SBB-19

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 11 Januari 2012 at 00:01  Comments (8)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sbb-19/trackback/

RSS feed for comments on this post.

8 KomentarTinggalkan komentar

  1. Akhirnya dongeng Ki Bayuaji sampai juga ke Raden Pabelan putera Tumenggung Mayang. Harapan yang pernah saya sampaikan dulu waktu menemukan sobekan majalah mengenai Raden Pabelan jadi kenyataan. Ternyata ceritanya memang benar-benar menarik. Kulo tenggo dongeng lajengipun. Matur nuwun, sugeng dalu.

  2. Nuwun
    Sugêng énjang andungkap siyang

    [Wrahaspati Kêliwon, 33 — 12 Januari 2012M — 16 Sapar 1945; Çaka 19 — 17 Shafar 1433H — Windu: Sengårå, Wuku: Wariagung]

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-3
    HANDÅKÅ ANGUNGAS SARI TAN WRIN BÅYÅ (Wêdaran kaping-2)
    Runtuhnya Kesultanan Pajang

    GÈGÈR DI HALAMAN KAPUTRÈN

    Di Sitihinggil Kanjêng Sultan Hadiwijåyå duduk pada paséwakan agung, hadir para sêntånå dan nayåkåpråjå, juga segenap para adipati lengkap. Dari Sri Manganti êmban Inyå berlari sambil menangis, “kêtiwasan gusti, kêtiwasan gusti

    Kemudian sang êmban segera memasuki ruang paséwakan, sambil menangis. “agé maturå Inyå, åjå anangis ånå jroning pasêwakan, maturå ênggal

    // payo matur manåwå tå kadhiminan (kadhinginan) | sirå mring wong tamtami | ora wandé pêjah | sirå kalawan ingwang | payo békané dèn aglis | matur mring sultan | nulyå malajêng sami ||

    // praptanirå ngajêngan pårå parêkan | sami konjêm ing siti | sarêng aturirå | mring Kangjêng Sultan Pajang | ngaturakên pati urip | sultan kawulå | tiwas ngrêkså ing gusti ||

    // sigrå mojar Sultan Pajang ing parêkan | tiwas åpå sirèki | ngrêkså gustinirå | parêkan matur samyå | kawulå kalêbon [kalêbo…]

    […n] sandi | nênggih kang aran | pun Pabélan sang aji ||

    Duh Gusti kêtiwasan, kulå ingkang rumêsèng putrå ji, ing kêdhaton kalêbêtan maling agunå, pan inggih nyidrå rêsmi putri padukå Ratu Sêkar Kêdhaton, cinidrèng ing asmårå Radèn Pabélan kang nami, inggih Tumênggung Mayang kang darbé siwi

    Sultan Pajang seperti mendengar suara petir di siang bolong, setelah mendengar laporan êmban Inyå, seketika itu tidak bisa mengendalikan diri, dadanya terasa sesak menimbulkan amarah yang tak terhingga, kedua matanya merah laksana mengeluarkan bara api yang akan melebur semua yang ditatapnya, tangannya mengenggam erat, giginya gemeretak, bibirnya bergetar menahan luapan amarahnya.

    // sarêng mirså sultan aturing kawulå | jåjå lir mêtu agni | kumêdut kang lathyå | tingal andhik lwir suryå | ujwålå lir wora-wari | wadånånyabang | cihnå dukå dhatêngi ||

    Kemudian memerintahkan wimbåsårå untuk mengumpulkan pasukan khusus sandiyudå. Kemudian wimbåsårå maju melaporkan bahwa pasukan sudah siap dan menunggu perintah.

    // hèh parêkan timbalånå wong tamtåmå | sakèri kanan aglis | pådhå kita konå | måwå sapanêkarnyå | parêkan lampahé aglis | praptèng pasowan | wong tamtåmå kapanggih ||

    // hèh priyayi tamtåmå nêdhå ngandikan | malêbêt ing jro puri | jajar dèn gawåå | lah anêdhå dèn énggal | parêkan lampahnyå ngarsi | praptèng ngajêngan | umatur ing narpati ||

    // atur uningå sultan lampah kawulå | animbali kang abdi | tamtåmå sadåyå | srimanganti wus praptå | sultan ngandikå dèn aglis | lah lêbokênå | parêkan glis nimbali ||

    // Ki Ngabèi Wiråtanu lah ngandikan | kalayan Ki Ngabèi | Suråkarti dikå | kalih pan sampun praptå | ngajênganirå sang aji | sultan ngandikå | maring Ki Suråkarti ||

    // Suråkarti hèh Wiråtanu tå sirå | patènånå dèn aglis | kang anèng jro purå | banthèng sungu kancånå | kang anyudhang putri mami | pacuwan sirå | dèn mati pådhå mangkin ||

    Babad Tanah Jawi in proza Meinsma mengabarkan:

    Suråkarti lan Wiråtanu, pakênirå pandhégani, lumêbwèng jroning puri, cêkêlên maling agunå si Pabélan anaké Tumênggung Mayang, iridên ånå ing alun-alun pamagangan, yèn nyêmbadani sun paring purbawasésa patènånå

    Yang ada di kaputrèn, para êmban, cèthi semua sudah berikrar untuk ikut mati bersama sang Putri. Sementara itu sang rêtnå Sêkar Kêdaton memegang erat lengan Radèn Pabélan, serasa tak mau di pisahkan, mereka sudah sepakat untuk rela mati bersama demi hasrat cintanya.

    Ketika itu lurah tamtåmå Kanjêng Radèn Ngabèhi Suråkarti, yang memimpin pasukan memasuki puri kaputrèn dan segera mengepungnya, ia pun mendesak maju untuk mendobrak pintu kaputrèn.

    Tetapi dari dalam Ratu Mas Murtèngningrum keluar dari ruang kaputrèn sudah bergandeng erat, sementara di belakangnya para nyai êmban pengasuh tuan putri sudah siap untuk sabélå pati sabélå mukti.

    Melihat keadaan yang seperti itu, Radèn Ngabèhi Suråkarti mundur beberapa langkah, dan berembug dengan beberapa pembantunya.

    Beberapa prajurit yang lain supaya mengepung melalui pintu lainnya. Kemudian Ki Ngabèhi Suråkarti, masuk lagi ke dalam puri kaputrèn dan mendekati Radèn Pabélan.

    anakingsun Pabélan, pun paman ingkang ngaturi, mêtuå inggal, sirå ingsun bisiki, lah tå radèn åjå maras atènirå, sun kang nanggung sirèki, lamun têkèng pêjah pu paman bélanånå, njêng Sultan wus pracåyå marang mami, wong doså pêjah yèn ingsun kang ngalingi apan ingsun pinasrahan jroning purå, marang Gusti Aji tuwin ramanirå kakang Tumênggung Mayang. Manirå winêling kalamun sirå ånå sajroning puri”

    Pada saat itu Radèn Pabélan sudah dicegah oleh sang putri untuk tidak keluar, kecuali ayahnya sendiri yang datang tetapi Radèn Pabélan memang hatinya lemah, mudah percaya pada orang lain, sehingga sikap kewaspadaannya pun berkurang. Ia beranggapan seperti dirinya, orang lain mesti baik seperti apa yang dikatakannya.

    Oleh sebab itu Radèn Pabélan keluar dari bangsal kaputrèn: ”kawulå arså mijil paman, kang nanggêl kulå Gusti, pan punikå winêling dhatêng pun råmå, katur Sri Bupati”.

    Sang putri kemudian melepaskan pegangannya, jantungnya semakin berdebar keras, hatinya menjadi semakin gundah, beberapa pintu puri kaputrèn terbuka, menyembul beberapa orang prajurit pengawal dalam, dengan senjata lengkap.

    Ngabèhi Wiråtanu menyuruh êmban pangasuh untuk membawa tuan putri masuk dalam kêdaton. Sementara itu pintu keluar sudah terjaga rapat.

    // Ki Ngabèi Suråkêrti sigrå mangkat | malêbêt sirå aglis | aris dènnyå ngucåp | anak ingsun Pabélan | tingalånå ingsun iki | Radèn Pabélan | miyak samirirèki ||

    // anak ingsun lamun sirå têkèng pêjah | pun paman kang bélani | pan ingsun winênang | sarupané jro purå | sultan wus pracayèng mami | wong doså pêjah | yèn ingsun kang malangi ||

    // apan ingsun pinarcayèng kangjêng sultan | jêjalukå sirèki | payo sutaningwang | kang tumênggung pracåyå | mapan ingsun wus winêling | mring råmånirå | yå polahirå iki ||

    Pasukan semakin maju mengepung Radèn Pabélan. Radèn Pabélan bermaksud mendatangi Ngabèhi Suråkarti dan menghaturkan sembah, ketika sedang berjongkok memberi penghormatan, melesat dari kanan dan kiri dua prajurit sandiyudå yang sudah memegang keris, serentak keduanya menghunjamkan senjata kelambung kanan dan kiri Radèn Pabélan.

    // Radèn Pabélan dêlalahé yèn pêjah | têkå ngandêl sirèki | nulyå sirå wudhar | sarwi sirå angucap | radèn ayu ingsun mijil | lah uculênå | mas ngabèi naguhi ||

    // mas ngabèi wus winêkas maring råmå | déning tingkah ngong iki | nulyå radèn mêdal | miyos ing palataran | sêdyané

    —-

    radèn ngujungi | dhumatêng sirå | Ngabèi Suråkêrti ||

    // sarêng dhêku kang wingking sirå narajang | sarêng pasuduknèki | radèn kaprajåyå | datan kongsi sêsambat | kapisanan nuli mati | arang karanjang | kaninirå nêmbusi ||

    Radèn Pabélan menjerit keras, mengerang dan tewas seketika. Kemudian secara bertubi-tubi pasukan yang turut mengepung kaputrèn juga serentak beramai-ramai menghunjamkan senjatanya ke tubuh radèn Pabélan.

    Tubuhnya terkapar di tanah bersimbah darah, mulutnya tersungging senyum kepuasan. Seluruh tubuhnya berlobang karena tusukan pedang dan keris. Kemudian tubuh yang tak bernyawa itu diseret dibuang di kali Lawéyan.

    // sampun mati binuwang kali Lawiyan | kang råmå tan mirsèki | pan ganti rong dinå | tumênggung dènnyå mirså | yèn kang putrå sampun mati | pan sinudukan | sampun binuwang kali ||

    Kedua orang tuanya yaitu Tumênggung Mayang dan isterinya juga menyaksikan nasib malang yang diderita anaknya, mayatnya yang dibuang begitu saja di kali Lawéyan, hatinya sedih.

    Tumengung Mayang menyuruh beberapa orangnya untuk mengambil jenasah anaknya, dan agar dikebumikan dengan baik.

    Legenda lain menyebutkan bahwa jenasah Radèn Pabélan dibuang ke Semarang, tetapi sebelum sampai di Semarang, jenazah Radèn Pabélan direbut oleh orang-orang suruhan Danang Sutåwijåyå.

    Konon dalam legenda lain pula disebutkan, bahwa jenazaht Radèn Pabélan ’dilarung’ di sungai Lawéyan (sungai Bråjå), dan terdampar di pinggir sungai dekat Désa Sålå.

    Bêkêl Kyai Sålå, yang saat itu sebagai penguasa Désa Sålå, pagi hari ketika pergi ke sungai melihat mayat. Ia mendorong mayat itu ke tengah sungai agar hanyut. Mayat itu kemudian hanyut dibawa arus air sungai Bråjå.

    Tetapi pada pagi berikutnya, Kyai Gêdé Sålå sangat heran karena kembali menemukan mayat tersebut sudah berada di tempatnya semula. Sekali lagi mayat itu dihanyutkan ke sungai.

    Namun anehnya, pagi berikutnya peristiwa sebelumnya berulang lagi. Kyai Gêdé Sålå menjadi sangat heran dan tafakur minta petunjuk Tuhan Yang Maha Kuasa.

    Setelah tiga hari tiga malam bertapa, Kyai Gêdé Sålå mendapat ilham. Ia bermimpi bertemu dengan seorang pemuda gagah. Dalam mimpinya tersebut sang pemuda mengatakan bahwa dialah yang menjadi mayat itu dan mohon agar Kyai Gêdé Sålå menguburkannya di situ.

    Namun sayang, sebelum sempat menanyakan asal dan namanya, pemuda tersebut telah raib. Akhirnya Kyai Gêdé Sålå memakamkan mayat pemuda tersebut di dekat Désa Sålå. Penduduk menamakan mayat itu Kyai Bathang (bathang = mayat, arti sebenarnya adalah bangkai).

    Sedangkan tempat makamnya – sekarang berada di kawasan Beteng Plaza, Kelurahan Kedung Lumbu disebut disebut Bathangan.

    Penduduk — waktu itu — menganggap bahwa dengan adanya Kyai Bathang, maka Désa Sålå menjadi makin raharja (sålå = raharjå. Kehidupan rakyatnya serba kecukupan dan tenang tenteram).

    Sementara itu Tumênggung Mayang dalam hatinya merasa terharu dan menyesal atas perlakuan pada putranya sendiri, menjerumuskan pada jalan kematian.

    Betapa pun orang tua terhadap anak;tégå larané ora tégå patiné. Dan kejadian ini, merupakan awal bencana salah satu penyebab keruntuhan Kasultanan Pajang.

    Pada awalnya Tumênggung Mayang merasa malu karena sebagai pejabat kraton, mempunyai anak yang berperilaku buruk. Dalam cerita ini Pabélan memang sengaja dijerumuskan.

    Tumênggung Mayang ingin memberikan pelajaran pada anaknya, dia bermaksud agar anaknya tertangkap dan dibunuh oleh prajurit Kesultanan Pajang. Dan itu telah jadi kenyataan, akhirnya ia menyesal.

    Namun sejarah membuktikan, bahwa Radèn Pabélan yang blusukan ke dalam puri keputren Kesultanan Pajang, memang direkayasa oleh Tumênggung Mayang yang dengan sengaja menjadikan putra tunggalnya Radèn Pabélan itu, untuk memancing kemarahan Sultan Hadiwijåyå.

    Namun kemarahan Kanjêng Sultan membawa akibat Tumênggung Mayang dan keluarganya diusir dari tlatah Pajang ke Semarang.

    // sêsampuné pêjah Rahadèn Pabélan | anuli dèn timbali | Ki Tumênggung Mayang | dinukan kangjêng sultan | arså tinundhung tumuli | marang Samarang | ingajap dhandhanggêndhis ||

    dyan punikå kang winuwus malih | garwånirå Ki Tumênggung Mayang | nênggih punikå ariné | Sénåpati punikå | pun Tumênggung Mayang pan mantri- | nirå sultan ing Pajang | pan olèh bêbêndu | tinundhung marang Samarang | mantri sèwu punikå ingkang angiring | mangkat maring Samarang ||

    // Tumênggung Mayang wau kang èstri | andutakkên ambêktå nawålå | praptèng ing Mataram agé | lumêbêt ing kadhatun | mangsah cundhuk lan Sénåpati | manêmbah ing suku sang | mangusapi lêbu | nuli ngaturakên layang | tinanggapan ing Sénåpati Matawis | layang nulyå winåcå ||

    // pèngêt kakang Sénåpati mami | olèh dukanirå kangjêng sultan | pan kinésahkên ing mangké | Samarang karsanipun | mantri Pajang ingkang angiring | sèwu gêgamanirå | padha sirèng ngêpung | ulun punikå yèn kênå | abdèkênå

    sumawitå ing Matawis | sampun lyan pangawulan ||

    Mengetahui Tumênggung Mayang sekeluarga diusir ke Semarang, Sénåpati marah, mukanirå lwir wonga-wari, diperintahkan agar Tumênggung Mayang dan keluarganya yang ditundhung oleh Sultan Hadiwijåyå ke Semarang supaya direbut:

    // layang sampun wau sinasuwir | ingkang jåjå upåmå têmbågå | apracihnå sru dukané | lathinirå kumêdut | mukanirå lwir wonga-wari | ujwalanyå baranang | kotbutå dinulu | Sénåpati ing Ngalågå | tingalnyandik ujwålå apindhå api | rêrêp sakwèhing wadyå ||

    Pada peristiwa pembunuhan Radèn Pabélan, dan pembuangan Tumênggung Mayang beserta keluarganya ke Semarang, membuat kemarahan Sénåpati Ing Alågå, karena Tumênggung Mayang ternyata adalah salah satu anggota pasukan khusus têlik sandi Mataram, utusan Panembahan Sénåpati sendiri.

    Dengan demikian Tumênggung Mayang adalah ‘double agent’ Pajang dan Mataram.

    // Sénåpati ing Ngalågå angling | hèh samitrå mantri pamajêgan | sami ngong têdhå damêlé | mantri kang patang puluh | hèh rêbutên sadulur mami | yayi Tumênggung Mayang | mêtuå ing Kêdhu | rêbutên sagon kêpapag | nulyå sami sinangonan ingkang mantri | pamajêgan sadåyå ||

    Babad Tanah Djawi in proza Meinsma, memberitakan:

    Sénåpati Ngålågå sarêng mirêng aturing utusan sakalangkung dukå, lajêng ngandikå dhatêng pårå mantri pamajêgan. Sanak-sanak kulå pamajêgan kabèh, aku anjaluk gawému, ipèkku kang jênêng Tumênggung Mayang iku ing saiki dibuwang marang ing Samarang, iku pådhå rêbutên ing saênggoné kacandhak.

    Pådhå mêtuå ing Kêdhu baé. Pårå mantri pamajêgan sadåyå matur sandikå, lajêng sami mangkat anumpak kapal. Lampahipun anjog nyongklang, lampahé gêgaman Pajang katututan wontên ing Jatijajar, pårå mantri pamajêgan lajêng sami nêrajang angamuk sartå waos, anumpak kapal.

    Ki Tumênggung Mayang sampun karêbat dhatêng pårå mantri pamajêgan. Kabêktå dhatêng ing Mataram, pårå mantri pamajêgan wau sami ambêktå sirahipun mantri Pajang kang sami pêjah, ingaturakên dhatêng Senåpati.

    Peristiwa inilah yang dianggap oleh para sejararahwan sebagi pemicu ketidak-sudian Sénåpati sébå ke Pajang, yang mengakibatkan retaknya hubungan antara Sang Anak (angkat) Danang Sutåwijåyå Sénåpati dan Sang Bapak Sultan Hadiwijåyå, yang berlanjut dengan terjadinya peperangan antara Pajang dan Mataram. Senåpati Ing Alågå sayêktos balelå. Demikian Babad Tanah Jawi mengabarkan.

    ***

    PAJANG

    Pajang sudah dikenal sejak zaman Kerajaan Majapahit. Empu Prapanca Sang Penulis Pujasastra Nāgarakṛtāgama menerangkan bahwa ada seorang adik perempuan Hayam Wuruk menjabat sebagai penguasa Pajang, bergelar Bhatara i Pajang, atau Bhre Pajang. Nama aslinya adalah Dyah Nertaja, yang merupakan ibu dari Wikramawardhana, raja Majapahit selanjutnya.

    Nāgarakṛtāgama Pupuh 5 (2):

    ndan sri warddhanaduhiteswari pamungsu
    rajni mungw ing pajang anopameng raras rum
    putri sri nrpati ri jiwana prakasa
    an saksat anuja tekap nirang narendra.

    [Dan lagi puteri bungsu Kertawardana
    Bertakhta di Pajang, cantik tidak bertara
    Puteri Sri Narapati Jiwana yang mashur
    Terkenal sebagai adinda Sri Baginda.]

    Nāgarakṛtāgama Pupuh 6 (3):

    tekwan wrddhi awekendra sang umunggw ing wirabhumi angdiri
    sang sri nagarawarddhanai pratita rajnikanyakanopama
    ndan ranten haji ratw ing mataram lwir hyang kumaranurun
    sang sri wikramawarddhaneswara paningkah sri narendhradhipa.

    [Bhre Lasem menurunkan puteri jelita Nagarawardani
    Bersemayam sebagai permaisuri Pangeran di Wirabumi
    Rani Pajang menurunkan Bhre Mataram, bagaikan titisan Hyang Kumara
    Sri Wikramawardana wakil utama Sri Narendra].

    Dalam naskah-naskah babad, negeri Pêngging disebut sebagai cikal bakal Pajang. Cerita Rakyat yang sudah melegenda menyebut Pêngging sebagai kerajaan kuno yang pernah dipimpin Prabu Anglingdriya, musuh bebuyutan Prabu Baka raja Prambanan. Kisah ini dilanjutkan dengan dongeng berdirinya Candi Prambanan.

    Ketika Majapahit dipimpin oleh Brawijaya (raja terakhir versi naskah babad), nama Pêngging muncul kembali. Dikisahkan putri Brawijaya yang bernama Rêtno Ayu Pêmbayun diculik Ménak Daliputih raja Blambangan putra Ménak Jinggå. Muncul seorang pahlawan bernama Djåkå Sêngårå yang berhasil merebut sang putri dan membunuh penculiknya.

    Atas jasanya itu, Djåkå Sêngårå diangkat Brawijaya sebagai adipati Pêngging dan dinikahkan dengan Retnå Ayu Pêmbayun. Djåkå Sêngårå kemudian bergelar Andayaningrat.

    Menurut naskah babad, Andayaningrat gugur di tangan Sunan Ngundung saat terjadinya perang antara Majapahit dan Demak. Ia kemudian digantikan oleh putranya, yang bernama Radèn Kêbo Kênångå, bergelar Ki Agêng Pêngging. Sejak saat itu Pêngging menjadi daerah bawahan Kesultanan Demak.

    Beberapa tahun kemudian Ki Agêng Pêngging dihukum mati karena dituduh hendak memberontak terhadap Demak. Putranya yang bergelar Djåkå Tingkir setelah dewasa justru mengabdi ke Demak.

    Prestasi Djåkå Tingkir yang cemerlang membuat ia diangkat sebagai menantu Sultan Trênggånå, dan menjadi adipati Pajang bergelar Hadiwijåyå. Wilayah Pajang saat itu meliputi daerah Pêngging (sekarang kira-kira mencakup Boyolali dan Klaten), Tingkir (daerah Sålåtigå), Butuh, dan sekitarnya.

    Sepeninggal Sultan Trênggånå tahun 1546, Sunan Prawåtå naik takhta, namun kemudian tewas dibunuh sepupunya, yaitu Aryå Pênangsang adipati Jipang tahun 1549. Setelah itu, Aryå Pênangsang juga berusaha membunuh Hadiwijåyå namun gagal.

    Dengan dukungan Ratu Kalinyamat, Hadiwijåyå dan para pengikutnya berhasil mengalahkan Aryå Pênangsang. Ia pun menjadi pewaris takhta Demak, yang ibu kotanya dipindah ke Pajang.

    Pajang adalah kerajaan pertama yang muncul di pedalaman Jawa bagian Selatan setelah runtuhnya Kesultanan Demak di Pesisir Utara Pulau Jawa.

    Kompleks kraton, diduga terletak di perbatasan Kelurahan Pajang, Kota Suråkartå dan Desa Makamhaji, Kartåsurå, Sukåharjå. Namun ahli sejarah lain menyebutkan Pajang terletak di daerah antara Demak Selatan hingga Boyolali, kearah barat hingga Sålåtigå.

    Pada awal berdirinya tahun 1549, wilayah Pajang hanya meliputi sebagian Jawa Tengah saja, karena negeri-negeri Jawa Timur banyak yang melepaskan diri sejak kematian Sultan Trênggånå.

    Pada tahun 1568 Hadiwijåyå dan para adipati Jawa Timur dipertemukan di Giri Kedaton oleh Sunan Prapèn. Dalam kesempatan itu, para adipati sepakat mengakui kedaulatan Pajang di atas negeri-negeri Jawa bagian Timur.

    Sebagai tanda ikatan politik, Panji Wiryåkråmå dari Surabaya (pemimpin persekutuan adipati Jawa Timur) dinikahkan dengan puteri Hadiwijåyå.

    Negeri kuat lainnya, yaitu Madura juga berhasil ditundukkan Pajang. Pemimpinnya yang bernama Raden Pratanu alias Panêmbahan Lêmah Duwur juga diambil sebagai menantu Hadiwijåyå.

    Pada zaman Kesultanan Demak, Wali Sångå memiliki peran penting, bahkan ikut mendirikan kesultanan tersebut. Wali Sångå ini bersidang secara rutin selama waktu tertentu dan ikut menentukan kebijakan politik Demak.

    Sepeninggal Sultan Trênggånå, peran Wali Sångå ikut memudar. Sunan Kudus bahkan terlibat pembunuhan terhadap Sunan Prawåtå, sultan baru pengganti Sultan Trênggånå. Meskipun tidak lagi bersidang secara aktif, sedikit banyak para wali masih berperan dalam pengambilan kebijakan politik Pajang.

    Misalnya, Sunan Prapèn dari Giri Kedaton bertindak sebagai pelantik Hadiwijåyå sebagai sultan. Ia juga menjadi penghubung pertemuan Hadiwijåyå dengan para adipati Jawa Timur tahun 1568.

    Sementara itu, Sunan Kalijågå juga pernah membantu Ki Agêng Pêmanahan meminta haknya pada Hadiwijåyå atas tanah Mataram sebagai hadiah sayembara menumpas Aryå Pênangsang.

    Wali lain yang masih berperan menurut naskah babad adalah Sunan Kudus. Sepeninggal Hadiwijåyå tahun 1582, ia berhasil menyingkirkan Pangêran Bênåwå dari jabatan putra mahkota, dan menggantinya dengan Aryå Pangiri.

    Tokoh Sunan Kudus yang mendukung Aryå Pangiri kemungkinan adalah Panêmbahan Kudus, yakni putra Syèh Jaffar Shadiq, sedangkan nama asli beliau tidak diketahui; atau Pangéran Kudus, yang juga tidak diketahui nama aslinya, dan entah tokoh siapa.
    Seperti diberitakan bahwa Kanjêng Sunan Kudus yakni Syèh Jaffar Shadiq, sudah wafat pada tahun 1550.

    ***

    Pangêran Bênåwå adalah sultan Pajang ketiga dan memerintah tahun 1586-1587, bergelar Prabuwijåyå. Pangêran Bênåwå adalah putra Hadiwijåyå. Sejak kecil ia dipersaudarakan dengan Sutåwijåyå, anak angkat ayahnya.

    Pangêran Bênåwå memiliki putri bernama Dyah Banowati yang menikah dengan Mas Djolang putra Sutåwijåyå, kelak adalah Prabu Hanyåkråwati atau sering disebut dengan gelar anumerta Panêmbahan Séda ing Krapyak.

    Dyah Banowati bergelar Ratu Mas Adi, yang kemudian melahirkan Radèn Mas Jatmikå, atau terkenal pula dengan sebutan Radèn Mas Rangsang, kelak adalah Sultan Agung.

    Pangêran Bênåwå dikisahkan sebagai seorang yang lembut hati. Ia pernah ditugasi ayahnya untuk menyelidiki kesetiaan Sutåwijåyå terhadap Pajang. Waktu itu Bênåwå berangkat bersama Aryå Pamalad (kakak iparnya yang menjadi adipati Tuban) dan Patih Måncånêgårå.

    Sutåwijåyå menjamu ketiga tamunya dengan pesta. Putra sulung Sutåwijåyå yang bernama Radèn Rånggå tidak sengaja membunuh seorang prajurit Tuban, membuat Aryå Pamalad mengajak rombongan pulang.

    Sesampai di Pajang, Aryå Pamalad melaporkan keburukan Sutåwijåyå, bahwa Mataram berniat memberontak terhadap Pajang. Sementara itu Bênåwå melaporkan kebaikan Sutåwijåyå, bahwa terbunuhnya prajurit Tuban karena ulahnya sendiri.

    Pangêran Bênåwå yang seharusnya naik takhta disingkirkan oleh kakak iparnya, yaitu Aryå Pangiri adipati Demak.

    Adapun Aryå Pangiri adalah putra Sunan Prawata sultan keempat Demak, yang tewas dibunuh Aryå Pênangsang pada tahun 1549. Ia kemudian diasuh bibinya, yaitu Ratu Kalinyamat di Jepara.

    Aryå Pênangsang kemudian tewas oleh sayembara yang diadakan Hadiwijåyå adipati Pajang. Sejak itu, Pajang menjadi kesultanan berdaulat dan Demak sebagai bawahannya.

    Setelah dewasa, Aryå Pangiri dinikahkan dengan Ratu Pêmbayun, putri tertua Sultan Hadiwijåyå dan dijadikan sebagai adipati Demak.

    Pada peristiwa peperangan antara Kesultanan Aceh dan Portugis pada tahun 1564, Sultan Aceh meminta bantuan pasukan kepada Adipati Pangiri.

    Namun utusan Sultan Ali Riayat Syah dari Kesultanan Aceh yang meminta bantuan Demak untuk bersama mengusir Portugis dari Melaka itu, justru dibunuh oleh Adipati Pangiri.

    Akhirnya pada tahun 1567 Kesultanan Aceh tetap menyerang Melaka tanpa bantuan dari Jawa. Serangan itu gagal walaupun memakai meriam hadiah dari sultan Turki.

    Sepeninggal Sultan Hadiwijåyå akhir tahun 1582 terjadi permasalahan takhta di Pajang. Putra mahkota yang bernama Pangêran Bênåwå disingkirkan Aryå Pangiri dengan dukungan Sunan Kudus. Alasan Sunan Kudus adalah usia Pangêran Bênåwå lebih muda daripada istri Pangiri, sehingga tidak pantas menjadi sultan.

    Pangêran Bênåwå yang berhati lembut merelakan takhta Pajang dikuasai Aryå Pangiri sedangkan ia sendiri kemudian menjadi adipati Jipang Panolan (bekas negeri Aryå Pênangsang).

    Aryå Pangiri menjadi sultan Pajang sejak awal tahun 1583 bergelar Sultan Ngawantipurå. Ia dikisahkan hanya peduli pada usaha untuk menaklukkan Mataram daripada menciptakan kesejahteraan rakyatnya.

    Aryå Pangiri melanggar wasiat mertuanya (Sultan Hadiwijåyå) supaya tidak membenci Sutåwijåyå. Ia bahkan membentuk pasukan yang terdiri atas orang-orang bayaran dari Bali, Bugis, dan Makasar untuk menyerbu Mataram.

    Ia mendatangkan orang-orang Demak untuk menggeser kedudukan para pejabat Pajang. Bahkan, rakyat Pajang juga tersisih oleh kedatangan penduduk Demak. Akibatnya, banyak warga Pajang yang berubah menjadi perampok karena kehilangan mata pencaharian. Sebagian lagi pindah ke Jipang mengabdi pada Pangêran Bênåwå.

    Dikisahkan, Aryå Pangiri hanya sibuk menyusun usaha balas dendam terhadap Mataram. Orang-orang Demak juga berdatangan, sehingga warga asli Pajang banyak yang tersisih.

    Akibatnya, penduduk Pajang sebagian menjadi penjahat karena kehilangan mata pencaharian, dan sebagian lagi mengungsi ke Jipang.

    Karena dianggap kurang adil dalam memerintah, maka pada tahun 1586 Aryå Pangiri diturunkan secara paksa dari takhta oleh Pangêran Bênåwå yang bersekutu dengan Sutåwijåyå.

    Gabungan pasukan Mataram dan Jipang berhasil mengalahkan Pajang dan berhasil menurunkan Aryå Pangiri dari takhtanya. Aryå Pangiri sendiri tertangkap, namun diampuni atas permohonan Ratu Pêmbayun, istrinya.

    Aryå Pangiri dipulangkan ke Demak. Bênåwå menawarkan takhta Pajang kepada Sutåwijåyå. Namun Sutåwijåyå menolaknya. Ia hanya meminta beberapa pusaka Pajang untuk dirawat di Mataram, dan Sutåwijåyå mengangkat Pangêran Bênåwå sebagai sultan baru di Pajang. Sejak itu, Pangêran Bênåwå bergelar Prabuwijåyå.

    Naskah-naskah babad memberitakan versi yang berlainan tentang akhir pemerintahan Pangêran Bênåwå. Ada yang menyebut Bênåwå meninggal dunia tahun 1587, ada pula yang menyebut Bênåwå turun takhta menjadi ulama di Gunung Kulakan bergelar Sunan Parakan.

    Bahkan ada yang menyatakan bahwa Pangêran Bênåwå menuju ke arah barat dan membangun sebuah pemerintahan yang sekarang bernama Pemalang. Konon beliau juga meninggal di Pemalang, di desa Penggarit.

    Sepeninggal Bênåwå, Kesultanan Pajang berakhir pula, dan kemudian menjadi bawahan Mataram. Yang diangkat menjadi adipati di Pajang ialah Pangeran Gagak Baning adik Sutåwijåyå. Setelah meninggal, Gagak Baning digantikan putranya yang bernama Pangeran Sidåwini.

    ånå toêtoêgé

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Asyiiik, tak tunggu toetoege na nyak..

      • Asyiiik, ana si NONA…..ning padepokan sini,

        • Nuwun

          Asyiiiiiik (ijuga)

          Apa kabar miss.
          Apa kabar Ki arga.
          Sudah lama kita nggak basuo.
          dan Ki Gundul yang rajin keliling melanglang gandhok.

          Sudah kangen juga, kepada yang lain:
          Ki Gembleh
          Ki Haryo Mangkubumi
          Ki Ismoyo
          Non Mita
          Ki Pandanalas.
          Ki Truno Podang
          Ki Arema yang selalu mecungul tapi singidan,
          Nggak lupa Ki. Sat. Pam yang lagi tåpå mêsu rågå
          sekeluarga semuanya tentunya, dan juga pårå sanak kadang lainnya.

          Semoga semuanya sehat selalu, dan senantiasa dalam kesejahteran, kebahagiaan, keberkahan dan ridha Tuhan.

          Khusus buat Kang Arief “sandikala” Sudjana sekeluarga , Semoga mendapatkan keteguhan hati dalam kesabaran.

          Nuwun

          cantrik bayuaji

  3. Nuwun

    ||Sugeng sonten||

    Asyiiiiiiiiiiiiiiiiiiiik (juga)

    Apa kabar miss.
    Apa kabar Ki arga.
    Sudah lama kita nggak basuo.
    dan Ki Gundul yang rajin keliling melanglang gandhok.

    Sudah kangen juga, kepada yang lain:
    Ki Gembleh
    Ki Haryo Mangkubumi
    Ki Ismoyo
    Non Mita
    Ki Pandanalas.
    Ki Truno Podang
    Ki Arema yang selalu mecungul tapi singidan,
    Nggak lupa Ki. Sat. Pam yang lagi tåpå mêsu rågå
    sekeluarga semuanya tentunya, dan juga pårå sanak kadang lainnya.

    Semoga semuanya sehat selalu, dan senantiasa dalam kesejahteran, kebahagiaan, keberkahan dan ridha Tuhan.

    Khusus buat Kang Arief “sandikala” Sudjana sekeluarga , Semoga mendapatkan keteguhan hati dalam kesabaran.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Sugeng dalu Ki Bayuaji, sugeng pinanggih malih. Kulo tenggo dongeng lajengipun.

  4. Innalillhi wa inna ilaihi rojiun,

    Turut berbelasungkawa untuk Ki Arief Sujana sekeluarga,
    Semoga almarhumah Istri tercinta diterima disisi Allah SWT,
    diterima amal-amal kebaikan dan keluarga diberikan keikhlasan
    Amin ya robbal alamin,

    cantrik sklrga,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: