HLHLP-106

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3 4 5

Telah Terbit on 18 Februari 2011 at 20:15  Comments (108)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-106/trackback/

RSS feed for comments on this post.

108 KomentarTinggalkan komentar

  1. Sugeng dalu.

    • Nunggu di depan pintu 30 menit baru bisa masuk.

      • nginthil Ki Arga,
        nyuwun tulung senter-ipun
        dipun pencet nggih Ki.

        • Mboten mbeto senter, kulo gandheng kemawon Ki.

          • Ssst, ra sah diGandeng ki
            eyang Gembleh di GENdong
            kemawon.

            nGapunten kulo SELIP antri
            ane….nomer SIJI oeee.

          • Monggo Ki GundUL, penjenengan tindak wonten ngajeng sinambi nggendhong Ki Gembleh. Kulo kantun kemawon kaliyan nenggo dongengipun Ki Bayuaji.

  2. horeeeeee

    • wew no 2

      • nYI dewi nomer-5, nomer-2 ki Arga

  3. Sugêng dalu pårå kadang

  4. No 10 nopo nggih …..

  5. monggo nomer sijine double

  6. jagongan sik ah

  7. Nuwun

    Sugêng dalu pårå sanak kadang sutrêsnå padépokan pelangisingosari ingkang dahat kinurmatan.

    Pårå wasi, pårå ubhwan, pårå ajar, pårå putut manguyu, pårå jêjanggan, pårå tåpå, pårå tapi, pårå èndhang, pårå dhayang, pårå mentrik, pårå kadang cantrik, pårå kaki bêbahu padépokan. Pårå murid kang nêmbé ngangsu kawruh kautaman gêsang dumatêng pårå mursyid.
    Månggå pårå kadang, pårå ingkang sidhik ing paningal samyå sêdhakêp mangékapådå amêsu budi amrih wêwah waskithaning manah. Nggayuh kamulyan, mugi sêdåyå titah pikantuk kanugrahaning Gusti Ingkang Sih Katrésnanipun Tanpå Watês Tanpå Wilangan.

    Hong Wilahing Sêkaring Bhawånå Langgêng,
    Hong dirghayur astu tathastu astu,
    Hong awignam astu tathastu astu,
    Hong, subham astu tathastu astu,
    Hong, purnam bhawantu,
    Hong, sukham bhawantu,
    Hong, sréyo bhawantu,
    Saptå wrêdi astu tathastu astu,
    swåhå
    .

    Ingsun miwiti andalang,
    Wayangingsun manungså lumrah,
    Kêliré jagad dumadi,
    Yånå larapaningsun någå papasihan,
    Praciké tapêlé jagad gumelar,
    Drojogku sånggåbuwånå,
    Gligèn rajêging wêsi,
    Yånå bléncong kêncånå murti,
    Kothaké wayang kadyå cêndhånå sari,
    Tutupé ndhuwur jati kusumå,
    Kêpyaké gêlap ngampar,
    Ingsun dalang purbåwaséså,
    Gamêlan larasé Slêndro pêngasihan,
    Gambang garuting ati,
    Gênder panuntuning laras,
    Rêbab cindhé lara tangis,
    Kêndhang panggêtaking ati,
    Kêmpul panduduting ati,
    Pradånggå putraning jiwå rågå,
    Waranggånå saking Surålåyå,
    Kinayut-kayut swaranyå lir déwå

    Swuh rêp dåtå pitånå.
    Anênggih ing nâgari pundi ingkang kaéka adi dåså purwå,
    Ékå sawiji adi linuwih dåså sêpuluh, purwå wiwitan.

    Sânadyan kathah titahing jawåtå ingkang kasånggå ing Pêrtiwi,
    kaungkulan ing Angkåså,
    kapit ing Samodrå,
    kathah ingkang samyå anggånå raras,
    nanging datan kadi ing Nâgari Wilwåtiktå.

    Ngupåyå séwu datan jangkêp sâdåså,
    satus datan antuk kêkalih,
    ora jênêng mokal lamun mångkå bêbukaning caritå.
    Dhasar Nâgari Wilwåtiktå ingkang panjang punjung gêmah ripah loh jinawi, kârtå raharjâ,

    Panjang dåwå pocapané,
    punjung dhuwur kawibawané,
    pasir samodrå, wukir gunung.

    Pranyåtå Nâgari Wilwåtiktå ngungkurakên pâgunungan,
    ngêringaken bêngawan
    nêngênakên pasabinan miwah ngayunakên bêbandaran agung.

    Gêmah, kathah pårå nangkudå kang lumaku dêdagangan anglur sêlur datan ånå pêdhoté,
    labêt tan ånå sangsayaning margi.

    Ripah, kathah pårå janmå måncå nâgari kang samyå katrêm abêbalé wismå ing salêbêting kithå,
    jêjêl apipit bêbasan abên cukit têpung taritis, papan wiyar kâtingal rupak.

    Loh, subur kang sarwå tinandur,

    Jinawi, murah kang sarwå tinuku.

    Kartå, pårå kawulå ing padusunan mungkul pangolahing têtanèn ingon-ingon rajå-kåyå kêbo-sapi pitik-iwèn datan cinancangan,
    rahinå aglar ing pangonan wanci ratri bali marang kandhangé dhéwé-dhéwé.

    Raharjå, têgêsé têbih ing parang mukå,

    Kalis saking bêbåyå,
    mbotên wontên tindak durjånå lan mbotên wontên ingkang pèk-pinèk barangé liyan.
    karånå pårå mantri bupati wicaksånå limpating kawruh tan kêndhat dènyå
    misungsung kabahagyan marang ratu gustènipun sumarambah pårå kawulå dasih.

    Pårå pamong pangêmbating pråjå tansah mbudi dåyå panunggaling ciptå råså lan karså saiyêg saékå pråyå kapti hambangun pråjå anèng sajroning kalbu wêningé sagung dumadi,
    lan iyå krånå mangkono dadi lêlantaran tumuruné kanugrahan Pangêran Gusti Kang Mângku Lêlakon,
    marang pråjå dalah pårå kawulå dasih kang yêkti katingal sâkå anggoné pådå kacêkapan sandang pangan dalah papan urip rahayu wilujêng tåtå têntrêm mong kinêmong ing samukawis.

    Milå ora jênêng mokal lamun Nâgari Wilwåtiktå kêna dibêbasakaké jêro tancêpé,
    malêmbar jênêngé, kasup kasusrå prajané.

    Ora ngêmungaké ing kanan-kéring kéwålå sênajan ing pråjå måhå pråjå kathah kang samyå tumungkul datan linawan karånå båndåyudå,
    amung kayungyun marang pêpoyaning kautaman,
    bêbasan kang cêrak samyå manglung kang têbih samyå mêntiyung
    asok bulu bêkti glondhong pângarêng-arêng pèni-pèni råjå pèni guru bakal guru dadi……..

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI

    SURYA MAJAPAHIT

    Atur Pambukå:

    Surya Majapahit disebut juga Surya Wilwatikta adalah Matahari Majapahit, lambang yang kerap ditemukan di reruntuhan bangunan yang berasal dari masa Majapahit. Lambang ini mengambil bentuk matahari bersudut delapan dengan bagian lingkaran di tengah menampilkan dewa-dewa Hindu.

    Lambang ini membentuk diagram kosmologi yang disinari jurai matahari khas “Surya Majapahit”, atau lingkaran matahari dengan bentuk jurai sinar yang khas. Karena begitu populernya lambang matahari ini pada masa Majapahit, para ahli arkeologi menduga bahwa lambang ini berfungsi sebagai lambang negara Majapahit.

    Bentuk paling umum dari Surya Majapahit terdiri dari gambar sembilan dewa dan delapan berkas cahaya matahari. Lingkaran di tengah menampilkan sembilan dewa Hindu yang disebut Dewata Nawa Sanga. Dewa-dewa utama di bagian tengah ini diatur dalam posisi delapan arah mata angin dan satu di tengah.

    Dewa-dewa ini diatur dalam posisi:
    •Tengah: Syiwa.
    •Timur: Isywara
    •Barat: Mahadewa
    •Utara: Wishnu
    •Selatan: Brahma
    •Timur laut: Sambhu
    •Barat laut: Sangkara
    •Tenggara: Mahesora
    •Barat daya: Rudra

    Dewa-dewa pendamping lainnya terletak pada lingkaran luar matahari dan dilambangkan sebagai delapan jurai sinar matahari:
    •Timur: Indra
    •Barat: Baruna
    •Utara: Kuwera
    •Selatan: Yama
    •Timur laut: Isyana
    •Barat laut: Bayu
    •Tenggara: Agni
    •Barat daya: Nrti

    Lambang ini digambar dalam berbagai variasi bentuk, seperti lingkaran dewa-dewa dan sinar matahari, atau bentuk sederhana matahari bersudut delapan, seperti lambang Surya Majapahit yang ditemukan di langit-langit Candi Penataran.

    Dewa-dewa ini diatur dalam bentuk seperti mandala. Variasi lain dari Surya Majapahit berupa matahari bersudut delapan dengan gambar dewa Surya di tengah lingkaran tengah mengendarai kuda atau kereta perang.

    Ukiran Surya Majapahit biasanya dapat ditemukan di tengah langit-langit garbhagriha (ruangan tersuci) dari beberapa candi seperti Candi Bangkal, Candi Sawentar, dan Candi Jawi.

    Ukiran Surya Majapahit juga kerap ditemukan pada ‘stella’, ukiran ‘halo’ atau ‘aura’, pada bagian belakang kepala arca yang dibuat pada masa Majapahit.

    Ukiran ini juga ditemukan di batu nisan yang berasal dari masa Majapahit, seperti di Trowulan.

    Itulah maka Dongeng Arkeologi & Antropologi Majapahit berjudul: SURYA MAJAPAHIT

    Nuwun,

    cantrik bayuaji

  8. Nuwun,

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI
    SURYA MAJAPAHIT

    Waosan kaping-1:
    GAMPINGROWO ALAS TRIK. BUAH MAJA YANG PAHIT (Parwa-1)

    Om awignam astu namas sidam,
    [Mugi linupútnå ing rêridhu]

    Om nathaya namostute stuti ning atpada ri pada bhatara nityasa,
    Sang suksme teleng ing samadhi siwabuddha sira sakalaniskala atmaka,
    Sang sriparwwatanatha natha ning anatha sira ta pati ning jagadpati,
    Sanghyang ning hyang inisty acintya ning acintya hana waya temah nireng jagat
    .

    Setelah meruntuhkan kerajaan Tang, orang-orang Mongol kemudian mendirikan sebuah pemerintahan baru yang diberi nama Sung (Song). Salah satu anak Jenghis Khan, sang penakluk kerajaan Cina, bernama Kubilai Khan menjadi raja pertamanya.

    Keinginan untuk memperluas pengaruh bangsa Mongol setelah menjajah Cina adalah menundukkan kerajaan-kerajaan lain di wilayah Asia Tenggara dan Asia Timur dengan menggunakan kekuatan militer dan politik.

    Caranya dengan meminta para penguasa lokal untuk mengakui kaisar Mongol sebagai penguasa tunggal dan mengharuskan raja-raja lokal tersebut untuk mengirim upeti (tribute) kepada kaisar Cina. Salah satunya adalah ke Jawa yang kala itu diperintah oleh Raja Kartanagara dari kerajaan Singasari.

    Untuk maksud tersebut, Kubilai Khan mengirim seorang utusan bernama Meng Khi ke Jawa meminta raja Kartanagara untuk tunduk di bawah kekuasaan Cina. Merasa tersinggung, utusan itu dicederai wajahnya oleh Kartanagara dan meingirimnya pulang ke Cina dengan pesan tegas bahwa ia tidak akan tunduk di bawah kekuasaan raja Mongol.

    Perlakuan Kartanegara terhadap Meng Khi dianggap sebagai penghinaan kepada Kubilai Khan. Sebagai seorang kaisar yang sangat berkuasa di daratan Asia saat itu, ia merasa terhina dan berniat untuk menghancurkan Jawa yang menurutnya telah mempermalukan bangsa Mongol.

    Peristiwa penyerbuan ke Jawa ini dituliskan dalam beberapa sumber di Cina dan merupakan sejarah yang sangat menarik tentang kehancuran kerajaan Singasari dan munculnya kerajaan Majapahit.

    Disebutkan bahwa utusan yang dikirim ke Jawa terdiri dari tiga orang pejabat tinggi kerajaan, yaitu Shih Pi, Ike Mese, dan Kau Hsing. Hanya Kau Hsing yang berdarah Cina, sedangkan dua lainnya adalah orang Mongol.

    Mereka diberangkatkan dari Fukien membawa 20.000 pasukan dan seribu kapal. Kubilai Khan membekali pasukan ini untuk pelayaran selama satu tahun serta biaya sebesar 40.000 batangan perak. Shih Pi dan Ike Mese mengumpulkan pasukan dari tiga provinsi: Fukien, Kiangsi, dan Hukuang.

    Sedangkan Kau Hsing bertanggung jawab untuk menyiapkan perbekalan dan kapal. Pasukan besar ini berangkat dari pelabuhan Chuan-chou dan tiba di Pulau Belitung sekitar bulan Januari tahun 1293.
    Di sini mereka mempersiapkan penyerangan ke Jawa selama lebih kurang satu bulan.

    Perjalanan menuju Pulau Belitung yang memakan waktu beberapa minggu melemahkan bala tentara Mongol karena harus melewati laut dengan ombak yang cukup besar. Banyak prajurit yang sakit karena tidak terbiasa melakukan pelayaran.

    Di Belitung mereka menebang pohon dan membuat perahu berukuran lebih kecil untuk masuk ke sungai-sungai di Jawa yang sempit sambil memperbaiki kapal-kapal mereka yang telah berlayar mengarungi laut cukup jauh.

    Pada bulan kedua tahun itu Ike Mese bersama pejabat yang menangani wilayah Jawa dan 500 orang menggunakan 10 kapal berangkat menuju ke Jawa untuk membuka jalan bagi bala tentara Mongol yang dipimpin oleh Shih Pi.

    Ketika berada di Tuban mereka mendengar bahwa raja Kartanagara telah tewas dibunuh oleh Jayakatwang yang kemudian mengangkat dirinya sebagai raja Singasari.

    Oleh karena perintah Kubilai Khan adalah menundukkan Jawa dan memaksa raja Singasari, siapa pun orangnya, untuk mengakui kekuasaan bangsa Mongol, maka rencana menjatuhkan Jawa tetap dilaksanakan. Sebelum menyusul ke Tuban orang-orang Mongol kembali berhenti di Pulau Karimunjawa untuk bersiap-siap memasuki wilayah Singasari.
    Setelah berkumpul kembali di Tuban dengan bala tentara Mongol.

    Diputuskan bahwa Ike Mese akan membawa setengah dari pasukan kira-kira sebanyak 10.000 orang berjalan kaki menuju Singasari, selebihnya tetap di kapal dan melakukan perjalanan menggunakan sungai sebagai jalan masuk ke tempat yang sama.

    Sebagai seorang pelaut yang berpengalaman, Ike Mese, yang sebenarnya adalah suku Uigur dari pedalaman Cina bukannya bangsa Mongol, mendahului untuk membina kerja sama dengan penguasa-penguasa lokal yang tidak setia kepada Jayakatwang.

    Menurut cerita Pararaton, kedatangan bala tentara Mongol (disebut Tartar) adalah merupakan upaya Bupati Madura, Aria Wiraraja, yang mengundangnya ke Jawa untuk menjatuhkan Daha.

    Aria Wiraraja berjanji kepada raja Mongol bahwa ia akan mempersembahkan seorang puteri cantik sebagai tanda persahabatan apabila Daha dapat ditundukkan. Surat kepada raja Mongol disampaikan melalui jasa pedagang Cina yang kapalnya tengah merapat di Jawa.

    Armada kapal kerajaan Mongol selebihnya dipimpin langsung oleh Shih Pi memasuki Jawa dari arah sungai Sedayu dan Kali Mas. Setelah mendarat di Jawa, ia menugaskan Ike Mese dan Kau Hsing untuk memimpin pasukan darat.

    Beberapa panglima “pasukan 10.000-an” turut mendampingi mereka. Sebelumnya, tiga orang pejabat tinggi diberangkatkan menggunakan ‘kapal cepat’ menuju ke Majapahit setelah mendengar bahwa pasukan Raden Wijaya ingin bergabung tetapi tidak bisa meninggalkan pasukannya.

    Melihat keuntungan memperoleh bantuan dari dalam, pasukan Majapahit ini kemudian dijadikan bagian dari bala tentara kerajaan bangsa Mongol.

    Untuk mempermudah gerakan bala tentara asing ini, Raden Wijaya memberi kebebasan untuk menggunakan pelabuhan-pelabuhan yang ada di bawah kekuasaannya dan bahkan memberikan panduan untuk mencapai Daha, ibukota Singasari. Ia juga memberikan peta wilayah Singhsari kepada Shih Pi yang sangat bermanfaat dalam menyusun strategi perang menghancurkan Jayakatwang.

    Selain Majapahit, beberapa kerajaan kecil (mungkin setingkat provinsi di masa sekarang) turut bergabung dengan orang-orang Mongol sehingga menambah besar kekuatan militer sudah sangat kuat ketika berangkat dari Cina.

    Persengkongkolan ini terwujud sebagai ungkapan rasa tidak suka mereka terhadap raja Jayakatwang yang telah membunuh Kartanegara melalui sebuah kudeta yang keji.

    Pada bulan ketiga tahun 1293, setelah seluruh pasukan berkumpul di mulut sungai Kali Mas, penyerbuan ke kerajaan Singasari mulai dilancarkan.

    Kekuatan kerajaan Singasari di sungai tersebut dapat
    dilumpuhkan, lebih dari 100 kapal berdekorasi kepala raksasa dapat disita karena seluruh prajurit dan pejabat yang mempertahankannya melarikan diri untuk bergabung dengan pasukan induknya.

    Peperangan besar baru terjadi pada hari ke-15, bila dihitung semenjak pasukan Mongol mendarat dan membangun kekuatan di muara Kali Mas, di mana bala tentara gabungan Mongol dengan Raden Wijaya berhasil mengalahkan pasukan Singasari.

    Kekalahan ini menyebabkan sisa pasukan kembali melarikan diri untuk berkumpul di Daha, ibukota Singasari. Pasukan Ike Mese, Kau Hsing, dan Raden Wijaya melakukan pengejaran dan berhasil memasuki Daha beberapa hari kemudian.

    Pada hari ke-19 terjadi peperangan yang sangat menentukan bagi kerajaan Singasari.
    Dilindungi oleh lebih dari 10.000 pasukan raja Jayakatwang berusaha memenangkan pertempuran mulai dari pagi hingga siang hari.

    Dalam peperangan ini dikatakan bahwa pasukan Mongol menggunakan meriam yang pada zaman itu masih tergolong langka di dunia.

    Terjadi tiga kali pertempuran besar antara kedua kekuatan yang berseteru ini di keempat arah kota dan dimenangkan oleh pihak para penyerbu. Pasukan Singhasri terpecah dua, sebagian menuju sungai dan tenggelam di sana karena dihadang oleh orang-orang Mongol, sedang sebagian lagi sebanyak lebih kurang 5.000 dalam keadaan panik akhirnya terbunuh setelah bertempur dengan tentara gabungan Mongol-Majapahit.

    Salah seorang anak Jayakatwang yang melarikan diri ke perbukitan di sekitar ibukota dapat ditangkap dan ditawan oleh pasukan Kau Hsing berkekuatan seribu orang.

    Jayakatwang menyadari kekalahannya, ia mundur dan bertahan di dalam kota yang dikelilingi benteng. Pada sore harinya ia memutuskan keluar dan menyerah karena tidak melihat kemungkinan untuk mampu bertahan.

    Kemenangan pasukan gabungan ini menyenangkan bangsa Mongol. Seluruh anggota keluarga raja dan pejabat tinggi Singasari berikut anak-anak mereka ditahan oleh bangsa Mongol.

    Sejarah Cina mencatat bahwa sebulan kemudian setelah penaklukan itu, Raden Wijaya memberontak dan membunuh 200 orang prajurit Mongol yang mengawalnya ke Majapahit untuk menyiapkan persembahan kepada Kaisar Kubilai Khan. Adalah Sora dan Ranggalawe, dua panglima perang Majapahit yang sempat membantu orang-orang Mongol menjatuhkan Jayakatwang, melakukan penumpasan itu.

    Setelah itu, dengan membawa pasukan yang lebih besar, Raden Wijaya menyerang balik orang-orang Mongol dan memaksa mereka keluar dari Pulau Jawa. Shih Pi dan Kau Hsing yang terpisah dari pasukannya itu harus melarikan diri sampai sejauh 300 li (± 130 kilometer), sebelum akhirnya dapat bergabung kembali dengan sisa pasukan yang menunggunya di pesisir utara.
    Dari sini ia berlayar selama 68 hari kembali ke Cina dan mendarat di Chuan-chou.

    Kekakalahan bala tentara Mongol oleh orang-orang Jawa hingga kini tetap dikenang dalam sejarah Cina. Sebelumnya mereka nyaris tidak pernah kalah di dalam peperangan melawan bangsa mana pun di dunia. Selain di Jawa, pasukan Kubilai Khan juga pernah hancur saat akan menyerbu daratan Jepang.

    Akan tetapi kehancuran ini bukan disebabkan oleh kekuatan militer bangsa Jepang melainkan oleh terpaan badai sangat kencang yang memporakporandakan armada kapal kerajaan dan membunuh hampir seluruh prajurit di atasnya.

    Menjelang akhir bulan Maret, yaitu di hari ke-24, seluruh pasukan Mongol kembali ke negara asalnya dengan membawa tawanan para bangsawan Singasari ke Cina beserta ribuan hadiah bagi kaisar. Sebelum berangkat mereka menghukum mati Jayakatwang dan anaknya sebagai ungkapan rasa kesal atas ‘pemberontakan’ Raden Wijaya.

    Kitab Pararaton memberikan keterangan yang kontradiktif, disebutkan bahwa Jayakatwang bukan mati dibunuh orang-orang Mongol melainkan oleh Raden Wijaya sendiri, tidak lama setelah ibukota kerajaan Singasari berhasil dihancurkan.

    Peristiwa kehancuran Singasari dikabarkan oleh Kidung Harsawijaya, Kidung Panji Wijayakrama dan Kitab Pararaton: Peristiwa kehancuran Singasari terjadi tahun 1292. Jayakatwang lalu menjadi raja, dengan Kadiri sebagai pusat pemerintahannya. Atas saran Aria Wiraraja, Jayakatwang memberikan pengampunan kepada Raden Wijaya yang datang menyerahkan diri.

    Raden Wijaya kemudian diberi Hutan Tarik untuk dibuka menjadi kawasan wisata perburuan.
    Sesungguhnya Aria Wiraraja telah berbalik melawan Jayakatwang. Saat itu ia ganti membantu Raden Wijaya untuk merebut kembali takhta peninggalan mertuanya.

    Pada tahun 1293 pasukan Mongol datang untuk menghukum Kertanegara yang telah berani menyakiti utusan Kubilai Khan tahun 1289. Pasukan Mongol tersebut diterima Raden Wijaya di desanya yang bernama Majapahit.

    Raden Wijaya yang mengaku sebagai ahli waris Kertanegara bersedia menyerahkan diri kepada Kubilai Khan asalkan terlebih dahulu dibantu mengalahkan Jayakatwang.

    Berita Cina menyebutkan perang terjadi pada tanggal 20 Maret 1293. Gabungan pasukan Mongol dan Majapahit menggempur kota Kadiri sejak pagi hari. Sekitar 5000 orang Kadiri tewas menjadi korban. Akhirnya pada sore harinya, Jayakatwang menyerah dan ditawan di atas kapal Mongol.

    Berita Cina dimaksud adalah Karya Chou Ku-fei yang berjudul Ling-wai-tai-ta tahun 1178, yang di dalamnya terdapat gambaran keadaan Jawa di masa kerajaan Kadiri. Buku ini kemudian dikutip oleh Chau Ju-kua dalam karyanya yang berjudul Chu-fan-chi, tahun 1225.

    Saat itu kerajaan Kadiri sudah dikalahkan kerajaan Tumapel atau Singasari, juga Sejarah Dinasti Yuan, yang di dalamnya terdapat kisah pengiriman pasukan Mongol yang dipimpin Ike Mese untuk menaklukkan Kertanegara raja Singasari (1268-1292).

    Dikisahkan kemudian pasukan Mongol ganti diserang balik oleh pihak Majapahit untuk diusir keluar dari tanah Jawa. Sebelum meninggalkan jawa, pihak Mongol sempat menghukum mati Jayakatwang dan Ardharaja di atas kapal mereka.

    Pada akhir hidupnya, menurut Pararaton dan Kidung Harsawijaya, Jayakatwang meninggal dunia di dalam penjara Hujung Galuh setelah menyelesaikan sebuah karya sastra berjudul Kidung Wukir Polaman.

    Adapun menurut Kidung Panji Wijayakrama, Jayakatwang yang telah menyerah lalu ditawan di benteng pertahanan Mongol di Hujung Galuh. Ia meninggal di dalam tahanan.

    Ternyata kegagalan Shih Pi menundukkan Jawa harus dibayar mahal olehnya. Ia menerima 17 kali cambukan atas perintah Kubilai Khan, seluruh harta bendanya dirampas oleh kerajaan sebagai kompensasi atas peristiwa yang meredupkan kebesaran nama bangsa Mongol tersebut.

    Ia dipersalahkan atas tewasnya 3.000 lebih prajurit dalam ekspedisi menghukum Jawa tersebut.
    Selain itu, peristiwa ini mencoreng wajah Kubilai Khan karena untuk kedua kalinya dipermalukan orang-orang Jawa setelah raja Kartanegara melukai wajah Meng Khi.

    Namun sebagai raja yang tahu menghargai kesatriaan, tiga tahun kemudian nama baik Shih Pi dipulihkan dan harta bendanya dikembalikan. Ia diberi hadiah jabatan tinggi dalam jenjang tata pemerintahan kerajaan Dinasti Yuan yang dinikmatinya sampai meninggal dalam usia 86 tahun.

    Setelah Singasari diruntuhkan Raja Jayakatwang maka Raden Wijaya yang lolos dari penyerangan ke puri Singasari mencari perlindungan ke Madura yaitu adipati Wiraraja di Sumenep, hal ini sesuai dengan berita dalam Kidung Panji Wijayakrama, kitab Pararaton dan sumber primer Prasasti Kudadu berangka tahun 1216Ç/1294M yang di keluarkan oleh Dyah Sanggrāmawijayā Śri Maharajā Kĕrtarājasa Jayāwardhanā Anantawikramottunggadewa, nama nobatan Raden Wijaya setelah menjadi Raja Majapahit,

    Prasasti Kudadu berisi pengalaman Raden Wijaya sebelum menjadi Raja Majapahit, dalam pelariannya menuju Songenep (Sumenep), yang telah ditolong oleh Rama Kudadu dari kejaran balatentara Jayakatwang setelah Raden Wijaya menjadi raja, penduduk desa Kudadu dan Kepala desanya (Rama) diberi hadiah tanah sima.

    Kitab Pararaton mengabarkan:
    Raden Wijaya menyeberang ke Utara, turun di daerah perbatasan Sungeneb, bermalam di tengah tengah sawah yang baru saja habis disikat, pematangnya tipis.

    Sora lalu berbaring meniarap, Raden Wijaya dan puteri bangsawan itu duduk diatasnya.
    Pagi harinya melanjutkan perjalanannya ke Sungeneb, beristirahat di dalam sebuah balai panjang. hamba hamba disuruh melihat lihat, kalau kalau Wiraraja sedang duduk dihadap hamba hambanya.
    Kembalilah mereka yang disuruh itu, memang Wiraraja sedang dihadap.

    Berangkatlah Raden Wijaya menuju tempat Wiraraja dihadap, terperanjatlah Wiraraja melihat Raden itu, Wiraraja turun, lalu masuk kedalam rumah, bubarlah yang menghadap.

    Terhenti hati Raden Wijaya, berkata kepada Sora dan Ranggalawe: “nah, apakah kataku, saya sangat malu, lebih baik aku mati pada waktu aku mengamuk dahulu itu.”

    Maka ia kembali ke balai panjang, kemudian Wiraraja datang menghadap, berbondong bondong dengan seisi rumah, terutama isterinya, bersama sama membawa sirih dan pinang.
    Kata Ranggalawe: “Nah, tuanku, bukankah itu Wiraraja yang datang menghadap kemari.” Maka senanglah hati Raden Wijaya.
    Isteri Adipati mempersembahkan sirih kepada Raden Wijaya.

    Wiraraja itu meminta, agar Raden Wijaya masuk di perumahan Adipati. Sang puteri bangsawan naik kereta, isteri Wiraraja semua berjalan kaki, mengiring puteri bangsawan itu, dan Wiraraja mengiring Raden Wijaya.

    Setelah datang di rumah tempat Wiraraja tidur. Raden Wijaya dihadap didalam balai nomor dua sebelah luar, ia menceriterakan riwayat bagaimana sang batara yang gugur ditengah tengah minum minuman keras itu meninggal dunia, juga menceriterakan bagaimana ia mengamuk orang Daha.

    Berkatalah Wiraraja: “Sekarang ini, apakah yang menjadi kehendak tuan.”
    Raden Wijaya menjawab: “Saya minta persekutuanmu, jika sekiranya ada belas kasihanmu.”
    Sembah Wiraraja: “Janganlah tuanku khawatir, hanya saja hendaknya tuan bertindak perlahan lahan.”

    Selanjutnya Wiraraja mempersembahkan kain, sabuk dan kain bawah, semuanya dibawa oleh isteri isterinya, terutama isteri pertamanya.
    Kata Raden: “Bapa Wiraraja, sangat besar hutangku kepadamu, jika tercapailah tujuanku, akan kubagi menjadi dua tanah Jawa nanti, hendaknyalah kamu menikmati seperduanya, saya seperdua.”
    Kata Wiraraja: “bagaimana saja, tuanku, asal tuanku dapat menjadi raja saja.”

    Demikianlah janji Raden Wijaya kepada Wiraraja.
    Luar biasa pelayanan Wiraraja terhadap Raden Wijaya, tiap tiap hari mempersembahkan makanan, tak usah dikatakan tentang ia mempersembahkan minuman keras.

    Lamalah Raden Wijaya bertempat tinggal di Sungeneb. Disitu Arya Wiraraja berkata: “Tuanku hamba mengambil muslihat, hendaknya tuanku pergi menghamba kepada raja Jaya Katong, hendaknyalah tuan seakan akan minta maaf dengan kata kata yang mengandung arti tunduk, kalau sekiranya raja Jaya Katong tak berkeberatan, tuan menghamba itu, hendaknyalah tuan lekas lekas pindah bertempat tinggal di Daha, kalau rupanya sudah dipercaya, hendaknyalah tuan memohon hutan orang Terik kepada raja Jaya Katong, hendaknyalah tuan membuat desa disitu, hamba hamba Maduralah yang akan menebang hutan untuk dijadikan desa, tempat hamba hamba Madura yang menghadap tuanku dekat.

    Adapun maksud tuanku menghamba itu, agar supaya tuan dapat melihat lihat orang orang raja Jaya Katong, siapa yang setia, yang berani, yang penakut, yang pandai, terutama juga hendaknyalah tuan ketahui sifat sifat Kebo Mundarang, sesudah itu semua dapat diukur, hendaknyalah tuanku memohon diri pindah ke hutan orang Terik yang sudah diubah menjadi desa oleh hamba hamba Madura itu, masih ada perlunya lagi, yalah: “Jika ada hamba hamba tuanku yang berasal dari Tumapel ingin kembali menghamba lagi kepada tuan, hendaknyalah tuan terima, meskipun hamba hamba dari Daha juga, jika mereka ingin mencari perlindungan kepada tuan, hendaknyalah tuan lindungi, jika semua itu sudah, maka tentara Daha tentu terkuasai oleh tuanku. Sekarang hamba akan berkirim surat kepada raja Jaya Katong.”

    Berangkatlah orang yang disuruh mengantarkan surat, menyeberang ke selatan, menghadap raja Jaya Katong, mempersembahkan surat itu.
    Adapun bunyi surat: “Tuanku, patik baginda memberi tahu, bahwa cucu paduka baginda mohon ampun, ingin takluk kepada paduka baginda, hendaknyalah paduka baginda maklum, terserah apakah itu diperkenankan atau tidak diperkenankan oleh paduka tuan.”

    Kata Raja Jaya Katong: “Mengapa kami tidak senang, kalau buyung Arsa Wijaya akan menghamba kepada kami.”
    Selanjutnya disuruh kembalilah utusan itu untuk menyampaikan kata katanya.

    Setelah utusan datang lalu menyampaikan perintah.
    Surat telah dibaca dimuka Raden Wijaya dan dimuka dimuka Wiraraja.
    Wiraraja senang.

    Segera Raden Wijaya kembali ke Pulau Jawa, diiring oleh hamba hambanya, dihantarkan oleh orang orang Madura, dan Wiraraja juga menghantarkan kembali di Terung.

    Setelah datang di Daha, ia dengan tenteram dapat menghadap raja Jaya Katong, sangat dicintai.
    Ketika ia datang di Daha, kebetulan tepat pada hari raya Galungan, hamba hambanya disuruh oleh raja untuk mengambil bagian didalam pertandingan, menteri menteri Daha sangat heran, karena orang orang itu baik semua, terutama Sora, Rangga Lawe, Nambi, Pedang dan Dangdi, mereka bersama sama lari ketempat pertandingan di Manguntur negara Daha.

    Bergantilah menteri menteri Daha lari, diantaranya yang merupakan perjurit utama, yalah: Panglet, Mahisa Rubuh dan Patih Kebo Mundarang, mereka ketiga tiganya kalah cepat larinya dengan Rangga Lawe dan Sora.

    Lama kelamaan Raja Jaya Katong mengadakan pertandingan tusuk menusuk, “Puteraku Arsa Wijaya, hendaknyalah kamu ikut bermain tusuk menusuk, kami ingin melihat, menteri menteri kamilah yang akan menjadi lawanmu.”
    Jawab Raden Wijaya: “Baiklah tuanku.”
    Bertandinglah mereka tusuk menusuk itu, riuh rendah suara bunyi bunyian, orang yang melihat penuh tak ada selatnya, orang orang raja Jaya Katong sering kali terpaksa lari.

    Kata raja Jaya Katong: “Pintalah buyung Arsa Wijaya, jangan ikut serta, siapakah yang berani melawan tuannya.”
    Raden Wijaya berhenti, kini sepadanlah pertandingan tusuk menusuk itu, kejar mengejar, kemudian Sora menuju ke arah Kebo Mundarang, Rangga Lawe menuju Panglet dan Nambi menuju ke Mahisa Rubuh, akhirnya terpaksa lari menteri menteri Daha itu menghadapi orang orang Raden Wijaya, tak ada yang mengadakan pembalasan, lalu bubar.

    Sekarang Raden Wijaya telah melihat, bahwa menteri menteri Daha dikalahkan oleh orang orangnya.
    Lalu ia berkirim surat kepada Wiraraja, selanjutnya Wiraraja menyampaikan pesan, agar Raden Wijaya memohon hutan orang Terik.

    Raja Jaya Katong memperkenankan. Inilah asal usul orang mendirikan desa di hutan orang Terik.
    Ketika desa sedang dibuat oleh orang orang Madura, ada orang yang lapar karena kurang bekalnya pada waktu ia menebang hutan, ia makan buah maja, merasa pahit, semua dibuanglah buah maja yang diambilnya itu, terkenal ada buah maja pahit rasanya, tempat itu lalu diberi nama
    Majapahit.

    ånå tutugé

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • matur nuwun Ki Bayu dongengipun

    • Matur sembah nuwun Ki Bayuaji, akhirnya dongengnya sampai juga ke Majapahit. Kulo tenggo tutugipun, sugeng dalu.

    • selamat pagi.
      dongengan ki bayuaji memang jossss, …
      siapa tau ada yang berminat menuliskannya menjadi lontar pengganti melanjutkan serial pdls-hlhlp.
      mangga ki, dilanjut.

    • Ngaturaken gunging panuwun Ki Bayu,
      wah Arya Wiraraja betul2 “King maker” sejati.

  9. sugeng dalu ki

    • sugeng dalu juga Ki Jabrik

  10. Ndalu2

  11. Hadir di saat wayah sepi uwong.
    sapa tahu Paklek Satpam ngelindur ngelempar rontal
    hiks,…langsung nyilem….blebbbbb

    • absent pagi

  12. Sugeng enjang.
    Matur nuwun Ki Bayuaji. dongengipun.

  13. SELAMAT PAGI P. SATPAM
    Saya hadir.
    Absen pagi

  14. 25

  15. Assalamu’alaikum, sugeng enjing sanak kadang sedoyo…
    pagi yang indah…………..
    dimulai dengan membaca Bismillah ………..
    Semoga kebaikan dan hal-hal yang indah….
    selalu menyertai jalan kita …….
    Amin….

    • Wa’alaikumsalam,

      selaGI ki PLS (mantri penyunTIKan waniTO) lagi
      UBEK-ubek blumbang sebelah,kulo kanCANI ni NOnA
      numpak CIKAR munggah ning Padepokan,

      PAGI yang indah Ni…namun ADA yang lebih INDAH
      dari si pagi,

      Eeh, LALI…pakDHE SATPAM ada woro2 dari Nyi “S”
      boeat pakDhe diPadepokan sebelah.

      • Esoek-esoek wis pada ngrayu Pak Saptam …
        Mau minta wedar awal, ya?

        Hiks …… Selamat Pagi ….

  16. hhmmm…..
    isuk-isuk wis diapusi

    • sapa yang BRANI-braninya ngerJAI pak SATPAM,

      apa YA siDIA kagak TAU, seMALEMan pak SATPAM
      PIKET jaga Padepokan….mripat isih nganTUK,
      pentungan KAKU belom sempat dipake MATUK, kok
      ya tegel2 diAPUSI.

      hmmm-hmmm,…SELAMAT PAGI, selamat berLIBUR

  17. selamat pagi semuanya

  18. 33

  19. ABSENT SIANG

  20. jadwal wedarnya sih hari ini seingatku…:P

    • waaah, ki sutajia sudah kembali. bagaimana kabarnya, ki? biasanya kalau ki sutajia sudah datang, terus disambut sama ni sekarmirah dan ni rara wulan…😀

      selamat siang, ki arema, ki pak satpam, ki ismoyo, ki tumenggung kartojudo, ki tumenggung anatram, ki tumenggung yudha pramana, ki lurah widura, ki ajar pandanalas, ki gembleh, ki kompor, ki bancak, ki sitole, ki mukidi, ki wik, ki wiek, ki truno prenjak, ki truno podang, ki djojosm, ki donoloyo, ki jabriik, ki bayuaji, ki mahisa, ki samy, ki gundul, ki honggopati, ki sukasrana, ni nunik, ni ken padmi, nyi chika, ki arga dan para sanak kadang cantrik dan mentrik serta bukan cantrik dan bukan mentrik semuanya…

      he…he…he… membaca ceritera ki bayuaji, saya jadi teringat kisah kepemimpinan bangsa ini, yang berulang kali terjadi hal-hal yang sama.

      pada jaman dahulu sekali (masih foto hitam putih🙂 ) saya pernah berceritera:

      Sungguh, saya tak pernah paham apa yang ada di otak si Arok, ketika nyamping (n)Dedes tersingkap serta memancarkan cahaya benderang dari sana. Mungkin Arok menganggap, “inilah Cakraningrat yang kelak menurunkan raja-raja di tanah Jawa.” Padahal Arok marfum, (n)Dedes milik bossnya, Tunggul Ametung, pensiunan begal juga, yang direkrut Kertajaya untuk menjadi Akuwunya di Tumapel. Tetapi dasar Arok juga bekas begal, pager ayu tak bakalan bisa ngerem urusan libidonya. Kisah selanjutnya tentu saja kita semua sudah hapal di luar kepala.

      Akuwu gaek yang pro-Kediri itu mati di ranjang dengan sebilah cundrik ligan menancap di dada. Keris kecil telanjang buatan mpu Gandring yang sebelumnya selalu ditenteng-tenteng si Kebo Ijo menjadi penyebab kematian Ametung. Siapa yang kemudian menjadi pahlawannya? Tentu saja si begal kita, Arok. Mendapati bossnya mati oleh keris Kebo Ijo, Arok menangkap dan membunuh Kebo Ijo dengan keris yang sama.

      Singgasana Tumapel yang lowong sepeninggal Ametung, tentu saja menjadi hak Arok. Plus bonusnya tentu, janda kembang cantik kinyis-kinyis si (n)Dedes anak mpu Purwa dari Panawijen dan janin dari benih Ametung yang kelak diberi tetenger Anusapati. Coup d’etat yang sempurna bukan? (Hayoo… mirip siapa?)

      Begitulah selalu kisah suksesi di tanah Jawa yakni menyertakan darah sebagai menu utamanya. Sebutkan namanya, dari mulai mpu Gandring, Tunggul Ametung, Arok sendiri, yang belakangan mati oleh anak tirinya Anusapati, dengan keris yang sama, Anusapati oleh Tohjaya, anak Arok dengan Umang, dan Tohjaya yang dihabisi oleh keturunan Anusapati. Pepatahnya kemudian sederhana, mata bayar mata, nyawa bayar nyawa. Atau memang begitukah logika kekuasaan di Jawa? Tujuan menghalalkan cara. (he..he.. kalau ini jaka sembung bawa golok ya?)

      Balik lagi ke tokoh kita yang bekas rampok ini. Tak hanya berpuas diri telah memiliki Dedes dan Tumapel sekaligus, Arok mulai melirik ke Kediri. Kediri kemudian dilumatmya dan Singasari ditegakkan menggantikan puing-puing kerajaan keturunan Airlangga itu.

      Dan darah Arok-Dedes lah kemudian yang mengalir pada raja-raja jawa selanjutnya. Singasari- Arok- Anusapati-Tohjaya-Ranggawuni-Kertanegara. Majapahit-Wijaya-Kalagemet- Tribuana- Hayamwuruk- Wikramawardana- Suhita- Kertawijaya- Rajasawardana- Girishawardana- Suprabawardana- Kertabumi -Girindawardana-Udara. Demak-Patah-Unus-Trenggana-Prawoto. Pajang-Hadiwijaya-Benawa. Mataram- Sutawijaya-Mas Jolang- Mas Rangsang-dll. Thuink…thuink… kayaknya adanya yang salah dan tidak berada di tempatnya ya?

      Yoi, masa siy raja-raja besar Jawa masa lalu kakek moyangnya ‘hanya’ jelata dan bekas rampok pula. Ini bahaya menyangkut legitimasi genealogis. Betapa kacaunya Jawa kala itu, kalau jelata apalagi bekas begal boleh merasa berhak menjadi raja. Jenjang menjadi simple, jelata jadilah begal. Bunuh penguasa dan jadi deh raja. Kecuali mungkin pada jaman Panembahan Senapati (menurut kitab adbm🙂 ).

      Untunglah belakangan kita mengenal Pararaton, kitab raja-raja, atau Nagarakertagama yang menyelamatkan citra kakek moyang raja-raja Jawa. Versi Pararaton yang memuja membabi-buta pada Arok mengisahkan, Arok sebagai titisan Wisnu yang anak Brahma, plus diangkat anak oleh Shiwa.

      Setidaknya begitulah Arok versi Pararaton. Kisah Pararaton bermula ketika Ki Lembong, seorang maling, menemukan bayi yang bersinar. Melihat bayi mungil dan cerdas itu Ki Lembong kemudian membawa oleh-olehnya itu pulang dan memilih memeliharanya. Tentu saja, digulawentah oleh maling semua ilmu yang dipelajari Arok adalah ilmu permalingan paling mutakhir kala itu. Dus, jadilah Arok maling peng-pengan yang mengancam kredibilitas Tumapel dan Kediri secara umum.

      Hebatnya, walau seorang maling, dewa-dewa kala itu sangat mengasihinya. Bahkan sering kali ketika sedang menjalani profesinya sebagai malingpun dewa senantiasa melindunginya. Berkali-kali atas campur tangan dan veto para dewa, Arok selalu lolos dari kesulitan. Bahkan keberpihakan dewa mencapai puncaknya (masih versi Pararaton) pada sebuah rapat para dewa di Gunung yang mengeluarkan surat keputusan (SK), yang pada intinya menetapkan bahwa Arok, selain menjadi son of god sekaligus ia ditetapkan sebagai pembawa risalah dan pembentuk/penjaga kestabilan kekuasaan di tanah Jawa. Hueeebat nian cerita Arok versi Pararaton ini!!

      Anda tak menelan mentah-mentah Pararaton bukan? Jadi, sebelum lanjut ke Arok versi Nagarakertagama baiknya kita kritisi dulu si Pararaton ini. Para pakar nyaris sepakat bahwa isi Pararaton tidak bisa dibedakan antara fakta, fiksi, mitos dan khayalan, khususnya bagian awal Pararaton. Bahkan CC Berg berkesimpulan Pararaton secara keseluruhan bagiannya ahistoris dan supranatural. Lebih lanjut Berg berkeyakinan bahwa Pararaton dibuat bukan sebagai sebuah dokumentasi masa lalu tetapi justru digunakan sebagai legitimasi untuk menentukan kejadian-kejadian di masa depan. Penulis Pararaton merasa perlu menghubungkan dirinya dengan masa lalu dan masa dia hidup untuk membentuk masa depannya.

      Lho memangnya siapa penulis Pararaton? Justru di sinilah masalahnya, si penulis Pararaton tak menyisakan satupun petunjuk tentang siapa dirinya. Di akhir kisah Pararaton penulisnya hanya menulis nama desa dan catatan waktu ketika dia menyelesaikan tulisannya yakni 1535 Saka atau tepatnya 3 Agustus 1613 (cmiiw). Dus, bila menengok tanggal itu, tentunya kita jadi ngeh bahwa Pararaton ditulis sejaman dengan berkuasanya Sultan Agung di Jawa. Jadi, tak berlebihan kiranya bila kemudian kita di masa kini bisa saja menyebut raja-raja Jawa merupakan keturunan maling bukan? (He…he…. nuwun sewu nggih Kangjeng Sultan, mboten bade nyalon presiden 2009 kan? Lagi pula kisahnya terputus di Raden Sutawijaya koq.)

      Bila Pararaton membabi buta dengan Arok yang keturunan dewa, Nagarakertagama mungkin lebih bijak. Ditulis oleh Prapanca sebagai semi biografis di tahun 1365 catatan-catatannya lebih bisa diterima, khususnya menyangkut cerita Arok, karena banyak fakta yang bisa digali dari catatan itu. Selain itu beberapa catatan Prapanca belakangan bisa diverivikasi oleh beberapa sumber lain seperti catatan-catatan di candi atau manuskrip-manuskrip kuno dari China. Memang secara eksplisit Nagarakartagama tak menyebut-nyebut Arok apalagi sampai detail menyebut kisah dramatis hidupnya. Sepintas Nagarakartagama hanya menyebut raja-raja di Singasari di masa-masa awal.

      Lalu kesimpulannya apa donk? Entahlah tidak hendak menyimpukan. Tetapi bahwa kita mesti kritis terhadap apapun cerita dari masa lalu. Masa lalu ya? Nggak juga sih, karena masa sekarangpun antara mitos, fiksi, khayalan atau sekedar angan-angan susah dibedakan. Masa? Tak percaya ya? Lihat deh mitos-mitos gaya baru yang dikemas lalu kemudian diberi dalil-dalil ilmiah agar masuk akal. Subsisi BBM, pendidikan 20 persen, konversi gas, lumpur lapindo, dan seribu satu cerita bohong lainnya. Dan saya yakin anda punya cerita konyol tentang pemimpin bangsa ini lebih lengkap.

      Tapi, jangan menyerah, teruslah merenungi kitab-kitab yang disuguhkan oleh para bebahu padepokan. Pasti banyak nilai-nilai luhur yang dapat kita jadikan sebagai referensi dalam menjalani hidup.

      Ueediiiaaaan. Setelah digrojogi kitab, seakan-akan jadi bijak sana, bijak sini:mrgreen:

      :terjadi lagi jaman kadiri ke majapahit…

      • Ki Banuaji menurunkan pangkat saya ….
        dari Rangga menjadi Lurah …..
        Setelah itu jadi Carik ….
        Nantinya akan turun jadi RT ….
        Akhirnya jadi MODIN ……

        Wah wah …. gaswat ….😡

        • waduh, nyuwun pangapuranipun, ki… kebacut…. lha wong kelingan ki lurah branjangan, je….

          selamat sore, ki rangga widura… (correction: done)

          • hik
            harus ditebus dengan hlhl-106 secepatnya ……

          • tidak setuju…

            saya bayar dua kali lipat… (iki jarene ki pak satpam, lho… tenan…)

          • hadu…..

            Pak De ini jam gini kok yo durung sare to?
            sesuk njur mbangkong.

            tentang dua kali lipat, Pak Satpam sih tidak masalah.
            masalahnya, kasihan Ki Ismoyo yang harus kepontal-pontal.

          • selamat SORE,

            ki Banuaji, kadang Pdls
            ken AROK, ni Ken DEDES.

          • saya juga sebenarnya kasihan terhadap ki ismoyo yang harus menyimpan kitab lama-lama, ki pak satpam…😀

      • eh…, Ki Banuaji rawuh to
        monggo Ki
        ini sudah di bang wetan kah?

        • Dereng Pak Lik….
          Eh ndangu kulo nopo ki Ajar Banuaji…?

        • he…he…he… leres, ki ajar pandanalas…

          baru dapat sakjepretan kenya kinyis-kinyis di sumber kencana, malah ditarik kembali ke batavia… ki tumenggunge ngiri….

          • hadu,…untungE ki BANU
            gak sempet noleh nGANAN

            bisa keTAUan si kinyis2
            tang lagi duduk meraPET
            ning sebelak-ku…ha-aman

          • hadu,…untungE ki BANU
            gak sempet noleh nGANAN

          • weee lhadalah… jebulnya supirnya ki tumenggung, tha…

      • êhêeem

        • Sugeng eheeem ugi Ki Puna,
          sampun radi sak wetawis mBoten
          gegojegan nggih Ki.
          Menawi bal-balan mawi bal-geni wonten paguyubanipun menapa mBoten Ki ?
          Menawi wonten, ingkang mandegani punika bekas begal napa sanes ?

          saestu, 100% namung gojeg babarblas.
          Sugeng dalu.

          • êhêeem laghi..laghi..êhêeem…..

            soenggoeh betoel amat sanget, bahawa djikalo ada begal atawa bekas begal, tamtoenja saia (harosenja toelisannja saja, boekan saia), aken melapoerken kepada Katoea Dewan Penasihat Parte Begal (eh keliroe Parte PdLS ding), jang meskipoen belon dipilih.
            Dan saia (lagi-lagi saia, haroesnja saja), menaroeh kapertjajaan 100 % moerni boekan goejon, tetapi tjoema gojeg) bahawa setoejoe Kangmas Gembleh (panggil Kangmas ikutan Ki Kompor) ditoendjoek oentoek mendjadi Katoea Dewan Penasehat Bukan Begal, Tapi Parte PdLS, sasoekanja, boleh seoemoer idoep (haroesnja hidoep). Akoerrrr????

            Kalaoe tidak ada jang akoer, saja (nah ini baroe bener, saja) aken bawaken bal-geni.
            Awassss bal-geni, nanti keslomotttt. Hiks.

            Soêgêng malem minggon Ki

      • Ki Banu, panjenengan keliru (ikut2an Ki Rangga Widura)anggenipun nyerat nami kula.
        Kala wau kula nampi undangan saking Ki Kompor, judulipun mekaten :

        Kepada : Yth Kangmas Gembleh sang Ketue Dewan Penasihat Parpol Pdls.
        Itupun masih ditambahi kalimat : muun maap jikalo ade kesilapan dalem menulisken name atawe gelar.

        He….he….he…..
        Sugeng dalu.

      • wah ada Ki Banuaji…jadi malu.. hiks

  21. biasanya Pak Satpam kalau malam minggu pergi berlibur, dan sebelum pergi kitabnya dicantolkan dulu, biar nggak ngganggu liburannya

    • he he …

  22. selamat SORE,

    matur nuwun Dhe…he-he-nya mpun sukSES
    kulo GEMbol,

    walah…….

    • pakDHe pasti gak nyangka, kalo cantolan
      he-he…di Hal-2, TItiK-e wes diGANduli
      rontal.

      kalo pakDHe ada wektu, cantrik berMINAT
      memperDALEM elmu gandULAN pakDHe….

  23. matur nuwun

  24. mBULET bikin asiik dHE, SENSASI-nya
    itoe lho….makSLep nyasar-nyasar !!

    selamat berMALEM mingGU

  25. Hihihihi….. biasane sih blusukan, hananging amargi sampun dangu boten blusukan, sempet salah mlebu gandok… jebul gandoke kenya kinyis kinyis…. isin aku, heheh

    Matur nuwun sanget

  26. Matur nuwun sampun ngunduh….

    • tumben ra diBARENGi nembang ki SURO,

      lagi SiKAT GIgI-kah,

  27. Biarpun rada mBulet sithik,
    Ki Ajar pak Satpam pancen konsisten,
    (komat-kamit) komit marang paugeran,
    wancine wedharan, yo tetep diwedhar.

    Matur nuwun Ki.
    Sugeng dalu.

    • sugeng dalu, Kangmas Gembleh, jangan lupa bacanya kali ini enggak perlu ngebut, karna stok semakin menipis……………
      kamsia
      kamsia
      kamsia

      • Kage usah kawatir, ane masih sibuk mempelajari rancangan AD/ART buat parpol nyang mau ente diriin,
        Lumayan, ude nyampe dibagean mukadime-nye.

        • tolong, menghindari kudeta dari Ki Yudha, dalam bab dan pasal untuk kepemimpinan, bahwa masa kepemimpin bersifat seumur hidup dan turun temurun dan siapapun tidak boleh protesssssss…………(ada honor untuk KEDEPEN)

      • @ Ki Kompor sebagai ketua parpol.
        Kulo malah sampun rampung maos lontar106 ki. Wiwit enem sampun diwulang quick reading kaliyan para sesepuh padepokan.
        Mangke upami maos bab per-mblumbangan nembe diaos alon alon supados sukete saged dipun bedaaken pundi ijo, pundi sampun.
        @ Ki Satpam,matur nuwun lontaripun.
        Sugeng malam minguan kagem para cantrik / mentrik sedaya mawon.

  28. Matur nuwun.

    • Matur mBhulet Nuwus ….. nGGer Satpam!
      numpas okul HudnU……
      Kok namung setunggil…. tho Ki Bayu?🙂

    • Maksud saya Ki Banuaji?

  29. matur mbulet, eee kleru, … matur nuwun dhing.

  30. Sugêng énjang

  31. napa yee rontal makin akhir, isinya agak banyak yg ga sambung ceritanya, apa sengaja dipangkas penerbit ? apa kejar tayang yeeeee ?

    • Betul Nyi Dewi, …. kirain sahaya saja yang merasaken itu. Di 106 mengenai pertaharungan M Pukat dengan harimau tiada ada, ….. untung di belahakang diceritain kembahali.

      • yup tuh harimaunya tau2 mati ketusuk duri sama di gigit burung kepodang Ki Juwiring hi hi

  32. Alhamdulillah, mblat-mbulet akhirnya ketemu.
    Matur nuwun P. Satpam.

  33. sugeng enjang ki Sanak sedoyo.

  34. Nuwun Sewu soho nyuwun ngapunthen ingkang kathah Ki Pak Satpam, amargi mboten tumut nbulet. Kulo niki prasojo dadhos mbothen saged mbulet, milanipun langsung mlebet gedhong pusoko…………Suwun Nggiih.

    • lho…
      berarti nJenengan seneng blusukan.
      he he he…., mboten pareng duko (ngendikane Ki Truno)

      • Menawi blusukan mila mekathen, amargi kulo rumiyin tumut Saka Wana Bakti kados Ki Penembahan Bayuaji.

  35. SELAMAT PAGIiiiii…PDLS

    SABAR nunggu KONGGRES pergantian KETUA
    PARPOL PDLS seTAHUN LAGI,

    • he he …
      mboten usah KONGGRES, lha wong pun jelas sing dados ketuanya kok.
      kantun: “setuju!!!!”, terus keplok-keplok bareng.

      • Keplok2 bareng nopo dikaploki bareng2

        • sssttt…., pun seru-seru

          • kleru DHE,

            mbahas BAB parno2an iku
            jenenge SARU-SARU….!!

  36. “oM KANCIL seTAHUN menDUDA”

    suatu PAGI di padang rumput yg luas, sikancil
    berjalan seorang diri, tak terasa sudah satu
    taun lebih nyiKancil pergi tak pernah kembali.
    saat meliHAT anak singa yg sedang berjemur di padang rumput, sikancil mendekati anak singa
    dan berkata:
    “Hai anak SINGA, bilang sama ibumu yang janda
    itu, dia akan aku per-KAOS”….he3 nekad betol
    sikancil.

    Anak singa marah dan lari menemui ibunya, lalu berkata :
    “bu-ibu,….kata kancil, ibu mau diper-KAOS”
    Induk singapun terkejut, kampret kancil berani
    ngomong parnO seperti itu.
    dengan MUKA merah siInduk SINGA segera mencari
    sikancil untuk di-peres2, diCabik2 kalo perlu
    diHunuh sekalian.

    namun bukan sikancil namanya kalo tidak cerdik
    dan punya seRIBU tipu daya, lihat amarah singa
    Janda kancil hanya mesam-mesem diTENGAH padang
    rumput.
    siInduk SINGA yg marah akhirnya masuk perangkap
    siKancil, tidak berKUTIK sama sekali…”pasrah”

    akhirnya :
    aksi per-KAOS-anpun sukses dan lancar, tanpa ada
    perLAWANan dari siSinga Janda.
    Besoknya kancil ketemu lagi sama anak singa itu , dan iapun berkata kembali :
    “Hai anak singa, bilang pada ibumu, dia akan aku per-KAOS seKALI lagi”

    Anak singapun marah mengadu pada ibunya :
    “bu-ibu,…kata kancil, ibu mau diper-KAOS lagi”
    Lalu siInduk singa malah berKATA sama siANAK :

    “Hussss…gak sopan kamu, mulai sekarang
    panggil dia OM-KANCIL…!!”

    • Sebenarnya cerita ini adalah ceriteranya manungso, tapi di fabelkan.
      Jandanya itu namanya Tante AGNIS, sedang yang cluthak itu namanya CAK LIN. Lha pandainya Ki YP, yang mungkin masih ada jalur dengan penulis raja2 koyok critane Ki Banu dadi iso memoles ceritera menjadi sedap, atau ada hubungannya dengan kera ngalam.
      Kupat disiram santen, ……
      Menawi lepat nyuwun pangapunten.

  37. Habis baca, baru bilang maturnuwun Ki Ajar Satpam….😀
    salam dari tlatah Perdikan Ki PDLS

    • Salam sangking tlatahe ki Suthojiwo

      • Salam saking tlatahe ki Truno Podang

        • Salam kenal kagem mentrik2ipun ki Djojosm…. FBne nek wonten mbok disuggest tho ki….

          • Niku gampil banget ki, mangga njenengan share kompi ngagem teamviewer mangke mentrik kulo langsung mecungul ngul ngul.

            Mentrik teng nggen kulo niku taksih ijo ijo ki. Kulo ajrih yen disugest kaliyan njenengan mangke klepek klepek tumut teng tlatah Pakanbaru.Pripun?. Mblaik. Lha mangke kulo di dukoni tiang sepahipun

          • Ha ha ha ngestoaken ki
            Panjenengan tambah sepuh tambah sampurno ilmu ngelese….
            Mangke kulo dak sowan teng Tambun njih, saperlu nepangaken pasederekan kaliyan mentrik2 panjenengan

  38. Rontal wis ludes diwaca …nunggu gandok buka….bengak bengok ..wae

    MUNG SLIRAMU

    # Sliramu rak yo kelingan
    Janji tresna nalika semana
    Sih kinasih tansah reruntungan
    Kaya mimi lan mintuna

    Sedina kaya setahun
    Umpama pisah klawan sliramu
    Pancen ora ana caritane
    Pisah lahir lan bathine

    * Wong manis gantilaning atiku
    Piye piye aku manut sliramu
    Yen pengin takon isi atiku
    Kabeh mau among kanggo sliramu

    Wong ayu sinawang tambah ayu
    Yen kelingan aku ra bisa turu
    Yen nganti lali janji janjiku
    Bisa bisa awakku dadi kuru

    # Aku ra bakal lali
    Rina wengi mung katon esemu
    Saya suwe ra mboseni
    Yen aku nyawang sliramu

  39. KIRIMAN DARI TETANGGA…..?

    PERJAKA TINGTING ….Seorang gadis desa yang lugu hendak merantau ke kota dibekali pesan oleh simbok. “Nduk . kalau kamu ke kota dan kebetulan ada jodoh, Simbok pesen carilah pasangan yang setia; bisa mengelola uang, dan “harus perjaka ting-ting”.Berangkatlah sang gadis ke kota. Beberapa bulan kemudian dia kembali ke desanya untuk meminta doa restu ingin menikah.”Simbok.., saya sudah dapet jodoh seperti pesen Simbok”. Sang gadis menceritakan kepada si Mbok tentang pacarnya. “KalAU jalan-jalan keliling kota, dia selalu nggandeng, mbelai-belai saya.Itu kan artinya setia ya mbok?” Si mbok mengangguk tanda setuju.Sang gadis meneruskan “Suatu hari karena kemalaman dan kehujanan kami mencari tempat berteduh dan menginap,jodoh saya ini bilang agar meneduh ke Motel saja, .dan supaya hemat, sewa kamarnya satu saja.Ini kan artinya dia bisa hemat ya mbok?” Dengan terbata-bata bingung, Simbok mengangguk.Sang gadis masih meneruskan lagi “Di situ lah Simbok, baru saya tahu kalau jodoh saya itu masih perjaka ting-ting…””Hah…..?” sergah Simbok. “Gimana sih nduk kok kamu bisa bilang gitu?””Mmm … anunya masih baru…masih dibungkus
    Simbok……? …klenger!!!!!/

    • Kulo koq mboten donk…bab sing bungkusan niku lho

      • Niku lho masih ngagem CD lan dereng disunat alias taksi wonten k***P-ipun. Yen taksih dereng donk mangga sunat malih mawon.
        Mboten pareng duko…… ki

        • Tambah mboten DONK…terutama sing **** niku

          • Dibungkus ….. artine arep digawe PEPES …..
            Hayo sopo sing seneng PEPES ….? Ngacung ….

          • NGACUNG kromo inggile : NGACENG

  40. Sugeng siang poro kadang sedoyo.

  41. ke – 100

  42. maaf ki Satpam, saya tidak ikut mbulet..to the point..matur nuwun

  43. waduh….harus nunggu rontal lagi neh. kapan guru mau berbagi rontal ilmu lagi?

  44. Tangkyu.
    he..he..
    gandulanne ki YP tak srobot.

  45. Matur nuwun P. Satpam, sing digandulke neng Ki YP sudah tak unduh, langsung tak ogrok.
    Nuwun sewu KI YP


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: