HLHLP-078

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 29 Desember 2010 at 23:30  Comments (62)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-078/trackback/

RSS feed for comments on this post.

62 KomentarTinggalkan komentar

  1. Sugeng dalu.

    • sip

      • Sip, rontal-2 metu sak durunge gandhok dibuka …. matur suwun …

        • Ngendikanipun Pak Satpam gandhok sampun dipun bikak jam 11.30 wau siang kok Ki.

    • TELAH TERBIT ON 29 DESEMBER 2010 AT 11:30 (mosok? Jamnya Pak Satpam keliru barangkali)

      • sing pundi to ki?

        • Oo…sampun dipun gantos to?
          Kok cepet, he..he..

  2. malam2 udan…tapi sumuk…

  3. Hadu….

    Tugas dari Ki Arema belum selesai, padahal besok padi uthuk-uthuk jam 5 beliau harus sudah berangkat.

    nglembur tenan iki….

    • Nglembur = nglempengin burung
      Cuti = cuci tilam

      • burung PODANG burung EMPRITH
        awas … ki Truno Podang kena semprith

  4. Seep !! 2 rontal sekaligus, sering2 ada pertandingan sepakbola deh.

  5. No 11

  6. Lho……….

    Adimas Ki Panji Satriå Pamêdar mêsti nêmbê sayah sangêt (atawa kêusêêêl puooollll), bubar mrisani bal-balan, njur nglêmbur, lha ‘Sugêng énjangku’ ilang ki, diganti ‘Maaf, tidak ……..’.
    Jan-jané wis sênêng tur bangêt, mbanyu mili…. Hiks..

    Nggih, mbotên punåpå-punåpå, lha pancèn sayah bangêt pripun, nggih diambali maning:

    Sugêng énjang pårå kadang

    Nuwun

    punåkawan

  7. Kucoba ungkap tabir ini
    Kisah antara kau dan aku

    • Sugeng Enjang Ki Panji Satrio Pamedar,
      Sugeng enjang Ki Senopati,
      Selamat pagi Ki/Nyi/Ni Sanak semua………

      GARUDA vs kucing…eh HARIMAU = 10 vs 2

      Gelora BK = 5 vs 1
      Bukit JAHIL = 0 vs 3 (sebetulnya 2 vs 3)
      Gelora BK = 2 vs 1

      survey membuktikan dan fakta berbicara.

    • Terpisahkan ruang dan waktu
      Menyudutkanmu meninggalkanku…

      • Ku merasa tlah kehilangan
        Cintamu yg tak lama hilang
        Kau pergi jauh karena salahku
        Yang tak pernah menganggap kamu ada..

  8. matur nuwun…
    2 rontal telah mampu menghapus kecewa kekalahan garuda di Bukit Jahil….

  9. Kalah menang engkau tetap Garuda ku

  10. Matur nuwun,
    Menang memang tidak harus mendapat piala.
    Bagiku kemenangan yang hakiki adalah jika kita bisa merasakan, menikmati hasil yang telah kita perbuat (bahkan tanpa dipuji oleh orang lain sekalipun.
    Hidup Tim Nas….
    Mujulah terus, gapai prestasi lebih tinggi lagi.
    SELAMAT!

    • numpang ki,….matur nuwun

      NIKMAT memang tidak harus mendapatkan,
      Bagiku ke-nikmat-an yang hakiki adalah
      jika kita bisa merasakan,hasil yg telah
      kita perbuat (bahkan tanpa di-ketahui
      oleh orang lain sekalipun)

      Hidup Tim Nas….
      Mujulah terus, gapai prestasi lebih tinggi
      lagi….lagi dan LAGI.
      SELAMAT-SELAMAT!

  11. Assalamu’alaikum, selamat pagi…

    • Wa’alaikum slam Wr.Wb…
      selamat pagi juga miss nona…
      salam kenal…

      • Salam kenal juga mbak…

        • aku melu nggabung……kenalan juga
          sopo reti gelem mborong jagungku…

          • halah ini ikut2 aja, hati2 mbak laras, dangerous xixixi

          • mBogor ancene kerep udandereus

  12. apa mungkin timnas terlalu percaya diri ya
    sebetulnya bisa dengan mudah mengalahkan pasukan harimau
    tapi meski sedikit agak kecewa,tim GARUDA DI DADAKU tetap jadi kebanggaanku….
    MAJULAH DAN TERUS UKIR PRESTASI SETINGGI LANGIT !!!!!

    • Matur nuwun Ki Ismoyo, Ki Arema, Ki Satrio P sampu ngunduh 3 kitab.
      @ Larasati S salam kenal saking tlatah Mbekasi

      • Sugeng Enjing Para Sanak Kadang…
        Matur Nuwun Sesepuh Padepokan sampun Kerso paring Bonus Rontal…
        Sampun Wuareggg Sarapan Rontal dua bungkus sekaligu…
        Dumatheng @ Larasati, kulo ndrerek Ki Djojosm nderek nepangaken kulo Lare Dusun saking Kabuyutan Mbatam…

        • kulo nderek ki Lare …. kulo lare sangking kasunyatan …hikzzz

          • kulo ndherek ki Pandan,

            salam KENAL ni/nyi Laras
            kulo lare saking wetanan
            Rumiyin nate nyantrik ng
            mBEKASI selama 40 th.

            tanggal lair 28 agustus,
            perawakan sedang rambut
            berUBAN….matur nuwun.

          • kulo nyantrik teng Gunung Salak 400 thn

          • Oooh, critane sing paling
            sepuh dapet KENAL duluan
            ya ki…kulo tambahi !!!

            sakDEREnge nyantrik teng
            mBEKASI,kulo nate luntang
            lantung ng merauke 500 th

            hikSS,

          • kulo malah teng alas roban 1000 DINO

            mpun mlampahi 1000 KUTHO

            1000 wengi teng PARANG TRITIS

            ketemu ki DD Kempot

          • wes-wes ki Pandan mangke
            mentrik-e malah mblayuuu

            cantrik Pdls tiba’e…he3

    • Walaaah, yen ana kenya nyalawadi……njur pada ngajak tetepungan….begjane isih noroyono…he he he.

  13. Lho Gandok 79 sudah muncul kok raib lagi ….

    • @Ki Mahesa,

      ‘Sugêng énjang’ kulå nggih tumut “diraibkan” Ki. Hiks………..

      Boleh jadi harus tambah satu “satpam” lagi, khan kasihan Ki Panji Satriå Pamêdar harus kêponthal-ponthal.
      Diogrok-ogrok lagi. Lha njur gandhok 80 di mana ya.

      mblayuuuuuuuu……….

      • He he …
        ndak maksud ngogrok, cuma tanya aja…

  14. blaik…mbalik neng gandhok wingking…
    nguber rontal…
    nuwun.

  15. sugeng siang

  16. lumayan….gara gara harimau malaya jadi juara piala AFF, najib menyatakan jumat besok sebagai hari libur umum…coba kalau kalah, mungkin hari sabtu & minggu malah dijadikan hari kerja biasa

  17. Lapor nGGer Satpam,
    hlhlp-078 dereng diwaos …..
    kuesellll puuoolllll … baru nyempurnaaken ilmu tangan salju ….

  18. Nuwun

    Awignam astu namassidêm. Mugi linupútnå ing rêridhu.

    Katur dumatêng pårå kadang sutrésnå padépokan pêlangisingosari ingkang dahat kinurmatan,

    Inventarisasi wedaran Dongeng Asrkeologi & Antropologi, seri Magawe Rahayu Magawe Kerta, Wangsit Niskala Wastu Kancana Sang Maha Prabu Siliwangi Ratu Pakuan Guru Dewata Prana Sri Baduga Maha Raja Ratu Haji

    1. Bagian Pertama. Kawali I On 23 Desember 2010 at 01:51 cantrik bayuaji said: HLHLP 072.

    2. Bagian Kedua. Kawali II On 25 Desember 2010 at 00:23 cantrik bayuaji said: HLHLP 073.

    3. Bagian Ketiga. Kawali III On 28 Desember 2010 at 11:40 cantrik bayuaji said: HLHLP 076.

    4. Bagian Keempat. Kawali IV, belum diwedar

    5. Bagian Kelima, Sanghyang Siksa Kanda (Ng) Karesyan [SSKK]. Parwa kahiji, belum diwedar.

    6. Bagian Keenam, SSKK. Parwa kadua, belum diwedar.

    7. Bagian Ketujuh, SSKK. Parwa katilu, belum diwedar.

    8. Bagian Kedelapan (tamat), SSKK. Parwa kaopat, belum diwedar.

    Rampung Bagian Kedelapan serial Tatar Sunda: Kawali & Sanghyang Siksa Kanda (Ng) Karesyan, maka Insya Allah, memenuhi harapan beberapa Ki Sanak padepokan pelangisingosari, Cantrik Bayuaji akan medar dongeng arkeologi & antropologi “Sabdo Palon dan Naya Genggong” (SPNG).

    Pårå kadang,

    Gunung Merapi menggelegar begitu dasyatnya diiringi dengan muntahan lava pijar dan wêdus gèmbèl yang meluluh lantakkan setiap wilayah yang dilaluinya. Oleh beberapa penekun spiritual Jawa, kejadian ini bukanlah tanpa insyarat.

    Subuh, tanggal 25 Oktober 2010, sesaat sebelum terjadinya bencana besar yang telah menyebabkan puluhan nyawa melayang dan ratusan lainnya masih hilang, beberapa penduduk dikejutkan oleh munculnya gumpalan awan “petruk” di puncak gunung Merapi.

    Awan “petruk” tersebut berbentuk menyerupai kepala tokoh petrok dalam pewayangan Jawa dan dengan hidungnya yang panjang menghadap ke arah Yogyakarta.

    Meskipun Kepala Balai Penelitian dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) Subandriyo mengatakan bahwa awan seperti itu adalah awan yang biasa terjadi dan bukan merupakan indikasi akan terjadinya letusan yang lebih besar, tetap saja masyarakat sekitar tidak percaya.

    Penguatan bahwa tokoh Petruk hanyalah mitos belaka juga disampaikan oleh seorang tokoh Sastrawan Jawa Modern, Suwardi Endraswara dengan mengatakan bahwa pada dasarnya tokoh petruk tidak benar-benar ada dalam kitab Mahabharata yang asli.

    Tokoh tersebut hanyalah tokoh imajinasi Kanjeng Sunan Kalijaga yang diambil dari kata dalam bahasa Arab, Fatruk. Arti harfiahnya adalah meninggalkan atau menyingkirkan tindakan buruk yang telah menjadi larangan Tuhan. (punakawan bayuaji mungkin pernah mendongeng pada Wayang, Wewayanganing Ngaurip, Dalang Ngudal Piwulang, ketika saya munggah kaji, kalau belum Inya Allah akan didongengkan kemudian).

    Namun entah karena kebetulan atau karena hal lain, akhirnya keesokan harinya pada tanggal 26 Oktober Gunung Merapi meletus memuntahkan awan panas mengarah ke Yogyakarta sesuai dengan arah hidung awan petruk dan menewaskan beberapa orang termasuk Mbah Marijan, sang juru kunci Merapi.

    Berselang 4 hari setelah itu, pada tanggal 30 Oktober, Gunung Merapi kembali meletus. Letusan kali ini sangat dasyat. Gemuruhnya memekikkan telinya masyarakat sekitarnya. Dan lagi-lagi arah muntahan material dan awan panasnya ke arah Yogyakarta.

    Kejadian ini akhirnya kembali menguatkan kepercayaan yang selama ini terkubur dalam-dalam. Sebuah kepercayaan yang oleh sebagian masyarakat Jawa diyakini sebagi tonggak waktu dimana agama leluhur mereka, akan bangkit kembali.

    Sumber keyakinan mereka ini adalah dari serat Ramalan Sabdopalon Naya Genggong dan Darmogandul yang merupakan salah satu karya sastra dalam tradisi Jawa.

    Pårå kadang,

    Setidaknya terdapat dua sumber utama yang menceritakan SPNG ini, yaitu Darmagandhul dan Kitab jangka tersusun dari rangkaian tembang macapat yang sering disebut secara lengkap sebagai Serat Jangka Jayabaya Sabdo Palon, selanjutnya disingkat sebagaiJangka Sabda Palon.

    Penamaan ini mungkin disebabkan konten buku ini selain memuat kisah tentang tokoh Sabda Palon, juga berisi tentang mitologi “Prabu Jayabaya”.

    Kedua sumber ini memberikan gambaran konflik sosial religius dan keruntuhan kekuasaan kerajaan Hindu di nusantara yang sangat memilukan sampai pada penjanjian bahwa 500 tahun setelah peristiwa itu, Sabdo Palon yang merupakan Sang Hyang Semar akan kembali muncul untuk mengembalikan kejayaan dan kepercayaan yang telah diambil alih.

    Dongeng SPNG dicuplik dari Buku atau Serat Darmogandul. Buku Darmogandul merupakan tulisan yang sebagian besar mengisahkan tentang keruntuhan kerajaan Majapahit dan berdirinya kesultanan Demak.

    Serat Darmogandhul berisi mengenai kapan terjadinya perubahan agama di Jawa. Disebutkan bahwa Ki Kalamwadi (penulis Serat Darmogandul) berdasarkan penjelasan dari gurunya, yang bernama Raden Budi menguraikan cerita dan ajaran antara lain jatuhnya kerajaan Majapahit, berbagai peranan Wali Sångå dan tokoh-tokoh lainnya pada awal masa peralihan Majapahit-Dêmak, topik-topik dalam ajaran agama Islam, serta terjadinya benturan berbagai budaya baru dengan kepercayaan lokal masyarakat Jawa saat itu.

    Dalam serat Darmogandhul diceritakan kisah pertemuan antara Sunan Kalijaga, Prabu Brawijaya dan Sabdo Palon di daerah Blambangan.

    Buku ini banyak kesalahan dalam mengungkapkan fakta sejarah. Buku di era tahun 50-an ini dibreidel. Pada tahun 80-an buku beredar lagi di masyarakat, tetapi oleh Pakem (Pengawas Aliran Kepecayaan Masyarakat) Kejaksaan Agung, dinyatakan dilarang untuk diedarkan.

    Mungkin di antara karya-karya sastra berbahasa Jawa, Serat Darmogandul adalah salah satu sastra Jawa yang sangat kontroversial. Walaupun menggunakan latar belakang kisah runtuhnya Majapahit dan berdirinya kerajaan Dêmak Bintoro, namun isi Serat Darmogandul banyak memutarbalikkan fakta sejarah, sarat dan mencuatkan hal-hal yang tidak masuk akal, penuh dengan keganjilan-keganjilan sejarah sebenarnya.

    Di dalam Serat Darmogandul menceritakan episode perpisahan antara Sabdo Palon dan Prabu Brawijaya karena perbedaan prinsip. Sebelum berpisah Sabdo Palon menyatakan kekecewaannya dengan sabda-sabda yang mengandung prediksi tentang sosok masa depan yang diharapkannya.

    Secara umum buku Darmogandul tidak memberikan penjelasan tentang identitas instrinsik berupa nama penulis dan masa kepenulisan. Selain itu buku tersebut menampilkan diri sebagai salah satu tulisan yang menampilkan cerita sejarah.

    Sebagaiman telah menjadi pandangan umum, sejarah adalah fakta tunggal yang bisa ditafsirkan berdasarkan motif dan rasionalisasi tertentu.
    Padahal kajian sejarah membutuhkan kepastian sumber sejarah atau setidaknya sebuah bentuk otoritas tertentu.

    Pårå kadang,

    Dongeng SPNG yang akan saya paparkan semata-mata untuk memperluas cakupan wawasan kita semua, berfikir kritis, keilmuan, didasarkan fakta dan bukti sejarah yang akurat, tidak terdapat adanya unsur-unsur untuk kepentingan kelompok, golongan tertentu, lepas dari unsur gugon-tuhon

    [Gugon-tuhon, sebetulnya berasal dari kata gugu (percaya) dan tuhu (setia), jadi gugon-tuhon merupakan sesuatu yang dipercaya dan akan mendatangkan sesuatu, masih digunakan dikalangan kelompok masyarakat tertentu. Secara umum gugon tuhon mengandung mitos-mitos yang sulit dibuktikan kebenarannya]

    Pårå kadang, ingkang dahat kinurmatan,

    Ada baiknya sebelum saya mêdar dongeng SPNG, månggå ki Sanak ingkang dahat kinurmatan, mânawi Panjênêngan sâdåyå punya sedikit atau banyak tulisan tentang SPNG, berkenan kiranya “sharing” di padepokan ini. Satu dan lain hal untuk memperkaya wawasan kita, “daripada hanya mendengar mitos ramalan 500 tahun lewat gethok tular saja

    Untuk selanjutnya, bila Ki Sanak berkenan memberikan masukan-masukan, maka Cantrik Bayuaji segera mendongeng, dan tentunya sesuai dengan disiplin ilmu sejarah yang saya minati, sajian adalah semata-mata ‘fakta sejarah‘ berupa kejadian-kejadian nyata masa lalu seperti yang diberitakan oleh para penulis rontal-rontal, tamra prasasti, candi, dan situs-situs yang berkenaan dengan itu, termasuk dongeng tutur masyarakat, yang memerlukan telisik lebih lanjut.

    Sejarah adalah sejarah, dia tidak lebih adalah sebuah cermin yang memantulkan peristiwa-peristiwa yang telah lalu bagi orang-orang yang sekarang,

    Dalam menelisik untuk mencari kebenaran sejarah, haruslah berbasis keilmuan semata dan tanpa beban, selalu dengan pikiran yang jernih, bersih, netral, kritis, dan sudah barang tentu tanpa adanya rekayasa dan pemalsuan, lebih-lebih penipuan, apalagi ditunggangi kepentingan-kepentingan kelompok, golongan, atau politik tertentu dengan cara-cara bujukan atau pemaksaan. Demikianlah.

    Nuwun

    Berbahagialah.

    Cantrik Bayuaji

    • Matur nuwun katur Ki Beghawan Bayuaji atas prakata sebelum dongeng SPNG diwedhar.
      Kawula tuhu ngrantos ngantos dumugi titi wancinipun

      Semoga dari dongeng SPNG yang akan Beghawan uraikan, saya akan menjadi lebih memahami mengapa sebagian anggauta masyarakat Indonesia mempercayai dan mengharapkan (gothak-gathik-mathuk) terwujudnya urutan kepemimpinan nasional dengan inisial NO-TO-NA-GO-RO dan merindukan datangnya Ratu Adil yang diawali dengan munculnya Satria Piningit.

      Aliran kepercayaan/ajaran (kebatinan?)Darmagandul, apakah benar sepertinya saya pernah dengar ada di tlatah Pati ?

      Kalau tidak salah, secara hitung2an, kurun waktu 500 tahun tsb jatuh di era th 80-90an.
      Pada era tsb terasa sangat marak peran Paranormal (saya tidak tahu asli atau palsu, karena apakah memang ada orang yang berkemampuan paranormal?) sehingga timbul gojegan waktu itu : yang berfungsi sebagai Stabilisator negara ada dua yaitu ABRI dan Paranormal.

      Yang saya yakini hanya ini, karena 100% tentu KLERU, bahwa urutan NOTONAORO adalah sbb :
      NO = ki truNO podang.
      TO = ki menggung karTOyudo.
      NA = ki menggung yudha pramaNA.
      GO = Gembleh Othal-athil.
      RO = ki rangga widuRO.
      wis mesthi 100% kleru babar-blas.
      Nyuwun agunging pangaksami, ingkang menika namung gegojegan kemawon.

      nuwun, sugeng dalu.

      • We kojur ané….
        cantrik bayuaji ndak klêbu pétung NO TO NA GO RO,…
        Nggih trimå nyantrik mawon…

        >mbêrgêgêg, ugêg-ugêg, hmêl-hmêl, sak dulitå, langgêng…….

        Sugêng dalu Ki

        • Kawula saestu ngrantos kanti tuhu Ki Beghawan.
          Sahaja hatoerken berlaksa-laksa terima kasih sebeloemnja.

  19. kulo nunggu MATENGANe kemawon ki Bayuaji,

    tikar Pandan,….lante rotan mangke kulo
    siapken ngge mBEBER rontal ki Bayu.

  20. matur nuwun ki. rontal 77 dan 78 sudah saya undhuh dari gandhok-77.

  21. matur nuwun
    Saiki moco rapelan + bonus

  22. Bagiku TIMNAS GARUDA adalah SANG JUARA

    Seumur-umur nonton pertandingan sepak bola, baru pertandingan Final AFF malam tadi yang begitu sangat membekaskan rasa sakit hati dan kesedihan mendalam. Mungkin terdengar melankolis, tapi itulah kenyataannya. Namun apa yang kita saksikan tadi malam, cukup membuat kita berfikir dan menganalisa sebuah kesimpulan dari semua perjuangan yang tertangkap oleh indra audio visual bahwa pertandingan tadi malam tidaklah FAIR!!! CHEAT!!

    KENAPA…??????

    Genderang Kebangkitan persepakbolaan di negeri ini baru saja ditabuh. Melalui pertandingan demi pertandingan dalam memperebutkan piala AFF, Indonesia mampu membuktikan keperkasaan permainan sepak bolanya yang telah sekian lama padam. Kemenangan demi kemenangan gemilang diraih. Tak hanya satu atau dua kali pertandingan, tapi sampai 4 kali pertandingan dimenangkan secara gemilang oleh Timnas Garuda Indonesia dengan selisih poin dan goal yang cukup signifikan. Kemenangan yang bukan main-main. Menundukkan Malaysia 5-1, mencukur Laos 6-0, mampu menahan Thailand 2-2, dan menaklukkan Thailand 3-1 salah satu tim terkuat di Asia Tenggara, dan terakhir menang atas Filipina 1-0 di semifinal leg pertama adalah bukti keperkasaan itu. Semua rakyat bersorak mengelu-elukan TIMNAS “GARUDA DI DADAKU”. Aroma Nasionalisme tercium dimana-mana.

    Benda bulat yang menggelinding di hamparan karpet hijau itu, sepertinya menjadi satu alasan yang membuat euforia masyarakat dan bangsa ini berada dalam satu kebulatan kata, Kebanggan sebagai Rakyat Indonesia!! Setelah sekian lama yang sering kudengar hanya lah ucapan “Malu aku sebagai rakyat Indonesia” dengan setumpuk prestasi “Hitam” yang ditorehkan para penghuni bangsa ini.

    Tapi beberapa saat lalu, Media-media dan jejaring sosial dipenuhi kalimat-kalimat pengelu-eluan terhadap Tim Garuda. Ah indah sekali kawan…. Hal yang langka dan jarang kita temukan. Karena selama ini semua informasi dan pemberitaan terkait bangsa ini tak lepas dari hal buruk dan menyakitkan bagi rakyat ini. Mulai dari kasus Korupsi yang selalu menduduki ranking pertama, bencana alam, kriminalitas, dan masih banyak lagi deretan berita-berita buruk yang tak henti-hentinya mengaliri otak masyarakat ini melalui media massa. Tapi berkat permainan luar biasa Timnas Garuda, semua nya seperti terobati.

    Sampailah akhirnya pada titik klimaks rasa kebanggaan dan Nasionalisme yang membuncah. Indonesia berhasil dengan mulus menuju laga Final berhadapan dengan Malaysia! Negara rival yang tak henti hentinya berseteru walau konon kabarnya masih serumpun.

    Tak ayal, semangat untuk membantai Malaysia datang menggebu-gebu justru dari pendukung Timnas Garuda. Masyarakat Indonesia pernggila bola dengan berbagai grade mulai tingkat akut, kronik, berat, menengah optimis Timnas Garuda akan menuai kemenangan kali ini. Sejak pertandingan pertamanya, Malaysia sudah berhasil dibantai 5-1 oleh Indonesia.

    Berbagai prediksi angka pun mulai berseliweran, ungkapan kalimat kePeDean, Keoptimisan, bombastisnya pemberitaan media (sampai mengalahkan rating pemberitaan tentang Gayus dan Ariel) membuat para supporter dan mungkn Timnas sendiri makin mengangkasa. Ah sang Garuda mulai mengepakkan sayapnya.Tiket pertandingan Final pun diburu dan laris terjual bak kacang goreng. Kaos-kaos Timnas dengan lambang Garuda yang gagah perkasa itu pun menjadi incaran. Semangat Nasionalisme rakyat Indonesia betul betul meningkat tajam demi menundukung kesebelasan Indonesia ini.

    Dan akhirnya sampailah pada masanya. Pertandingan yang ditunggu-tunggu. Indonesia Vs Malaysia. Leg pertama akan diadakan di kandang lawan, di Stadion Bukit Jalil Malaysia. Meskipun tak memakai seragam merah putih kebanggaan (tapi memakai seragam putih hijau), rasanya tak akan mengurangi semangat pertandingan.

    Namun apa mau dikata…

    Pertandingan leg 1 yang ditunggu-tunggu dengan hebohnya berakhir dengan kekalahan Indonesia 0-3!! Dahsyat sungguh!!

    Dan yang paling menyakitkan hati adalah kenyataan kecurangan dari pihak supporter Malay yang dengan secara sengaja menembakkan sinar laser berwarna hijau ke arah pemain timnas Indonesia. Sinar laser yang menurut komentator merupakan gangguan pencahayaan stadion, kemudian diketahui sebagai ulah dari supproter.

    Efek sinar ini sepertinya sangat mengganggu konsentrasi Markus sang kiper Timnas. Sampai akhirnya di babak kedua, pemain Indonesia protes tentang laser-laser hijau yang berseliweran ke mata mereka. Tak hanya itu!!! Tiba-tiba beberapa petasan juga meledak di tengah lapangan ketika Timnas protes!! Ooooouuuwh!!

    Sungguh kejadian yang menguras emosi dan memecah konsentrasi Timnas. Tak ayal lagi, gol demi gol pun berhasil disarangkan Malaysia ke gawang Indonesia, harapan Indonesia mencapai kemenangan di leg tandang pun pupus sudah. Bahkan untuk mendapatkan satu gol di kandang lawan pun tak bisa.

    Kekecewaan mendalam pun menjalar ke pelosok Nusantara. Benar-benar antiklimaks. Pujian dan optimisme pun berubah menjadi kata-kata makian, cacian, carut marut, sindiran. Terlebih kepada Negara Malaysia yang jelas-jelas sudah mempermalukan diri mereka sendiri dengan tingkah polah dari supporternya.

    Dan berbagai faktorpun mulai mencuat kenapa Timnas terkesan bermain buruk di leg 1 Final AFF ini. Mulai dari terpecahnya konsentrasi karena permainan “kurang kerjaan sekaligus Kurang ajar” dari laser laser penonton, tersitanya waktu timnas untuk wawancara-wawancara geje, sampai para politisi pun ikut terseret namanya atas kejadian ini.

    Ah sungguh disayangkan memang.

    Tapi jangan menangis dulu Garudaku! Ini bukan berarti Indonesia positif kalah telak! Masih ada kesempatan di leg kedua!!! Di Stadion Gelora Bung Karno. Timnas membawa pulang PEKERJAAN RUMAH yang sungguh berat, setidaknya skor 4-0 harus di raih kali ini untuk bisa keluar sebagai pemenang. Dan usaha agar Malaysia tidak mencetak gol lagi dalam pertandingan di Gelora Bung Karno nanti. Karena bisa berakibat fatal, menyarangkan gol di kandang lawan (dalam pertandingan 2 leg) kabarnya memiliki poin yang lebih tinggi daripada mencetak gol ketika bermain di negara sendiri.

    Ah, cukup untuk kesedihan ini…

    Setidaknya ada beberapa pesan moral yang bisa kita ambil atas kejadian menyedihkan ini.

    1. Kesombongan, ke-takaburan manusia bisa menjadi senjata yang akan membutakan mata manusia.

    2. Jangan terlalu berharap kepada manusia atau benda, jika engkau berharap pada manusia/benda, maka sisihkanlah satu ruang di hatimu untuk kecewa. Tapi gantungkanlah harapan kepada Robb. Do’akan…

    3. Kecurangan tak harus dibalas dengan kecurangan! Tunjukan kepada dunia bahwa yang benar itu benar, dan yang salah itu salah! Hadapi dengan jiwa penuh sportifitas

    4. Dalam permainan atau pertandingan, ada baiknya tidak mengedepankan emosi, karena emosi bisa mengacaukan konsentrasi yang berujung pada jeleknya kualitas permainan. Bersikap dewasa dan penuh kesabaran untuk mengatur strategi kemenangan.

    5. Juara tak harus selalu menjadi pemenang! Cukup buktikan usaha dan perjuangan dengan penuh kejujuran. Anggap ini tragedi untuk melatih mental juara.

    6. Yang namanya supporter, tak hanya mendukung di saat kemenangan dan berada di puncak, tapi juga memberikan dukungan penuh di saat kegagalan. Jangan hanya berteriak “garuda di dadaku” saat menang saja! Tapi, teriakan “Kalah atau Menang, Garuda tetap di dadaku!”

    7. Terakhir, kalah menang dalam sebuah permainan adalah hal biasa. Kekalahan bukanlah momentun untuk mencari “Ini salah siapa” tetapi merupakan momentum untuk flashback kepada potensi diri, kemaksimalan dalam usaha, serta langakah untuk terus meng-up grade diri…!!

    Tetap semangat!

    Jangan menangis Garudaku, Harapan itu masih ada!!!

    Kita kalah terhormat, walau kalah bagiku pemenangnya adalah Timnas INDONESIA Moga di lain kesempatan kita dapat memenangkannya. Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda maju terus TIMNAS INDONESIA. cahayamata

    • tiwas dak rogoh suwale ki Ismoyo (koyone ono sing gondal-gandul)…jebul mlebu sentong mburi…..xixixxi

  23. Indonesia tetap Indonesiaku

  24. Assalamu’alaikum, selamat malam…
    Wah seneng banget baca tulisane Ki Is, semangat sekalee..
    Maju terus pantang mundur……

  25. ki is..mantaps..

  26. belom BUKAan pakDhe,

    lha ki PUNA tadi nyrobot lewat mana ya…??

    • Gandhok 79 wingit ki …

      • ya ki…arep melu MLEBU nguber ki PUNA,
        menthal keno AJI tameng WAJA pakDhe…!!

        arep tak BALEni meneh ki,

    • Nyuwun sèwu, ki, kulå mbotên nyrobot kok,

      Cobi nJênêngan nyuwun pirså dumatêng Ki Mahesa [On 30 Desember 2010 at 10:06 Mahisa said: Lho Gandok 79 sudah muncul kok raib lagi ….]

      Lha kula….On 30 Desember 2010 at 05:15 punakawan bayuaji said:
      Lho………. Adimas Ki Panji Satriå Pamêdar mêsti nêmbê sayah sangêt (atawa kêusêêêl puooollll), bubar mrisani bal-balan, njur nglêmbur, lha ‘Sugêng énjangku’ ilang ki, diganti ‘Maaf, tidak ……..’.

      Inggih mbotên dados punåpå Ki.

      Yang jelas GARUDA DI DADAKU, dan PELANGISINGOSARI ADALAH PADEPOKANKU.

      Nuwun

      punåkawan

      • hikss,…sugeng DALU ki PUNA, ki MAHISA

        pakDhe SATPAM, sandal jepitku keri ning gandok-79….piye nek arep njupuk !!!!!
        ki PUNA punya kunci serep-e, kulo pinjem
        sebentar NgGo njupuk sandal.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: