NSSI-07

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 5 Mei 2011 at 03:30  Comments (51)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/nssi-07/trackback/

RSS feed for comments on this post.

51 KomentarTinggalkan komentar

  1. Nuwun

    Sugêng énjang

    • gen morgen

      • gen DhUK

        • gen tHo let.

  2. SUGENG ENJANG KI.
    Nderek slonjoran absen pagi

  3. sugeng enjing Ki

  4. haduuu itu siapa ya yg dibopong ama orangtua? …. moga2 bukan arya deh 😦 😦 …. itu lg sakit apa dah ninggal? …… trus mj gi ngapain? … nyusul wilis ? ….. haduuuu …. dik satpam cepetaaaaaaaaan 😦 😦

    • 😛

      • walaah ngeceeeeeeeeeeeee 😦 😦

        • bisna, lha wong jadualnya baru besok je.
          versi teks, bagian 1 dah diunggah di http://serialshmintardja.wordpress.com/nssi-07
          lengkapnya baru nanti malam.

          • waah nuwun sanget njih dik satpam ingkang guanteng dewe sak sengkaling 🙂

          • eh kliru,… ngguanteng dewe sak kamar 🙂 🙂

          • soalnya klo sak sengkaling, belum tentu dik satpam lebih ngguanteng dibanding ki arema 🙂 🙂

    • kuwi mahesa jenar dibopong pasingsingan neng pudak pungkuran……..

      • loooh masak pasingsingan nolongin mj? … bukannya mj dah mo diuyel2 ma pasingsingan waktu di tambakbaya?

        • lho piye tho…

          aku khan wis menyangsikan keaslian Pasingsingan gurune Lowo Ijo…

          iki Pasingsingan asli sing nulung Maheso Jenar

          • ah tenanee ?

          • mosok ra percoyo Pandan Alas

            Aku pernah duel 3 hari 3 malem lawan Pasingsingan

          • menang sapa? … sigar penjalinnya dah dikeluarin?

          • draw….ga menang ga kalah

          • lha kok kaya
            Madrid vs Barca…?

          • napa pasingsingan ga nyogok wasitna ? 🙂 🙂 ….

            eh sigar penjalin tu kesaktiannya spt apa ta?

          • nek kesaktian sigar penjalin,kudu dijlentrehke via YM..
            kuwi rahasia

          • ha ha ha …
            jian …
            ulet tanan pak lik iki

  5. Nyuwun sewu pak Lek, pak Dhe, ndherek ndhusel ngentosi berkatipun p Satpam.

  6. nomer pitu….
    setuju ora setuju…
    rontal ndang diwedar….

  7. selamat siang n nunut ngiyup para kadang padepokan…

  8. Asyik………gandhok anyar wis dibukak,
    ana harapan Piwulang Ki Bayu enggal diwedhar.

    Sugeng dalu para kadhang sinara-wedi.

  9. Sugeng enjang.
    pagi.. pagi tetap semangat, semoga semua urusan lancar.

  10. Nuwun
    Sugêng énjang

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI
    SURYA MAJAPAHIT

    Dongeng sebelumnya, tentang Bhre Jiwana Hayam Wuruk Maharaja Sri Rajasanegara (1350-1389)

    1. Waosan kaping-20: Bhre Jiwana Hayam Wuruk Maharaja Sri Rajasanegara (1350-1389) [Parwa ka-1]. On 13 April 2011 at 09:42 NSSI 01
    2. Waosan kaping-21: Bhre Jiwana Hayam Wuruk Maharaja Sri Rajasanegara (1350-1389) [Parwa ka-2].
    Masa Kejayaan Majapahit (1) – Perekonomian Majapahit [Bagian Pertama]. On 8 April 2011 at 13:31 di Gandhok Seri Surya Majapahit.
    3. Waosan kaping-22: Bhre Jiwana Hayam Wuruk Maharaja Sri Rajasanegara (1350-1389) [Parwa ka-3].
    Masa Kejayaan Majapahit (2) – Perekonomian Majapahit [Bagian Kedua] On 18 April 2011 at 13:09. NSSI 02.
    4. Waosan kaping-23: Bhre Jiwana Hayam Wuruk Maharaja Sri Rajasanegara (1350-1389) [Parwa ka-4].
    Masa Kejayaan Majapahit (3) – Undang-undang Kerajaan Majapahit Kutara Manawa Dharmasastra (Seri-1). On 24 April 2011 at 19:51. NSSI 03.
    5. Waosan kaping-24: Bhre Jiwana Hayam Wuruk Maharaja Sri Rajasanegara (1350-1389) [Parwa ka-5].
    Masa Kejayaan Majapahit (4) – Undang-undang Kerajaan Majapahit Kutara Manawa Dharmasastra (Seri-2). On 27 April 2011 at 07:41. NSSI 04.
    6. Waosan kaping-25; Bhre Jiwana Hayam Wuruk Sri Rajasanegara (1350-1389) [Parwa ka-6]
    Masa Kejayaan Majapahit. [5]. Undang-undang Kerajaan Majapahit. Kutara Manawa Dharmasastra (Seri 3). On 30 April 2011 at 07:11 NSSI 05

    Dongeng selanjutnya:

    Waosan kaping-26:
    BHRE JIWANA HAYAM WURUK MAHARAJA SRI RAJASANEGARA (1350-1389) [Parwa ka-7]
    MASA KEJAYAAN MAJAPAHIT [6]

    A. Batas Ibu Kota Majapahit

    Kidung Pujasatra Nāgarakṛtāgama, Pupuh VIII (8), menceritakan:

    — [1] —
    warnnan tingkah ikang paradbhuta kutanya batabang umider mmakandel aruhur
    kulwan dik purawaktra mangharepaken lebuh ageng itengah wai edran adalem
    bhrahmasthana matunggalan pathani buddhi jajar inapi kapwa sok cara cara
    ngka tonggwan paratanda tanpegat aganti kumemiti karaksan ing purasabha.

    — [1] —
    Tersebut keajaiban kota: tembok batu merah, tebal tinggi, mengitari pura
    Pintu barat bernama Pura Waktra, menghadap ke lapangan luas, bersabuk parit.
    Pohon brahmastana berkaki bodi, berjajar panjang, rapi berbentuk aneka ragam.
    Di situlah tempat tunggu para tanda terus-menerus meronda, jaga paseban.

    — [2] —
    lor ttang gopura sobhitabhinawa konten ika wesi rinupakaparimita
    wetan sanding ikarjja panggung aruhur patiga nika binajralepa maputih
    kannah lor kkidul ipeken raket ikang yasa wekas ing apanjang adbhuta dahat
    angken caitra pahoman ing balasamuha kidul ika catuspathahyang ahalep.

    — [2] —
    Di sebelah utara bertegak gapura permai dengan pintu besi penuh berukir
    Di sebelah timur: panggung luhur, lantainya berlapis batu, putih-putih mengkilat,
    Di bagian utara, di selatan pekan, rumah berjejal jauh memanjang, sangat indah,
    Di selatan jalan perempat: balai prajurit tempat pertemuan tiap Caitra.

    — [3] —
    alwagimbar ikang wanguntur icatturddhisi watangan ika witana ri tengah
    lor ttang wesma panangkilan parabhujangga kimuta paramantri alenggih apupul
    wetang nggwan para siwa boddha mawiwada mucap aji sahopakara weki sok
    prayascitta ri kala ning grahana phalguna makaphala haywa ning sabhuwana.

    — [3] —
    Balai agung Manguntur dengan balai Witana di tengah, menghadap padang watangan
    Yang meluas ke empat arah; bagaian utara paseban pujangga dan menteri.
    Bagian timur paseban pendeta Siwa-Buda, yang bertugas membahas upacara.
    Pada masa grehana bulan Palguna demi keselamatan seluruh dunia.

    –[4] —
    kannah wetang ikang pahoman ajajar ttigatiga ri tengah kasaiwan aruhur
    nggwan sang wipra kidul padottamasusun barat inatar ikabatur patawuran
    nggwan sang sogata lor susun tiga tikang wangunan ipucak arjja mokirukiran
    kapwanjrah racananya puspa pinaran nrpati satata yan hinoma mapupul.

    — [4] —
    Di sebelah timur pahoman berkelompok tiga-tiga mengitari kuil Siwa.
    Di sebelah tempat tinggal wipra utama, tinggi bertingkat, menghadap panggung korban. Bertegak di halaman sebelah barat; di utara tempat Buda bersusun tiga.
    Puncaknya penuh berukir; berhamburan bunga waktu raja turun Berkorban.

    — [5] —
    ngkaneng jro kidul ing wanguntur ahelet palawangan ikana pasewan atata
    wesmarjjjajajar anghapit hawan angulwan i tengah ika tanjung angjrah asekar
    ndah kulwan mahelet muwah kidul ipanggung ika bala maneka medran itepi
    arddhalwa ri tengah natar nikana mandapa pasatan asangkya lot mawurahan.

    — [5] —
    Di dalam, sebelah selatan Manguntur tersekat pintu, itulah paseban
    Rumah bagus berjajar mengapit jalan ke barat, disela tanjung berbunga lebat.
    Agak jauh di sebelah barat daya: panggung tempat berkeliaran para perwira
    Tepat di tengah-tengah halaman bertegak mandapa penuh burung ramai berkicau.

    — [6] —
    ri jronyeki muwah pasewan ikidul dudug angusi wijil kapingrwa ri dalem
    tingkahnyeki tinumpatumpa mahelet palwangan ikanang sapanta tinika
    kapwang wesma subaddha watwan ika len saka balabag usuknya tanpa cacadan
    sek de ning bala haji anangkil agilir makemitabu mapeksa wara matutur.

    — [6] —
    Di dalam, di selatan ada lagi paseban memanjang ke pintu keluar pura yang kedua.
    Dibuat bertingkat-tangga, tersekat-sekat, masing-masing berpintu sendiri
    Semua balai bertulang kuat bertiang kokoh, papan rusuknya tiada tercela
    Para prajurit silih berganti, bergilir menjaga pintu, sambil bertukar tutur.

    Pada tahun 2003, tim arkeologi dari Yogyakarta, melakukan survey untuk mencari dan menentukan batas-batas situs Kota Raja Majapahit yang diperkirakan memanjang arah Utara – Selatan seluas 9 km x 11 km.

    Asumsi atau dasar pemetaan yang dipergunakan adalah penemuan yoni berdenah segi-delapan dengan pahatan naga-raja di bawah ceratnya, yang ditemukan di daerah Lebak Jabung pada tahun 1989, lokasi mana saat ini telah berdiri sebuah masjid besar yang terkenal dengan Masjid Ki Ageng Jabung, terletak di wilayah Lebak Jabung, Jatirejo, Kabupaten Mojokerto.

    Temuan ini rupa-rupanya telah menginspirasi para anggota Tim Arkeologi Yogyakarta tersebut untuk menemukan yoni-yoni lainnya yang dianggap sebagai tugu batas kota raja Majapahit.

    Hasilnya ditemukanlah Yoni Klinterejo yang berdenah segi-empat dengan hiasan naga-raja di bawah ceratnya, terletak di wilayah Klinterejo (kompleks peninggalan Rani Kahuripan) di Kabupaten Mojokerto.

    Temuan berikutnya adalah Yoni Sedah/Japanan berdenah segi-delapan dengan pahatan naga-raja di bawah ceratnya. Yoni ini sampai sekarang masih tetap berada di tempatnya (tengah sawah) di Dusun Sedah, Desa Japanan, Mojowarno, Kabupaten Jombang.

    Titik batas yang keempat diharapkan dapat ditemukan di daerah Badas, Desa Sebani, Sumobito, Kabupaten Jombang. Menariknya di wilayah ini belum pernah diketemukan Yoni naga-raja sebagaimana yang dicari.

    Berdasarkan penelitian pada tahun 2004 hanya diketemukan dua buah tugu dan sebuah yoni kecil dan polos.

    Dari uraian tersebut di atas, setidaknya dapat diambil dua kesimpulan penting yang menjadi titik pangkal penentuan batas kota raja Majapahit pada waktu itu, yaitu :
    Batas kota raja Majapahit adalah berupa Yoni dengan pahatan naga-raja di bagian bawah ceratnya, dan untuk itu telah diketemukan tiga buah yoni termaksud.

    Yoni-yoni tersebut seharusnya adalah terletak dan atau diketemukan di wilayah Lebak Jabung, Klinterejo, Sedah/Japanan dan Badas/Sebani yang pada akhirnya dapatlah disimpulkan luas kota raja Majapahit berukuran 9 km x 11 km.
    Tiga buah yoni naga-raja ini telah berhasil diidentifikasikan, yaitu Yoni Lebak Jabung, Yoni Klinterejo dan Yoni Sedah/Japanan.

    Penetapan batas-batas kota raja Majapahit berdasarkan kedua asumsi di atas yang pada hakekatnya bertumpu kepada temuan-temuan yoni naga-raja ini jelas-jelas mengandung kelemahan karena tidak ditunjang dengan bukti-bukti penjelas atau pendukung yang memadai, yang mungkin berupa prasasti-prasasti maupun keterangan-keterangan yang tertulis (baik dari kitab Nāgarakṛtāgama ataupun kitab Pararaton).

    Dengan demikian jelas terlihat bahwa penetapan batas-batas kota raja Majapahit ini sepenuhnya hanya didasarkan kepada asumsi-asumsi belaka dan memiliki kelemahan-kelemahan yang mencolok, yaitu:

    a. hingga sekarang belum pernah ditemukan adanya prasasti-prasasti yang menjelaskan perihal keberadaan yoni naga-raja sebagai batas wilayah kota raja Majapahit. Prasasti-prasasti yang merupakan peninggalan kerajaan Majapahit lebih banyak menerangkan perihal penganugerahan desa swatantra atau sima.

    b. baik kitab Nāgarakṛtāgama maupun kitab Pararaton yang seharusnya dianggap sebagai sumber sejarah Majapahit yang sahih, sama sekali tidak pernah menyinggung adanya batas kota raja Majapahit yang berupa yoni naga-raja ini.

    c. pada Yoni Klinterejo terpahat angka tahun 1293 Saka (1372 M), angka tahun ini menunjukkan angka tahun meninggalnya ratu Tribhuwanottunggadewi (raja ketiga Majapahit). Dengan demikian penegakan Yoni Klinterejo ini pada dasarnya adalah untuk memperingati meninggalnya ratu Tribhuwanottunggadewi dan bukan merupakan tugu batas kota. Hal ini diperkuat juga dengan adanya batu sandaran (watu ombo) yang sepertinya akan dipahatkan arca perwujudan Tribhuwanottunggadewi.

    d. seandainya yoni naga-raja ini merupakan tugu batas kota raja Majapahit, bagaimana halnya dengan yoni naga-raja berdenah segi-empat yang terdapat pada kompleks Candi Tigowangi di daerah Plemahan, Kediri ? Apakah yoni naga-raja ini juga merupakan tugu batas kota raja Majapahit ?

    Kitab Pararaton menjelaskan kepada kita bahwa Candi Tigowangi ini merupakan candi pendharmaan Bhre Matahun (raja bawahan Majapahit), yang menurut kitab Nāgarakṛtāgama meninggal pada tahun 1388 M. Faktanya yoni naga-raja ini terdapat pada candi pendharmaan raja bawahan, apakah dapat dikategorikan sebagai batas kota raja Majapahit ? Yoni Tigowangi ini juga memiliki ciri-ciri pahatan naga-raja di bagian bawah ceratnya.

    Berdasarkan uraian-uraian tersebut di atas, jelaslah sudah bahwa penetapan batas-batas kota raja Majapahit berdasarkan penemuan tiga buah yoni naga-raja di Lebak Jabung, Klinterejo dan Sedah/Japanan ini perlu pengkajian ulang secara lebih mendalam, karena mengandung banyak kelemahan serta tidak didukung oleh data-data yang akurat.

    Penemuan yoni-yoni naga-raja tersebut hendaknya dipandang sebagai temuan inti “jêro” tempat-tempat suci jaman Majapahit, karena bila ditinjau dari bentuknya yang berupa Yoni-Lingga atau Lingga-Yoni, pada dasarnya adalah merupakan lambang Dewa Siwa, dewa tertinggi dalam agama Siwa.

    Selanjutnya berkaitan dengan adanya pahatan naga-raja serta angka tahun hendaknya diidentifikasikan sebagai peringatan meninggalnya atau lambang raja yang didharmakan di tempat tersebut.

    B. Tata Sosial Masyarakat Majapahit

    Tata masyarakat pada masa Majapahit berdasarkan Hinduisme. Mereka memiliki ciri khusus dalam penerapan konsep Hinduisme, yaitu membagi masyarakat dalam empat golongan (kasta) yang disebut warna, yakni Brahmana, Kesatria, Waisya, dan Sudra.

    Tata masyarakat Majapahit disebut dalam Nāgarakṛtāgama pupuh LXXXI (81) di bawah ini.

    — [1] —
    gong nya arambha nareswara pageha sang tripaksa jawa
    purwwacara nireng prasasty alama tang rinakse niwo
    kotsahan haji yatna don ira wineh patik gundala
    tan wismrtya nireng caradhigama siksa len sasana.

    — [1] —
    [Besarlah minat Baginda untuk tegaknya tripaksa.
    Tentang piagam beliau bersikap agar tetap diindahkan.
    Begitu pula tentang pengeluaran undang-undang,
    supaya laku utama, tatasila, dan adat-tutur diperhatikan.

    — [2] —
    nahan karana sang caturdwija padangusir kottama
    wipra mwang rsi saiwa boddha tetep ing swawidya tutur
    sakweh sang caturasrama pramuka sang caturbhasma sok
    kapwateka tumungkul ing brata widagdha ring swakriya.

    — [2] —
    [Itulah sebabnya Sang Catur Dwija mengejar laku utama.
    Resi, wipra, pendeta Siwa Buddha teguh mengindahkan tutur.
    Catur asrama terutama catur basma tunduk rungkup tekun.
    Melakukan tapa brata, rajin mempelajari upacara.]

    — [3] —
    ngka sakweh nira sang caturjjana pada athiting sasana
    antri mukya sang aryya karwa nipuneng kabhupalakan
    kryankryan ksatriyawangsa len wali susila yatneng naya
    milw ang waisya sabhumi sudra jenek i swakaryyapageh.

    — [3] —
    [Semua anggota empat kasta teguh mengindahkan ajaran.
    Para menteri dan arya pandai membina urusan negara.
    Para putri dan satria berlaku sopan, berhati teguh.
    Waisya dan sudra dengan gembira menepati tugas darmanya.]

    — [4] —
    yekang janma catur sujanma n-umijil sakeng hyang widdhi
    ling ning sastra wenang sagatya nika de narendreng pura
    kapwekapageh ing swasila kimutang kujanmatraya
    nang candala meleca tuccha pada yatna ring swakarma.

    — [4] —
    [Empat kasta yang lahir sesuai dengan keinginan Hyang Maha Tinggi.
    Konon tunduk rungkup kepada kuasa dan perintah Baginda.
    Teguh tingkat tabiatnya, juga ketiga golongan terbawah.
    Candala, Meleca, dan Tuca mencoba mencabut cacat-cacatnya.]

    Konsep tata masyarakat yang digambarkan dalam pupuh LXXXI (81) sesuai dengan ajaran kitab undang-undang Kutara Manawa yang berbunyi:

    Demi kebaikan dunia Brahman melahirkan golongan brahmana dari mulutnya, golongan ksatria dari lengannya, golongan waisya dari pahanya, dan golongan sudra dari kakinya. Untuk melindungi dunia ini Brahman yang cemerlang menetapkan bidang-bidang kerja mereka itu masing-masing.

    Setiap golongan diwajibkan untuk teguh mematuhi undang-undang Kutara Manawa. Penentuan bidang kerja itu tidak bisa ditawar lagi; barang siapa menyalahinya, ia akan kehilangan kastanya.

    Aturan dalam Kutara Manawa itu bunyinya:
    Lebih baik menjalankan bidang kerja dalam bidang kewajiban yang telah ditentukan menurut kastanya kurang sempurna, dari pada mengerjakan dengan sempurna kasta lain, karena barang siapa menjalankan kewajiban kasta lain maka ia akan dikeluarkan dari kastanya sendiri.

    Berikut kewajiban kasta-kasta di Majapahit (Jawa) dan bagaimana penerapan dharma masing-masing kasta tersebut.

    1. Pendeta

    Nāgarakṛtāgama LXXXI (81) menjelaskan bahwa para pendeta di Majapahit sangat teguh mematuhi peraturan-peraturan yang telah diterapkan. Kaum pendeta yang ingin mencapai kesempurnaan hidup dan akhirnya bersatu padu dengan Brahman, harus menjalankan enam dharma, yakni:
    1. mengajar,
    2. belajar,
    3. melakukan persajian untuk dirinya sendiri,
    4. melakukan persajian untuk orang lain,
    5. membagi dan menerima dharma.

    Tugas-tugas pendeta dalam bidang agama memiliki kecenderungan untuk memonopoli pengaruh mereka dalam tata kehidupan masyarakat. Selain itu, para pendeta sering diserahi tugas dalam bidang pemerintahan.

    Banyak di antara mereka yang menjadi petugas pengadilan, baik di pusat maupun di daerah; hal ini didasarkan atas kehidupan masyarakat yang berorientasi pada agama.

    Dalam bidang keagamaan para pendeta memiliki kewenangan sepenuhnya dan menjadi pemimpin masyarakat. Sebagian besar upacara yang dianggap penting dalam kehidupan masyarakat, sepenuhnya hanya boleh dilakukan oleh para pendeta.

    Kaum awam hanya datang untuk menghadirinya dan memberikan sumbangan berupa kemenyan, bunga, dan makanan saja.

    Aktivitas yang dilakukan pada upacara tersebut di antaranya: penyucian air (tirta), penyucian tanah untuk mendirikan candi dan tempat pemujaan, upacara kelahiran, inisiasi dan kematian (sradha), menghilangkan pengaruh lelembut dan mengusir roh halus yang bersifat jahat, melakukan pesajian dan menyajikan pujaan.

    Upacara penyucian dan pemberkahan tanah untuk mendirikan candi, diuraikan dalam Nāgarakṛtāgama LXIX, LXX, dan beberapa piagam lainnya.

    2. Kesatria

    Golongan ini mencakup para petugas atau pejabat pemerintahan. Tugas utama kaum Kesatria ialah melindungi negara, seperti yang digariskan dalam Kutara Manawa sebagai berikut.

    Kaum Ksatria, yang telah dilantik sesuai dengan peraturan Weda, mempunyai kewajiban untuk melindungi dunia (egara). Sebabnya ialah, ketika umat manusia itu tanpa raja, hidup dalam ketakutan buyar bercerai berai, maka Brahman menciptakan raja yang diberi tugas untuk melindungi umat manusia.

    Oleh karena itu, raja, meski muda, tidak sembarangan orang melainkan pengejawantahan dewata muda. Untuk membantu dalam menunaikan tugasnya, Brahman memuja kemegahannya, yang menitis jadi Undang-undang ….

    3. Waisya

    Golongan Waisya digariskan untuk menggeluti bidang perdagangan, petani, peternak sehingga mereka sering dirumuskan menjadi kaum pedagang dan petani. Uraiannya dalam Kutara Manawa tentang Waisya seperti berikut.

    Anggota golongan waisya dilarang berpikiran, bahwa ia tidak suka memelihara ternak. Jika piara ternak itu dilakukan oleh golongan waisya, golongan lain dilarang ikut mengerjakannya.

    Anggota waisya harus mempunyai pengetahuan baik tentang mutu-matikam, mutiara, merjan logam, bahan tenun, minyak wangi, dan bahan ramuan; harus tahu akan cara menabur menanam benih, membedakan ladang subur dan cengkar, menggunakan timbangan.

    Apalagi tentang baik buruknya barang-barang dagangan, pemeliharaan negara yang mungkin menguntungkan untuk pasaran, perhitungan untung-rugi, dan sarana-sarana bagai piara ternak, pembayaran upah yang layak kepada buruhnya, memiliki pengetahuan pelbagai bahasa, cara menyimpan barang dan peraturan jual beli.

    4. Sudra

    Berbeda dengan golongan-golongan lainnya, kaum Sudra hanya mengalami kelahiran sekali. Bidang kewajiban dan kerjanya menurut Kutara Manawa ialah mengabdi, terutama kepada kaum Brahmana karena barang siapa mengabdi kepada kaum Brahmana ia akan mencapai tujuannya baik di dunia maupun akhirat.

    Sedangkan, pengabdian kaum Sudra kepada golongan Kesatria dan Waisya memberikan manfaat bagi kehidupan di dunia saja.

    Di Majapahit, lapisan masyarakat terbawah disebut kawula. Menurut Kutara Manawa ada empat macam hamba, yakni:

    1. Grehaja; menjadi hamba karena kelahiran; barang siapa lahir dalam masa penghambaan, dengan sendirinya adalah hamba.

    2. Dwajaherta; menjadi hamba akibat penawanan dalam perang (tawanan perang).

    3. Bhaktadasa; menjadi hamba untuk memeroleh makan.

    4. Dandadasa; menjadi hamba karena tidak mampu membayar denda.

    Keempat golongan di atas tinggal di rumah tuannya dan wajib menjalankan segala perintahnya. Mereka dapat memeroleh kebebasan dengan tebusan uang dengan tidak memandang siapa yang membayarnya, dengan persetujuan tuannya.

    Seorang bhaktadasa harus membayar utang makan sebanyak nilai makan yang dimakan selama ia tidak mampu berkerja. Utang makan itu dihitung, seperempat tahil setahunnya, dinilai seribu enam ratus.

    Ada pun seorang dandadasa harus melunasi uang denda yang belum dibayarnya. Bagi grehaja, tebusan ditetapkan oleh tuannya.

    Candela, Mleccha, dan Tuccha

    Tiga golongan terbawah dalam masyarakat yang tidak termasuk warna yang disebutkan dalam Nāgarakṛtāgama pupuh LXXXI (81) 4 ialah: Candela, Mleccha, dan Tuccha.

    Ketiga golongan ini disebut sebagai golongan yang diharamkan dalam masyarakat dan dalam Kutara Manawa mereka ini termasuk Dashyu.

    Menurut undang-undang ini, mereka yang disebut golongan Candela adalah:
    1. anak yang lahir dari perkawinan campuran, berstatus lebih rendah dari ayahnya.
    2. anak tersebut lahir dari perkawinan campuran antara laki-laki Sudra dengan wanita dari salah satu golongan Dashyu, statusnya lebih rendah daripada Sudra.

    Ada pun golongan Mleccha pada zaman Majapahit ialah: pedagang-pedagang asing yang tinggal di kota-kota pelabuhan seperti disebut dalam Nāgarakṛtāgama LXXXIII (83) : 3.

    Selanjutnya ialah golongan Tuccha; dalam bahasa Sanskerta “tuccha” berarti “kosong”. Golongan ketiga ini mencakup orang-orang haram yang dianggap sepi atau tidak berguna, bahkan merugikan masyarakat. Dengan kata lain, Tuccha disamakan dengan penjahat atau dalam Kutara Munawa disebut golongan Tatayi.

    Golongan Tatayi ini sering melakukan perbuatan: membakar rumah orang, meracun sesama, menenung, mengamuk, memfitnah, dan merusak kehormatan wanita.

    Dan dalam undang-undang yang berlaku di Majapahit, semua orang yang terbukti melakukan tatayi meskipun dia dari kasta tertinggi, akan dikenakan pidana mati.

    C. Alam dan Lingkungan

    Jejak penataan lingkungan di masa Majapahit terdapat pada bekas-bekas kanal, kolam buatan, dan tembok kota. Perhatian pemerintahaan pada manajemen air itu pada awalnya sudah dimulai pada masa-masa yang membangun bendungan-bendungan, dan masa Kadiri ketika pertama dibuat jabatan senapati sarwajala (= pimpinan kesatuan yang berhubungan dengan penataan perairan, yang dalam perkembangannya kemudian dapat diartikan [dalamn arti yang sempit] sebagai panglima kesatuan angkatan laut).

    Sumber Daya Alam

    Jawa merupakan pulau yang memiliki sederetan gunung berapi yang berjajar dari timur sampai ke barat. keberadaan gunung dan bukit tinggi juga turut memisahkan daerah terpencil menjadi pusat yang cocok bagi persawahan.

    Daerah-daerah padi tersebut merupakan salah satu terkaya diseluruh dunia. Selain itu ada jalur penghubung utama yaitu keberadaan sungai-sungai yang sebagian besar relatif pendek. Hanya ada dua sungai yang paling cocok untuk hubungan jarak jauh yaitu Sungai Brantas dan Bengawan Solo.

    Sehingga tidak jarang dari lembah-lembah tersebut menjadi pusat kerajaan-kerajaan bersar pada pertengahan abad XVII, atau mungkin sebelumnya.

    Selain aliran sungai, juga terdapat jalur darat dengan pos cukai dan jembatan-jembatan permanen. Namun jalan darat tersebut hanya cocok dilalui pada saat musim kering (kemarau) pada sekitar bulan Maret-September, selain itu jalan darat besar bisa juga dilalui kendaraan berat.

    Akan tetapi jalan darat dapat menghambat dan lebih berbahaya di banding aliran sungai. Para perampok atau penguasa lokal dapat menghambat perjalanan. Sedangkan pada musim penghujan mungkin jalan darat tidak dapat dilalui karena membutuhkan peralatan berat untuk perawatanya.

    Dengan demikian pulau Jawa pada abad permulaan terdiri dari lingkup penduduk yang relatif terpisah satu sama lain.

    Populasi pada abad pertengahan pun tidak diketahui. Sehingga prediksi banyak daerah yang tidak berpenduduk sangat jarang. Setiap kerajaan di Jawa memerlukan kekuasaan pusat atas daerah yang terpencil, dengan perkecualian kerajaan Majapahit.

    Karena kerajaan di Jawa kebanyakan kerajaan pedalaman. Karena sulitnya penghubungan tersebut, perdagangan luar negeri bukan kegiatan utama kerajaan tersebut.

    Jawa disebut masyarakat “air” yang didasarkan pada pertanian dan sawah. Bahkan pada abad ke XIX Jawa merupakan penghasil beras terbesar di Asia Tenggara.

    Namun tetap komuditas masyarakat Jawa merupakan dari wilayah yang berbeda, dan masing-masing wilayah memiliki hasil komuditas yang berbeda pula.

    Seperti: Sunda (Jawa Barat): lada, pinang, asam jawa, bunga-bunga, dan rempah-rempah tumbuhan. Jawa tengah: beras, bahan pangan (ubi jalar, jagung, dll), lada, asam Jawa, madu, kayu cedana dll. Jawa Timur: beras, madu, kapas, bahan pangan, sayur, ikan, kayu dll.

    Komuditas masyarakat Jawa memang beraneka ragam, hal tersebut merupakan pengaruh area lahan yang sangat luas untuk pemanfaatan sumberdaya alam.

    Udara di Jawa panas sepanjang tahun. Panen padi terjadi dua kali dalam setahun, butir berasnya amat halus. Terdapat pula wijen putih, kacang hijau, rempah-rempah dan lain-lain, kecuali gandum.

    Buah-buahan banyak jenisnya, antara lain pisang, kelapa, delima, pepaya, durian, manggis, langsat dan semangka. Sayur mayur berlimpah macamnya, kecuali kucai.

    Jenis binatang juga banyak, antara lain burung beo, ayam mutiara (kalkun), burung nilam, merak, pipit, kelelawar dan hewan ternak seperti sapi, kambing, kuda, babi, ayam dan bebek, serta hewan langka monyet putih dan rusa putih.

    D. Kekeluargaan

    Hubungan Banjar dan kota Waringin di Kalimantan Selatan dengan Majapahit diberitakan dalam Hikayat Banjar dan kota Waringin dalam bentuk perkawinan antara putrid Junjung Buih anak pungut lembu Mangurat dan Raden Suryanata dari Majapahit seperti berikut:

    Adapun raja Majapahit itu setelah memperoleh anak yang keluar dari matahari ini, masih beroleh enam anak lainnya dan negeripun terlalu makmur. Maka pada keesokan harinya Lembu Mangurat pun berangkat ke Majapahit dengan pengiring yang banyak sekali.

    Sesampainya di Majapahit Lembu Mangurat diterima dengan baik. Permintaan akan Lembu Mangurat akan raden putra sebagi suami putri Junjung Buih juga dikabulkan. Maka kembalilah Lembu Mangurat ke Negerinya.

    Pesta besar-besaran diadakan untuk mengawinkan putrid Junjung Vuih dengan raden Putra. Sebelum perkawinan dilangsungkan, terdengar suara gaib meminta raden Putra menerima mahkota dari langit.

    Mahkota itulah yang akan meresmikan raden Putra menjadi raja turun temurun. Hanya keturunannya yang direstui yang boleh memakai mahkota itu. Maka persta perkawinanpun berlangsunglah. Adapun nama raden Putra yang sebenarnya ialah raden Suryanata artinya raja Matahari.

    Dalam Pararaton juga dikisahkan mengenai Raden Wijaya yang menikah dengan seorang isteri lagi, kali ini berasal dari Jambi di Sumatera bernama Dara Petak dan memiliki anak darinya yang diberi nama Kalagěmět.

    Seorang perempuan lain yang juga datang bersama Dara Pethak yaitu Dara Jingga, diperisteri oleh kerabat raja bergelar ‘dewa’ dan memiliki anak bernama Tuhan Janaka, yang dikemudian hari lebih dikenal sebagai Adhityawarman, raja kerajaan Malayu di Sumatera.

    Kedatangan kedua orang perempuan dari Jambi ini adalah hasil diplomasi persahabatan yaang dilakukan oleh Kěrtanāgara kepada raja Malayu di Jambi untuk bersama-sama membendung pengaruh Kubhilai Khan.

    Atas dasar rasa persahabatan inilah raja Malayu, Śrimat Tribhūwanarāja Mauliwarmadewa, mengirimkan dua kerabatnya untuk dinikahkan dengan raja Singhasāri. Dari catatan sejarah diketahui bahwa Dara Jingga tidak betah tinggal di Majapahit dan akhirnya pulang kembali ke kampung halamannya.

    Serat Kanda dan Babad Tanah Jawi memberitakan bahwa pada permulaan abad lima belas raja Brawijaya dari majapahit kawin dengan dengan puteri Campa, seorang Muslim, yang juga bergelar puteri Dharawati.

    Oleh karena puteri Campa itu meninggal pada tahun 1448 seperti tercatat pada batu nisannya di Trowulan, ia meninggalkan Campa kira-kira pada Zaman pemerintahan Indrawarman.

    Dalam Nāgarakṛtāgama pupuh XV (15) mencatat beberapa Negara tetangga yang mempunyai hubungan persahabatan dengan Majapahit:

    nahan lwir ning desantara kacaya de sri narapati
    tuhun tang syangkayodhyapura kimutang dharmanagari
    marutma mwang ring rajapura nguniweh singhanagari
    ri campa kambojanyati yawana miteka satata.

    [Inilah nama negara asing yang mempunyai hubungan,
    Siam dengan Ayudyapura, begitu pun Darmanagari,
    Marutma, Rajapura, begitu juga Singanagari,
    Campa, Kamboja dan Yawana ialah negara sahabat.]

    Daftar nama itu serupa dengan nama-nama yang disebut dalam Nāgarakṛtāgama pupuh LXXXIII (83) :4 yang berkenaan dengan tamu-tamu asing yang sering berkunjung ke Majapahit.

    hetunyanantara sarwwajana teka sakeng anyadesa prakirnna
    nang jambudwipa kamboja cina yawana len cempa karnnatakadi
    goda mwang syangka tang sangkan ika makahawan potra milw ing wanik sok
    bhiksu mwang wipra mukyan hana teka sinungan bhoga tusta npanganti.

    [Itulah sebabnya berduyun-duyun tamu asing datang berkunjung,
    Dari Jambudwipa, Kamboja, Cina, Yamana, Campa dan Karnataka,
    Goda serta Siam mengarungi lautan bersama para pedagang,
    Resi dan pendeta, semua merasa puas, menetap dengan senang.]

    Hubungan persahabatan itu dimaksudkan untuk usaha dalam menghindarkan serbuan tentara asing di daerah bawahan bawahan majapahit di sebrang lautan, terutama disemenanjung tanah melayu, karena Negara-negara ttangga itu kebanyakan berbatasan atau berdekatan dengan daerah bawahan tersebut.

    Hal lainnya adalah, Negara-negara tetangga tersebut mempunyai keamaan dalam menganut Hindu-Budha yang sama dengan Majapahit. Untuk menjamin keamanan dan kelangsungan pelayaran atau perdagangan,

    ånå tjandhaké

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • matur suwun….

  11. Uantriiiiiiii……………….

  12. Uuuaaaaaaaaaaaaantriiiiiiiiiiiiiiiiiii…………
    karo nyemak dongeng ki Cantrik Bayu Aji siiipppppppp .

  13. sugeng enjang…matur nuwun ki

  14. di nssi 7 ….. eh ternyata bener ya yg diomongin ki pandan, … ternyata ada tiga pasingsingan 🙂 … wah yg paling sakti yg mana ya? 🙂 … radite tu ngapain sih? masak2 tuker2an pusaka ama cewe .. iih sebeeeel, sanak kadang jangan niru ya 😦 …

    haduuu arya, pls deh jgn nangiiis … ntar pohon jerukna biar mita deh yg nyiramin 🙂 🙂

    • mulai nssi 8 : masa penggemblengan arya shaloko menjadi pendekar pilih tanding……..persiapan duel lawan sawung sariti…..

      • sawung sariti tu sapa lagi? …. cewe ?

        • ada penyiar tv yg namanya sarita 🙂

        • ngapain arya duel ma cewe? … cewe na ditolak arya trus ngamuk gitu ya?

          • kan arya na dah ma mita 🙂 🙂

          • he he he …
            ternyata mbak Mita maunya sama Brondong
            mblayu……

          • haduuu mo mbalang dik satpam, sandalna abis 😦

        • sawung sariti kuwi anake lembu sora….

          • rebutan tahta? …. tapi cewe pa cowo ? … klo cewe jgn2 dikomporin cowona?

          • cowo MIT …..

            hasil duel : 1 – 1

            pertemuan pertama 2 – 0

  15. Matur nuwun Ki Ajar pak Satpam,
    disini yang djvu memang cespleng.

    Lha kok mesti aku sing ngundhuh nomer ji to…??

  16. Kulo njih sampun ngundhuh NSSI-07 DJVU, matur nuwun.

  17. melu tertib ANTRI ngunduh rontal djVU,

    Lha kok mesti aku sing ngundhuh nomer
    buncIT to……..??

    • matur nuwun, ngintIP gandUK anyar Aaaah…!!!

      sapa ngerti pak SATPAM berkeNAN membuKA-ken,
      sugeng DALU para kadang NSSi

  18. Matur nuwun P. Satpam, comot buat sarapan langsung cabut.
    Sugeng enjang.

  19. matur nuwun rontalipun….ingkang remen versi cergam mangga dolan dumateng padepokanipun nyi Dewi KZ http://kangzusi.com/Komik_Silat_Bergambar.htm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: