PdLS-40

<<sebelum | awal | lanjut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 23 Januari 2010 at 12:00  Comments (102)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/pdls-40/trackback/

RSS feed for comments on this post.

102 KomentarTinggalkan komentar

  1. Berhasil . . nomer siji. Sugeng siang. Antri kitab 40 paling duluan . .

    • NOmer LORO …. RO …..

      • nomer tule

        • NOmer TELU …. LU …..(tule ra sah)
          hadir (absen) mendahului :

          ki Panembahan
          ki Senopati
          ki Cantrik Mbelink
          poro bebahu padepokan Pdls, Gseta
          poro cantri-mentrik sedoyo…….

          sanak-kadadang, sedulur, famili
          dekat-jauh, paman-bibi, lan liyo2ne
          (lali jenenge ra bakal lali gunungane,
          bulumbange, padang karautane…)

      • Wah !..yo wis nomer Papat !!

  2. Selamat menjadi numero uno Ki Genjoy!

  3. SUGENG SIANG

  4. Yang daftar No.1 boleh boyong Foto Ken Dedes di atas ke dinding kamarnya!

    • Apa pingin digawakno Sigar Penjalin ….?

    • Ken Dedes …. kelihatan montog apa semakin Gendhut … Wis …. pancen pantes dadi Nyai Gendhut …
      silakan diboyong ke East Coast Ki …

      • Pancen Leres Ki, dasar mirip Nyi Gendut . . he3 . . ( GR ).

    • mateg aji imajinan…koyone piadege ken padmi koyo gambare ken dedes kuwi…

      khan satu klan …. klan KEN

      • termasuk Ken….thus…!…thut !

  5. Meski belum turut naik gerbong 40, tetap hadir di stasiun pemberangkatan menyaksikan para cantrik semorak, guyel-guyel masuk pintu gerbong.
    SELAMAT BERTAMASYA KE MASA SILAM..TUT..TUUUT…TUUUUUUT…

  6. SHM njlimet sekali penuturannya, terutama jalan pikiran seseorang sebelum mengambil keputusan/bertindak. Akibatnya progres cerita terasa lambat sekali. Cuma kalau dipikir bener juga sih, misal kenyataan waktu isyak hujan deras, apakah mau berangkat jamaah ke masjid atau tidak, kalau dimulutkan/diomongkan atau ditulis mungkin jadi satu alinea. Kagummmm padamu Pak SHM….

    • Inilah perbedaan SHM dengan KHOPH, setiap watak digambarkan jelas termasuk rasa bersalah kaki yang memberitahukan kebakaran, sementara KHOPH penggambaran watak hanya terbatas bada pemeran utama dan pembantu.
      GITU Ki Kinaryo….tapi semua punya kelebihan dan kekurangan, dan semua pasti punya CIRI sebagai identitas.TAPI ada kesamaan dari kedua tokoh yang saya idolakan dari SHM dan KHOPH, mereka selalu bercerita tentang cinta segi tiga, DALAM BABAD APAPUN.Konon, katanya seorang penulis tidak lepas dari kisah pribadinya…….
      SALAM TEPANG untuk cantrik sedoyo, terutama untuk (K+7HURUP)

      • matur nuwun tanggapanipun, apa iya tho ki, panjenengaipun punya triangel? Pak SHM jelas memaparkan piwulang bagaimana sewajarnya orang berfikir tentang nilai-nilai, bersikap, dan bertindak. Menekankan untuk berbuat baik kepada sesama, kepada alam, kepada kehiupan, sepantasnya dilakukan manusia, meskipun secara pribadi tidak langsung mendapat manfaat. Untuk memperjelas arahannya beliau mengontraskan dengan sikap orang-orang yang diposisikan sebagai golongan hitam semisal Ki Saba Lintang dkk, mereka hanya melandaskan tindakan atas dasar untung-rugi secara pribadi.

        Namun demikian KPH juga memiliki kelebihan khas yang banyak disukai pembacanya, yaitu tentang filsafat/pandangan hidupnya yang kadang agak panjang dipaparkan. Janne dereng rampung, .. mesjide mpun adzan… pareng rumiyin. Nuwun

      • emm anu ki Kompor, menawi kepareng nambah P SHM inggih maringi piwulang dados tiyang sae, …. haha susah boso jowonya. Pada dasarnya ada filsafatnya di karya-karya SHM dan juga pada KPH.

    • Bedanya lagi kalo KPH selalu bicara masalah dendam, kalo di SHM dendam agaknya di nomor duakan, atau kalaupun ada dendam datangnya dari dunia kejahatan. Sementara dari dunia keperwiraan adanya membela kebenaran.
      Hal lain yang membedakan, kalo di KPH pendekarnya seperti bukan manusia biasa yang doyan makan, dan butuh tidur. Kalo karya SHM kan betul2 manusiawi yang bisa trenyuh, bisa nyapu mundur, bisa menimba air dari sumur, dan punya rasa lapar.
      Nggak usah jauh2 ke KPH, dengan Herman Pratiknya saja jauh sekali perbedaan. Kalau berceritera tentang perjalanan, kaykanya mengikuti perjalanan pendekar di SHM enak sekali, gak pernah lupa mampir warung atau pasar. Kemudian di warung ketemu penjahat dst. Tapi kalo yang lain di Benda Mataram karya HP misalnya, jarang sekali pendekar mampir makan, dan kayaknya ceritera tentang perjalanan disingkat saja. Dan kemudian berceritera tentang perkelahian yang diperpanjang dan banyak gak masuk akalnya. (mohon maaf kepada penggemar Bende Mataram). Kemudian kita sulit membayangkan tempat kejadian perkara di karya HP. Mengira-kira bentuk rumah, bentuk jalan, tempat berkelahi, jarak tempuh dls, kayaknya mustahil. Kemudian yang pasti perubahan watak pelakunya terkadang ekstrim sakali, seperti watak Titisari misalnya. Dari watak gila2an menjadi watak pemurung, watak dewasa, dls, jadi seperti tidak ada konsistensi watak.
      Mohon maaf sekali lagi kalo saya keliru.
      Nuwun.

      • Pendapat Ki TruPod betul2 waskita, kalau dibandingkan dengan pendapat saya.
        Sebab Ki TruPod masih kersa maos rontal seratan HP, sedangkan saya sama sekali enggan untuk membuka kembali rontal karangan HP setelah pada waktu SD dulu membaca rontal awal Beliau, dan saya meng-amin-i pendapat Ki TruPod.
        matur nuwun Ki.

    • Kalau Cersil ini disamakan dengan bobot makanan, kira-2 begini:
      – Kalau mau yang renyah dan enak – baca karya KPH;
      – Mau berkhayal nggak karuan – baca karya Herman P
      – Kalau mau yang berat dan sedap – baca karya SHM
      – Kalau mau jadi sableng baca karya Bastian Tito
      – Kalau mau puyeng, baca karya Arswendo Atmowiloto
      – Kalau mau cepat tidur, baca majalah bobo …
      Hiks …

      • kloo bergojeg…baca aja komen2 disini dan disana…

        dijamin bisa ngekek-marah-nesu-mbatheg-gregeten-muntah2-mual2

        • leres Ki Pls,
          ananging menawi gregeten-mual2 mangke ngentosi priyayinipun rawuh.

          • Lho..sinten sing sampun mual mual…mangke kulo peneke blimbing….

      • ada yang lumayan kisanak, tengah-tengah antara hp-shm, yaitu “gamal komandoko”. karyanya masih banyak beredar di toko buku. saya mendapatkan 3 buku. salah satu yang sedang saya baca adalah “the true history of majapahit”. judulnya saja yang berbahasa inggris, isinya bahasa indonesia.

      • Leres Ki kados makanan, kalau habis minum manis trus makan jeruk akan terasa asam sekali. seperti habis baca karya SHM trus baca karya HP yang ga enak, terasa beda. Dulu karya HP juga enak karena kalau pinjem buku di persewaan kan ga ngacak semua judul.

    • Tambah SIJI maneh,
      Kalau mau baca Api di Bukit Menoreh bagian V-97 yang juga belum mulai dan tidak akan selesai … baca karya Mbahman ….. Wis sepuh, ora parenk duko nJih Mbah

      • Oh iya ya, mbah Man sebetulnya siapa ya? Kalo di ADBM seperti Kiai Gringsing apa ya? Kadang tiba2 muncul, dan tiba2 menghilang begitu saja. Tapi yang jelas bukan Truno Podang.
        Mungkin saat ini Mbah Man sedang mesu diri ngrampungke sampe jilid yang ke 400. Sehingga manakala nanti bliau muncul, langsung menyusun jadwal wedar ADBM s.d jilid ke 400 (398,399,400tamat).
        Wooow keren, kita tunggu sajalah!

  7. Tapi gak tahunya selain Mbah Man ada juga yang melanjutkan yaitu Ki Agus Sedayu. Saat ini sudah sampe ke jilid yang ke 398.
    Silahkan nikmati di :

    http://www.adbmlanjutan.wordpress.com

    Sambli menunggu Pdls jilid ke 40.

    • Matur nuwun info tautanipun, bab APDM IV-97, karya Ki Agus S Soerono. Lumayan pindah ke MS.Word jadi 88 halaman.

  8. emm anu ki Kompor, menawi kepareng nambah P SHM inggih maringi piwulang dados tiyang sae, …. haha susah boso jowonya. Pada dasarnya ada filsafatnya di karya-karya SHM dan juga pada KPH.

  9. JANGE PAS NGGO MALEM MINGGON, KALAU SAJA KITAB 40 DIWEDAR MALAM INI. Susah juga memprediksi lelakon PDLS, kalau mpu Gandring nanti dibunuh ma Ken Arok padahal keduanya sekarang berstatus sebagai orang yang mapan dalam bersikap. Malah Pak Tunggul yang angin-anginan dan Kebi Ijo yang jelas selalu negatif thinking.

  10. Aja turu sore kaki
    Ana Pak Tunggul Am nglanglang jagad
    Nyangking bokor kencanane isine PdLS 40

    hicks….

    Sugeng dalu para kadang, sugewng wungon lek-lekan malem minggon, sapa weruh ana sing metungul.

  11. Ngisi daftar hadir.
    ngrencangi Ki Kinaryo tuwin Ki BayuA,
    sugeng dalu kisanak.

    • Kulo injih tumut ngisi daftar hadir ki, sugeng dalu sareng lapor buku “ICON” sampun khatam. Pacen sedap ngikutin plot plotan-nya jurnalis satu ini.

      • ngestokaken dhawuh Ki Djojo,
        sugeng dalu ugi.

        • Nek kulo di kenken mendet malih kulo siap Ki Gembleh….

          • Huaduh, nyuwun duka Ki KartoJ. sugeng siang Ki, mboten tindakan ?

          • Wah..saestu koq Ki….kulo njihh sampun kangen kalian Ki Djojosm….

          • Alhamdulillah. Matur nuwun Ki KartoJd, Ki Gembleh. Kulo namung nyadhong monggo kerso kapan badhe tindak teng Bekasi?

    • Inggih poro sederek meniko kulo taksih melek, panggenan kawulo udan ngreceh, janne rencana bade mancing sak bibare isyak eee malah udan … mugi nambah barokah .. sampun ngantos dados banjir tuwin longsor…

  12. tilaranipun sampun katampi ki, menawi badhe tindak inggih mangga kemawon, … sugeng tindak.

  13. penasaran...sesuk ki seno ndak pundi njih

  14. Kulonuwun . . .

    Suasana kok rodo mencurigakan, ora ono cantrik sing ronda. Iki sing karo Panembahanne diarani wayah sepi uwong. Yo wis tak ronda dewe karo sinau kitab 40. Maturnuwun Ki kulo tak leyeh leyeh ten emperan padepokan sopo ngerti esuk esuk ngene isih ono wedang sere panas panas.

  15. unduh… terima kasih ki Arema..

  16. Sugeng enjing Ki Sanak sedaya.
    Mohon maaf, karena sesuatu hal, beberapa waktu menejelang berakhirnya ADBM dan dilanjutkan dengan PDLS, saya sludar-sludur (baca: slonang-slonong) saya keluar masuk padepokan tanpa kulanuwun langsung ngunduh rontal. Nyuwun ngapunten dumateng para sesepuh ingkang mbaureksa Padepokan lan para kadang sedaya. Kepareng nunut ndeprok kula nderek antre malih.

    Mohon maaf Nyi
    Baru sempat membacanya.
    Monggo dipun sekecaaken.

    • Namanya bagus

      • Namanya bukan bagus Ki, tetapi sesotya_pita.
        hikss….

      • Maturnuwun Ki Kinaryosih..eh..nggak pakai “sih”. Namanya juga bagus🙂

    • Maturnuwun Ki Arema.

      • Nderek tepank..Nyi Sesotya..namanya yang bagus…!

        • Eh…maaf…maksudnya….nama yang bagus !…hiks..

  17. jd inget kisah ken padmi vs ken konpor.. di alenia terakhir kitab 40 (seandainya kedua insan tsb bertemu muka)

    ketika sorot mata ken padmi menyentuh wajah ken kompor, maka serasa sebuah getaran melonjak dlm dadanya…

    • Getaran di dadanya……melonjak dua kali….

      • melonjak dua kali….Getaran di dadanya……

        • Getaran di dadanya …… melonjak dua kali lagi

  18. Selamat pagi, terimakasih Ki saya langsung unduh. Selamat jalan dan hati2 dalam perjalanan, Semoga Allah selalu memberikan perlindungan Amiiin.

  19. DONGENG ARKEOLOGI

    Panawijen, sungguh membuat penasaran. Adakah yang bisa memberikan pencerahan?
    Ada nama kelurahan yang mirip, Palawijen, tetapi melihat setting perjalanan Tumapel – Padang karautan – Panawijen, rasanya tidak mungkin. jarak Palawijen dengan Singosari hanya sekitar 7 km.

    Penasaran.……………….!!
    Demikian tulisan tersebut mengawali gandhok 40

    Para kadang, para kaki, para cantrik, para buyut, para akuwu, lan sapanunggalane, berikut ini sekedar untuk menambah pengetahuan (apa mengko gek malah nambah kebingungan ???, hicks), tentang Ken Dedes (di masyarakat Polowijen dikenal dengan sebutan nDedes), sebuah dongeng, anggap saja sebuah Dongeng Arkeologi:

    Kawasan utara kota Malang adalah kawasan kota yang paling dekat dengan pusat Kerajaan Singosari yang berada di kecamatan Singosari. Memasuki kota melalui gerbang utara ini kita disambut patung Ken Dedes setinggi ± 7 meter berada di tengah-tengah taman Kalimewek.

    Ujung utara kota Malang, tepatnya di kelurahan Polowijen ditengarai sebagai kampung kelahiran sang permaisuri, Ken Dedes. Kampung yang dulu dikenal sebagai Panawijen ini masih menyimpan situs-situs abad ke XI berupa sumur (tempat pemandian) dan instrumen pukul (kenong) yang masih berserakan. Sumur tua yang sekarang jelas bukan lagi berbentuk sumur ini berada di tengah kampung yang dikelilingi dengan pemakaman Islam.

    Di Jl. Cakalang, Lingkungan Watu Kenong RT 03/RW 02 desa Polowijen itu ada sebuah situs yang disebut situs Sumur Windu dikenal juga sebagai sumur upas atau Sumur Mpu Purwa, situs yang banyak menjelaskan soal keberadaan Mpu Purwa dan putrinya Ndedes itu. Legenda soal Sumur Windu atau sumur upas itu terus mengalir dari mulut ke mulut. Sebagai cerita tutur biasa untuk kehadiran sebuah situs. Dalam perkembangannya, masyarakat juga pernah menyangka bahwa Sumur Windu itu adalah pintu utama sistem pengairan di masa lalu terkait dengan keringnya daerah Polowijen. Tapi, hal itu terbantahkan mengingat dalam Prasasti Wurandungan I, yang dibuat tahun 943 M (atau 948 M) sudah sangat jelas menyebutkan adanya sungai buatan (suwekan) yang diambil dengan menyobek Kali Mewek di arah utara Polowijen.

    Setra Polowijen:
    Kitab Pararaton, yang dibuat 1641 M, menyebutkan bahwa Mpu Purwa termasuk golongan Brahmana Sthapaka, pendeta yang tinggi ilmunya. Ia pun memilih setra di sudut Polowijen sebagai tempat tinggal dan pertapaannya. Setra adalah tempat wingit, hutan yang dipakai sebagai tempat pembuangan mayat sekaligus pembakaran mayat. Dari sinilah, diketahui bahwa Mpu Purwa bukanlah dari golongan Budha biasa. Ia masuk dalam golongan pendeta Budha Mahayana Tantra.
    Dalam Kitab Pararaton ada sedikit penjelasan bahwa Agama Tantra juga berkembang kala itu. Dan, Mpu Purwa rupanya mengikuti aliran itu. Dalam Tantra disebutkan orang yang berilmu tinggi akan memilih setra sebagai tempat untuk mendekatkan diri dengan Yang Kuasa. Membaktikan diri untuk dewa Bhairawa Budha, dewanya Setra. Jadi kuburan atau setra itu adalah tempat yang sangat sepi, sangat suci, damai dan tenang. Cocok sekali untuk tempat tinggal dan pertapaan bagi Brahmana semacam Empu Purwa

    Dalam kitab Pararaton keberadaan nDedes sebagai istri Tunggul Ametung itu disebutkan karena peristiwa penculikan, Versi Pararaton, saat itu Tunggul Ametung mendengar cerita keelokan nDedes. Ia pun datang ke Setra Polowijen.
    Tunggul Ametung mengambil paksa nDedes. Mpu Purwa tak ada saat itu, Sumpah dan kutukan pun dikeluarkan oleh Mpu Purwa. Mpu Purwa menyumpahi orang-orang Polowijen yang diam saja melihat anaknya dirudhopeksa (dipaksa) Tunggul Ametung yang hanya penguasa kecil di sekitar Polwijen dan Tumapel. Sebagai catatan, Akuwu adalah jabatan setara dengan camat.
    Mpu Purwa pun mengutuk orang Polowijen bahwa sumber airnya tak akan mengeluarkan air lagi. Ia pun menyumpahi orang yang menculik anak gadisnya akan mengalami binahut angeris. Binahut angeris adalah keadaan bahwa seseorang mati ditikam keris dan istrinya diambil oleh yang membunuh.

    Prasasti Warandungan I. Sebuah legitimasi Mpu Purwa bahwa Polowijen memang kekurangan air untuk persawahan. Di masa itu Polowijen adalah ladang. Di Prasasti Warandungan I, juga disebutkan bahwa masyarakat Panawijen atau Polowijen minta dibuatkan sudetan air untuk persawahan mereka. Hal inilah yang kemudian menjelaskan sistem pengairan di masa lalu di sekitar Polowijen. Dalam kenyataannya, memang daerah Polowijen sangat tidak mungkin mengandalkan air dari Kali Mewek, yang alirannya ada di sebelah utara situs Sumur Windu yang disebutkan di atas. Permukaan Kali Mewek secara geografis letaknya 25 meter di bawah wilayah dataran Polowijen. Di tahun 1993, seorang janda (Ibu Siti Maiyah) yang tinggal di Polowijen Gang I menemukan sebuah gorong-gorong tua ketika akan membuat sumur di belakang rumahnya, Sebuah stasiun televisi swasta menayangkan bagaimana kondisi gorong-gorong itu sampai mereka menemukan beberapa batu yang menyerupai meja dan kursi. Gorong-gorong itu letaknya juga tak begitu jauh dari situs Mpu Purwa, sekitar 500-700 meter.
    Situs lorong/gorong-gorong atau gua dalam tanah dalam istilah arkeologinya disebut arung. Lorong bawah tanah tepat di sumur tanah Ibu Siti Maiyah adalah sebuah persimpangan ke arah timur dan barat. Masing-masing sekitar 25 meter. Terus ke arah barat beberapa meter lorong ke arah kanan (utara), ke arah timur, 25 meter. Beberapa meter belok ke kanan sedikit terus ke arah timur lagi, selanjutnya di arah timur ditemukan lorong tersebut bercabang, satu lurus ke timur, satu belok ke utara. Yang ke utara kemudian belok ke arah timur, beberapa meter ada pertigaan lagi, satu lurus ke timur dan satunya ke kanan (selatan) bertemu dengan lorong sebelah selatannya yang membujur ke arah barat timur.
    Di pertigaan selatan ada semacam pintu gerbang yang dijaga dua arca, pintu gerbang itu disangga oleh balok batu dan samara-samara(?) di belakang pintu gerbang seperti nampak arca duduk. Juga, di lorong pertigaan poros selatan-utara, seperti ada tempat duduk batu padas memanjang. ……

    ana tutuge/bersambung/to be continued/

    cantrik bayuaji.

    We lha dalah……..
    Saya yang sudah lebih dari 30 tahun bertempat tinggal di Malang malah ketinggalan jauh dari Ki Bayuaji.
    Terimakasih Ki, masukannya bisa menambahi wawasan saya.
    Penasaran saya sudah terobati.

    Hanya….
    Kalau begitu Ki SHM agak selip dalam menginterpretasi lokasi.
    Tumapel – Padang Karautan – Panawijen (Polowijen) hanya berjarak 7 km saja. Naik kuda barangkali kurang dari 1 jam sudah sampai ya.
    Dalam cerita, Padang Karautan – Panawijen saja perlu waktu sampai setengah malam.
    he he …
    barangkali karena Ki SHM tidak tinggal di Malang ya.
    Dibanding ADBM di PdLS ini banyak kejanggalan tentang plotting lokasi.
    Biar sajalah, yang penting ceritanya dapat dinikmati.

    • kula rantos tutuganipun Ki BayuA, suwun.

      • wooo, pantes, sekarang kalau anak2 di daerah saya memanggil temannya dengan sebutan, “ndes”…🙂

    • Telaah ingkang mirunggan, saget nambah pangertosan ugi pitakonan, monggo .. dilanjut ….

    • Kulo namung nunut moco, Ki!

    • Ponowijen menjadi Polowijen … bisa diterima Ki, apalagi lidah jawa dan dalam telaah arkeologi seperti itu sudah biasa… monggo …. ditunggu tutuge.

    • Wah asyik juga criterane Ki Bayuaji, …….. monggo ki, ditenggo lajengipun.

    • Mungkin juga SHM juga tidak terlalu salah ….
      Jaraknya memang cuma 7 km, tapi dulu kan mungkin hanya ada jalan setapak …..
      – Mungkin jalannya uueleekkk pol
      – Masih banyak semak-semak dan hutan
      – Belum ada yang bisa membuat jalan pintas ….

      Apalagi kuda waktu itu tidak dilengkapi dengan JPS, jadi ya bisa saja muter-2 sampai sewengi …

      hiks


      e…., priyayine wis tangi.

      hikss…
      lha wong waktu diuber karo Wong Sarimpat, Mahisa Agni isih isa ngebut nganggo jarane kok.
      lha nek dalane uelek puolll, mlakune rak ketemek-ketemek ki.
      wis, gak usah dibahas meneh

      • Hiks ….

        Mereka pakai jaran kepang ……
        yo mlayune … …. tergantung kendanga-e …

  20. matur suwun

  21. Tak tunggu kelanjutane Ki. Sugeng siang. Dino Minggu ditinggal lungo putu dai kesepian ono ngomah. Mung karo Mbok wedok lagi sibuk ono mburi.
    Wayah ngene yen kitab PDLS 40 diwedar wah mendah bungah tenan aku. Wis kundur durung yo Ki Arema ?.

    • mboten parenk penasaran. ki…

  22. sak sampunipun penasaran timbul kaget, nuwun ….

  23. duh…..duh……Ki Seno..
    ora krasa…..apa pancen tega….
    lha wong di arep arep para kadang je…
    lha kok malah ditiggal nJAGONGi manten….
    njur piye jal..?

    hikss….

    Penasaran.……………….!!

  24. sak sampunipun penasaran timbul kaget,matur suwun

  25. SH Mintardja ” Kembang Kecubung ” Tamat sudah dapat di unduh di http://kangzusi.com/Silat_Indonesia.htm

    Trims yee tuk Arema ku bkl upload versi pelagidisingosari format pdf fi web td juga

    Dewi KZ

    • KEMBANG KECUBUNGNYA BELUM TAMAT TUH, ADEGAN TERAKHIR MASIH PEMBICARAAN kI TUMENGGUNG REKSABAWA DENGAN NYI TUMENGGUNG-NYA.

  26. matur nuwun ki sampun kulo sedot obat penasarane

    • matur nuwun ki sampun kulo sedot obat penasarane,

      Panawijen, sungguh membuat penasaran. Adakah yang bisa memberikan pencerahan…??
      saya tau-nya “Kawah-Ijen” ki…..punopo ki SENO
      masih berminat (hiks2)

  27. Kulo sampun mboten penasaran malih, Ki Arema.
    Matur nuwun.

  28. hore……Ki Seno sampun rawuh..

    mbok mbalung janur……
    paring usada mring kang nandhang PENASARAN..

    matur sembah nuwun.

    hikss….
    lha wong sampun kalawau dalu, sakderengipun tilem sampun kulo cantolaken lho Ki.

    • Lha cantolanipun mung sak uprit, ingkang kirang ngglidik mbok menawi inggih kliwatan

      • hikss…
        soalnya di”cantol”kan sebelum waktunya, jadi agak disamarkan.

        • ketiwasan tenan, sedina muput GENTAYANGAN nganti PENASARAN jebul cantolane DISAMARKAN.
          he….he….he….

  29. Matur nuwun Ki Arema, Ki Ismoyo dalah poro pinisepuh sedoyo. Sapung ngunduh.

  30. pdls 38 tak proses ki

    Monggo Ki

  31. Terimakasih banyak Ki Ismoyo dan Ki Arema.

  32. Sugeng enjing.
    Absen setor muka. Niyatnya mau bablas ndeprok di gandhok sebelah..eh..ternyata gemboknya masih gondhal-gandhul di pintu, belum dibuka.

    Sambil menunggu, saya mencoba urun sedikit info yang langsung tidak langsung berkaitan dengan PDLS.

    PDLS dikembangkan oleh SHM dari Kitab Pararaton, kitab tentang para ratu, (tidak jelas karya Mpu siapa), yang menceritakan sejarah Singasari, khususnya Ken An(g)rok. Kitab Parararaton yang asli tersimpan di Perpustakaan Nasional RI, ditulis di atas daun tal/lontar (ron tal = rontal) Saat ini Kitab Pararaton, bersama Kitab La Galigo, sedang dalam proses pengusulan kepada Unesco untuk diakui sebagai salah satu Pusaka Dunia (World Heritage), menyusul Kitab Negara Kretagama yang sudah ditetapkan secara resmi.

    http://portal.unesco.org/ci/en/ev.php-URL_ID=21209&URL_DO=DO_TOPIC&URL_SECTION=201.html

    Gambar fisik rontal Pararaton dapat dilihat di:
    http://portal.unesco.org/ci/en/ev.php-URL_ID=16696&URL_DO=DO_TOPIC&URL_SECTION=201.html

    Terjemahan Kitab Pararaton banyak dimuat di situs-situs web, di antaranya di Situs Alang-alang Kumitir

    http://alangalangkumitir.wordpress.com/category/kitab-pararaton/

    Mengenai Desa Panawijen, saya menemukan sepotong keterangan mengenai lokasinya di salah satu halaman situs Wisata Sejarah dan Budaya
    http://www.kebudaya.cc.cc/s1p_Prasasti_Dinoyo_252479

    sebagai berikut:
    “Dinoyo itu pusat pemerintahan abad VII. Jadi apapun peninggalannya, cukup menarik untuk dilihat dan dipamerkan. Prasasti Dinoyo salah satunya,” kata dosen sejarah kuno ini. Ceceran situs di Polowijen (dahulu disebut desa Panawijen) juga sangat penting dilestarikan. Alasannya, Polowijen dipercaya sebagai lokasi bermukimnya Loh Gawe, ayah dari Ken Dedes. Polowijen adalah desa tua yang cukup berkembang di abad XI-XII.”

    Mudah-mudahan sedikit info ini bermanfaat.
    Salam
    SP

    Terima kasih Nyi
    Dapat menambah perbendaraan pengetahuan

  33. selamat pagi….
    isuk-isuk ngunduh sing goleki taurane susah buanget jadi penasaran, soale cuilikkk poll
    makasih ki Seno…

    • lah panjenengan malah mbolak-mbalik arifin akhmad … mangkane mboten pirso nek mpun diwedar

      genk enjing ki

      Hayoo.., nek wani…, nJenengan dolan teng Arifin Ahmad.
      Mengko tak hadiahi sak kranjang jambu alas

      • patroli Arifin achmad ki…
        mangke ndak di satroni Priyayi tengah sudirman.
        panjenengan nembe jalan jalan nggih ki?

        • ngestoaken ki…
          kulo ini kadhos strikaan….
          mben akhir minggu kedah ngukur lintas timur….

          mangkat sore jum’at jam 4 sore, wangsul subuh senin jam 4 esuk…

      • sugeng enjang poro Priyayi “PBaRu”…..

        • sugeng enjang ki Yud,
          sae ta kabare? bar week end mesthi seger socane. wis ana vitamin A ne (ngliriki sing cuantik lan manis) nggih ki?

          • sugeng enjang ki Yud,
            sae ta kabare? bar week end mesthi seger socane. wis ana vitamin A ne (ngliriki sing cuantik lan manis) nggih ki?

          • sugeng enjang ki Wie,…
            ki PA sae ta kabare? bar week end mesthi seger socane. wis ana vitamin A ne (ngliriki sing cuantik lan muanis) nggih ki?

  34. apakah mungkin yah…kalao yg dulu disebut ponowijen itu sekarang namanya kepanjen….. ?
    kalao menurut gepgrafinya ya termasuk di lereng g.kawi dan dari kepanjen ke singosari cukup jauh…..
    kemungkinan padang karautan yg ditumbuhin perdu ya antara kepanjen dan kota malang sekarang ini……
    mungkinkah……?
    ataokah yg dulu padang karautan sekarang sudah jadi kota…… kota yg disebut gondanglegi karena oleh belanda dibangun pabrik gula…..

    coba kalao belanda tidak membangun pabrik gula…. apakah namanya memang sudah gondang legi….?

    he he ….
    Iya ya.., tapi Gondang itu apa ya kok legi? apa sama dengan tebu?
    Tentang Panawijen/Polowijen tampaknya bukan Kepanjen, monggo dibaca komen Ki Bayuaji dan Nyi Sesotya_pita

  35. cuplikan dari “puding” Padepokan :

    Mohon maaf, mungkin besok seharian tidak bisa menyapa sanak kadang PdLS. Dini hari (isuk uthuk-uthuk) harus meninggalkan tlatah Singosari untuk suatu keperluan, sore/malam mungkin baru sampai di tlatah Singosari lagi…….Arema.

    sakniki ki AREMA kok sering2 luar kota njih,…
    sukses dalam menunaikan tugas ki, lancar dalam
    perjalanan, kembali pulang bawa buntelan…….

    ki SENO sendirian nunggu Padepokan,…sp lali
    bukak gandok anyar😀

    • badhe ngorder nopo ki tmg.?

      wong biasane ki Arema niku mbetho rombongan..

      nek kulo pesen sing 36A wae…

      • nek kulo pesen sing 36B wae…rd
        gedhe sethitik…..

  36. Dimana disimpan buku 40,ki mhn bantuan

    • mas bambang subagio dereng saget nemu rontal 40?
      Penasaran….!! Penasaran……….!! Penasaran……..!!

  37. matur nuwun rontalipun ki Arema


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: