PdLS-45

Tautan rontal mungkin sudah tidak ada, jika tidak ada file djvu tersedia di: Halaman Unduh

Karena alasan teknis, naskah dalam bentuk teks dihapuskan, dipindahkan ke : Halaman Baca

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 2 Februari 2010 at 06:15  Comments (123)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/pdls-45/trackback/

RSS feed for comments on this post.

123 KomentarTinggalkan komentar

  1. esuk-2 uthuk-2 hadiiiiir.

    • kasembadan tenan ndisiki Ki Pls.
      he….he….he….

      • Penggawean lawas, NDUSELLL….
        Hidup Nduselll…!
        He.. He.. He..

        • Ndusel buat Ki Pandanalas…

          • Ndusel buat Ki Widura….

          • Wah..mulane aku ra oleh enggon..lha Ki Wid ro Ki Pls..nitip absen ro Ki Jogotirto mesti wae iso..lha isuk2 sinambi ngileke banyu…

          • Kok Penganten Anyar sampun derek rondha ….
            Selamat menempuh HIDUP BARU Ki Jogotirto …
            Pripur khabar-e Byi Jogotirto?

          • Walah…,
            Ki Widura kok malah nyebar gosip, nopo sak mangkin padepokan wonten program infotainment-ipun??

            Tapi menawi niku donga saking Ki Widura, nggih kulo amini kewawon..

            He.. He..He..

          • engkang kaping pinten ki JT

          • ingkang jelas, mboten mitoni, Ki. mboten kiat ambegane…

          • ngendikane ngangge tabung gas..

            iso mbledos tenan

        • ndusel noemr loro !!

      • Minggu kemaren saya nyasar di daerah gombel-semarang, ternyata Semarang punya pemandangan yang enggak kalah sama puncak bogor, mudah-mudahan kalo nyasar lagi di Semarang, saya cari saudara saya yang bernama Ki Gembleh.

        • Ken Padmi ora ono neng Semarang..

          deweke ngajar neng Mataram….

          • Ki Pls…Ni KP mbangun gandok dewe teng wp..kolo wingi kulo tingak tinguk arep mampir ra no kancane…..jan dewean je !

          • tenane ki…lah wong ngakune sek single, mosok mbangun gandhok dewe..

            nggarahi pengin mampir

        • Ayo dho mampir Ki…teng Ken Padmi blog…mangke kulo nginthil teng mburine njenengan….

          • http://kenpadmi.wordpress.com

            sepi…bocahe keturon

          • Keturon..? lho njenengan rak dereng mampir tho Ki..?

    • melu maneh ahh….

    • Ndusel nomer loro !!

  2. selamat pagi Kisanak.
    pagi ini tlatah lendut benter lumayan cerah.

  3. selamat pagi.
    ini adalah kehadiran saya “terpagi” setelah bangun tidur.

  4. Baru pulang dari nglanglang, buka gandhok 43 ada kabar tentang kesehatan Ki Ismoyo.
    Doa saya untuk beliau : SEMOGA LEKAS SEMBUH DAN TERUS DIBERIKAN KESABARAN. AMIN.

  5. Hadir pagi,
    salam buat semua.

    • Hadir pagi,
      salam buat semua.

  6. Slonjor sik ah..kesel..kedhisikan Ki Gembleh. Ora apa2 angger ora kalah karo Ki PLS. Hiks…

    • wanine ro wong sepuh tekluk2…

      • lho…….?
        he…he…he….

  7. sakjane meh ra absen, lah wong wis diparaf ro kiai2 senior….

    tapi ewuh wis ditimbali….

  8. kulo nuwun, nderek absen

  9. Melu absen ah, di pagi yang cerah ini

    selamat pagi ki sanak semuanya dan bebahu padepokan

  10. hadir di pagi yang cerah (neng Pekanbaru lho..nek kutha liyane mbuh..)
    sugeng enjing para sedherek…

  11. esuk esuk hadir ki…..

  12. beberapa episode iki disuguhin gambar KEN DEDES…

    ancene Ndedesi tenan…….hanggawe rontoging ati sing mobat-mabit……….

    • Kemungkinan karena dalam episode ini berceritera tentang Ken Dedes yang manujuprana terhadap Ken Angrok. Demikian juga sebaliknya Ken Angrok jadi nganeh-anehi gara2 ngeliat betisnya Ken Dedes.
      Kalo seumpama Ki PDLS jadi Ken Angrok, ……. Ken Dedesnya siapa ya, ……. apa di Padepokan ini ya ada yang namanya pake Ken gitu lho!
      Disini Ken Angrok nya gak usah dilihatin betis tapi cukup diliatin fotonya saja sudah : “hanggawe rontoging ati sing mobat-mabit………”.

      • hikss..namung bergojeg ki…

  13. PdLS-45

    🙂

    Selamat pagi ki sanak

    “isyarat wedaran esok pagi”

    hikss…
    ngestoaken Ki

    • tenane?

      • tenane?…….hiks xixixixi

        • Yen tembunge aku tresno..tenane…

          • Melu absensi nang kene wae akeh sedulur.
            Sugeng enjing Kang Pls, Ki Wie, Ki Yudah P, Ki KartoJd
            Tlatah Beksasi mendung-mending anget

          • berarti biasane namung berkaleh kemawon njih ki…

          • sugeng enjing ki Djojosm,

            mendung-mending anget…
            gerimis-gerimus peret…

    • sakjane luwih ndemenak-ke nek ki Arema madeg dadi senopati bayangan….hiksss…..

      btwcscdw…………nderek ngestoaken

      • Kalo bayangannya Ki PDLS ya blaik, ….. bisa ikut mbeling.

        • khan ancene mpun mbeling ki..

          kulo niki dados mbelink amargi nyantrik teng mriki lan teng mriko

  14. Sak meniko taksih enjing punopo sampun esuk uthuk-2?
    Jilid-45 kok dereng diwedar …. Ki Seno,
    Manawi mekaten, kulo tilem rumiyen nJih…

    • telat ki…

      wis kit mau esuk

      • selamat ki…..Mitoni kapan njih ??

        • mindoni wae wis susah ambegan ki..
          opo maneh mitoni

          • dipriksake rumiyin ki penyakit asmane ben saged mitoni…
            hixxx..hixxx…

          • asmane : ki Yudha Permana

          • Kalih mbeto tabung oksigen Ki, mugi-mugi saged radi dowo ambegane…
            Trus kalih dipun bantu pernapasan buatan…
            mugi-mugi saged mitoni,
            He.. He.. He..

          • Kangge Ki Pandanalas, kulo bade nyiapaken bahan mentah kemawon, “plendungan” …
            Merk nopo nggih sing mboten gampang bocor / mbledos?

          • dua-lima … sutra .. lingkaran biru

  15. ngantuk coy

    • nga**** bro

      • hiksss……cantrik gaul

        • tp jarang menggauli dan digauli

          husshhh…ra parenk neko2 mikire

          • Ki/Nyi SENO nesu…!!

            ra parenk diteruske,

          • aku kok ra mudeng bluuas..

          • Sedang menjauhi “pergaulan” nJih?

  16. sore2 padang mbulan..
    yo prokonco podo dolanan
    kae2 rembulane..
    ngelingake ojo turu sore2…

    gethuk asale soko telo
    bareng pethuk atimu ojo gelo
    mergo mbakyu saiki uwis rondho
    ojo kleru nadyan rondho ra bakal gae kuciwo..

    • Selamat sore, saya hadir Ki

    • nek randha royal damel kuciwa boten ki?

      • wah enak itu, randa royal nek ora salah tape goreng ya ki?

        • Nggih ki, tape singkong dibalut tepung terigu digoreng. Legi2 empuk

          • pantes…nadyan rondho
            ra bakal gae kuciwo…

  17. Suasana di Padhepokan ini benar-2 menyegarkan, penuh dengan gojegan yang akrab.
    Sepulang dari sawah, setelah bercengkerama dan makan malam bersama keluarga, mengunjungi gandhok langsung hati bertambah ceria. Kerut di kening langsung menghilang, senyum langsung mengembang kadang sampai terbahak-bahak.
    Ah, hidup memang indah……

    Suasana di Padhepokan ini benar-2 guyub, penuh dengan rasa kekeluargaan yang akrab.
    Sewaktu terbetik berita bahwa Ki Banuaji sedang dirawat di RS, spontan para cantrik dan bebahu memanjatkan doa dan memberikan penghiburan.
    Ketika Ki Ismoyo menderita gerah soca, sampai harus berangkat ke Malay, reaksi para kadang juga sangat mengharukan. semua berdoa untuk keberhasilan upaya pengobatan dan berdoa untuk kesembuhan Ki Ismoyo.
    Ah, persaudaraan memang mulia…..

    Suasana di Padhepokan ini memang “ngangeni”.
    Pada saat tersiar khabar bahwa Ki Pls hendak mengadopsi/mengoleksi 7 widows (katanya sih atas saran Ni KP) semua kadang mengucapkan selamat dan menanyakan bagaimana caranya.
    Pun juga sewaktu Ki Jogotirto jadi manten anyar dan mitoni, Ki Widura dan para kadang langsung berinisiatif mengusulkan penggunaan tabung gas.
    Ah, padhepokan ini memang he…he…he…

    ( ada suasana yang agak hilang, dulur saya, Adhimas Kompor kok jadi kurang heroik. apakah karena menganut ilmu padi seperti Kyai Gringsing atau sudah seperti Bu Pun Su ).

    • Ki Kompor mendapat saingan berat dari Ki GasTabung, jadi perlu atur strategy.
      Setelah sekian berbulan madu Ki Jogotirto kembali bergojeg ria, saya perkirakan Ki Kimin pasti akan segera muncul dari permukaan Barito membawa ‘wadai’ khas Kalimantan.

      Monggo ditenggo ….

      • terima kasih Ki Gembleh, Ki Widura dan juga semua saudara sepadephokan, saya masih tetep mengikuti perjalanan dan perkembangan padepokan ini sekaligus mengatur strategi masihkah saya dapat menghangatkan suasana tanpa membakar apalagi membuat kebakaran. SEMENTARA bahasa “jawa” saya tidak pernah bertambah.ALHASIL beberapa komentar saya lewatkan karena betul-betul “mudeng”. UNTUNG-nya ada Ki Gembleh, Ki Widura dan “dulu” sering Ki Ismoyo dengan rajin menerjemahkan juga beberapa sanak padepokan yang merasa bahwa padepokan ini, terutama karya SHM bukan cuma milik “wong-jowo”. TERIMA-KASIH untuk semuanya,semoga Ki Is cepat pulih kesehatannya,AMIN.

  18. Matur Nuwun Ki Seno,
    Kitab sampun dipun undhuh…

    • Nuwun nepangaken, menika sanak enggal.
      Begja teman panjenengan saged ngundhuh rontal 45 menika. Lha kok kula mboten saged. Mbok ngellmunipun dipun tularaken dateng kula, Ki.
      Matur nuwun saderengipun.

  19. Sugeng enjing. Rampung nyapu latar bablas ngunduh rontal. Matur nuwun.

    • Sugeng enjing Nyi/Ki sanak sedoyo…..bar nyapu latar jalan mundur…..

      • Selamat pagi, begitu buka langsung ngunduh terimakasih Ki … jaga kesehatan dan keseimbangan

        • Motto anyar…….Ki/Nyi Seno

          budhal Cangkulan, Cantolan
          terpasang……cantrik pasti
          suuuenang

  20. cantrik enggal hadir dan mengunduh… 😀

    trims ki is, ki arema, ki anatram, ki pandan, ki tumenggung, ki ajar…

    • ki banu rawuh nggowo calon mentrik2 anyar..hasil olahan neng BSD

      • he..he..he.. jambu ijo tenanan, ki… langsung dike’i rempelo je…

  21. Matur nuwun Ki

  22. gundhul pringis datang bawa cantolan…
    matur nuwun ki Seno..
    selamat pagi semuanya

  23. Masih belum tega nerusin mbaca rontal 43, terutama saat ken arok ketemu Lohgawe. So dua rontal masih tersimpan rapi di foldernya….

  24. Saya adik dari mbakyu saya yang biasa menamakan dirinya Ken Padmi di blog ini.

    Ada kabar tidak begitu baik tentang Kakak saya. Dia mengalami musibah agak serius. Ceritanya, kakak saya lagi mengantar murid-muridnya mendaki gunung. (Semasa kuliah dia memang suka mendaki gunung, Fakultas tempatnya kuliah punya MAPALA yang termasuk beken di kota pelajar). Pas mau turun, katanya ada areal berbatu-batu yang belum stabil atau bagaimana entah, saya kurang begitu paham, sampai untuk turun harus bergantian sekelompok demi sekelompok, dan sebelum satu kelompok sampai di bawah dengan aman, kelompok berikutnya belum boleh turun. Nah ceritanya, setelah mbak Padmi dan murid-muridnya sampai di bawah, ada satu muridnya yang tertinggal tidak berani turun karena “singunen” melihat jalur yang terjal dan berbatu-batu. Akhirnya mbak Padmi naik lagi dan berusaha membawa muridnya itu turun dengan kecepatan keong. Pas kakak saya dan muridnya sedang turun itu, dari atas datang dua pendaki dari kelompok lain yang langsung memasuki area berbatu tanpa menunggu mbak padmi dan muridnya sampai di bawah. Melihat itu, murid-murid kakakku yang sudah sampai di bawah meneriaki dua pendaki itu agar berhenti dulu. Mungkin karena bingung atau grogi kedua pendaki itu bukannya berhenti malah cepat-cepat kembali ke atas. Ketika mereka berusaha kembali keatas dengan tergesa-gesa itulah mereka menggugurkan beberapa batu yang langsung meluncur turun sambil mengajak beberapa temannya dan menghanyutkan mbak padmi dan muridnya. Muridnya cedera ringan dan patah tangan. Kakak saya mungkin tertimpa atau terbentur batu di kepala, mengalami gegar otak berat dan sempat pingsan beberapa jam.
    Sampai sekarang dia masih sering pusing, dan setiap kali makan selalu muntah. Yang menyedihkan, dia hampir tidak boleh berpikir. Setiap kali memikirkan sesuatu yang sederhana saja (seperti mengingat-ingat di mana dia menaruh file yang dibutuhkan temannya), dia langsung mual, bahkan tidak jarang sampai pingsan. Dia juga tidak bisa membaca. Padahal dia punya kesenangan membaca dan belajar. Salah satu dinding kamarnya ditempeli rak besar 3 X 3 meter yang penuh buku. Menyedihkan melihatnya menatap buku-buku itu tanpa bisa menyentuhnya.
    Saya diijinkannya mberitahukan kabar ini kepada para kadang cantrik, dengan permohonan maaf atas segala perilaku dan tutur katanya yang tidak berkenan selama dia bergaul dengan panjenengan semua, dan permohonan do’a agar mbakyu saya itu segera sehat dan bisa beraktifitas seperti sedia kala.
    Matur nuwun

    • selamat pagi adik mbakyu ni Ken Padmi,

      saya turut berdoa….ni KP cepat sehat
      dan kembali “BERGOJEG” di Padepokan.
      Ni KP dapat pengobatan yang terbaik…
      100% sembuh………….amin amin amin

      Buat keluarga diberi ketabahan hati akan
      cobaan dan musibah yang menimpa ni KP.

      nuwun sewu asmane ni KP asline sinten
      njih……???

      • adhine ken padmi jenenge SAVITRI…

        nek ken padmi : PADMININGSIH

        • …O…dadhos Ni kabeh tho…!

    • Turut prihatin Ni Ken Padmi……
      Saya sangat bersedih dan berdoa Semoga Lekas Sembuh !

      Jika boleh tahu, sekarang beristirahat dimana ?

      • Baru dua hari yang lalu diijinkan pulang. Buat Ki Yudha, kalau ngasih tahu, saya bisa dibunuhnya nanti kalau dia sudah sembuh. Tapi memang ada padmi-nya. Yang ini saya berani karena dia pernah nulis begitu di fb.
        Terimakasih atas doa dan simpatinya

        • Peristiwanya sendiri sudah agak lama, wong dia dirawat di rs saja 3 minggu lebih. Waktu itu dia baru pulang dari aceh, terus berangkat mendaki kira-kira seminggu sesudahnya.

        • selama mbakyu istirahat, ada baiknya adik ni KP….sekali
          waktu hadir “bergojeg-gojeg”

          • Nuwun sewu adik Ni KP puniko..Ny/Ki punopo Ni ?…monggo sinambi nenggo mbokayu Ni KP sehat..monggo gegojegan …tapi asal mboten rame…mundak didukani mbokayu Ni KP sing taksih istirahat..monggo !

          • ki Kato……sensus nopo khawatir kecelik xixixix

          • xixixi….sakjane sensus….

      • dimas/diajeng adiknya Ni Ken Padmi,
        saya turut prihatin atas musibah yg menimpa kakak njenengan. Dari deskripsi kronologi kecelakaan, saya kok membayangkan kejadiannya di Gunung Merapi, saat turun dari puncak Garuda menuju pasar bubar. Beberapa belas tahun yg lalu saya mengalami kejadian yg nyaris sama, untung Yang Maha Agung masih melindungi.

        Kala itu saya juga masih seorang cantrik yg menimba ilmu di salah satu padepokan besar di dekat selokan mataram, dan kebetulan juga suka naik turun gunung goa dan ciblon di kali (seperti Mahesa Agni, tapi kadang2 pakai kerokan krn masuk angin).

        Apakah mungkin saya kenal dengan Ken Padmi? entahlah… kenal maupun tak kenal, saya berharap beliau segera pulih dan meramaikan padukuhan kita yg baru berdiri di Karautan ini.

    • Selamat pagi semuanya,
      Semoga Ni/Nyi Ken Padmi mendapat kekuatan dan barokah dari Yang Maha Kuasa.
      Lekas sembuh dan sehat seperti sediakala, bisa beraktivitas kembali, guyonan ataupun moyoki cantrik yang mbeling.
      Sekali lagi semoga cepat sembuh, amiin.

      • untunge aku ra termasuk cantrik sing mbelink..dadi ora dipoyoki ro padmi

        • Ra klebu sing dipoyoki tapi klebu sing moyoki !

    • Saya sungguh ikut bersedih hati dengan musibah yang menimpa mbokayu Ken Padmi. Sebagai sesama penggemar mbaca, sungguh suatu musibah kalo kemampuan membacanya ditiadakan. Kami berdoa semoga mbokayu Ken Padmi lekas sembuh, normal seperti sedia kala. Dan mudah2an masukan2 dari rekan2 se padepokan ini bermanfaat bagi mbokayu Padmi.
      Salam hangat penuh simpati,
      Ki Truno Podang

      • kulo pengin bijak tuwin sareh..sesareh ki Truno puniko,..tapi koq ujung2e tetep wae taksih mbeling njih..nopo mpun gawan bayek

    • Dari lubuk hati yang paling dalam, saya turut merasa prihatin atas musibah yang dialami Ni Ken Padmi.
      Hanya doa yang bisa saya panjatkan kehadapan Yang Maha Agung dan Maha Penyembuh, agar Ni KP segera diberi kesembuhan sehingga bisa beraktivitas seperti sedia kala.
      Ada baiknya kalau adik Ni KP sudi membacakan komen2 dan gojegan para kadang di Padhepokan sebagai terapi untuk meringankan penderitaannya. Yakinkan Ni KP bahwa semua kadang di Padhepokan menyayangi dan merindukan kehadirannya.

      Ni KP, saya kangen sentilan2mu yang jenaka !

  25. Sugeng siang sedayanipun, utaminipun kagem ki Arema.
    Sudah lama tidak nyambangi padepokan, sering lewat tapi sempatnya nengok saja. Ini karena beberapa rekan kita terkena musibah, saya usahakan mampir.
    Untuk ki Is semoga pengobatannya sukses. Untuk ken Padmi (adiknya) kebetulan awal tahun kemarin saya berada di Jogja untuk mengobati bapak saya yang syaraf otaknya mengalami pembengkakan karena kepala bpk saya terbentur benda keras. Dokter memvonis operasi tetapi mengingat usia dan resikonya maka kami sekeluarga menolaknya. Berdasarkan info kerabat di Jogja, maka bapak kami obati dengan herbal yang kami dapatkan dengan mudah di belakang Sate Samirono Jogja. Sebetulnya herbal tersebut lebih ditujukan untuk mengobati kanker, tetapi juga untuk mengobati luka-luka akibat kanker….alhamdulillah bapak saat ini sudah pulih, setelah sebelumnya mengalami kemunduran penglihatan dan memori yang sangat tajam. Sebelumnya bpk sudah tidak dapat membedakan wajah seseorang, dan pikunnya setiap 5-10 menit tidak ingat berada di mana…saat ini bapak sudah bisa baca Qur’an dan sudah beraktivitas mendekati normal…subhanallah…Mudah-mudahan info yang tidak bermaksud promosi secara konsumtif ini dapat memberikan jalan yang baik kepada ken Padmi.

    • Sugeng Rawuh Ki Probondaru….nderek tepank !

      • Inilah bukti keguyuban Padhepokan kita yang tercinta, Ki KartoJ …. !
        Begitu mireng ada kadang yang mengalami musibah, maka bebahu senior yang sudah lama absen langsung turun gunung paring dawuh yang sangat membantu.
        Sugeng dalu Ki ProboN, matur nuwun infonya.

  26. nderek belosungkowo atas musibah engkang dipun lampahi ken padmi…

    mugi2o enggal bagas waras tuntas ….

    i miss u girl….

  27. amiiin

  28. ada yg mau bantu edit Mata Air Di Bayangan Bukit SH Mintardja gak ?
    ku baru punya yg full edit s/d jilid 5
    bila ada yg mau ku akan convert jilid 6-23 tamat dlm bentuk txt draft (belom edit) harap via email 22111122@yahoo.com ajja

    Dewi

    • saya mau bantu ….yg judulnya Bunga di Batu Karang

    • mau mau mau…

  29. Begitu Ki PDLS kasih “woro-woro” kenpadmi_blog, langsung saya masuk dan ngisi buku tamu, ternyata yang terkasih Nyi PADMININGSIH ada di RS.
    Atas nama wargi padepokan sing kangen KENPADMI turut berdoa untuk kesembuhannya.AMIN.
    Berdoa juga untuK Ki Ismoyo, semoga cepat sembuh wahai sang penerjemahKU untuk rontal-rontal cintaKU. AMIN.

    • pripun kabare ki Is….???

  30. Ikut berdoa semoga Ken Padmi segera sembuh, dan segera bisa guyonan kembali. Amin.
    Dan bagaimana perkembangan Ki Ismoyo.

  31. Untuk Saudara-saudaraku yang terkena cobaan saya harapkan agar selalu tabah. Karena sesungguhnya Allah memberikan cobaan sesuai dengan kemampuan kita.
    Ada sedikit cerita pribadi saya, bahwa Oktober 2005 y.l saya terkena tumor di otak.
    Kepala terasa sakit yang berkepanjangan, mata kabur dan semua syaraf tangan kaku, jari-jari hampir tidak bisa ditekuk.
    Setelah dilakukan MRI di RS Siloam Karawaci, ternyata dibelakang otak nempel dibatok kepala ada tumor sebesar rambutan (dikupas). Tumor tersebut menekan syaraf mata dan syaraf tangan. Saya hanya pasrah kepada Allah. Keluarga menyarankan berobat alternatif ke poliklinik “mahkota-dewa” (Ibu Ning) di Plumpang Priok (JKT).
    Selama tiga bulan lebih saya menjalani pengobatan tersebut, tetapi tidak kunjung sembuh. Berat badan terus menurun dengan drastis.
    Sehingga akhirnya tanggal 27 Februari 2006, saya dikirim lagi ke RS Siloam, dan ketemu dengan Ahli Bedah Syaraf (dr. Eka).
    Akhirnya saya putuskan untuk diangkat, sehingga dilakukan operasi pada tanggal 1 Maret 2006.
    Alhamdulillah operasi berjalan dengan lancar dan sampai sekarang tidak kambuh lagi.
    Jadi jangan putus dari doa. Allah pasti mendengar doa kita.

  32. Waduh….
    telat saya.

    Lama tidak kelihatan, ternyata sedang mendapatkan musibah.
    Semoga Allah SWT memberikan kesembuhan, sehingga dapat menyemarakkan padepokan ini kembali.

    Tentang kondisi Ki Is, sampai saat ini saya belum mendapatkan informasi bagaimana perkembangan kesehatannya.

  33. Maaf, tidak ada tulisan yang memenuhi kriteria anda.
    gandhok 46 belum dibuka, sambil nunggu informasi kesehatan Ki Ismoyo serta kabar terkini dari adik KenPadmi, kembali saya wedarkan kitab Kertagamanagari rusuh jilid 369 babad Surya paloh membuka Padang Kerautan sejarah reformasi jilid 2, selamat seneng yang seneng, selamat kecewa yang kecewa, apapun politiknya, gue tetep baca pelangi dilangit singosari.(sambil bergaya seperti Ki TP, tangan menjura didepan monitor)

    Panas pagi memang belum begitu membakar padang Kerautan. Akan tetapi peluh mengucur deras disseluruh badan Adi Pandanalas. Dibawah pohon preh dia mencoba duduk bersandar, berharap meneduhkan rasa cemas yang terus-menerus mengguncang dadanya. Ditariknya napas dalam-dalam. Dicobanya untuk melepas nalar akal dan budi dan menyatukan hatinya dalam kepasrahan hidup dengan menggantungkan segalanya kepada Yang Maha pencipta.
    –Benar juga apa yang di bilang Empu SMH, dengan memasrahkan diri kepada Yang Berkehendak, perasaan ini jadi adem–. Berkata Adi Pandanalas jujur di dalam hati.
    –Aku ini orang pilhan—berkata Adi Pandanalas sambil terus berusaha mebendung rasa cemas yang selalu datang menggangunya, apalagi disaat mata wadaknya memandang semak-semak belukar dan ilalang yang begitu luas di padang kerautan. Lamunannya melambung jauh ketika ia dinobatkan sebagai pemenang dalam sebuah acara televisi terkenal ADBM-TVONE dalam acara khusus : MENCARI MANUSIA SAKTI PILIHAN PEMIRSA. Adanya siaran ini, ADBM-TVONE benar-benar seperti kebanjiran rejeki, rating siaran betul-betul puncak, ibu-ibu dan bapak-bapak yang punya anak perempuan, dari musim duren sampe musim rambutan terus mengikuti siaran acara ini. Dan bintang kemujuran sedang berpihak kepadanya. Adi Pandanalas terpilih dari seribu orang peserta. Kunci dari kemujuran ini sebenarnya adalah akal-akalan teman setianya yaitu Ki Bukan_SMS, lewat FB digalangnya semua pembaca setia ADBM-MERS, PDLS-SER,GAGAKSETA-TER diseluruh belahan dunia untuk rame-rame kirim SMS sebanyak-banyaknya . AKHIRNYA, Adi Pandanalas terpilih sebagai MANUASIA SAKTI PILIHAN PEMIRSA.
    Daun preh kering jatuh dipangkuan Adi Pandanalas, membuyarkan lamunannya. Dinanarkan pandangannya kesetiap sudut pandangnya, padang Kerautan masih begitu sepi mencekam. Tiba-tiba terlintas bayangan Kakang Gembleh sahabatnya yang tidak setuju dan tidak sependapat tentang misi merubah sejarah.
    “Tuhan tdak pernah salah”, berkata Kakang Gembleh menasehati.”sejarah adalah lakon maha-karya dari Sang Ilahi”.”Tidak ada yang berubah dan tidak ada satupun yang dapat mengubah kehendaknya”.
    “Ken Angrok tidak pernah bermimpi untuk jadi raja”. “Ken Angrok juga tidak pernah berkata dalam candanya sekalipun bahwa namanya akan dicatat dalam sejarah ini”. Sekali lagi Kakang Gembleh memberi pencerahan kepada Adi Pandanalas agar mengurungkan niatnya berangkat ke masa silam.
    “Adi Pandanalas sing waskita, seruwet apapun jaman kalabendu, orang jawa punya pegangan berupa kalimat yang sering diucapkan orang yang tertindas untuk menentramkan hati , kalimatnya sederhana, GUSTI ORA SARE”. Ucapan Kakang Gembleh kali ini begitu pelan, tapi Nasehat Kakang Gembleh sepertinya menusuk jauh kelubuk hatinya, mengalir dan meresap seperti minum larutan cap kaki tigo. Adi Pandanalas yang biasanya suka “mblink”, tiba-tiba wajahnya redup penuh kealiman layaknya ustad yang baru keluar dari surau.
    Brenti dulu ah ceritanya, lakon selanjutnya duel sengit Adi Pandanalas sing emblink dengan senjata seribu panahnya mencoba mengalahkan Ken Angrok di Padang Kerautan.

  34. tinggal 2 gelintir…
    yang lagi kancilen, sama adminnya…. eh… bebahu yang siap mbuka’ gandhok… he…he…he…

    • selamat pagi bbwi, ki sanak dan nyi sanak… permisi… numpang pakiwannya…

  35. Selamat pagi Ki Seno,
    Sare-ne kok angler sanget kados Ken Arok :), nganti kesupen mbukak gandok 46.
    Sing rondha ya keturon ….
    Satpam-e ya lagi ngliyep …
    Ya wis tak njarang air disik, arep nggawe kopi sing puuaaahhiiitt …

    • he..he..he.. biasanya ditemani oleh ki kimin, ya ki wid…

      • Ki Kimin, nembe nggarap kelapa sawit …
        Mumpung booming …. dik tlatah borneo!

        nJenengan jarang mampir padepokan, menopo sampun diwakili sederek kembaripun, Ki Bayuahi? Hiks ..

    • Ini kelihatannya Ki Kompor jejineman nyebar sirep, ……. sampe-sampe Ki Senopati keturon. Sirepe Ki Kompor pancen ngedab-edabi, ingatase Ki Senopati sing wis duwe pangkat Tumenggung ing Singosari, lha kok gak bisa nolak sirepnya Ki Kompor.
      Jajal tak buntuti, ……… opo dudu karepe dewe, lha njur karepe sopo sesideman ono padepokan wayah awan.

  36. jabon

    wah saya sering ke sini .. maklum saya suka dengan ini


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: