PdLS-49

<<sebelum | awal | lanjut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 10 Februari 2010 at 07:00  Comments (100)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/pdls-49/trackback/

RSS feed for comments on this post.

100 KomentarTinggalkan komentar

  1. Tumben kok sepi banget. Ngantri dulu ah …

    • Wihhh….
      Kok malah dusel-duselan ning ngisor, aku tak ndusel ning kene wae, bareng Bang Pur.

  2. Hadir buka gandok

    • Ee.. no siji tibae..
      salam buat poro sederek semua.

      • No.2 buat Ki Pandan Salas

        • No. buat Ki Tmg YP

          • nomer LORO………hadir
            antri dibelakang ki Wiek

          • NOMER SIDJI!
            Mumpung durung ono sing meng-claim.
            Lumayan

            hikss…
            selamat sore Ki Widura.
            Di sekitar situ ada Mountain View (1), Woodlan Hills (1), Tumecula (1) dan LA (5). Apakah memang ada ADBMers dan/atau PDLSers sejumlah itu di sana, atau Ki Wid yang bergentayangan ke sana-kemari?

          • Hiksss…yo wis nomer loro….aku mesti selalu entuk nomer loro koq…..

            Sugeng ndalu Ki Wid..

          • Ki Seno,
            Wak teliksandi Singosari memang uuaapiikk puoll. Kemungkinannya hanya dua:
            1. Banyak cantrik yang mengungsi di LA dan sekitarnya, karena merasa lahir dari lembu peteng, maka tidak ikut hadir cuma ngambil jatah. Kalau yang ada di Mountain View adalah teliksandi dari Mataram, yang sedang sibuk tugas, yaitu Ki Teliksandi.
            2. Kemungkinan kedua ialah semua dari satu sumber. Hiks …
            Komputer kantor tetap on, komputer di ruang baca on, computer di WC on, komputer di kamar tidur on dan satunya di ruang makan juga ON.

            Hiks……. dimana-mana sudah on, cuma rontalnya … nggak kunjung ON!

            Ya wis tak nyambi nggodok sambel kacang disik!

          • Ki wid…juga sedang On…

          • nJih,
            Nembe jam pitu sore sampun ON …
            meniko dijeneng-ke SERANGAN SENJA …..
            hiks …

          • Wah…ojo2 sing lahir soko lembu peteng bertambah…..xixixi..

      • ..nomer loro..

      • ..nomer loro…!!

  3. waduh…udah keduluan cantrik…

    • hikss…..ki Bejo termasuk mentrik njih ???

      sugeng enjang mentrik2 Padepokan Pdlser….

      • aq orang padukuhan sebelah … tapi suka nyelonong ke padepokan GGS & PDLS..sekarang lagi nunggu bisikan rontalne neng endi…

        • rontal isih digembol ki SENO…!!

          Senopati masih bingung cari umpet-
          umpetan ” tautan rontal Pdls-49…

  4. sugeng enjang para sedherek…
    ki pA oleh oleh nya jangan loepa nggih????

    • hikss….jangan loepa bagi-bagi
      cerita ki….siiip

      • mbagi2 jajan kulo purun…..

        • ki PA ke batavia ya sapa tau balik pekanbaru bawa oleh oleh dan beliau berbaik hati untuk berbagi…dengan fakir miskin dan anak anak terlantar… hixxxx hixxx

          • biasane….biasane lho ki,
            kadang bener-kadang betul.

            Aki-Aki niku gampang lali
            yen dipeseni……gampang eling yen dipanasi

            hikss,..ra parenk nesu

          • Wah..! ojo2 sik mampir nang padepokane Ki Djojosm…berarti oleh2e mentrik iki….

          • Padepokan Ki Djojosm bukanne uakeh bebek?

          • Bebek ada…ayam juga ada tinggal pilih…hiks..

            Sugeng siang Ki Djojosm…

          • bebek ditepungin setebal 2cm pasti enak

          • bebe* dikemuli pasti
            lebih wuenak……!!

  5. selamat pagi sedulur……entong melu ngantri ya

    • nunut nang mburine Ki Mukidi.

      • Nunut nang mburine ki Affa.

        • pripun khabare ki Djojosm…??

          • KI Djojosm pastinya sehat habis punya kerja sambilan menjaga kesehatan hati dengan ngangon bebek kan.

          • Ki Djojosm maaf kemarin saya sudah sampai tlatah Bekasi tapi blom bisa mampir ke padepokan Ki Djojosm.

          • @ Ki Yudha P, ki Karto J , ki Affa alhamdulillah sami sehat ki, Berkat katah iburan mentrik mentrik ingkang gadhah jambu mengkal mengkal. Sueger tenan ki.

          • wah Ki Djojosm, niku cocok buanget nggo nggawe lutis, muantab

  6. lha piye tho..

    • Selamat siang para Kadang, semoga selalu sehat dan saya hadiiiirrr

  7. aku meluuuu…….

  8. kerinan = kesiangan ?
    kerinan = gampang keri ?
    kerinan = paling mburi ?

    endi sing benar ?

    • Kerinan…keri tenan !

    • kerinan = turun dari angkot
      kerinan = paket sampai tujuan
      kerinan = makan siang kepedesen

      endi sing salah ?😀

      • Sing salah sing seneng sambel trasi….

  9. ada ga yg mau bantu edit ? bila ada ku akan bantu convert jilid 46,47,48 dari djvu ke word atau txt

    • ny dewi,
      hasil convert-annya dikirim saja ke “pelangisingosari@gmail.com”, para bebahu akan dengan senang hati mencarikan “editor” nya.

      • yup ku kirim yee

  10. Sugeng sonten pårå kadang:

    Ki ismoyo, Ki seno, Ki pandanalas, Ki yudha, Ki kentrung, Ki djodjosm, Ki kartoyudo, Ki wie, Ki widura, Ki gembleh, Ki truno podang.

    Wis kabeh wae, ra apal aku….Sing durung kasebut, mboten pareng dukå.

    WORO-WORO

    Sadelå maneh DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI” kaping 6 bakal kawedar.

    Monggo para kadang ingkang remen dedongengan kaliyan kula pun cantrik bayuaji, saged nginguk wonten gandok “Jejak Masa lalu“.

    Ning dongenge mengko mbengi yen pådå arep mapan sare.

    Saiki nglumpuke suket disik nggo pakan ingon-ingon råjåkåyå, sinambi nggiring wedhus, sapi lan dulur-dulure menyang kandang.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Monggo Ki Bayuaji ngestoaken…kulo tenggo dongenge..

      …dadi kelingan biyung kulo Ki….nek wayahe mapan turu biasane di dongengi ndisit…

    • Kulo remen sanget maos dongeng panjenengan Ki,
      monggo …. ingkang asring njih …..
      Matur nuwun sakderengipun.

  11. Sambil nunggu kitab diwedar, nyelib diantara dongeng arkeologi dan antropologi Ki Bayuaji, kembali kitab KERTAGAMANAGARIRUSUH SAYA WEDAR :

    Adi Pandanalas kembali ke zamannya, tanggal 12 desember 2012, ternyata Frof Ismoyo tidak marah dengan gagalnya misi. Rupanya dalam masa “istirahat” nya di ranah melayu beliau menjadi lebih “sareh” dan mengakui bahwa sangat “naïf” merubah sejarah.

    Berikut adalah cerita asli dari Adi Pandanalas dalam petualangannya menyaksikan langsung perjalanan Ken Angrok menjadi Raja, bukan hayalan sebagaimana dalam paparaton :

    SINGKAT SAJA BUNG, NANTI SING EMPUNYA GANDOK BISA MARAH (KOMENTATOR)
    OKELAH KALO BEGITU (PENULIS)

    “kurang ajar”, berkata Tunggul Ametung sambil memukul tangkai kursi kayunya. Begitu geram perasaannya mendapat informasi dari beberapa petugas delik sandi bahwa ada “kebocoran” dalam proyek pembangunan bendungan padang Kerautan. Puluhan kerbau, ratusan gerobak dan ribuan ton bahan makanan merembes entah kemana. Diam-diam Tunggul Ametung membentuk PANSUS untuk menyelidiki kasus ini. Mirip kasus Century, hasil penyidikan dan penelitian PANSUS bikin pusing Tunggul Ametung sendiri, beberapa tersangka adalah orang-orang dekatnya sendiri yaitu Witantra, perwira yang ditunjuk mengatur akomodasi proyek bendungan, sementara Ken Angrok sendiri sebagai PIMPRO menjadi tersangka utama. Dan yang lebih bikin Tunggul Ametung lebih pusing tujuh keliling, meski masih dugaan, disinyalir bahwa permaisurinya juga ikut terlibat.
    “busyettt !!!”, geram Tunggul Ametung sambil garuk-garuk kepala.

    Yang kisruh menjadi semakin kisruh, ketika hasil temuan PANSUS yang rahasia ini bocor ketangan “kuli-rontal”. Masyarakat Tumapel menuntut keadilan, rakyat melakukan demo besar-besaran dengan konpoi rame-rame naik kerbau keliling kota Tumapel, setiap kerbau ditulis sebuah nama :SITUNGAM.

    Ada yang diam-diam tertawa menyaksikan “hangatnya” suhu politik di Tumapel. Dialah tokoh intelektual dibalik semua itu. Dia adalah Kebo Ijo, yang diam diam berambisi menduduki jabatan Akuwu. Sebagai KABARESKRIM (KEPALA BAGIAN BERES-BERES KAYU RONTAL ILEGAL MANING), petugas delik sandi sudah ada dalam kekuasaannya, berita dapat dipelintir sesuai scenarionya, sepenake dewe.

    Busyet…stok rokok last game poin, sory, gue mau ke warung dulu beli rokok, ceritanya diperlanjut.Jangan kemana-mana, SALAM TEPANK.

    • ki Kompor “TEPANK SALAM” njih….??

    • trims ki kompor, ki arema, ki ismoyo, ki anatram, ki sanak para bebahu padepokan, dan para cantrik serta mentrik…:mrgreen:

  12. Nyuwun ngapunten, kalau komen saya kemarin membuat banyak kadang merasa tidak nyaman. Meskipun menurut kakak saya “tidak bermaksud” itu nggak ada artinya, dan menurut ki banuaji people who likes you doesn’t need it dan people who doesn’t like you won’t believe it, biarlah saya sampaikan juga, saya tidak bermaksud membuat tidak nyaman siapapun.
    Saya bersyukur wacana itu tidak berkembang menjadi polemik berkepanjangan.
    Matur nuwun, dan sekali lagi, nyuwun pangapunten.

    • salam kenal adik’e KenPadmi, perkenalkan diri saya adiknya Kang Kompor

      • ikut kenalan juga,
        saya kangmasnya daripada kakaknya adiknya Kang Kompor.

        • Ikut kenalan juga,diajeng
          saya kangmasnya daripada kakaknya adiknya Kang Gembleh.

          • Ikut kenalan juga, diajeng saya kangmasnya……

          • Ikut kenalan juga,diajeng
            saya kangmasnya daripada kakaknya adiknya pamannya Kang WIDURA……

    • Adiknya Ni Ken Padmi bisa banyumasan juga gak ya……rasanya kangen pengen denger lagi…

    • he…he…he… don’t worry, most of us like you and your sister….😀

  13. antri nang kene baelah karo leyh-leyeh

  14. HadiR aH ,,,,,,,,,,

  15. lANJUTAN kitab Kertagamanagarirusuh rontal 49

    Ken Angrok dan Witantra melarikan diri menjauhi daerah Tumapel. Dibantu ayah Angkat Ken Angrok yaitu Bango Samparan, mereka bermukim sementara di Taloka, daerah sebelah timur Kawi. Sebagai sohib yang setia, Adi Pandanalas ikut bergabung bersama.
    “apa yang harus kita lakukan?”, berkata Witantra
    “nasi sudah jadi bubur, arang sudah jadi abu”, berkata Ken Angrok
    “eskrim sudah melumer”, tidak ketinggalan Bango samparan ikut nimpalin
    “maksud loh”, bertanya Ken Angrok kepada Bango Samparan.
    “Fitnah Kebo Ijo memang luar biasa, kepalang tanggung, sekalian saja kita buat makar, kita gulingkan Tunggul Ametung dari Tumapel”, berkata Bango Samparan penuh semangat.
    “okelah kalo begitu”, berbareng Ken Angrok dan Witantra menyetujui gagasan “nekat” sekaligus “keblinger” dari Bango Samparan.
    “Adi Pandanalas, kawanku, kamu pernah bilang bahwa aku akan menjadi raja besar, benarkah itu?”, Ken Angrok berpaling kearah Adi PA meminta kepastiannya.
    “benar Kakang Angrok, inilah jalanmu, inillah takdirmu”, Adi PA berkata dengan mimic duarius memberi keyakinan kepada Ken Angrok.

    LOMPAT AJE CERITANYA, JANGAN KAYAK EMBAH SHM, JALAN DARI TUMAPEL KE PANAWIJEN AJE BISA SEPULUH HALAMAN (KOMENTATOR)
    OKELAH KALO BEGITU (PENULIS)

    Singkat cerita Ken Angrok telah bulat tekad untuk melakukan pemberontakan, jauh sebelum fitnah Kebo Ijo yang melemparkannya dari lingkungan Istana Tumapel, kekecewaan Ken Angrok memang sudah lama menumpuk terhadap ketidak adilan pemerintahan Tunggul Ametung yang tidak merata, begitu banyak desa disekitar Tumapel yang kering kerontang, sementara Akuwu nya seperti tidak peduli, asyik pesta, berpoya-poya, berburu, atau maen golf bersama rekanan bisnisnya.
    Ternyata Ken Angrok tidak sendiri, banyak simpatisan yang selama ini juga kecewa dan pernah dipinggirkan oleh Akuwu Tunggul Ametung, satu persatu bergabung dibelakang Ken Angrok, antara lain para pengikut agama Budha aliran Mahayana yang merasa sakit hati atas penculikan putri mahaguru mereka Empu Purwa.
    Nasib Ken Angrok memang begitu baik, nasibnyalah yang mempertemukan dirinya dengan begitu banyak ayah angkat. Ayah angkatnya itulah yang banyak membantu perjuangannya, seperti halnya Bango Samparan sebagai ketua PPTR (persatuan preman tumapel rembuk) telah memberi restu seluruh anggotanya bergabung bersama Ken Angrok. Hal yang sama juga dilakukan oleh Dan Hyang Lohgawe, mengajak para Brahmana dan pengikutnya dari Kediri bergabung. Empu Gandring dari desa gandring menyumbang senjata perang, Empo Palot dari Turyanpada mengirim kiloan emas. Hanya satu sumbangan yang ditolak mentah-mentah oleh Ken Angrok, yaitu sumbangan dari Raam Punjabi, Direktur Multivision group.

    BRENTI DULU AH, BACA KOMENT ATAU KALO-KALO ADA CANTOLAN RONTAL 49

  16. RONTAL 49, kitab KERTAGAMANAGARIRUSUH

    Pasukan segelar papan triplek pimpinan Ken Angrok bergerak menuju Tumapel. Sementara itu Akuwu Tunggul Ametung telah siap bersama pasukannya diluar kota, siap menghadang pasukan lawan, ia tidak menginginkan peperangan sampai masuk kedalam kota.

    Dua pasukan kini sudah berhadap-hadapan. (klik dari wisata ADBM tentang gelar perang). Akuwu Tunggul Ametung menggelar pasukannya dengan gelar perang gajah metal. Sementara dengan gagahnya Ken Angrok menghadapinya dengan gelar supit udang. Dalam gelar ini ia langsung sebagai senopati utama dengan dua senopati pengapitnya yaitu Witantra sebelah kiri, dan Bango Samparan sebagai senopati pengapit disebelah kanan.
    Lagi-lagi Adi Pandanalas menjadi kunci kemenangan, begitu genderang perang ditabuh, ribuan anak panah meluncur dari gendawa saktinya, ratusan pasukan Tunggul Ametung roboh seketika. Pada saat yang sama pasukan Witantra dan Bango Sampara masuk menembus lambung paskan lawan. Akibatnya memang parah, prajurit Tumapel terpecah, dengan semangat dan dendam kesumat, pasukan Bango Samparan yang sebagian adalah anak buahnya para preman Tumapel rembuk menyerang dari belakang pasukan yang sudah terpecah. Sementara Witantra dan Ken Angrok sebagai senopati perang dengan kompak membentuk gelar gedong minep mengepung prajurit Tumapel yang terpecah lainnya. Dan lagi-lagi Adi Pananalas menjadi tokoh penting dalam perang ini, meski tidak ada satupun kitab sejarah atau dalam paparotan menulis namanya. Ketika Tunggul Ametung bingung melihat prajuritnya yang kucar-kacir, dengan jitu anak panah tokoh kita “sing mbelink” ini menembus jidat sang Akuwu.
    PERANG selesai, Ken Angrok langsung memproklamirkan dirinya sebagai Raja Tumapel. Sementara Adi Pandanalas yang banyak jasanya, diijinkan mengambil Kendedes sebagai istrinya.

    CERITANYA NGAWUR (KOMENTATOR)
    SIAPA YANG LEBIH NGAWUR, SAYA APA PENCIPTA PAPARATON YANG BERCERITA BAHWA KEN ANGROK SEBAGAI ANAK SELINGKUHAN DEWA DENGAN GADIS DUSUN BERNAMA KEN ENOK.(PENULIS)

    Ken ngrok memang sudah tidak bernafsu lagi dengan Kendedes, karena tubuh Kendedes ketika itu telah hamil tua dan bodynya sudah tidak aduhai lagi alias gembrot. Dan nafsu Ken Angrok ditumpahkan kedalam bentuk lain, yakni kekuasaan yang lebih luas, lebih agung, lebih gede, sebagai penguasa NUSA JAWA.

    Daerah kerajaan Janggala, di timur Gunung Kawi, diserbu dan direbutnya. Janggala ialah separoh bagian dari wilayah kerajaan Airlangga dahulu, di samping Panjalu, yang meliputi kawasan sepanjang pesisir utara dari Surabaya ke Pasuruan. Juga daerah-daerah di sebelah timur kawasan Janggala menjadi sasaran ekspansi Angrok ke timur. Ketika itu ketidakpuasan terhadap Kediri memang sedang merajalela di Janggala. Para brahmana sedang bertentangan tajam dengan raja Kediri, Kertajaya. Angrok yang tahu keadaan ini, dengan cerdik memanfaatkannya. Maka banyak para brahmana yang melarikan diri dari Kediri, mencari suaka ke Tumapel. Pertentangan Ken Angrok dengan Kertajaya semakin meruncing, sehingga perang Tumapel – Kediri tak terhindarkan.
    Pada pertempuran di Ganter (1222) Kertajaya dikalahkan. Ken Angrok lalu menggantikan Kertajaya, raja terak hir dari keturunan Airlangga, dan menobatkan diri sebagai raja Sri Rangga(h) Rajasa. Ia lalu membangun kratonnya di Kutaraja, yang kemudian terkenal sebagai Singasari.
    Sebagai prasasti, Ken Angrok menanam pohon APEL di depan kratonnya. Maka sampai sekarang apel Malang menjadi ciri khas kota Malang, Kalo enggak percaya, Tanya langsung kepada Ki Arema.(AKHIRNYA CERITA DI-TAMAT-IN)
    Batavia, 12-12-1212
    PANDANALAS MBELINK

  17. sepi nglangut.

  18. Dari pada nganggur,
    mbakar pisang, nggoreng telo, njarang air.
    Ono kopi tapi ora ono gulane.

    • omong-omong tentang gula, Sebulan yang lalu, dokter memvonis saya sebagai manusia pabrik gula (gula darah saya 430)alhamdulilah, hari ini saya masih bisa beraktifitas meski hidup seperti drakula, malam jadi siang, dan siangnya jadi tukang tidur.

      • Ki Kompor,
        kalau jadi “dracula,” harap hati-2. Jangan ngisap darahnya patient diabetes, nJih ….
        Cuma ngengetaken. He he … kita sama-2 hidup karena anugerah Allah.

        • terimakasih

  19. Nuwun.

    WORO-WORO

    Para kadang, cantrik bayuaji ngaturi uningå bilih DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI [kaping-6] sampun kawedar wonten gandhok “Jejak Masa Lalu’, relung pasamadian ‘Dongeng Arkeologi & Antropologi’

    Sumånggå jengandikå kulå aturi maos. Mugi dados renaning pengalih pårå Kaki. Yen wonten klenta-klentune atur, cantrik bayuaji nyadong dukå. Nyuwun agung ing sih pangaksami.

    Menawi wonten ukårå lan carios ingkang tetelå kirang prayogå, lelampahan carios lan pamanggih ingkang mboten leres kalian sayektosipun, mugi panjenengan kerså paring ngendikå, kulå pun cantrik bayuaji kanthi jembaring manah purun nampi.
    Sadåyå wau, sagedå nambah kasampurnanipun dongeng puniki.

    Sabibaripun maos, sumanggå kula aturi ngaso. Pituturipun pun biyung: “cuci kaki, bobo!!!. hicks….

    Nuwun

    cantrik bayuaji

  20. Selamat pagi Ki sanak

    hikss…., agak kesiangan ya.
    Satpamnya kerinan, tadi malam diajak melekan Ki Kompor.

    Mau diwedar, tapi belum taneg!

    Sabar, nJih!

  21. Cuma satu satelit sing ketap-ketip, Satelindo cabang Simi Valley. Satelit liyane kenthekan lengo ….
    Semua dipakai Ki Kompor sampai ludes!

  22. Assalamualaikum wr.wb
    Sugeng enjang poro sedulur.
    nderek antri, mugi-mugi dinten puniko mboten jawah.

  23. Selamat pagi semuanya,
    Semoga menjadi hari yang cerah.
    Nunggu lontar yang katanya belum taneg.

  24. hadir di pagi ini….
    rontal belum keliatan jadi tak nginguk padhepokan sebelah dulu…

  25. hadir di pagi ini….
    rontal belum keliatan jadi tak nginguk padhepokan sebelah dulu…

  26. ABSEeeeeen……..HIKSSS

    ki SENO, yang absen bukan saya
    ki…..tetangga samping “OMAH”

    Hadir nunggu “CANTOLAN”

    • hikss…., lali….., ngapunten

      Matur nuwun ki SENO
      Matur nuwun ki ISMOYO
      Matur nuwun BBahu Padepokan PDLS

  27. hikss…., lali….., ngapunten

    Matur nuwun ki SENO
    Matur nuwun ki ISMOYO
    Matur nuwun BBahu Padepokan PDLS

  28. Matur sembah nuwun Ki Seno, Ki Ismoyo kitabipun sampun kulo unduh.

  29. Matur sembah nuwun Ki Seno, Ki Ismoyo kitabipun sampun kulo unduh.

  30. On 9 Februari 2010 at 15:43 pandanalas Said:

    nglakep…….??

    • On 9 Februari 2010 at 16:05 Kartojudo Said:

      Cep..clakep…..

      • On 11 Februari 2010 at 02:08 bayuaji Said:

        sepi nglangut…..

        • On 11 Februari 2010 at 12:07 yudha pramana Said
          On 11 Februari 2010 at 12:06 yudha pramana Said
          On 11 Februari 2010 at 12:03 yudha pramana Said

          On 11 Februari 2010 on and in time yudha pramana dados petugas sensus padepokan hicks…

          Sugeng siyang Ki yudha.

          • sugeng siyang ki Bayuaji

  31. Selamat siang,
    wah lali, jebule durung ngunduh.

    Matur nuwun Ki Seno.

  32. lho… pantes aneh… gak dj lagi tho…

  33. Matur suwun Ki Seno,
    Jilid-49 mak nyus ….. dan terima kasih atas jilid-50 yang akan diwedar BESUK PAGI …..
    Sesuai dengan kisikan Ki TelikSandi ….
    Tak ngliyep rumiyen, nJih!

    • Terimakasih Ki 49 sudah diunduh

  34. Mlebu “BILIK” sebelah Aaahhh……sopo
    ngerti, pak SATPAM lali ngowo kuncine.

    wess…eweeess-eweeeesssssssssssssssss

  35. matur nuwun……

  36. Nuwun,

    Para Kadang, para Kaki, para Jejanggan, para Putut Manguyu, para Cantrik, para Endhang, para Tapa lan Tapi.

    Rabb kita Tabaraka wa Ta’ala turun pada setiap malam ke langit dunia, ketika masih tersisa sepertiga malam terakhir. Dia berfirman: ‘Siapa yang berdoa kepadaKu, niscaya Aku mengabulkannya, siapa yang memohon kepadaKu, niscaya Aku memberinya, siapa yang meminta ampun kepadaKu niscaya Aku mengampuninya
    [Diriwayatkan al-Bukhari, Fathul Bari XI/377 dan Muslim I/201.]

    Pada sisa kurang dari separo malam, bahkan pada sepertiga malam seperti ini, apalagi ini adalah malam Jum’at, bukan karena tahayul, bukan karena gugon-tuhon, tetapi sebagaimana pesan Rasul SAW, bahwa salah satu hari/malam yang terbaik yang dipilih Allah adalah Jum’at.

    Cantrik bayuaji mengajak kepada kita semua untuk bangun dan bangkit dari tempat tidur, sejenak saja, kemudian bersucilah, dan berjagalah, lalu bertafakurlah, karena pada saat seperti ini adalah waktu yang sangat tepat untuk mendekatkan diri kepada Sang Maha Khalik, bukankah Allah sendiri menjanjikan kepada kita melalui sabda Rasul KekasihNya Muhammad SAW, bahwa siapa yang berdoa kepadaNya, niscaya Dia mengabulkannya, siapa yang memohon kepadaNya, niscaya Dia memberinya, dan siapa yang meminta ampun kepadaNya niscaya Dia mengampuninya!”.

    Doakan untuk sanak kadang, kadang adoh, kadang caket, tangga teparo, sedulur, keluarga, sisihan kita, putra wayah, bapa biyung, para pini sepuh dan para leluhur yang masih ada maupun yang sudah kondur ke zaman kelanggengan. Doakan juga bagi sedulur-sedulur yang tengah menderita sakit, yang dirundung duka nestapa karena bencana, sedulur-sedulur yang nasibnya kurang beruntung dibandingkan dengan kita, Doakan pula bagi para bebahu yang lupa pada kewajibannya, lupa pada dirinya, lupa pada sesama, agar dia kembali kepada jalan yang benar.
    Doakan juga kepada mereka yang masih setia dan sadar akan tanggungjawabnya, agar tetap dalam kesetiaannya, selalu mendapatkan jalan yang terbaik dan dimudahkan dalam tugas kewajibannya.
    Doakan untuk kesejahteraan negeri ini. Semoga mereka semua berbahagia.
    Akhir doa itu untuk diri kita juga.

    Insya Allah. Doa kita akan dikabulkan olehNya. Aamin.

    Ana kidung rumeksa ing wengi
    Teguh hayu luputa ing lara
    luputa bilahi kabeh
    jim setan datan purun
    paneluhan tan ana wani
    niwah panggawe ala
    gunaning wong luput
    geni atemahan tirta
    maling adoh tan ana ngarah ing mami
    guna duduk pan sirno

    Sakehing lara pan samya bali
    Sakeh ngama pan sami mirunda
    Welas asih pandulune
    Sakehing braja luput
    Kadi kapuk tibaning wesi
    Sakehing wisa tawa
    Sato galak tutut
    ……………………..
    [Kanjeng Sunan Kalijaga]

    Ada kidung rumeksa ing wengi. Yang menjadikan kuat selamat terbebas dari semua penyakit. Terbebas dari segala petaka. Jin dan setanpun tidak mau. Segala jenis sihir tidak berani. Apalagi perbuatan jahat.guna-guna tersingkir. Api menjadi air. Pencuripun menjauh dariku. Segala bahaya akan lenyap.

    Semua penyakit pulang ketempat asalnya. Semua hama menyingkir dengan pandangan kasih. Semua senjata tidak mengena. Bagaikan kapuk jatuh dibesi. Segenap racun menjadi tawar. Binatang buas menjadi jinak.

    Nuwun,

    cantrik bayuaji

  37. Matur nuwun Ki Seno sampun ngunduh. nanging harap-harap cemas nenggo kitab lajengipun.

  38. Holo[pis kuntul baris saiyek saeka kapti subur kang sarwo tinadur sing temen bakal tinemu matur sembah nuwun ki rontal PDLS 49 sampu kaundhuh

  39. Holo[pis kuntul baris saiyek saeka kapti subur kang sarwo tinadur sing temen bakal tinemu matur sembah nuwun ki rontal PDLS 49 sampun kaundhuh

  40. Holo[pis kuntul baris saiyek saeka kapti subur kang sarwo tinadur sopo sing temen bakal tinemu matur sembah nuwun ki , rontal PDLS 49 sampun kaundhuh

  41. Holo[pis kuntul baris saiyek saeka kapti subur kang sarwo tinandur sopo sing temen bakal tinemu matur sembah nuwun ki , rontal PDLS 49 sampun kaundhuh

    • Wah ! kuntul-e…. (kudu ngati ati leh-e nyebut} jan dibarisne tenan iki….Ki Sawunggaling sampun kesupen mbeto sempritan njihh…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: