SBB-17

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 5 Januari 2012 at 00:01  Comments (15)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sbb-17/trackback/

RSS feed for comments on this post.

15 KomentarTinggalkan komentar

  1. Hadu…..

    meskipun sudah berjungkir balik, ternyata masih banyak tugas yang masih harus diselesaikan dan atau dipersiapkan pada akhir semester ini.

    oleh karena itu, dengan berat hati satpam telah mengajukan cuti selama tiga minggu terhitung mulai hari ini (Rabu, 5 Januari 2011) sampai dengan hari Sabtu tanggal 28 Januari 2011.

    pengawasan padepokan diserahkan kepada Ki Arema

    mohon pamit kepada anak kadang yang biasa berkumpul di sini, mohon doa restu agar semunya dapat berjalan lancar.

    nuwun

  2. walah……..

    rupanya Pak Satpam takut gandoknya dimasuki ayam
    sudah dibuka mulai tengah malam, sampai tengah hari belum ada yang nyambangi.
    hikss……

    monggo ki sanak, pintu yang “njeglek” sudah dibuka kembali..

    • ||Sugêng dalu||

      Katur Ki Arema,

      Sampun sangêt dangu, mbotên sambang padépokan.

      Mugi-mugi Gusti Ingkang Måhå Wêlas lan Asih tansah paring karahayon, kasarasan, karaharjan, ketêntrêman såhå kawilujêngan dhumatêng Ki Arema sabrayat ing Sengkaling. Aamin.

      Nyuwun sèwu. Dongeng Arkeologi & Antropologi Seri Mataram, badhé kalajêngakên

      Nuwun

      cantrik bayuaji

      • Lho, dongengku kok ilang????

        • lho…??? njih to Ki
          cobi kulo padosi rumiyin, mbokmenawi mlebet spam.

      • Aamiin…..
        Kulo saben dinten taksih nyambangi kok ki, nanging singidan. Pak Satpam mboten kersa mandegani padepokan bilih kulo taksih cawe-cawe.
        hikss….
        matur suwun. Ki Bayuaji taksih kersa ngrencangi Pak Satpam jagi padepokan kalian dongengipun.

        monggo dipun lajengaken.
        sawetawis Pak Satpam cuti, kula piyambak ingkang jagi padepoan.
        nuwun

  3. Nuwun

    Sugêng dalu
    [ing malêm Jêmuah — Sukrå — Wagé Warigå]

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-2
    BOCAH ANGON DARI TINGKIR (Wêdaran kaping-3)
    — Cikal-bakal leluhur Mataram —

    GÈTHÈK, SIGRÅ MILIR, BAJUL, DAN KÊBO DANU BANYUBIRU

    Sigrå milir sang gèthèk sinånggå bajul
    Kawan dåså kang njagèni
    Ing ngarså miwah ing pungkur
    Sinånggå ing kanan kèring
    Sang gèthèk lampahnyå alon

    Sudah aku katakan sebabnya, sahut Panembahan tua itu. Dan sekarang aku menjadi semakin jelas menghadapi persoalan keris-keris ini. Aku telah bertemu dengan seorang Wali yang waskitå, yang meramalkan bahwa seorang anak gembala akan merayap naik ke atas tahta.

    Kepada Wali yang bijaksana itu pun aku telah mengaku bahwa Kyai Någåsåsrå dan Kyai Sabuk Intên ada padaku. Tetapi Wali itu berkata, Simpanlah dan serahkanlah ke Dêmak bersama-sama anak gembala itu.

    Dan beruntunglah kau Kêbo Kanigårå bahwa anak gembala itu adalah kemenakanmu yang nakal itu.

    Karèbèt? sahut Kêbo Kanigårå.
    Ya, jawab Panembahan Ismåyå. Ia berada di sini sekarang, Penembahan, kata Kêbo Kanigårå, Justru sedang dalam pembuangan karena ia melakukan kesalahan di istana.

    Anak itu sekarang berada di rumah Ki Buyut, jawab Panembahan Ismåyå, Ia sedang membuat suatu rencana permainan yang mengasyikkan.

    Apakah rencana itu? desak Kêbo Kanigårå. Panembahan Ismåyå menggeleng lemah, Aku tak tahu, jawabnya. Namun tampak di wajah bening orang tua itu ia sedang merahasiakan sesuatu. Sesaat kemudian suasana menjadi hening.

    Masalah Kyai Någåsåsrå dan Kyai Sabuk Intên telah hampir mendapat pemecahan. Keris-keris itu kini tak usah dipersoalkan lagi.

    Pada saatnya ia akan muncul kembali bersama-sama dengan Kyai Sangkêlat yang kini telah berada di tangan Karèbèt. Anak nakal itu. Panembahan itu melanjutkan kalimatnya.

    Seorang Wali yang bijaksana meramalkan seorang bocah angon akan merayap mendaki tahta, dan telah disebut juga si anak gembala itu adalah Mas Karèbèt Djåkå Tingkir.

    [Demikian Ki Dhalang SH Mintardja dalam rontal Någåsåsrå Sabukintên, memberikan tafsiran kembalinya Sang Bocah Angon ke Dêmak Bintårå]

    ***

    Setelah menimba ilmu kepada keduanya, maka Ki Agêng Butuh dan Ki Agêng Ngêrang meminta agar Djåkå Tingkir kembali suwitå ke Dêmak. Namun, jika Kanjêng Sultan Trênggånå masih marah, maka tinggalkan Dêmak, bergegaslah engkau ke Tingkir atau ke Pêngging. “Jalankan takdirmu, dan jemput wahyumu, Gusti Kang Måhå Wêlas Asih selalu menyertai setiap langkahmu” demikian pesan kedua kerabat Ki Agêng Pêngging itu.

    Selanjutnya Babad Tanah Jawi in proza Meinsma mengabarkan:

    Ki Djåkå Tingkir matur sandikå, tumuntên mangkat ijèn. Sadhatêngipun sajawining nagari Dêmak lajêng amêlingakên prikancanipun tamtåmå, inggih sami dhatêng cêcolongan.

    Radèn Djåkå pitakèn dhatêng tamtåmå, sarèhning ênggènipun kesah sampun lami, sang nåtå punåpå sampun andangu dhatêng piyambakipun.

    Wangsulanipun tiyang tamtåmå, sang nåtå dèrèng wontên andangu, Ki Djåkå sarêng mirêng sangêt malih susahing manahipun, lajêng pamit dhatêng kancanipun tamtåmå sumêdyå ngêlambrang malih.

    Ketika Djåkå Tingkir kembali ke Dêmak, diperoleh kabar bahwa Kanjêng Sultan belum berkenan terhadapnya, Bahkan Sri Sultan telah menjatuhkan perintah kepada siapa saja yang menerima dan memberi jalan masuk ke istana Dêmak akan dihukum berat.

    Akhirnya Djåkå Tingkir memutuskan pergi meninggalkan Dêmak menuju Pêngging. Ia berniat mengunjungi makam ayahandanya, untuk nyêkar ketempat makam Ayahandanya, Ki Agêng Pêngging, dan ketika ia sampai, ia merasa tenteram berada di dekat makam ayahandanya.

    Ia pun lebih senang bermalam di tempat itu. Malam berganti malam, ia begitu setia menunggu di pusara ayahandanya.

    Lampahipun Radèn Djåkå anjujug ing Pêngging, ing dalu lajêng saré ing dêdagan, wontên ing pakuburanipun ingkang råmå, ngantos kawan dalu, nuntên mirêng swårå atêtélå, Nggèr Karèbèt, putraningsun, åjå kêdlarung-dlarung anggènirå kasusahan ing pikir. Wis anggèr, sésuk ésuk ambarèngi plêthèking bagaskårå ing bang wètan, sirå mangkåtå, lungåå angidul ngétan, sacêdhaking déså Gêtasaji anjujugå padukuhan Banyubiru, ånå wong dhêdhukuh jênêngé Kyai Buyut ing Banyubiru, Suwitåå marang Ki Agêng Banyubiru, sirå ngèngèrå ing kono, anglakonånå saparéntahé. Ing kono wahanané sirå bakal nêmoni kamulyan lan pêpadhanging lakunirå. Radèn Djåkå kagèt tumuntên wungu saking ênggènipun saré, lajêng mangkat ijèn.

    Suatu malam, ia merasakan bertemu dengan Ayahandanya, Ki Agêng Pêngging. Dalam pertemuan itu ia mendapatkan pesan dari ayahandanya, agar ia tidak tidak berlarut-larut dalam kesedihan. Dipesankan pula pula ia berjalan ke desa Gêtasaji, pergi ke dukuh Banyubiru, mengabdi kepada Ki Agêng Banyubiru. Di sana dia akan mendapatkan kemuliaan dan pencerahan lebih daripada yang telah ia capai selama ini.

    Karèbèt, wis nggèr, élingå wêlingingsun, jalmå utåmå tansah nêtêpi aggêring dharmå. Åjå pêgat rinå lan wêngi tansah mêmuji Hyang Widdhi. Ing kono bagyå mulyå bakal sirå tåmpå. Kariyå basuki putraningsun Karèbèt

    Karèbèt, sudahlah anakku, ingat-ingatlah pesanku, manusia utama senantiasa memegang teguh ketentuan dharma. Jangan pernah putus memuji Hyang Widdhi siang dan malam. Di sana kedamaian dan kemuliaan akan engkau dapatkan. Selamat tinggal putraku Karèbèt.

    Djåkå Tingkir begitu terharu, iapun berkaca-kaca, dan ia berdoa pun nyênyuwun kepada Gusti Kang Måhå Agung, untuk ayahandanya.

    Selanjutnya Babad Tanah Jawi in proza Meinsma mengabarkan:

    Gêntos kacariyos ing dhukuh Calpitu sukunipun rêdi Lawu, ing ngriku wontên tiyang tåpå, anåmå Ki Jåbålékå, inggih trah saking ing Måjåpait. Ki Jåbålékå wau agadhah putrå jalêr satunggil abagus warninipun, nåmå Mas Môncå, Ki Mas Môncå wau késah saking [sa…]

    […king] ing Calpitu sumêjå tåpå dhatêng ing pasisir kidul, kèndêl wontên ing Toyabiru, lajêng kapêndhêt mitrå dhatêng Ki Buyut ing Banyubiru sartå sangêt dipun sihi, ingugung sapolahipun, winulang sakathahing kadigdayan, lan kinèn bantêr tapanipun. Supados énggalå tuwuh kang darajat.

    Sabab Ki Buyut sumêrêp yèn Mas Môncå wau badhé dados êmbaning ratu. Kålå samantên Ki Buyut ngandikå dhatêng Ki Mas Môncå, kulup, bakal ratumu mèh têkå ing kéné, rong dinå êngkas mêsthi têkå ing kéné, yèn wis têlung sasi ênggoné ånå ing Banyubiru kéné, iku wus dungkap jumênêngé nåtå, bésuk bakal kêkuthå ing Pajang, ratu iku angluwihi sêkti, kinéringan ing mungsuh, karatoné angkêr, iyå iku turuné Dipati Andåyaningrat ing Pêngging, kowé kang bakal dadi pêpatih, aku bésuk kang angrékå, amrih gêlisé jumênêng ratu. Ki Mas Môncå aturipun nuwun.

    Sarêng sampun kalih dintên malih, Radèn Djåkå Tingkir sampun dumugi ing Banyubiru, inggih nuntên kapêndhêt putrå dhatêng Ki Buyut. Sakalangkung ingêlå-êlå, kasadhèrèkakên kalihan Mas Môncå, Ki Buyut anêlas pawulangipun dhatêng Radèn Djåkå Tingkir tuwin Mas Môncå, sasampuning jangkêp tigang wulan Ki Buyut ngandikå dhatêng Radèn Djåkå, ênggèr, wis mangsané kowé ngaton marang ramakmu kanjêng

    sultan, mumpung iki môngså rêndhêng, amêsthi ngadhaton ing gunung Prawåtå, dakkirå têkamu ing Prawåtå kanjêng sultan durung kondur marang ing Dêmak. Aku anggawani sarat, kang dadi jalarané kowé diwawuh ing kanjêng sultan. Lêmah iki lolohnå ing kêbo dhanu, amêsthi kêbo mau banjur ngamuk marang Prawåtå, wong Dêmak ora nånå kang bisa amatèni, iku margané sang nåtå andangu marang kowé, yèn kowé andikakaké matèni kêbo mau, lêmahé buwangên dhisik. Amêsthi kêbo iya banjur kêna kopatèni, lan kowé dakwèhi kanthi, adhimu Ki Mas Môncå, sarta sadulurku lanang jênêngé Ki Wuragil, lan kaponakanku, anaké Ki Buyut Majåstå, jênêngé Ki Wilå, wong têlu iku åjå nganti pisah karo kowé. Radèn Djåkå Tingkir matur sandikå.

    Ki Agêng Banyubiru tiba-tiba terkejut, ia merasa akan datang seorang tamu agung. Di rumah Ki Agêng Banyubiru terdapat Mas Môncå anak angkatnya, kemudian Ki Wilå keponakan Ki Agêng Banyubiru dan Ki Wuragil adik bungsu Ki Agêng Banyubiru. Mereka bertiga adalah murid-murid Ki Agêng Banyubiru.

    Ki Agêng Banyubiru memerintahkan ketiga muridnya untuk berbenah dan bersih-bersih, karena akan datang tamu agung yang kelak di kemudian hari akan menjadi junjungan ketiga muridnya itu. Nampak dari jauh Djåkå Tingkir menuju rumah Ki Agêng Banyubiru, dan Ki Agêng Banyubiru beserta ketiga muridnya menyambutnya dengan suka-cita.

    Djåkå Tingkir mengutarakan bahwa maksud dirinya bertemu dengan Ki Agêng Banyubiru, adalah mengikuti ‘pesan‘ ayahandanya, Ki Agêng Pengging. Ki Agêng Banyubiru pun merasa terhormat diminta menjadi guru oleh Djåkå Tingkir.

    Ki Agêng Banyubiru memperkenalkan Ki Mas Môncå kepada Djåkå Tingkir. Kedua pemuda keturunan trah Majapahit itu saling berpelukan bahagia. Bahkan, Ki Mas Môncå sedemikian bahagianya sampai-sampai menitikkan air mata.

    Ki Agêng Banyubiru pun berpesan kepada Mas Môncå, agar ia selalu berada di sisi Djåkå Tingkir baik susah maupun senang. Demikian pula Ki Wilå dan Ki Wuragil, diminta pula agar selalu menemani dan menjaga Djåkå Tingkir. Akhirnya Djåkå Tingkir pun berguru kepada Ki Agêng Banyubiru.

    Ki Agêng Banyubiru memerintahkan Djåkå Tingkir berdiam di Padepokan untuk sementara waktu. Dengan ditemani Ki Mas Môncå, Djåkå Tingkir mempelajari berbagai macam ilmu dari Ki Agêng Banyubiru. Kini, Djåkå Tingkir lebih mendalami Ilmu yang berasal dari butir-butir Kesempurnaan Hakiki. Djåkå Tingkir benar-benar mendalami Ilmu tinggi tersebut.

    Beberapa bulan Djåkå Tingkir digembleng dengan tåpå, bråtå, yogå dan samadhi. Kecerdasaan dan kesungguhan Djåkå Tingkir membuat Ki Agêng sangat menyayanginya. Berbagai rontal-rontal rahasia hidup dengan mudah dikuasai Djåkå Tingkir.

    Hanya dalam beberapa bulan, kemajuan spiritual Djåkå Tingkir sudah sedemikian pesatnya. Djåkå Tingkir yang dulu lebih mumpuni dalam olah kanuragan, kini, kesadaran spiritualnya benar-benar terasah tajam berkat Ki Agêng Banyubiru, dan Ki Agêng Banyubiru bangga melihat perkembangan Djåkå Tingkir.

    Dalam waktu kurang lebih tujuh purnama, Djåkå Tingkir menimba ilmu kepada Ki Agêng Banyubiru. Hampir seluruh ilmu gunå kaluwihan lan gunå kasekten Ki Agêng Banyubiru telah tuntas diturunkan kepada Djåkå Tingkir.

    Dan para sesepuh itupun dengan senang hati menurunkan ilmunya kepada Djåkå Tingkir karena Djåkå Tingkir lah kelak yang akan menjadi ‘matahari’ di Tanah Jawa, melanjutkan trah Majapahit.

    Dan manakala sudah dirasa cukup, Ki Agêng Banyubiru pun memerintahkan Djåkå Tingkir untuk turun dari Padepokan. Ki Agêng Banyubiru pun memerintahkan Ki Mas Môncå, Ki Mas Wilå dan Ki Mas Wuragil untuk menemani Djåkå Tingkir.

    Sebelum meninggalkan padepokan, Ki Agêng memberikan sebuah rahasia jitu kepada Djåkå Tingkir agar dapat kembali diterima oleh Sultan Trênggånå.

    ***

    Pada setiap musim penghujan, Sultan Trênggånå pasti meninggalkan ibu kota Dêmak dan bermukim di Pegunungan Prawåtå. Banjir seringkali melanda ibu kota Dêmak. Dan tidak banyak yang tahu bahwasanya Sultan kerapkali berdiam diri di Pegunungan Prawåtå tiap kali musim hujan tiba. Hanya para Pasukan Pengawal Sultan saja yang mengetahuinya.

    Untuk kembali mendapatkan kepercayaan Sultan Trênggånå, Ki Agêng Banyubiru menyarankan kepada Djåkå Tingkir membuat sebuah keonaran dengan meminta bantuan beberapa teman-temannya. Keonaran tersebut harus mampu mengancam keselamatan Sultan Trênggånå yang tengah bermukin di Pegunungan Prawåtå. Dapat dipastikan, tidak banyak prajurit Kesultanan Dêmak yang berada disana.

    Sebelum pasukan bantuan Dêmak datang dari Dêmak menuju Pegunungan Prawåtå, Djåkå Tingkir harus secepatnya tampil menjadi sosok penyelamat. Dengan demikian, Sultan pasti akan kembali menaruh kepercayaan kembali kepada Djåkå Tingkir.

    Pada hari yang ditentukan, Djåkå Tingkir, Ki Mas Môncå, Ki Mas Wilå dan Ki Mas Wuragil pun berangkat. Tujuan mereka adalah Pegunungan Prawåtå.

    Untuk mempersingkat perjalanan dari Banyubiru ke Pegunungan Prawåtå, keempat pemuda ini memilih menghindari jalur darat. Mereka memilih menggunakan jalur sungai. Bengawan Picis. Rakitpun dibuat. Setelah rampung membuat rakit yang kokoh, keempatnya segera menaiki rakit.

    Babad Tanah Jawi BP Jilid 3 dalam tembang Dhandhanggulå mendendangkan:

    // anyatangi radèn kalih samyå | ingkang angagêm wêlahé | ayêm ing lampahipun | wusnyå anjog bangawan Picis | milir anèng bangawan | aris iliripun | ing pukul pat mêndhung praptå | cinaritå riris lawan marutaris | kêkês ayêm kang lampah ||

    // mêndhung tumiyung kadyå mayungi | wus andungkap wau lampahirå | anjog ing kêdhung Srêngéngé | cinaritå ing ngriku | punang gèthèk mubêng tan milir | nênggih ratuning båyå | kayangané ngriku | angadhaton kêdhung Suryå | båyå putih Ki Baurêksa namèki | balané ambêbégal ||

    Babad Tanah Jawi in proza Meinsma mengabarkan:

    Kyai Buyut lajêng paréntah dhatêng anak putunipun, andikakakên sami damêl gèthèk, badhé têtumpakanipun Radèn Djåkå Tingkir, sarêng sampun mirantos nuntên mangkat numpak gèthèk. Ki Buyut Banyubiru angatêr sapinggiring lèpèn.

    Sarwi andêdongå anêngå langit. Ki Majastå ngatêrå tumut nitih gèthèk. Gèthèk milir ing lèpèn Dêngkèng, sampun dumugi ing dhusun griyanipun Ki Majastå, kèndêl sipêng wontên ing ngriku tigang dintên, lajêng mangkat, Ki Majastå botên tumut. Gèthèk [Gèthè…]

    […k] milir dumugi ing bêngawan Picis. Tiyang sakawan wau ingkang kêkalih anyatangi, ingkang kêkalih amêlahi.

    Sarêng wanci pukul sakawan sontên dumugi ing kêdhung Srêngéngé, anuntên wontên mêndhung sartå grimis awor barat. Ing kêdhung Srêngéngé ngriku wontên ratuning båyå, anåmå Baurêkså, pêpatihipun anåmå Jalumampang, balanipun båyå tanpå wilangan. Båyå Jalumampang wau angirid båyå kalih atus, sami angrampit gèthèk, lajêng pêrang ramé kalihan Mas Mônca wontên ing dharatan.

    Patih Jalumampang sartå båyå pitung dåså sampun sami pêjah sinabêtakên ing kêkajêngan dhatêng Mas Mônca, déné Radèn Djåkå Tingkir lajêng ambyur dhatêng salêbêting toyå, pangraosipun kados wontên ing dharatan kémawon, nuntên prang ramé, båyå kathah kang pêjah, ratuning båyå kang nåmå Baurêkså sampun nungkul dhatêng Radèn Djåkå, sartå aprajangji badhé ngatêr ing lampahipun Radèn Djåkå wontên ing toyå, lan prajangji badhé angaturi kalangênan båyå satunggil-satunggil ing sabên taun.

    Radèn Djåkå Tingkir nuntên mangkat anitih gèthèk malih, iliring gèthèk dipun sanggi ing bajul kawan dåså, ingkang nitih sami ngécå-écå lênggah kémawon, satang lan wêlahipun sami binucalan. Ing wanci dalu dumugi Bêbagan [Bê…]

    […bagan] ing Butuh, gèthèk kathothok. Bajul sami sumêrêp ing wangsit, gèthèk kakèndêlakên. Radèn Djåkå sartå réncangipun têtigå sarèhning sami sayah lan arip. Lajêng sami tilêm wontên ing gèthèk.

    Disuatu tempat, karena waktu telah menjelang sore hari, keempatnya memutuskan untuk menepi dan mencari tempat bermalam dipinggir sungai.

    Tak ada yang menyangka jika menjelang malam menanjak, tempat di mana keempat pemuda ini bermalam seadanya tiba-tiba dikepung oleh orang-orang tak dikenal dengan senjata lengkap.

    Perselisihan terjadi. Apa daya empat orang melawan sebegitu banyak manusia, pada akhirnya keempatnya menuruti keinginan segerombolan orang-orang tak dikenal tersebut.

    Akhirnya, Djåkå Tingkir dan ketiga temannya tahu duduk permasalahan sebenarnya setelah mereka dibawa ke tempat hunian di tengah hutan, mereka adalah orang-orang Majapahit, yang menyingkir dari wilayah Kesultanan Dêmak, hanya karena perbedaan pandangan terhadap suatu keyakinan.

    Mereka bukanlah orang-orang yang haus akan kekuasaan apalagi berkehendak menduduki tahta kerajaan, mereka hanya berkeinginan agar peri kehidupan keyakinan mereka tidak diganggu, dan mereka ingin mendapatkan kebebasan di dalam menjalankan peribadatan mereka, tidak lebih daripada itu.

    Wilayah yang didatangi oleh Djåkå Tingkir adalah wilayah tersembunyi para penduduk dari Wilwatikta, yang berada tidak jauh dari batas kota Dêmak Bintårå.

    Untung, begitu Djåkå Tingkir memperkenalkan siapa dirinya, mereka menerimanya dengan senang hati. Tiga hari tiga malam keempat pemuda dari Banyu Bitu ini dijamu disana.

    Aryå Bahurêkså, sang pemimpin, sangat-sangat bersuka cita bisa bertemu dengan putra Ki Agêng Pengging, yang juga junjungan mereka.

    Dalam Babad Tanah Jawa dikisahkan, manakala rakit yang dinaiki Djåkå Tingkir hendak menepi, mereka melihat seorang gadis cantik di pinggiran sungai. Djåkå Tingkir dan Ki Mas Môncå menggodanya. Gadis marah dan serta merta menghilang. Disusul rakit berputar sendiri dan hujan seketika turun rintik-rintik.

    Lebih mengagetkan lagi, mendadak banyak buaya bermunculan di tempat itu. Keempat orang pemuda terpaksa bertempur dengan gerombolan buaya dan akhirnya berhasil menaklukkan mereka. Aryå Bahurêkså, pemimpin para buaya menjamu mereka di Istana Buaya selama tiga hari tiga malam.

    Dari Aryå Bahurêkså, Djåkå Tingkir mendapatkan bantuan penduduk yang berdiam di sepanjang aliran sungai yang dilewatinya. Djåkå Tingkir sangat-sangat berterima kasih atas semua bantuan Aryå Bahurêkså.

    Empat puluh warga padukuhan bekas prajurit sêntånå Majapahit, merupakan orang-orang pilihan, mengiringi Djåkå Tingkir. Perjalanan merekapun akhirnya terhenti manakala senja telah menjelang. Djåkå Tingkir beserta para pengikutnya ini akhirnya menepi untuk mencari tempat bermalam.

    Setelah tiga hari tiga malam tinggal dipusat pemukiman sekitar pinggiran Kota Dêmak, Djåkå Tingkir, Ki Mas Môncå, Ki Mas Wilå dan Ki Mas Wuragil pun melanjutkan perjalanannya ke Pegunungan Prawåtå. Kini perjalanan mereka diiringi oleh sebagian penduduk pengikut Aryå Bahurêkså, yang bermaksud hendak membantu.

    Dalam Babad Tanah Jawa, iring-iringan rakit rombongan Djåkå Tingkir ini digambarkan dalam tembang Mêgatruh sebagai berikut:

    Sigrå milir sang gèthèk sinånggå badjul
    Kawan dåså kang ndjagèni
    Ing ngarså miwah ing pungkur
    Sinånggå ing kanan kèring
    Sang gèthèk lampahnjå alon

    — meluncurlah sang rakit yang disangga para buaya,
    empat puluh buaya pilihan yang menjaga,
    berada didepan dan di belakang,
    begitu juga berada di kanan dan kiri,
    sang rakitpun menghilir perlahan —

    Megatruh adalah tembang yang menyiratkan situasi genting. Mêgat berarti Pêgat, Ruh berarti Nyawa/Atma. Megatruh berarti situasi yang mampu memisahkan Ruh dan Jasad. Perjalanan Djåkå Tingkir ke Pegunungan Prawåtå dituangkan dalam tembang Megatruh menyiratkan bahwa perjalanan ini adalah perjalanan menuju keadaan genting yang bisa memisahkan Ruh dan Jasad.

    Tembang ini yang mengantarkan Djåkå Tingkir bocah angon dari Pêngging, yang berguru kepada Buyut Banyubiru, kelak naik tahta menjadi Sultan Pajang.

    Perjalanan Raden Djåkå ke arah utara barat lewat Grobogan. Sampai di daerah Prawåtå Raden Djåkå melihat bahwa Sultan masih bersemayam di situ dan belum pulang kembali ke Dêmak.

    Raden Djåkå Tingkir lalu mencari kêbo danu. Setelah mendapatkan lalu dimasukkan tanah bawaan yang diberikan oleh Ki Ageng Banybiru ke dalam telinganya. Kerbau tadi segera lari mengamuk di pesanggrahan Prawåtå, mengobrak-abrik pesanggrahan, dan menanduk orang-orang.

    Banyak orang yang terluka dan membuat panik orang-orang Prawåtå. Kerbau itu dikeroyok dan ditusuk dengan banyak senjata tetapi tidak mempan.

    Sultan lalu memerintahkan para tamtama, supaya melawan amukan kerbau tadi. Tapi tak ada yang dapat mengalahkan amukan sang kerbau. Malah banyak yang tergeletak disepak dan diinjak-injak.

    Saat itu Trênggånå sekeluarga sedang berada di sebuah panggung di pesanggrahan lereng Gunung Prawåtå. Pada saat itulah Sang Sultan melihat dari arah panggung Djåkå Tingkir diikuti tiga orang berjalan di belakangnya. Sang Sultan memanggil abdinya yang bernama Djêbad,

    Djêbad, aku seperti melihat si Tingkir diikuti tiga pembantunya, saya tidak lupa. Tanyakan padanya apa dia mampu membunuh kerbau yang mengamuk itu. Jika si Tingkir dapat membunuh kerbau itu, saya ampuni kesalahannya.

    Setelah diperintahkan Djåkå Tingkir menjawab bersedia. Sang Sultan lalu memerintahkan untuk mengepung kerbau serta menyoraki Djåkå Tingkir ketika berkelahi dengan kerbau. Mereka diperintahkan menabuh monggah, kêndang gong.

    Djåkå Tingkir tampil menghadapi kerbau gila. Tanduk serta ekor kerbau ditangkap, lalu dihentak. Kerbau roboh bergelimpang, tanah dari Banyubiru sudah dikeluarkan.

    Kerbau itu dengan mudah dibunuhnya. Kerbau ditempeleng hingga remuk kepalanya dan tewas seketika, membuat kagum serta gembira Sang Sultan dan semua orang yang menyaksikan.

    Atas jasanya itu, Trênggånå mengangkat kembali Djåkå Tingkir menjadi lurah wiratamtama. Kanjeng Sultan Trênggånå sudah kembali pulih kasih sayangnya kepada Djåkå seperti semula. Sang Sultan lalu kembali ke Dêmak.

    Tidak lama kemudian Sultan Trênggånå berangkat ke Cirebon memohon kepada Sunan Kalijågå untuk berkenan tinggal di negara Dêmak. Sunan Kalijaga menurut, lalu bertempat tinggal di Kadilangu, berkedudukan sebagai guru dan penasehat sultan.

    Dalam Sêrat Kåndhå, disebutkan bahwa sepeninggal Sultan Trênggånå, Djåkå Tingkir mendapatkan tanah di Pajang dan dibangunlah wilayah itu semakin luas dan sejahera.

    Selanjutnya Sêrat Kåndhå memberitakan pula bahwa Djåkå Tingkir memerintahkan agar semua benda pusaka Kesultanan Dêmak dipindahkan ke Pajang, dan tidak seorangpun yang berani menghalang-halangninya.

    Sêrat Babad Tanah Jawi pun memberitakan:

    Kacariyos Sultan Dêmak sampun sédå, ing sasédanipun Sultan Dêmak, Dipati Pajang jumênêng sultan. Nagårå kang sami kabawah sadåyå kairup dhatêng ing Pajang, ingkang mogok kagêbag ing prang, tanah pasisir tuwin môncånagari kang wétan, lan pasisir kilèn, sadåyå sampun sami suyud, botên wontên kang purun anglawan ing prang, sami ajrih ing kadigdayanipun Adipati Pajang, amung adipati ing Jipang kang botên purun têluk, kang anåmå Pangéran Arya Panangsang, punikå putranipun Pangéran Sédå ing Lèpèn

    Semua negara bawahan menyerah, Yang melawan dikalahkan dengan peperangan. Tidak ada seorang pun yang berani melawan, takut akan kesaktian adipati dari Pajang. hanya adipati dari Jipang Pangeran Aria Penangsang yang tidak mau menyerah.

    Perkembangan yang memanas antara Aryå Pênangsang dan Adipati Hadiwijåyå, sangat menggelisahan hati Sunan Kalijågå. Disatu sisi Sunan Kalijågå adalah salah satu guru Djåkå Tingkir, disisi lain Sunan Kudus yang berpihak pada Aryå Pênangsang adalah merupakan kerabatnya sebagai ulama utama di tanah Jawa.

    Sunan Kalijågå tidak ingin terjadi keributan perebutan kuasa. Dan berusaha agar tidak terjadi pertumpahan darah dari terjadi di antara keturunan dinasti Dêmak Bintårå. Untuk itu Sunan Kalijågå datang mengunjungi Sunan Kudus.

    Dalam silaturahim antara Sunan Kudus dan Sunan Kalijågå dibincangkan soal ketegangan antara Pajang dan Jipang. Pandangan Sunan Kalijågå tentang keberpihakan Sunan Kudus terhadap Aryå Pênangsang diakui kebenaranya oleh Sunan Kudus.

    Akan tetapi, menurut Sunan Kalijågå, Dêmak Bintårå sudah runtuh. Para ulama sebagai wali memiliki andil yang menyebabkan Dêmak Bintårå runtuh.

    Pada awalnya para Wali bersepakat untuk membangun Dêmak Bintårå sedikitnya bisa menyamai kejayaan Majaphait atau berumur lebih panjang daripada Majapahit. Dengan cara ikut berkiprah dalam urusan tata negara.

    Kadipaten Pajang berdiri karena hibah dari ratu Kalinyamat kepada Hadiwijåyå. Dan saat ini Kadipaten Pajang berada dibawah Adipati Hadiwijåyå yang bukan darah sêntånå Dêmak Bintårå.

    Jadi jika Aryå Pênangsang menuntut tahta Pajang, hal itu sudah diluar adat dan ketentuan Hukum, yaitu mengambil “harta” yang sudah dihibahkan kepada orang lain.

    Sunan Kalijågå memohon kepada Sunan Kudus agar para ulama sepuh sebagai Wali dapat menempatkan diri sebagai orang tua. Tidak ikut campur dalam urusan “rumah tangga” anak-anak.

    Biarkanlah Aryå Pênangsang dan Hadiwijåyå menyelesaikan persoalanya sendiri. Dan yang sepuh tinggal nonton saja. Sunattulah akan berlaku bagi mereka berdua. Sing bêcik kêtitik sing ålå kêtårå.

    Sebagai ulama lebih baik mensyi’arkan Islam tanpa menggunakan kekuasaan. Biarkanlah urusan tata negara dilakukan oleh ahlinya masing-masing.

    Para ulama adalah ahli da’wah bukan ahli tata negara. Jangan sampai ulama terpecah belah karena berpihak kepada salah satu diantara mereka.

    Pawongan rakyat jelata, tentu akan mencemooh para ulama wali, yang seharusnya sebagai panutan, jika melihat para ulama kok ikut-ikutan berebut kamuktèn kekuasaan duniawi sendiri.

    Untuk membaca lanjutan dongeng ini dapat dibaca tulisan saya:

    Dongeng Arkeologi & Antropologi Seri Kesultanan Mataram. Perseteruan Pajang Jipang. Wedaran ka-1 sampai dengan Wedaran ka-6. di gandhok https://pelangisingosari.wordpress.com/seri-kerajaan-mataram.

    Dapat juga dibaca dalam dongeng lain:
    https://pelangisingosari.wordpress.com/seri-nagasasra/
    Dongeng Arkeologi & Antropologi Seri Nagasasra-Sabukinten. Wedaran kaping-16, Dhuwung atau Tosan Aji (Bagian ke-12), Keris Kyai Carubuk dan Kêris Kyai Brongot Sétan Kobèr [Parwa Ke-1] sampai dengan Wedaran kaping-25, Nyi Ratu Kalinyamat

    ***

    Setelah dua dongeng di atas yakni Perseteruan Pajang Jipang dan Dhuwung atau Tosan Aji (Bagian ke-12), Keris Kyai Carubuk dan Kêris Kyai Brongot Sétan Kobèr, maka sampailah kita pada Dongeng Runtuhnya Kesultanan Pajang

    Namun sebelum dongeng diwedar, ada dongeng menarik untuk disimak di balik dongeng ini, yakni ketika Mas Karèbèt Djåkå Tingkir nglurug ke Dêmak Bintårå, melalui Bengawan dengan menggunakangèthèk, alat transportasi air yang sangat primitif, milir, alon-alon lampahirå. Suatu ‘wisdom’ ngèli ning åjå kèli, ikut arus tetapi jangan sampai hanyut terbawa arus. Suatu hikmah ajaran budaya Jawa asli.

    Munculnya dongeng bajul dan kêbo sebagai sarana Mas Karèbèt kembali suwitå ke Kesultanan Dêmak Bintårå.

    Gèthèk?, Sigrå Milir, Bajul?, dan Kêbo? Mengapa?

    Tunggu dongeng berikutnya.

    ånå toêtoêgé

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • hikss…., kenging “cekal” satpam-ipun WP.
      karena banyak iklan yang sering masuk dengan link-linknya, maka kami atur yang terdapat dua iklan atau lebih harus melalui moderasi.

      ngapunten njih.

    • selamat malam ki BAYU….matur nuwun DAAM-ipun.

  4. selamat malam ki SENO….cantrik dherek tepang,

    kagem pak SATPAM, semoga sukses dalam CITA & cinta-nya,
    bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian
    bercapai-capai dulu, sukses akan datang kemudian

    kalo perlu keJAR lewat pintu butulan….he-hee-heeee, hikss

    • hikss…
      saking kesuwen gak niliki padepokan nggih…
      Pak Satpam hanya ingin konsentrasi dengan pelajaran di padepokannya kok ki. Agung Sedayu harus ngebleng, pati geni untuk mendalami ilmu. Pak Satpam tiru-tiru, ikutan ngebleng ngerjakan tugas dan persiapan UAS.

  5. Nuwun
    Sugêng énjang

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-2
    BOCAH ANGON DARI TINGKIR (Wêdaran kaping-4)
    — Cikal-bakal leluhur Mataram —

    GÈTHÈK, BAJUL, DAN KÊBO

    Diakui atau tidak, legenda menyatakan bahwa Mas Karèbèt punya andil menurunkan raja-raja di Tanah Jawa. Demikian dalam tembang klasik ”sigrå milir sang gèthèk sinånggå bajul

    Sigrå milir sang gèthèk sinånggå bajul
    Kawan dåså kang njagèni
    Ing ngarså miwah ing pungkur
    Sinånggå ing kanan kèring
    Sang gèthèk lampahnyå alon

    GÈTHÈK DAN BAJUL

    Ikut arus bisa menyelamatkan nasib. Itulah yang tersirat tatkala Djåkå Tingkir dari Pajang hendak melaksanakan misi menyerbu Dêmak Bintårå yang terletak di hilir Bengawan Solo.

    Djåkå Tingkir memanfaatkan aliran sungai besar itu untuk mengangkut pasukan dan logistiknya menuju daerah sasaran operasi dengan taktik milir, atau ngèli.

    [Ngèli níng aja kèli, ngéntír níng aja nganti kéntír. Ikut arus tetapi tidak terbawa hanyut. Ikut arus bisa menghemat tenaga dalam mencapai tujuan, tetapi tidak harus ikut arus, dalam ungkapan lain åjå pådhå kénthír ngadhêpi jaman édan, lan ora pêrlu mèlu ngédan.]

    Ikut arus menuju hilir menuju pusat pemerintahan kesultanan Dêmak Bintårå yang terletak di pantai utara Pulau Jawa.

    Kita tahu Dêmak Bintårå adalah negara yang basis perekonomiannya didukung oleh perdagangan dan pelabuhan bebas,

    Adapun Pajang dan kelak Mataram hanya memiliki basis perekonomian dari sektor pertanian belaka.

    Negeri di pedalamam Jawa itu relatif lebih miskin daripada Kesultanan Dêmak Bintårå yang terletak di pesisir pantai utara Pulau Jawa, Kesultanan Dêmak Bintårå ternyata sudah berhasil mengembangkan kegiatan perekonomian perdagangan bebas dan industri yang berlingkup dunia, sehingga Kesultanan Dêmak Bintårå dapat dikatakan sebagai negara yang berbasis perdagangan dan maritim.

    Kita telisik sejarah seni pahat dan seni ukir kayu di kawasan Jepara dan sekitarnya yang sudah mendunia di kala itu, bahkan hingga sekarang, dan Kyai Telingsinglah (Penjawaan dari The Ling Sing, putra Sunan Sung Ging, yang dijawakan menjadi Sunan Sungging, seorang dai penda’wah agama Islam dari Daratan Tiongkok, yang keduanya adalah seniman ukir batu giok).

    Kedatangan Kyai The Ling Sing dari Cina ke Jawadwipa di Kudus inilah yang mengawali menyebarnya seni pahat dan seni ukir kayu, sekaligus menunjukkan bahwa pada masa itu telah terjalin hubungan antara Cina dan Jawa.

    Di Daerah Kudus ada desa bernama Sunggingan, dari kata Sung Ging, yang lambat laun berubah menjadi sungging, sunggingan, menyungging yang diartikan melukis, memahat atau mengukir.

    Kita ingat juga, armada-armada perang Angkatan Laut Kesultanan Dêmak Bintårå yang berkoalisi dengan armada perang Angkatan Laut Kesultanan Cirebon dan kemudian Angkatan Laut Kesultanan Banten, di bawah pimpinan Panglimanya Adipati Yunus atau Dipati Unus yang lebih dikenal dengan sebutan Pangeran Sabrang Lor yang pernah menghadang armada perang Angkatan Laut Portugis, yang hendak menguasai jalur perdagangan laut dari Melaka hingga Arafuru, Ambon.

    Pertempuran di Melaka adalah bukti sejarah pertempuran heroik antara Armada Perang Kesultanan Dêmak Bintårå dan Armada Perang Portugis.

    Dalam naskah sejarah Through Account of Ambon, serta berita orang Portugis dan Belanda di Kepulauan Maluku, Prabu Satmata, gelar Kanjêng Sunan Giri yang disebut dalam naskah tersebut sebagai Paus dari Timur, disebutnya bahwa Kanjêng Sunan Giri adalah seorang jenderal perang dan santo, yang semua para wali tunduk kepadanya, dan para penguasa baru sah sebagai sultan, bila sudah dilantik olehnya.

    Beliau memimpin armada perang angkatan laut Kesultanan Dêmak Bintårå di perairan Ambon menghadapi armada laut Portugis yang hendak menguasai jalur perdagangan rempah-rempah cengkeh dan pala di Maluku.

    Penulis berkebangsaan Portugis yang pernah berkunjung ke Dêmak di awal abad ke-16 sekitar tahun 1546, atau 1468 Tahun Jawa, Fernão Mendes Pinto menulis hal ini dalam bukunya Peregrinacao (Peregrinação) (Dalam Bahasa Inggris “The Pilgrimage, Ziarah).

    Bandingkan, tatkala menyerbu Dêmak, pasukan Djåkå Tingkir dari Pajang masih mengandalkan alat transportasi air primitif, berupa gèthèk, rakit yang terbuat dari batang-batang bambu yang diikat membujur, sehingga permukaannya rata mengapung di atas permukaan air yang tentu saja tidak dapat cepat sampai dan tidak mampu menangkal pengaruh angin atau derasnya arus sungai dan badai.

    Cerita itu boleh jadi hanya fiksi, tetapi sangat besar pengaruhnya dalam cara pandang orang Jawa dalam membangun kerangka budayanya. Tidak gampang menyerah, karena gebyar musuh, sebelum benar-benar bertempur.

    Alkisah karena urusan logistik yang buruk maka untuk mendukung ekspedisi Djåkå Tingkir mencapai tujuan, tenaga yang digunakan menggerakkan rakit adalah dengan ngèli mengandalkan kekuatan arus Bengawan.

    Sedangkan untuk menjaga agar rakit tetap stabil, tidak oleng atau tenggelam, Djåkå Tingkir dibantu empat puluh ekor buaya; binatang buas yang setiap saat selalu siap mencaplok mangsa.

    Pendayagunaan buaya oleh Djåkå Tingkir sesuai dengan keperluan. Ada yang ditempatkan menyangga rakit di sebelah kanan, dan di sebelah kiri.

    Ada yang disiagakan di depan dan berjaga di belakang. Djåkå Tingkir tahu kapan dan dalam posisi dan kondisi apa buaya-buaya itu diperlukan. Itu adalah taktik menempuh perjalanan pasukan menuju sasaran.

    Disebutkan, bahwa buaya-buaya itu dapat dikalahkan oleh Djåkå Tingkir, maka pesan yang ingin disampaikan di sini adalah, Djåkå Tingkir yang dikenal sebagai pemuda yang thuk-mis (playboy, “si buaya darat”), ketika hendak mencapai tujuan luhurnya (kembali ke Dêmak Bintårå, bahkan lebih tinggi daripada itu. Penguasa Tanah Jawa), harus dapat mengekang nafsu “bajul”nya.

    Dalam historiografi kuasa Jawa, kisah Djåkå Tingkir jadi gerbang untuk memandang relasi dan perselingkuhan politik Jawa zaman keraton.

    Djåkå Tingkir merupakan simpul kuasa dalam ruang imajinasi manusia Jawa. Kisah Djåkå Tingkir tak bisa lepas dari kecerdikan politik, strategi perang, dan relasi diplomatik.

    Kisah penguasa Pajang ini juga jadi refleksi untuk membaca Indonesia masa kini. Pada masa kehadiran Djåkå Tingkir dalam ruang kuasa Jawa, banyak hal yang mencerminkan Indonesia kini.

    Konflik, sengketa, seks, genealogi korupsi, kolusi, nepotisme, praktik rekayasa dan kompetisi antar elite menjadi lambaran untuk mengeja Indonesia di tengah kemelut hukum dan skandal politik.

    Ruang kuasa Djåkå Tingkir jadi patokan untuk melihat wajah kuasa Jawa pada masa sekarang. Kisah penguasa Pajang ini hadir untuk terus memberi pernyataan dan pertanyaan terhadap mitos penguasa Jawa.

    Jejak kepemimpinan Djåkå Tingkir juga dihadirkan untuk memberi pentahbisan kuasa formal penguasa di tanah Jawa.

    Beberapa penguasa, elite politik hingga pimpinan tertinggi pemerintahan, menganggap Djåkå Tingkir adalah cermin model kuasa Jawa yang pernah moncèr.

    Nasab Djåkå Tingkir juga memberi arah untuk melahirkan pemimpin di ruang politik, agama dan budaya. Darah kepemimpinan Djåkå Tingkir menyebar ke pelbagai penjuru melalui keturunan yang sah dan elite yang mengaku sebagai pewarisnya.

    Legitimasi sebagai keturunan Djåkå Tingkir masih ampuh untuk memperkuat benteng kepemimpinan dalam ruang imajinasi dan kesadaran manusia Jawa.

    Kharisma Djåkå Tingkir masih bersemayam dalam ilmu dan laku manusia Jawa, meski telah mangkat berabad-abad lamanya.

    Telah banyak ulasan tentang nasab Djåkå Tingkir, namun terkesan sumir. Model kepemimpinan politik Djåkå Tingkir membuka ruang penghambaan yang bersandar pada kepercayaan manusia Jawa.

    Ketika telah mencintai, wong Jawa rela mati untuk mendukung pemimpinnya. Djåkå Tingkir berjejak dalam historiografi kerajaan Jawa Dwipa, namun ia terus dihidupkan dalam ruang imajinasi manusia Jawa.

    Dalam studi Prof Dr. Slamet Muljana tahun 2005 yang melacak jejak kuasa Hindu dan Islam di Jawa, Djåkå Tingkir jadi bab penting yang membuka pembahasan terhadap silsilah, perselingkuhan politik dan hasrat kuasa raja Jawa.

    Slamet Muljana lewat Runtuhnya Kerajaan Hindu-Jawa dan Timbulnya Negara-negara Islam di Nusantara mengungkap, Djåkå Tingkir adalah putra Kêbo Kenångå alias Ki Agêng Pêngging, cucu bupati Jayaningrat (Handayaningrat, Ki Agêng Pêngging Sêpuh) di Pêngging.

    Jayaningrat adalah bupati bekas wilayah kerajaan Majapahit di Pêngging di daerah Surakarta dan menantu raja Majapahit prabu Wikramawardhana.

    Djåkå Tingkir diberi nama Mas Karèbèt, karena ia lahir pada saat Ki Agêng Pêngging sedang menanggap wayang Beber, dipungut oleh Nyi Janda Tingkir, bekas istri Ki Agêng Tingkir.

    Sebagai saudara sepupu Ki Agêng Pêngging, Ki Agêng Tingkir punya ikatan emosional kuat. Keduanya adalah murid Syèh Siti Jênar.

    Karier politik Djåkå Tingkir bermula di Kesultanan Dêmak. Ia jadi pembesar bawahan yang penting dalam jejak kuasa Islam Dêmak. Slamet Muljana dalam studi Babad Tanah Jawi, Djåkå Tingkir juga berperan menyingkirkan Aryå Pênangsang.

    Ketika Aryå Pênangsang membunuh Sunan Prawåtå dan Pangéran Kalinyamat, dendam mengendap dalam diri Ratu Kalinyamat.

    Djåkå Tingkir menyanggupi tawaran Ratu Kalinyamat untuk membalas dendam terhadap Aryå Pênangsang. Namun tak semata dendam, Djåkå Tingkir juga tak rela dengan kesewenangan Aryå Pênangsang.

    Dengan bantuan Ki Agêng Pêmanahan, Ki Agêng Pênjawi, Ki Juru Martani dan Danang Sutåwijåyå (Ngabèhi Loring Pasar, kelak Panêmbahan Sénåpati Ing Alågå), Aryå Pênangsang Adipati Jipang Panolan dapat disingkirkan.

    Atas keberhasilan itu, Djåkå Tingkir mendapat hadiah wilayah Pajang dan beberapa titik lain. Djåkå Tingkir memberi Alas Mentaok tanah Mataram pada Ki Agêng Pêmanahan, yang dibantu Ki Juru Martani dan Sutåwijåyå. Sedangkan Ki Agêng Pênjawi berhak mengelola wilayah Pati sebagai tanah perdikan.

    Setelah Dêmak runtuh, Djåkå Tingkir menjadi penguasa Kesultanan Pajang. Ia mendapat legitimasi dari kyai Jawa melalui Kanjêng Sunan Giri, dan relasi elite dari ayahnya, Ki Agêng Pêngging.

    Djåkå Tingkir menjadikan Pajang sebagai kerajaan disegani di tanah Jawa. Namun, posisi di pedalaman Jawa bagian selatan, menjadikan ruang kuasa Pajang sangat terbatas.

    Kesultanan Pajang merupakan titik terbenamnya pesona maritim dan turunnya legitimasi kuasa Jawa di pesisiran. Pajang jadi penanda kerajaan Jawa dengan dominasi pertanian, karena tak punya bandar dagang untuk membuka akses dengan wilayah lain melalui laut Jawa.

    Periode kuasa Djåkå Tingkir juga mengabarkan tentang jejaring kuasa Mataram pimpinan Sutåwijåyå, pengganti Ki Agêng Pemanahan.

    Mataram dan Pajang era Djåkå Tingkir mengalami ketegangan, meski tak pecah perang. Djåkå Tingkir mangkat setelah wurung menyerbu Mataram pada tahun 1582.

    Pajang jadi wilayah kuasa Sutåwijåyå, setelah memuaskan dendam Pangeran Bênåwå atas Adipati Dêmak. Jejak Pajang-Mataram sampai dengan ekspansi ke Madiun, Surabaya, wilayah Kedu, Pekalongan dan pesisir timur.

    Nama besar Djåkå Tingkir dan Kesultanan Pajang merupakan refleksi terhadap relasi Islam-kuasa Jawa. Legitimasi sebagai keturunan Djåkå Tingkir sering dipakai untuk menuntaskan diri sebagai pewaris sah trah pemimpin Jawa.

    Jejak legitimasi ini jadi pusaka untuk menempatkan diri dengan model kepemimpinan kuasa elite Jawa.

    Namun, yang sering luput dari imajinasi manusia Jawa adalah jejak Ki Agêng Pêngging (Kêbo Kenångå) dalam diri Djåkå Tingkir. Ki Agêng Pêngging tak hanya mengalirkan darah, namun juga membekas dalam visi dan laku Djåkå Tingkir.

    Nancy K Florida, dalam studi terhadap Babad Djåkå Tingkir, mengungkapkan peran Kêbo Kenångå sebagai penting dalam pembangkitan kekuatan pinggiran.

    Dalam Menyurat yang Silam, Menggurat yang Menjelang , Nancy menganggit: ‘’Ki Agêng Pêngging sebagai sosok ‘ketidak-dapat-ditentukan’, berada di luar kategori pilihan antar alternatif-alternatif seperti: luar versus dalam, jiwa versus raga, kuasa duniawi/politis versus kuasa spiritual.

    Ki Agêng Pêngging adalah sosok pinggiran yang melawan keterpinggiran. Dalam Babad Djåkå Tingkir, Ki Agêng Pêngging adalah seorang kiai pesantren yang juga, di bawah permukaan, seorang pangeran. Namun, dia adalah pangeran yang menolak cara hidup, busana dan bahasa istana,’’ tulis Nancy.

    Pembahasan Djåkå Tingkir sering melalui Dêmak, Pajang dan Mataram, namun melupakan Pêngging. Ki Agêng Pêngging punya peran substansial dalam diri Pangeran Adiwijåyå.

    Djåkå Tingkir jadi titisan Kêbo Kenångå yang menjadi simpul kebangkitan kekuatan piggiran dalam stratifikasi kuasa Jawa. Djåkå Tingkir terus menghidupi dan dihidupi oleh imaji manusia Jawa.

    Jejak kuasa Djåkå Tingkir disepuh sebagai legitimasi kepemimpinan Jawa modern. Namun, legitimasi ini sering mereduksi model kepemimpinan Djåkå Tingkir.

    Goenawan Mohamad dalam ‘’Paradigma Pêngging’’ — ‘’dari gambaran Babad Djåkå Tingkir, takhta tak sendirinya berkaitan dengan, atau mencerminkan, tata (Jawa: tåtå)’’. Sudahkah relasi takhta dan tata berjalan linier dalam ruang kuasa dewasa ini?

    KÊBO

    Perjalanan politik Mas Karèbèt Djåkå Tingkir dari anak dusun yang dipungut Kanjeng Sultan Trênggånå di pinggir blumbang Masjid Dêmak, mendaki hingga menjadi Sultan Pajang tidak bisa dilepaskan dari cerita tentang kêbo.

    Beberapa kerabat dekatnya juga menggunakan nama kêbo. Karèbèt adalah anak dari Kêbo Kenångå dan keponakan dari Kêbo Kanigårå. Kêbo Kenångå yang dikenal pula dengan sebutan Ki Agêng Pêngging (agar dibedakan dengan Ki Agêng Pêngging Sêpuh, Pangeran Handåyåningrat), terbunuh dalam konflik melawan kelompok Sunan Kudus di Dêmak. Adapun Kêbo Kanigårå tetap mempertahankan agama leluhurnya dan menyepi di pegunungan.

    Sepeninggal ayahnya, Karèbèt diasuh oleh kerabatnya, seorang wanita kaya dari Desa Tingkir, sehingga anak Kêbo Kenångå itu mulai masuk lingkaran istana setelah Sultan Trênggånå dari Dêmak terkesan oleh kehebatan anak muda itu.

    Namun, karier Karèbèt yang hebat itu tidak berjalan mulus. Babad Tanah Jawi menyebutkan bahwa Karèbèt dipersalahkan karena membunuh Dadungawuk ketika pria itu menjalani tes sebagai calon prajurit.

    Dadungawuk dibunuh dengan sadak kinang (tusuk konde yang terbuat dari daun sirih yang digulung), sebuah peralatan rias yang secara nalar tidak mungkin digunakan untuk membunuh.

    Para ahli sejarah menafsirkan tusuk konde sebagai kiasan bahwa Karèbèt diusir dari istana Dêmak karena bercinta dengan putri Sultan. Setelah diusir dari istana itulah muncul cerita tentang kêbo.

    Dalam pergelaran wayat kulit purwa atau wayang wong, dikenal juga nama Dadungawuk.

    Dadungawuk adalah penggembala Kêbodanu sejumlah 40 ekor Kêbo Pancal Panggung yang kakinya belang putih itu. Kêbo-kêbo itu milik Batara Guru.

    Penanggung jawab pemeliharaannya diserahkan kepada Batårå Gånå atau Batårå Ganéshå. Dadungawuk adalah anak buah Batårå Ganéshå.

    Pada Wayang Kulit Purwa, Dadungawuk dilukiskan dalam bentuk raksasa yang sedang memegang cambuk. Namun ada juga yang menggambarkan Dadungawuk bertubuh sléwah, di mana bagian kiri tubuhnya berwarna putih, sedang bagian kanannya berwarna hitam, maka Dadungawuk juga disebut Sang Hyang Sléwah.

    Sewaktu Arjunå melamar Déwi Subådrå, Prabu Bålådéwå mencoba mempersulit dengan cara meminta berbagai mahar yang sulit diperoleh. Antara lain, Bålådéwå meminta disediakan 40 ekor Kêbodanu. Gatotkåcå yang oleh Prabu Puntådéwå ditugasi mencarinya, minta ijin Dadungawuk untuk meminjam hewan peliharaannya.

    Namun Dadungawuk menolak meminjamkannya. Baru setelah Gatotkåcå mengalahkannya, penggembala itu memberi petunjuk agar Gatotkåcå meminta ijin dulu pada Batårå Guru. Akhirnya setelah Batårå Guru memberi ijin, Dadungawuk justru membantu menggiring kêbo-kêbo itu ke Kerajaan Dwåråwati.

    H. J. De Graaf dalam bukunya Awal Kebangkitan Mataram menyebutkan Karèbèt pergi menemui Ki Buyut Banyubiru. Di sana dia mendapat siasat agar diterima kembali ke dalam lingkungan istana Dêmak.

    Cerita bertutur menyatakan Karèbèt membawa segumpal tanah yang telah diberi mantera dari Banyubiru. Sampai di Dêmak, dia memasukkan tanah itu ke telinga seekor kêbo yang segera mengamuk di sekitar istana.

    Para prajurit kewalahan menangani kêbo perkasa yang terus mengamuk hingga tiga hari itu. Lalu muncullah Karèbèt mendekati si kêbo yang disebut sebagai Kêbodanu. Dia menjinakkannya kemudian memukul kepala kêbo itu hingga hancur.

    Karèbèt berhasil menarik simpati Sultan Trênggånå sehingga diterima kembali ke istana, bahkan kemudian diangkat menjadi menantu Sultan. Di kemudian hari, Karèbèt menjadi pewaris kekuasaan Dêmak namun memimpin dari Pajang dengan gelar Sultan Hadiwijåyå.

    Sebagaimana cerita tentang membunuh calon prajurit dengan tusuk konde, cerita tentang membunuh kêbo yang mengamuk ini pun kadang dianggap sebagai kiasan belaka.

    Cerita silat yang sangat terkenal, Någåsåsrå Sabukintên, adalah upaya pengarangnya, Ki Dalang Singgih Hadi Mintardja, untuk menafsirkan cerita tentang kêbo itu.

    Dalam versi Någåsåsrå Sabukintên, kêbo yang mengamuk dimaknai sebagai upaya Banyubiru, salah satu daerah perdikan di wilayah kekuasaan Kesultanan Dêmak Bintårå, di tepi Rawa Pening, memberontak terhadap Dêmak.

    Cerita lain tentang raja Jawa yang juga memanfaatkan kêbo untuk mendaki puncak kekuasaan bisa kita simak dari Ken Arok, pendiri dinasti Singasari, kerajaan terbesar di Jawa pada abad XIII.

    Ken Arok pada awalnya adalah seorang penjahat yang diterima masuk sebagai pengawal Akuwu Tumapel, Tunggul Ametung; Di dalam istana ada orang sombong dan suka pamer yang bernama Kêbo Idjo.

    Ken Arok meminjamkan sebuah keris sakti buatan empu Gandring kepada Kêbo Idjo. Dasar tukang pamer, keris hebat itu dibawa-bawa dan ditunjukkan oleh Kêbo Idjo kepada teman-temannya.

    Tak lama kemudian Ken Arok membunuh Tunggul Ametung dan meninggalkan keris sakti itu di tempat kejadian. Karena semua orang tahu keris itu milik Kêbo Idjo maka dialah yang menjadi kambing hitam, dituduh dan dihukum atas pembunuhan itu.

    (Kenapa kok bukan kêbo hitam, tapi Kêbo Idjo, dan kambing pun juga nggak ikutan membunuh, tetapi terkena akibatnya, maka jadilah kambing hitam)

    Adapun Ken Arok justru naik tahta menggantikan Tunggul Ametung, lalu mendirikan kerajaan Singasari pada tahun 1222. Maka, barangkali, terjemahan tepat untuk kambing hitam dalam Bahasa Jawa adalah ‘kêbo ijo’, Kêbo yang berwarna hijau.

    Pemimpin Banyubiru berteriak, “Akulah Kêbodanu dari Banyubiru!” Jadi, Karèbèt sengaja memancing kesalahpahaman antara Dêmak dan Banyubiru sehingga pemimpin Banyubiru menyerang Sultan Trênggånå. Lalu datanglah Karèbèt yang memberi jalan tengah sehingga dia diterima kembali masuk istana.

    Cerita bertutur dan cerita rakyat Jawa umumnya percaya bahwa Kêbodanu Banyubiru yang disebut dalam Babad Tanah Jawi adalah kêbo betulan, bukan kêbo kiasan.

    Cerita ekspansi Majapahit di bawah kepemimpinan Gajah Mada juga diwarnai cerita tentang kêbo. Pasukan Majapahit yang ingin mewujudkan Sumpah Palapa menyatukan Nusantara temyata gagal dalam adu kêbo di Sumatra. Lagi-lagi, kêbo menjadi alat politik.

    Demikian juga halnya ketika ekspansi ke Bali, kêbo juga ikut terbawa-bawa. (Patih Kerajaan Bedahulu yang bernama Kêbo Iwa yang dianggap sebagai batu sandungan politik ekspansionis Gajah Mada).

    Di Abad ke-XXI, di era pemerintahan Republik Indonesia sekarang, di tahun 2010 yang lalu, soal kêbo hangat dibicarakan dalam konteks politik. Pemicunya adalah demonstran yang membawa-bawa hewan ternak itu dalam demonstrasi.

    Ada bermacam penafsiran baik terhadap makna kêbo itu sendiri maupun terhadap tata tertib demonstrasi sebagai elemen demokrasi.

    Februari 2010 seorang pendemo dari suatu organisasi pemuda memulai aksinya dengan menuntun seekor kêbo di Bundaran HI, Jakarta.

    Ini adalah aksi kêbo ketiga yang dilakukan pemuda tersebut. Aksi kêbo pertama dilakukannya di depan gedung Komisi Pemilihan Umum saat pemilihan umum tahun sebelumnya.

    Sementara aksi kêbo kedua dilakukannya bersamaan dengan aksi memperingati 100 hari pertama pemerintahan SBY-Boediono, tanggal 28 Januari tahun yang sama. Aksi digelar untuk memprotes pemerintahannya.

    Cerita berlatar belakang abad XIII, XIV, dan XVI, baik melalui Kêbo Idjo, adu kêbo, Kêbo Iwa, maupun Kêbodanu Banyubiru menunjukkan bahwa kêbo memang bisa menjadi kendaraan politik di Jawa.

    Tinggal pilih mana, berhasil mendaki tahta seperti Ken Arok, meraih simpati seperti Karèbèt atau gagal seperti pasukan Majapahit di Sumatra, namun berhasil menundukkan Bali. Atau seperti di Abad ke-XXI Tahun 2010 itu. Kêbo, paling tidak digunakan sebagai alat propaganda politik.

    Nah, demikianlah dongeng tentang gèthèk, sigrå milir, bajul dan kêbo. Ada yang ingin memberikan tafsir lain?

    ånå toêtoêgé

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • matur nuwun ki BAYU…..selamat siang,

  6. selamat siang kadang padepokan…..kulo HADIR,

  7. Nuwun
    ||Sugêng énjang||

    Dintên Radité Umanis Wuku Warigadian ‘Suklapaksa – Malam Purnama’, sinambi ngrungokké têmbang måcåpat, kang surasané awèh pitutur bêcik, salah sawijining têmbang måcåpat mau:

    Asmårådånå

    Åjå turu soré kaki
    Ånå déwå nganglang jagad
    Nyangking bokor kêncanané
    Isiné dongå têtulak
    Sandang kalawan pangan
    Yaiku bagéyanipun
    Wong mêlèk sabar narimå

    Nuwun

    cantrik bayuaji


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: