PBM-02

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 25 Juni 2010 at 19:45  Comments (52)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/pbm-02/trackback/

RSS feed for comments on this post.

52 KomentarTinggalkan komentar

  1. We la wis dibukak to.
    Sugeng dalu Ki Arema,
    Isin aku dadi nomer siji

    • Selamat Ki.

  2. Selamat malam Ki Sanak semua
    Sambil menunggu Brazil VS Portugal ayo jagongan dulu.

  3. Sugeng ndalu….

    Kala wingi gandok PBM 1 dipun bikak, dinten punika kitab dipun wedhar.

    Dinten punika gandok PBM 2 dipun bikak, kitab dipun wedhar mbenjing njih Ki Arema???

  4. Mangke bibar pertandingan Brazil VS Portugal Ki sI_ToLE
    Sugeng dalu Ki

  5. malam semua …..

  6. Nuwun

    Pada duapertiga malam jelang pagi hari ini, Saniscårå Kêliwon, 26 Juni 2010M, 14 Rêjêb 1943 Dal atau 14 Rajab 1431H. Cantrik Bayuaji belum sempat mendongeng; masih “blusukan luru rontal dongengan”, maka untuk mengisi kekosongan mohon izin cantrik mau “nembang”:

    ndèdès kéngis wêtis irå
    © 62010 cantrik bayu aji

    ndèdès kumtum kembang kaki gunung kawi.
    andai engkau tak pergi ke taman boboji,
    andai engkau tak turun dari joli,
    andai tak ada angin nakal bertiup menyingkap kain sinjangmu,
    andai tak ada perwira muda bekas begal padang karautan melihat rahasiyanmu.

    ndèdès sang ardanarèswari,
    satêkan irå ring taman boboji
    sirå ndèdès tumurun saking joli.

    menginjakkan kaki ke dingklik di bawah
    sedikit terangkat kain sinjangnya,
    melangkah anggun.

    pagi ceria
    matahari tersenyum hangat
    dan angin bertiup nakal
    menyingkap ujung kain.

    tersingkap betisnya,
    terbuka sampai nampak rahasianya
    terlihat oleh angrok perwira muda pengawal utama istana
    menyala menyilaukan mata.

    terpesona ia melihat
    betis yang indah memancarkan sinar
    betis perempuan naréswari.

    angrok, tan wruh ring tingkah irå.
    terkejut, terpaku dan terpesona
    menggelegak naluri kejantanannya, meronta.

    berhari-hari angrok, si perwira muda pengawal bekas begal,
    tak bisa nyenyak tidur,
    terbayang apa yang dilihatnya di pagi itu,
    di taman boboji.

    teringat kata danghyang lohgawé:
    yèn hånå stri mangkånå kaki iku stri narèswari arané
    angalapå ring wong wadon iku dadi ratu anåkråwati

    dia adalah perempuan narèswari
    dia adalah perempuan yang paling utama.
    dari guwå garbånya akan lahir para penguasa

    angrok tertegun,
    tak hanya rebut ndèdès istri akuwu ametung.
    pada sang ardanarèswari
    cita-citanya melambung
    perempuan itu harus melahirkan anak-anaknya
    yang kelak menguasai tlatah jawadwipa.

    dan di hari-hari berikutnya
    betis indah itu masih ada di dalam matanya
    melekat dalam pikirannya.

    sebilah keris bergagang cangkring haus darah
    penjelmaan ambisinya
    telah menjadi sejarah.

    jakarta, råså suwung bhumi tanmyat

    Sugêng énjang

    nuwun

    cantrik bayuaji

    • Kalo Ki Bayuaji hidup di jaman Mataram, kayaknya bisa bersaing dengan Ki Ronggowarsito deh!

  7. absen…
    no.5
    ki ar nggak diitung…
    waah gara-gara preman pasar, mb kesasar..

  8. Sugeng enjang Ki Arema.
    Sugeng enjang poro Kadang sedoyo,
    Kuciwa nonton Brazil – Portugal (0 – 0).

  9. Gandok wis dibukak wiwit mau bengi kok sing sambang lagi 5, podo tindak ngendi to iki?
    Sedelo maneh Ki Arema kan arep maringi bonus.

  10. Assalamu’alaikum wrwb Ki Arema, Ki Honggopati, Ki Bayuaji, Ki Si-ToLe, Ki Bejo, Ki Sedayu05, ……

    • Waalaikumsalamu’warahmatullahiwabarakahtuh
      Ki TrunoPodang

    • Wa’alaikumsalam warohmatullah Wa Barokatuh Ki TruPod.

      Sugeng enjang sedayanipun… pagi yang cerah, mudah2an juga membawa kecerahan di hati kita semua.

  11. selamat siang semuanya, ikut antri menunggu wedaran

  12. Selamat sore….

    Tumben, sudah sehari gandok dibuka, kok baru ada 14 komen, dengan 7 komentator. Kemanakah para komentator-komentator ulung yang lain? Ki Gembleh, Ki PA, Ni NN, mbakyu Cika, Ki Wid, Ki Arga, dll?? Sibuk menikmati libur kah???

    Sumonggo kalo begitu…

  13. nuwun sewu…
    melu nyuwun….
    nyuwun pamit..
    (kapan wedare….)
    Ki PA.. monggo aji “ogrok sakilan” dipun tamakaken..

    • niate meh ngunduh meneng2…opo meneng2 meh ngunduh…
      jebul durung ono sing iso diunduh…
      kepriwek kiyek

      hikss…

  14. Dherek antriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii

    • Selamat sore Ki Arema, para bebahu, para sesepuh dan para kadang semua. Selamat menegakkan ibadah Sholat Maghrib, semoga semua ibadah kita diridloiNYA Amiin. Salaam

  15. Ngendikane Ki Seno, rontal bakal kawedhar bakda pertandingan Korsel vs Uruguay sinambi nunggu para kadang cantrik pada nglumpuk sowan gandhok.

    Kiai Pandanalas wis rawuh,
    Ki Menggung YuPram, menapa taksih ciblon teng mBlumbang…?
    Ki Menggung KartoJ, menapa taksih angon bebek…?
    Ki Mukidi, menapa taksih mirsani bal2an…?
    Ki Sukasrana, menapa taksih ribed….?
    Ki Lelono Jagat, menapa taksih nganglang….?
    Sumangga Ki, kula aturi enggal rawuh wonten Padhepokan lan panjenengan sedaya kula aturi jatah paring 6 komen per piyantun supados enggal jangkep angka 50.

    Rak mekaten to Ki Seno…..?
    he…he…he….sugeng dalu……
    (bonusipun komen Adhimas Kompor tuwin Ki Rangga
    Widura saha Ki Rangga Anatram ugi para kadang sanesipun).

    • Spesial katur Ki Arga,
      panjenengan kula jatah nyerat 10 komen, khusus kangge pancingan BONUS wedharan malem minggu,
      sumangga Ki…..nuwun.

      • Wadhuh… mbok sampun ngece to Ki Gembleh. Menopo mboten kuwalik … kadosipun rak panjenengan to ingkang ahli per-komen-an. Menawi kulo sagedipun namung ndherek kemekelen menawi maos komen panjenengan dalah konco-konco sanesipun. Sampun dangu lho kulo mbatos, sakjatosipun panjenengan meniko kagungan bakat ngarang crito kados SH Mintarja. Mbok monggo dipun wedar wonten mriki, kangge selingan wedaran saking Ki Arema. Kulo kinten sedoyo kadang cantrik mentrik tamtu sarujuk. Rak inggih makaten to poro kadang sedoyo…..

        • Menika lho Ki Seno, Ki Arga sampun rawuh, lan Korsel sampun ketiwasan kawon 1-2.

          Sinaosa dereng kersa maringi bonus, kula kinten yen PBM 02 dipun wedhar rumiyin inggih mBoten dados menapa.
          (para kadang mBoten bakal protes)

          Bonus PBM 03 saged dipun paringaken menawi Ki Menggung YuPram sampun ngaturi bledehan.

          Ki Seno menjawab :
          ya wis lah, tak cantholake

          • Ki Seno ngendikan maneh :
            hikss, dasar bandel…..!?

            matur nuwun Ki Seno.

            Halooo Ki PA,
            kali ini ogrokanku manjur !

          • Baca komennya Ki Gembleh jadi tertawa sendiri. Waaah.. Ki Gembleh memang cerdik sekali.

            Matur nuwun Ki Arema
            Matur nuwun Ki Gembleh
            Chantolanipun sampun kepanggih. Sugeng dalu….

          • mbergegeg, ugeg-ugeg, hmel-hmel, sak dulito, langgeng…

            he he Ki gembleh, enyong lagi ndapuk jadi semar, ya nglanglang jagad tenan,sambil nitili jagung (eh apa bener ya jagung miturut ki bayuaji and ki arga, baru ditemuken pada abad ke-15). Kulo njajah ndeso milang kori Ki, mbarang……
            abis nglanglang nemu rontal
            iya wis lah, tak cantholake……he he matur nuwun sadayana’

          • Sugeng enjang.. (opo siang yoo??)…

            Matur nuwun cantolanipun Ki….

            Jan…. ngelmu ngogrok2ipun Ki Gembleh pancen O YE….

  16. Sugeng enjang Ki Seno.
    Matur nuwun sampun ngogrok ogrok cantolanipun.

  17. Maatur nuwun ugi kagem Ki Gembleh anggenipun sukses ngogrok-ogrok.
    Sugeng enjang.

    • ada pepatah lama Ki Honggo,

      buah jatuh tidak jauh dari pohonnya
      rontal diwedhar tergantung ogrokannya

      he….he….he…..
      sugeng enjang ugi Ki.

      • lanjutannya :

        air tumpah tak jauh dari cucurannya
        yg penting bagaiman cara menSYUKURInya

  18. Matur suwun Ki Gemleh dumatheng “cantholanipun”

  19. Rasulullah tatkala mengutus Mu’adz dan Abu Musa ke Yaman beliau berpesan :

    يَسِّرُوا وَلاَ تُعَسِّرُوا وَ
    بَشِّرُوا وَلاَ تُنَفِّرُوا وَتَطَوَّعَ وَلاَ تَخْتَلِفً

    …“Hendaknya kalian berdua mempermudah, jangan kalian mempersulit. Hendaknya kalian berdua memberi kabar gembira, jangan kalian membuat orang lari. Dan saling pengertianlah kalian berdua dan jangan berselisih.” [Hadits riwayat Al Bukhâri dan Muslim]
    Persembahkanlah wahai saudaraku, ilmu yang bermanfaat, hujjah yang pasti dan hikmah yang berfaidah di dalam dakwahmu. Dan wajib atas kalian berakhlak dengan setiap akhlak yang indah dan mulia, yang mana hal ini dianjurkan oleh al-Kitab dan Rasul Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, karena sesungguhnya hal ini merupakan upaya kemenangan dan keberhasilan.

    Sesungguhnya para sahabat tidak menyebarkan Islam sehingga merasuk ke dalam hati manusia melainkan karena hikmah dan ilmu mereka, yang hal ini lebih banyak daripada dengan hunusan pedang. Akan tetapi, barangsiapa yang masuk ke dalam Islam karena di bawah naungan pedang mungkin tidak bisa tetap keimanannya. Namun orang-orang yang masuk ke dalam Islam dari jalan ilmu, hujjah dan burhan maka keimanannya tetap/istiqomah –dengan izin dan Taufiq Allah-.

    Wajib bagi kalian berpegang dengan jalan-jalan kebaikan ini, dan wajib bagi kalian bersungguh-sungguh di dalam ilmu dan di dalam dakwah kepada Allah. Kemudian aku mengingatkan kalian –wahai saudaraku- dari dua perkara ini :

    Pertama :

    Untuk saling bersaudara diantara sesama Ahlus Sunnah seluruhnya. Maka wahai sekalian salafiyun, bangkitkan ruh kecintaan dan persaudaraan diantara kalian, dan aplikasikan apa yang diingatkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang orang-orang mukmin yang “Bagaikan satu tubuh, satu dengan lainnya saling menguatkan”dan mereka itu “Bagaikan tubuh yang satu, jika satu bagian mengeluh maka akan menyebabkan seluruh tubuh lainnya merasakan demam dan sakit”.Jadilah seperti ini wahai saudaraku, jauhilah oleh kalian perbuatan yang dapat menghantarkan kepada perpecahan, karena sesungguhnya hal ini adalah perbuatan yang jelek lagi berbahaya dan penyakit yang parah.

    Kedua :

    Jauhilah oleh kalian sebab-sebab yang dapat menghantarkan kepada permusuhan dan kebencian, serta perpecahan dan saling menjauh. Jauhilah oleh kalian perkara-perkara ini, karena perkara ini telah menyebar akhir-akhir ini melalui tangan orang-orang yang Allah lebih mengetahui keadaan dan tujuan mereka. Sehingga perkara ini menyebar, dan berkembang serta mengoyak-ngoyak para pemuda di negeri ini –baik di Universitas maupun selainnya- atau di seluruh antero dunia.

    Mengapa?! Dikarenakan telah turun ke medan dakwah orang-orang yang bukan ahlinya, yang tidak memiliki pengetahuan dan pemahaman. Dan boleh jadi ada musuh yang menyusup ke tengah-tengah salafiyun dalam rangka mengoyak-ngoyak dan memecah belah mereka. Perkara ini bukan hal yang mustahil –selamanya-, bahkan benar-benar terjadi. Semoga Allah memberkahi kalian. Bersemangatlah kalian dalam sikap saling bersaudara, dan jika muncul di antara kalian sesuatu hal yang tidak disukai, maka berusahalah melupakan masa lalu dan keluarkan lembaran putih yang baru sekarang.

    Dan aku berkata kepada saudara-saudaraku sekalian :

    Orang-orang yang memiliki kekurangan maka tidak sepatutnya kita menyalahkannya dan mencercanya, dan orang-orang yang tersalah diantara kita, janganlah kita mencercanya, Semoga Allah memberkahi kalian, namun seyogyanya kita mengobatinya dengan kelembutan dan hikmah, kita obati dengan kecintaan dan kasih sayang serta dengan seluruh akhlak yang shalih, dengan dakwah yang benar hingga ia mau kembali, jika masih tertinggal dalam dirinya kelemahan, maka janganlah kita tergesa-gesa mengambil sikap terhadapnya, jika tidak maka demi Allah tidak akan tersisa seorangpun, tidak akan tersisa seorangpun

    • Matur nuwun wejanganipun, Ki Kentang.
      sejuk…..sesejuk hawa pegunungan…..

    • On 27 Juni 2010 at 07:37 Kentang Said:
      …………

      Mohon tausiyah (betul nggak nulisnya ya), Ki Ustadz Kentang:

      Jujur saya akui bahwa saya adalah salah satu dari sekian banyak orang-orang yang bukan ahlinya, yang tidak memiliki pengetahuan dan pemahaman (kalimat ini saya kutip dari uraian ki ustadz di atas), tentang apa yang Ki Ustadz sampaikan, yang menurut saya cukup dapat memberikan pemahaman bagi ‘santri anyaran’ semacam saya.

      Tapi ada satu hal yang saya belum mahfum sama sekali, yaitu pada kalimat Maka wahai sekalian salafiyun….

      Pertanyaannya:

      1. Siapakah yang dimaksud oleh Ki Ustadz dengan sebutan salafiyun?

      2. Adakah salafiyun itu suatu “aliran” tertentu dalam Islam?

      3. Apa bedanya mereka (salafiyun)itu dengan orang-orang Islam lainnya, atau pertanyaannya begini: Bedakah mereka itu dengan Islam yang kita kenal selama ini?

      Monggo Ki Ustadz
      Nyuwun pangapunten yen onten kaluputan pitakon kulo Ki. Kulo namung sadermi bade “nyantri” Ki.

      • Salaf secara bahasa arab artinya segala sesuatu yang terdahulu; setiap orang yang telah mendahului, yaitu nenek moyang atau kerabat’. Secara istilah, yang dimaksud salaf adalah 3 generasi awal umat Islam yang merupakan generasi terbaik, seperti yang disebutkan oleh Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam, “Sebaik-baik umat adalah generasiku, kemudian sesudahnya, kemudian sesudahnya” (HR. Bukhari-Muslim)
        Tiga generasi yang dimaksud adalah generasi Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam dan para sahabat, generasi tabi’in dan generasi tabi’ut tabi’in. Sering disebut juga generasi Salafus Shalih. Tidak ada yang meragukan bahwa merekalah orang-orang yang paling memahami Islam yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam. Maka bila kita ingin memahami Islam dengan benar, tentunya kita merujuk pada pemahaman orang-orang yang ada pada 3 generasi tersebut. Sahabat Ibnu Mas’ud radhiallahu’anhu berkata, “Seseorang yang mencari teladan, hendaknya ia meneladani para sahabat Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam karena mereka adalah orang-orang yang paling mulia hatinya, paling mendalam ilmunya, paling sedikit takalluf-nya, paling benar bimbingannya, paling baik keadaannya, mereka adalah orang-orang yang dipilih oleh Allah untuk menjadi sahabat Nabi-Nya, dan untuk menegakkan agamanya. Kenalilah keutamaan mereka. Ikutilah jalan hidup mereka karena sungguh mereka berada pada jalan yang lurus.”
        Kemudian yang dimaksud dengan salafiyun adalah orang-orang yang menisbatkan (menyandarkan) diri kepada generasi Salafus Shalih, sehingga sudah sewajarnya kita ummat Islam menjadi bagian salafiyun ini. Dengan demikian makna salafiyun bukan lebel suatu golongan tertentu atau aliran tertentu.
        Mekaten Ki, mugi damel danganing penggalih.

        • Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

          Syukron Ki Ustadz. Tentunya kita semua berharap, kalau ingin menjadi Islam yang paripurna (kaffah, ya bahasa Arabnya); kita harus meneladani Rasulullah SAW secara paripurna juga.
          Tapi Ki Ustadz, Ada satu pertanyaan yang mengganggu saya:

          Ki Ustadz, saya ini bertanya karena di kampung lingkungan saya, saya bertetangga dengan orang-orang yang selama ini telah menjalankan syariat Islam sesuai dengan keyakinan bahwa inilah Islam. Sama seperti yang saya lakukan.
          Tetapi tak beberapa lama waktu, datang seorang dengan beberapa orang-orang mengadakan acara di surau (mereka menyebutnya mushola) di kampung kami dengan ceramah yang mengatakan bahwa mereka adalah sekelompok orang yang tengah “berjihad” untuk menegakkan Islam yang kaffah. Disebut sebut sebagai salafiyun seperti ungkapan Ki Ustadz.
          Kami terima mereka selayaknya seorang tamu, apalagi mereka datang membawa “pencerahan” bagi kami.
          Namun lama-kelamaan mulai dirasakan ada hal yang selama ini kami kerjakan, dilarang oleh mereka karena itu bukan ajaran Islam.
          conto:
          Setiap tahun ketika tiba bulan Rabiulawal, umat Islam merayakan Maulid Nabi Muhammad SAW sebagai pernyataan rasa syukur karena Allah telah menurunkan kekasihNya itu untuk meninggalkan dunia kegelapan menuju jalan terang yang bercahaya yaitu Islam. Syukur-syukur setelah peringatan Maulid Nabi, Islam kita menjadi semakin baik dan sempurna.
          Peringatan Maulid Nabi SAW ini oleh mereka itu dinyatakan dilarang, demikian juga perayaan keagamaan lainnya yang kita kenal, Isra’ Mi’raj misalnya, dan masih banyak conto yang lain Ki Ustadz, tapi rasanya conto di atas sudah cukup. bidah kata mereka. Kami bingung Ki Ustadz.
          Lalu apakah selama ini Islam kita salah????.
          Nyuwun pangapunten, nyuwun sewu para kadang, mungkin hal ini mengganggu para kadang di area comment ini. Kog lelonojagad serius curhat di sini.
          Kepada pengasuh/admin situs ini, saya juga mohon maaf, lelonojagad tidak bermaksud buka front pertikaian, tapi karena tertarik membaca tulisan Ki Ustadz Kentang, lalu melihat kenyataan yang ada, tapi lalu jadi bingung dan lalu timbul keraguan.
          Kami ingin mendapatkan pencerahan lebih jauh lagi agar kami, terutama saya lelonojagad yang Islamnya masih bolong-bolong ini, menjadi Islam yang kaffah.
          Kalau ada di antara para kadang yang merasa curhat ini mengganggu, lelonojagad juga mohon dibukakan pintu maaf seluas-luasnya. Ini ditulis karena lelonojagad lagi judeg
          Sekali lagi mohon maaf.
          Mudah-mudahan Ki Seno, Ki Ismoyo dan kadang lainnya boten parenk duko.
          Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

          • Wa’alaikumussalam warohmatullohi wabarokatuh.
            Ki Lelono Broto yang dirahmati Alloh, karakteristik ummat Islam di Indonesia sangat dipengaruhi oleh cara masuknya Islam. Bahkan ditiap-tiap daerah mempunyai perbedaan sebagaimana para “Wali Songgo” yang menyebarkan Islam sesuai dengan karakter daerah masing2. Secara umum Islam datang ke Indonesia secara damai dan meresap melalui budaya setempat yang tidak dijumpai diranah asalnya. Dan kelihatannya cara inilah yang dipandang cocok oleh para perintas dakwah di Nusantara ini. Tentu kita yaqin bahwa para Wali dulu juga sanggap berharap agar ummat di Indonesia menjadi ummat yang paripurna, namun beliau-beliu tentu sangat sadar tidak mungkin mewujudkan hal tersebut dalam waktu singkat. Hal inilah yang menjadi tanggung jawab kita untuk mengarahkan ummat menjadi ummat yang paripurna disesuaikan kemampuan kita masing-masing dengan meminimasi gesekan, atau perbedaan yang bisa terjadi. Hanya sayang dalam prakteknya, kebanyakan kita tidak se”sabar” para wali dalam membimbing ummat, bahkan terkesan hanya mengadili bukan memberi pencerahan. Mengingat keterbatasan tempat dan sikon mohon ma’af jika jawaban saya terlalu singkat. Untuk lebih bebas monggo kontak saya di FB saya : budiprasojo68@yahoo.com atau email dengan alamat yang sama. Bagi cantrik-mentrik dan suhu di pademokan ini mohon ma’af yang sebesar-besarnya. Afwan

          • Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

            Syukron Ki Ustadz, syukron jazakumullah khairan katsira.

            Insya Allah pada saatnya saya akan berlelono ke “madrasah” Ki Ustadz yang ada “muka buku” itu. (bahasa Indonesianya FB khan muka buku atau buku muka, ya embuh).

            Dan bagi yang tidak se”sabar” para wali dalam membimbing ummat, bahkan terkesan hanya mengadili bukan memberi pencerahan, penting seklai kita jadikan dia supaya dia lebih sabar lagi.
            Bukankah sebagai muslim kita harus watawaa saubil haq, watawaa saubis sabr.

            Diskusi ini sementara kita tutup sampai di sini.

            Sekali lagi syukron jazakumullah khairan katsira Ki Ustadz Kentang.

            Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

    • Matur nuwun Ki Kentang, ingkang sampun kersa paring pencerahan wonten ing dinten punika.

  20. nyuwun pangapunten nembe saged sowan.sawatawis wekdal absen amargi mlampah-mlampah angon laré ningali solo bathik carnival-3.
    walah, … apike ngedap-edapi.

    matur nuwun paringanipun rontal.

  21. Sugeng sonten Ki Arema…
    Sugeng sonten poro kadang sedoyo…

  22. Sugeng sonten sedayanipun….

    sowan malih, sinambi nenggo gandok PBM-3 dipun bikak.

    hikss….
    Isih sepi, mengko gandoke dienggoni gendruwo

  23. ken padmi ning endi yech…!!!
    koq ra’ ono…..

    • ken padmi lagi nungguin mahesa bungalan ngisi jambangan di pakiwan, dia belum mandi.

      lho yang ditanya tuh ken padmi yang mana ?

      Sugeng ndalu Ki bejo

      • yang dimaksud ken padmi mentrik pdl’s..
        yang suka di”goda” ki yp…

        apa lagi jadi pemeran utama, enggan menengok ke padepokan..hehhe

        suwun lho ni…

  24. Sssttt…meh ngundang nyi padmi gampang corone.
    Sediakno kembang 7 taman, banyu 7 sumur, ludiro cemani sing sih prawan, gejug bumi ping 7, sebut jenenge padmi tengah malem jumat kliwon…
    Dijamin lsg ndeprok pasrah bongkokan

    • Lha panjenengan sampun nyobi kaping pinten Ki PA ?
      menapa kedah dipun cobi ping pitu ugi….?
      wah nggih selak mBlonyok….kesuwen je…!
      he…..he…..he…..
      sugeng dalu Ki.

    • Walah, syarat-syarate kok abot temen. Mengko nek wis kelakon gejug-gejug bumi, sing teko dudu nyi padmi ning nyi loro kunti……..we medeni Ki Pan.

      Jan-jane podho ora Nyi ken padmi karo “nyi ken padmi” sing lagi arep adus, nunggoni Mahesa Bungalan?

      Sugeng ndalu Ki Pan

  25. matur nuwun sampun ngundhuh lan kasimpen kanthi primpen..

  26. terima kasih atas kitabnya, ki arema, ki ismoyo, ki pak satpam, dan para bebahu padepokan lainnya…

    salam, sanak kadang cantrik dan mentrik semua…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: