JJYT-01

lanjut ke jilid 2

Iklan

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 10 Juli 2017 at 13:26  Comments (514)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/jejak-jejak-yang-terlupakan/jjyt-01/trackback/

RSS feed for comments on this post.

514 KomentarTinggalkan komentar

  1. geng ndalu……….

  2. geng nam style

  3. sugeng siang menjelang sore … panas buat haus … nunut leyeh leyeh dulu nunggu kiriman kopi ….

    • Lebih kengkapnya nunggu kiriman kopi dan wedaran sambil leyeh leyeh….

      • lereeees Ki ….

  4. Nuwun

    Ngaturakên pambagyå kawilujêngan,

    Sugêng Warsa Énggal 1 Suro 1951 Dal / 1 Muharram 1439H. Rêspati Wagé.

    Mugi Gusti Hang Måhå Wêlas Asih tansah paring kanugrahan karaharjan, kaslamêtan, karahajêngan, dumatêng sanak kadang, såhå pårå putrå wayah, sakulawangså. tinêbihnå saking sambekålå påpå nistha sangsårå. Cinakêtnå hing kamulyaning agêsang.

    Mugi kêparêng Gusti.

    Nuwun

    botjah angon
    si punåkawan

  5. JJYT … semoga bukan benar-benar terlupakan…

    Om… mpun dangu … Om.

    • hmmmm jangan jangan ….. mungkin sedang mbah Man sedang ada tugas penting Ki … sabar heheehhehe bareng bareng berdoa semoga bukan benar benar terlupakan ….

      • Terlupakan benar benar bukan semoga berdoa bareng bareng hehehe…..

        Semangat!!! Tahun baru 1439 hijriah……

        • Semangat!!!!!!
          Kita taklukan benteng castle…..

          • …..dengan resep kue kastengel….

  6. Maaf JJYT belum wedar, karena Panji sedang berurusan dengan Polisi atas dakwaan pembunuhan secara keji…..hehehe

    Ngapunten Mbah Man …🙏🙏

    • hehehe panji memang keji ….itu modalnya untuk terus kasak kusuk kutak kutik sampai di era perang pajang mataram …

      • Kasak kusuk kutak katik blasak bkusuk bulak balik klentang klenting leyah leyeh….nunggu wedaran…..hehehe

  7. Mahesa Jenar turun kelapangan untuk memberi semangat kepada PSIS dengan membawa karebet bendera suporter… karena manajer PSIS adalah Ki Ageng Pandanalas mertua tercinta ……😆

  8. Untuk sementara, padepokan dibekukan….krn sing nduwe pendopo ra tau sowan mrene

    • Pantesan sing nduewe tuku freezer guede…ternyata utk membekukan pedepokan supaya tetap seger toh???….hehehe

      • waaahh mekaten toooh …. puantesss dingiiiiinnnn … ada freezernya …

        • Agar tidak terlalu dingin…..bagaimana kalau Ki Ageng Pandanalas nembang…..sambil nebang pohon kecruk…kecruk…kecruk…..

          Jenang gulo kowe ojo lali
          Marang aku iki, cah ayu
          Nalikane nandang susah
          Sopo sing ngancani

          Dek semono aku tetep setyo serto tetep tresno
          Dereng nate gawe gelo lan gawe kuciwa

          ………………monggo diteruske………

          Kecruk….kecruk…kecruk…..tabuhan kampak tumpul …..

          • bbrrrrrrrrr ……. sumiliring alas wonosobo, tansah nguwes2 jroning ati kang nembe freez

          • Ada apakah gerangan di Wonosobo….😆

  9. sugeng siang …ingak inguk … apa masih ada freezernya … teryata masih dingiiin …. ambil sarung dulu …. nanti mbalik lagi ….

    • ingak inguk lagi …. mau ngopi masih belum buka warungnya …..

      • ngupi es dingin ki……..sing es panas durung tau tumon

        • heehehehehe bakul es panas mesti lakune nggih Ki ….

  10. Widarba!!!….seru Ki Surapada, “aku tak memaksa kamu untuk membukan rahasia apa yang kau pendam dan kau mau diam silahkan, tapi aku minta kau mau melihat apa yang terjadi terhadap lawan Panji, bagaimana rasanya meregang nyawa dengan sekali cengkram,.. itu ilmu yang kuturunkan dengannya sudah tuntas, dan jangan sampai kediamanmu itu membuat lehermu juga hancur!!!!….bukan begitu Wregu” geram Ki Surapada…..begitulah …itu sama saja jenis ancaman ora popo….tapi tetap ditelikung di perempatan…..

    • iki spoiler soko ngendi ki

      • From Soko Guru….Ki PA😆😆

        SOKO hati yang…..
        resah dan gelisah,
        menunggu disini,
        disudut gandhok,
        tempat yang kau janjikan,
        ingin jumpa wedaran,
        walau mencuri waktu,
        berdusta pada GURU….

        • bukan begitu Wregu ??
          Bukaaannnn ,,, kulo sanes Wregu … kulo SOKO ,,,, SOKOLALI ….
          Lali ? Lali opone ?

          Lali lanjutaneeee …..heheheheh ooops

          • PETANI DARI SOKOLIMO

  11. Sekedar untuk mengingatkan Ki DP agar tidak lupa lanjutanya…..

    “Aku percaya Ki Surapada memang jari jari Raden Panji sama ampuhnya dengan tangan Ki Surapada yang bisa membelah kayu hanya dengan tangan seperti jurus kereta…eh karate, tapi ingat juga Ki Surapada bahwa leherku bertulang baja berotot kawat dan kulit keherku dilindung oleh lepengan plat baja, sehingga tidak mudah untuk diremas seperti cendol” jawab Widarba…..kau menantangku Widarba!!!! geram Ki Surapada…..tidak Kiai aku tidak berani menantang, tapi ada istilah para pendekar silat di Betawi ” ente jual ane beli” …..asal harganya cocok….hehehe

    Ngapunten iki dudu spoiler mung gojekan only….🙏🙏 http/www/klentung.com….😆😆

    • …iku sesumbar cara kuna……..

      Nek sesumbar jaman iki : ….leherku bertulang baja berotot kawat dan kulit keherku dilindung oleh lepengan plat baja….perutku terbuat dari karet pilihan tahan mortir……….wajahku sehebat wajah badak……

      …..hehehe…….

      *) Ngapunten iki dudu spoiler mung gojekan only….🙏🙏 http/www/badak.com….😆😆.😆😆

      • nek sesumbar jaman digital : leherku bertulang tiang pancang pratekan, berotot fiber optic dan kulit leherku dilindungi kevlar anti peluru …. situ maju saya posting di sosmed wajah aslimu ….

        *) Ngapunten iki dudu spoiler mung gojekan only….🙏🙏 http/www/gojekan.com….😆😆.😆😆

        • Dan diatas wajah asli tertulis “WANTED” dan diselipi sedit keterrangan….

          “Barang siapa yang bertemu dengan wajah tersebut diatas, tolong diberi makan dan diberi sangu untuk pulang”….😆😆😆

          • hahahahahahahaha jebule …..

      • Kalau perut terbuat dari karet….mangan’e akeh tapi ora wareg wareg, opo meneh wajahne seperti badak ora nduwe isin…sing tekor mbok Pariyem…. Ki dik Har…..hehehe

        • Betul itu…..åpå manÉh isih duwÉ aji bålå hoooaaaxxx ……

          ….huuuuu……

  12. Nuwun,

    É…. DAYOHÉ TÊKÅ
    © botjah angon

    Månggå kitå simak sêsarêngan:

    é…. dayohé têkå,

    1. é…. dayohé têkå,
    2. é…. gêlarnå klåså,
    3. é…. klåsåné bêdhah,
    4. é…. tambalên jadah,
    5. é…..jadahé mambu,
    6. é…. pakakno asu,
    7. é…. asuné mati,
    8. é…. guwakên kali,
    9. é…. kaliné banjir.

    Têmbang dolanan bocah ini sangat populer di tanah Jawa.
    Teringat, saat saya masih Sekolah Rakyat (sekarang Sekolah Dasar) di satu dusun asri, nyaris di ujung timur Pulau Jawa ini.

    Di dusun asri dunia-kecilku yang sejak enampuluh tahun yang lalu saya tinggalkan itulah, dari “wulang-wuruk-pondok-ngaji-hing-langgar-ndéså-ngisor” – karena memang letak langgar-ndéså itu berada di hamparan lembah hijau yang diapit oleh aliran sungai kecil bercabang dua, yang dikenal dengan nama têmpuran, sejuk menyegarkan dengan riak airnya yang bening.

    Di dusun asri semasa saya kecil dulu itulah, aku mengenal têmbang é…. dayohé têkå di tempat saya nyantrik.

    Têmbang bocah yang bermuatan filosofi itu ditutur-lisankan bersambung dari generasi ke generasi. Tutur tinular.

    Belum dapat diketahui dengan pasti siapa yang mencipta têmbang dolanan bocah itu, dan kapan dicipta.

    Namun, ada dugaan, seperti halnya têmbang-têmbang (dolanan bocah) Jawa lainnya, yang jika ditelusuri dari: pådhå, pupuh, guru-lagu, guru-gåtrå, dan guru-wilangan, sebagai têmbang-dolanan-laré.

    Ki Sanak tidak perlu bingung dengan istilah-istilah itu, istilah itu lazim ada pada têmbang Jåwå, khususnya måcåpat.

    Têmbang é…. dayohé têkå, tidak berbeda dengan têmbang-têmbang dolanan bocah lainnya seperti: ilir-ilir, turi-turi putih, jamuran, gundhul-gundhul pacul, cublêk-cublêk suwêng, sluku-sluku bathok dan sejenisnya yang konon diduga diciptakan di abad ke-13, di Glagah Wangi Dêmak Bintårå, semasa Kasultanan Dêmak Bintårå, masa Walisångå menyebarkan agama Islam di Tanah Jawa. Hal ini perlu dicarikan rujukannya.

    Lalu…?

    Apa hubungannya têmbang é…. dayohé têkå yang syairnya saya kutip kembali di atas itu dengan Glagah Wangi Kasultanan Dêmak Bintårå?

    Sumånggå lakon é…. dayohé têkå kawiwiti.

    ………atur pambukå jêjêr hing Glagah Wangi Kasultanan Dêmak Bintårå Tanah Jåwådwipå…………..

    Nuwun,

    botjah angon

    • …….é…. dayohé ora ndang têkå………..

      …..héhéhé……

      • dalane macet Ki , ono terop nanggap dangdutan ….

      • Sugguhane ora ana, dayohe ora gelem teka

        • …..tak suguh dawet sak céndolé……..

          …….héhéhé……

  13. Tak suguhi dawet ayu
    Tak sangoni bakule sing ayu

    • Daweeetttt daaweeeet …..

    • dak saguhi .. bakule dawet

  14. Nuwun,

    É…. DAYOHÉ TÊKÅ
    © botjah angon

    Suh rêp dåtå pitånå. Anênggih ing nâgari pundi ingkang kaékå adi dåså purwå, Éko sawiji dåså sêpuluh, purwå wiwitan. Satus datan wontên sâdåså, sâdåså datan wontên tigå. Nâgari ingkang panjang punjung gêmah ripah loh jinawi, tåtå têntrêm kârtå raharjå, panjang pocapané, punjung luhur kawibawané. Ngrêmbåkå subur hang sarwå tinandur, murah hang sarwå tinuku. Kalis saking bêbåyå, mbotên wontên tindak durjånå lan mbotên wontên ingkang pèk-pinèk barangé liyan. Nâgari hang ngungkuraké parêdèn, ngéringaké bênawi, ngananaké pasabinan, mângku bandaran agêng. Énjang råjåkåyå, ingon-ingon bidal datêng patêgalan pados têtêdhan, mânawi sontên wangsul datêng kandangipun piyambak-piyambak. Para pamong pangêmbating pråjå tansah mbudi dåyå panunggaling ciptå råså lan karså saiyêg saékå pråyå kapti hambangun pråjå anèng sajroning kalbu wêningé sagung dumadi lan iyå krånå mangkono dadi lêlantaran tumuruné kanugrahan Pangêran Gusti Hang Mângku Lêlakon, marang pråjå dalah pårå kawulå dasih kang yêkti katingal såkå anggoné pådå kacêkapan sandang pangan dalah papan urip rahayu wilujêng têntrêm mong kinêmong ing samukawis………………

    Hananging……….

    Surêm-surêm dwiyangkårå kingkin. Lir manguswå kang layon. Dènyå ilang mêmanisé,

    ……… Nâgari mêkatên wau namung wontên hing jagad pakêliran, Nâgari inkang badé kawêdar sapunikå, inggih nâgari hang hayom nanging ora hayêm. Nâgari tansah kêbak rubêdhå, tan hånå råså tåtå têntrêm, punåpå malih kârtå raharjå, Pårå pangrèh pråjå rêbut bênêr donyå brånå nâgårå. Nâgari asring pikantuk cilåkå, bêbåyå lan målå. Pårå kawulaning nâgari samyå nandang sangsårå. Inggih punikå handadosakên bêbênduning Pangéran.

    Glagah Wangi Kasultanan Dêmak Bintårå, sejak lèngsèrnya Raden Patah sultan pertama Kasultanan Dêmak Bintårå, kemudian diteruskan oleh Dipati Unus hingga Sultan Trênggånå, negeri Kasultanan Dêmak Bintårå itu selalu dirundung petaka, musibah dan bencana, tidak hanya musibah karena bencana alam, tetapi justru musibah karena ulah manusia para bangsawan kraton, para pemegang kendali kewenangan dan kekuasaan, mereka bertikai berebut kekuasaan dan berebut kebenaran, Dêmak Bintårå tenggelam dalam ontran-ontran, diliputi keonaran, kerusuhan dan kekacauan.

    Banyak kisah yang telah ditulis oleh para sejarahwan, juga cerita fiksi berlatar-belakang sejarah Kesultanan Dêmak Bintårå, seperti dongeng Någåsåsrå dan Sabukintên, Api di Bukit Menoreh anggitan Ki Dhalang SH Mintardjå, semuanya berlatar-belakang sejarah Kesultanan Dêmak Bintårå semasa Sultan Trênggånå hingga surutnya kekuasannya, kemudian beralih ke Mas Karèbét di Pajang, yang bergelar Sultan Hadiwijåyå, yang disusul kemudian lahirnya Kepanêmbahan Mataram yang kelak menjadi Kesultanan Mataram, masa Panembahan Sénåpati.

    Dêmak Bintårå di kala pemerintahan Kanjêng Sultan Trênggånå, dirudung musim kemarau dan paceklik yang berkepanjangan, tanah-tanah bêrå, kering-kerontang, tanaman puso, hujan yang lama tak kunjung turun, panen yang selalu gagal, udan salah mongso>/i> (terjadi hujan pada waktu yang tidak diduga, terjadi di waktu yang tidak seharusnya hujan), yang tiba-tiba menimbulkan banjir-bandang, dan kawulå negeri itu semakin menderita.

    Namun ada musibah lain yang justru datang karena diundang manusia, karena manusia memang sering mencari gara-gara sehingga Tuhan murka,

    Mengapa Tuhan murka?

    Tuhan telah menetapkan hukum alam yang dikenal dengan laku-jinantrå-alam atau sunnatullah. Segala aturan alam tunduk pada kehendakNya.

    Ketika manusia menyalahi aturan alam, alam akan murka. Bukan karena Tuhan murka, tapi karena manusia meminta murka Tuhan.

    Tuhan menurunkan azab berupa bencana. Bencana yang tidak kalah dahsyatnya dalam menimbulkan kesengsaraan bagi kawulå negeri,

    Musibah yang datang bukan sekedar bencana alam seperti gempa bumi, tanah pusotanah bêrå, huja lama tak kunjung turun, gunung meletus, banjir-bandang, atau tanah longsor.

    Bencana yang sengaja dibuat manusia, bencana karena pemanjaan nafsu rendah manusia, manusia berebut kedudukan, berebut kekuasaan, karena dirinya dan kelompoknya yang merasa mempunyai hak untuk berkuasa dan memerintah, merasa berhak atas tahta. Yang lain hanyalah abdi, hamba-sahaya.

    Berebut kebenaran atas suatu keyakinan, atas suatu kepercayaan bahwa ajaran keyakinan atau kepercayaan yang dianut oleh kelompoknya harus diterima sebagai satu-satunya kebenaran mutlak, yang harus dan wajib ditaati oleh seluruh rakyat.

    Nasib rakyat yang malang, luput dari perhatian pamong praja, luput dari perhatian abdi negara yang konon juga abdi masyarakat,

    Para punggawa kraton, para bangsawan kraton yang bertikai. Pihak yang satu mendapat hasutan dari kelompok-kelompok bangsawan kerabat kasultanan bertindak dan mengambil kebijakan yang hanya untuk melanggengkan kekuasaannya, yang nantinya dilintirkan kepada trah keturunannya, di pihak lain sibuk dengan rekayasa menimbulkan fitnah kesana-kemari, dengan maksud agar tokoh dari kelompoknya yang nantinya berhak memangku jabatan sultan jika sultan yang sekarang mangkat, atau lèngsèr.

    Suatu sikap yang sangat tidak pantas, bila dikaji dari unggah-ungguh tåtå-kråmå Jåwå, sikap yang demikian disebut nggégé-mångså.

    Makna sejatinya nggégé-mångså adalah memaksakan diri dalam mencapai sesuatu, sebelum waktunya, karena apa yang hendak dicapainya itu patut atau tidak patut.

    Peribahasa ini berangkat dari kepercayaan bahwa tercapainya cita-cita sangat ditentukan oleh kehendak Tuhan. Terwujudnya gêgayuhan sering dimaknai dan diungkapkan dalam perhitungan waktu, seperti wus titi wanciné (sudah tiba saatnya), dan mendapatkan wahyu (pulung kraton).

    ånå toêtoêgé……..

    Nuwun,

    botjah angon

    • …..é, dayohé wis têkå…..tapiné dawêté durung ditåtå……….

      ….ngåpuntêné Ki…….sing diutus tumbas dawêt keblasuk wontên gandoké saté ayu…….

      ………..héhéhé……

      Salam,

      Mang Ojak

      • e..dayohe teko
        e..tukokno dawet

        • e..dawetne en’te
          e..sing ono cendol

          • sing sabar……..bakal ånå toêtoêgé……..

  15. Pengalaman Kang Udin kena tilang karena salah parkir….

    Polisi : Selamat siang!!
    Udin : siang pak!!
    Polisi : coba lihat SIM nya
    Udin : saya ga punya SIM pak
    Polisi : STNK
    Udin : ga punya juga pak
    Polisi : KTP
    Udin : kalau KTP ketinggalan dirumah pak
    Polisi : ( agak kesel) …ayo ikut kekantor untuk diperiksa
    Udin : ah ..baru saja saya diperiksa oleh Dokter pak katanya sehat
    Polisi : (agak mangkel)….ayo bawa motornya kekantor
    Udin : jangan pak….kasihan
    Polisi : kamu melawan petugas…cepat bawa motornya!!!
    Udin : jangan pak….kasihan ini bukan motor saya, yang punya lagi beli besin…motornya mogok
    Polisi : jadi kamu siapanya
    Udin : saya penumpang ojek pak..
    Polisi : ***#&&&&##***….ngomong dari tadi katanya sehat!! …ya sudah selamat siang!! !
    Udin : selamat siap pak dan terima kasih sudah ditemani ngobrol
    Polisi :?? ??? ????!!! !……

    • hahahahaha jebule penumpang ojek to …. bisa jadi alesan kalau kena razia …hahahaha

      • Jangan ditiru dirumah tanpa pendamping ahli Ki DP….hehehe

        • hehehehehe betul Ki ….

  16. Sugeng ndalu sedoyo kadang mitro sedayanipun…

  17. Nuwun,

    É…. DAYOHÉ TÊKÅ
    © botjah angon

    1. é.. dayohé têkå,
    (é tamunya datang)

    Dayoh atau tamunya sudah tiba. Tamunya telah datang berkunjung ke tlatah wêwêngkon Kasultanan Dêmak Bintårå kala itu.

    Siapa tamu yang datang itu?
    Ternyata dia itu bukan tamu sembarang tamu. Tamu atau dayoh itu adalah musibah atau bencana, dan tamu berupa bencana itu datang karena memang diundang.

    2. é…. gêlarnå klåså,
    (é hamparkan tikar)

    Hamparkan tikar?

    Bencana yang datang, mengapa justru dihamparkan tikar?
    Kalau tamu itu adalah tamu yang wajar. Sewajarnya tamu yang wantah, dengan alasan untuk menghormatinya boleh jadi tikar dihamparkan, bahkan jika tamu agung yang datang yang dihamparkan tidak sekedar tikar, mungkin permadani.

    Tetapi tamu yang datang itu adalah bencana atau musibah, mengapa harus gêlarnå klåså?

    Gêlarnå klåså di sini bukan bermaksud segera menghamparkan tikar, tetapi yang terjadi adalah “nêlångså ing råså” (sangat sedih dalam hati) akibat datangnya musibah itu.

    Mengapa musibah datang?

    Pertikaian di kalangan punggawa kraton, memperebutkan siapa yang patut menjadi pemimpin, duduk di tahta Kasultanan Dêmak Bintårå, merebak juga ke masyarakat di bawahnya, pertikaian antar sesama kawulå penduduk kraton, suku, agama, etnis dan golongan, bahkan tidak hanya sekedar sesama rakyat negeri, sesama suku, sesama agama, sesama ras, sesama etnis dan sesama golongan saja.

    Bahkan atas nama agama yangsama, saudara seagama, yang konon sebagai saudara seiman pun bertikai, sehingga melahirkan musibah.

    Berkelahi memperebutkan kebenaran, bahwa pendapatnyalah yang harus diterima sebagai yang paling benar, sebagaissatu-satunya kebenaran, ebagai kebenaran mutlak, sedangkan pendapat yang berbeda disebutnya menyimpang dari angger-angger agama.

    Orang-orang yang seagama yang berada di luar kelompoknya tidak diakui sebagai saudara seagama.

    Agama sekedar dijadikan alat untuk kepentingan golongannya, nafsu serakah dan kepentingan untuk berkuasa, dan keadaan ini merebak di mana-mana.

    Kitab Suci Al Qur’an tinggal pajangan, kalaupun kandungan isinya dipakai, maka ayat-ayatnya dipilih, kemudian ditafsirkan dengan tafsir yang menguntungkan dirinya, golongannya dan kelompoknya saja.

    Tafsir sering dibuat menurut kehendak keinginan dan kemauan nafsunya saja.

    Dan bukankah Tuhan sudah memberi peringatan, bahwa apa saja musibah yang menimpa, adalah disebabkan oleh perbuatan tangan manusia sendiri, maka hati yang nêlångså pun berkelanjutan sehingga:

    3. é….klåsåné bêdhah,
    (e tikarnya sobek)

    Tangisé bêdhah, Tangis yang tak tertahankan, sedih yang berkelanjutan, karena musibah yang datang bertubi-tubi, menjadikan nêlångså ing råså yang tak berkesudahan,

    ………ånå tjandhaké…………..

    Nuwun,

    botjah angon
    24102017 172715

    • 4. é…. tambalên jadah,…..
      ……………………….
      ………………………..
      ………………………..
      11. é…. gokêlana tamba ati……

      ………ditunggu tjandhaké…………..

      ……….hêhêhê………..

      • 11. é…. gokêlana tamba ati……

        go : golékånå
        k : kautamaning urip
        é : énggal
        l : lampahhånå
        a : adisastrå
        nå : nawålå

        tåmbå ati
        …………………….

  18. Nuwun,

    É…. DAYOHÉ TÊKÅ
    © botjah angon

    Semasa Adipati Unus memerintah Kasultanan Dêmak Bintårå (1518 sd 1521), pertikaian belumlah merebak tajam. Hal ini karena Sri Sultan Ingkang Jumênêng kaping-II hing Kasultanan Dêmak Bintårå, Adipati Unus atau Dipati Unus itu, sedang memusatkan perhatiannya untuk membebaskan Kesultanan Malaka yang kekuasaannya mulai diganggu oleh kekuatan asing, dijarah dan diduduki Portugis.

    Beberapa sejarahwan menyimpulkan, bahwa penyerbuan Dipati Unus ke Tanah Melaka itu dipicu oleh keserakahan Portugis untuk memonopoli spice-route (jalur perdagangan rempah-rempah) dari Baros melalui Pelabuhan Singkil di Swarnadvipa – Tanah Malaka – Lembah Bukit Si Guntang Mahameru – Banten – Sunda Kelapa – Hujung Galuh (?) – Sunda Kecil – Jazirah al Mulk.

    Nama-nama itu adalah nama beberapa pelabuhan-laut sebagai tempat berlabuhnya kapal-kapal laut pada spice-route (jalur laut perdagangan rempah-rempah) di Nusantara pada abad ke-13.

    Månggå silaken dicari, apa nama-nama pelabuhan itu di abad ke-21 sekarang. Itupun kalau masih ada.

    Dipati Unus mendengar bahwa Malaka telah jatuh ke tangan Portugis, maka disusunnyalah satu angkatan laut yang besar.

    Berbekal kurang lebih seratus kapal dan dua laksa tentara yang berasal dari Glagah-Wangi, Jepara, Rembang, dan Lembah Bukit Siguntang Mahameru, di bawah panji Sang Såkå Gulå Kêlåpå, sering juga disebut Sang Såkå Gêtih-Gêtah, Sang Dwi Warnå. Sang Såkå Gulå Kêlåpå, kini adalah Sang Saka Merah Putih, Bendera Kebangsaan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

    Berangkatlah Dipati Unus menyerang Malaka yang berada dibawah kekuasaan Portugis itu, setahun setelah Malaka jatuh, yaitu tahun 1512.

    Dengan armada lautnya bersama-sama dengan armada laut dari Kasultanan Cerbon dan Kasultanan Banten, bersatu padu menyerbu benteng Portugis yang didirikan di Tanah Malaka, kekuasaan Potugis yang mulai menginjakkan kekuasannya di Nusantara.

    Portugis yang sudah lebih dahulu datang dan kemudian berhasil menguasai Malaka, maka ketiga kesultanan (Kasultanan Dêmak Bintårå, Cerbon dan Banten) bersama-sama Kesultanan Malaka, mengusir Portugis yang memiliki kekuatan cukup kuat di tanah Malaka.

    Sebagai panglima perang tiga armada kesultanan, Dipati Unus berpangkat Senapati Sarjawala (Senapati = Panglima Perang, Sarwajala = Kekuatan Samudra). Pangkat Senapati Sarwajala ini, di zaman sekarang setara dengan Laksamana Laut.

    Ki Dhalang SH Mintardja dengan apiknya menggambarkan kesetiaan Kepala Perdikan Banyu Biru Ki Ageng Gajah Sora, ketika harus mempertanggung-jawabkan hilangnya keris pusaka Nagasasra Sabukinten, kesetiaan kepada Negara Kesatuan Dêmak Bintårå, setia kepada bendera Sang Såkå Gulå Kêlåpå Sang Saka Merah Putih, bendera Kesultanan Dêmak Bintårå.

    Tetapi aku harap Paman juga mengetahui kesetiaanku kepada bendera itu, Sang Saka Gula Kelapa, sebagai lambang kesatuan negara. Termasuk Banyu Biru. Sebab Banyu Biru sendiri tak ada artinya di muka bumi ini, kalau tidak bersama-sama dengan daerah-daerah lainnya berkembang di taman sarinya Negara kita ini. Sebaliknya, negara kita ini tidak pula akan tegak melawan badai sejarah kalau tidak berakar di dalam jiwa rakyat di daerah-daerah, termasuk Paman dan seluruh rakyat Banyu Biru.

    Beberapa tahun yang lampau…, lanjut Gajah Sora, Aku pernah bertempur melawan orang-orang Portugis di Semenanjung Malaka untuk mempertahankan kebesarannya. Pada saat itu diatas kapalku berkibar pula dengan megahnya bendera Sang Saka Gula Kelapa itu. Haruskah aku sekarang melawannya? Tidak, aku tidak bisa.”

    ………ånå tjandhaké…………..

    Nuwun,

    botjah angon

    • …Nuwun sewu….ini lupa…ato terlupakan yaa.. 😕

      • e dayohe teka…
        e jenenge Ki Kartoyudo
        e sampun dangu mboten seba
        e lha iki terus neng endi …

        hi hi hi … Wilujeng dahu Ki Karto
        harak sami wilujeng to

  19. Mahesa Djenar dan Rara Wilis sudah dikarunia anak laki laki yang sehat dan ganteng…….sekilas info pemberitahuan dari Ki Pandanalas😆😆😆

  20. JJYT-01 halaman 60-61

    Demikianlah ketika semua perhatian sedang tertuju ke arah lingkaran pertempuran yang baru saja berakhir dengan sangat mengerikan, dengan cepat kedua murid Blarak Sineret yang tersisa segera memutar tubuh dan berlari sekencang-kencangnya meninggalkan tempat itu. Tujuan mereka adalah secepat-cepatnya mencapai dinding sebelah kiri padepokan.

    Widarba dan Wregu yang menyadari lawan-lawannya telah melarikan diri menjadi terkejut bukan alang kepalang. Namun ternyata keduanya justru tetap berdiri membeku di tempatnya. Mereka berdua tidak berusaha untuk mengejar. Jauh di dasar lubuk hati mereka, ada sepercik rasa kasihan dan tanpa berjanji telah sepakat untuk membiarkan saja kedua lawannya itu melarikan diri.

    Namun yang terjadi kemudian adalah sangat diluar dugaan. Ketika Widarba dan Wregu sedang terpaku memandangi kedua lawannya yang mencoba meloncati dinding, tiba-tiba dari dua arah yang berbeda, dua larik sinar kemerahan meluncur dan dengan dahsyatnya menghantam punggung kedua murid perguruan Blarak Sineret itu.

    Terdengar dua buah ledakan kecil disertai dengan suara jeritan yang hampir bersamaan. Tubuh kedua orang yang sedang melayang di udara itu pun bagaikan layang-layang yang putus benangnya. Tubuh keduanya menukik turun dan menghantam bumi dalam keadaan sudah tak bernyawa lagi.

    Bergetar dada orang-orang yang hadir di tempat itu, termasuk para cantrik yang menjaga regol. Untuk ke sekian kalinya mereka menyaksikan kedahsyatan ilmu puncuk perguruan Saripati. Selama ini para Cantrik memang belum pernah mengetahui kekuatan yang sebenarnya dari perguruan Saripati. Sejauh yang mereka ketahui, perguruan Saripati itu dipimpin oleh salah satu Pangeran dari keturunan Majapahit yang mengasingkan diri. Namun ternyata pada kenyataannya menyimpan kekuatan yang ngedab-edabi.

    Tiba-tiba suasana yang mencengkam itu dipecahkan oleh suara Ki Surapada yang berta dan dalam, “Nah, Ki Widarba dan Wregu. Pimpin para Cantrik untuk menyingkirkan mayat-mayat itu. Usahakan kalian sama sekali tidak meninggalkan jejak. Jika perlu bakar mayat-mayat itu dan buang abunya ke laut. Jika suatu saat perguruan Blarak Sineret mencoba melacak keberadaan mereka sampai ke sini, mereka tidak akan menemukan bukti apapun juga.”

    Selesai berkata demikian, tanpa menunggu jawaban kedua orang itu, Ki Surapada segera memberi isyarat kepada anak laki-laki satu-satunya itu untuk segera meninggalkan tempat itu.

    Sepeninggal ayah beranak memasuki pringgitan, Widarba dan Wregu dengan bergegas segera mendekati tubuh Putut Gagar Mayang yang masih terbujur diam tak bergerak. Sementara para Cantrik yang sedari tadi tidak mempunyai nyali sedikitpun untuk beranjak dari tempat mereka berdiri segera menghambur menuju ke bekas arena perkelahian itu.

    Sesampainya Widarba dan Wregu di dekat tubuh Putut tertua dari Perguruan Blarak Sineret itu, mereka segera berlutut dan mencoba mengamati sekujur tubuhnya yang terlihat membeku, tidak ada tanda-tanda kehidupan sama sekali.

    “Kakang,” desis Wregu sambil meraba dada dan kemudian menempelkan telinga kirinya ke dada sebelah kiri Putut Gagar Mayang, “Tubuhnya sangat dingin dan detak jantungnya sama sekali tidak terdengar.”

    Widarba mengerutkan keningnya sambil meraba pergelangan tangan Putut tertua perguruan Blarak Sineret itu. Sejenak kerut merut di kening Widarba pun terlihat semakin dalam.

    • Matur nuwun sanget Mbah Man ugi Ki P Satpam….akhirnya Ki Widarba muncul kembali salah satu tokoh putih dan baik hati musuhnya lari dibiarkan saja, tapi tidak dibiarkan oleh Ki Surapada dengan sambaran ilmu sinar sleret…..

  21. JJYT-01 Halaman 62-63

    “Hem..,” berkata Widarba dalam hati sambil sedikit memberi tekanan pada pergelangan Putut Gagar Mayang, “Ini mungkin yang dimaksud oleh Ki Dipasura dengan mati suri. Ciri-ciri yang disebutkan oleh Raden Lembu Gandang itu memang sama dengan keadaan Putut Gagar Mayang saat ini.”

    Kembali Widarba meraba beberapa titik di tubuh Putut Gagar Mayang sebagaimana yang pernah diajarkan oleh Ki Dipasura. Dada Widarba pun berdentang semakin keras begitu mengetahui keadaan yang sebenarnya dari Putut Gagar Mayang itu.

    “Masih ada harapan,” berkata Widarba dalam hati dengan debar jantung yang semakin keras, “Aku harus menyembunyikan keadaan yang sebenarnya dari Ki Surapada dan seluruh Cantrik. Aku akan mencoba menolongnya sejauh pengetahuan yang aku dapatkan dari ki Dipasura.”

    Berpikir sampai disitu, Widarba pun kemudian segera berkata kepada Wregu yang berlutut di sebelahnya, “Adi Wregu, sebaiknya engkau membantu para Cantrik. Biarlah aku saja yang akan mengurus jasad Putut Gagar Mayang ini.”

    Sejenak Wregu mengerutkan keningnya sambil berpaling ke arah Widarba. Tanyanya kemudian, “Apakah tidak sebaiknya kita kubur bersama mayat yang lainnya saja, kakang?”

    Widarba menggeleng. Jawabnya kemudian, “Sebaiknya memang kita kubur terpisah-pisah. Seandainya saja orang-orang Perguruan Blarak Sineret itu suatu saat sampai ke tempat kita ini, mereka akan kehilangan jejak dan kesulitan untuk menemukan bukti.”

    Wregu menarik nafas dalam-dalam sambil mengangguk-anggukkan kepalanya. Ketika dilihatnya Putut tertua Padepokan Sari Pati itu bangkit berdiri, sekali lagi Wregu mencoba menawarkan bantuan. Katanya kemudian, “Aku dapat membantu kakang menguburkan jasad Putut Gagar Mayang ini. Biarlah mayat-mayat lainnya dikubur oleh para Cantrik yang lain.”

    Widarba tidak menjawab hanya berdesah perlahan sambil menggelengkan kepala. Sambil membungkukkan badannya, Widarba pun kemudian mengangkat tubuh Putut Gagar Mayang untuk dipanggul di atas pundaknya.

    Wregu yang melihat Widarba sudah bangkit berdiri dengan tubuh Putut Gagar Mayang tertelungkup di pundaknya akhirnya segera ikut bangkit berdiri.

    Berkata Wregu kemudian, “Baiklah kakang, aku akan membantu para Cantrik,” Wregu berhenti sejenak. Sambil memandang ke arah tubuh Putut Gagar Mayang yang tersampir di pundak Widarba dia pun mengajukan pertanyaan, “Kakang, apakah sebaiknya kita membakar saja mayat-mayat itu sesuai pesan Ki Surapada?”

    Widarba menggeleng. Jawabnya kemudian sambil melangkah pergi, “Aku rasa tidak perlu Adi. Kuburkan saja mayat-mayat itu di dekat hutan dan jangan diberi tanda apapun,” Widarba sejenak menghentikan langkahnya. Sambil berpaling dia meneruskan kata-kata, “Jangan lupa untuk melucuti seluruh pakaian mereka terutama tanda-tanda yang ada hubungannya dengan Perguruan Blarak Sineret. Setelah itu baru kalian dapat menguburkan mayat-mayat itu serta membakar habis pakaian mereka.”

    Wregu menarik nafas dalam-dalam sambil mengangguk-anggukkan kepalanya. Dipandanginya saja langkah Widarba itu yang semakin menjauh menuju ke halaman samping padepokan.

  22. Matur nuwun Ki P Satpam….

    Ki Widarba ternyata juga orang baik dan berilmu tinggi murid kepercayaan Ki Dipasura….mungkin temannya Ki Sadewa muda juga…hehehe

    • Sambil menunggu cicilan kredit berikutnya, mari kita otak – atik nama -nama berikut ini : Widarba , Paniling , Pasingsingan Sepuh , Ki Abu ( semoga beliau senantiasa dalam Rahmat Allah SWT. ) , Djoko Umbaran……apakah ada hubungannya dengan Ki Widarba ternyata juga orang baikdan berilmu tinggi murid kepercayaan Ki Dipasura…???

      ….hehehe…..

      • Mbah Man dalam seri JJYT ini sedang mengkotak kotakan siapa saja yang termasuk golongan hitam (kontra) dan golongan putih (pro)..sepertinya Ki Widarba masuk dalam kelompok “pro” sedangkan Ki Surapada dan Panji anaknya masuk dalam kelompok “kontra” dan Wregu beserta cantrik Perguruan Sari Pati masih dalam proses sekeksi….hehehe

  23. JJYT-01 halaman 64-65

    “Mengapa kakang Widarba tidak sependapat dengan perintah guru untuk sekalian saja membakar mayat-mayat itu?” bertanya Wregu dalam hati sambil melangkah kembali mendekati para Cantrik yang tampak sibuk mengerumuni ketiga mayat itu, “Mungkin kakang Widarba masih menaruh belas kasihan kepada para murid perguruan Blarak Sineret itu walaupun mereka telah menjadi mayat.”

    Berbagai tanggapan telah tumbuh di dalam benak Wregu. Namun dia tidak merasa heran. Memang Putut tertua di padepokan Saripati itu kadang-kadang berselisih paham dengan pemimpin Perguruan Saripati itu yang usianya tidak jauh berbeda.

    Demikianlah akhirnya para Cantrik itu dengan bergegas segera memindahkan mayat-mayat itu ke halaman belakang dan menyembunyikan di bawah tumpukan jerami. Nanti menjelang sirep bocah mereka berencana menguburkan mayat-mayat itu di
    hutan sebelah barat padepokan.

    Dalam pada itu, Widarba dengan langkah lebar segera meninggalkan halaman depan padepokan. Setelah melewati halaman samping padepokan, sejenak dia berhenti untuk mengawasi keadaan. Setelah yakin tidak ada seorang pun yang sedang memperhatikan, Widarba segera menyusup gerumbul-gerumbul perdu yang banyak bertebaran di halaman samping itu.

    Ternyata di balik salah satu gerumbul dan perdu yang tumbuh lebat di dekat dinding padepokan itu terdapat sebuah pintu butulan samping. Dengan bergegas Widarba segera membuka selarak dan kemudian menghilang di balik pintu.

    Sesampainya di balik dinding, Widarba segera menurunkan tubuh Putut Gagar Mayang dari pundaknya. Dibaringkannya tubuh itu perlahan-lahan di balik sebuah pohon perdu tumbuh lebat di tempat itu.

    Sejenak kemudian Widarba segera duduk bersila sambil meletakkan telapak tangan kanannya di atas dada sebelah kiri Putut Gagar Mayang. Sementara telapak tangan kirinya diletakkan di atas dada sebelah kirinya sendiri.

    Dalam pada itu Matahari sudah mulai bergeser ke arah barat. Sinarnya terasa tidak begitu menyengat lagi. Angin semilir yang bertiup lembut tampak mengusap wajah Cantrik tertua padepokan Sari Pati yang telah basah oleh keringat.

    Untuk beberapa saat suasana menjadi sangat sepi namun mencekam. Yang terdengar kemudian adalah desah nafas Widarba yang mengalir lembut. Sampai sejauh itu belum tampak tanda-tanda perubahan pada diri Putut Gagar Mayang.

    Setelah sekitar sepemakan sirih lamanya, Widarba segera menghentikan usahanya untuk membantu menyadarkan Cantrik Perguruan Blarak Sineret itu. Ketika Widarba kemudian perlahan-lahan membuka kedua matanya dan mengangkat telapak tangan kanannya dari dada sebelah kiri Putut itu, tampak wajah Putut Gagar Mayang sudah tidak sepucat tadi.

    “Darahnya sudah mengalir kembali, walaupun masih belum begitu lancar” desis Widarba sambil meraba dada sebelah kiri Putut Gagar Mayang.

    Walaupun terasa masih sangat lembut, namun telapak tangan Widarba yang peka telah menangkap getaran-getaran dari jantung Putut Gagar Mayang.

    • Bukan main ternyata telapak tangan Ki Widarba bisa meraba getaran-getaran dan sangat peka walau halus getarannya Ki Widarba bisa menebaknya….kalau saja ilmu itu dilestarikan dan dimasukan sebagai kurikulum di fak.kedokteran mungkin dokter- dokter kita akan memiliki ilmu yang mengeda edabi….hehehe

      Matur nuwun Mbah Man ugi Ki Pelangi👍🙏

      • Sudah masuk kurikulum wajib Ki Adi……judul ilmunya “akupijetana” , sejenis akupresser yang dilandasi ilmu sakti tata pernafasan…..

        …..hehehe…..

  24. JJYT 01 Halaman 66-67

    “Aku akan melonggarkan jalan nafasnya agar peredaran darahnya menjadi semakin lancar,” gumam Widarba sambil tangan kanannya mengangkat punggung Putut Gagar Mayang, sementara tangan kirinya menekan ulu hati. Demikian itu Widarba melakunannya berkali-kali.

    Ketika Widarba sedang melakukannya untuk yang ke sekian kalinya, tiba-tiba terdengar sebuah desah perlahan, bahkan sangat perlahan keluar dari bibir Putut Gagar Mayang, namun Widarbamampu mendengarnya.

    Dengan segera Widarba menghentikan usahanya dan kemudian mengguncang pundak Putut Gagar Mayang sambil mendekatkan bibirnya ke telinga Putut itu.

    “Putut Gagar Mayang, bangunlah..!” bisik Widarba kemudian di telinga Putut Gagar Mayang berkali-kali. Semakin lama semakin keras. Namun Putut Gagar Mayang tampaknya belum sadar sepenuhnya.

    Untuk beberapa saat Widarba termenung. Memang usahanya untuk menyadarkan Putut dari Blarak Sineret itu belum membuahkan hasil. Namun setidaknya tanda-tanda kehidupan sudah tampak pada diri Putut tertua perguruan Blarak Sineret itu.

    “Aku harus membawanya ke tempat yang aman dan tersembunyi,” berpikir Widarba kemudian sambil bangkit berdiri. Diedarkan pandangan matanya ke sekelilingnya untuk mengetahui jika ada yang mengikuti gerak-geriknya.

    Ketika sudah yakin bahwa tidak ada seorang pun yang sedang memperhatikan dirinya, Widarba segera mengangkat kembali tubuh Putut Gagar Mayang dan memanggulnya untuk pergi dari tempat itu.

    *****

    Dalam pada itu Tumenggung Prabasemi yang telah bertekad untuk meninggalkan Demak tampak sedang menyusuri sebuah jalan setapak di pinggir hutan lebat menuju sebuah padukuhan yang sangat miskin, padukuhan Cangkring.

    Memang beberapa saat tadi sempat menyelinap keinginan untuk pergi ke Kedung Wuni, mengunjungi kakak seperguruannya, Sembada. Barangkali untuk beberapa hari Sembada dapat menampungnya sebelum dia menentukan langkah-langkah berikutnya untuk membalas dendam.

    Namun ketika terbayang peristiwa beberapa yang lalu di saat dia meminta tenaga kakak seperguruannya itu sebagai srsya untuk melenyapkan Karebet, hati Prabasemi menjadi ragu-ragu. Sembada jagal Kedung Wuni itu telah menampakkan penyesalannya dan memilih untuk tidak mencampuri persoalannya.

    “Adi Tumenggung,” demikian Sembada jagal Kedung Wuni itu berkata dengan nada dalam ketika berkunjung malam-malam setelah peristiwa di hutan perbatasan dekat Tingkir, “Aku mohon maaf kepadamu bahwa sebagai sraya aku tidak mampu memenuhi permintaanmu.”

    Merah padam wajah Tumenggung Prabasemi. Bertanya Tumenggung Prabasemi kemudian dengan suara bergetar, “Apa sebenarnya yang telah terjadi kakang? Apakah kakang tidak jadi membawa serta Kiai Sambirata dan murid-muridnya?”

    Sembada jagal Kedung Wuni itu tersenyum masam. Jawabnya kemudian, “Sudah adi Tumenggung. Aku bahkan telah mengajak pembantuku yang sekaligus sebagai muridku beserta lima orang dari perguruan Sambirata.”

    • Matur nuwun sanget Mbah Man ugi Ki P Satpam..

      Ah..ikut prihatin oleh nasib Tumenggung Prabasemi….cinta tak sampai….jabatanpun hilang…ini yang akan mengakibatkan dan membuat hati menjadi kelam…hehehe

      • …hehehe….kelam tapine praba-nya tetep ber-semi…..

        • Hehehe….bersemi dihati yang kelam…..

  25. JJYT 01 Halaman 68-70

    “Jadi seluruhnya menjadi tujuh orang?” ulang Tumenggung Prabasemi dengan wajah yang terheran-heran, “Bagaimana mungkin kalian bertujuh tidak mampu mengimbangi Karebet, anak gembala dari tingkir itu?”

    “Kami semuanya memang berjumlah tujuh orang,” sela Sembada cepat, “Namun yang membuat kami tidak berhasil menghentikan Karebet anak Tingkir itu adalah perhitungan kami yang meleset karena ada diantara kita yang tidak berkata jujur.”

    Prabasemi mengerutkan keningnya dalam-dalam. Dipandanginya wajah kakak seperguruannya itu dengan tajamnya. Dengan suara sedikit bergetar, Prabasemi pun kemudian bertanya, “Siapakah orang yang kakang maksud tidak berkata jujur itu?”

    Sembada tidak segera menjawab. Setelah menarik nafas panjang terlebih dahulu sambil berpaling keluar memandangi kegelapan malam dari celah-celah pintu pringgitan, barulah dia kemudian menjawab, “Adi Tumenggung, mengapa Adi Tumenggung tidak memberikan gambaran yang utuh atas diri Karebet? Padahal Adi Tumenggung telah mengalami sendiri berkelahi melawan Karebet bahkan adi hampir saja terbunuh.”

    “Gila! Gila! Gila..!” geram Tumenggung Prabasemi dengan kemarahan yang telah membludak sampai ke ubun-ubun. “Dari mana kakang mengetahui peristiwa itu? Apakah dengan sombongnya Karebet telah membual dan menceritakan kejadian itu kepada kalian?”

    Sembada menggeleng. Jawabnya kemudian, “Ketika pertempuran kami sudah hampir mencapai puncak, seseorang yang bertopeng dan mengenakan jubah abu-abu tiba-tiba telah muncul dan melerai kami.”

    “Pasingsingan..!” seru Tumenggung Prabasemi sampai terlonjak dari tempat duduknya.


    “Pasingsingan..!” seru Tumenggung Prabasemi sampai terlonjak dari tempat duduknya.

    Sembada kembali menggeleng. Katanya kemudian, “Memang pada awalnya kami semua mengira yang datang adalah Pasingsingan, tokoh sakti yang namanya pernah kami dengar hanya sebagai dongengan yang kurang kami pahami. Namun ternyata orang itu menyatakan dirinya bukan Pasingsingan walaupun dia tidak menolak anggapan orang tentang kemiripan ciri-ciri yang dipergunakan oleh keduanya. Dan orang itu ternyata telah mengikuti Karebet sejak dia meninggalkan istana.”

    Berdesir jantung Tumenggung Prabasemi mendengar penuturan Sembada itu. Berbagai tanggapan telah memenuhi benaknya. Ternyata ada seorang tokoh sakti yang selalu mengikuti dan melindungi Karebet.

    “Siapakah tokoh sakti itu?” bertanya-tanya Tumenggung Prabasemi dalam hati, “Dan mengapa sepertinya dia selalu melindungi Karebet?”

    Pertanyaan-pertanyaan itu telah menggetarkan jantung Prabasemi dan dia menjadi ketakutan sendiri ketika dicobanya untuk mencari jawaban yang didapat dari angan-angannya sendiri.

    “Adi Tumenggung,” tiba-tiba terdengar suara Sembada membuyarkan lamunannya, “Kegagalan ini tidak bisa ditimpakan kepada kami saja, namun adi telah ikut andil karena memberikan keterangan yang kurang lengkap tentang diri Karebet.”

    Tumenggung Prabasemi menarik nafas panjang. Tidak disangkanya kemampuan Karebet anak dari Tingkir itu melampaui dugaannya selama ini. Namun bagaimana pun juga kehadiran orang bertopeng dan berjubah abu-abu itu telah menentukan akhir dari segalanya.

    • Matur nuwun sanget Mbah Man Ki P Satpam wedarane edisi huruf kereng mungkin baru ganti tintanya…..hiks!!!!….

      Ah sayang sekali gambarnya tidak dimunculkan, pada hal gambarnya menggambarkan sosok Tumenggung Prabasemi yang sedang terlonjak lonjak karena kaget ….ternyata Mas Karebet di kawal oleh Pasingsingan si jubah abu abu ….hehehe

      • …..barangkali juga ini sasmita sandi dari Mah_Man via Ki P Satpam
        ……bahwa segera akan kirim hadiah jjyt 02…….
        Makaten nggih Mbah…???

        ….hehehe……

  26. JJYT 01 Halaman 71-72

    “Baiklah Kakang, aku akui memang aku terlalu merendahkan kemampuan Karebet sehingga telah salah memberikan gambaran tentang diri anak itu kepada kakang,” Prabasemi berhenti sejenak. Kemudian dengan pandangan tajam dan nada suara yang datar dia berkata, “Namun sebagaimana yang telah aku katakan sebelumnya, bahwa ikat pinggang bertimang emas dan bertretes berlian itu hanya untuk menyangkutkan pedang yang benar-benar ada gunanya..”

    “Aku tahu adi Tumenggung,” sela Sembada cepat, “Untuk itulah aku memerlukan datang kemari malam-malam begini sekedar untuk mengembalikan kedua ikat pinggang ini.”

    Selesai berkata demikian, Sembada segera melemparkan kedua ikat pinggang itu ke hadapan adik seperguruannya. Kemudian tanpa mengucapkan sepatah katapun, jagal Kedung Wuni itu segera bangkit berdiri dari tempat duduknya dan kemudian melangkah keluar, meninggalkan rumah Prabasemi.

    Prabasemi menggeleng-gelengkan kepalanya sambil menarik nafas dalam-dalam untuk memenuhi rongga dadanya dengan udara senja yang sejuk. Seolah-olah dia ingin membuang semua masa lalu itu dari dalam benaknya. Kenangan itu memang terasa sangat menyakitkan. Di satu sisi dia benar-benar tidak mampu melenyapkan Karebet dari muka bumi ini, dan di sisi lainnya dia telah kehilangan hubungan persaudaraan dengan Sembada jagal Kedung Wuni yang merupakan kakak seperguruannya.

    “Semenjak itu hubunganku dengan kakang Sembada benar-benar terputus,” desis Parabasemi sambil melangkah menelusuri jalan setapak itu, “Sekarang keadaanku dengan Karebet menjadi berbalik, aku menjadi orang buangan dan Karebet kembali di terima di istana.”

    Namun tidak ada penyesalan di dalam dada Prabasemi. Kepergiannya dari lingkungan Demak memang sudah menjadi pilihan atas kehendaknya sendiri. Dia sudah tidak mampu lagi untuk menahan hati jika melihat Karebet, orang yang paling dibencinya itu ada di depan matanya. Apalagi jika ternyata Karebet kelak kemudian hari benar-benar mampu merajut kembali hubungannya dengan Putri Kedaton.

    “Dengan tanganku sendiri akan aku pluntir leher Karebet itu di pelaminan!” geram Prabasemi. Namun Prabasemi kembali terlempar kepada kenyataan yang sekarang dihadapinya, menjadi orang kleyang kabur kanginan yang tak tentu arah tujuannya.

    Prabasemi berjalan terus. Dengan langkah satu-satu ditelusurinya jalan setapak yang kadang terlihat dan kadangkala hilang dalam rimbunnya semak belukar. Jalan setapak itu memang sangat jarang dilalui orang kebanyakan. Hanya para pemburu dan pencari hasil hutan dari padukuhan terdekat sajalah yang sering melewati jalan setapak itu.

    “Hem,” desah Prabasemi sambil mendongakkan kepalanya ke langit, “Sebentar lagi Matahari akan terbenam.”

    Berpikir sampai disitu Parbasemi segera mempercepat langkahnya. Sementara di langit memang Matahari masih bersinar, namun sinarnya terlihat mulai meredup kemerahmerahan.

    Untuk beberapa saat Prabasemi masih terus menyusuri jalan setapak itu tanpa berhenti. Ketika jalan setapak itu kemudian terputus dan sebagai gantinya sebuah padang perdu terbentang dihadapannya, barulah Prabasemi menghentikan langkahnya.

    • Matur nuwun sanget Mbah Man ugi Ki P Satpam👍🙏

  27. JJYT 01 Halaman 73-74

    Sejenak dipandanginya padang perdu yang membentang di hadapannya. Hutan lebat yang berada di samping jalan setapak itu kini tampak membujur ke arah Timur. Sejauh mata memandang hanya tampak warna hijau gelap yang mulai tersaput oleh keremangan senja.

    “Setelah melewati padang perdu ini, barulah dukuh Cangkring itu akan terlihat,” gumam Prabasemi sambil menarik nafas dalam- dalam untuk kembali memenuhi rongga dadanya dengan udara senja yang sejuk, “Sebenarnya aku malas mendatangi padukuhan itu. Padukuhan yang penghuninya sangat tidak ramah dan kebanyakan para penghuninya bermata pencaharian sebagai perampok, pencuri dan bahkan penjudi. Jika saja aku tidak mempunyai kepentingan, tentu aku segan untuk datang ke tempat itu.”

    Kembali Prabasemi melempar pandangan matanya ke arah padang luas yang terbentang di hadapannya.

    “Padang Kerep,” desis Prabasemi tanpa sadar sambil mengangguk-anggukkan kepalanya. Terasa sesuatu berdesir di dalam dadanya begitu dia teringat nama padang yang luas itu.

    “Padukuhan Cangkring sebenarnyalah banyak dihindari oleh para perantau atau pun pedagang yang ingin bepergian dari Demak ke Kudus dan sebaliknya. Terutama jika mereka harus melewati Padang Kerep ini. Jalma mara jalma mati,” berkata Prabasemi dalam hati selanjutnya, “Mereka lebih senang menempuh jalur jalan selatan mengikuti jalur di sebelah utara hutan Prawata yang sering digunakan oleh Keluarga Kerajaan untuk berburu, walaupun setelah itu mereka harus menempuh jalan yang cukup sulit ke arah Kudus. Namun perjalanan mereka akan cukup aman karena antara hutan Prawata dan Kudus ada sebuah padepokan yang cukup besar dan disegani, Padepokan Sekar Jagad.”

    Teringat akan Padepokan Sekar Jagad, tiba-tiba terbesit keinginan Prabasemi untuk mengunjungi Padepokan itu. Dulu sebelum dia memasuki dunia Keprajuritan, gurunya sering mengajaknya mengunjungi Padepokan itu.

    “Semenjak guru meninggal, aku sudah tidak pernah lagi berkunjung ke Padepokan itu,” kenang Prabasemi sambil matanya menerawang ke langit, “Apakah mereka masih mengenal aku?”

    Prabasemi menggeleng-gelengkan kepalanya. Keinginan untuk mengunjungi Padepokan Sekar Jagad pun menjadi sirna bagaikan setetes embun pagi yang tertimpa sinar Matahari, menguap tak berbekas.

    Kembali Prabasemi termenung sambil matanya tak lepas mengawasi Padang Kerep yang mulai tersaput kegelapan. Seribu satu kemungkinan agaknya sedang bersembunyi di antara gelapnya gerumbul dan semak belukar.

    “Aku harus sampai di padukuhan Cangkring sebelum sirep bocah,” desis Prabasemi pada akhirnya sambil melangkahkan kakinya, “Apapun yang terjadi, aku harus melewati padang Kerep ini.”

    Prabasemi berjalan terus, semakin lama semakin cepat. Sesekali wajahnya terlihat menengadah, memandangi langit yang mulai kelam.

  28. JJYT 01 halaman 75-76

    Tiba-tiba pendengaran Prabasemi yang tajam melebihi orang kebanyakan itu telah menangkap suara gemerisik yang mengikuti langkahnya dari sebelah kanan, kemudian disusul desir yang sama dari arah kiri. Suara gemerisik itu memang masih beberapa tombak dari tempatnya, namun semuanya terdengar bergerak menuju ke arahnya. Beberapa saat kemudian pandangan matanya yang tajam pun melihat dalam keremangan senja, semak belukar beberapa tombak di depannya terlihat bergerak-gerak.

    Prabasemi segera menghentikan langkahnya. Sebelum segala sesuatunya dapat terjadi diluar dugaannya, dia harus bersiap terlebih dahulu.

    Demikianlah begitu Prabasemi menghentikan langkahnya, suara gemerisik itu pun ikut berhenti. Sementara semak belukar yang kini tinggal dua tombak di hadapannya pun tidak tampak bergerak-gerak lagi.

    Sejenak suasana menjadi lengang namun cukup menegangkan. Menurut panggraitanya, Prabasemi dapat menduga tentu beberapa orang dengan sengaja telah mencegatnya.

    “Siapa lagi kalau bukan orang-orang Cangkring,” geram Prabasemi dalam hati sambil mengedarkan pandangan matanya ke sekeliling, “Mereka tentu menyangka aku akan menjadi mangsa yang sangat empuk.”

    Berpikir sampai disitu Prabasemi segera berteriak lantang, “Kalian perampok-perampok dukuh Cangkring keluarlah! Aku tahu kalian sedari tadi telah mengawasi kedatanganku!” Prabasemi berhenti sebentar. Lanjutnya kemudian, “Jika kalian mengira aku adalah mangsa yang lunak, kali ini kalian telah salah hitung. Aku akan menangkap kalian dan membawa kalian ke Demak untuk mendapatkan hukuman setimpal atas tingkah polah kalian selama ini. Jika perlu seluruh laki-laki di padukuhan Cangkring akan aku tangkap dan aku bawa ke Demak.”

    Untuk beberapa saat tidak ada tanggapan dari gerumbul dan semak belukar di sekitar Prabasemi. Namun tiba-tiba terdengar suara tawa yang meledak bersahut-sahutan dari sekeliling Prabasemi. Sejenak kemudian dari arah depan, muncul dua orang yang berwajah kasar dan liar dari balik gerumbul. Sementara dari arah kiri dan kanan masing-masing juga muncul dua orang yang berwajah hampir sama, kasar dan sedikit liar.

    “Luar biasa,” terdengar salah seorang yang berbadan tinggi besar dan bertelanjang dada berkata sambil berjalan mendekat, “Ki Sanak benar-benar bernyali besar. Nyawa Ki sanak sudah berada di ujung rambut, masih berani membual.”

    “Sebaiknya segera kita selesaikan saja, Lurahe,” berkata yang lainnya juga sambil melangkah mendekat, “Semakin cepat semakin bagus. Kita segera dapat melanjutkan perjalanan menuju tempat yang memang sudah kita rencanakan sebelumnya.”

    “Aku setuju, Lurahe” sahut yang lain sambil menghunus senjatanya, sebilah golok yang cukup besar, “Mangsa kita kali ini adalah benar-benar rejeki yang tak disangka-sangka. Biasanya kita yang mencari mangsa, namun kali ini justru mangsa itu sendiri yang datang kepada kita untuk menyerahkan harta dan nyawanya.”

    “Sudah, sudah..!” sela orang yang di panggil Lurahe itu. Sambil menunjuk kawannya yang menghunus golok itu, dia berkata, “Selesaikan mangsa kita secepat-cepatnya. Usahakan kepalanya putus dalam sekali tebas.”

    “Baik, Lurahe,” jawab orang yang bersenjatakan golok itu sambil berjalan menghampiri Prabasemi.

    • Matur nuwun sanget Mbah Man ugi Ki Satpam…

      Oh ternyata kalau ke dukuh cangkringan sangat berbahaya karena penduduknya orang keras semua…tapi beda kalau angkringan Cak Man sangat nyaman bisa santai dan orang orangnya semua baik baik…..

      • Kalau singgah ke dukuh Cangkringan sebelah utaranya Ki Wid , tentu akan dijamu salak emas – jenis unggulan baru.

        ….ati – ati…Bethoro Kholo wis siap – siap nyaplok arep mbak Moon….

        ….hehehe…..

        Mang Ojak.

    • Matur nuwun….

  29. matur nuwun mbahman,psatpam….

  30. JJYT 01 halaman 77-78

    Diam-diam Prabasemi mengumpat dalam hati. Agaknya segala kekesalan hatinya selama ini akan ditumpahkan kepada orang itu. Maka ketika orang yang bersenjatakan golok itu melangkah mendekat, Prabasemi segera mengerahkan tenaga cadangannya pada telapak tangan kanannya.

    Demikianlah yang terjadi kemudian sangatlah cepatnya. Dengan teriakan menggelegar orang yang bersenjatakan golok itu segera meloncat sambil mengayunkan senjatanya dengan deras menebas leher Prabasemi.

    Namun Prabasemi bukanlah orang kebanyakan yang lututnya menjadi gemetar melihat kilatan tajamnya sebuah golok. Dengan sedikit merendahkan tubuhnya, sabetan golok itu lewat sejengkal di atas kepalanya. Di saat itulah dengan mengerahkan sebagian saja dari tenaga cadangannya, telapak tangan kanan orang yang pernah menjadi Tumenggung Wira Tamtama Kesultanan Demak itu dengan deras menghajar perut lawannya.

    Terdengar suara umpatan yang kasar. Golok di tangan kanan orang itu terlempar jauh dan entah jatuh di mana. Sedangkan tubuh orang itu pun bagaikan diseruduk seekor banteng liar, terlempar ke belakang beberapa langkah sebelum akhirnya jatuh bergulingan di antara semak dan belukar.

    Sejenak suasana bagaikan membeku. Hanya terdengar suara erangan kesakitan dari orang itu. Sambil mencoba merangkak bangun, tak habis-habisnya mulut orang itu mengumpat-umpat.

    Orang yang dipanggil Lurahe itu untuk beberapa saat memandang Prabasemi dengan pandangan mata yang tak berkedip. Antara percaya dan tidak percaya bahwa ternyata di dalam tubuh orang yang disangkanya akan menjadi mangsa yang lunak itu tersimpan kekuatan yang ngedab-edabi.

    Tiba-tiba orang yang dipanggil Lurahe itu menggeram keras sambil melangkah maju. Sambil membentak keras, telunjuk tangan kirinya pun mengarah ke hidung Prabasemi, “He! Orang gila! Jangan menyombongkan kekuatan di hadapanku. Pangeram- erammu memang ngedab-edabi, namun itu hanya cukup untuk menakut-nakuti anak kemarin sore yang baru belajar loncat- loncatan. Bersiaplah! Engkau sekarang berhadapan dengan Lurahe Padang Kerep. Majulah! Akan aku puntir lehermu dengan sekali sentuhan!”

    Prabasemi tersenyum menanggapi ancaman Lurahe Padang Kerep. Sambil bertolak pinggang, Prabasemi pun kemudian ganti membentak tak kalah kerasnya, “Dengar Lurahe padang Kerep! Aku Tumenggung Prabasemi dari Demak akan menangkap kalian semua, penghuni laki-laki dewasa dukuh Cangkring yang selama ini telah melanggar paugeran Kasultanan Demak!”

    Untuk sesaat orang-orang yang berada di Padang Kerep itu seolah menjadi patung batu yang berdiri tegak tak bergerak. Berbagai tanggapan telah muncul di dalam hati mereka. Jika memang orang yang sekarang ini sedang berdiri di hadapan mereka adalah benar-benar seorang Tumenggung dari Demak, tentu dia tidak akan datang sendirian. Dia pasti akan datang bersama pasukan segelar sepapan.

    Namun sejauh ini mereka tidak melihat adanya tanda-tanda akan datangnya pasukan segelar sepapan yang mengikuti Tumenggung ini. Padang Kerep itu begitu luas sehingga jika ada sepasukan Prajurit yang bergerak melintas, tentu dari jauh mereka sudah dapat mengenalinya.

  31. JJYT 01 halaman 79-80

    “Mungkin ini hanya seorang gila yang tersesat sampai di padang Kerep ini,” berkata Lurahe sambil mencoba memandang jauh ke depan, menembus kegelapan yang mulai menyelimuti Padang Kerep.

    “Tetapi menilik ilmu kanuragannya yang cukup ngedab-edabi, tidak menutup kemungkinan dia adalah benar-benar seorang Tumenggung,” kembali Lurahe berangan-angan sambil berpaling ke arah kawannya yang beberapa saat tadi terlempar terkena pukulan Prabasemi. Tampak orang itu terlihat sudah tidak kuat lagi menahan sakit di perutnya sehingga telah memuntahkan semua isi perutnya keluar.

    “Syetan..! Demit..! Tuyul..!” geram orang itu sambil meringkuk memegangi perutnya. Sekujur tubuhnya terasa lemas dan pandangan matanya berkunang-kunang serta seluruh tulang- tulang di sekujur tubuhnya rasa-rasanya bagaikan telah terlepas dari persendian.

    “Nah!” seru Prabasemi kemudian membangunkan orang-orang di Padang Kerep itu dari lamunan mereka, “Marilah! Jangan ragu- ragu! Majulah bersama-sama agar aku tidak membuang-buang waktu untuk melenyapkan kalian semua sekaligus!”

    Betapa darah telah menggelegak dalam tubuh orang-orang yang berada di Padang Kerep itu. Bagaikan sudah berjanji sebelumnya, kelima orang yang masih berdiri tegak itu segera meloloskan senjata mereka.

    “He! Ki Sanak!” geram orang yang dipanggil Lurahe itu kemudian sambil mengangkat senjatanya tinggi-tinggi, “Bukan maksud kami untuk berbuat tidak jantan dengan mengeroyokmu. Namun kata- kata Ki Sanak sungguh sangat menyakitkan. Sudah menjadi kebiasan kami untuk mencincang sampai mati orang-orang yang berani menghina kami!”

    Selesai berkata demikian tanpa menunggu jawaban Prabasemi, orang yang dipanggil Lurahe itu segera meloncat ke depan sambil mengayunkan senjatanya. Melihat pemimpin mereka sudah mulai bergerak menyerang, tanpa menunggu waktu lagi, orang-orang itu pun serentak segera bergerak menyerang Prabasemi dari segala penjuru.

    Melihat serangan beruntun susul menyusul meluncur ke arahnya, Prabasemi tidak menjadi gugup. Berbagai medan pertempuran telah dilaluinya dengan hasil yang gemilang sehingga di usia yang masih muda, Sultan Trenggana telah berkenan menganugerahinya pangkat Tumenggung.

    Dengan sedikit merendahkan tubuhnya, sabetan lawan dari depan dapat dihindarinya dengan mudah. Ketika dua serangan susulan dari samping kanan menusuk lambungnya, dengan hanya menggeser kedudukan kakinya sejengkal ke samping telah membuat senjata lawan-lawannya itu mengenai tempat kosong. Sementara ketika dua serangan beruntun dari arah samping kiri berusaha memotong arah gerakannya, Prabasemi pun terpaksa menjatuhkan dirinya berguling ke samping.

    Namun belum sempat Prabasemi tegak kembali di atas kedua kakinya, sebuah serangan kembali meluncur ke arah dada. Bersamaan itu dari arah samping kanan dan kiri senjata-senjata lawannya dengan deras meluncur untuk merajam tubuhnya.

     

    Bersambung ke jilid 02

     

    —————0O0—————-

    • Matur nuwun….

    • Matur nuwun Om Satpam dan Panembahan…

  32. mantab,matur nuwun

    • Matur nuwun mantab……👍👍

    • Matur nuwun mantab….

  33. Menanti JJYT jilid 2 bagaimana nasib Prabasemi….

    • Prabasemi sedang menikmati kemenangannya dengan menyantap apel washington…….

      ……hehehe……..

      • ….sambil memamerkan ilmu barunya…..ilmu bebal….eh…sori…ilmu kebal mangsudnya….

        …..hehehe…..

        • Terakhir jilid one ….nasib Prabasemi sedang berguling guling karena banyak senjata tang meluncur untuk merajam tubuhnya….selamat dia???….mungkin dia selamat…tapi bagaimana musuhnya…dan setelah itu apa yang terjadi….karena terdengar sayup-sayup senandung lagu dandang gulo……hehehe

          • Dandang gula….minangka mengeti…..

            Uripira si uler sanyata………


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: