SBB-18

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 8 Januari 2012 at 00:01  Comments (7)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sbb-18/trackback/

RSS feed for comments on this post.

7 KomentarTinggalkan komentar

  1. || Rahajêng Têngai, Sugêng Siyang||

  2. Nuwun
    Sugêng dalu, wayah sirêp laré

    [Soma Paing, ing dalu Anggårå Pon, 14 Sapar 1945 Çaka 1933 Tahun: Wawu, Windu: Kuntårå 14 Safar 1433 Hijryah. 9 Januari 2012. —

    Ibukota Negara Jakarta diguyur hujan lebat, banyak pohon tumbang, Malam ini sisa batang-batang dan ranting-ranting pohon masih berserakan, menambah macetnya jalanan.Langit semakin mendung

    Lebih nyaman di rumah, sembari mbakar jagung dan minum saraba angêt, trus mendongeng………]

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-3
    HANDÅKÅ ANGUNGAS SARI TAN WRIN BÅYÅ (Wêdaran kaping-1)
    Runtuhnya Kesultanan Pajang

    Setelah Aryå Pênangsang tewas, maka Ki Agêng Pêmanahan dan Ki Pênjawi kemudian menghadap Kanjêng Sultan Pajang, melapor bahwa Danang Sutåwijåyå telah berhasil membunuh Aryå Pênangsang.

    Mendengar berita ini, Sultan Pajang sangat gembira. Singkat cerita, setelah kedua patih itu berhasil melaksanakan tugasnya, mereka dihadiahi tanah Pati dan Mêntaok, seperti apa yang telah dijanjikan sebelumnya.

    Ki Agêng Pêmanahan dan Ki Pênjawi lalu berunding. Dalam perundingan itu diperoleh kata sepakat bahwa Ki Pênjawi mendapat tanah di Pati, sedang Ki Agêng Pêmanahan mendapat tanah Mêntaok. Sesudah kesepakatan dicapai, keduanya lalu menuju ke tempat bagiannya masing-masing.

    Sewaktu akan berangkat ke Mêntaok, Ki Agêng Pêmanahan mengajak Danang Sutåwijåyå untuk ikut serta pindah ke sana. Demikianlah, tanah Mêntaok yang semula berwujud hutan belantara yang mengerikan dan membahayakan, akhirnya berubah menjadi pusat kerajaan besar yang kelak bernama Kesultanan Mataram.

    ***

    Babad Tanah Jawi, BP Jilid 05 – Panêmbahan Senapati tåtå-tåtå ngayati sêdyanipun murih sagêdipun mêngkoni tanah Jawi-, dalam subbab Radèn Pabélan, Tumênggung Mayang dipun tundhung dhatêng Samarang, lajêng dipun rêbat dhatêng Sénåpati, mendendangkan dalam tembang Asmårådånå.

    // dåtåtitå lingnyå nguni |kocapå Tumênggung Mayang | atmajané bagus anom |Radèn Pabélan namånyå |dahat tan arså kråmå |yayahnyå såhå pitutur |sangêt pamrêdèng ing sutå ||

    // pakartiné såhå nilib |tansah kinèn akråmåå |nanging tan arså ing mangké |ramanyå pêgêl ingkang tyas |dènnyagung ambalasar |tan apilih papan iku |tan wruh mantri myang sudagar ||

    // yyan ånå kasênêng galih |apilih kang norå kênå |saking bagusé rahadèn |yayah wus pêgêl ingkang tyas |sêdyå pinrih parastrå |ring råmå ngartikèng kalbu |sirå Ki Tumênggung Mayang ||

    Tumênggung Mayang adalah seorang nayåkå Kasultanan Pajang, ia menjadi orang kepercayaan Sultan Pajang, tetapi pada sisi lain ia ternyata seorang telik-sandhi Danang Sutåwijåyå. Tumênggung Mayang mengabdi di Kasultanan Pajang sudah lama, yakni sejak berdirinya Pajang.

    Isterinya adalah adik dari Danang Sutåwijåyå. Ia mempunyai seorang putra bernama Radèn Pabélan, seorang pemuda yang parasnya tampan dan dikenal sebagai thuk-mis.

    –. Thukmis adalah akronim bathuk-klimis, harfiahnya berarti ‘dahi licin berkilat’. Satu idiom Jawa yang merujuk pada sifat keplayboyan seorang laki-laki, pantang melihat perempuan, apalagi cantik langsung pasang aksi tebar pesona. Pasang jaring halus!. .–

    Di kotaraja, nama Pabélan dikenal setiap wanita, tua, muda, janda dan juga para êmban di istana kasultanan Pajang. Tumênggung Mayang menjadi serba salah, ia merasa dipermalukan oleh putra satu-satunya.

    Tumênggung Mayang berharap kelak putranya itulah yang akan dijadikan tumpuan hidup keluarganya, tetapi jika tingkah lakunya saja sudah tidak menyenangkan bagi orang lain, bagaimana mungkin Pabélan mendapatkan simpati dari rakyat Pajang, maka disusunlah rencana membunuh anaknya sendiri.

    Tumênggung Mayang berkata dalam hati: ”Apa jadinya kelak harapan Sunan Giri, jika bukan aku yang memulainya.” Kemudian Ki Tumênggung memutar otak, mencari cara agar anaknya bisa mendapatkan pencerahan jiwa.

    Acara makan malam di Katumênggungan hanya dihadiri Radèn Pabélan dan kedua orang tuanya, biasanya jika mengundang makan malam ada keluarga pamannya, tetapi kali ini tidak ada. Dalam hatinya Radèn Pabélan ingin seperti anak nayåkå pråjå yang lain, ada canda tawa dengan orang tua dan anaknya.

    Yang dihadapinya tidak demikian, dalam rumah terasa panas, sang ayah sibuk dengan pekerjaannya, maka yang dilakukan selama ini oleh Radèn Pabélan hanyalah berfoya-foya.

    Sambil menikmati hidangan makan malam, Tumênggung Mayang mengawali pembicaraannya: ”Anakku Pabélan, aku dan ibumu ini sudah tua, kami ingin seperti yang lain, mereka bisa bercanda dengan cucunya.

    Nah, apakah kamu sudah punya pilihan gadis idaman, kalau ada anaknya siapa, nayåkå pråjå, saudagar atau siapa, nanti ayah akan meminangnya, katakan anakku!”.

    Tetapi jawaban Pabélan sangat sepele dan mengejutkan kedua orang tuanya,”Maaf råmå, Pabélan masih ingin melajang”. Mendengar jawaban anaknya, maka Tumênggung Mayang menjadi berang: “Bagaimana kamu ini, umurmu itu sudah 30 tahun lebih, tetapi masih ingin sendiri, itu bukan trahing kusuma, bukan watak satriå.

    Jika kamu menganggap dirimu seorang ksatriya masih trahing kusumå, maka tunjukkan keberanianmu, datangilah putri Sêkar Kêdhaton kasultanan Pajang. Nanti ayah akan membantumu,” kata Tumênggung Mayang.

    Bagaimana mungkin ayah, kaputrèn itu dijaga ketat, tembok kaputrèn juga tinggi dan banyak jebakan-jebakan, aku tidak berani masuk kedalam puri. Meskipun sebenarnya selama ini hamba memang selalu membayangkan bagaimana kalau menjadi menantu kanjêng Sultan,” tukas Radèn Pabélan.

    Begini anakku, tuan putri itu setiap pagi membeli bunga, dan bunga kesukaan sang putri adalah kenanga dan cepaka, êmban yang disuruh beli bunga itu kau bujuk, berikanlah bunga darimu, pasti sang putri merasa gembira.

    Hanya dengan cara ini engkau bisa mendapatkan sang putri kedaton, kalau dia sudah jatuh kedalam pelukanmu, ayahmu akan segera melamar pada kanjêng Sultan.” Tumênggung Mayang menasehatinya.

    Pada keesokan harinya Radèn Pabélan sudah menunggu keluarnya Êmban Sokå , ia menunggu di gerbang Sri Manganti dengan membawa contong berisi bunga kenanga, dan bunga cepaka putih, dan terselip sepucuk surat.

    Radèn Pabélan mendekati Êmban Sokå dan bertanya:“bibi, aku mau tanya, apakah bibi ini abdinya tuan putri, dan akan pergi kemana?

    Nyai êmban diam tertegun ketika disapa oleh satria yang tampan, meskipun di dalam kedaton juga banyak sêntånådalêm tetapi tidak setampan Radèn Pabélan.

    Bahkan Êmban Sokå mengandai-andai, ingin menjodohkan tuan putri Sêkar Kêdhaton dengan Radèn Pabélan.

    Êmban Sokå menjawab: ”hamba bernama nyai Sokå, akan pergi kepasar diutus oleh tuan putri Sêkar Kêdhaton , untuk membeli bunga kesukaannya.

    Kebetulan bibi, kamu tidak perlu pergi kepasar meski diutus oleh tuan putrimu, tetapi ini, ada bunga yang indah dari aku, tolong kau berikan kepada sang Putri.

    Êmban Sokå hatinya gembira, pucuk dicinta ulam tiba, pemuda ini tampan dan agaknya cocok untuk sang putri, katanya dalam hati, kemudian: ”tetapi siapakah nama Radèn, jika nanti ditanyakan oleh tuan putri?

    Seraya menerima bunga kesukaan Sang putri Sêkar Kêdhaton, Êmban Sokå terpesona memandang wajah Radèn Pabèlan tanpa berkedip “sungguh tampan,“ katanya dalam hati, “namaku Pabélan anak Tumênggung Mayang,“ tukasnya.

    Babad Tanah Jawi, dalam tembang Asmårådånå, mendendangkan:

    // nikèn êmban sukèng galih | ciptaning tyas tan kangèlan | ånå ri kang asung baé | dadyå ngong taman atumbas | si êmban sigrå mojar | lah bilih tinanyan ulun | bagus såpå kitå nåmå ||

    // Radèn Pabélan sigrångling | manåwå rêtnaning purå | atanyå ring angganingong | sayêkti ulun sutanyå | inggih Tumênggung Mayang |

    —-

    Pabélan ring aran ingsun | ni êmban kagyat miyarså ||

    Pabélan berhasil membujuk Êmban Sokå, contong berisi bunga dan surat diterima Êmban Sokå, radèn Pabèlan memberi bêbungah uang satu ringgit, untuk membuat senang hati Êmban Sokå.

    Êmban Sokå dalam hati menyanjung Radèn Pabèlan, sudah wajahnya tampan, suaranyapun merdu, pantaslah di kaputrèn sering dibicarakan, dan banyak wanita banyak yang tergila-gila, “baiklah tuanku, hamba tidak jadi membeli bunga di pasar, nanti bunga dari tuan hamba sampaikan pada tuan putri”.

    Radèn Pabélan hatinya gembira, karena luapan hatinya yang tak terkendali, ia segera berlari pulang, untuk memberitahukan pada ayahandanya.

    Radèn Pabèlan sudah kembali ketumênggungan, dan menghadap ayahandanya. Dan dengan penuh tatakrama, duduk di hadapan Tumênggung Mayang, “bagaimana anakku, apakah berhasil?, tanya Tumênggung Mayang pada putranya, “sudah råmå, bunga sudah hamba berikan pada utusan tuan putri, yang bernama Êmban Sokå ” jawab Radèn Pabélan.

    Dalam pada itu, Êmban Sokå yang telah menerima bunga dari Radèn Pabèlan, segera bergegas menuju kaputrèn dan menyampaikanya kepada tuan Putri.

    Bunga sudah diterima, dan sang putri tahu kalau ada sepucuk surat ditangkainya. Kemudian Êmban Sokå ditanya tentang surat tersebut, Êmban Sokå menceritakan panjang lebar ketika akan membeli bunga, di pertigaan Sri Manganti bertemu seorang pemuda yang ganteng dan memberikan bunga itu untuk tuan putri.

    –. Djåkå Tingkir Sultan Hadiwijåyå mempunyai beberapa anak. Yang tercatat di antaranya adalah (1) Pangeran Banawa I, (2) seorang wanita yang menjadi isteri Aria Pangiri / Adipati Demak, (3) seorang wanita yang menjadi isteri Adipati Tuban dan (4) Putri Sêkar Kêdhaton atau Sang Dyah Mutèningrum.–

    Surat dibuka, sang putri tertegun ketika membaca suratnya:

    kawulå atur sêraté, abdiné tur pêjah gêsang, kawulå ngèstu pådå mring kusumå kang sung wuyung mrih dasihé Pabèlan, yèn siyang tan kolu bukti, yèn dalu tan sagêd néndrå. Yèn gusti tan wêlaså ngusadani kawlas ayun, kangå sung lårå wigênå. Pun Pabèlan angajak lampus yèn tan antukå dasih.

    Sang Putri Sêkar Kêdhaton baru kali itu menerima surat dari seorang pria yang menyatakan kasih dan cintanya, hatinya berdebar keras. Surat itupun dibaca berulang-ulang, dan membayangkan wajah tampan Radèn Pabélan.

    Selama ini sang putri sinêngkêr di kaputrèn. Sang putri seperti kena pengaruh kekuatan cinta, setiap akan berangkat tidur yang terbayang hanyalah wajah sang tampan. Hati meronta ingin keluar kaputrèn tetapi tidak mampu untuk melakukannya, takut pada perintah kanjêng Sultan.

    Pada pagi harinya, seperti biasa êmban disuruh membeli bunga di pasar, setelah diberi uang, sang putri memberikan sepucuk surat agar diberikan pada Radèn Pabélan. Êmban Sokå menerimanya kemudian memberikan sembah dan meninggalkan ruang kaputrèn.

    Radèn Pabélan sudah lama menunggu di Sri Manganti, hatinya harap-harap cemas, menunggu balasan surat dari tuan putri. Radèn Pabélan gembira hatinya, orang yang ditunggu-tunggu sudah datang, ia segera mendatangi Êmban Sokå dengan terbata-bata dan wajahnya yang ceria, menanyakan tentang tanggapan tuan putri setelah menerima bunga dari dirinya.

    Êmban Sokå memberi sembah dan menyerahkan surat balasan dari tuan Putri. Juga semua yang terjadi didalam kaputrèn tentang tanggapan tuan Putri pada Radèn Pabélan, diceritakan tidak ada yang tersisa. Radèn Pabélan hatinya semakin menggebu, ingin segera menemui tuan putri Sêkar Kêdhaton.

    Tumênggung Mayang sedang duduk bersama istrinya, keduanya sedang membicarakan perkembangan putranya yang semata wayang, belum selesai Tumênggung Mayang berbicara dengan isterinya, Radèn Pabélan memasuki ruangan, tetapi tidak seperti biasanya, kini nampak berseri-seri kegirangan.

    Surat balasan dari tuan putri diberikan pada ayahanya, yang isinya mengijinkan Radèn Pabélan masuk ke puri Kaputrèn, pada saat sirêp wong.

    Setelah membaca surat dari Sêkar Kêdaton, Tumênggung Mayang mulai mengatur siasat: “lah ta kulup anak mami, lamun sirå mêtu nglawang pakéwuh lêbumu nggèr, ingsun lêbonirå lumumpat pagêr båtå, gampangå yèn sirå mêtu, åjå ånå kang wruh ing sirå

    Kemudian ki Tumênggung Mayang melanjutkan: ”baiklah anakku, råmå tidak sampai hati melihatmu, nanti malam ketika sudah sepi, ayah akan membantumu memasuki kaputrèn, bukankah tuan putri sudah mengijinkan masuk ketika sudah sirêp wong.“

    Malam itu langit gelap tak ada bintang, bulan sudah melewati purnama, empat orang peronda yang tungguk di gardu penjaga, mereka membawa senjata bersiap-siap jika terjadi sesuatu di dalam kaputrèn.

    Di bawah pohon tanjung nampak dua orang yang mengendap-endap, merapat di Baluwêrti, kemudian Tumênggung Mayang memberi contoh pada Radèn Pabélan: “kalau mantra sudah dibaca maka tanganmu meraba tembok ini, jika engkau akan keluar, maka usapkan dengan punggung tanganmu, cobalah ayahanda ingin melihatmu”.

    Radèn Pabélan melakukan semua petunjuk dari Tumênggung Mayang, dan pagar tembok kaputrèn menjadi terbelah, selebar orang yang masuk, tembok terhempas di tanah seperti daun pisang.

    Babad Tanah Jawi, dalam tembang Asmårådånå, mendendangkan:

    // Radèn Pabélan pan sami |wus angrampit lan kang råmå |pagêr båtå dalêm gêdhé |Tumênggung Mayang lingirå |iki lah apalênå |lamun kitå arså mêtu |yèn kitå angusap båtå ||

    // sutanyå winêjang sisip |darapon tan bisa mêdal |ikå pamrihé yayahé |sigrå pagêr båtå ngusap |dérå Tumênggung Mayang |gyå mêndhak pagêr båtågung |sêktiné Tumênggung Mayang ||

    // lah kitå manjingå aglis |ing bénjang yèn kitå mêdal |usapên kåyå mangkéné |sigrå kang putrå jumangkah |malêbêt ing jro purå |kang banon ingusap sampun |wus mulih kadyå ing saban ||

    // Tumênggung Mayang wus mulih |sampun sakécå manahnyå |dé sutå wus manjing ing jro |kadhaton Radèn Pabélan |ênêngênå ramanyå |warnanên sang murtining

    —-

    rum |kang nåmå sêkaring purå ||

    Radèn Pabélan sudah berada di dalam kaputrèn, dan tembok yang roboh itu kembali tegak dan utuh seperti sediakala. Kemudian tembok itu diraba oleh Tumengung Mayang, tetapi mengunci dari mantra sebelumnya, sehingga tidak mungkin anaknya nanti bisa keluar dari kaputrèn.

    Babad Tanah Jawi, dalam tembang Asmårådånå mendendangkan kembali

    // kasmaran kadyå wong uning |sangêté ing brangtanirå |tansah rêngêng-rêngêng baé |supé dhahar myang anéndrå |kang tansah anèng nålå |atmajané kyå tumênggung |kang karyå rêntênging nålå ||

    // apan wus anèng jro puri |nanging pawongan tan wikan |duk sirêp jalmå lêbêté |kanglanglang tan kapangguhan |radèn taté andhusthå |lan malih wus takdiripun |dadyå bêbantên Mataram ||

    Sang Dyah Mutèningrum Putri Sêkar Kêdaton, mendengar isyarat suitan burung malam, segera bergegas membuka pintu sengkeran, ia berdiri di tengah halaman, karena situasinya gelap.

    Sementara itu Radèn Pabélan berdiri di balik pohon pucang. Jantungnya berdegup keras dan hatinya gembira bisa bertemu dengan orang yang dicintainya, meskipun sang rêtnå belum mengenalnya.

    Pabélan segera merunduk mendekati sang putri, ia sendiri tidak ingin membuat tuan putri menjerit kaget, sebab bisa merusak rencana bahkan belum menikmati hasilnya sudah menerima hukuman pancung.

    Ketika mengendap semakin mendekat, tuan putri menyapa: ”Siapakah gerangan yang ada disitu.

    Hamba tuan putri, aku orang luar, anak Tumênggung Mayang, masuk kaputrèn dengan cara mengendap-endap, hanya ingin mengabdi tuan putri.

    Selanjutnya Babad Tanah Jawi, dalam tembang yang sama Asmårådånå mendendangkan:

    // ratu mas nganthi kang linggih |malêbêt ing pasaréan |mêngå tumangkêb samiré |kang pawongan tan uningå |sampun sirêp sadåyå |ratu mas dhatêng kang kayun |pan tan ånå tinanåhå ||

    // yèn siyang anggung aguling |yèn ratri gung pulangraras |kacaritå ing laminé |Radèn Pabélan wanuhnyå |lan sang rêtnå nèng purå |kacatur pan tigang dalu |kang sawanèh tigang dinå ||

    Dua sejoli yang sedang dimabok cinta, sepertinya dunia itu hanya miliknya, bahaya yang mengancam pun tak dihiraukan seperti kata-kata pepatah ”Handåkå angungas sari tan wrin båyå”.

    Pepatah ini ditujukan terhadap orang-orang yang sedang asyik masyuk dalam bercinta, mereka lupa bahwa di kanan kirinya bahaya mengancam dirinya.

    Sang putri kemudian menggapai tangan Radèn Pabélan yang bersembah pada putri raja. Sebenarnya dalam tatakrama kerajaan, tak seorang pun dari luar puri yang tidak mendapatkan ijin masuk, tidak akan berani menginjakkan kaki di halaman puri kaputrèn. Karena bisa mendapatkan hukuman mati.

    Dalam hati Radèn Pabélan juga masih was-was, tetapi karena tuan putri sudah memegang tangannya, ini sebagai pertanda mendapatkan ijin untuk masuk ke dalam kaputrèn. Sang rêtnå mengajaknya masuk ke bangsal kaputrèn, karena di luar bisa diketahui oleh penjaga.

    Radèn Pabélan berjalan di belakang tuan putri, karena masih kikuk dan juga takut salah, tetapi sang rêtnå justru menarik tangan kanan Radèn Pabélan. Keduanya berjalan seiring, sambil membicarakan awal perkenalan, sesekali ada tawa kecil.

    Kemudian memasuki bangsal kaputrèn, dan pintupun ditutup. Sang putri mempersilakan duduk. Radèn Pabélan kemudian berkata dengan suara yang pelan: ”Hamba merasa berdebar-debar tuan putri, mohon ampun“. Dengan menunduk malu sang putri mempersilakan Radèn Pabélan untuk masuk kedalam puri kaputrèn.

    Sang putri terobati sudah, selama ini yang dinanti-nantikan sudah ada di hadapannya. Keduanya terdiam beberapa saat, tak satu katapun keluar dari mulutnya, bingung bercampur gugup, karena baru pertama kali.

    Meski dalam surat menyurat, sudah berkali-kali berbicara macam-macam, namun ketika berhadapan langsung, serasa seluruh rangkaian kalimat yang hendak diungkapkan, musnah sudah.

    Sang putri sudah menyadari bahwa pada waktu malam hari, pintu puri kaputrèn tidak boleh dibuka, maka segera tersadar dan segera mempersilakan Radèn Pabélan untuk masuk ke bangsal kaputrèn.

    Orang-orang yang ada di dalam puri kaputrèn sudah tidur semua, adapun Sang Rêtnå Murtèningrum, karena sejak pagi sudah memberi surat pada Radèn Pabélan, maka ia siap menanti kedatangannya, tidak ada rasa kantuk, bahkan badannya menjadi semakin bugar karena semangat untuk bertemu dengan orang yang didambakannya.

    Botên nêdyå awak ulun, kamipurun sang Kusumå Ayu, mirah kawulå ratu Mas, kang abdi ngèstupådå ingaras kusumaningrum

    Radèn Pabélan melancarkan rayuannya seraya mendekap pergelangan kaki sang putri dan akan mencium punggung kakinya. Tetapi sang Rêtnå mencegah Radèn Pabélan melakukan sembah layaknya seorang hamba mencium kaki sang putri Raja.

    Pertemuan malam itu menjadi semakin akrab, dan Pabélan semakin berani memegang tangan tuan putri dan mencium punggung tangannya, kemudian memandangi wajah sang putri sambil bertanya: “Tuan putri kira-kira ada yang tahu apa tidak, hamba berada di dalam kaputrèn ini?

    Tuan putri tidak menjawab, tetapi mencubit paha Radèn Pabélan. Radèn Pabélan dalam hal membaca pikiran wanita sudah lebih berpengalaman, melihat gelagat tuan putri yang sudah semakin berani, ini memberikan isyarat sang rêtnå sudah menyerah.

    Segera sang putri, dirangkul dan dipapahnya kedalam krobongan, sambil menciumi wajah, kening, leher juga telinga.

    Begitulah kedua orang yang sedang dimabok cinta melepaskan kerinduannya. Bagi Sang Rêtnå Dyah Ayu Murtèningrum, memang belum pernah disentuh oleh seorang pria.

    Maka saat Radèn Pabélan itu mencium pada bagian terpenting yang dapat membangkitkan birahi sang putri, ia pun mulai merintih dan semakin tak terkendali, bagaikan harimau yang kelaparan, tanpa basa basi lagi, sang putri menyambut hangat serangan Radèn Pabélan.

    Satu persatu penutup tubuh sang putri dilepas dari tempatnya, kini keduanya, tiada penutup, datan ånå slintru, padhang anrawang. Usia sang putri sudah 30 tahun, sudah matang dan dewasa, meski belum berpengalaman, tetapi sesaat saja sang putri sudah bisa melakukan dengan sempurna.

    Dunia seakan hilang dari pandangan matanya, agaknya yang hidup di dunia hanyalah mereka berdua. Bahkan jika ada orang lain yang memperhatikan pun tidak dihiraukan lagi. Dunia ada di dalam genggaman tangannya. Begitulah yang sedang melakukan ‘andon asmårå

    Pagi harinya, keduanya sudah membersihkan dirinya, dengan wewangian khas keraton, kedua duduk bercengkerama, sambil tertawa kecil, kemudian Radèn Pabélan merajuk pada sang rêtnå: ”Tuan putri, jika punya anak kira-kira kalau lahir laki-laki seperti aku tampannya”.

    Sirå åjå gumampang, åpå bêcik panêmuné, manirå dèrèng uningå, kang kadyå ambêk dikå, dèrèng-dèrèng ambêk sunu, wêkasan ngrusak dagangan

    dagangan larang puniku, datan karuwan ajiné, norå bisa milangånå, yèn lamun tan lêrêså pasthi tinuku ing lampus

    Kemudian sang putri mencubit dadanya, kemudian lanjutnya: ”kang-ora-ora pinikir, manirå mångså awèhå, lamun dinukan sang Katong nyuwun ngapurå, mångså silèh tégåå

    Radèn Pabélan kemudian merangkul sang rêtnå dan segera dibopong masuk kedalam kamar pinasri. Sehari semalam Sang Pabélan tidak ingat pulang kerumah, demikian sang putri tidak ingat apa yang terjadi di luar kamar.

    Sang putri tidak ingin keluar kamar, bagaikan orang yang sedang kelaparan, maka belum terpuaskan juga keinginannya. Bak orang kehausan, selalu ingin tambah, meskipun berkali-kali, namun tidak ada rasa puasnya.

    Malam harinya sang rêtnå mendekati Radèn Pabélan: ”lah kakang, kados punåpå lamun awètå mangkéné, bêcik kakang amantukå matur marang paman Tumênggung, acaoså ing sang prabu, anyuwunå ing manirå

    “nadyan anggêr kajambårå, kanjêng Sultan dhatêngå dukané, kawulå mångså sélakå, nadyan pêjah gêsangå, saking kawratan sihing rum, tan ajrih kawulå pêjah”

    kakang sampun lami-lami andikå ing purå, manawi wontên kang anon, nadyan kathah kang uningå, yèn råmå sampun lilå tan kuwatir manahingsun, nanging sun wangêni sapasar nuntên baliå, åjå lawas-lawas baé, datan wandé kulå pêjah yèn pisah lawan andikå

    Kemudian Radèn Pabélan merangkul sang putri dan menciuminya,“pun kakang amulih Gusti, anggêr mangké wayah ngisa
    kakang, wayah bakdå ngisa, lah kakang dipun énggal

    Kemudian Radèn Pabélan bergegas meninggalkan kaputrèn. Kemudian segera lari mendekat tembok pagar kaputrèn, ingat akan pesan orang tuanya, cara untuk keluar dari pagar kaputrèn tanpa harus melompati pagar tembok tinggi.

    Kemudian segera membaca mantranya, ilmu yang diberikan oleh Tumênggung Mayang kepada putranya, dan juga cara penggunaannya.

    Tetapi berkali-kali dicoba tetapi pagar tembok Baluwarti tak bergeming. Padahal ketika masuk, tembok itu bisa terbuka, tetapi kini kebalikannya, bergeming saja tidak. Berkali-kali mantra dibaca, tetapi berkali-kali pula tanpa hasil.

    Selanjutnya Babad Tanah Jawi, dalam tembang Durmå mendendangkan:

    // agyå dhatêng pinggir banon agêng radyan |marganirå duk manjing |rahadèn saksånå |èsmu wuruking råmå |gyå winatêkakên aglis |banon ingusap |tan kênå obah nênggih ||

    // èsmunirå ping kalih matêk ping tigå |pamatêkira nênggih |banon tan kênobah |pêgêl tyasirå radyan |mangkånå ngartikèng ati |radyan angråså |yèn kalêbèng piranti ||

    Bergetar juga hati Radèn Pabélan, ia merasa cemas, jangan-jangan ketahuan oleh penjaga. Kalau ini terjadi maka tamatlah riwayatnya. Katanya dalam hati: ”lamun ingsun angêmasi iki wus dadi takdiring Ywang, pati kang prayogå, ananging barêngå sang putri sêkaring purå.

    Radèn Pabélan kemudian berlari lagi kedalam bangsal kaputrèn, sang rêtnå masih belum tidur. Pabélan segera masuk kamar tidur sang putri dan mendekati. Sang rêtnå menyapanya: ”kakang bagéné bali

    dhuh gusti mirah ingwang, tan sagêdå tilar gusti putri pisah lan andikå, tansah cumanthèl jroning nålå yayi

    Tangan Radèn Pabélan segera ditarik ke dadanya, kemudian keduanya duduk bersanding sambil mengungkapkan perasaannya, sesekali tertawa riang, dan akhirnya keduanya asyik masyuk kembali di arena lautan asmara.

    Semuanya diabaikan, Êmban Sokå yang berkali-kali mengetuk pintu bangsal kaputrèn, tetap tidak dibukakannya. Beberapa êmban menjaga di depan pintu, mungkin ada sesuatu di dalam kamar sang rêtnå, mengapa berkali-kali diketuk tidak dibuka pintu.

    déné njêng ratu Mas apan wus tigang dinå apan iya nora mijil, jro pagulingan ånå swaraning jalmi

    Êmban satunya berbisik: “iki kåyå ånå swaraning wong lanang, swarané pating kalêsik, apagujêngan, payo dèn intip

    Para êmban kemudian mendekat disebelah kanan dan kiri bangsal kaputrèn mencari cara untuk bisa melihat apa yang terjadi didalam kaputrèn.

    Radèn Pabélan memegang kedua tangan sang putri, kedua matanya ditatap dalam-dalam, seraya berkata: “manirå anêdhå janji dhatêng ratumas, kados pundi ing karsi, botên sandé kawênangan ing njêng Sultan, kawulå dèn pêjahi mring ramantå Sultan

    Sang rêtnå menjawab pelan;: “lårå pati sun bélani, mångså tégåå kakang kulå labuhi

    Para êmban yang ada di luar bangsal kaputrèn semua melihat kejadian itu dan juga mendengar apa yang mereka bicarakan. Sebagai pamomong para êmban mempunyai tugas dan kewajiban untuk menjaga keselamatan tuan putri.

    Apapun yang terjadi di dalam kaputrèn harus dilaporkan pada kanjêng sultan, bila tidak melaporkannya maka sebagai gantinya para êmban akan menerima hukuman mati, termasuk seluruh keluarganya.

    Para êmban juga menyadari seandainya anaknya mendapat pasangan seperti Radèn Pabélan memang tidak akan menolaknya. Tetapi kali ini persoalannya lain, mereka kini sedang melaksanakan tugas memelihara, mengawasi asuhannya. Sehingga tidak boleh terjadi sebuah kelalaian.

    Apalagi ada maling agunå yang berani masuk ke dalam kaputrèn, ini bisa mendapat hukuman yang berat karena lalai tidak memberitahukan pada penjaga kaputrèn, ataupun kepada sêntånå dalêm.

    Bagaimana dahulu, Sultan Hadiwijåyå muda, ketika masih bernama Djåkå Tingkir blusukan, di tengah malam masuk puri keputren, bahkan hingga ke bilik peraduan Sêkar Kêdhaton Putri Bungsu Sultan Trênggånå, dan dalam dongeng ini, Radèn Pabélan melakukan hal yang sama. Hukum karma?

    Tetapi karena kegelisahan hati Tumênggung Mayang itulah, dia telah mengambil keputusan yang grusa-grusu tanpa dipikir akibatnya. Namun sejarah kemudian menyiratkan, bahwa demi untuk kepentingan politik, ambisi pada kekuasaan, maka Radèn Pabélan, anak satu-satunya Sang Tumênggung Mayang itu dijadikan korban sebagai sarana untuk memuluskan rencana besarnya. Jadi tumbal atau bêbantên Kesultanan Mataram.

    Disebutkan:

    |lan malih wus takdiripun |dadyå bêbantên Mataram ||

    Tumênggung Mayang telah dengan sengaja menjadikan putranya, Radèn Pabélan menjadi tumbal bagi Danang Sutåwijåyå, sebagai alasan untuk merebut Pajang dari Kanjêng Sultan Hadiwijåyå, yang adalah ayah angkatnya sendiri, dengan cara halus, licin tetapi licik, dan memuluskan jalan baginya mendaki tahta di Mataram.

    Inilah ‘potret’ Sang Tumênggung yang haus akan kekuasaan, atau Danang Sutåwijåyå, kelak Panêmbahan Sénåpati Ing Alågå, yang tahu akan hal itu dan membiarkannya? Kita ikuti dongeng selanjutnya!

    ånå toêtoêgé

    Nuwun

    cantrik bayuaji

  3. matur nuwun Ki dongengipun

    • sami-sami ki Bancak,

  4. selamat sore ki Bayu, ki Bancak….kisanak sedaya.

    cantrik HADIR,

  5. ||Sugêng dalu||

    • ||Sugêng Enjang||


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: