami?

    dari sudut pandang suami, menjadi suami ialah amanat & tanggung Jawab yang berat, Allah akan menanyakan pertangunggjawaban para suami di akhirat nanti. apakah suami sdh mendidik anak2 dan istri2nya secara baik dan benar / islami? .

    Ketika istri melawan perintah suami, Maka Istri menjadi berdosa. , padahal suami sdh merancang/memprogram rencana meningkatkan keimanan/keislaman pada diri istri dan anak.

    kenapa? Karena bila istri berbuat dosa, maka suami akan ikut terkena dosanya.

    kecuali sang suami sudah mendidik keimanan istri dan anak secara maksimal

  23. Menjelang Pinal Garuda vs Malaysia tgl 26 pada latihan logat Malay yuk!

    Kisah Pengemis dan Anak2-nya

    Seorang mahasiswa sedang asyik berbicara dengan seorang pengemis tua di depan kampus UITM- Malaysia. ( Tolong dibace dalam logat Malaysia ya..)

    Mahasiswa : “Sudah lame mengemis di sini pakcik?”
    Pengemis : “Ya… lebih kurang sudah 8 tahun , nak
    Mahasiswa : Wah, dah lame juga ya pakcik..sehari biasanye dapat berapa pakcik?”
    Pengemis : “Paling sedikit RM 50.00 nak …”
    Mahasiswa : Banyak juga ya pakcik
    Pengemis : “Bolehlah nak, untuk keluarge…”
    Mahasiswa : “Ehhhh…keluarga ada di mana?”
    Pengemis : “Anak pakcik semuanya ada 3 orang, yang pertama ada di Universiti Putra Malaysia di Selangor, yang kedua ada di Universiti Utara Malaysia di Kedah dan yang ketiga di Universiti Sains Malaysia di Penang…”
    Mahasiswa : “Subhanallah, hebat-hebat belaka keluarge pakcik ni……boleh tahan juga yerr.. Eh..Anak pakcik tu semuanya masih kuliah?”
    Pengemis : “Tak la ……………..semuanya mengemis seperti pakcik…”

    • Pak Cik Truno ternyata pandai lawak juge nyerrr…

    • Mahasiswa : %%%###@@@….?????

      • nJih …. masuk Fakultas Pengemisan,
        Dekane Ki Ajar Kere.

  24. sugeng enjang
    kulo sampun dangu ngikuti rontal sing diwedar saking gandok mriki, tapi kulo kadang tasih bingung carane ngunduh utawa mocone

  25. Pancen awrat tanggel jawab kito Para Garwo Kakung Dumatheng Keluarga(garwo setri lan yogo) wonten ing NGarso Dalem Allah…
    Bilih keluargo kito nindakaken amal sholeh kito Insya Alloh angsal ugi ganjaran,Bilih keluargo kito nindakaken amal awon kito Insya Alloh angsal ugi dosa(bilih kito dereng paring panuntun).
    Kita saged maringaken panutan “manungso utami lan mulia (Kanjeng Nabi saw)” ananging Saklangkung becik bilih kito saged dados panutan kanthi nderek nopo-nopo ingkang dipun contohaken Kanjeng Nabi saw
    Menawi wonten engkang klentu bab pemahaman kulo niki nyuwun para sesepuh kerso paring pepenget kaliyan wejangan….

    • mekaten tho ki awratipun gesang bebrayan,….

      wah ..dados minder kulo nek badhe mbrayani

      • Ananging Bilih Kito sampun sesemahan, amalan kito niku dipun tikelaken 70 kali…
        Nopo njenengan mboten kepengin….
        Nopo melih amal setunggal niku lho…

        • nek semah 1 = 70 tikel
          nek semah 3 = 210 tikel njih

  26. inguk-inguk gandhok
    mbok menawa ana bonus rontal di hari ibu wingi..

    hiks….

  27. Renungan yg TERLUPAKAN :

    Ada seorang sahabat menuturkan kisahnya. Dia bernama Budiman. Sore itu ia menemani istri dan seorang putrinya berbelanja kebutuhan rumah tangga bulanan di sebuah toko swalayan. Usai mereka membayar semua barang belanjaan. Tangan-tangan mereka sarat dengan tas plastik belanjaan. Baru saja mereka keluar dari toko swalayan, istri Budiman dihampiri seorang wanita pengemis yang saat itu bersama seorang putri kecilnya.

    Wanita pengemis itu berkata kepada istri Budiman, “Beri kami sedekah, Bu!”
    Istri Budiman kemudian membuka dompetnya lalu ia menyodorkan selembar uang kertas berjumlah 1000 rupiah. Wanita pengemis itu lalu menerimanya. Tatkala ia tahu jumlahnya dan ternyata itu tidak mencukup kebutuhannya, ia kemudian menguncupkan jari-jarinya dan ia arahkan kearah mulutnya, kemudian ia memegang kepala anaknya dan sekali lagi ia mengarahkan jari-jari yang terkuncup itu ke arah mulutnya.

    Seolah ia berkata dengan bahasa isyarat, “Aku dan anakku ini sudah berhari-hari tidak makan, tolong beri kami tambahan sedekah untuk bisa membeli makanan.

    ” Mendapati isyarat pengemis wanita itu, istri Budiman pun membalas isyarat dengan gerak tangannya seolah berkata, “Tidak… tidak, aku tidak akan menambahkan sedekah untukmu!”

    Ironisnya meski ia tidak menambahkan sedekahnya malah istri dan putrinya Budiman menuju ke sebuah gerobak gorengan untuk membeli cemilan.

    Pada kesempatan yang sama Budiman berjalan ke arah ATM center guna mengecek saldo rekeningnya. Saat itu memang adalah tanggal dimana ia menerima gajian dari perusahaannya, karenanya Budiman ingin mengecek saldo rekeningnya. Ia sudah berada di depan ATM. Ia masukkan kartu ke dalam mesin tersebut. Ia tekan langsung tombol INFORMASI SALDO. Sesaat kemudian muncullah beberapa digit angka yang membuat Budiman menyunggingkan senyum kecil dari mulutnya. Ya, uang gajiannya sudah masuk ke dalam rekening. Budiman menarik sejumlah uang dalam bilangan jutaan rupiah dari ATM. Pecahan ratusan ribu berwarna merah kini sudah menyesaki dompetnya.

    Lalu ada satu lembar uang berwarna merah juga, namun kali ini bernilai 10 ribu yang ia tarik dari dompet. Kemudian uang itu ia lipat menjadi kecil dan ia berniat untuk berbagi dengan wanita pengemis yang tadi meminta tambahan sedekah. Budiman memberikan uang itu. Lalu saat sang wanita melihat nilai uang yang ia terima betapa girangnya dia.

    Ia berucap syukur kepada Allah dan berterima kasih kepada Budiman dengan kalimat-kalimat penuh kesungguhan: “Alhamdulillah… Alhamdulillah… Alhamdulillah… Terima kasih tuan! Semoga Allah memberikan rezeki berlipat untuk tuan dan keluarga.Semoga Allah memberi kebahagiaan lahir dan batin untuk tuan dan keluarga. Diberikan karunia keluarga sakinah, mawaddah wa rahmah. Rumah tangga harmonis dan anak-anak yang shaleh dan shalehah. Semoga tuan dan keluarga juga diberi kedudukan yang terhormat kelak nanti di surga…!” Budiman tidak menyangka ia akan mendengar respon yang begitu mengharukan. Budiman mengira bahwa pengemis tadi hanya akan berucap terima kasih saja. Namun, apa yang diucapkan oleh wanita pengemis tadi sungguh membuat Budiman terpukau dan membisu.

    Apalagi tatkala sekali lagi ia dengar wanita itu berkata kepada putri kecilnya, “Dik, Alhamdulillah akhirnya kita bisa makan juga….!” Deggg…!!! Hati Budiman tergedor dengan begitu kencang. Rupanya wanita tadi sungguh berharap tambahan sedekah agar ia dan putrinya bisa makan. Sejurus kemudian mata Budiman membuntuti kepergian mereka berdua yang berlari menyeberang jalan, lalu masuk ke sebuah warung tegal untuk makan di sana. Budiman masih terdiam dan terpana di tempat itu. Hingga istri dan putrinya kembali lagi dan keduanya menyapa Budiman.

    Mata Budiman kini mulai berkaca-kaca dan istrinya pun mengetahui itu. “Ada apa Pak?” Istrinya bertanya. Dengan suara yang agak berat dan terbata Budiman menjelaskan: “Aku baru saja menambahkan sedekah kepada wanita tadi sebanyak 10 ribu rupiah!”
    Awalnya istri Budiman hampir tidak setuju tatkala Budiman menyatakan bahwa ia memberi tambahan sedekah kepada wanita pengemis, namun Budiman melanjutkan kalimatnya: “Bu…, aku memberi sedekah kepadanya sebanyak itu. Saat menerimanya, ia berucap hamdalah berkali-kali seraya bersyukur kepada Allah. Tidak itu saja, ia mendoakan aku, mendoakan dirimu, anak-anak dan keluarga kita. Panjaaaang sekali ia berdoa!

    Dia hanya menerima karunia dari Allah Swt sebesar 10 ribu saja sudah sedemikian hebatnya bersyukur. Padahal aku sebelumnya melihat di ATM saat aku mengecek saldo dan ternyata di sana ada jumlah yang mungkin ratusan bahkan ribuan kali lipat dari 10 ribu rupiah. Saat melihat saldo itu, aku hanya mengangguk-angguk dan tersenyum. Aku terlupa bersyukur, dan aku lupa berucap hamdalah. Bu…, aku malu kepada Allah!

    Dia terima hanya 10 ribu begitu bersyukurnya dia kepada Allah dan berterimakasih kepadaku. Kalau memang demikian, siapakah yang pantas masuk ke dalam surga Allah, apakah dia yang menerima 10 ribu dengan syukur yang luar biasa, ataukah aku yang menerima jumlah lebih banyak dari itu namun sedikitpun aku tak berucap hamdalah.” Budiman mengakhiri kalimatnya dengan suara yang terbata-bata dan beberapa bulir air mata yang menetes. Istrinya pun menjadi lemas setelah menyadari betapa selama ini kurang bersyukur sebagai hamba. Ya Allah, ampunilah kami para hamba-Mu yang suka lalai atas segala nikmat-Mu!

    • Sugeng sonten…

      Matur nuwun sanget Miss…. atas recharge-nya

      • Matur Nuwun Sanget Miss Nona…
        Mugi-mugi kito kalebetaken golongan engkang tansyah bersyukur….

        • Matur nuwun Miss Nona,itulah tanda tanda manusia yang masih diberi taufik dan Hidayah Allah SWT, Mereka masih menyadari bahwa mereka telah berbuat Zhalim kepada mereka sendiri dan kemudian memohon ampun kepada Allah. Monggo dibawah ini ada kajian dari padepokan sebelah:

          Suatu hari di saat kuliah, Sang dosen mengasumsikan hubungan sebab akibat. Ada dua bagian yang membentuk aturan untuk menarik suatu kesimpulan. Bagian pertama adalah bagian sisi kiri atau disebut dengan antecedents (premis / factor penentu) dan bagian kanan atau disebut conclusion (kesimpulan). Masing-masing bagian dibatasi dengan tanda “–>” sebagai pemisah. Sehingga format aturannya seperti dibawah ini :

          Premis1 and Premis2 “–>” Conclusi1

          Beberapa premis yang dikombinasikan dapat menghasilkan conclusion yang berbeda.

          Asumsinya adalah sifat seorang tentang keilmuan, dapat dikatakan seseorang tersebut pintar atau tidak dibagi menjadi 4 kategori seperti dibawah ini :

          1. Orang yang tahu dan dia tahu bahwa dirinya tahu.
          2. Orang yang tahu dan dia tidak tahu bahwa dirinya tahu.
          3. Orang yang tidak tahu dan dia tahu bahwa dirinya tidak tahu.
          4. Orang yang tidak tahu dan dia tidak tahu bahwa dirinya tidak tahu.

          Dalam bahasa matematika menggunakan operator and menghasilkan operasi seperti dibawah ini:

          Jika tahu diwakili dengan simbol 1 dan tidak tahu dengan simbol 0 maka;

          Aturan 1. 1 and 1 –> 1

          Aturan 2. 1 and 0 –> 0

          Aturan 3. 0 and 1 –> 0

          Aturan 4. 0 and 0 –> 0

          Kesimpulan :

          Jadi syarat seseorang menguasai sesuatu adalah seperti aturan nomor 1 “Seseorang tersebut harus tahu bahwa dia tahu dan mampu”

          Monggo dipun kaji piyambak njenengan, wonten kategori pundi ?

    • inilah teori kenisbian kebutuhan…

      kebutuhan orang lain tidak bisa diukur dgn kebutuhan kita..

      begitupun dgn kekayaan…..kekayaan haqiqi hanya ada di hati…

      nah nek “RUMPUT TETANGGA NAMPAK LEBIH HIJAU”….iki aku rung patio dong…

      kudu nyuwun pirso ki Puno

      • Kanjeng Sunan Kalijaga ngendiko :
        1. Sugih tanpa bondo
        2. Nglurug tanpa lala
        3. Sekti tanpo aji-aji,dst

        Setunggal kesimpulan bilih sedoya amung kanisbataken dumatheng kuwaosipun Allah kalawan nafikaken asbab (makhluk/Perantara)…

        Menawi Bab”RUMPUT” kulo mboten mudheng babarblas..
        Cobi Para kadang engkang mudheng saged caos pirso dumatheng Ki Pandan Alas….

        • per-masalah-an “RUM-put” mangke kulo sampaiken pada Bang Haji ki,

          beliau paling muMpuni BAB rumput-rumpuTan.

      • kalo kenikmatan TERsembunyi apa bisa
        diUKUr pake jari ya ki…??
        diMohon sudilah menJLENtrehkan, Oh ya
        loepa sekalian diTuTUP dg trik-tipnya,

        ni NoNa, nitip salam ngge Cak Budiman
        ki Pandan, diTunggu penCERAHan-nya.

      • Cobi Ki PA, penjenengan pirsani rumiyin “rumput” panjenengan Ki, mangke lak ketingal bedanipun…. (mblayu ndisik, ngiprit)

        • lah niku angele…

          nek meng-compare RUMPUT niku kedah benchmarking rumiyin teng tonggo

          • Salah salah RUMPUT sing nang omah digawe benchmarking karo tonggone. Mblaik Ki.

          • berumput rumput ke hulu
            berenang di mBlumBangan

    • Itulah tandanya kau murid BuDiman.
      hore, aku wis ngerti, BuDiman kerjane dadi guru.

  28. Nuwun

    Punåkawan masih ada dan masih akên berusaha selalu hadir. Insya Allah.
    Sesekali mêchoêngoêl, tentunya bisa sama-sama atau sendiri-sendiri dengan Ki Bayuaji.

    Nuwun.Sugêng sontên

    Punåkawan

    • Lha kok mechungul-e “sebentar”
      ki Punakawan….!!

      cantrik request BAB “nikmat” ki,
      he-he2…bukan nikmat yang BiKin
      ketaGIHAN lho ki,

      hiks, ra pareng duko njih ki,
      matur nuwun….

      • He he he

        @ Ki Yudha Pramana

        Sebentar itulah yang membuat nikmat, sehingga ketagihan…….he he he he

        Syukur syukur, sêdulur pådhå têkå kabèh. gandhok dadi såyå rêgêng.
        Syukur mangayubagyå, sugêng rawuh, pinanggih malih Ki, sugêng ngabyantårå, rak sami wilujêng Ki. Mugi kasêmbadan sâdåyå ingkang dados pangangkah Ki Yudha Pram.

        Salam saking Ki Bayuaji.

        Sugêng sontên

        Nuwun

        Punåkawan

  29. cerita seputar hari Ibu

    Di sebuah bandara, nampak seorang pria sedang kebingungan karena istrinya tiba2 ilang di bandara…

    Dia bertemu dgn seorang anak kecil yg sedang menangis krn terpisah dgn ibunya….

    Pria itu trs bertanya “Nak, bagaimana ciri2 ibumu?”
    Si anak menjawab “ibusaya tingginya 170-an cm, wajah dan dadanya sexy mirip jessica alba, badannya langsing kayak biola spanyol, kulitnya putih bersih, pakai rok mini dan sepatu hak tinggi kayak jennifer lopez…”

    si Pria : “h…mm…h ????” (mukanya memerah)

    terus gantian si anak kecil nanya “kalau ciri2 istri Om kayak apa?”

    si Pria langsung njawab “Sudah, lupain istriku…yang penting sekarang nyari ibumu sampe ketemu…!!”

    ternyata….IBU lebih penting dari ISTRI…….

    • Aku kok ora mudeng. Ki Pandan itu anak kecilnya atau si Oom itu ya?.

      • niku kados pandanalas kepanggih ki Truno..

        mekaten lho ki

      • pacar si Ibu dan Istri sing hilang (maaf Ki PA….becanda..)

      • Ki PA punika ingkang nggondol sang Istri dan sang Ibu, Ki TruPod….

    • wah jangan-jangan ini biografi…?
      hiks mblayu..

      • biografine ki sammy opo ki PA

  30. Kiye critane anake tanggane kancaku, …. lucu temenan lho!
    Tahun 98 Ki Pandan mesti udah ngajar si Mahasiswa.

    JUDUL : POLISI TIDUR
    Jaman tahun 98, jamane kula teksih kuliyah.., riyin nate ngalami pengalaman sing seru [Sanes SARU nggih…?]
    Dinten niku dinten slasa malem rebo. Jam-e nggih kira-kira jam 1 ndalu. Kula niki tiyang ndusun plosok. Kirang pergaulan lan nggih bodo. Mboten ngartos istilah PULISI TIDUR. Ngartose kula nggih PULISI TIDUR niku pak PULISI sing SAWEG SARE.

    Mergane kula tiyang mboten gadah, dadose kuliyah nyambi ngode dados sopir bajaj. Ndalu-ndalu saking Jakarta-Kota mbekta penumpang dumugi Sunter. Nah sa’sampunipun caket kalih Perumahan Sunter Hijau Estate, penumpange bocah wadon ayu ngemutaken “Awas bang.., banyak PULISI TIDUR”. Mak teg !!!. Atine kula dados gemeteran. Wong kula niki narik bajaj kanti modal nekat, mboten gadah SIM. Dadi ajrih sanget.

    Kanca-kanca tukang bajaj menawi nyanjangi teng kula, “angger ana PULISI mlayu bae”, kados ngaten. Lajeng kula sanjang kalih penumpang, “Mbak.., kalo ada PULISI TIDUR bilang ya..? “. Mboten let dangu si Mbak wau sanjang “Bang.., awas tuh.., didepan ada PULISI TIDUR..”. Langsung mawon kula tancep gas. Mangsude badhe mlajeng supados mboten ditangkep dening Pak PULISI, pumpung saweg sare. Akibatipun… ala maak…, mak grubyag….!!!!. Bajajnipun kuwalik, mlebet Kali Sunter. Tiyang sekomplek medal sedaya, gara-garane Bajaj-ne kula akrobat kados teng pilem eksen…..

    Astaghfirulloh hal’adzim…, dasar lagi apes bilih nggih…, mpun ngaten, juragane teka langsung kula DIPECAT. Mboten gadah BATANGAN BAJAJ malih. Sajege niku, namung sepindah dados sopir bajaj batangan…….

    Alhamdulillah nggih…?, kula dipun paringi ngalami urip sing nikmat sanget pokoke. Kula jan angger kelingan niku, mung pesam pesem dewek…….

    RG B 06 ARH

    Arif Rahman Hakim
    -=ORACLE IS MY SWORD=-

    • Ha… ha … ha…
      asli…, lutu…..

  31. Maaf, mungkin ada yang tahu, rontal 72 dicantol dimana ??
    Maaf, atawa memang belum diwedar ??
    Maaf…..

  32. Menjelang final Indonesia VS Malaysia
    Kenapa waktu pertandingan bola dibatasi 45 Menit X2 dan perpanjangan waktu 15 menit X2
    menurut yang empunya cerita :
    setiap team menurunkan 11 pemain, 2 team adalah 11X2 = 22 Pemain dan bola yang dipakai 1. Setiap pemain membawa bola 2 jadi 2X22 =44 +1 bola yang direbutkan jadi 45 maka waktunya 45 Menit,permainan diatur oleh wasit yang membawa bola 2 jadi waktu pertandingan normal jadi 45X2=90 menit.setiap pertandingan ada 2 hakim garis dan 1 pengawas pertandingan mereka membawa bola 2X3=6 untuk perpanjangan waktu 90:6=15 menit dan dipimpin wasit yang membawa 2 bola jadi 15X2 menit waktu perpanjangan………….gitu lho

    • Ki Suro Bengok nopo taksih mimpin operasi winten Wono Mentaok? Nuwun sewu menawi lepat.

      • Ngapunten ki.. kulo cangkulan wonten ten kilang LNG Borneo

      • Borneo sisih pundi Ki? Wonten Balik Papan nopo Sareng Rinda?

  33. Ternyata cerita tentang Ibu masih rame juga ya. Ngomong-ngomong soal seorang Ibu yang mulia, dalam PDLS ada dua contoh, yaitu: Ibunya Mahisa Agni dan Ken Dedes.
    Ibunya Mahisa Agni rela menjadi pembantu (pengasuh) Ken Dedes, demi bisa dekat dengan anaknya.
    Pada saat Mahisa Agni hampir nglalu karena cintanya kepada Ken Dedes ternyata bertepuk sebelah tangan, Ibunya bisa menjadi penghibur sekaligus membangkitkan semangatnya.
    Sementara Ken Dedes wanita mulia yang menurunkan raja-raja Tanah Jawa.
    Tetapi dalam cerita selanjutnya ternyata peran Ibu krang diperhatikan oleh SHM.
    Buktinya istri Mahendra (Ibunya Mahisa Bungalan, Mahisa Murti dan Mahisa Pukat sama sekali tidak diceritakan.
    Begitu pula Ken Padmi sampai suaminya menjadi akuwu sama sekali tidak disinggung-singgung lagi.

    SUGENG DALU PORO KADANG.
    Sugeng menikmati “long week end”

    • Nggih leres kados mekaten Ki Honggo. Nanging boten namung sa’mangke, ketingalipun Ki SH. Mintarja nyisihaken wanito. Wonten ADBM ugi mekaten lho, …. katah pelakunipun dudo, utawi gadah garwo nanging boten kesenggol acan, …. kados Ki Widura, ibunipun Glagah Putih babar blas boten kacarito. Kamongko kathah prekawis ingkang kedahipun nyariosaken Ibunipun Glagah Putih. Garwonipun Panembahan Senopati, babar blas boten nate mendampingi pisowanan, lsp.
      Menawi Ki SH Mintarja taksih sugeng bokmenawi saged kangge kritik nggih. Wong penonton bola memang lebih bisa melihat kekurangan pemain bola dari pada pemainnya sendiri.

  34. Mahisa Murti dan Mahisa Pukat sudah sampai dimana ya?
    Kebangeten mereka keasyikan main sehingga lupa pesan Ki Patah untuk mengucapkan kata sandi:
    “Langit sudah masak”, karena SHM kelupaan maka langit bener-bener runtuh .

  35. X: kenapa lu batal nikah?
    Y: gw ama cewek gw beda keyakinan
    X: oh, beda agama maksud lu?
    Y: Bukan. Beda keyakinan aja. Gw yakin gw ganteng, tapi cewek gw gak yakin….B)

    • oOoO….!!!!!
      Jelas sing keleru ceweke,
      kudune terus terang, gak yakin pakai banget….!

  36. komat kamit
    monga mangu
    gojag gajeg
    monthak manthuk
    gelang geleng
    grothal grathul
    moja maju
    mundar mundur
    mleba mlebu
    meta metu

    Lha kok tetep durung di-CONTHAL CANTHIL-ke to…?

    • Maaf, jadi benar belum dicantwol ???
      Maaf, artinya bakal dicantwol khan ???
      Maaf……….

      • Maaf, langsung nyilem lagi, mak byurrrr.

  37. Matur nuwun rontalipun Ki. .

    • Maaf, ……lho kok bisa?

  38. Matur nuwun, sampun ngundhuh.

    • Lho kok bisa, …… maaf!

      • Lho menopo dereng saget?

      • Maaf, ….. dereng saged menopo Ki Arga?
        Menopo Ki Arga dereng saged, ….. maaf!

  39. matur nuwun

  40. ngantuk, meh mateni komputer kok ana sing gemandhul, ya ra sida, ….

    matur nuwun.

  41. ingak inguk
    mindhak mindhik

    eh jebul ana sing gondhal gandhul, langsung tak unduh.
    matur nuwun Ki Ajar pak Satpam.

  42. Sugeng ndalu….

    Bengi2 nginguk gandok, jebule ana sing gondal-gandul. Matur nuwun sanget.

  43. maaf, ngingak-nginguk keluar masuk gandok
    maaf, belum bilang matur nuwun, rontalipun langsung diunduh.
    Maaf….nyilem dulu ach, rontalnipun bade di boco

  44. Matur nuwun Pak SAPAM….. seratan “kandel” kadang bisa untuk nylamur….

    • Monggo BAH
      dipun sekecaaken

  45. Ayo gandoke dibukak

    Istilahe ki YP : balah duren

    • Adem…, pun kemulan niki

      • pak dhe SATPAM….Nem-Nem masak
        koMEN wes nomphok sak GUnung,

        gandhok ANYAR durung oNO tondO2
        diBledeh…istilah priyayi ST-T
        mumpluk-mumpluk

  46. Matur nuwun Ki Satpam
    Langsung cabut.

  47. selamat pagi semuanya

  48. Nuwun sewu Pak Lek Satri0 Pamedar, ………. kulo mpun blusukan ngalor ngidul ngetan ngulon kok dereng manggih Rontal 73 nggih? Lha dipun dilekaken wonten pundi nggih?

  49. On 22 Desember 2010 at 22:54 kompor said:

    Kadang ane bingung ame kelakuan ente semua di Padepokan ini, kok mirip anak-anak bengal,yang ceriwis, yang kocak, yang grusukan, padahal ane yakin umur ente semua pasti diatas 45 an.(maaf..termasuk gue didalamnya).

    Tanggapan Ki Truno :
    Itu yang kelebu cantrik mbeling Ki Kompor. Memang di padepokan ini sudah dipilah-pilah antara lain satu pilahannya ya cantrik mbeling itu, ……. komandannya ya ada, …… namanya sudah kondang. Lha Ki Kompor baru nyadar, ……. byurrrrrr!

    • Untunge aku kalebu sing kategori cantrik alim-melankolis (jare Nona lho)

  50. Sugêng énjang mrêpêgi siyang pårå kadang

    Gandhok sudah uyêl-uyêlan, gandhok anyar dèrèng dibukak, kori agêng sélå matangkêp masih tutupan:

    “Maaf, tidak ada tulisan yang memenuhi kriteria Anda.”

    Padahal Anda nggak pernah jadi cantrik di padepokan kita ini lho. Siapa sih Anda itu. Kok ikut-ikut antri di depan gerbang; mbok yao si Anda itu lungå dulu, supaya para cantrik/mentrik padepokan ini bisa slulup, njêgur, nglangi, nyilêm di gandhok anyar….. Hiks….mblayuuuuu

    • Ki Panji Satrio wis siram jamas utk persiapan shalat Jumuwah, ……. dadi ora pareng magawe abot, mengko kuweringeten, ………

      • @ Ki Trupod nuwun sewu nomer HP ingkang enggal dereng wonten teng daftar alamat . Tulung dipun kintun njih.

        @ Ki Satpam matur nuwun lontar 072nya.
        @ Para sederek sedaya, nuwun tulung sinten ingkang apal teng adbm jilid pinten perkelahian Sekarmirah sama Ki Sabalintang. Kulo badhe tumut ujian tertulis bab tongkat perguruan patih Mantahun.

        • Sangking 1 – 396 dijamin kepanggih ki…hiks


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: