JDBK-09

<< kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 9 Agustus 2011 at 03:19  Comments (39)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/jdbk-09/trackback/

RSS feed for comments on this post.

39 KomentarTinggalkan komentar

  1. SIDJI…..sret-srueeet-sreeeetttt,

    • hikss, lha pintu gandok buka dari semalam kok
      ya baru sekarang ketaUAn…..lha piye jal !!??

  2. sugeng enjang kadang padepokan SENGKALING

    • Mlaku mlaku cedek Sengkaling
      Dolan nang mBatu suguhane kolang kaling
      Mergo ono sing dieling-eling
      Yo mung siji sing ancen kempling

  3. 5

    • 6

  4. Hadir 8

    • 9

  5. 10; sedela meneh jam 10 je

  6. Hari ke 9 moco jilid 9, matur nuwun.

    • Hari ke 10 kuduNE moco jilid 9,
      matur nuwun.

      • hikss, kleru nulis…..(RALAT)

        Hari ke 10 kuduNE moco jilid 10,
        matur nuwun.

  7. NSSI DJVU : sudah tersedia di sini.
    NSSI Teks : sudah tersedia di sini.

    Hiksss,

  8. sugeng siang poro kadang sedoyo

  9. pak SATPAM isih muter2 padepokan kono,
    belom sampe ning padepokan kene….!!??

    weleh-weleh pak SATPAM,
    sugeng rawuh…..selamat datang selamat bertugas kembali
    ning padepokan kene lan kono,

    • eh…., iya….
      blum sambang gandok sini

  10. Selamat datang kembali P. Satpam,
    hayo selama jadi musafir puasanya batal nggak?

    • alhamdulillah,
      atas pengestu Ki Honggo, wutuh Ki, meskipun sesekali tidak makan sahur.

  11. Larpo PAK SAPAM……. nderek cangkruk teng mriki…….
    Weh … nembe tindak pundi tho? Kok Ki Honggo menanyakan Batal puasa?

    • he he he ….
      mengembara mencari bekal untuk masa depan Bah
      lha Bah Tentara kemana saja kok baru keliatan lagi

  12. Slonjor dhisik ah sinambi ngenteni dongengane ki cantrk Bayu Aji , Sukur-sukur yen JDBK 10 sido diwedhar sisan .

  13. Nuwun
    Sugêng énjang

    Dari Abu Hurairah ra., dia berkata: “Rasulullah bersabda: “Allah berfirman: Setiap amalan anak Adam adalah untuknya sendiri melainkan puasa, karena puasa adalah untukKu dan Aku yang akan membalasnya…”

    Nuwun

    punakawan bayuaji

    • matur suwun

      • Nuwun
        Sugêng siyang

        Katur Ki Panji Satriå Pamêdar

        Sugêng pêpanggihan, harak sami wilujêng Ki.
        Nêmbé tindak pundi? Radi dangu mbotên ngabyantårå gojégan

        Kok sajakipun nêmbe mêguru ngangsu ngèlmu kawruh rèh kautaman. Ngèlmu jåyå-jåyå kawijayan kadigdayan kanggé sangu gêsang ing alam kadonyan.

        Mbotên sanès mugi ilmu ingkang kagayuh migunani tumrap Ki Panji piyambak, såhå tumrap nuså-bångså lan bêbrayan gêsang.

        Lha ngastå olèh-olèh punåpå Ki. Mênawi sarujuk, kula tênggå dongeng Ki Panji anggènipun ngangsu ngèlmu jåyå gunå kasêktèn.
        Hé … hé…. hé… ……….

        Nuwun

        punåkawan bayuaji

        • Hadu…..
          yok åpå iki……
          sik..sik…sik…., ngitung suårå tokèk
          critå… gak…
          tokèk….., critå
          tokèk……, gak
          tokèk….., critå
          tokèk……, gak
          tokèk….., critå
          tokèk……, gak
          tokèk….., critå
          tokèk……, gak

          lha…, rak gak perlu critå
          he he he …
          ngapunten, mboten saged critå.

          • lah…kawit kafan Fak Lik Satfam dadi expert per-tokek-an ?

  14. HADIR……pagi pak satpam,

  15. HADIR……pagi pak satpam,

    • ANTRI……buka-an gandok ANYAR,

  16. Matur nuwun pengetanipun K Puno

  17. sugeng siang sanak kadang sedoyo

  18. nderek ngisi presensi mawon..
    kados pundi kabaripun para kadang padepokan?

    • Sssst, sebentar lagi BUKA……siap2 Ni,

  19. On 10 Agustus 2011 at 07:24 ki GundUL said:

    NSSI DJVU : sudah tersedia di sini.
    NSSI Teks : sudah tersedia di sini.

    Hiksss,

    • Saat dibetulkan KiIs, Ki Pak Satpam sedang semedi, jadi………………jadi lupa sekarang jdbk

      • wah…., wah….., iya ya…..
        hhmmm…………., blaik tenan iki
        he he he …, ngapaunten
        menuju TPK untuk diperbaiki.

  20. Nuwun,
    Sugêng énjang

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI
    SURYA MAJAPAHIT

    Waosan sebelumnya:
    Waosan kaping-30; Gajah Mada [Parwa ka-5] On 21 Mei 2011 at 06:47 NSSI 12.
    Waosan kaping-40; Perang Bubat [Parwa ka-8] On 13 Juli 2011 at 20:50 NSSI 29

    Sudah beberapa kali wedaran Seri Kyai Någå Såsrå dan Kyai Sabuk Intên, akibatnya Dongeng Seri Surya Majapahit tertinggal cukup lama, maka dalam beberapa kali wedaran mendatang, Cantrik Bayuaji akan memulai kembali mendongeng Dongeng Arkeologi & Antropologi Surya Majaphit, yang tetap akan berselang-seling dengan Dongeng Arkeologi & Antropologi Seri NSSI

    Dongeng terakhir Surya Majapahit adalah mengenai Perang Bubat, yang bedasarkan beberapa sumber sejarah dikatakan sebagai peristiwa yang diragukan kejadiannya.

    Untuk lebih jelasnya, sumånggå dipersilakan membuka dan membaca kembali Waosan kaping-33 sampai dengan Waosan kaping-40 Perang Bubat pada Gandhok Dongeng Arkeologi & Antropologi Seri Surya Majapahit.

    Dongeng Arkeologi & Antropologi selanjutnya adalah dongeng Gajah Mada Sang Mahamantri Mukya Rakryan Mahapatih Amangkubhumi Majapahit, yang melèngsèrkan dirinya dari jabatannya itu, karena dianggap sebagai pihak yang paling bertanggung-jawab terjadinya Perang Bubat.

    Berikut dongengnya:

    Waosan kaping-41
    GAJAH MADA [Parwa ka-6]

    GAJAH MADA MUKTI PALAPA, GAJAH MADA MOKTA

    Dalam Pararaton dikisahkan setelah peristiwa Bubat, Patih Gajah Mada Mukti Palapa yaitu kepergian Gajah Mada dari kepatihan dan melaksanakan pengembaraan lahir dan batin, untuk menghindari kemarahan Prabu Hayam Wuruk dan keluarga kerajaan lainnya.

    Namun pengembaraan tersebut tidak berlangsung lama, karena pada tahun 1281 Ç atau tahun 1359 M patih Gajah Mada ikut serta dalam kunjungan Prabu Hayam Wuruk ke daerah Lumajang.

    Peristiwa tersebut tercatat dalam kitab Nāgarakṛtāgama pupuh Pupuh XVIII (18): 2.

    nistyayasangkya tang syandana mapawilangen dene cihnanya bheda
    tekwan lampah nikapanta tulis ika dudu ring samantri samantri
    rakryan sang mantrimukyapatih i majapahit sang pranaleng kadatwan
    pinten mawan sata syandana pulupuluhan teki cihnanya neke.

    [Tak terhingga jumlah kereta, tapi berbeda-beda tanda cirinya,
    Berderet sekelompok-kelompok, setiap menteri mempunyai lambang-lambang sendiri
    Rakrian sang menteri patih amangkubumi sang pengawal kerajaan,
    Keretanya beberapa ratus berkelompok dengan aneka tanda.]

    Cacatan:
    Gajah Mada Mukti Palapa — Bertolak belakang dengan Gajah Mada Tan Ayun Amuktia Palapa, yang berarti bahwa Sang Mahapatih tidak akan berhenti berkarya sebelum perjoangannya mempersatukan Nusantara di bawah kedaulatan Majapahit terwujud, sedangkan Gajah Mada Mukti Palapa adalah suatu sikap atau perbuatan Sang Gajah Mada setelah melèngsèrkan dirinya sebagai Mahamantri Mukya Rakryan Mahapatih Amangkubhumi Majapahit, menikmati kehidupan hari tuanya, melakukan pengembaraan batin, samadi manunggal kepada Hyang Wisesa Yang Maha Wikan, Tuhan Yang Maha Tahu, yang tujuan akhirnya adalah kesucian lahir batin menuju mokta.

    Pararaton menyatakan bahwa Gajah Mada mengundurkan diri dan jabatannya setelah peristiwa Bubat, disebutkan “… samangka sira gajah mada mukti palapa.” Dengan demikian maka Mukti Palapa dalam situasi ini dapat diartikan sebagai “menikmati masa istirahat”.

    Oleh karena itu, Hayam Wuruk menganugerahi Gajah Mada wilayah sima (daerah perdikan) untuk keperluan istirahatnya. Nāgarakṛtāgama menyebutkan nama daerah itu sebagai Madakaripura. Tempat itu merupakan wilayah sunyi di pedalaman Jawa Timur sehingga cocok untuk Gajah Mada yang menarik diri dari dunia ramai.

    Selain itu, tempat itu juga disebut sebagai pesanggrahan bagi Gajah Mada. Hayam Wuruk pernah singgah di Madakaripura dalam perjalannnya ke Lumajang di tahun 1359 M.

    ***

    Berita lengsernya Sang Gajah Mada, ternyata tidak berlangsung lama. Gajah Mada masih mengikuti perjalanan Sang Prabu Hayam Wuruk melakukan perjalanan menghormati leluhur.

    Pada Tahun 1284 Ç Prabu Hayam Wuruk mengadakan upacara Srada yaitu penghormatan untuk Gayatri, Gajah Mada sebagai patih Amangkubhumi tampil kemuka mempersembahkan arca putri cantik yang sedang bersedih berlindung dibawah gubahan Nagapuspa yang melilit Rajasa. Peristiwa tersebut tercatat dalam kitab Nāgarakṛtāgama pupuh LXVI (66) : 2.

    rakryan sang mapatih gajamada rikang dina muwah ahatur niwedya n umarek
    stryanggeng soka tapel nirarjja tiheb ing bhujagakusuma rajasasrang awilet
    mantry aryyasuruhan pradesa milu len pra dapur ahatur niwedya n angiring
    akweh lwir ni wawanya bhojana hanan plawa giri yasa mataya tanpa pegetan

    [Esoknya patih mangkubumi Gajah Mada sore-sore menghadap sambil menghaturkan, Sajian arca putri cantik yang sedang bersedih berlindung dibawah gubahan Nagapuspa yang melilit Rajasa
    Menteri, arya, bupati, pembesar desa pun turut menghaturkan persajian,
    Berbagai ragamnya, berduyun-duyun, ada yang berupa perahu, gunung, rumah, ikan.]

    Selanjutnya dalam Pararaton dikisahkan perkawinan Prabu Hayam Wuruk dengan Paduka Sori setelah peristiwa Bubat dimaksudkan untuk menghibur Prabu Hayam Wuruk yang menderita kepedihan akibat kegagalan perkawinannnya dengan Dyah Pitaloka dari kerajaan Pasudan.

    Setelah perkawinan tersebut keadaan menjadi reda, kemarahan Prabu Hayam Wuruk dengan Patih Gajah Mada menjadi berkurang dan kelanjutan pemerintahan menjadi prioritas yang lebih diutamakan.

    Dalam masa jabatan kedua Gajah Mada sebagai patih Amangkubhumi tidak terdapat sejarah yang berkaitan dengan gagasan Nusantara. Mungkin sekali setelah peristiwa Bubat Gajah Mada sudah merasa letih, tua dan kecewa.

    Gajah Mada sudah merasa puas karena gagasan Nusantaranya telah dapat dilaksanakan lebih luas daripada Sumpah Tan Ayun Amuktia Palapa yang pernah diucapkan. Suatu kenyataan bahwa Gajah Mada tidak bergerak seaktif ketika masa jabatan patih Amangkubhumi yang pertama.

    Dalam masa jabatan kedua sebagai Mahapatih Amangkubhumi lebih banyak dilaksanakan kunjungan ke daerah-daerah oleh Prabu Hayam Wuruk, Dalam Nāgarakṛtāgamapupuh 17 kunjungan tersebut di antaranya:

    • Pajang tahun saka 1275
    • Lasem tahun saka 1276
    • Pajang tahun saka 1279
    • Lumajang tahun saka 1281

    Dalam perjalanan yang terakhir tersebut Gajah Mada tidak ikut serta, Demikianlah Gajah Mada dipanggil kembali menjadi patih Amangkubhumi, semua orang dikerahkan untuk mencari ke pedusunan, hal tersebut membuktikan betapa besar jasa patih Gajah Mada terhadap perkembangan wilayah Kerajaan Majapahit.

    Demikianlah tafsiran tentang kemoksaan tentang patih Gajah Mada dan Amukti Palapa setelah peristiwa Bubat seperti terdapat dalam kidung Sundayana dan Pararaton.

    Sebagai karya terakhir sebagai Mahamantri Mukya Rakryan Mahapatih Amangkubhumi Majapahit, Gajah Mada membangun sebuah caitya sebagai tempat pencandian. Hal ini berkat ditemukannya sebuah prasasti yang kemudian dikenal dengan Prasasti Singasari.

    Prasasti Singasari

    Prasasti Singhasari, bertarikh tahun 1351 M, ditemukan di Singasari, Malang, Jawa Timur dan sekarang disimpan di Museum Nasional. Ditulis dengan Aksara Jawa.

    Prasasti ini dibuat untuk mengenang pembangunan sebuah caitya atau candi pemakaman yang dilaksanakan oleh Mahapatih Gajah Mada.

    Bagian pertama prasasti ini merupakan pentarikhan tanggal yang sangat terperinci, termasuk pemaparan letak benda-benda angkasa.

    Bagian kedua mengemukakan maksud prasasti ini, yaitu sebagai pariwara pembangunan sebuah caitya.


    • / 0 / ‘i śaka ; 1214 ; jyeṣṭa māsa ; ‘irika diwaśani
    • kamoktan. pāduka bhaṭāra sang lumah ring śiwa buddha /’ ; /’ swa-
    • sti śri śaka warṣatita ; 1273 ; weśaka māsa tithi pratipā-
    • da çuklapaks.a ; ha ; po ; bu ; wara ; tolu ; niri tistha graha-
    • cara ; mrga çira naks.atra ; çaçi dewata ; bâyabya man.d.ala ;
    • sobhanayoga ; çweta muhurtta ; brahmâparwweśa ; kistughna ;
    • kâran.a wrs.abharaçi ; ‘irika diwaça sang mahâmantri mûlya ; ra-
    • kryan mapatih mpu mada ; sâks.at. pran.ala kta râsika de bhat.â-
    • ra sapta prabhu ; makâdi çri tribhuwanotungga dewi mahârâ
    • ja sajaya wis.n.u wârddhani ; potra-potrikâ de pâduka bha-
    • t.âra çri krtanagara jñaneçwara bajra nâmâbhis.aka sama-
    • ngkâna twĕk. rakryan mapatih jirṇnodhara ; makirtti caitya ri
    • mahâbrâhmân.a ; śewa sogata samâñjalu ri kamokta-
    • n pâduka bhaṭâra ; muwah sang mahâwṛddha mantri linâ ri dagan
    • bhat.âra ; doning caitya de rakryan. mapatih pangabhaktya-
    • nani santana pratisantana sang parama satya ri pâda dwaya bhat.â-
    • ra ; ‘ika ta kirtti rakryan mapatih ri yawadwipa maṇḍala /’

    • Pada tahun 1214 Ç (1292 M) pada bulan Jyestha (Mei-Juni) ketika itulah
    • sang paduka yang sudah bersatu dengan Siwa Buddha.
    • Swasti! Pada tahun 1273 Ç (1351 M), bulan Waisaka
    • Pada hari pertama paruh terang bulan, pada hari Haryang, Pon, Rabu, wuku Tolu
    • ketika sang bulan merupakan Dewa Utama di rumahnya dan (bumi) berada di daerah barat laut.
    • Pada yoga Sobhana, pukul Sweta, di bawah Brahma pada karana
    • Kistugna, pada rasi Taurus. Ketika sang mahamantri yang mulia. Sang
    • Rakryan Mapatih Mpu (Gajah) Mada yang beliau seolah-olah menjadi perantara
    • Tujuh Raja seperti Sri Tribhuwanotunggadewi Mahara-
    • jasa Jaya Wisnuwarddhani, semua cucu-cucu mendiang Sri Paduka
    • Sri Kertanegara yang juga memiliki nama penobatan Jñaneswara Bajra
    • Dan juga pada saat yang sama sang Rakryan Mapatih Jirnodhara yang membangun sebuah candi pemakaman (caitya) bagi kaum
    • Brahmana yang agung dan juga para pemuja Siwa dan Buddha yang sama-sama gugur
    • Bersama mendiang Sri Paduka Kertanagara dan juga bagi para Mantri sepuh yang juga gugur bersama-sama dengan
    • mendiang Sri Paduka. Alasan dibangunnya candi pemakaman ini oleh sang Rakryan Mahapatih ialah supaya berbhaktilah
    • Para keturunan dan para pembantu dekat mendiang Sri Paduka.
    • Maka inilah bangunan sang Rakryan Mapatih di bumi Jawadwipa.

    Sang Rakryan Mapatih yang dimaksud adalah Gajah Mada.

    Gajah Mada lèngsèr

    Dalam Nāgarakṛtāgama diceritakan hal yang sedikit berbeda. Dikatakan bahwa Hayam Wuruk sangat menghargai Gajah Mada sebagai Mahamantri Agung yang wira, bijaksana, serta setia berbakti kepada negara.
    Sang raja menganugerahkan dukuh Madakaripura yang berpemandangan indah kepada Gajah Mada.

    Salah satu pendapat menyatakan bahwa pada 1359, Gajah Mada diangkat kembali sebagai patih; hanya saja ia memerintah dari Madakaripura. Disebutkan dalam Nāgarakṛtāgama bahwa sekembalinya Hayam Wuruk dari upacara keagamaan di Simping, ia menjumpai bahwa Gajah Mada telah gering (sakit). Gajah Mada disebutkan meninggal dunia pada tahun 1286 Ç atau 1364 M.

    Prabu Hayam Wuruk sangat terharu dan sedih dengan kepergian Gajah Mada, selain karena jasa yang sangat besar bagi perkembangan Majapahit, Gajah Mada juga dicintai rakyat karena dapat berbaur dengan semua kalangan.

    Dua tahun sejak diberitakan sakit yang sangat serius, Gajah Mada mangkat meninggalkan kepedihan hati setiap orang yang pernah mengenalnya.

    Menurut Nāgarakṛtāgama pupuh LXXI (71) : 1, 2, 3 dan 55 dengan candrasangkala rasa-tunu-ina, Mahapatih Gajah Mada mangkat tahun 1286 Ç atau 1364 M, sebagai berikut:

    try angin ina saka purwwa rasika n-papangkwaken i sabwat ing sabhuwana
    pejah irikang sakabdha rasa tunu ina naranatha mar salahasa
    tuhun ika diwyacitta nira tan satrana masih i samastabhuwana
    atutur i tatwa ning dadi n-anitya punya juga ginong pratidina

    [Try angin ina saka purwwa (1253) beliau mulai memikul tanggung jawab,
    Sakabdha rasa tunu ina (1286) beliau mangkat; Baginda gundah, terharu, bahkan putus asa,
    Sang dibyacita Gajah Mada cinta kepada sesama tanpa pandang bulu,
    Insaf bahwa hidup ini tidak baka, karenanya beramal tiap hari.]

    kunang i pahom narendra haji rama sang prabhu kalih sireki pinupul
    ibu haji sang rwa tansah athawanuja nrepati karwa sang priya tumut
    gumunita sang wruheng gumunadosa ning bala gumantyane sang apatih
    linawelawo ndatan hana katrpti ning twas mangun wiyoga sumusuk

    [Baginda mengundang para pahom narendra segera bermusyawarah dengan kedua rama serta ibunda prabu,
    Kedua adik dan kedua ipar tentang calon pengganti Ki patih Mada,
    Yang layak akan diangkat hanya calon yang sungguh mengenal tabiat rakyat,
    Setelah lama menimbang-nimbang, tetapi sangat disayangkan tidak ada yang memuaskan.]

    nrpati sumimpen ing naya taten kagantyana keta sumantri mapatih
    ri taya nikang gumantya yadi kewehanya tikanang jagat pahalalun
    nghing ikang amatya sadhw ajara sarwwakaryya satate narendra pilihen
    pituhunen ing mucap kirakira wruheng parawiwada tanpanasara

    [Baginda memutuskan, Adimenteri Gajah Mada tak akan diganti,
    Bila karenanya timbul keadaan yang sangat berat, beliau sendirilah yang bertanggung jawab,
    Memilih enam menteri yang menyampaikan urusan negara ke istana,
    Mengetahui segala perkara, sanggup tunduk kepada pimpinan Baginda.]

    Sepeninggal Gajah Mada, Hayam Wuruk memanggil Pahom Narendra, yaitu dewan pertimbangan agung kerajaan yang beranggotakan:

    1. Sri Kertawarddhana, ayahanda raja,
    2. Tribhuwananottunggadewi, ibunda raja,
    3. Rajadewi Maharajasa (bibi raja),
    4. Wijayarajasa (suami Rajadewi Maharajasa),
    5. Rajasaduhiteswari (adik pertama raja),
    6. Singhawarddhana (suami Rajasaduhiteswari),
    7. Rajasaduhitendudewi (adik ke-2 raja),
    8. Raden Lanang/Bhre Matahun (suami Rajasaduhitendudewi).

    Mereka berembuk untuk mencari siapa yang pantas menggantikan kedudukan Gajah Mada sebagai mahapatih Majapahit dengan tugas-tugas beratnya.

    Berdasarkan pertimbangan Pahom Narendra disimpulkan bahwa tidak ada seorang tokoh pun yang dapat menggantikan kedudukan Gajah Mada sebagai patih Amangku Bumi.

    Rapat akhirnya memutuskan bahwa Gajah Mada tidak akan diganti. Sehingga untuk jabatan Mahapatih Amangkubumi dipegang langsung oleh Sri Rajasanagara Hayam Wuruk.

    Selanjutnya Prabu Hayam Wuruk memilih beberapa orang, untuk membantunya dalam menyelenggarakan segala urusan negara.
    1. Empu Tandi (Tanding) terpilih sebagai Wreddhamantri;
    2. Empu Nala dipilih sebagai tumenggung Mancanegara;
    3. Srti nata Krertawardana dan Wikramawardhana dipilih sebagai Dharmadyaksa atau Ketua Mahkamah Agung
    4. Patih Dami dipilih sebagai Yuwamantri atau menteri muda yaitu sebagai kepala rumah tangga keraton.
    5. Empu Singa terpilih sebagai sekretaris Negara bertugas sebagai penyalur segala perintah Baginda

    Pekerjaan ini semula dilaksanakan seorang diri oleh Mahapatih Gajah Mada sebagai pejabat dibawah Prabu Hayam Wuruk, dengan demikian betapa pentingnya kedudukan patih Gajah Mada dalam Pemerintahan Majapahit.

    Jabatan patih Hamangkubhumi tidak terisi selama tiga tahun sebelum akhirnya Gajah Enggon ditunjuk Hayam Wuruk diangkat menjadi patih amangkubumi Majapahit (1371-1398 M). yang ditengarai dengan candrasangkala guna-sanga-paksaning-wong (1293Ç), sampai tahun 1320 Ç (sunya-paksa-kaya-janma) atau 1398 M.

    Sayangnya tidak banyak informasi tentang Gajah Enggon di dalam prasasti atau pun naskah-naskah masa Majapahit yang dapat mengungkap sepak terjangnya.

    Demikianlah setelah patih Amangku Bumi Gajah Mada meninggal pada tahun 1286 Ç atau 1364 M Majapahit mengalami kemunduran, Kegemilangan kerajaan Majapahit yang gilang gemilang adalah sejarah kehidupan patih Gajah Mada.

    Ketika Gajah Mada wafat tahun 1364 M, Raja Hayam Wuruk kehilangan pegangan dan orang yang sangat diandalkan di dalam memerintah kerajaan. Wafatnya Gajah Mada dapat dikatakan sebagai detik-detik awal dari keruntuhan Kerajaan Majapahit.

    Prabu Hayam Wuruk kemudian memanggil keluarga raja, Bhre Kuripan, Bhre Daha, Bhre Lasem, Raja Wengker, Raja Metahun dan Bhre Pajang. Keadaan Kerajaan Majapahit seakan-akan semakin bertambah suram, sehubungan dengan wafatnya Tribhuwanatunggadewi (ibunda Raja Hayam Wuruk) tahun 1379 M.

    Kerajaan Majapahit semakin kehilangan pembantu-pembantu yang cakap. Kemunduran Kerajaan Majapahit semakin jelas setelah wafatnya Raja Hayam Wuruk tahun 1389 M, maka berakhirlah masa kejayaan Majapahit.

    ***

    Pada 1389 M Rajasanagara meninggal, tetapi tempat suci untuk memuliakannya (pendharrnaan) belum diketahui secara pasti. Pendharmaan Hayam Wuruk diduga adalah Paramasukhapura di daerah Tanjung.

    Hal ini berdasarkan berita Pararaton karena disebutkan bahwa yang didharmakan di tempat itu adalah Bhattara Hyang Wekasing Sukha, nama anumerta Hayam Wuruk.

    ***

    Gajah Mada berprinsip bahwa hidup hanya sekali saja sehingga dalam perbuatannya sehari-hari lebih banyak diisi dengan kegiatan beramal — ginong pratidina–.

    Meninggalnya Gajah Mada menurut catatan Prapanca yang dituangkan dalam Nāgarakṛtāgama dalam pupuh LXXI/I. Sakabdha rasa tunu ina (1286) beliau mangkat. Kabar dari Pararaton menyebut, tahun meningalnya Gajah Mada adalah 1290. Dalam hal ini, berita dari Nāgarakṛtāgamalebih bisa dipercaya karena ditulis oleh Prapanca yang hidup sezaman dengan Gajah Mada.

    Pada kesempatan tersebut, Gajah Mada menggambarkan sosok dirinya dalam untaian kata-kata:

    Aku masih bocah ketika pranyatan kamardikan Jawa dikumandangkan. Hari ketika Raden Wijaya dinobatkan menjadi raja pertama Majapahit. Aku masih ingat karena saat itu tiba-tiba banyak orang berbicara tentang Wilwatikta yang diharapkan menjadi sebuah negara yang besar.

    Aku, siapakah aku? Orang menyebutku Gajah Mada. Sampai sejauh ini, tidak seorang pun tahu siapa aku. Dari mana asalku? Ada orang yang mengira aku bernama Gajah dari desa Mada. Ada pula yang mengira aku berasal dari Bali. Dari mana sebenarnya asalku? Aku telah mengambil keputusan untuk melipatnya dalam hati, termasuk siapa orang tuaku, aku tak berminat untuk bercerita.

    Aku dan latar belakangku sama sekali tidak penting sebagaimana berharap, kelak, berbarengan dengan akhir hidupku, tak perlu ada pihak yang menyesalkan mengapa aku tidak memiliki keturunan dan di mana pula jasadku berada. Namaku mulai dikenal orang ketika aku mengabdikan diri menjadi prajurit bêkêl dengan tugas dan tanggung jawab mengamankan lingkungan istana serta memberikan pengawalan kepada raja dan kerabat raja.

    Aku sungguh beruntung karena berada di tempat yang tepat dan di waktu yang tepat ketika ontran-ontran Ra Kuti terjadi. Karena keberhasilanku menyelamatkan raja dan mengembalikannya pada kekuasaan yang dirampok para Dharmaputra Pangalasan Winehsuka, aku diangkat menjadi Patih Kahuripan mendampingi Tuan Putri Bhre Kahuripan atau Sri Gitarja. Selanjutnya, aku ditunjuk menjadi patih di Daha mendampingi Tuan Putri Bhre Daha atau Dyah Wiyat.

    Kedekatanku dengan Paman Arya Tadah, Patih Amangkubhumi Majapahit kembali menunjukkan kepadaku bahwa aku berada di tempat yang tepat dan di waktu yang tepat. Aku diminta menggantikannya menjadi patih amangkubhumi karena beliau sakit-sakitan. Aku tiba-tiba tersadar bahwa ternyata peluangku untuk menduduki jabatan yang amat tinggi itu cukup besar. Padahal, di sekitarku ada banyak sekali calon yang layak ditunjuk menjadi mahapatih yang baru. Ada beberapa mahamenteri di barisan katrini yang lebih layak daripadaku.

    Namun, tidak serta merta aku menerima tawaran itu. Aku tahu ada banyak orang yang merasa lebih pantas dan lebih berjasa untuk ditunjuk menjadi mahapatih. Kepada Paman Arya Tadah, aku minta waktu untuk membereskan lebih dulu pemberontakan di dua tempat sekaligus, yaitu di Sadeng dan Keta. Jika aku bisa merampungi makar di dua tempat itu, barulah aku bersedia.

    Aku mengumandangkan sumpahku untuk menyatukan seluruh wilayah Nusantara yang ditandai dicabutnya Aksobhya dan digantikan gupala Camunda.

    Sira Gajah Mada patih Amangkubhumi tan ayun amuktia palapa, sira Gajah Mada: “Lamun huwus kalah nusantara isun amukti palapa, lamun kalah ring Gurun, ring Seran, Tañjung Pura, ring Haru, ring Pahang, Dompo, ring Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, samana isun amukti palapa.”

    [Dia Gajah Mada Patih Amangkubumi tidak ingin (merasakan) hidup mukti bersenang-senang (terlebih dahulu). Beliau Gajah Mada (berikrar): “Jika telah mengalahkan Nusantara, saya (baru akan) menikmati hidup muktiku. Jika telah mengalahkan Gurun, Seram, Tanjung Pura, Haru, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, demikianlah saya (baru akan) menikmati hidup muktiku”].

    Sejak itu, hampir seluruh waktuku aku gunakan untuk meyatukan seluruh negara di wilayah Nusantara. Satu demi satu, negara yang ada diimbau untuk bergabung. Mereka harus disadarkan, kesatuan dan persatuan itu sangat penting karena di luar sana, ada negara Tartar yang pasti akan selalu berusaha mencari celah untuk menancapkan pengaruhnya sebagaimana dulu pernah dialami Singasari. Untung, Sang Prabu Kertanegara telah bertindak benar. Utusan dari Tartar itu dipermalukan dan diusirnya.

    Agar hal itu tidak terulang kembali, hanya satu jawabnya, semua negara harus bersatu di bawah naungan Majapahit. Sekuat apapun, Tartar hanya kuat di tempatnya, tetapi tidak di sini. Jika ribuan prajurit Tartar dikirim, Majapahit siap untuk menyediakan jumlah yang sama.

    Untuk menyatukan seluruh wilayah Nusantara tak cukup dengan duduk di atas singgasana sambil menyalurkan perintah. Aku tak percaya ada keberhasilan dengan cara itu. Aku amat yakin sampai mendarah daging, untuk mewujudkan mimpi besarku, tak ada pilihan lain kecuali menyingkirkan nafsu hamukti wiwaha.

    Hamukti wiwaha adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan nikmat duniawi. Menikamti tingginya derajat dan pangkat, menikmati hidup dengan tiada hari tanpa bujana handrawina — pesta makan minum –, merupakan salah satu pilihan yang bisa kuambil megingat aku adalah seorang mahapatih yang menjalankan pemerintahan mewakili raja.

    Akan tetapi, bukan hamukti wiwaha yang kuambil. Aku memilih lawan katanya, yaitu Tan Ayun Hamukti Palapa. Hanya semangat lara lapa — hidup menderita — atau palapa yang bisa mengantarku meraih apa yang aku impikan. Orang menyebut, aku tidak akan makan buah palapa, tidak makan rempah-rempah. Apa pun kata mereka, pilihan hamukti palapa yang kuambil adalah semata-mata berprihatin. Tanpa dilandasi prihatin, sebuah doa yang dipanjatkan kepada Sang Hyang Widi tak akan terkabulkan.

    Tanpa prihatin, sebuah kerja besar tidak membuahkan hasil. Dilandasi laku prihatin dan kerja besar tan ayun hamukti palapa itulah, satu demi satu untaian zamrud di Nusantara mewujud. Beberapa negara yang diimbau untuk bersatu menyatakan diri bergabung. Namun, ada pula yang harus diimbau beberapa kali dan terpaksa harus diancam. Jika negara-negara itu tidak ingin bergabung, untuk mereka hanya tersisa sebuah bahasa yang paling mudah dipahami, yaitu, digempur.

    Perangku terjadi dimana-dimana, di Bali, Tumasek, Luwuk, Tanjung Pura, Dompo hingga Riau. Wilayah Majapahit akhirnya menjadi sangat besar. Beban seberat apapun jika ditanggung bersama pasti menjadi ringan. Dengan armada laut yang dibangun bersama-sama, kekuatan dari manca yang berusaha menancapkan pengaruhnya bisa dihalau.

    Persatuan dan kesatuan Majapahit juga memberikan dampak yang bagus, antara lain perang antara beberapa negara bawahan yang selama ini bermusuhan tidak terjadi lagi. Semua masalah bisa tuntas diselesaikan di Tatag Rambat Bale Manguntur lewat sidang pasewakan yang digelar setahun sekali.

    Lalu, masalah timbul dari Sunda Galuh. Aku tidak senang dengan sikap Sunda Galuh yang masih membangkang, tidak mau menggabungkan diri dengan Majapahit. Dalam sidang di pasewakan, berulang kali aku mengutarakan pentingnya menyerbu Sunda Galuh dan memaksanya untuk bergabung dengan Majapahit. Akan tetapi, aku mengalami kesulitan memaksakan penyerbuan itu karena perlawanan dan ketidaksetujuan dari para Ibu Suri.

    Mereka beralasan, leluhurnya juga berasal dari Sunda Galuh.Penyerbuan ke Sunda Galuh kuyakini tidak akan mengalami kesulitan karena negara yang berada di wilayah Priangan itu menempatkan diri sebagai negara yang mengedepankan perdamaian. Namun, untuk bisa mengalahkan Sunda Galuh, aku harus berhadapan dengan niat Sang Prabu mengawini anak Raja Sunda Galuh, Dyah Pitaloka Citraresmi.

    Perang Bubat adalah kesalahan pengelolaan keadaan yang aku lakukan. Sejujurnya, aku harus menyesali peristiwa itu. Andaikata aku sabar sedikit, penyatuan itu akan terjadi pula. Keadaan menjadi tidak terkendali karena Raja Sunda Galuh tak hanya punya nyali, tetapi juga punya harga diri. Aku membutuhkan waktu amat lama untuk mengakui peristiwa itu tak perlu terjadi.

    Dalam semangatku membangun Majapahit, aku melumuri jiwaku dengan tan ayun amuktia palapa. Aku menghindari gebyar duniawi. Kuhindari nafsu duniawi, termasuk aku menghindari memiliki istri. Dengan cita-cita sedemikian besar dan membutuhkan kerja keras, aku tidak mau terganggu oleh rengek istri dan atau tangisan anak. Tidak beristri dan tidak memiliki anak harus aku akui sebagai pilihan tersulit. Akan tetapi, aku layak bersyukur bisa menjalaninya.

    Dengan kebebasan yang aku miliki, aku bisa berada di mana pun dalam waktu lama tanpa harus terganggu oleh keinginan untuk pulang. Lebih daripada itu, aku berharap apa yang kulakukan itu akan menyempurnakan pilihan akhir hidupku dalam semangat hamukti moksa — semangat untuk meski lenyap –, telah melakukan pekerjaan luar biasa demi orang lain, seperti lilin yang rela terbakar asal bisa menerangi tanpa meminta balasan, seperti pahlawan yang rela menjadi tumbal.

    Biarlah orang mengenangku hanya sebagai Gajah Mada yang tanpa asal usul, tak diketahui siapa orang tuanya, tak diketahui di mana kuburnya, dan tidak diketahui anak turunnya. Biarlah Gajah Mada hilang lenyap, moksa tidak diketahui jejak telapak kakinya, murca berubah bentuk menjadi udara.

    Hari ini, ketika aku sendiri di istana karena Sang Prabu Hayam Wuruk sedang berada di Simping Blitar yang menjadi bagian rencana perjalanan panjangnya, aku merasakan nyeri di dada kiriku. Sakitnya bukan alang-kepalang. Peluh bagai diperas dari tubuhku. Aku merasa pintu gerbang kematian telah dibuka. Aku harus melepaskan semua urusan duniawiku, termasuk bagian yang paling sulit karena ada sesuatu yang menyatu di tubuhku, warisan yang aku peroleh dari Kiai Pawagal di Ujung Galuh.

    Untuk membebaskan diri darinya bukan pekerjaan gampang. Aku tidak punya pilihan lain kecuali memutar udara itu dengan kencang, makin kencang dan makin kencang. Aku berharap saat pusaran angin itu bubar, mokta pula aku.

    Dalam Kakawin Pujasastra Nāgarakṛtāgamapupuh 12/4 pujian pujangga Mpu Prapanca dalam kidungnya sebagai Keagungan Majapahit adalah berkat kemampuan Gajah Mada dalam menunaikan tugasnya sebagai patih Hamangkubhmi.

    Wetan lor kuwu sang gajahmada patih ring tiktawilwadhita
    Mantri wira wicaksaneng naya matenggwan satya bhaktya prabhu
    Wagmi wak apadu sarjjawopasama dhirotsahatan lalana
    Rajadhyaksa rumaksa ri sthiti narendran cakrawartting jagat.

    [Di timur laut rumah patih Wilwatikta, bernama Gajah Mada,
    Menteri wira, bijaksana, setia bakti kepada Negara,
    Fasih bicara, teguh tangkas, tenang tegas, cerdik lagi jujur,
    Tangan kanan maharaja sebagai, penggerak roda Dunia.]

    Begitulah juga yang ditulis oleh Pararaton, tentunya dua buah karya sastra kuno besar (Nāgarakṛtāgamadan Pararaton) layak dipercaya. Nama Gajah Mada juga tercantum di prasasti Singasari tahun 1351, dengan sebutan Mahamantrimukya Rakryan Mapatih Mpu Mada.

    Nāgarakṛtāgama Pupuh LXXI (71) : 1

    Try angin ina saka purwwa rasika n-papangkwaken i sabwat ing sabhuwana
    Pejah irikang sakabdha rasa tunu ina naranatha mar salahasa

    (Try angin ina saka (1253Ç) beliau mulai memikul tanggung jawab, sakabdha rasa tunu ina (1286Ç) beliau mangkat; Baginda gundah, terharu, bahkan putus asa.

    Berdasarkan Pujasastra Nāgarakṛtāgama tersebut maka Gajah Mada wafat pada tahun 1286C atau 1364M. Pujasastra Nāgarakṛtāgama tidak menyebutkan tempat pendharmaan atau wafatnya beliau. Kakawin Nāgarakṛtāgama Pupuh Pupuh XIX (19) : 2 hanya mengabarkan tempat istirah dan pesemadian Gajah Mada menjelang akhir hayatnya, yaitu di Madakaripura.

    Nāgarakṛtāgama Pupuh Pupuh XIX (19) : 2

    wwanten dharma kasogatan prakasite madakaripura kastaweng lango
    simanugraha bhupati sang apatih gajahmada racananya nutama

    (Tersebut dukuh kasogatan Madakaripura dengan pemandangan indah, Tanahnya anugerah Sri Baginda kepada Gajah Mada, teratur rapi,)

    Letak Madakaripura

    Masih di kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, di kawasan wisata Gunung Bromo tidak jauh dari lautan pasir Bromo, hanya sekitar 45 menit ke arah Probolinggo (ke Utara). Ada satu tempat namanya Air Terjun Madakaripura, tepatnya terletak di desa Sapih, Kecamatan Lumbang, Probolinggo.

    Menurut penduduk setempat nama ini diambil dari cerita pada zaman dahulu, konon Patih Gajah Mada menghabiskan akhir hayatnya dengan bersemedi di air tejun ini.

    Penduduk sekitar mengisahkan bahwa cerita ini didukung dengan adanya arca Gajah Mada di tempat parkir area tersebut. Padahal arca tersebut adalah arca modern buatan pematung abad ke 20, sekitar tahun 1980an.

    Logika alur ceritanya begini, lokasi air terjun desa Sapih, Kecamatan Lumbang, Probolinggo tersebut dinamakan Air Terjun Madakaripura, yang diduga tempat persinggahan terkahir Gajah Mada, sehingga dibuatlah patung “Gajah Mada” di sekitar tahun 1980an, jadi bukan karena adanya patung Gajah Mada lalu disebut Air Terjun Madakaripura.

    Dari segi sejarah, Madakaripura (yang air terjun) belum dapat dikatakan sebagai situs purba peninggalan Gajah Mada, berkenaan karena belum ditemukan bukti-bukti sejarah yang konkrit berupa tamla prasasti, epik, rontal ataupun yang sejenis, yang menyebutkan bahwa Madakaripura (menurut Nāgarakṛtāgama) adalah Madakaripura (yang air terjun).

    Terlepas dari semua itu, sebagai tempat tujuan wisata, Air Terjun Madakaripura menyajikan pesona alam yang indah. Mungkin saja Sang Maha Patih Gajah Mada yang hampir seluruh hidupnya diabdikan pada negaranya, maka di hari-hari senja beliau, Sang Maha Patih Gajah Mada ingin menghibur diri dengan menikmati keindahan alam Bromo ini, seraya melaksanakan brata (pengekangan hawa nafsu), yoga (menghubungkan jiwa dengan paramatma (Tuhan), tapa (latihan ketahanan menderita), dan samadi (manunggal kepada Tuhan, yang tujuan akhirnya adalah kesucian lahir batin). Hyang Wisesa Yang Maha Wikan. Tuhan Yang Maha Tahu.

    WAJAH GAJAH MADA

    Pårå kadang pasti telah mengetahui apabila melihat sepintas sosok patung berwajah keras berpipi têmbêm, yang sudah banyak direproduksi dalam bentuk patung, misalnya di depan Markas Besar Kepolisian RI Jl Trunojoyo, Markas TNI AD Polisi Militer di Guntur Jakarta Pusat, dan tentunya di musium. Wajah itu dipercaya sebagai wajah Sang Maha Patih Gajah Mada yang selama ini diperkenalkan pada kita dalam buku-buku sejarah.

    Siapa yang tak kenal dengan kebesaran nama Maha Patih Gajah Mada, Nama besarnya bukan hanya terkenal di kalangan sejarawan Bangsan Indonesia akan tetapi sampai ke berbagai pelosok asia Tenggara.Gajah Mada adalah salah satu tokoh besar pada zaman kerajaan Majapahit.

    Menurut berbagai kitab dari zaman Jawa Kuno, ia menjabat sebagai Patih, kemudian Mahapatih yang mengantarkan Majapahit ke puncak kejayaannya serta kemakmuran. Ia terkenal dengan sumpahnya, yaitu Sumpah Palapa, yang menyatakan bahwa ia tidak akan memakan palapa sebelum berhasil menyatukan Nusantara.

    Di Indonesia pada masa kini, ia dianggap sebagai salah satu pahlawan penting dan merupakan simbol nasionalisme yang dapat menggugah semangat nasionalisme dan sumber inspirasi perjuangan Bangsa Kita.

    Profil dari Maha Patih Gajah Mada, sebagian masih mesteri, para ahli sejarah masih mencari sumber-sumber lain yang dapat menerangkan identitasa dan fisik/profil wajah Gajah Mada, Karena sumber yang ada selama ini masih simpang siur antara satu sumber dan sumber lainnya tidak ada yang sama dan saling mendukung antara satu dan lainnya.

    Ternyata bentuk muka/wajah dari Gajah Mada yang kita kenal selama ini merupakan rekaan dari bentuk wajah yang diambil dari temuan benda bersejarah dari Trowulan yang berupa cèlèngan, hal ini di nyatakan oleh Drs. Suparman, Beliau adalah Mantan Dosen Sejarah Universitas Cenderawasih Papua, dan Dosen Universitas Bangun Nusantara Sukohardjo Solo.

    Beliau mengatakan bahwa hasil rekaan gambar Patih gajah mada adalah salah satu bentuk cèlèngan/bumbung tabungan masa lalu masyarakat di sekitar Trowulan, hal yang pertama mengungkapkan gambar tersebut adalah Muhamad Yamin, Muhamad Yamin mereka wajah Gajah Mada karena pada beberapa dokumen zaman dahulu menyebutkan bahwa Gajah Mada adalah sosok yang tangguh, perkasa, kekar dan berotot.

    Karena dari beberapa bentuk patung dan arca yang selama ini ditemukan hanya patung wajah yang menempel pada celengan yang ditemukan di Trowulanlah satu-satunya gambar sosok orang kuat, maka Muhamad Yamin mengatakan itu adalah gambar Maha Patih Gajah Mada.

    Dan gambar inilah yang dipakai sebagai sosok yang mewakili gambar Gajah Mada. Hal ini juga diperkuat pleh Dwi Hartanto SS, Seorang pamong budaya di kecamatan Pring Apus dan kecamatan Bergas, Lulusan Fakultas Sejarah UNDIP ini membenarkan bahwa sosok wajah yang dinyatakan Gajah Mada selama ini adalah merupakan gambar dari patung celengan yang ditemukan di Trowulan!

    Memang sejarah sering di putar balikkan fakta dan sering direkayasa, Jadi sosok gambaran yang benar tentang Maha Patih Gajah Mada sampai sekarang belum diketahui karena belum ada dokumen atau temuan arca dari jaman majapahit yang menggambarkan sosok patih perkasa ini.

    Siapakah Gajah Mada itu?

    Banyak legenda, dongeng rakyat, tutur tinular yang mencatat dalam lembaran-lembaran susastra Nusantara tentang tokoh yang satu ini.

    Disebutkan antara lain, bahwa Sang Mahamantri lahir dan meninggal di Buton; berasal dari Swarnadwipa, Kerajaan Melayu atau sekarang Sumatra; dari Bali; dari Jawa, dan di Jawapun berbagai macam versi. disebutnya Gajah Mada adalah “kèra ngalam”, karena lahir di sekitar kaki Gunung Kawi dan Arjuna sekarang.

    Gajah Mada disebut-sebut lahir di desa Mådå Lamongan; disebutkan pula Sang Bekel Bhayangkari itu lahir di Pandaan, bahkan ada yang mendongengkan bahwa Sang Pencetus Saumpah Tan Ayun Amuktia Palapa itu adalah orang Mongol.

    Kita tunggu saja dongengnya. Karena dongeng ini masih……

    ånå tjandhaké

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • kamsiaa………
      eh…., matur suwun…

  21. Matur nuwun selinganipun Ki Bayu.
    Alhamdulillah tambah ilmu maneh.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: