HLHLP-074

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 25 Desember 2010 at 19:30  Comments (92)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-074/trackback/

RSS feed for comments on this post.

92 KomentarTinggalkan komentar

  1. absent

  2. Nomer kalih,
    kalih ngentosi,
    ngentosi rencang,
    rencang Aceh,

    mugiya sami manggih karaharjan..

  3. kulo nuwun

  4. hadu…. satu…dua…tiga….

    • hadu kenapa Ki Bancak ???

      • mengcopy pakde satpam

  5. Nomer enem. .

  6. Tiket AFF 2010 Indonesia-Malaysia BukitJalil sudah ditangan.Sebagai perbandingan tiket termurah disini RM 5(Rp 12.500) untuk anak-anak,di GBK paling murah Rp 50.000,paling mahal Rp 1 juta duduk dekat SBY, di BukitJalil paling mahal RM 50(Rp 125.000). Kalau bayar Rp 1 juta (RM 400) mungkin boleh nonton pertandingan di Bukit Jalil sambil mangku Siti Nurhaliza…

    • Kalau bayar Rp 1,5 juta bisa NOnTON BOLA,
      mangku Siti Nurhaliza,….sama diPIJET-i
      si DATuk ya ki,

      he-he2, jadi nGiler lihat ki LSlor mangku
      si SITI.

    • karena jauh, lebih baik saya nonton bersama warga rt yang akan memasang kamera proyektor di lapangan badminton.

      sambil wedangan dan bergojeg dengan sesama warga rt, waduh nikmat banget.

      • berGOJEG-e dikemas ALA padepokan Pdls ki,
        sekalian memperkeNALken cersil Pdls pada
        warga ki Sukasrana,

        saTU kitab saTU warga yang HADIR, kalo2
        perSEDIAan kitab yang ADA belom mencukupi
        Kurang 1 ataoe 3 kitab UMpamaNe…ki Suka
        bisa pinjem doeloe sama ki SENOpati apa pakDhe…!!

  7. daftar kapling anyar

  8. Hadir.

    • khabar ki TELIK sandi, cantolan wes
      diPASANG pakDhe ki….!!

  9. Lapor Pak SAPAM…. saya Hadu.. eh salah… saya hadir

    • Monggo BAH…, pinarak ingkang sekeca nggih.

      • OO… inggih matur sembah nuwuwn…… Wedang jahe serehnya pundi?? kulo mbeto jeng alot niki….monggo kito kedhapi sami2…
        Lha Ki PA dereng rawuh nopo?? Ooo… Ki PA nembe nenggo Nyi Padmi ngudar roso nding… Monggo-monggo sedoyo lemawon kulo aturi ngicipi jenang alot saking Pakis….

        • Namine njih usaha koq ki…sanadyan priyiyine wis maringi pembanding engkang keren-macho-visioner+missinoris

  10. Aku ngenteni Padmi ngudar roso wae ah ..

    • Aja nunggu sing nandang asmoro,
      salah-salah iso disawat boto ….
      Kathok kolor kecantol wit nangka ..
      mlalu ngibrit karo udo …

      Mengko iso mangku …. sapa

  11. sing plesiran mpun sami wangsul ki.
    mangga lho, menawi bade medhar, ….

  12. Hadu …..
    Wis tangi turu kok durung ono srapan-e …
    Piyo tho?
    Endi rontale-2 …… ?
    Endi bonuse ……

    Sugeng dalu dan eh ejang uthuk-thuk nGGer Satpam!

    • Sampun mrikso bangsal unduh dereng Ki?

  13. ngeronda..keliling kampung, sambil menunggu Rontal..

  14. hooohhhh haaahhhh hemmmmm, …. ngantuk. nyuwun pamit.

  15. Hadu…………
    .
    .
    .
    .
    ya wes…….
    (tak enteni tekamu……)

  16. wew.. pada natalan yee

    • Pada nunggu rapelan ……

  17. Sugeng enjing P. Satpam.
    Sampun wungu dereng.
    Nembe nyiapaken bonus nggih.
    Insya Allah PSSI menang 3 – 1 Ki.
    Terus bonuse pinten?

  18. Assalamualaikum. wr. wb.
    Selamat pagi Saudaraku.
    Luangkan waktu sejenak, untuk berdoa agar Tim Garuda bisa menggilas Malaysia nanti sore. Amin

  19. No 28

  20. Nomor selanjutnya

  21. “Saya sudah ditelpon Pak Ical dari luar negeri untuk menurunkan harga tiket dari 75 rb menjadi 50 rb… Ini sbg wujud kepedulian thd rakyat kecil..”Ujar sang ketum PSSI
    Any comment ?

    • Aku juga sudah di telephon Pak Ical, supaya korban lapindo diberi ticket gratis di dua pertandingan Final. Any comment?

      • Hiks ra melu melu

        • Ssstt…mengko bengi jadi khan ?
          Nonton bola neng atrium 21

  22. ingak…. inguk….
    sik sepi….
    balik maneh

  23. Katur dumateng Ki Truno Podang: [On 25 Desember 2010 at 09:58 Truno Podang said:]

    SUNAN AMBU

    Ambu (di kalangan masyarakat Sunda) adalah sebutan penghormatan kepada seorang perempuan yang dianggap istimewa (diistimewakan), karena kedudukan, atau karena memiliki keahlian tertentu yang jarang dimiliki oleh orang lain.

    Ambu yang di dalam mitologi masyarakat Sunda bermakna sebagai Ibu yang merawat tanah air serta lingkungan hidup yang harus dimuliakan. Sunan Ambu di dalam Bahasa Indonesia bisa diartikan sebagai “Ratu Ibu” atau “Dewi Ibu“,

    Sunan Ambu adalah makluk perempuan gaib penguasa khayangan dalam kepercayaan Sunda Buhun. Namun peranannya lebih dari itu, karena sosoknya juga dianggap sebagai “ibu” dari kebudayaan Sunda.

    Hakikat bahwa yang menjadi penguasa kahyangan adalah perempuan mungkin merupakan manifestasi dari kepercayaan asli Sunda, karena Sunan Ambu memiliki tempat tersendiri di hati masyarakat Sunda.

    Ia memiliki wilayahnya sendiri yang berbeda dari tempat tinggal manusia maupun dewa-dewi, yaitu Padang Tengah (kahyangan) atau Padang Pada dimana ia berkuasa atas para pohaci (bidadari) dan bujangga (bidadara).

    Nama Sunan Ambu dapat ditemukan di cerita-cerita rakyat “Lutung Kasarung” (Lutung yang tersesat) dan “Mundinglaya Dikusumah”, yang menjelaskan bahwa penguasa kahyangan adalah sosok perempuan yang memiliki nama Sunan Ambu.

    Dalam cerita rakyat Lutung Kasarung didongengkan, bahwa Sunan Ambu adalah ibu dari Sanghyang Guruminda i Kahyangan, yang bersedih karena anaknya tidak mau dinikahkan dengan bidadari siapapun di kahyangan.
    Sanghyang Guruminda i Kahyangan baru mau menikah jika calon istrinya secantik ibunya.

    Lantarankeun ku ngalanggar perundangan-undangan Kahyangan Padang Pada, maka diturunkan Sanghyang Guruminda ke Buana Panca Tengah (Bumi) dalam wujud seekor lutung. Guruminda sadar bahwa menjadi lutung adalah sudah nasibnya dan ia pun mengundurkan diri dari hadapan ibundanya.

    Dia meninggalkan Buana Pada. dengan harapan akan bertemu gadis yang serupa dengan ibundanya. Dalam perjalanannya di Bumi, ia yang sudah bersalin rupa menjadi lutung dan bernama Lutung Kasarung, melompat dari awan ke awan hingga akhirnya tiba di bumi.

    Singkat dongeng sang lutung bertemu dengan putri Purbasari Ayuwangi putri kerajaan Pasir Batang yang diusir oleh saudaranya yang pendengki, Purbararang. Didongengkan bahwa Putri Purbasari Ayuwangi wajahnya sangat mirip sekali dengan Sunan Ambu.

    Lutung Kasarung seekor mahkluk yang buruk rupa yang karena ketulusan hati Purbasari yang mencintainya, akhirnya si lutung berubah kembali menjadi Sanghyang Guruminda i Kahyangan, maka menikahlah mereka, dan mereka memerintah Kerajaan Pasir Batang dan Kerajaan Cupu Mandala Ayu bersama-sama. Happy ending.

    Catatan:

    Agama Sunda Buhun, adalah kepercayaan tradisional masyarakat Sunda, yakni Agama Djawa Sunda Cara Karuhun Urang (tradisi nenek moyang), Agama Sunda Wiwitan, ajaran Madrais atau Agama Cigugur. Agama Buhun termasuk salah satu kelompok yang terbesar di kalangan agama asli Nusantara.

    Nyuwun pangapuntên, nêmbê sagêd sowan

    Nuwun

    Sugêng énjang

    Cantrik Bayuaji

    • Matur nuwun ki Bayuaji.
      Kados dene wonten pewayangan wonten dewo-dewo, Bethara Guru cs ………… lajeng wonten Sang Hiyang Wenang. Lha menawi wonten Agami Jawi , wonten dewo Komojoyo, wonten dewi Srie lan sang Hiyang Tunggal. Utawi Agami Sunda Kawitan, wonten Sunan Ambu, Guru Minda, lan Sanghiyang Tunggal. Nuwun sewu, dengan demikian mereka itu tergolong polytheism nggih Ki Bayu?

  24. matur nuwun Ki Bayu

  25. “Saya sudah ditelephon Ki Ismoyo dan Ki Arema, supaya pagi ini di turunkan satu rontal dan nanti malam setelah pertandingan selesai satu rontal lagi.” demikian kata Pak Satpam.

    Saya sih cuma bisa MATUR SUWUN.

    • Iya Pak De …., pak satpam malah sudah ditelepon sejak kemarin.

      Tapi…, lha wong gandok gak ada yang nyambangi kok dicantoli rontal, ditunggu juga gak ada yang ngogrok-ogrok jadi yang ditinggal pergi aja.

      Cantrik – mentrik pada pelesiran, trus pak satpam suruh nongkrongi gandok, capek deh….

      • We lah…aku ket esuk uthuk2 ndekekem neng pojokan sinambi nyadongke tangan, jebul ra digape…koyo Padmi wae…cunihin

        • lho…, ingkang krudungan sarung teng pojokan niku wau nJenengan to, tak kiro glangsi isi jagung bakar persiapan tahun baruan.

          • Suwe nunggu uncalan glangsi…ra diuncal2ke

          • Hiks…he he he

  26. Matur suwun…esuk2 disuguhin

  27. matur suwun juga, tinggal nunggu bonus

  28. gonzales, Firman Utina dan Okto di ragukan bisa main nanti malam……Gimana ini?????

    • Tenang wae….ketuane sekti…nurdin amit

      • Sik iso main bola..hikss

    • Waduh…..
      Ki Waskito kok ragu-ragu, gawat ini.
      Monggo…, kita sama-sama berdoa, semoga yang cedera bisa pulih pada waktunya (sebelum pertandingan) dan Garuda pulang dengan menenteng 3 poin.

      • Asyik… Ki wastiko arep dititipi 3 rontal mengko bengi bubarab bal2an…

        • halah….

          • Halal Pak Lik….asyik

          • XIXIIXIXI

          • On 26 Desember 2010 at 11:08 miss nona said: XIXIIXIXI

            XIXIIXIXI = 075 nyusul jika Indon menang vs malay

  29. Coba bayangin pada koper HLHLP 074, ada gambar dua orang yang tengah berkelahi (Mahisa Pukat dan lawannya), kalau di antara mereka berdua itu kita beri tambahan gambar bola sepak, jadinya kayak dua orang lagi berebut bola di Piala AFF 2010. He..he..he…….

    Matur nuwun Dimas Ki Panji Sat. Pam, dipun tênggå wêdaran selanjutnya.

  30. Assalamu’alaikum, selamat siang…
    Semoga team garuda bisa menang…
    Hayo… dho melu P’Satpam ….
    dukungan dan do’anya untuk team garuda Indonesia
    ben dadi JUARA…….(perasaan ndak pernah yach?)

    • lha ya ben pernah miss

    • Lho…mosok lupa…kita khan pernah

      • Iki pernah’e ra jelas pasti…xixixi

  31. matur nuwun mas Panji Satpam

  32. Sore ini lagi grimis …..
    Tanggaku mbakar sate wedus gibas ….
    Ambune ora pati prengus … ning rasane … tetep mak nyus …..

    Sayange ora ono bumbu gule sing sedep ….
    Wah …… ueanak puolll kalu dikremus bareng hlhlp-074.

    MATUR SUWUM NGGER …. wis awan tha?

    • Ya wis tak mojok dan ngemil disik. Matur Suwun sampun nggayemi!

  33. Mugi katur :
    Ki Abdul Qohar – 26 Desember
    Ki Karto Judo – 01 Januari
    Ki Panembahan Donoloyo – 01 Januari
    Ki Panembahan Ismoyo – 01 Januari
    Ki Herry Warsono – 05 Januari
    Ki Kompor (Arief Sujana) – 22 Januari
    Ki Djoko Pranyoto Sri Nugroho – 31 Januari
    Sugeng tanggap warso, mugi kanthi tambahing yuswo, soyo tambah nggethem anggen panjenengan sedoyo ngugemi syari’ah agami, lan sangsoyo sumarahing manah nampi ujian lan cecobian saking Gusti Allah ingkang Moho Agung.
    Sugeng rawuh lan sugeng gegojegan malih tumrap Ki Yudo Pramono,….. mugi rahayu ingkang tansah pinanggih tumrap panjenengan sedoyo poro cantrik Padepokan Gagakseto lan Pdls.

    • matur NUWUN ki TRUNO,

      dhereK ki TRUNO PODANG :
      Sugeng tanggap warso,mugi kanthi tambahing yuswo, soyo tambah nggethem anggen panjenengan sedoyo ngugemi syari’ah agami, lan sangsoyo sumarahing manah nampi ujian lan cecobian saking Gusti Allah ingkang Moho Agung.

      Ki Abdul Qohar – 26 Desember
      Ki Karto Judo – 01 Januari
      Ki Panembahan Donoloyo – 01 Januari
      Ki Panembahan Ismoyo – 01 Januari
      Ki Herry Warsono – 05 Januari
      Ki Kompor (Arief Sujana) – 22 Januari
      Ki Djoko Pranyoto Sri Nugroho – 31 Januari
      Ni NONA – 10 pebruari
      Ki Wiek – 11 pebruari
      Ki DjoJosm – 15 pebruari

      • Hiks.. Ki YuPram mari mengarang…

        • GANTI tho Ni,

          lha kemaren BiLang 10 pebruari,
          trus sing bener…kapan Ni !!??

          ki TRUNO mpun diENT*R doeloe,ada
          perubahan….tgl LaIr.

          • Lha NONA sing pundi Ki ?

  34. Terima kasih rontalnya….nyak mleng tenan……..!

  35. Nuwun

    (Ki truno Podang (On 26 Desember 2010 at 13:02 Truno Podang said:)

    Pada awalnya manusia purba (dalam contoh kasus ini adalah Wong Jawa dan Urang Sunda, manusia Nusantara); mengakui hanya ada satu Tuhan, yang oleh para penulis tentang agama-agama purba disebut sebagai monoteisme primitif, percaya kepada Tuhan yang Esa. Tuhan Yang Satu, Tuhan Tertinggi yang telah menciptakan dunia dan menata urusan manusia dari kejauhan. Kepercayaan terhadap satu Tuhan Tertinggi (kadang-kadang disebut Tuhan Langit, karena dia diasosiasikan dengan ketinggian).

    Tuhan, dengan demikian Dia tidak menempati ruang khusus dan berada di waktu tertentu, (bukankah Yang Maha Agung tidak memerlukan ruang dan waktu, bahkan Dia Sang Pencipta Ruang, dan Dia Sang Pencipta Waktu).

    Dia tidak memerlukan cara peribadatan yang khusus (bukankah Dia adalah Yang Maha Tahu Segala Hal).

    Dia tidak memerlukan adanya “perantara”, seperti pendeta, nabi, paderi, pedande, yang mengabdi kepadanya (bukankah permohonan itu harus langsung ditujukan kepadaNya tanpa perantara). Pângéran iku kuwåså tanpa piranti.

    Dia terlalu luhur untuk ibadah manusia yang tak memadai. Perlahan-lahan Dia memudar dari kesadaran para penyembahNya. Dia telah menjadi begitu jauh sehingga para penyembahNya pada waktu itu memutuskan bahwa mereka tidak lagi menginginkanNya. Pada akhirnya Dia dikatakan telah menghilang.

    Mereka mengungkapkan kerinduan kepada Tuhan melalui doa; percaya bahwa Dia mengawasi mereka dan akan menghukum setiap dosa. Namun demikian, Dia anehnya tidak hadir dalam kehidupan keseharian mereka; tidak ada kultus khusus untukNya dan dia tidak pernah tampil dalam penggambaran.

    Seiring dengan perkembangan sosial, manusia primitif mulai “mengembangkan” Tuhan yang dikontruksinya ke berbagai macam bentuk. Sehingga umat manusia mulai mengenal banyak Tuhan yang direpresentasikan lewat pemujaan terhadap roh, benda-benda yang dikeramatkan seperti api, angin, petir, guruh, air: sungai, rawa, danau, laut, gunung, bebatuan, logam, pohon, hewan, juga benda-benda langit seperti matahari, bulan dan bintang.

    Secara historis, politeisme adalah institusi paling awal yang membentuk masyarakat teknologi terbatas yang dimiliki oleh nenek moyang kita — menghasilkan hidup yang pendek, sengsara, dan kejam. Berdasarkan kajian historis, peluang hidup manusia di masa lampau hanya berkisar antara 20 hingga 35 tahun — sebelum manusia menemukan teknologi pembuatan selokan.

    Atas hidup seperti itulah, nenek moyang kita selalu diliputi oleh misteri, — bahwa ada kekuatan-kekuatan dalam alam yang mampu merenggut nyawa mereka. Berbagai gejala alam bukan dipahami dengan otak. Tapi hanya dengan rasa takut dan takjub.

    Api, angin, petir, guruh, air: sungai, rawa, danau, laut, gunung, bebatuan, logam, pohon, hewan, benda-benda langit memiliki “penunggu” atau sing mbaurêkså, yang bila tidak “dibujuk” lewat kerendahan hati dengan memberikan sesajian — akan dapat marah dan mencabut nyawa.

    Dari sinilah diduga awal adanya “ritual sêsajèn”, yang kemudian datang ritual-ritual persembahan yang sampai sekarang pun masih dijalankan di Jawa, seperti sedekah bumi, tumbal, dan larung.

    Menurut kepercayaan purba masyarakat Wong Jawa dan Urang Sunda, alam adikodrati atau alam roh dihuni arwah lêluhur, karuhun, kaki among, nini among, sing mbaurêkså, danyang lan lêlêmbut.

    Penghuni alam roh ini masih bisa berinteraksi dengan manusia. Hubungan bisa berakibat gangguan, tetapi juga bisa berupa pertolongan. Karena itu manusia melakukan upacara selamatan, upacara pemujaan terhadap arwah (ritual magis) demi keselamatan dan terkabulnya keinginan.

    Pemujaan atau lebih tepatnya penghormatan bukan penyembahan terhadap arwah para leluhur, nenek moyang, yang telah meninggal biasanya dilakukan di punden berundak, candi, menhir, dan lainnya. Tradisi ini, kalau sekarang dapat diperrsamakan sebagai tradisi ziarah kubur. sedekah bumi, tumbal, larung, dan sejenisnya.

    Penghuni alam roh ini masih bisa berinteraksi dengan manusia. Hubungan bisa berakibat gangguan, tetapi juga bisa berupa pertolongan. Karena itu manusia melakukan upacara selamatan, upacara penghormatan terhadap arwah (ritual magis) demi keselamatan dan terkabulnya keinginan.

    Kesadaran bahwa mereka hidup dan bermukim ditopang oleh alam lingkungannya, baik berupa batu, kayu, tanah, air, gunung, hutan, dan bermacam bahan pangan khususnya padi sebagai bahan pokok menimbulkan kesadaran akan perlunya berterima kasih dan penghormatan terhadap alam dan lingkungannya.

    Hal ini diwujudkan dalam bentuk tata cara adat budaya sehingga untuk memanfaatkan apa pun yang dari alam, terlebih dahulu harus dilakukan upacara adat. Misalnya pada waktu panen, menebang pohon, bongkar batu, bangun rumah dan sebagainya, serta untuk menjaga daerah yang sensitif dikenal daerah terlarang (ora ilok/pamali), begitu pula pepatah-pepatah yang sarat dengan pesan bagaimana memperlakukan alam. Di ranah upacara adat inilah sering yang nampak ke permukaan digunakan beraneka macam simbol, seperti keris, kembang dan sebagainya.

    Perilaku adat budaya tersebut di ataslah yang barangkali melahirkan vonis atau sengaja didiskreditkan sebagai animisme dan dinamisme. Padahal, ini jusrtu sesungguhnya merupakan bentuk perwujudan keluhuran budi pekerti leluhur kita.

    Mengingat bahwa mobilitas masyarakat pada masa itu sangatlah rendah — maka seluruh kepercayaan tentang kekuatan-kekuatan alam akan bersifat lokal. Bangsa yang melulu tinggal di hutan atau di gurun – tentu tidak punya konsep jelas tentang laut. Berlaku juga sebaliknya.

    Dari fenomena inilah muncul politeisme. Betapa tidak, setiap tempat ada “penunggu metafisikanya”, (mungkin mirip dan identik dengan satpam tapi di alam metafisika). Dan bagi nenek moyang kita — semua arwah lêluhur, karuhun, kaki among, nini among, sing mbaurêkså, danyang lan lêlêmbut. sebagai “penunggu alam metafisika” ini harus dijaga perasaannya.

    Ada sakralitas yang luar biasa — karena memang nyawa selalu jadi taruhan. Apalagi bila tidak diberi sajen, sing mbaurêkså sak mångså-mångså lajêng sami angrêncånå, maka sering pula tempat seperti itu disebut sebagai “padanyangan, sato mårå sato mati, jalmå mårå jalmå mati“.

    Atas hal tersebut pula — maka di antara para penganut politeisme terdapat toleransi yang besar, semata-mata karena masing-masing pihak merasa sebagai pihak tak berdaya. Ada solidaritas. Nenek moyang kita percaya bahwa ada banyak kebenaran — dan tidak ambil pusing untuk saling mempertentangkannya. Mereka terlalu sibuk hanya untuk bertahan hidup.

    Ibadat atau Pemujaan dalam “agama asli” tidaklah terbatas oleh masa dan waktu, tetapi pada setiap ketika dan keadaan harus beribadat. Ibadat dan pemujaan tidaklah dihadapkan kepada Yang Maha Tunggal, mengingat Dia terlalu luhur untuk diibadahi secara langsung oleh manusia. Untuk dapat “berjumpa” dengan Tuhannya manusia terlebih dahulu kepada tenaga dan daya alam yang dianggap sebagai manifestasi Tuhan Yang Nyata, yang langsung mempengaruhi kehidupan manusia.

    Tenaga dan kekuatan alam inilah yang sebenarnya dipuja. Nama dari masing-masing tenaga dan daya alam adalah kekuatan daya alam itu sendiri. Bukankah agni adalah kata lain dari api, bayu/wayu adalah kata lain dari angin. Bukankah arti wertra adalah kejahatan.

    Yang pada perkembangan selanjutnya menurut daya nalar mereka kekuatan daya alam mereka puja dengan sebutan dewa (gods). Di antaranya adalah: Agni (Api Suci). Candra (Bulan). Indra (Perang). Maruta (Badai/Topan) Dewi Sri (Dewi Kemakmuran), dan seterusnya.

    Mêkaten Ki, mugi ndadosa kawuningan, mênawi wontên klènta-klèntunipun nyuwun agung ing pangaksåmå.

    Nuwun

    Cantrik Bayuaji

    • Matur nuwun Ki Beghawan BA,

      saya mulai memahami mengapa kultur dan naluri di keluarga besar saya penuh dengan ritual seperti yang Beghawan uraikan, dan hal tsb nampak melekat dalam kehidupan, walaupun sudah menganut dan mengIMANI beberapa agama samawi (masing2 keluarga lho, bukan beberapa agam samawi diIMANI secara bersamaan)

      Mungkin akan lebih komplit bila Ki Beghawan kersa segera mengudhar bab Sabdo Palon dan Nayo Genggong, seperti yang pernah saya mohonkan beberapa bulan lalu.
      (Nama dua tokoh tsb saya awali dengan huruf kapital karena saya anggap itu adalah nama orang, jadi tidak ada unsur lainnya)
      Daripada yang saya dengar hanya mithos ramalan 500 tahun lewat gethok tular, saya nyuwun mugi Ki Beghawan karenan ing penggalih paring pitedah.

      Matur nuwun.

      • Nuwun
        Katur Ki Gembleh

        Insya Allah Ki. Mugi-mugi dongeng ‘Sabdo
        Palon Nayagengggong’ sagêd kasêmbadan; Nyuwun sèwu, ing wêkdal samangké nêmbé nêmbang pêrkawis Tatar Sunda bab Wangsit Niskala Wastu Kancana Sinuwun Sri Baduga Maha Raja Ratu Haji Prabu Siliwangi; tentang arah yang jelas dan moral sosok seorang pemimpin dalam melaksanakan amanah rakyatnya, demikian juga dengan para kawulanya, dalam Dongeng Arkeologi & Antropologi Magawe Rahayu, Magawe Kerta (yang baru diwedar dua “bagian”, dari ± 6 atau 7 bagian, masing-masing “bab/bagian” ± 10 atau 11 halaman kertas kwarto). Nyuwun sewu.

        Namung dongå puji pangaståwå, mugi ndamel kiyat sentosaning kêkarêpan Ki.

        Nuwun
        cantrik bayuaji

        • Kasinggihan Ki Bayuaji,
          kawula setya tuhu ngrantos dumugi titi wanci-nipun.
          nuwun.

    • Haduuu, ….. baru plong rasanya hari ini saya mendapat jawaban yang tuntas tentang pertanyaan saya mengenai Agama Budi, yang ternyata memang pada mulanya monotheis, …… tapi karena perubahan zaman berubah menjadi politheis, ……. justru karena adanya penghormatan yang tinggi sekali terhadap zat yang Maha Tunggal, …. terlalu luhur untuk diibadahi. Semoga agama yang kita anut tidak demikian hendaknya. Dan Nabi kita Rasulullah Muhammad saw sudah membentengi diri dengan tidak mau digambar, ….. karena khawatir jika manusia terlalu mengagungkan Tuhannya, …… sehingga Tuhan terlalu tinggi untuk disembah, ….. maka sebagai gantinya mereka menyembah perantaranya yaitu nabinya. Manusia purba beranggapan bahwa dengan menyembah perantaranya yang lebih dekat dengannya, ……. bahasa manusianya lebih nyambung, …… sementara penyampaian do’a manusia kepada Tuhannya, ….. biarlah perantaranya yang lebih mengerti bahasa ketuhanan. Walaupun sebetulnya mereka menyadari bahwa Tuhan mengerti apa yang tersimpan dan belum diucapkan sekalipun.

  36. sugeng siang…kula hadir Ki..

    dukung terus tim Garuda

    tapi perlu waspada..
    bila ternyata tim Garuda tidak bisa mendulang kemenangan (namanya juga permainan, bisa menang, seri atau kalah)
    jangan sampai tergores rasa kecewa yang berlebihan
    kecewa yang berlebihan biasanya diwujudkan dalam tindakan destruktif…

    ole..olee…olee…

  37. sampun ngundhuh 074. matur nuwun.
    jangan kuatir ki. nanti sore saya pasti nagih janji.

    • he….he….he……
      Ki SukaS mulai ketularan mBelink.

      sugeng sonten Ki.

  38. Hadu……

    khawatir Nih

    Jangan-jangan leg II tidak boleh dimainkan di Senayan.
    Saya lihat di TV ada kerusuhan, dan pengantri amsuk stadion, kabarnya sebagian merusak fasilitas stadion.

    hadu……
    bagaimana ini
    Mudah-mudahan berita seperti ini tidak mempengaruhi semangat tanding para pemain timnas.

    hadu…..
    Mudah-mudahan aparat keamanan dapat mengatasinya.

    hadu….
    ampun….

    • Saya sudah di telepon Pak Ical dari luar negeri, katanya Ki Ajar pak Satpam diminta untuk tidak usah khawatir mengenai hal tsb.
      Ki Ajar pak Satpam cuma diminta untuk segera mBukak gandhok anyar dan memasang catholan ASAP.

      100 % ini kata (gojegan) Ki Pandanalas lho.
      he….he….he…..
      sugeng sonten Ki.
      (punapa asma asli panjenengan Ki Adik_nunu ?)

      • Hadu…

        Ki Truno mengira pak satpam sama dengan Ki ayasdewe.
        Ki Gembleh malah mengira Ki Adik Nunu.
        Ki Arga mengira Ki Hardjo Wigeno.
        Jangan-jangan yang lain mengira Ki Jogotirto

        hadu….
        pak satpam ya pak satpam
        Ki Pandan memanggil Pak Lik
        Ki YP memanggil Pad De

        hadu….
        kalau pak satpam memanggil Ki Widura Pak De.
        Bayangkan, umur Ki PA atau Ki YP yang sebenarnya berapa, yang punya Pak Lik/De seusia pak satpam yang punya Pak De seusia ki Widura.
        Berarti Ki Widura sudah seratus tahun lebih ..?

        Atau, kalau umur Ki Widura seperti yang sebenarnya, berapoa kira-2 umur Ki PA dan Ki YP ..? mungkin masih TK atau SD

        Atau, kalau umur pak satpam segini, Pak De nya segitu, berapa umur Ki PA dan Ki YP.

        • Ingkang kula ngertosi,

          Ki PA taksih remen nandur jagung sinamBi nggoda mentrik, sinaosa kathah luput panen-ipun.
          (pantang menyerah)

          Ki YP taksih remen ngobok-obok, ngublek-ublek mBlumBang, madosi mentrik ingkang klelep.
          ngantos klebes bes lho.
          (ancene ulet lan prigel)

  39. Sampun bada magrib lha gandok 75 kok belum buka

  40. apa ya nunggu “kick-off”….???

    sabar nggih, gemboke taksih macet niki.

  41. ada bola ada rontal 74……….
    bola dulu…baru baca
    KAMSIA untuk semua dan segalanya (pak rt nelpon terus, banjar kampung udeh penuh warga)
    wuss……cau dulu

  42. Hasil sementara 3 – 0 untuk Malaysia
    Ohhhhhhhh tim Garuda mengapa dikauuuu?????

    • Niki goro2 ketum pssi ditelp pak ical seko luar negeri…
      Coba nek harga tiket dinaikkan lagi, dijamin stadione kosong
      Pssi…nasibmu dulu dan kini

    • Tahap pertama : rombak total dulu semua pengurus PSSI.
      Tahap kedua : tunggu keberhasilan tahap pertama, dst

  43. Kelamaan dong Ki kalau nunggu perombakan pengurus PSSI.
    Untuk menghadapi leg ke2, terus nanti keuntungan penyelenggaraan turnamen saat ini jangan-jangan malah ditilep sama pengurus sekarang.
    Marilah kita berdoa semoga dala leg ke 2 Pelatih mau merubah strategi yang bisa memberi kejutan bagi Malaysia.

    • Ya, setidak-tidaknya sudah diniatkan untuk menrombak total pengurus PSSI……..semoga di leg kedua menang 5-0 untuk Tim Garuda, ……Bonus rontal 76-77 siap diterima warga padhepokhan yang setidak-tidak ikut berharap dan berdo’a untuk Tim Garuda

  44. Jadinya gagal dah dapat bonus Rp 3 M, eh 75.
    Sabar.
    Yo wis tak ngunduh HLHLP 74 saja.
    Matur nuwun P. Satpam.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: