HLHLP-073

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 24 Desember 2010 at 13:30  Comments (69)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-073/trackback/

RSS feed for comments on this post.

69 KomentarTinggalkan komentar

  1. Tumben buka gandok siang2 …

    • sampun dipun bikak pasewakan enggal

    • Pak Like wis ketagihan maen awan2

      • hadu…..

        gak dibukak, gandok diogrok-ogrok
        dibuka awan, jare tumben
        capek deh…!

        ngluyur maneh wae ah, ben gak krungu

        • Coba nek lsg dicantolke… Ra bakal diogrok

          • ABSENT LAGI

        • Ternyata jam seginilah waktu tidurnya Ki WIduro….

          • hiks ……
            Wektu nggolek rondhe ….

  2. tumben nyusul

  3. Tit-e ganti . .ada harapan ndang wedar ayake, kejar tayang + bonus
    hiks kabur. .

  4. ‎​seorang lelaki sedang berjalan di mal dan menyadari ada seorang wanita cantik yang menganggukkan kepalasambil tersenyum kepadanya.
     
    Seperti biasanya melihat wanita cantik, ia berbalik dan berkata kepada wanita itu,
    “Sorry, apakah kamu pernah kenal saya sebelumnya?”
    Wanita cantik itu menjawab, “Saya rasa sepertinya Anda adalah ayah dari salah seorang anak2 saya.” 
    Yopie menerawang pikirannya dan ia teringat pada kejadian di mana ia pernah satu kali berselingkuh
    dari istrinya.
     
    Sambil setengah ketakutan dan cemas, si pria berkata, “Astaga, apakah kamu salah seorang penari
    striptease yang datang ke party saya dan waktu itu kita melakukannya dengan white wine dan ice di
    sofa dan juga di meja bilyar?”Wanita itu terhenyak dan tertegun sejenak, kemudian menatap ke mata pria itu dan berkata,
    “Enggak, bukan. Saya ini guru sekolah anak Bapak.”
    Uuuupssss…

    • Wuih ….. Asem ……

  5. Absen …….
    Lagu anak-anak komsumsi orang tua
    Cangkul cangkul yang dalam menanam jagung dikebun kita.
    kalau dipikir Jagung mana bisa tumbuh kalau terlalu dalam naburnya benihnya di tanah ,ternyata lagu tersebut untuk petani teladan tanpa lahan tiap malam menanam jagung sak bonggole , sak rambute…sak tapiheeeee,,,…….he he he . makanya ki Pandanalas suka nguri-uri tanaman jagung ?

    • Wah…kulo mung kepasrahan matuni + njogo kebon jagung koq ki…sing nandur wong liyo

    • Wah malem tahun baru biasanya Ki Pandan kebanjiran permintaan jagung nih, …… buat bakar2an di malem itu!
      Mbah Suro sudah pesen belum, biar dianter pake kontener?.

      • Nek kulo namung nyupply ssi permintaan

        • nek pesen klobote nopo angsal ki….maklum mbah suro…suka rokok

          • Klobote dados bahan tas-sepatu
            Bonggole didamel jenang
            Rambute dados WIG
            Sing mboten kangge, wit jagunge, biasane nggo ramban

  6. Lho… Pak SAPAM nesu…..

  7. selamat malam ki sanak semua.

    selamat menyambut natal bagi saudara-saudara yang merayakannya.

    damai di bumi, damai di surga.

    selamat.

  8. Matur gunging panuwun gandok hlhlp_073 nipun Pak Lek!

  9. Bajuri baru kemarin beli radio transistor second. Suaranya masih bagus tapi ada tanda-tanda batteray-nya sudah lemah. Sebelum berangkat narik bajaj, Bajuri berpesan kepada Oneng untuk mengganti dengan batteray yang baru jika ingin lebih enak ndengerinnya.
    Sepulang narik bajaj Bajuri langsung nyetel radionya, tapi nggak mau hidup.
    Bajuri : Oneng sayang, ……. apa radio ni udeh lo ganti batteray-nya?
    Oneng : Udeh bang, ….. malah tadi pan ada bekas bocoran baterray yang lame, …… warnenye coklat, …….. oneng elap pake kain suse ilangnye, ……. Jadi, ………
    Bajuri : Jadi apa neng?
    Oneng : Oneng cuci pake aer bang, ………….
    Bajuri : Pake direndem kagak neng?
    Oneng : Ya iya bang, malah pake rinso segala biar lepas kotorannya, …….

    Bajuri : Mhhhhh, mane belon lunas lagi ………………..

    • Radio transistor….kelingan jaman semono…

  10. Mengucapkan Selamat Hari Natal dan Tahun Baru…untuk para kadhang dan para Pepunden…

  11. Ngaturaken sugeng Natal katur para kadhang Kristiani.

    sugeng dalu.

  12. Kayane wis ana persiapan,
    kari nunggu pencantholane.

    he….he….he…..
    100% mBoten ngogrok.

    • Sayange pak like sajak duko
      Ra dibuka…diogrok, dibukak awan2 … Ndengarenke ?
      Ancene serba salah nek dadi pejabat padepokan

  13. Nderek absen dalu, nanging nuwun sewu langsung bade pamitan, awit mripat sampun wiwit sepet.
    Sugeng dalu.

  14. wilujeng mangayubagya natal tumrap ki sanak umat kristiani.

    matur nuwun ki, sampun ngundhuh.

  15. HOREE…..horee NOMER SIDJI

    hikssss, matur nuwun pakDHE

    • sapa tho sing senengane Ngogrok-OGROk
      pak Dhe SATPAM….he-he2, sanes kulo
      lho ki…??!!

      dhek jaman MBiyen kadang2 melu ngOGROK
      kadang2 pakDHE…. mboten sering2 AMAT.

      sakNIki mboten…he2, simpeNAN rontal
      cantrik isih uuakeh.

  16. nomer ro

  17. Damai saudaraku, damai negriku, damai di bumi. Hidup akan semakin indah bila saling mengasihi. Terlebih ada rontal gogrok di malam natal ini.
    Selamat natal.

  18. Matur sembah nuwun katur Ki Ismoyo, Ki Arema soho Pak Satpam, HLHLP-073 sampun kulo undhuh.

    Dibaca sekarang atau besok pagi ya. Kalau dibaca sekarang liburan besok mau apa? Mau keluar rumah males.

    Ah…. kulo waos sakmeniko kemawon, mugi-mugi mbenjing enjing Pak Satpam kerso medhar rontal malih.

  19. Seng ora natalan, moco rontal wae,

  20. nGREmeng dhewe…!!??

    seUMPAMA….He-he2,namanya JuGA seUMPAMA belom
    tamtu BISA dilaksaken pakDhe SATPAM pada malem
    INI juga.

    seTAu saya, barusan TeLIK sandi padepokan Pdls
    melaporkan….bahwa Terjadi Antrian puuuuanjang
    didepan GanDok HLHLP-073, para kadhang cantrik
    saling berEBUT mengGanthol ronTal yang barusan
    dipasang pakDhe SATPAM.

    kenapa…?? biasane AMAN2 wae, tidak pernah ADA
    gejolak yang meresahken….he-hee-hee.
    Seperti yang TADI disampaiken kiTelIk SanDi pada
    pakDhe, kalo tidak salah denGAR (maklum udah TUA)
    ada 3 hal yg jadi peMICU,peMACU dan peMALU :
    1. ada khabar siBURUNG bahwa rontal HLHLP-073 ber
    ISI dua gebok kitab.
    2. ke-hausan para kadhang Pdls akan BACAan cersil
    diHARI libur 5 hari dimulai dari tadi PAGI.
    3. warga yang berMUKIM di lereng sebelah TiMur
    padepokan Pdls, yang selama INI adem AYEM…tiba2
    MAKjlek (kayak di negri tangga sebelah,ada GARUDA didadaku)…sakaw puuoooll nunggu wedaran RontAL.

    Saran kiTEliK SanDi :
    1. ada Baik-nya pakDhe SATPAM memBUKA Pintu GAndok HLHLP-074 malem INI, dg maksud (seperti ucapan ki-
    TeLIK SanDi) menGurangi-setidaknya meng-HINDAri
    UMPEL2-an di Gandok HLHLP-073.
    2. cantrik yang malem INI tidak iKut menGanthol
    rontal, untuk sementara wektu bisa berGOJEG sinambi
    leyeh2 diGandok ANYAR.
    basa LONDOne….”minggir doeloe sebelom diterjang
    geLOMBANg penGANthol rontal”

    saran teLIK sandi poin 2, saya sendiri tidak merasa
    berKEBERATan….apabila pakDhe SATPAM berkenan dan
    ADA niat melaksanakan.
    “yang penting GandOk doeloe, masalah WEDARan mangga
    terserah pakDhe kemawon”

    sekian,
    jum’at 24 des 2010

    • diogrok-ogrok, gandhoke diogrok-ogrok …

      • cuma Egreg-Egreg,

        he-he2, belom termasoek KAteGOri
        OGRog-OGRog kok ki….,

  21. Assalamu’alaikum wr wb,
    Matur nuwun hlhlp_73 nipun Ki P Satpam.
    Mugi konjuk Ki Cantrik Bayuaji lan Ki Punakawan Bayuaji, …. nuwun sewu, ….. kulo nlisik ing seratan Sampurasun, …. boten manggih babagan sesembahan Agami poro leluhur, ip Sang Hyang Tunggal lan Sunan Ambu. Menawi boten klentu Ambu meniko artinipun alam nggih Ki? Nyuwun pencerahanipun.
    Wassalamu’alaikum wr wb

  22. Sampurasun

    Pesan Ki Bayuaji,
    Sehabis ngunduh rontal 073, wayah sirêp laré; rame-rame bareng para santri (yang lagi tadarusan), mbakar jagung yang baru dikirim dari Batutulis mBogor (habis nunggu kiriman jagung dari Ki Pandanalas nggak ada melulu).

    Sudah itu baru Ki Bayuaji medar dongeng lanjutan Wasiat Prabu Siliwangi, pada episode Prasasti Kawali.

    Nuhun

    punåkawan

    • Ditunggu pisan atuh dongenganana.
      Saya sedang baca dongeng tentang Puragabaya, …. pengawal Raja di Parahyangan. Seorang Puragabaya dididik jiwanya seperti malaikat, tapi badannya seperti binatang buas.

    • Kepengin nenggo dongengipun Ki Bayuaji nanging kok sampun ngantuk. Nyuwun pamit rumiyin, pareng….

      • Kulo tumut Ki Arga Said.

    • Kulo nembe dolanan jagung…biasa ki…nonggo…lah wong neng gubugku sepi nyenyet raono wang-wing

      Hiks…cantrik alim-melankolis (jare Nona)

  23. Mengucapkan Selamat Hari Natal dan Tahun Baru…untuk para kadhang dan para Pepunden…

    Matur Suwun … sampun ngunduh Bonus Natal dan langsung mblayu …

  24. Sampurasun,

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI

    MAGAWE RAHAYU MAGAWE KERTA [Bagian Kedua]
    (Bagian Pertama On 23 Desember 2010 at 01:51 cantrik bayuaji said: HLHLP 072)

    SITUS KAWALI
    [Wasiat Sang Maha Prabu Siliwangi Ratu Pakuan Guru Dewata Prana Sri Baduga Maha Raja Ratu Haji]

    [Sebagai penghormatan kepada Guru: Sampurasun Ambu Wirumananggay Richadiana Kartakusuma, abdi kataji ku pedaran Ambu perkawis kabuyutan puseur dangiang Galuh; jalaran kitu abdi nyuhunkeun widi bade copi seratan tadi, hatur nuhun sateuacanna, Wassalam. Bagus Bayuaji]

    Kabuyutan yang merupakan pusat keagamaan karakter khas Tatar Sunda, bentuk bangunannya jauh berbeda dengan candi yang indentik bercorak Hindu-Budha.

    Dengan kecenderungan kemegahan artefak-artefaknya yang bersifat sangat artifical. Sedangkan kabuyutan sangat alami yang kini kerap ditemukan telah berupa lahan bukit dengan sejumlah besar bongkah dan kerakal andesit seakan terserak memenuhi suatu lahan perbukitan, bukit, gunung dan dataran tinggi; dan bahkan sepintas tidak tampak sebagai bangunan keagamaan melainkan bukit yang dipenuhi batu.

    Kenyataan bahwa pusat pemujaan masyarakat Sunda di masa lalu hampir selalu terdapat pada suatu bukit adalah sesuai kepada tujuan dan fungsi pokoknya yakni puseur dangiang, yang diyakini sebagai tahta persemayaman leluhur, karuhun. Maka itu bukit atau gunung dimanapun berada dipercaya adalah paragi ngahiyang (parahiyangan).

    Gunung, bukit atau dataran tinggi yang umumnya terletak sebagai batas desa atau batas suatu pemukiman identik dengan kabuyutan itu sendiri. Oleh karena itu setiap tempat yang disebut kabuyutan walaupun dilandasi oleh kepercayaan yang sama namun bentuk dan karakter pemujaannya memiliki ciri khusus. Hal itu tidak sekedar dirujuk sebagai alasan dan penempatan situs belaka melainkan konsep pengetahuan dan keagamaan masyarakat Sunda. Bahwa adanya konsep pemilihan dan penempatan kabuyutan suatu selain dengan dasar pertimbangan lingkungan (ekologis: sungai, bukit: lahan ekologis yang sarat sumberdaya) juga keyakinan pemangku budaya.

    Betapa keliru jika kepurbakalaan diukur dan dinilai melalui penetrasi Hindu Budha yang menimbulkan kesan seakan-akan segenap masyarakat Nusantara memeluk Hindu-Budha. Padahal kenyataannya sama sekali tidak demikian. Sebagaimana diamati CM. Pleyte (cf. Danasasmita l975:37) bahwa: “Hinduisme i.e. Sivaism made its entry into the Pasundan but wether it ever became popular is rather doubtful,, as not more about half a score of images belonging to the Sivaitic pantheon have been discovered, whilst such temples and monasteries as ain Middle and Eastern Java sought for in vain. It is fair to conclude therefore, that while a few of the native princes did perhaps adopt the foreign religion, the bulk of the population remained true to their original creed founded on animism and ancestor worship”.

    Bahwa masyarakat Sunda akrab dengan kehidupan berladang yang identik dengan sebutan masyarakat pahuma (peladang), tidak memberi peluang subur untuk pertumbuhan kultur Hindu melainkan sebaliknya tradisi megalitiklah yang tetap bertahan sebagai esensi dari kehidupan spiritualnya. Dengan sistem keyakinan kepada Leluhur yang disebut hiyang merupakan unsur pemujaan tertinggi senantiasa mewarnai kabuyutan di Tatar Pasundan.

    Oleh karena itu bangunan keagamaan yang didirikannya memiliki ciri dan karakter yang sesuai latar belakang budaya pendukungnya. Mungkinkah (kabuyutan) yang identik dengan istilah sunda wiwitan mengacu kepada sebagian besar sisa aktivitas budaya yang memperlihatkan kentalnya unsur tradisi megalitik pada hakekatnya mencerminkan adanya kesinambungan dan pengakuan leluhur terhadap berlangsungnya kehidupan.

    Dengan kata lain kabuyutan dimengerti sebagai kepribadian manusia Sunda di dalam dimensi waktu. Rangkaian tingkah laku yang terbentuk dari endapan pengalaman pribadi yang dimilikinya di masa lampau? Dipilihnya corak tradisi megalitik dipahami penstrukturan pola kepribadian sejalan motivasi dan kemampuannya untuk menjembatani dirinya dan masa lampau serta memberi arah kepada kehidupan sesuai tuntutan sosial budaya dan keagamaan? Maka harus dicari bentuk-bentuk pengulangan tingkah laku yang direpresentasikan ke dalam simbol-simbol keagamaan tentu saja khas Sunda.

    Dua kabuyutan di kabupaten Ciamis yang cukup menarik adalah Kawali (desa Kawali-kecamatan Kawali) dan kabuyutan Susuru (desa Kertabumi Bojong) kabupaten Ciamis yang merupakan kawasan paling timur di provinsi Jawa Barat (geografis sekarang).

    Dua dari sejumlah situs di kabupaten Ciamis yang dikenal disebut kabuyutan, yaitu bangunan keagamaan (pusat upacara) biasa ditemukan pada suatu bukit, gunung, dataran tinggi atau lahan tertinggi dari suatu lingkungan sekitarnya. Bentuk bangunannya berupa teras berundak yang disusun sesuai mengikuti lahan dan lingkungan alam yang ditempatinya (mengimposisi), disusun makin ke atas dan berakhir pada suatu pundenyang terletak di paling atas sebagai lahan paling suci.

    Di situs Kawali ditemukan sejumlah batu besar berupa bongkah dan batu tegak enam diantaranya bergoreskan aksara dan bahasa Sunda Kuno. Dari keenam prasasti itu, dua batu tegak bertuliskan sanghiyang lingga hiyang; sanghiyang lingga bingba, bukti bahwa situs kabuyutan Kawli ditujukan bagi pemuja hiyang walau belum diketahui apakah pemujaan hiyang juga berlaku bagi situs-situs yang tergolong bercorak tradisi megalitik (kabuyutan).

    Sejauh penelitian telah dilakukan terhadap bangunan yang berciri teras (punden) berundak seperti itu tidak selalu memiliki pola dan denah yang sama. Situs Kawali merupakan satusatunya situs kabuyutan yang memiliki kriteria jelas terutama mengandung informasi langsung berupa prasasti meskipun tidak mencantumkan angka tahun namun Ayatrohaedi (l984) pakar sejarah Sunda, memperkirakan secara palaeografis bentuk dan gaya aksara prasasti-prasasti Kawali berasal dari abad ke-13-14 M

    Sejumlah bangunan termasuk ke dalam kategori kabuyutan secara khusus bercorak tradisi Megalitik terletak di dataran tinggi atau lahan tertinggi di sekitarnya umumnya memilih lahan di ujung desa, sengaja terpencil dari hunian. Khususnya bukit atau gunung sebagai hulu dari sungai terbesar di wilayah kabupaten Ciamis (DAS Cimuntur). Arah hulu terdapat situs Kawali yang terletak di pertemuan Cibulan, Cikadongdong dan Cimuntur, menuju ke hilir sekitar 25 km ke arah tenggara terdapat situs Karangkamulyan pada pertemuan Cimuntur dan Citanduy (Patimuan), kedua sungai ini menuju ke Segara Anakan dan langsung bermuara ke laut selatan di Samudra Hindia.
    Artefak-artefak situs Kawali sebagian besar artefak intax (berada pada matriks). Dari pesan disampaikannya dipastikan bahwa Kawali adalah situs keagamaan dengan inti pemujaan pokok kepada karuhun dibuktikan adanya kata hiyang berkali-kali dalam prasasti-prasastinya.

    Situs Kawali secara regional terletak di lereng timur gunung Sawal (363m dpl) pada garis 108 15’ 108 30’ BT dan 77’-722’16” LS dengan luas situs 5 Ha dan ketinggian topografi 375 m dapl. Situs ini diapit dua sungai yaitu Cikadondong di sebelah utara dan kurang lebih 150 meter disebelah selatan mengalir sungai Cibulan dari barat ke timur dan lebih ke baratnya lagi dijumpai kolam kecil yang airnya berasal dari sumber mata air, kolam itu disebut Cikawali (tidak pernah kering sepanjang tahunnya).
    Kedua sungai ini bertemu di tenggara situs dan mengalir relatif tenggara menuju Cimuntur di desa Selacai.

    Sejumlah tinggalan budaya di situs Kawali terbuat dari batu-batu besar berukuran bongkah dan kerakal andesit diletakkan terbaring dan tegak (berdiri: batu datar dan menhir); artefak-artefaknya tidak dibentuk khusus melainkan memanfaatkan bentuk dan kondisi alami batunya (kecuali artefak pangeunteungan). Enam batu di ataranya merupakan prasasti yang beraksara dan berbahasa Sunda Kuno (tidak satupun memuat pertanggalan). Namun pada prasasti pertama tercantum nama Parebu Raja Wastu.

    Prasasti (batu) Kawali I (panjang 72 x lebar 81 x tebal 16,5 cm) dipahatkan pada sisi muka 10 baris ditandai adeg-adeg (pembuka) beraksara dan berbahasa Sunda Kunå; tiap-tiap baris diberi semacam garis bawah berjarak 6cm-7,5cm; bagian tebalan dipahatkan sebaris tulisan yang dari konteks isi berawal dari sisi timur.

    Pada cungkup satu:

    Di dalamnya terdapat artefak batu Jungjung (batu desolit atau batu kursi desolit) batuan lempeng yang disusun menyerupai tempat duduk dengan sandaran (ukuran panjang 147 x 145 x ; lebar 40 cm) disekelilingnya terdapat batuan lempeng dan boulder sebagai lantai sejajar permukaan batu kursi (panjang 180 cm x Lebar 218 cm x tebal 30 cm) seakan hamparan balai.

    Pada cungkup dua:

    Teks sisi muka:

    //nihan tapa kawa
    li nu siya mylia
    bhagya parebu raja wastu
    nu mangadeg di kuta kawa
    li nu mahayu na kadatuan
    surawisesa nu marigi sa
    kuliling dayeuh nu najur sakala
    desa aya ma nu pa(n)deuri pakena
    gawe rahhayu pakeun heubeul ja-
    ya dina buana…
    //

    [yang berada di kawali ini adalah yang mulia pertapa yang berbahagia Prabu Raja Wastu yang bertahta di Kawali, yang memperindah keraton Surawisesa, yang membuat parit (pertahanan) sekeliling ibu kota, yang mensejahterakan (memajukan pertanian) seluruh negeri. Semoga ada (mereka) yang kemudian membiasakan diri berbuat kebajikan agar lama berjaya di dunia].

    Teks bagian tepian (cetak tebal pada Prasasti):

    //haywa diponah ponah
    haywa sicawuh cawuh
    bhaga neker
    bhaga angger
    //

    [Jangan dimusnahkan
    Jangang sewenang-wenang
    Ia dihormati, ia tetap.
    Ia menginjak, ia roboh.]

    Pada cungkup tiga:

    //Aya ma
    nu ngeusi bha
    gya kawali ba
    ri pakena kere
    ta bener
    pakeun na(n)jeur
    na juritan.
    //

    [semoga ada (mereka) yang kemudian mengisi (negeri) Kawali ini dengan kebahagiaan sambil membiasakan diri berbuat kesejahteraan sejati agar tetap unggul dalam perang]

    Pada cungkup empat:

    Tempat prasasti Kawali III. Letak cungkupnya berhadapan dengan prasasti Kawali I sekitar 2 meter. Prasasti Kawali III adalah temuan baru pada akhir tahun l995 (oleh juru kunci).

    Para sarjana menyebut sebagai prasasti Kawali VI, isi pesannya berkait erat dengan prasasti I dan II, mungkin prasasti ini sebenarnya prasasti Kawali III. Bentuk batunya tidak beraturan, berukuran terpanjang 71 cm; lebar 80 cm dan tebal 17 cm dengan posisi rebah. Prasasti dipahatkan enam baris menggunakan aksara dan bahasa Sunda Kunå.

    Teks:

    //bani poro ti (n)
    gal nu atis
    tina rasa aya ma nu
    nosi dayeuh bawo
    ulah botoh bisi
    kokoro
    //

    [berani (menahan) kotoran, mengendaplah dingin dari rasa yang akan datang yang mengisi kerajaan. Marilah jangan berlebihan sehingga tidak sengsara berkekurangan]

    Pada cungkup lima:

    Tempat batu Tapak (prasasti Kawali IV). Penduduk menyebutnya kolenjer (kalender = pertanggalan) bentuk batunya hampir bersegi lima tidak sama sisi diletakkan dengan posisi terbaring dengan ukuran panjang 115 cm; lebar 94,5 cm dan tebal 21,5 cm.

    Pada bidang datar berukuran 98 x 52 cm digoreskan 45 kotak terdiri dari 5 kotak disusun vertikal (dari atas kebawah) dan 9 kotak disusun horizontal (dari kiri ke kanan, di bagian luar kotak itu (sebelah kanan) terdapat cap tangan kiri, sepasang telapak kaki serta lubang-lubang kecil dan sebaris prasasti pendek berbunyi (anggana?) menggunakan aksara dan bahasa Sunda Kunå.

    Ada yang mengira lubang-lubang pada batu ini jejak pitmarked. Namun mengingat lubang lubang ini tersebar memenuhi permukaan batu hingga ke bagian bawah dan samasekali tidak menunjukkan pola tertentu, lagi pula setiap lubang maka yang disebut “pitmarked“ tidak lebih dari hasil pelapukan cuaca, mengingat lingkungan situs Kawali lembab, rimbun oleh berbagai tanaman keras yang sangat hiem (tua) hingga sulit ditembus cahaya matahari, kondisi lembab menyebabkan tumbuh lumut-lumut pada setiap permukaan temuan. Batu Tapak berorientasi 5º arah baratlaut membujur utara-selatan.

    Pada cungkup enam:

    Tempat batu Panyandungan atau prasasti Kawali V. Letak cungkup sekitar 16 meter di utara batu Tapak di dalamnya terdapat sebuah batu tegak atau menhir yang berukuran tinggi 120 meter lebar antara 38-51 cm dan tebal 41 cm. Batu ini ditopang sebuah batu dan disisi selatan, sepintas mirip lingga semu dan pada salah satu sisi pemukaannya datar seakan menghadap ke selatan. Pada bagian datar itu digoreskan prasasti beraksara dan berbahasa Sunda kunå terdiri dari dua baris, ukuran aksara tinggi 4 cm dan lebar 2,2-6 cm sedangkan jarak aksara di antaranya sekitar 1-3 cm dipahatkan dari kiri ke kanan, berbunyi sebagai berikut:

    Teks :

    //sanghiyang ling
    ga hiyang
    //

    [Sang Maha Suci Lingga Yang Telah Tiada (Leluhur)]

    Pada cungkup tujuh:

    Tempat batu Panyandaan atau prasasti Kawali VI. Terletak 10 meter di tenggara batu panyandungan di dalamnya terdapat batu tegak atau menhir yang berukuran tinggi 120 cm, lebar 52-55 cm, tebal 23 cm batu menhir ini disebut batu Panyandaan yang juga mirip lingga semu dan bentuknya agak lebih lebar dari pada batu panyandungan. Salah satu bagian datar menghadap ke arah selatan di-pahatkan dua baris berukuran tinggi 5-7 cm dan lebar 2-9 cm beraksara dan berbahasa Sunda Kunå. Di sebelah selatan batu panyandaan ditemukan menhir kecil yang berukuran tinggi 50 cm dan lebar 40 cm itu tidak digoreskan tulisan

    Teks:

    //sanghiyang ling
    ga bingba
    //

    [Sang Maha Suci Lingga Yang Terwujud (arca)]

    Pada cungkup delapan:

    Terdapat batu Pangeunteungan, 4 meter di tenggara batu Panyandaan ini terdiri dari sebuah batu tegak atau menhir dengan ukuran tinggi 125 cm lebar 39 cm dan tebal 20 cm bentuknya agak melengkung menghadap utara seperti sengaja melindungi benda di bawah batu yang berpenampang persegi dengan permukaan datar berukuran panjang 41 cm x lebar 37 cm x tinggi 14 cm (dikurangi alas 5 cm). Bagian permukaan dilengkapi pelipit berukuran lebar sekitar 4 cm. Bagian tengahnya berlubang segitiga dengan kedalaman sekitar 18 cm ukuran. Lubang itu selalu terisi air yang dipercaya penduduk sebagai paragi ngeunteung (tempat bercermin).

    Temuan Lain

    Temuan penyerta dimaksudkan adalah temuan yang tersebar di lingkungan situs Kawali baik yang termasuk ke dalam situs pemujaan (di dalam bangunan teras) maupun di luar situs pemujaan (di luar bangunan teras). Terdiri dari benda-benda atau objek-objek yang terserak terlepas dari konteksnya dan meragukan untuk diidentifikasi meskipun bentuknya telah diketahui berupa batu tegak dan kerakal andesit.

    Letaknya masih di dalam lingkungan bangunan teras memungkinkan bahwa di masa lalu serakan tersebut merupakan sisa dari bangunan, karena itu upaya yang dilakukan menghitung jumlah serakan yang telah nampak ke permukaan.

    Kemungkinan sebagian peninggalan masih terpendam atau telah hilang (?), dan tatkala dilakukan pemugaran pada lahan yang telah ditentukan untuk diletakkan pavedstone dan tiang bangunan cungkup, lahan terlebih dahulu digali hingga kedalaman 50 cm dari permukaan tanah ditemukan kerakal andesit dan boulder sebagai penyusun terasnya.

    Dongeng ieu aya terusanana, punten ka sadayana simkuring bade pamit heula atur nuhun tos dibaturan

    Sampurasun

    Cantrik Bayuaji

    • Sugeng Natal katur sedoyo kadang kristiani.

      Matur nuwun katur sedyo Bebahu.

    • Matur sembah nuwun Ki Bayuaji, dongengipun sampun kulo simpen. Sugeng enjing.

    • hATUR NUHUN kI bAYU LANGSUNG DI COPY.
      Ki Bayu, nyuwun pierso Sunan Ambu niku sinten Ki?

  25. Nyuwun pirso dumatheng poro cantrik-mentrik sejauh mana batasan “toleransi antar umat beragama?”

    • Sekedar ngobrol nggih ki,
      Sudah beberapa bulan ini saya diapeli seorang cowok keren yang setia membawakan saya majalah-majalah yang diterbitkan oleh sebuah lembaga di Kanada, bernama Watch Tower. Menarik. Isinya bermacam-macam. Pengaruh iklan televisi terhadap perkembangan anak, budaya konsumen, modernisme, sekularisme, dan tentu saja beberapa pamflet dan brosur yang berisi informasi tentang sebuah sekte kristen bernama Saksi Jehovah (menurut teman-teman saya yang beragama kristen sekte ini bernasib mirip dengan jamaah ahmadiyah di kalangan Islam, dianggap sesat dan dilarang hidup di Indonesia dengan keputusan Jaksa Agung atas permintaan “otoritas resmi”, cuma malangnya mereka tidak punya akkbb di belakang mereka, sehingga proses pelarangan mereka berjalan mulus). Saya tidak mengerti apa yang membuat beliau masih terus saja rajin mendatangi saya, meskipun sejak kunjungan pertama mestinya dia sudah bisa melihat dan setelah berbincang sekedarnya bisa mengenal saya. (Mungkin justru karena dia sudah melihat saya itulah dia jadi rajin berkunjung ya?). Tapi ternyata bukan cuma saya yang heran mengapa dia terus saja mendakwahi saya, para tetangga dan teman saya juga heran mengapa saya juga terus saja menerima dia. Terus terang saja, dia teman berbincang yang menyenangkan (apa yang terlatih?). Tapi lebih dari itu (dan ini yang membuat teman-teman saya prihatin), saya melihat ada keindahan yang sangat saya nikmati dalam upayanya yang gigih untuk mengkampanyekan keyakinannya kepada saya. Bukan apa-apa. Saya pikir adalah sebuah keniscayaan kalau setiap pemeluk agama mestinya ya meyakini kebenaran agama yang dipeluknya. Begitu juga dia (dan saya). Lalu di mana indahnya? Yang indah adalah kepeduliannya kepada saya, semangatnya yang tak kunjung padam untuk “menyelamatkan” saya, karena dalam pandangannya saya adalah domba yang tersesat. Sikap semacam itu, menurut saya jauh lebih bermoral daripada mereka yang menganggap saya tersesat, tetapi justru memberi ucapan selamat atas ketersesatan saya. Bahwa saya memiliki kebenaran yang lebih saya yakini daripada kebenaran yang ditawarkannya, itu adalah masalah lain. Dan saya tidak akan memperdebatkannya dengan siapapun. Tapi saya menetapkan batas, dan dia menyepakati: “Bukan keyakinanmu yang saya hormati, tetapi hak kamu untuk meyakininya.” Jadi “diskusi” kami sebenarnya hanya pertukaran informasi yang kemudian kami biarkan mengambang di udara untuk diendapkan nanti kalau emosi sudah mereda. Lalu siapa menyelamatkan siapa biarlah saya pasrahkan lepada Allah yang Maha Mengetahui segala isi hati.
      Yang jelas, lebaran kemarin dia tidak lagi mengucapkan selamat Idul Fitri, sehingga saya yakin dia mengerti mengapa dulu pada natal pertama sejak perkenalan kami saya cuma mengatakan, “Saya ikut bahagia melihat kamu bahagia.” Penyebab kebahagiaanmu biarlah jadi urusanmu sendiri (kalau yang ini cuma dalam hati), dan saya berharap dia bisa melihat keindahan yang sama seperti yang saya lihat pada sikapnya ketika natal ini pun saya tidak mengucapkan selamat natal kepadanya.

      • Berarti menurut panjenengan, mengucapkan selamat hari raya kpd pemeluk agama laen bukan termasuk toleransi ya Mi ?

  26. @ Ki pandanalas:

    Sugêng énjang Ki

    Sumånggå Ki, tulisan yang saya wedar pada:

    https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-058/

    atau pada:

    https://pelangisingosari.wordpress.com/Seri%20Pitutur%20-%20pituduh-dan-wewaler/18/

    mungkin dapat memberikan pemahaman atas pertanyaan Ki pandanalas. Semoga.

    Nuwun

    punåkawan

    Mohon maaf Ki Puno.
    Defaultnya di WP kalau ada dua tautan yang dituliskan, harus melalui moderasi, sehingga komen Ki Puno tercegat di pos Satpam dulu.

    P. Satpam

    • Matur suwun ki

  27. @ Ki pandanalas:

    Sugêng énjang Ki
    Sumangga Ki, tulisan yang saya wedar pada:

    https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-058/

    atau pada:

    https://pelangisingosari.wordpress.com/Seri%20Pitutur%20-%20pituduh-dan-wewaler/18/

    mungkin dapat memberikan jawaban atas pertanyaan Ki pandanalas. Semoga.

    Nuwun

    punåkawan

  28. Matur nuwun libura Natal ora ono koran, dadi langsung iso moco wedaran rontal.
    Sugeng enjing P. Satpam.

  29. Assalamu’alaikum, selamat pagi..
    Pagi ini lagi nunggu kereta nang stasiun manggarai, dadi inget lagune didi kempot, hiks

    • Judule BOJO LORO ayake

  30. Sanes ki Pandan, kopi lampung hiks, aku lg otw ke jkt mau nginep aplusan jaga mami

    • Lho …jaga maminya di njakarta ato mbogor sih Jeng…

      • Ki Kartoj, udah hampir 1 bulan ini mami aku dibawa ke Jakarta ma kakak aku, dia ma istrinya yg ngurus…., yach aku ndak bisa nahan walaupun sebenernya mami aku lebih betah kalau tinggal di bogor..

  31. Sugeng enjing para sederek cantrik/ mentrik sadayana……………

    • Mboten tindakan ki..?
      Nopo malah nembe briefing pasukan ?

      • Nek kulo malah nembe wangsul Ki…seminggu repek kalih angon bebek….

        Sugeng siang…

      • Mboten tindak pundi pundi Ki, mangke Selasa malam Rabu badhe kempel keluarga besar salah satunya membahas pelaksanaan lamaran anak kulo Ki, kaping 1 Januari 2011, pikantuk gadis Surabaya ponakanipun KI Gede KartoJ.

        • We lah….

          Kados mantenane swandaru – pandanwangi njih ki…
          Berarti padepokan PdLS ngunduh gawe…ki Arema kedah diaturi pirso iki…panjenengane kagungan klangenan Jagong Manten

          Hikss…..

  32. Sugeng sonten,

    Awak rodo kesel, awit bubar ngeterake ibune bocah-bocah niliki anak sing lagi loro.

  33. Malem Minggu monggo sami nyenyuwun dateng Allah mugi-mugi mbenjing-sonten “Firman Utina” lan anggota timipun saget mimpang kaliyan Malaysia. Amin.

  34. Hujan lebat di sekitar Situ Cipondoh, “domba-domba” berlari berlindung di bawah kerindangan pohon besar.Kemana bernaungnya burung ayam-ayaman disaat hujan seperti ini ??, sementara burung prenjak tidak lagi menjual suaranya.
    Wajah situ Cipondoh diwaktu hujan, adalah lukisan hari ini untuk dinikmati bersama segelas kopi hangat.MAMPIR MAS…………….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: