PdLS-20

<<sebelum | awal | lanjut>>

PdLS-15

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 19 Desember 2009 at 19:37  Comments (77)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/pdls-20/trackback/

RSS feed for comments on this post.

77 KomentarTinggalkan komentar

  1. Nomer siji tugase resik-resik gandok.

    Monggo pinarak…. :))

    • Wah Kang T0mmy ndulin saya menyantap hidangan ketela pohung pake srundeng. Tapi ada yang lebih enak lho, ketela pohung, panas2, dioles mentega. Apalagi kalo ketela pohungnya yang kuning, …… pasti mak nyooosss. Ketela pohung ditemenin gula aren juga enak. Habis gigit ketela, trus gigit deh gula merahnya,……… setelah itu minum deh teh pahit panas cap tong-jie, …… mertua lewat kagak kliatan! Udah baca JDBK 34 belum? Di situlah ketela pohungnya.

      • welehh, tiwas thethenguk kit mau malah kedisikan.

        • Aku bagian jaga malam … saja … biar yang lain tidur mendengkur.

  2. Berbahagialah jadi juru kunci Ki Ajar, ……….. soalnya didoakan banyak orang untuk tetap sehat. Semoga tidak mengganggu kewajiban negaranya.

    Amiinn…….

  3. Hmmm….kenikmatan yg semakin sulit kita dapatkan Ki. Walaupun hidup saya di desa, ternyata lebih gampang mendapatkan roti yg dioles mertega dari pada pohung rebus dengan gula aren….

  4. nggih, kula tumut antri, nomor kalih mboten napa-napa.

    • we, … kedhisikan, nomer nem ya ra pa-pa.

  5. Antri nomer SIJI ………………..

  6. ikut isi daftar hadir…dah lebih dari sejam sendirian nungguin padepokan…

    • Tak temenin Ki, ngisi daftar hadir….

  7. Ikut antre juga nih. padepokan kosong, cuman berdua saja, yang lain pada nganglang atau satu-satu sudah pada pulang. Aduh badanku gatal semua digigit nyamuk, soalnya lupa bawa soffel…

  8. Melu antri aaach.

  9. Kulo nggih tumut ngantri Ki . . semoga syarat 50 komen segera terpenuhi . . He3. Padahal baca juga baru nomor 13.

  10. tumut antri…

  11. 000

  12. Pagi2 dapat kiriman yang cukup memeras otak.
    Coba barangkali temen2 Cantrik Padepokan ini yang sudah cukup lama ndedengkot di sini bisa njawab :

    Dikisahkan ada pengusaha yang sedang menghabiskan akhir pekannya dengan memancing di sebuah danau, menemukan sebuah botol yang terapung dan tertutup rapi yang segera dihampiri dan diambil oleh sang pengusaha.

    Dengan penasaran… , si pengusaha membuka tutup botol, lalu tiba-tiba dari dalam botol keluar asap yang selanjutnya menebal dan muncul menjadi Jin raksasa yang melayang di hadapan si pengusaha.-

    “Terimakasih tuan…, tuan telah membebaskan saya…,
    sebagai rasa terima kasih…,
    saya persilahkan tuan meminta tiga permintaan.. .,
    dan saya akan mengabulkannya” kata Jin, seperti format biasa tanda terimakasih Jin yang dibebaskan oleh manusia.

    Setelah kagetnya reda, si pengusaha itu terdiam sejenak lalu dia berkata:-

    “Baiklah Jin… saya ingin tahun ini tiga kejadian besar terjadi di negeri saya Indonesia ini…,

    PERTAMA, saya ingin nilai tukar rupiah di negeri saya ini kembali menjadi Rp. 2.500,- per 1USD nya,
    KEDUA, saya mau semua uang hasil korupsi baik oleh swasta ataupun pejabat pemerintah dikembalikan kepada rakyat dan semua pelakunya dipenjarakan,
    KETIGA, saya ingin sengketa antara KPK dan POLRI secepatnya diselesaikan secara bijaksana.

    “Wajah Sang Jin tiba-tiba pucat, berkerut dan berkeringat karena berpikir keras, sejenak kemudian Sang Jin menggeleng-gelengkan kepalanya dan pelan-pelan jasadnya kembali menjadi asap lalu berkumpul dan masuk kedalam botol itu kembali.

    Dari dalam botol si Jin berseru: “Maaf tuan…, tolong botolnya ditutup kembali!! !”

    Silahkan di apresiasi oleh Anda semua….

    • Maaf Ki Truno.
      Yang njawab biar yang lainnya, karena saya tidak tahu jawabannya.
      tetapi ada yang agak aneh…, kok…, jin bisa berkeringat ya. hikss…., ngapunten ki.

    • jaman jin masuk botol, blm kenal US$, blm ada KPK-POLRI, blm ada korupsi…

      • Ki PA, bisaaaaaaa aja😀

    • Kalau Jin Gembleh tentu jawabannya :

      Kesatu : Hiikkkksssss… Tuan menghayal.

      Kedua : He…he…he… Tuan bermimpi.

      Ketiga : Lha….terus piye jal ?
      (malah genten nakoni !).

    • Kslo sku ngebayangin realisasi yang nomer 2. Seluruh hasil korupsi dikembalikan kepada masyarakat, dan pelakunya dikunjara kabeh.
      Kunjarane lapangan monas dipageri, dari Merdeka Utara, Merdeka Barat, Merdeka Selatan, Merdeka Timur. Kalo kurang Lapangan Banteng, tambah lagi Lapangan Lebak Bulus, pokoknya semua Lapangan dipager wesi. Fasilitas kunjara ya lapangan rumput itu. Yang utama adalah dibuatkan MCK sebanyak-banyaknya dengan sanitasi yang baik.
      Pokoknya tidak pandang bulu, apa itu bu lurah apa itu bu lukman, kalo korupsi masuk krangkeng.
      Pertama kali Pejabat Negara, Pejabat Pemerintahan, Pegawe Negeri. Pangkatnya apa jabatannya apa, dilihat rumah dan mobilnya kayak apa. Kalo tidak sesuai dengan penghasilan, tanyakan asal-usul kekayaannya. gak bisa jawab, krangkeng.
      Apa ya kira2 pada bisa jawab ya?
      Mas Mahendra, pegawai negeri golongan III-c gajinya Rp 3,5 juta. Rumahnya 2 mewah, mobilnya ada CRV dan Marcedez Benz kluaran 2003. Masuuukin.
      Mas Kuda Sempana, wakil Bupati Golongan IV-a gaji dan honornya Rp 6 jutaan. Mobil pribadinya cherooke dan Honda Civic kluaran 2008. Rumah pribadinya ada 4 yang satu di puncak pake kolam renang dan taman seluas 5 ha. Masuukin.
      Mas Kebo Sarimpet Jaksa di Kabupaten. Gajinya Rp 4 juta dan honor rata2 2 juta per bulan. Rumahnya dimana-mana, kebonnya di manamana, mobilnya dimanamana. Masuuukin.
      Hampir semua pejabat negara, pegawai negeri ketangkep termasuk yang nangkep juga ketangkep, termasuk yang jaga pintu pager juga ketangkep, polisinya, jaksanya, hakimnya, anggota dprnya, anggota mprnya, semuanya ketangkep dan dimasukkin lapangan. Yang tertinggal Ketua KPK dan Anggota2nya?
      Kepalanya Gubernur Propinsi, Walikota, Bupati, Wedama. Camat, Lurah, Demang, Kuwu, ……. dimasukkiiin.
      Yang tinggal di luar Ki Arema, Ki Ismoyo, Ki Dede, Nyi Seno, Ki Zacky,………. karena kalo beliau2 dimasukkin juga nanti siapa yang menerbitkan karya2 SHM?

      • yo tinggal ki Truno engkang nampi titipan lontar2 kuno..

        mosok nduwe lontar2 kuno dimana2 meh dicurigai hasil korup…hiksss

      • Disangka penadah benda2 koleksi kuno Ki Pandan.

      • Waduh….
        deg..degaan aku….
        lha aku saiki sering korupsi waktu lan fasilitas kantor je.. kanggo ngawasi padepokan.
        Iso dikunjara aku karo Ki Truno..
        Ampun ki…

        • tambah deg-degan maneh mergo kagungan koleksi lontar2 antik …

  13. legowo hadir lagi untuk pertama kali di blog ini… salam buat sesepuh semua….

  14. Sugeng sonten Ki KartoJ,
    sampun setunggal minggu menika sakjane kula gadhah informasi ingkang sae, gandheng nembe ribet badhe nyade jaran kaliyan sibuk ngumbah (plat nomer) mobil dados kesupen.
    Kados mekaten info nipun Ki,

    Dapat info dari teman, katanya di Sidoarjo ada warung lesehan yang enak buat melepas lelah dan mengurangi stress. Malam senin lalu saya coba mendatangi warung lesehan yang dimaksud. Kalau kita datang dari arah Surabaya lewat jln. Pahlawan, di perempatan stadion belok kiri kearah Hero, kalau datang dari lingkar barat sampai di perempatan stadion lurus, kalau keluar pintu tol di perempatan belok kanan.
    Setelah melewati Hero, terus lurus sampai melewati jembatan (jalan-nya agak gelap). Setelah jembatan belok kiri ke arah Sidokare. Di sebelah kiri ada warung namanya WARUNG DJAWA dengan interior bambu yang lumayan rapi. Di warung Djawa hanya disediakan tempet lesehan, tidak ada meja dan kursi sama sekali.

    Yang menarik,warung ini punya grup musik akustik yang tampil pada hari Jum’at (top fourty) Sabtu (country) dan Minggu (campursari) dari jam 18 30 sampai jam 22 00.
    Makanan yang tersedia masuk kategori sederhana, ada Tengkleng kambing, nasi liwet, nasi gudeg dll.

    Group musik akustik yang tampil beranggautakan anak2 muda dari tlatah Mentaram, ini persis dengan yang ada di warung bakmi Kadin di Mentaram deket rumahnya Ngarso Dalem sana.
    Sewaktu saya makan di warung Djawa ini, jatah musik-nya adalah campursari.
    Saya minta lagu Ladrang Wuyung, wuiiih sampe mrinding saking bagusnya.
    Kemudian mengalunlah Sewu Kutho, Caping Gunung dan langgam2 jawa lainnya dengan manis.
    Saya nyoba mengajukan discrapancy minta lagu country maka mengalunlah Oemar Bakri dan Sugali milik Iwan Fals dan Titip Rindu Buat Ayah milik Ebiet dengan amat bagusnya, perpaduan biola, bas bethot, ketipung dan guitar sangat rancak.
    Anak saya yang ragil (kelas 3 SD)ikut2an minta lagu The Beatles, maka mengalirlah dengan enak I Saw Her Standing There dan Ticket To Ride dengan alat musik akustik.
    Mungkin saking terkesan, di gerobak waktu kami pulang anak saya masih bersenandung…
    My baby don’t care…….my baby don’t care……

    Harga makanan-nya sangat murah, lha wong saya datang bersepuluh cuma mbayar 249.500 thok je.

    Dengan sengaja pengalaman saya ini saya tulis di sini agar Ki Djojo, Ki TruPod, Ki Kompor, Ki Pls pada ngiri.
    Mana bisa di Betawi atau di Pekanbaru makan dengan harga murah tapi suguhan-nya Bosas Djawa, wuiiiihh nyamleng tenan.
    Apalagi Ki Widura dan Ki MarT anatram, wah tangeh lamun.
    Kalau para kadang di Ngayogdja tentu mudah mendapatkan )

    sedikit cuplikan Ladrang Wuyung :

    Duh….duh….kesumo….
    ora kroso……opo pancen lali…..
    ( my baby don’t care……my baby don.t care……)

    he….he….he…..nuwun.

    • Sidoarjo itu dekat Pamekasan opo yo Ki Gembleh. Kalo gitu bisa liwat Jembatan Suromadu donk ya?
      Coba Ki Gembleh mestinya ngasto handycam, ………. setiap kunjungan kuliner diabadikan. Nanti coba kirim ke TiViPDLS, siapa sangka bisa ditayangin.

    • ..O..Warung Djawa tho !..kayaknya saya tahu Ki ..itu di Solo juga ada didaerah Mojosongo setelah rel kereta api…masakan macem2 kan ? ..Wah yang di Sidoarjo bisa dicoba nih…bisa pesen gending dolanan Lesung jumengglung gak yaa..hiks.

    • Harus di test dulu sebelum masuk TvPdLS.

      • TV-nipun Ki Pandanalas ?

    • Ada kisah tambahan yang menngelikan,

      Di dinding warung ada tulisan jawa (hanacaraka) yang terdiri dari empat huruf.
      Pas lagu Sewu Kutho sedang didendangkan, anak saya yang SD nanya arti tulisan jawa tsb.
      Dengan sok pinternya saya menerangkan sambil menunjuk tulisan di dinding, huruf pertama itu artinya WA yang kedua RUNG ketiga DJA keempat WA jadi mbacanya WARUNG DJAWA.
      Anak saya termangu-mangu sejenak lalu protes :
      “Kata Mam Risa (gurunya di sekolah) kalau dibawah-nya ada kaki yang mlengkung dibacanya U lho Pak !”
      Anak kedua saya yang kelas 3 SMP langsung nyletuk :
      “Itu mbacanya SU-GENG RA-WUH Bapake !”

      hwuaduh, jan Huisin tenan aku…….

      • Ternyata ada wong jowo sing BH Hanacaraka, ruar biasa….

      • Sinau sik karo si kemayu-kemlinthi ki! Bocahe wasis tenan perkara tulisan jawa.

        • kulo didaftarke njih ki…
          badhe ngangsu kawruh bab hanacaraka

          • weee lhaa malah kulo sing pengin dikenalke je ki! Sajake nek karo panjenengan kok rada piyee, gitu. Jan Gumun tenan! Biasane pul kemaki moh kalah kok dikomentari kuciwa dening Ki Pandan langsung lemes dedes. Nopo to ki, rahasiane?

          • ki Senopati GagakWulung (kembarane senopati gagak Seto)..

            kepiyeo wae..jenenge priyiyi putri, sanadjan kawentar narsisipun, niku dasaranipun lemah-lembut edi-peni tur alus samubarange…

            mangkane menawi dipun ‘sentuh’ jroning dadanipun, mesthi langsung membangkitkan roso kewanitaannya ..

            kagem Nyi Padmi, kulo nyuwun sewu nek komen kulo wonten engkang nyentil2 manah panjenengan…hiksss

  15. Wow dinginnya ruar biasa…habis nemenin anak2 main salju diluar…mudah2an rontal cepat diwedar buat temen minum kopi…

  16. Matur Nuwun.
    Matur Nuwun Sanget.
    Matur Nuwun Sanget Saestu.
    Mwuatur Nwuwun Swuanget Swaestuh.

    Saking mBandung ingkang nembe sumuk-e por.

  17. Matur nuwun Ki Arema dan Ki Is dan juga bebahu padepokan lainnya atas suguhannya …sudah dinikmati sambil minum kopi pahit…

  18. matur nuwun

  19. Selamat malam

    Sehari pull ga buka gandok, punya kopi gulanya habis,ganti teh tawar buat teh tubruk tehnya ga ada (kebiasaan instan… teh celup).

    Ternyata air putih anget juga nikmat.

    Suwun

    • Buat kopi pahit aja Ki…yang penting pacitane apa saja yang penting anget !

  20. Matur nuwun, langsung ngunduh.

    • saya ngundhuh setelah ki gembleh.
      matur nuwun ugi.

    • Matur nuwun, Ki Ajar Sengkaling. Langsung mampir Sidoarjo … nge-test lidahnya Ki Gembleng.

      • Lho, yang nyamleng itu musik-nya Ki Wid, kalau makanan-nya biasa2 saja tapi jelas masih lebih enak dibanding “better you eat your own tongue” he…he…he…

  21. Matur nuwun Ki Arema ……
    Salam ….

    • matur nuwun jdbk35 lan madbb10

      • matur nuwun ugi kagem pdls-ipun sedanten bebahu padepokan

        • Matur nuwun MadBB-nya KI Zacky …..
          Kula mbok diajari bagaimana buat link MadBB-10 sekaligus dengan JJdBK-34 dan JJdB-35.
          Pamit rumiyen …

          • nek nyuwun diajari, MadBB-11 mawon ki WDR

          • Maksud saya MadBB-11 dan JdBK-36. Tapi kasihan Ki Zacky …. bisa jadi sutris nanti.

    • Waduh….
      Suwun anakmas…
      dititipi MAd_BB-10.
      Monggo ki sanak, ki Zacky sudah memajang MAd_BB-10 di pelataran gandok ini.

  22. Absen lagi menjelang tidur…

  23. Absen pagi,
    dan sekalian unduh ah…. mantap man

    salam,

  24. wah abis week end dapat kitab uenak tenan. matur nuwun…

  25. Wah saiki gandoke pirang-pirang, moto tuwo dadi bingung arep dibukak sing endi disik, salut kagem poro Bebahu Padhepokan, pokoke jan edun mandala tenan ! Tapi sing paling gampang jogo neng gandok ADBM, tinggal sedot …..

  26. maturnuwun ki Arema, ki GD dan ki Ismoyo … sampun nderek ngunduh …

  27. Seseorang yang sudah bosan dengan kemiskinan yang telah disandang seumur hidupnya, akhirnya memutuskan untuk berusaha mengakhiri penderitaannya. Sebenarnya bukan kemiskinan itu sendiri yang membuatnya menderita, karena dia yakin semua orang, tak peduli berapa banyak atau sedikit harta yang dimilikinya, punya kejenuhan dan ketaktercapaiannya masing-masing. Dari yang jenuh naik BMW tak mampu membeli pesawat sampai yang jenuh jalan kaki tak mampu beli sepeda, semua menanggung beban psikologis yang sama karena ketaktercapaian masing-masing. Yang membuatnya tak lagi mampu bertahan dalam keadaanya sekarang adalah sikap orang-orang yang kebetulan memiliki lebih banyak uang daripada dia.
    Karena semua usaha yang bisa dilakukan sudah dilakukannya dan tidak satu pun berhasil, dia mencoba sebuah cara lama: bertapa.
    Ternyata, bertapapun tidak begitu saja membuatnya kaya. Penderitaan demi penderitaan harus ditanggungnya, jauh lebih pedih dari penderitaan mana pun yang pernah dilaluinya. Hanya karena bertapa adalah satu-satunya jalan yang bisa dilakukan, dia masih mencoba bertahan.
    Alkisah, setelah sekian lama bertapa, datanglah sesosok jin menjumpainya. Jin itu bertanya, untuk apa dia bertapa sekian lama.
    “Aku ingin menjadi kaya.”
    “Aku bisa membuatmu kaya. Tapi aku ragu apakah kamu bisa memenuhi syaratnya.”
    “kau sudah melihatku bertapa. Sudah mengerti penderitaan yang harus kulalui. Dan kau masih berpikir ada yang tidak akan kulakukan untuk memenuhi syaratmu itu?”
    “Baiklah..aku akan memenuhi apa saja yang kau minta.”
    “Apa saja?”
    “Apa saja.”
    “Uang semilyar, dua milyar, sepuluh milyar?”
    “Seratus milyar pun boleh.”
    “Apa syaratnya?”
    “Syaratnya, tetangga sebelah rumahmu di kampung akan mendapatkan dua kali lipat dari apapun yang engkau dapatkan dariku.”
    “Maksudmu?”
    “Kalau kau minta lima milyar, kau akan kuberi lima milyar, tapi tetanggamu akan mendapatkan sepuluh milyar. Kau minta rumah, mobil, apa saja, kau akan mendapatkannya, tapi tetanggamu itu juga akan mendapatkan dua kali lipat dari yang kau dapatkan..”
    “Mengapa harus begitu?”
    “Ini bukan masalah harus atau tidak harus. Masalahnya adalah apakah kau mau atau tidak mau.”
    Pertapa itu pun kemudian berpikir. Tetangganya, yang sekian lama membiarkannya dalam kesulitan, tidak pernah menghargainya, tidak mau mendengarkan pendapat-pendapatnya, akan mendapatkan kekayaan dari hasil perjuangannya. Tidak hanya sebesar yang didapatkannya sendiri, tapi justru dua kali lipat.
    Setelah merenung, berpikir, mempertimbangkan berulang kali, akhirnya dia memutuskan untuk tidak membiarkan tetangga yang menyakitkan itu menikmati hasil jerih payahnya, meskipun dia sendiri juga harus kehilangan semua yang mestinya dia dapatkan.
    Akhirnya pertapa itu berjalan pulang. lebih menyedihkan dibandingkan saat dia berangkat. Dan ketika dia sampai di depan pintu gubugnya, dilihatnya tetangga sebelah rumahnya sedang memandangnya dengan penuh iba.

    • matur suwun…

      tanpa ki gembleh..tanpa ki kompor..tanpa tokoh aku-sentris ………

      AADKP..???

      • Sugeng siang Ni Ken Padmi…..! Ki Pandanalas….!

        AADKP..niku nopo njihh..?

        • niku ngadop AADC ki …

    • biasane cararantrik kae podho semrinthil nek Nyi Padmi lewat,..

      saiki koq podho ndelik kabeh…ngintip thok ra wani say hello…

      opo mergo podho wedine priyiyine mengko kesendak atine…hiksss

      • Hikss..mungkin !
        Tapi priyiyine kethoke super koq Ki..?

        • Pikiran gue kok sama ya sama si PERTAPA, daripada KP seneng ame gue, sekaligus 2x seneng sama Ki Pandanalas, mendingan enggak jadian aje deh sekalian…….

          • Kalo gitu aye nyang jadi tetangge ente aje deh, biar kalo ente dapet atu ane dapet due……. saiiikkk.

          • nyempil setunggal njih ki gembleh

          • Biasanipun plat nomer rak wonten kalih to Ki Pls ?
            ngajeng kaliyan wingking.
            Panjenengan badhe mundhut ingkang pundi Ki ?

            (saestu, niki mboten mbeling lho Ki, ajrih yen didukani Ki Panembahan)

  28. Senopatine kesarean koyone…
    jml komen wis 67, gandok sing anyar durung dibuka

  29. hadir ki arema..
    tadi saya nginguk padepokan adbm, sepiiiii sekali…
    ini para kadang cantrik udah gak pernah absen lagi ke padepokan lama yach…
    wah..wah…
    cacingan kang tommy, ngapu sendirian..hiks..

  30. Monggo lenggah kanti jejem ing gandok puniko :

    https://pelangisingosari.wordpress.com/pdls-21

    • yo wis…tak ngantri neng mburine ki Truno 3

    • Komentar sedang dimatikan.

  31. Maturnuhun Ki Arema

    Ikut Gabung Ki, walau rontal-rontalnya udah diunduh mohon maaf lho hahaha
    udah ngunduh sampe jilid 20 bru koment.
    abis sepertinya kalo mau koment membal lagi
    ndak tau apa masalahnya,

  32. nginguk padepokan adbm sambil ngunduh rontal 20. matur nuwun (maaf, saya tidak ngunduh dari gandok ini. sami mawon nggih?)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: