SBB-06

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 3 Desember 2011 at 00:01  Comments (21)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sbb-06/trackback/

RSS feed for comments on this post.

21 KomentarTinggalkan komentar

  1. 1

  2. Nuwun
    Sugêng dalu

    Bagaimana toêtoêgé Dongeng Arkeologi & Antropolgi Perseteruan Pajang Jipang?

    Di mana Wali Sångå berada pada peristiwa itu?

    Mohon bersabar menunggu dongengnya.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Kasinggihan Ki Bayu

      dengan sabar dan tertib menunggu dongeng Ki Bayu, tutuge perseteruan Pajang-Jipang.

  3. Nuwun
    Sugêng énjang

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-1:
    PERSETERUAN PAJANG DAN JIPANG (Wêdaran kaping-5)

    Siang itu, di ruang dalam kedaton Jipang Panolan, tengah berkumpul para pembesar. Khusus pada hari itu, Aryå Pênangsang tengah mengadakan acara syukuran atas terselesaikannya masa puasa yang telah dijalaninya selama tiga bulan.

    Dengan berpakaian kebesaran, Adipati Aryå Pênangsang nampak duduk dengan gagahnya di kursi indah. Bunyi gamelan mengalun mengiringi perjamuan tersebut. Di bawah, di lantai pualam yang putih bersih, para bangsawan nampak duduk bersila, berjajar dengan mengenakan pakaian kebesaran masing-masing.

    Mereka duduk berjajar, memanjang lurus. Ada dua kelompok barisan. Memanjang di sebelah kiri dan kanan. Di tengah-tengah kedua barisan ini, tertata rapi hidangan syukuran. Beberapa daging panggang, lauk pauk, nasi tumpeng dan buah-buahan beraneka macam, tersaji di sana.

    Menjelang acara dimulai, suara gamelan berhenti. Patih Matahun yang duduk di sebelah Aryå Pênangsang nampak menghaturkan sembah sejenak kearah junjungannya. Kemudian beranjak berdiri dari tempat duduk.

    Patih Matahun mewakili Aryå Pênangsang mengutarakan maksud diadakannya perjamuan di siang itu. Setelah Patih Matahun selesai mengutarakan maksud diadakannya acara syukuran tersebut, seorang ulama kraton memimpin doa.

    Selesai doa dibacakan, gamelan mengalun kembali. Beberapa abdi dalem segera masuk dan membagi-bagi segala sesajian makanan yang sudah tersedia. Setiap bangsawan dilayani sebaik mungkin.

    Perjamuan baru saja berjalan, mendadak seorang prajurit kawal khusus tergopoh-gopoh masuk keruangan memohon ijin memberikan laporan penting. Seluruh yang hadir, tak terkecuali Aryå Pênangsang sendiri dan Patih Matahun, terkejut oleh kehadiran prajurit kawal khusus ini. Segera, Aryå Pênangsang memberikan isyarat agar prajurit tersebut mendekat saat itu juga.

    Gamelan mendadak berhenti. Suasana menjadi tegang seketika. Ruangan menjadi sunyi dan hening. Seluruh bangsawan terdiam, mengawasi lekat-lekat sang prajurit yang tengah bergerak jalan duduk, sembari menduga-duga ada apakah gerangan yang terjadi?

    Aryå Pênangsang memberikan isyarat agar sang prajurit segera memberikan laporan yang dibawanya. Diperhatikan oleh berpuluh-puluh pasang mata, dan didengar oleh berpuluh-puluh telinga dari semua yang hadir di tempat itu, sang prajurit berkata:

    Kasinggihan dhawuh, Kanjêng sinuwun. Saya memohon ijin membawa masuk seorang pêkatik kuda sinuwun. Keadaannya sungguh sangat tidak baik. Dia membawa gulungan rontal yang katanya buat padukå Kanjêng sinuwun.

    Wajah Aryå Pênangsang tegang. “Bawa dia masuk.”

    Sang prajurit menghaturkan sembah, dan lalu berjalan duduk mundur. Tak lama dia sudah keluar dari ruangan. Berselang beberapa saat, dia datang kembali sembari diiringi seseorang yang lain. Seseorang yang wajahnya berlumuran darah segar. Dengan sangat kesulitan, dia berjalan duduk mengikuti prajurit kawal khusus yang membawanya.

    Melihat kehadiran sosok yang dibawa menghadap oleh prajurit kawal khusus itu, seluruh yang hadir gempar. Seseorang yang mukanya berlumuran darah yang tak lain adalah si pêkatik kuda Sang Adipati JIpang, terlihat menahan rasa sakitnya.

    Belum jelas bagian mana dari kepala si pêkatik yang terluka karena darah segar yang terus mengalir, sedikit banyak menutupi tempat luka berasal. Namun, semakin diperhatikan, akan semakin jelas, bahwa cuping telinga kiri si pêkatik telah hilang. Seluruh yang hadir bisa menebak seketika, bahwa darah itu keluar dari luka di bagian daun telinganya yang telah tanggal.

    Mata Aryå Pênangsang dan Patih Matahun memperhatikan keadaan pêkatiknya tanpa berkedip. Begitu si pêkatik dan prajurit kawal khusus telah berada tepat di hadapan Aryå Pênangsang, segera Aryå Pênangsang berkata:

    Ada apa? Ceritakan apa yang terjadi?. Dan nawålå apa yang kau bawa untukku?

    Sembari mengerang, pêkatik itu menghaturkan sembah. Tangannya yang penuh darah gemetar saat menghaturkan sembahnya. Sang perumput, didengar oleh Aryå Pênangsang, Patih Matahun dan seluruh bangsawan yang hadir segera menceritakan apa yang menimpanya.

    Gemuruh suara seluruh yang hadir setelah mendengar laporan sang pêkatik. Aryå Pênangsang memerah wajahnya, segera dia meminta gulungan rontal yang dibawanya. Pêkatik itu mengulurkan gulungan rontal yang juga berlumuran darah. Aryå Pênangsang menyuruh Patih Matahun menerimanya dan segera membaca isinya.

    Patih Matahun menerima gulungan rontal dari tangan sang perumput. Sembari berdiri, dia buka gulungan itu dan dengan suara keras, dibaca isinya:

    Hé, Pênangsang. Yèn sirå nyåtå lêlananging jagad, payo tandhing lawan ingsun. Dak anti sapinggiring bêngawan tapêl wates. Yèn ora wani nêkani, nyåtå sirå wandu kang mémbå rupå. Budhalå tanpå rowang. Ingsun wong Sélå wus tan bisa suwé nahan sêdyaning tyas kêpéngin nigas jånggå irå.

    Babad Tanah Jawi, Njarijosakên risakipun nagari Dêmak, madêgipun karaton ing Padjang, tuwin rêdjanipun bumi ing Mataram, dalam tembang Durmå, mengabarkan:

    sang adipatyå | kagyat sirå ningali ||

    lah iku båpå ijå wong kênå ngåpå | awaké kuthah gêtih | Mataun tur sêmbah | inggih gusti punikå | kang dados gègèring djawi | pakathik tuwan | nênggih ingkang angarit ||

    dipun pêrung kupingé kinåkanthilan | lajangipun puniki | sigrå sang dipatyå | mundhut punang nawålå | astå têngên ikå maksih | angêpêl sêgå | kang kiwå njandhak tulis ||

    gyå winaos kang surat sinuksmèng drijå | uniné punang tulis | kang tunggul panantang | pèngêt Ki Arjå Djipang | jèn sirå tuhu prajurit | jèn njåtå lanang | magutå sun antèni ||

    ing Bangawan Soré lah sirå nabrangå | katêmu [ka… ]

    […têmu] pådhå sidji | lan Dipati Padjang | ådjå ngandhêlkên bålå | sun tadhahi pådhå sidji |

    Menggeram marah Aryå Pênangsang mendengar bunyi surat yang baru dibacakan. Tangannya mengebrak meja di sebelahnya yang dipenuhi dengan berbagai macam makanan. Meja terguling dan makanan di atasnya berburai seketika, berserakan mengotori lantai pualam di sekelilingnya.

    Aryå Pênangsang, dengan dada bergemuruh dan amarah yang sudah meninggi memerintahkan kepada prajurit kawal yang menghadap tadi: “Siapkan Kyai Gagak Rimang sekarang juga.

    Selanjutnya Babab Tanah Jawi pada pupuh berikutnya, dalam têmbang Durmå juga, mengabarkan:

    ……… ki adipatyå | dukané tan sinipi ||

    kêpêlirå sigrå binanting ing pandjang | rêmuk dados kêkalih | sigrå sang dipatyå | akèn kakåpå djaran | Si Gagakrimang dèn aglis | lah kambilånå | sun arså mangsah djurit ||

    Prajurit yang diperintah menyembah dan tergopoh-gopoh jalan mundur. Seluruh yang hadir opanik dan cemas. Patih Matahun segera menyembah dan berkata:

    Nakmas Pênangsang, mohon sabarkan hati sejenak. Biarkan saya memberikan perintah kepada Senopati Jipang agar menyiagakan seluruh prajurit.

    Aryå Pênangsang tak bergeming. Matanya memerah penuh amarah. Sejurus kemudian, prajurit yang diutus menyiapkan kuda nampak tiba kembali di ruangan. Dia tengah memulai untuk berjalan duduk dengan maksud menghadap. Namun Aryå Pênangsang sudah tidak sabar lagi, dia segera keluar dari ruangan tanpa permisi.

    Patih Matahun kalut. Segera dia berkata: “Nakmas Sênopati.

    Yang ditunjuk dan tengah duduk di antara para bangsawan menyembah, “Segera siagakan seluruh prajurit Jipang Panolan sekarang juga.
    Yang diperintahkan menyembah sekali lagi dan mohon undur.

    Dan kepada semua priyayi yang hadir di sini.” lanjut Patih Matahun, keras suaranya, ”Segera siagakan diri untuk bertempur dengan orang Sélå.

    Seluruh yang hadir riuh memberikan sembah. Dan bubar saat itu juga.

    Aryå Pênangsang telah menaiki kuda kesayangannya. Beberapa kepala prajurit berusaha mencegahnya, namun Aryå Pênangsang tak bergeming. Tanpa banyak bicara lagi, digebraknya Kyai Gagak Rimang. Kuda berwarna hitam mulus itu meringkik nyaring sejenak, lalu melesat keluar dari lingkungan istana Jipang Panolan.

    Seluruh kepala prajurit dan bangsawan Jipang geger melihat kenekatan Aryå Pênangsang. Seketika itu juga, gong beri, gong kecil yang biasa dibunyikan agar seluruh prajurit menyiagakan diri, segera terdengar dipukul bertalu-talu. Susul menyusul. Dari satu sudut istana, disusul sudut yang lain. Riuh rendah suaranya memekakkan telinga.

    Di sana-sini, teriakan-teriakan perintahpun terdengar, berselang-seling, membuat seisi istana Jipang gempar. Di tempat lain, Kyai Gagak Rimang telah melesat menuju perbatasan.

    Kyai Gagak Rimang melaju kencang, melesat ke arah sungai yang menjadi tapal batas wilayah Jipang Panolan dengan daerah yang belum berhasil diduduki pasukan Jipang.

    Menjelang matahari condong ke barat, tepat seusai waktu dzuhur, barulah Aryå Pênangsang memperlambat laju kudanya.

    Wilayah yang dibentangi aliran sungai dangkal ini adalah tapal batas kekuasaan Jipang Panolan. Di seberang sana, terbentang wilayah luas yang sudah direncanakan hendak diduduki pasukan Jipang.

    Kyai Gagak Rimang meringkik nyalang manakala tali kekang kuda yang melilit lehernya ditarik kencang. Serta merta, Kyai Gagak Rimang mengangkat kedua kaki depannya sejenak, kemudian kembali menjejak ke tanah dan berjalan pelan memutar.

    Mata Aryå Pênangsang menyipit mengamati keadaan sekeliling. Aliran sungai yang tak seberapa dalam nampak terus mengalir dengan tenangnya. Pepohonan lebat yang tumbuh di seberang sana, tumbuh di area berbukit tepat di pinggir aliran sungai, nampak lengang pula. Tak tampak sesuatupun yang mencurigakan.

    Bergegas Aryå Pênangsang menarik tali kekang kuda, menuruni tanah berbukit yang menuju ke bawah, menuju ke aliran sungai. Begitu sampai di bawah, tepat di pinggir sungai, ternyata situasi benar-benar senyap. Tak ada siapapun di sana. Hanya bunyi burung-burung hutan yang sesekali memamerkan suara ditambah gemericik air sungai, menyambut kehadiran Aryå Pênangsang.

    Aryå Pênangsang mendengus. Dengan mata memandang ke seberang, dia berteriak keras: “Kêparat. Yèn nyåtå lanang mêtuwå. Åjå singidan.

    Suara Aryå Pênangsang menggema, memantul dari lereng ke lereng lain. Mengoyak kesenyapan yang sedari tadi menyergap daerah itu.

    Babad Tanah Jawi mengabarkan dalam tembang Durma:

    Adipati Djipang asru angandikå | hèh såpå kang akardi | sung lajang maringwang | mårå sirå nabrangå | ngong kêmbulånå ngadjurit | dhêdhêmên ingwang | jèn kinêmbulan djurit ||

    Tapi, begitu suara gema menghilang. Keadaan kembali sepi. Tak ada jawaban. Aryå Pênangsang gusar. Merasa dipermainkan. Ditariknya tali kekang Kyai Gagak Rimang, nekad dia menyeberangi sungai.

    Di sinilah, pêngapêsan Aryå Pênangsang. Menurut kepercayaan, jika dua orang lawan sedang bertempur, dan di antara mereka terhalang sebuah sungai, bagi siapa saja yang berani menyeberangi, pasti akan kalah perangnya.

    Dan tepat ketika kaki-kaki Kyai Gagak Rimang tengah tertatih-tatih menapaki dasar sungai yang cuma sebatas lutut dalamnya, mendadak, terdengar bunyi riuh desingan. Mata Aryå Pênangsang awas.

    Dilihatnya beratus-ratus anak panah meluncur deras mengarah kearahnya. Aryå Pênangsang mengumpat. Namun sungguh luar biasa, bukannya dia kebingungan menghindar, malahan dia buka dadanya lebar-lebar.

    Beberapa batang anak panah yang tepat mengarah ke tubuhnya, terpental kesamping, tak bisa melukai kulitnya sama sekali dan langsung luruh masuk ke dalam aliran sungai. Bahkan beberapa ada juga yang patah menjadi dua.

    Tak hanya itu, anak panah yang sempat menyasar ke tubuh Kyai Gagak Rimangpun mengalami hal yang serupa. Kyai Gagak Rimang hanya terlonjak-lonjak saja ketika beberapa anak panah meluncur mengenai tubuhnya. Tak ada luka sedikitpun di tubuh kuda hitam mulus itu. Bidikan anak panah mereda seketika.

    Belum usai kegusaran Aryå Pênangsang, disusul dari arah seberang, keluar seekor kuda putih. Kuda itu dipacu menuruni lereng. Keluar dari balik pepohonan. Begitu jelas siapa yang hadir, mata Aryå Pênangsang melotot marah.

    Jelas terlihat, seorang anak kecil, tengah menunggang kuda dengan tombak terhunus di tangan kanannya. Terdengar suara kecilnya nyaring tanpa ada kegentaran sedikitpun: “Pênangsang. Aku lawan tandingmu.

    Dada Aryå Pênangsang bagai dibakar api. Wajahnya bagai dicoreng dengan arang. Betapa tidak. Seorang anak kecil dengan lancangnya berani sendirian menghadapinya dan bahkan sesumbar menantangnya.

    Ditariknya tali kekang Kyai Gagak Rimang. Kuda meringkik, kesulitan berjalan menapaki dasar sungai. Berusaha terus melaju ke arah seberang mendekati sosok kecil yang dengan gagahnya menenteng tombak di sana.

    Melihat Aryå Pênangsang mendekat, anak kecil tersebut memutar arah kudanya. Kyai Gagak Rimang telah berhasil melewati aliran sungai dan langsung berderap mengejar kuda putih di depannya. Begitu jarak sudah sedemikian dekat, mendadak terjadi keanehan. Tingkah Kyai Gagak Rimang seketika berubah. Kepalanya mengangguk-angguk dan menjadi liar.

    Aryå Pênangsang terkejut menyadari perubahan yang terjadi. Kuda tunggangannya tidak pernah bertingkah aneh seperti itu selama ini. Sejenak Aryå Pênangsang kesulitan menarik tali kekang kudanya yang menjadi tak terkendali. Di tengah usahanya membuat Kyai Gagak Rimang kembali patuh, mata Aryå Pênangsang melihat sekilas bagian belakang kuda putih yang tengah ditunggangi lawannya.

    Aryå Pênangsang marah. Dia menyadari sekarang mengapa Kyai Gagak Rimang bertingkah laku aneh. Rupanya, ekor kuda putih di depannya sengaja diikat keatas, sehingga kemaluannya terlihat jelas. Dan Aryå Pênangsang semakin menyadari, kuda yang ditunggangi lawannya adalah kuda betina.

    Aryå Pênangsang mengumpat-ngumpat. Kyai Gagak Rimang selama ini memang sengaja tidak diperkenalkan dengan kuda betina. Kyai Gagak Rimang adalah kuda tempur. Jika mengenal kuda betina dan sempat bersenggama, maka kemampuan tempurnya akan menurun. Dan kini, melihat kuda betina dengan kemaluan terbuka lebar seperti itu, Kyai Gagak Rimang tidak bisa menguasai birahinya.

    Babad Tanah Jawi dalam jilid yang sama dengan tembang Durma juga, mengabarkan:

    kudané ki arjå ran pun Gagakrimang | dupi wruh ing kudèstri | bêgar kudå ikå | mobat-mabit kéwålå | miwah rahadèn ngabèi | kudané bêgar | tan kênå dèn titihi ||

    Arjå Djipang kudané ran Gagakrimang | dangu wruh kapal èstri | tan kênå marêmå | malah såjå angrêbdå | budiné såjå malahi | wruh kudanirå | radèn tinuntun wingking ||

    Di tengah kesibukan Aryå Pênangsang mengendalikan keliaran Kyai Gagak Rimang, mendadak anak kecil yang menunggang kuda di depannya, memutar haluan kudanya. Berderap suaranya mendekat. Mata Aryå Pênangsang awas. Namun keliaran Kyai Gagak Rimang semakin menjadi-jadi. Aryå Pênangsang panik. Dan benar.

    Tombak di tangan kanan sang anak mengarah telak kearah lambungnya. Dan. Aryå Pênangsang yang sibuk mengendalikan Gagak Rimang yang tengah melonjak-lonjak, tidak mampu menghindari tikaman tersebut.

    Tombak Kyai Plèrèd yang tajam langsung menembus lambungnya seketika itu juga. Darah menyemburat. Aryå Pênangsang menjerit kesakitan. Dan yang mengerikan, begitu mata tombak ditarik, sebagian ususnya ikut terburai keluar.

    Kuda putih berlalu dengan derapan kemenangan. Aryå Pênangsang meringis kesakitan. Diraihnya sebagian ususnya yang keluar dan langsung dikalungkan ke warångkå keris Kyai Brongot Sêtan Kobèr yang terselip di pinggang kirinya.

    Begitu ususnya tidak menjuntai dan terikat di warångkå keris, Aryå Pênangsang segera memutar tali kekang Kyai Gagak Rimang.

    Kuda hitam itu mendengus-dengus dan berderap semangat mengejar kuda betina. Begitu jarak sudah sedemikian dekat, Aryå Pênangsang meraih tubuh kecil sang penunggang kuda putih dan membantingnya ketanah. Jerit kesakitan terdengar.

    Aryå Pênangsang segera turun dari punggung kuda. Sosok kecil yang tengah terjatuh di atas tanah berusaha bangkit dan hendak melarikan diri, namun terlambat. Leher kecilnya terpegang dan kembali terbanting ketanah.

    Begitu tubuh kecil itu telentang tak berdaya, kaki kekar Aryå Pênangsang langsung menginjak dadanya. Suara kesakitan nyaring terdengar. Aryå Pênangsang beringas. Diraihnya gagang keris Kyai Brongot Sêtan Kobèr.

    Tunggu…..

    Mendadak terdengar bunyi nyaring. Mata Aryå Pênangsang mencari asal suara. Terlihat empat orang berkuda keluar dari balik gerombol pepohonan mendekat kearahnya. Dua di antara empat orang yang datang adalah Ki Juru Martani dan Ki Agêng Pêmanahan.

    Belum selesai kemunculan empat orang tersebut, disusul suara riuh rendah derap kuda dari seberang sungai terdengar. Mata Ki Juru Martani awas. Pasukan Jipang Panolan ternyata sudah tiba. Cepat dia memberikan isyarat.

    Dua orang yang ikut dengannya segera mengeluarkan bendera merah. Begitu melihat bendera merah terkibar. Bunyi gemuruh pasukan Pajang membahana. Serempak keluar dari persembunyian masing-masing. Perang besar akan segera terjadi.

    Mata Aryå Pênangsang memerah. Ki Juru Martani dan Ki Agêng Pêmanahan menatapnya lekat-lekat. Dan mata Ki Juru Martani serta Ki Agêng Pêmanahan juga melirik usus Aryå Pênangsang yang terburai dan tersampir di warångkå keris.

    Pênangsang.” teriak Ki Juru Martani, ”Anak kecil itu putra Adipati Pajang. Bunuh saja jika kamu berani.

    Aryå Pênangsang kalap. Dia melihat anak kecil yang masih diinjak dengan kaki kanannya. Anak kecil yang tak lain adalah Danang Sutåwijåyå. Dengan diiringi geraman kemarahan yang tak tertahankan, dicabutnya Kyai Brongot Sêtan Kobèr dengan kasar, Kemarahan membuat Aryå Pênangsang lupa, sebagian ususnya yang keluar tersampir di sana.

    Begitu keris Kyai Brongot Sêtan Kobèr tercabut, Aryå Pênangsang seketika menjerit keras. Ususnya ikut tercerabut seketika itu juga. Dengan tangan kanan yang terangkat keatas, gerakan Aryå Pênangsang terhenti. Tubuhnya tergetar hebat. Hanya sesaat. Sejurus kemudian, tubuhnya tumbang ke tanah dan tewas seketika itu juga.

    Tubuh Adipati Jipang Panolan itu dicabik-cabik dan serpihan tubuhnya dikubur terpencar-pencar di berbagai pelosok.
    Cepat Ki Agêng Pêmanahan menarik tubuh Danang Sutåwijåyå yang ngeri ketakutan. Dan langsung membawanya menjauhi arena.

    Di lain tempat, peperangan telah terjadi. Pekik kemarahan berselang sering dengan jerit kesakitan. Tubuh-tubuh dari kedua prajurit bertumbangan ketanah. Darah tertumpah. Membuat aliran sungai menjadi berubah warna menjadi merah.

    Senjata tajam berkelabatan tertimpa sinar matahari sore. Berdenting mengincar nyawa lawan. Nampak Patih Matahun mengamuk di barisan depan.

    Ki Juru Martani segera memerintahkan seorang kepala prajurit Pajang berteriak mengabarkan kematian Aryå Pênangsang. Yang diutus segera menjalankan tugas. Sebentar saja, teriakan serupa disambut teriakan yang lain dari kepala pasukan Pajang.

    Berita kematian Aryå Pênangsang membuat nyali pasukan Jipang menciut. Di tengah-tengah pertempuran dahsyat tersebut, dari sudut kesudut, terdengar suara bersahut-sahutan dari pasukan Pajang: “Aryå Pênangsang wis matiiiiiiiiiii..

    Dampaknya luar biasa, sebentar saja, pasukan Jipang terdesak hebat. Satu persatu, tubuh pasukan Jipang jatuh ketanah dengan luka menganga mengeluarkan darah segar. Pasukan Pajang terus merangsak maju. “Majuuuuuuuuuuu……. Åjå mundur

    Terdengar teriakan Patih Matahun, disusul oleh kepala pasukan Jipang yang lain. Namun percuma. Nyali pasukan Jipang sudah kehilangan semangat. Bahkan, di beberapa tempat pertem[puran, pasukan Jipang sudah kocar-kacir. Jika diteruskan, seluruh pasukan Jipang akan terbabat habis tak tersisa. Pasukan Pajang mengamuk bagai banteng ketaton.

    Namun, Patih Matahun tak berniat mundur. Ki Agêng Pêmanahan segera memacu kuda mendekati kedudukan Patih Matahun. Melihat kehadiran Ki Agêng Pêmanahan, Patih Matahun langsung menyerang. Pertempuran kedua priyayi dari Pajang dan Jipang ini terjadi.

    Namun bagaimanapun juga, semangat Patih tua ini juga sudah banyak luruh. Sebentar saja, dia sudah terlihat terdesak hebat. Dan pada akhirnya, sebuah tusukan telak mengarah dadanya. Patih Matahun meringis kesakitan dan tumbang ketanah.

    Babad Tanah Jawi melantunkan tembang Durma bertutur:

    tan antårå
    Tumênggung Mataun praptå | sêdyå bélå ing gusti | angamuk paprangan | tinadhahan ngakathah | tumênggung wus angêmasi | murdå tinigas | satêngahing ngadjurit ||

    Melihat Patih Matahunpun telah tewas, beberapa kepala pasukan Jipang panik. Pasukan Pajang terus membabat habis lawannya tanpa ampun lagi. Mayat-mayat bergelimpangan semakin banyak. Aliran sungai telah berwarna merah dan berbau anyir.

    Dan menjelang malam tiba, pasukan Jipang kocar-kacir. Pasukan Pajang terus bergerak menuju ibukota. Penduduk ibukota Jipang panik. Pasukan Pajang merangsak masuk istana Jipang. Jerit ketakutan terdengar di sana-sini.

    Bangunan istana segera menjadi sasaran perusakan pasukan Pajang tanpa ampun. Beberapa sudut istana dibakar. Perlawanan dari sisa-sisa pasukan Jipang tidak berarti sama sekali. Sebentar saja, menjelang dini hari, istana Jipang Panolan telah dikuasai pasukan Pajang.

    Gamelan ditabuh menandakan kemenangan pasukan Pajang. Keesokan harinya, kabar kemenangan itu diteruskan ke Pajang. Beberapa prajurit diutus memberikan laporan kepada Adipati Hadiwijåyå. Seluruh bangsawan Pajang menyambut kemenangan itu dengan suka cita.

    Tak menunda waktu lama, diutuslah beberapa prajurit ke Jepara untuk mengabarkan hal serupa kepada Ratu Kalinyamat. Ritual tåpå wudå Ratu Kalinyamat tersebut berakhir setelah Sultan Pajang menghadap Nyi Ratu Kalinyamat sambil membawa penggalan kepala Aryå Pênangsang dan semangkok darahnya.

    Kepala Aryå Pênangsang itu benar-benar digunakan untuk keset oleh Nyi Ratu Kalinyamat, dan darahnya digunakan untuk keramas. Setelah puas, kepala Aryå Pênangsang dibuang ke sebuah kolam yang terdapat di Desa Mantingan.

    Ratu Kalinyamat bergembira dan bersedia menyudahi tåpå wudånya. Kemudian dia ikut rombongan pasukan Pajang menuju ibukota Pajang. Kemenangan orang Sélå tersiar kemana-mana. Tewasnya Aryå Pênangsang membuat gempar seluruh bangsawan Jawa. Tak terkecuali Sunan Kudus.

    Kisah kematian Aryå Pênangsang melahirkan tradisi baru dalam seni pakaian Jawa, khususnya busana pengantin pria. Pangkal keris yang dipakai pengantin pria seringkali dihiasi untaian bunga mawar dan melati. Ini merupakan lambang pengingat supaya pengantin pria tidak berwatak pemarah dan ingin menang sendiri sebagaimana watak Aryå Pênangsang.

    Kini, tidak ada lagi penguasa Jawa yang kuat selain Adipati Hadiwijåyå di Pajang. Beberapa minggu kemudian, upacara besar dilaksanakan. Disaksikan oleh para pembesar Dêmak Bintårå, Ratu Kalinyamat menyerahkan tahta Dêmak Bintårå kepada adik iparnya, Adipati Hadiwijåyå.

    Keputusan ini banyak didukung oleh berbagai pihak. Namun sesuai janji semula, Pajang harus berbentuk Kesultanan, bukan Kerajaan. Oleh karenanya, Adipati Hadiwijåyå dikukuhkan sebagai seorang Sultan.

    Putra Ki Agêng Pêngging, kini telah resmi memegang tampuk pemerintahan Jawa. Ramalan Sunan Kalijågå, terbukti sudah. Kini, Mas Karèbèt, bocah angon dari Tingkir, si Djåkå Tingkir telah menjadi seorang penguasa, penguasa Tanah Jawa yang berpusat di Pajang, dengan gelar Kanjêng Sultan Hadiwijåyå. Kejadian ini bertepatan dengan tahun 1546 Masehi.

    Sêrat Babad Tanah Jawi versi prosa menulis pada:
    “Bagian” 09 Pérangan Kang Kaping Pindho — Bab 1 — Karajan Dêmak lan Karajan Pajang +/- tahun 1500 – 1582 Wiwitané ing Tanah Jåwå ånå agåmå Islam ing antarané tahun 1400 – 1425, sebagai berikut:

    Aryå Pênangsang barêng dipapagaké pêrang, kalah nêmahi pati. Hadiwijåyå banjur nguwasani Tanah Jåwå: amboyong pusåkå kraton Dêmak Bintårå mênyang Pajang lan nuli dijumênêngaké Sultan déning Sunan Giri. Nalikå Hadiwijåyå jumênêng ratu ånå ing Pajang, Blambangan lan Panarukan kabawah ratu agåmå Syiwah ing Blambangan, kang ugå mbawahaké Bali lan Sumbawa (tahun 1575). Jajahan jajahan ing Pajang kapréntah ing pangéran adipati yaiku: Suråbåyå, Tuban, Pati, Dêmak, Pêmalang (Têgal), Purbåyå (Madiyun), Blitar (Kadhiri), Sêlarong (Banyumas), Krapyak (Kêdhu sisih kidul kulon, sakuloné Bêngawan Sålå).

    Babad Tanah Jawi dalam tembang Dhandhanggula juga melantunkannya:

    Adipati Padjang djumênêng dados sultan
    kotjapå malih Sang Adipati | ing Padjang apan kålå samånå | arså umundjuk djênêngé | wau duk lampahipun | sang dipati sébå mring Giri | arså djumênêng sultan | kestrénan wong luhung | lampahé saglar sapapan | mantrinirå sadåjå angiring |
    myang Ki Gêdhé Mataram ||

    samånå apan tumut umiring | ing lampahé Adipati Padjang | praptå ing Giri sirå gé | jå tå sarawuhipun | Adipati ing Padjang nangkil | Sunan Parapèn ikå | pan sinébå esuk | wontên ing Giri kadhatyan | prå najåkå Djapan Wiråsåbå nangkil | pêpak kabèh nèng ngarså ||

    Dipati Suråbåjå Kadhiri | Pasêdhahan wong agung bang wétan | pêpêkan asébå kabèh | wong Madurå tan kantun | Lasêm Tuban Sidaju Pathi | Dipati Padjang ikå | ngandikå mring ngajun | kang minôngkå palinggihan | binatur ing prangmadani prå dipati | samyå linggih atåtå ||

    kang pårå mantri tåtå alinggih | nèng wurining gusti sowang-sowang | lanté lêlurah djadjaré | Ki Agêng ing Matarum | pan alinggih wontên ing wuri | nirå Dipati Padjang | ri sampuné wau | Ki Adipati ing Padjang |ingestrénan dhatêng Susunan ing Giri | djumênêng Sultan Padjang ||

    Pertanyaan yang masih belum terjawab:
    Dalam perseteruan Pajang Jipang, apa peran para wali?

    ånå toêtoêgé

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Matur suwun
      sampun dipun pajang wonten gandokipun

      • Matur nuwun Ki, Sugêng énjang

    • Matur nuwun Ki Bayu,

      trik Ki Juru Martani dalam melemahkan semangat lawan kok sama dengan ketika Puntadewa berbohong mengabarkan kematian “Aswatama” ?

      Apakah pepunden orang Jepara, Ratu Kalinyamat, memang sesadis itu ?

      Apakah peran para Wali saat itu sama dengan “King Makers” yang saling berebut pengaruh….?
      Apakah tidak ada unsur balas dendam dibunuhnya / dihukumnya Ki Kebo Kenanga oleh Sunan Kudus…..???

      Sugeng enjang Ki Bayu.
      sugeng enjang para kadhang.

    • Matur sembah nuwun dongengipun Ki Bayu.
      Sugeng siang poro kadang sedoyo.

  4. Ki Bayu Ngendika:

    Nalikå Hadiwijåyå jumênêng ratu ånå ing Pajang,
    – Blambangan lan Panarukan kabawah ratu agåmå Syiwah ing Blambangan, kang ugå mbawahaké Bali lan Sumbawa (tahun 1575).
    – Jajahan jajahan ing Pajang kapréntah ing pangéran adipati yaiku: Suråbåyå, Tuban, Pati, Dêmak, Pêmalang (Têgal), Purbåyå (Madiyun), Blitar (Kadhiri), Sêlarong (Banyumas), Krapyak (Kêdhu sisih kidul kulon, sakuloné Bêngawan Sålå).

    Lha kalau tlatah Malang, wekdal punika kaprintah sinten njih….

    nuwun?

    • Yang jelas buka oleh Adipati Gembleh Hanggemblehi,
      nalika wekdal sak manten Panjenenganipun Adipati Gembleh nembe jumeneng Nata wonten ing Tlatah Le-Ben ingkang sampun kawentar wentar ngantos dumugi ing tlatah manca nagari.

  5. Katur Ki P Sat Pam dalah Ki Gembleh
    Sugêng énjang

    ………….

    Dongeng tentang penguasa Tlatah Malang pasca Majapahit, berkaitan dengan legenda Gunung Bromo, Rårå Anteng dan Djåkå Sêgêr. Tênggêr. ‘Rontal’ tentang hal ini entah kêtlingsut di mana. Masih dicari.

    ……………………..

    Unsur balas dendam dibunuhnya / dihukumnya Ki Kebo Kenanga oleh Sunan Kudus…????

    Dongengnya akan diwedar kemudian Ki

    Nuwun

    canrik bayuaji

    • Hore….
      Hadu…….
      jangan-jangan kecemplung Lendut Benter -ipun Ki Gembleh
      he he he ….

  6. Keri dhewe ,

    absen…………………

    • malem senin,

      dherek absen…….!!

      • senin malem,

        absen dherek…..!!

        • !!……nesba kerehd

  7. Nuwun
    Sugêng énjang

    Bagi sanak kadang yang Muslim (bagi yang menjalankannya), wangsa bayuaji mengucapkan:

    Selamat menjalankan ibadah puasa Hari Tasu’ah (9 Muharram), dan Hari ‘Asyura (10 Muharram) 1433H. Insya Allah.

    Semoga amal ibadahnya diterima Allah SWT. Aamin.

    *********

    On 4 Desember 2011 at 06:47 P. satpam said:

    Sêrat Babad Tanah Jawi versi prosa menulis pada:
    “Bagian” 09 Pérangan Kang Kaping Pindho — Bab 1 — Karajan Dêmak lan Karajan Pajang +/- tahun 1500 – 1582 Wiwitané ing Tanah Jåwå ånå agåmå Islam ing antarané tahun 1400 – 1425, sebagai berikut:

    Nalikå Hadiwijåyå jumênêng ratu ånå ing Pajang,
    – Blambangan lan Panarukan kabawah ratu agåmå Syiwah ing Blambangan, kang ugå mbawahaké Bali lan Sumbawa (tahun 1575).
    – Jajahan jajahan ing Pajang kapréntah ing pangéran adipati yaiku: Suråbåyå, Tuban, Pati, Dêmak, Pêmalang (Têgal), Purbåyå (Madiyun), Blitar (Kadhiri), Sêlarong (Banyumas), Krapyak (Kêdhu sisih kidul kulon, sakuloné Bêngawan Sålå).

    Lha kalau tlatah Malang, wekdal punika kaprintah sinten njih…
    Demikian pertanyaannya.

    …………….

    Setelah keruntuhan Majapahit, banyak di antara para punggawa dan para bangsawan trah Majapahit ‘exodus’ ke arah timur, selatan dan tenggara Jawa Timur. Sebagain besar akhirnya menyeberang ke Pulau Bali dan di Daerah Kawasan Gunung Bromo dan sekitarnya (Lumajang, Probolingo, selatan Pasuruan, Malang, bahkan ke arah Tenggara (Alas Purwa).

    Gencar-gencarnya penyebaran agama Islam oleh Wali Sanga yang didukung otorita Kesultanan Demak, secara berangsur-angsur menarik perhatian mereka yang masih bertahan, yang tadinya beragama Syiwa-Budha Majapahit (agama “resmi” pada waktu itu) beralih memeluk agama Islam.

    Penyebaran agama Islam ini pernah saya dongengkan di gandhok PdLS, dan sekarang dapat dibaca di gandhok Dongeng Arkeologi & Antropologi Seri Penyebaran Islam di Nusantara (khususnya Tanah Jawa), dalam dua bagian penulisan: Muballlighot dari Leran dan Para Wali Penyebar Agama Islam di Tanah Jawa di https://pelangisingosari.wordpress.com/penyebaran-islam/

    Prasasti Petak dan Trailokyapuri menerangkan, raja Majapahit terakhir adalah Dyah Suraprahawa. Majapahit runtuh akibat serangan tentara Keling pimpinan Girindrawardhana pada tahun 1478 M, setelah itu Girindrawardhhana mengangkat dirinya sebagai penguasa Wilwatika, Janggala, Kadhiri dan tahta dipindahkan ke Kadiri.

    Peperangan antara Demak dan Kadiri (bukan Majapahit — karena Majapahit sudah runtuh) bermaksud hendak merebut kembali tahta Wilwatikta, karena sesungguhnya yang berhak mendapatkan wahyu kraton adalah Raden Patah keturunan langsung Brawijaya V.

    Kisah inilah yang dibuat oleh beberapa ahli sejarah, seakan ada peperangan antara Demak dan Majapahit yang dalam legenda disebutkan sebagai Pêrang Sudarmå Wisutå, artinya perang antara ayah melawan anak, yaitu Brawijaya melawan Raden Patah, namun sebenarnya Girindrawardhana.

    Selain itu ternyata Kadiri telah menjalin kerjasama dengan Portugis untuk ikut menguasai pelabuhan-pelabuhan di pantai utara Jawa Timur.

    Dengan berita ini, membuktikan kalau perang antara Dêmak melawan Majapahit (dibaca Wilwatika, Janggala dan Kadiri) bukanlah perang antara agama Islam melawan Hindhu sebagaimana yang sering dituliskan, melainkan perang yang dilandasi kepentingan politik antara Sultan Demak melawan Ranawijaya demi memperebutkan kekuasaan atas Pulau Jawa, dan mengembalikan hak atas tahta Majapahit, serta hendak mengusir pengaruh Portugis yang sudah mulai menjejakkan kakinya di Tanah Jawa.

    Setelah Wilwatika, Jangala dan Kadiri jatuh (sekali lagi: Bukan Majapahit !) diserang Dêmak, disebutkan bukan lari kepulau Bali seperti uraian Serat Kanda, melainkan ke Panarukan, Situbondo setelah dari Sengguruh, Malang. Bisa saja sebagian lari ke Bali sehingga sampai sekarang penduduk Bali berkebudayaaan Hindu, tetapi itu bukan pelarian raja terakhir Majapahit seperti disebutkan Babad itu.

    Sejak saat itu Kekuasaan Majapahit beralih ke Demak, tetapi belum semua wilayah bekas kerajaan Majapahit mau tunduk terhadap pemerintah Demak, terbukti adanya peperangan di daerah Panarukan pada saat pemerintahan Sultan Trênggånå, beliau bertempur melawan Kerajaan Blambangan (bekas Kêdaton Wétan, keturunan Bre Wirabhumi). Dalam pertempuran in Sultan Trênggånå tewas.

    Demikian Fernão Mendes Pinto seorang biarawan pengelana penulis berkebangsan Portugis yang berkunjung ke Nusantara pada akhir masa pemerintahan Raden Patah sampi akhir pemerintahan Sultan Trênggånå, menulis tewasnya Sultan Trênggånå dalam bukunya Peregrinacao (Peregrinação) (Dalam Bahasa Inggris “The Pilgrimage” yang berarti Ziarah.

    Dengan tewasnya Sultan Trênggånå, terjadilah ontran-ontran perebutan kekuasan antara garis keturunan Sultan Trênggånå dan garis keturunan Sêkar Séda Lèpèn (tulisan ini tengah diwedar dalam gandhok ini, dalam Dongeng Arkeologi & Antropologi Perseteruan Pajang Jipang), mengakibatkan beberapa daerah bekas wilayah Majapahit yang belum dan tidak mau tunduk pada kekuasan Dêmak Bintårå kemudian runtuh juga, dan berdirinya Kesultanan Pajang, menyatakan mendirikan pusat kekuasaan sendiri.

    Daerah-daerah di Jawa Timur yang lepas dari wilayah bekas Kerajaan Majapahit, adalah Jawa Timur Bagian Timur (Panarukan, Situbondo dan Blambangan); Jawa Timur Bagian Tengah ke arah Selatan (Probolinggo, Pasuruan, Gunung Bromo, Malang dan Tenggara (Kamirahan, Lumajang. Kutha Bacok. Alas Purwa).

    Mereka yang berada di wilayah Timur semakin terdesak dan akhirnya menyeberang ke Pulau Bali, sedangkan di wilayah bagian selatan, mereka yang tidak ikut exsodus, akhinya bermukim di Gunung Bromo dan mendirikan komunitas sendiri.

    Satu-satunya (yang ada hingga saat sekarang), adalah legenda yang didongengkan dan dipercaya sebagai pengungsi dari Majapahit. Disebutkan bahwa penguasa dari Kerajaan Majapahit, sebagai Raja Majapahit terakhir, telah kalah perang, kemudian menyingkir ke arah Gunung Bromo dan mendirikan pemukiman disana, tetapi tidak ada satu cerita atau naskah yang menjelaskankan siapa penguasa di wilayah itu.

    Dari sinilah melahirkan dongeng Rara Antêng dan Djåkå Sêgêr, yang selanjutnya dikenal sebagai leluhur Suku Tênggêr.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Setia menunggu penjlentrehan Suku Tengger.

      Sugeng dalu Ki Bayu,
      sugeng dalu pak Satpam,
      sugeng dalu para kadhang.

  8. YS, 231112, 22.59 WIB


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: