SBB-23

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 23 Januari 2012 at 00:01  Comments (10)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sbb-23/trackback/

RSS feed for comments on this post.

10 KomentarTinggalkan komentar

  1. ||Sugêng énjang||

    • sugeng dalu

      • Sugeng ||langkung|| dalu.

  2. sugeng enjang

    • sugeng dalu ugi

      • Sugeng ||langkung|| dalu ugi.

  3. Nuwun
    ||Sugêng énjang||

    Lingsir wêngi kang atis, sêpi mamring
    amung swaraning tumètèsing êbun såkå sapucuking gêgodongan
    kairing sêmribiting bayu anggåndhå wangining kêmbang arum dalu
    miyak pêtênging ratri
    mêmuji

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-6.
    DANANG SUTÅWIJÅYÅ NAIK TAHTA

    Ki Agêng Pâmanahan mulai membangun Mataram, yang dalam pentas seni panggung (ketoprak) episode ini sering digelar dengan lakon Babat Wånå mBangun Pråjå, yang menceritakan masa-masa Ki Agêng Pâmanahan dan putranya Danang Sutåwijåyå babat alas Mêntaok, mendirikan padukuhan baru yang kelak menjadi kota dan kerajaan besar Mataram.

    Kemungkinan Ki Agêng Pâmanahan sudah mengawali pembukaan alas Mêntaok beberapa tahun sebelum menempati Istana Kotagêdhé pada tahun 1577, saat dirinya masih bergelar Ki Agêng Mataram.

    Beberapa orang berpendapat bahwa Ki Agêng Pâmanahan adalah keturunan Majapahit dari garis ayah dan keturunan Nabi Muhammad SAW dari garis ibu.

    Tetapi pendapat ini belum dapat dibuktikan kebenarannya, mengingat data sumber sejarah yang sangat lemah.

    Namun berdasarkan Babad Tanah Jawi, baik dari garis ibu maupun dari garis ayah, keduanya adalah keturunan Ki Gêtas Pandåwå, cucu Brawijaya V, dan disebutkan pula bahwa Ki Agêng Pâmanahan adalah seorang petani lumrah, sehingga banyak bupati pesisir pantai utara Jawa enggan mengakui kekuasaan Ki Agêng Pâmanahan dan keturunannya.

    Pada masa itu, petani dianggap kelas paling rendah dalam strata sosial masyarakat Jawa.

    Babad Tanah Jawi dengan jelas menyebutkan: ….. Kyai Gêdhé Pâmanahan, asalé mung wong lumrah baé.

    Karena mulai sakit-sakitan, Ki Agêng Pâmanahan memilih anak sulungnya, Danang Sutåwijåyå atau Raden Mas Srubut (Babad Sejarah Tanah Jawi menyebutkan Raden Bagus Srubut, tetapi sumber data sejarah lainnya sama sekali tidak menyebutkan nama ini, julukan yang lebih dikenal adalah Radèn Mas Ngabéhi Loring Pasar , karena bertempat tinggal di sebelah utara pasar), beliau menitipkan Danang Sutåwijåyå kepada ipar dan penasehatnya, Ki Jurumartani, dalam mengembangkan Mataram,

    Danang Sutåwijåyå atau Pradèn Masa Ngabéhi Loring Pasar, ditunjuk sebagai penggantinya dan berpesan kepada putra lainya agar mematuhi nasehat Ki Jurumartani.

    Ki Agêng Pâmanahan juga mengingatkan kepada anak turunnya agar jangan melupakan pesan Sunan Prapèn (Sunan Giri), bahwa keturunannya kelak akan memangku tanah Jawa.

    // iyå bénjing ing sapungkur mami | wawêkas ingsun marang ing sirå | anak putuningsun kabèh | lamun nyåtå ing bésuk | wirayaté Susunan Giri | ing têmbé ing Mataram | pan cinêthå bésuk | amêngku ing tanah Jawi | wêkas ingsun nganggéå sirå ing bénjing | manah brôngta lêgåwå ||

    // yèn ratu ing Mataram bésuk bakal angrèh wong tanah Jåwå kabèh

    Demikian ramalan Kanjêng Sunan Prapèn (pelanjut Kasunanan Giri Kedaton) pada acara Djåkå Tingkir jumênêng sultan di Pajang. Dikatakannya kelak di Alas Mêntaok akan berdiri kerajaan yang lebih besar daripada Pajang. dan anak keturunan Ki Agêng Pâmanahan akan menguasai Tanah Jawa.

    Pada bagian lain Sêrat Babad Tanah Jawi memberitakan:

    Putrané Kyai Gêdhé Pêmanahan kang asmå Sutåwijåyå utåwå Radèn Bagus, utåwå Pangéran Ngabéhi Loring Pasar iku dipundhut putrå angkat déning Sultan Pajang lan nganti diwåså tansah ånå ing kraton, dadi mitrané Pangéran Pati yåiku Pangéran Banåwå.

    Ing tahun 1575 Sutåwijåyå gumanti kang råmå ånå ing Mataram, oléh ajêjuluk Sénåpati Ing Ngalågå Sahidin Panåtågåmå.

    Panêmbahan Sénapati (Sutåwijåyå) mau bangêt ing pangarahé supåyå biså jumênêng ratu. Ing sasi Mulud ora ngadhêp marang Pajang, lan Pasar Gêdhé didadékaké béténg, ndadékaké kuwatiré Sultan Adiwijåyå.

    Kêlakon ora suwé banjur pêpêrangan, Adiwijåyå kalah lan ing tahun 1582 sédå jalaran karacun. Pangéran Banåwå ora wani nglawan Sénåpati.

    Sénåpati banjur ngaku jumênêng Sultan, sartå pusakaning kraton kaêlih marang Mataram. Sénåpati ngêrèhaké Mataram ing tahun 1586 – 1601.

    Jajahan-jajahan karaton Pajang kang wis kasêbut ndhuwur kaêrèhaké ing Mataram kanthi ngrêkåså bangêt. Sénåpati kapêkså kudu kêrêp pêrang, kåyåtå: pêrang karo Pånårågå, Madiyun, Pasuruwan lan luwih-luwih karo Blambangan.

    Éwadéné Blambangan iku ora bisa kalah babar pisan. Karo Sénåpati mêmitran. Bantên arêp ditêlukaké, nanging ora bisa kalakon. Galuh pinêkså karèh Mataram.

    Ing nalikå iku akèh kuthå-kuthå pêlabuhan kang ramé, pådhå ditêkani wong Portêgis, ora lawas wong Walåndå iyå pådhå nêkani ing kono.

    Dêdagangané mricå, pålå, cêngkèh, kapas lan barang-barang liyané akèh, nanging bab kawruh lan kagunan ora pati dipêrduli.

    Ing tahun 1601 Sénåpati sédå, kang gumanti putrå Mas Jolang. Pasaréyan Sénåpati nunggal kang råmå ånå ing Pasar Gêdhé sartå pådhå pinundi-pundhi.

    ***

    Danang Sutåwijåyå pertama kali muncul di panggung politik Kesultanan Pajang tatkala dia ditugaskan menumpas Aryå Pênangsang pada tahun 1549. Ini merupakan pengalaman perang pertama bagi Sutåwijåyå.

    Ia diajak ayahnya ikut serta dalam rombongan pasukan supaya Hadiwijåyå merasa tidak tega, dan menyertakan pasukan Pajang sebagai bala bantuan. Saat itu Sutåwijåyå masih berusia belasan tahun.

    Sejarah mencatat, usai sayembara, Ki Pênjawi mendapatkan tanah Pati dan menjadi adipati di sana sejak tahun 1549, sedangkan Ki Agêng Pâmanahan baru mendapatkan tanah Mataram padak tahun 1556.

    Sepeninggal Ki Agêng Pamanahan tahun 1575, Danang Sutåwijåyå menggantikan kedudukannya sebagai penguasa Mataram, atas pilihan Sultan Hadiwijåyå.

    Dalam jangka waktu setahun, Danang Sutåwijåyå diizinkan untuk tidak usah sowan ke Pajang agar secara penuh dapat memusatkan pikiran dan tenaganya untuk membangun Mataram. “Kalau sudah setahun, datanglah kemari jangan terlambat,” demikian titah Sultan Hadiwijåyå.

    ing dalêm sataun iki ora ingsun lilani sébå marang Pajang, anatåå nagarané sartå angrasaknå mukti ånå ing Mataram. Yèn wis sataun tumuli sébåå åjå kongsi kasèp.

    Sudah takdir, bahwa kelak Danang Sutåwijåyå adalah penguasa tunggal di Tanah Jawa, tidak mau tunduk lagi kepada Sultan Pajang Hadiwijåyå.

    Panêmbahan Sénåpati menata sedikit demi sedikit daerah baru tersebut sehingga ketika tiba saatnya dia harus sowan ke Pajang sebagai tanda ngabêktinya Mataram ke Pajang. Sénåpati enggan sowan ke Pajang.

    Sénåpati memang ingin menjadikan Mataram sebagai kerajaan merdeka. Ia sibuk mengadakan persiapan, segala daya dan upaya dia curahkan untuk menjadikan Matarm sebuah kota dan bahkan kerajaan besar, misalnya membangun benteng, melatih tentara, sampai-sampai dalam legenda disebutkan Sang Sénåpati menghubungi penguasa Laut Selatan dan Gunung Merapi.

    Sénåpati juga berani membelokkan para mantri pamajêgan dari Kêdu dan Bagêlèn yang hendak menyetor upeti ke Pajang. Para mantri itu bahkan berhasil dibujuknya sehingga menyatakan sumpah setia kepada Sénåpati.

    Sultan Pajang sudah tersohor sebagai seorang raja adi-jåyå, sêkti måndrågunå, serba lebih, bala prajuritnya tak terhingga, tidak silau menghadapi Mataram, tetapi beliau tidak mau menggunakan kekuasaannya itu.

    Para bupati unjuk kata, “Kami juga sudah mendengar kabar bahwa Senopati berniat melawan Sultan. Sekarang sudah memerintahkan mencetak batu bata untuk membangun benteng.

    Kanjêng Sultan pun pernah berkata, ketika sudah lewat satu tahun Danang Sutåwijåyå tidak sowan ke Pajang, dan telah didengarnya pula ramalan Kanjêng Sunan Giri, dan tanda-tanda ramalan itu hampir menjadi kenyataan.

    Ibarat bunga yang masih kuncup, sekaranglah saatnya mekar berkembang. Babad Tanah Jawi menyebutnya sebagai tunjung kudhup mêkar kabèh.

    Kålå samantên sampun kêlangkung sataun, Sénåpati

    dèrèng sowan dhatêng Pajang, Kyai Juru inggih tansah angatag sowan. Wangsulanipun Sénåpati, bénjing mênawi Sultan utusan nimbali kémawon kulå sowan.

    kangjêng sultan alon andangu dhatêng pårå abdi kang sami sowan. Bocah ingsun kabèh, åpå sirå pådhå ngrungu wartané putraningsun Sénåpati, déné wis kêliwat sataun ora nånå sowan marang Pajang, åpå awit sumurup wirayaté Sunan Giri ênggoné ora gêlêm sébå marang ingsun.

    Ing samêngko wirayaté Sunan Giri mèh anêtêpi, yèn upamiå kêmbang misih kudhup, ing saiki mangsané mêkar.

    Sultan Pajang nuntên ngandikå dhatêng Ngabèi Wuragil lan Ngabèi Wilåmartå, [Wilåmar…]

    […tå,] sirå wong loro mênyangå ing Mataram, waspadaknå pratingkahé Sénåpati. Ki Wuragil lan Wilåmartå aturipun sandikå, lajêng mangkat sami numpak kapal. Lampahipun sampun dumugi ing Matawis.

    Sultan Hadiwijåyå resah mendengar kemajuan anak angkatnya. Ia pun mengirim Ngabèhi Wilåmartå dan Ngabèhi Wuragil untuk menyelidiki perkembangan Mataram, dan menanyakan apakah Mataram masih setia kepada Pajang, mengingat Sénåpati sudah lebih dari setahun tidak menghadap Sultan Hadiwijåyå.

    Sénåpati saat itu sibuk berkuda di desa Lipurå, seolah tidak peduli dengan kedatangan kedua utusan tersebut.

    Ditemuinya Danang Sutåwijåyå oleh kedua utusan Sultan Hadiwijåyå itu. Meskipun sebagai utusan Raja, dua Ngabehi ini tetap andap asor dan turun dari kuda lebih dulu ketika menemui Panêmbahan Sénåpati yang tetap duduk di atas punggung kuda.

    Kalau dilihat dari segi etika, hal ini tentu tidak pantas dan menunjukkan sikap merendahkan bahkan menantang tidak hanya bagi utusan itu tetapi juga bagi yang mengutus, yakni Sultan Hadiwijåyå pribadi.

    Sampéyan kadhawahan mantuni ênggèn sampéyan asring sukå-sukå sartå mangan nginum, lan acukurå rambut sartå nuntên sébåå dhatêng Pajang

    Dengan sopan, utusan Pajang menyampaikan amanat Sultan Hadiwijåyå bahwa Panêmbahan Sénåpati segera sowan menghadap ke Pajang, tidak mengadakan pesta-pesta dan tidak berambut gondrong.

    Tetap duduk di atas punggung kuda, Panêmbahan Sénåpati menjawab, “Sampaikan kepada Kanjêng Sultan, saya tidak akan menghentikan pesta karena saya masih suka, saya tidak mau mencukur rambut saya, karena rambut ini adalah rambut saya sendiri.

    Saya akan mengahadap ke Pajang, bila Kanjêng Sultan menghentikan kesukaannya mengambil isteri para abdinya…

    Ditulis dalam Babad Tanah Jawi: Yèn sultan sampun mantuni anggènipun ngalap dho garwå sartå amantuni anggènipun asring mundhut bojo tuwin anaké wadon pårå abdinipun

    Dua utusan Pajang itu pun pulang dan melaporkan bahwa Panêmbahan Sénåpati segera menghadap dan baik-baik saja. Soal Mataram sedang membangun tembok mengelilingi kerajaan dan sikap serta ucapan menantang Raja Pajang tidak mereka laporkan.

    Kedua pejabat tinggi Kesultanan Pajang itu pandai menjaga perasaan Sultan Hadiwijåyå melalui laporan yang mereka susun.

    Kekesalan dan kemurkaan Sultan Hadiwijåyå dipicu juga dengan ulah Danang Sutåwijåyå yang mengirim para mantri pamajêgan untuk merebut Tumênggung Mayang yang dihukum buang ke Semarang oleh Sultan Hadiwijåyå, karena membantu anaknya yang bernama Radèn Pabélan, menyusup ke dalam keputrian menggoda Ratu Sêkar Kêdaton, putri bungsu Sultan. Radèn Pabélan sendiri dihukum mati dan mayatnya dibuang ke Sungai Lawéyan. Ibu Pabélan adalah adik kandung Sutåwijåyå.

    Sultan pun berangkat sendiri memimpin pasukan Pajang menyerbu Mataram. Perang terjadi. Pasukan Pajang dapat dipukul mundur meskipun jumlah mereka jauh lebih banyak.

    Sultan Hadiwijåyå jatuh sakit dalam perjalanan pulang ke Pajang. Ia akhirnya meninggal dunia namun sebelumnya sempat berwasiat agar anak-anaknya jangan ada yang membenci Sutåwijåyå serta harus tetap memperlakukannya sebagai kakak sulung.

    Kangjêng sultan ngandikå alon. …… sira åjå wani marang kakangirå Ki Sénåpati, krånå ing bésuk yèn ingsun wis sédå, amêsthi kakangirå kang minôngkå gêgêntiningsun.

    Déné ênggoné nusul iku amung sumêjå angatêraké marang ingsun. Sabab wis sumurup yèn ingsun gêrah, iku pratandhané yèn asih sartå urmat ênggoné duwé båpå marang ingsun. Karo déné wêkas ingsun marang sirå, bésuk yèn ingsun wis sédå, sirå diatut lan kakangirå Sénåpati, sartå dèn bêkti, sabab iku gêgêntiningsun.

    Danang Sutåwijåyå sendiri ikut hadir pada pemakaman ayah angkatnya itu.

    ***

    Aryå Pangiri adalah menantu Sultan Hadiwijåyå yang menjadi adipati Dêmak. Ia didukung Panêmbahan Kudus berhasil merebut takhta Pajang pada tahun 1583 dan menyingkirkan Pangéran Bênåwå menjadi adipati Jipang.

    Pangéran Bênåwå kemudian bersekutu dengan Sutåwijåyå pada tahun 1586 karena pemerintahan Aryå Pangiri dinilai sangat merugikan rakyat Pajang. Perang pun terjadi. Aryå Pangiri tertangkap dan dikembalikan ke Dêmak.

    Pangéran Bênåwå menawarkan takhta Pajang kepada Sutåwijåyå namun ditolak. Sutåwijåyå hanya meminta beberapa pusaka Pajang untuk dirawat di Mataram.

    Pangéran Bênåwå pun diangkat menjadi raja Pajang sampai tahun 1587. Sepeninggalnya, ia berwasiat agar Pajang digabungkan dengan Mataram. Sutåwijåyå dimintanya menjadi raja. Pajang sendiri kemudian menjadi bawahan Mataram, dengan dipimpin oleh Pangéran Gagak Baning, adik Sênåpati.

    Maka sejak itu, Danang Sutåwijåyå menjadi raja pertama Mataram bergelar Panêmbahan Sênåpati Ing Alågå Sayidin Panåtågåmå Kalifatullah Tanah Jåwå.

    Ia tidak mau memakai gelar Sultan sebagaimana pendahulunya seperti Sultan Hadiwijåyå, Sultan Trênggånå, dengan alasan untuk menghormati Sultan Hadiwijåyå dan Pangéran Bênåwå.

    Sepeninggal Sultan Hadiwijåyå, daerah-daerah bawahan di Jawa Timur banyak yang melepaskan diri. Persekutuan adipati Jawa Timur tetap dipimpin Surabaya sebagai negeri terkuat. Pasukan mereka berperang melawan pasukan Mataram di Mojokerto namun dapat dipisah utusan Giri Kêdaton.

    Selain Pajang dan Dêmak yang sudah dikuasai Mataram, daerah Pati juga sudah tunduk secara damai. Pati saat itu dipimpin Adipati Pragolå putra Ki Pênjawi. Kakak perempuannya yakni Ratu Waskitåjawi menjadi permaisuri utama di Mataram. Hal itu membuat Pragolå menaruh harapan bahwa Mataram kelak akan dipimpin keturunan kakaknya itu.

    Pada tahun 1590 gabungan pasukan Mataram, Pati, Dêmak, dan Pajang bergerak menyerang Madiun. Adipati Madiun adalah Rånggå Jêmunå, putra bungsu Sultan Trênggånå yang telah mempersiapkan pasukan besar menghadang penyerangnya.

    Melalui tipu muslihat cerdik, Madiun berhasil direbut. Rånggå Jêmunå melarikan diri ke Surabaya, sedangkan putrinya yang bernama Rêtnå Dumilah diambil sebagai istri Sênåpati.

    Pada tahun 1591 terjadi perebutan takhta di Kediri sepeninggal bupatinya. Putra adipati sebelumnya yang bernama Raden Sênåpati Kediri diusir oleh adipati baru bernama Ratujalu hasil pilihan Surabaya.

    Sênåpati Kediri kemudian diambil sebagai anak angkat Panêmbahan Sênåpati dan dibantu merebut kembali takhta Kediri. Perang berakhir dengan kematian bersama Sênåpati Kediri melawan Adipati Pêsagi (pamannya).

    Pada tahun 1595 adipati Pasuruan berniat tunduk secara damai pada Mataram namun dihalang-halangi panglimanya, yang bernama Rånggå Kanitèn. Rånggå Kanitèn dapat dikalahkan Panêmbahan Sênåpati dalam sebuah perang tanding. Ia kemudian dibunuh sendiri oleh adipati Pasuruan, yang kemudian menyatakan tunduk kepada Mataram.

    Pada tahun 1600 terjadi pemberontakan Adipati Pragolå dari Pati. Pemberontakan ini dipicu oleh pengangkatan Rêtnå Dumilah putri Madiun sebagai permaisuri kedua Panêmbahan Sênåpati. Pasukan Pati berhasil merebut beberapa wilayah sebelah utara Mataram.

    Perang kemudian terjadi dekat Sungai Dèngkèng, pasukan Mataram yang dipimpin langsung oleh Sênåpati sendiri berhasil menghancurkan pasukan Pati.

    Panêmbahan Sênåpati alias Danang Sutåwijåyå meninggal dunia pada tahun 1601 saat berada di desa Kajênar. Ia kemudian dimakamkan di Kotagêdé. Putra yang ditunjuk sebagai raja selanjutnya adalah yang lahir dari putri Pati, bernama Mas Jolang.

    ***

    Danang Sutåwijåyå dikisahkan dalam Babad Tanah Jawa memiliki kebiasaan yang hebat dalam olah råså, meditasi dan gêntur tapané.

    Salah satu ritual wajib yang dilakukannya untuk melatih kesabaran adalah membuang cincinnya sendiri ke sungai dan kemudian mencarinya hingga ketemu.

    Tindakan unik dan nylênèh diluar kebiasaan ini membuahkan hasil berupa diperolehnya kawicaksanan tertinggi, ilmu-ilmu ketuhanan yang mumpuni serta kesaktian yang pilih tanding.

    //sabên méndrå saking wismå/
    //lêlånå laladan sêpi/
    //ngisêp sêpuhing sopånå/
    //mrih pårå pranawèng kapti//

    Setiap kali keluar rumah
    Wisata ke wilayah sunyi sepi
    Menghidu nafas kerohanian
    Agar arif kebulatan awal akhir,

    Dialah tokoh yang berhasil membuat anyaman mistik dan politik, yang keteladanannya memandu alam pikiran Kejawen untuk menggapai pemahaman tertinggi Ketuhanan yaitu manggalih, artinya mengenai soal-soal esensial, pasca manah (dipersonifikasikan Ki Agêng Pêmanahan) artinya membidikkan anak panah, mengenai soal-soal problematis di jantung kehidupan, pusat lingkaran.

    BABAT ALAS MÊNTAOK

    Periode babat alas Mêntaok adalah periode paling rawan dalam proses legitimasi sejarah pertumbuhan Mataram. Sehingga Sutåwijåyå mesti mengadopsi cerita Babat Alas Wånåmartå oleh Pandåwå dan dimodifikasi sesuai kepentingannya.

    Untuk masyarakat Hindu waktu itu cerita ini sudah sangat dikenal, bahkan hingga kini. Dalam Babat Alas Wånåmartå Pandåwå harus menghadapi sekeluarga raja Jin. Ketika para jin itu bisa dikalahkan dan manjing manunggal menyatu dengan Pandåwå, Pandåwå pun mempunyai modal menghadapi Kuråwå. Modal itu berupa negara Indraprastå Amartå Purå.

    Dikisahkan, Danang Sutåwijåyå saat babat alas Mêntaok pun menghadapi Raja Jin bernama Jalumampang, seperti yang dihadapi oleh para Pandåwå. Alas Mêntaok dihuni oleh Raja Jin bernama Jalumampang alias Jathamamrang.

    Merasa kesulitan mengalahkannya, Danang Sutåwijåyå kemudian bertapa di Sêgårå Kidul.

    Bertapanya Sutåwijåyå ini ternyata mengganggu para jin anak buah Kanjêng Ratu Kidul yang berada disitu. Akibatnya, membuat geger Kraton Sêgårå Kidul dan lokasi tempat pertapaan Sutåwijåyå menimbulkan cahaya terang yang memancar hingga ke singgasana Sang Ratu Kidul.

    Kanjêng Ratu Kidul sangat marah dan berniat menemui Sutåwijåyå. Tapi setelah bertemu dengan calon sinuwun Mataram itu, luluhlah hatinya. Kanjêng Ratu Kidul kasêngsêm oleh ketampanannya.

    Bukan marah yang diterima Danang Sutåwijåyå tetapi justru rasa cinta yang menggelora serta pengabdian Kanjêng Ratu Kidul kepadanya bahkan sampai anak turunnya di kemudian hari.

    ‘Kompromi politik’pun tercapai, Ratu Kidul bersedia membantu melawan Jalumampang asal Sutåwijåyå dan keturunannya mau menjadi suami dari Sang Ratu ratu lêlêmbut dari Pantai Selatan itu.

    Ibarat pucuk dicinta ulampun tiba, Sutåwijåyå langsung setuju dan ‘kontrak-politik’pun ditandatangi kedua belah pihak. Singkat cerita Jalumamphang kalah dan terusir ke puncak Merapi dan Danang Sutåwijåyå sukses membuka Alas Mêntaok.

    Demikian halnya dengan Gunung Merapi, Konon ketika Panêmbahan Sénåpati sedang berasyik-masyuk dengan Kanjêng Ratu Kidul, Sang Penguasa Laut Selatan itu.

    Ketika keduanya sedang memadu kasih, Sang Panêmbahan diberi sebutir êndog jagad (telur dunia) untuk dimakan. Namun dinasehati oleh Ki Jurumartani agar telur tersebut tidak dimakan tapi diberikan saja kepada Ki Juru Taman.

    Setelah memakannya ternyata Ki Juru Taman berubah menjadi raksasa, dengan wajah yang mengerikan. Kemudian Panêmbahan Sénåpati memerintahkan kepadanya agar pergi ke Gunung Merapi dan diangkat menjadi Patih Kraton Merapi, dengan sebutan Kyai Sapujagad.

    Danang Sutåwijåyå yang cerdas memahami psiko sosial masyarakatnya. Ia pun menganyam serat-serat kehidupan yang dirajut dengan amat simbolik mistik berupa ‘kisah asmara’ dengan Penguasa Laut Selatan Kanjêng Ratu Kidul sehingga Danang Sutåwijåyå memperoleh dataran baru, daratan kemataraman. Sedangkan penguasa Gunung Merapi adalah abdi kinasih pepatih dalem. Penjaga Kraton Mataram.

    Sejak berpindahnya wahyu kraton dari Dêmak Bintårå ke Pajang dan akhirnya ke Mataram, kraton menjauhi perairan bebas, perdagangan antar pulau antar benua sebagai basis pendukung kekuatan perekonomiannya, dan beralih ke perekonomian berbasis pertanian semata. Bukankah leluhur Mataram, Ki Agêng Pâmanahan adalah seorang petani?

    Untuk mengembalikan atau paling tidak mengenang kejayaan masa lalu leluhurnya, Demak dan juga Majapahit, sebagai negara maritim, Danang Sutåwijåyå mengetahui hal itu, maka dikuasailah Laut Selatan melalui legenda Kanjêng Ratu Kidul.

    Perkawinan Danang Sutåwijåyå dan Kanjêng Ratu Kidul pada dasarnya adalah perkawinan yang strategis. Danang Sutåwijåyå memperoleh kedaulatan atas wilayah Mataram yang wilayahnya berdampingan dengan Laut Selatan yang tak terbatas, dan Gunung Merapi sebagai penyangganya.

    Dengan perkawinan tersebut, Danang Sutåwijåyå mampu untuk menguasai juga para lêlêmbut yang tak terbilang banyaknya sebab Kanjêng Ratu Kidul adalah ratuning pårå lêlêmbut.

    Terjadilah kesepakatan antara Ratu Kidul dan Sutåwijåyå, bahwa Kanjêng Ratu Kidul akan membantu raja-raja Mataram hingga kêncar-kêncar turun maturun.

    Selama pemerintahannya, Mataram tercatat harus berperang menundukkan raja-raja kecil atau bupati-bupati daerah di antaranya Kasultanan Dêmak, Ponorogo, Pasuruan, Kediri, Surabaya. Cirebon pun berada di bawah pengaruhnya.

    Danang Sutåwijåyå oleh sebab itu mampu membangun sebuah kekuatan psikologis untuk memperkokoh legitimasi pemerintahannya.

    Dengan cerita tersebut praktis bawah sadar masyarakat pada waktu itu, termasuk para petinggi kerajaan-kerajaan kecil, para bekas bupati dari kerajaan sebelumnya, telah dikalahkan secara permanen. Karena Kanjêng Ratu Kidul juga merupakan istri bagi para raja Mataram berikutnya, dan Ki Juru Taman penghuni Merapi adalah penjaga kratonnya.

    Ketiga simbol kekuasaan telah berada di tangan Panêmbahan Sénåpati, yaitu gunung Merapi (api), kraton Mataram (udara), dan Laut Selatan (air).

    Gunung Merapi melambangkan kekuasaan, Laut Selatan melambangkan kerakyatan, dan kraton Mataram melambangkan keseimbangan.

    Ketiga simbol kekuasaan Jawa tersebut mempunyai arti penting, karena kraton Mataram keberadaannya tidak bisa dipisahkan dengan Laut Selatan. dan Gunung Merapi.

    Jika Kanjêng Ratu Kidul adalah penguasa lautan dan Panêmbahan Sénåpati adalah penguasa daratan di Mataram, maka gunung Merapi adalah lambang menonjol bagi kekuatan di Mataram.

    Panêmbahan Sénåpati dianggap sakti karena mempunyai hubungan khusus dengan gunung Merapi dan Laut Selatan.

    Dan cerita tersebut sangat efektif untuk menghancurkan keinginan berontak awam Jawa terhadap penguasanya. Bagaimana mungkin awam Jawa akan berani berontak, jika jin dan para lêlêmbut, bahkan ratunya para lêlêmbut Kanjêng Ratu Kidul bersekutu di belakang penguasa.

    Bahkan dengan gelarnya yang Panåtågåmå Kalifatullah Tanah Jåwå, Panêmbahan Sénåpati, berkuasa untuk menentukan kebijakan hukum agama, dan telah berhasil menyatakan dirinya sebagai Pembawa Amanat dan Wakil Tuhan di Tanah Jawa.

    Perhatikan gelar ini:

    Panêmbahan Sênåpati Ing Alågå Sayidin Panåtågåmå Kalifatullah Tanah Jåwå.

    Panêmbahan, gelar yang biasa disandang para wali, raja atau bangsawan tinggi, yang kuasa atas bidang kesucian ruhani keagamaan.

    Sénåpati Ing Alågå, gelar bagi seorang pejuang dan pemimpin dalam pertempuran, atau Panglima Tertinggi Angkatan Perang.

    Sayidin Panåtågåmå Kalifatullah Tanah Jåwå. Gelar ini tampaknya timbul ketika ulama dan umara (penguasa) memegang “satu fungsi” yang bersegi kembar ibarat “kupu tarung” (segi ruhani dan jasmani).

    Segi ruhani sebagai penentu kebijakan hukum agama; dan segi jasmani, mengandung unsur penguasa dan penegak hukum negara, melembaga di jaman ketika “dwi fungsi’ (agama dan politik negara) berada pada satu orang, yaitu pada pribadi Danang Sutåwijåyå.

    Danang Sutåwijåyå menghendaki seluruh kekuasaan sebagai Yang Suci Panglima Tertinggi Angkatan Perang (Panêmbahan Sénåpati Ing Alågå) maupun sebagai penentu kebijakan hukum agama (Sayidin Panåtågåmå), dan penguasa tunggal, pembawa amanat dan wakil Tuhan di Tanah Jawa (Kalifatullah Tanah Jåwå), mutlak berada pada diri pribadi Danang Sutåwijåyå.

    Panêmbahan, juga mengandung maksud sosok yang harus disembah (sêsêmbahan, dan disuyuti).

    Bagi kawulå Mataram, keberadaan Danang Sutåwijåyå yang adalah Panêmbahan Senapati, baik sebagai Panglima Tertinggi Angkatan Perang, Penata Agama, maupun sebagai Kalifah Tuhan di atas Bumi Jawa Mataram, tidaklah menjadi masalah, selama keberadaan Sang Panêmbahan memang semata-mata untuk melindungi dan mensejahterakan kawulånya.

    Panêmbahan Sénåpati yang memiliki kegemaran melakukan tåpå bråtå. Tiada hari tanpa lêlaku.

    Kita simak cuplikan pesan-pesan keteladanan Panêmbahan Sénåpati, dalam Sêrat Wédhåtåmå Pupuh II (Sinom), sebagai berikut:

    01

    Nulådå laku utåmå,
    tumrapé wong Tanah Jawi,
    Wong Agung ing Ngéksigåndå*),
    Panêmbahan Sénåpati,
    kêpati amarsudi,
    sudané håwå lan nêpsu,
    pinêsu tåpå bråtå,
    tanapi ing siyang ratri,
    amamangun karênak tyasing sêsåmå.

    *). Ngéksigåndå adalah nama lain dari Mataram.

    (Contohlah perbuatan yang sangat baik, bagi penduduk di tanah Jawa, dari seorang tokoh besar Mataram, Panêmbahan Senopati, berusaha dengan kesungguhan hatinya, mengendapkan hawa nafsu, dengan melakukan olah samadi, baik siang dan malam, mewujudkan perasaan senang hatinya bagi sesama insan hidup)

    02

    Samangsané pâsamuan,
    mamangun martånå martani,
    sinambi ing sabên mångså,
    kålå kalaning asêpi,
    lêlånå têki-têki,
    nggayuh gêyonganing kayun,
    kayungyun êninging tyas,
    sanityåså pinrihatin,
    puguh panggah cêgah dhahar, lawan néndrå.

    (Saat berada dalam pertemuan, untuk memperbincangkan sesuatu hal dengan kerendahan hati, dan pada setiap kesempatan, di waktu yang luang mengembara untuk bertapa. Dalam mencapai cita-cita sesuai dengan kehendak kalbu, yang sangat didambakan bagi ketentraman hatinya. Dengan senantiasa berprihatin, dan memegang teguh pendiriannya menahan diri untuk mengurangi makan dan mengurangi tidur.)

    03

    Sabên méndrå saking wismå,
    lêlånå laladan sêpi,
    ngisêp sêpuhing supånå,
    mrih pånå pranawéng kapti,
    titising tyas marsudi,
    mardawaning budyå tulus,
    mêsé rèh kasudarman,
    nèng têpining jålå nidhi,
    sruning bråtå kataman wahyu dyatmikå.

    (Setiap kali pergi meninggalkan rumah [istana], untuk mengembara di tempat yang sunyi. Dengan tujuan meresapi setiap tingkatan ilmu, agar mengerti dengan sesungguhnya dan memahami akan maknanya, Ketajaman hatinya dimanfaatkan guna menempa jiwa, untuk mendapatkan budi pikiran yang tulus, Selanjutnya memeras kemampuan [cara untuk mengendalikan pemerintahan, dengan memegang teguh pada satu pedoman] agar mencintai sesama insan. [Pengerahan segenap daya olah sâmadi) dilakukannya di tepi samudra. Dalam semangat bertapanya, yang akhirnya mendapatkan anugerah Illahi, dan terlahir berkat keluhuran budi]).

    Lakon ini tak hendak menceritakan perjalanan panjang Danang Sutåwijåyå dan raja-raja Mataram yang lain, tetapi lebih menekankan pada keberadaan Kanjeng Ratu Kidul sebagai Permaisuri Raja Mataram dari waktu ke waktu, dan peristiwa perkawinan Danang Sutåwijåyå dan Kanjêng Ratu Kidul, oleh sebab itu diyakini terus dan dipertahankan oleh para Raja-raja Mataram hingga kini.

    Lalu bagaimana dengan mitos Kanjêng Ratu Kidul? dan Gunung Merapi?.

    Mohon bersabar menunggu dongeng selanjutnya.

    ånå toêtoêgé

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Matur nuwun Ki Bayu,
      kula tengga tutugipun.

      ||Sugeng dalu||

      • Matur nuwun Ki Gembleh,
        kula tengga rawonipun.

        ||Sugeng enjang||

  4. monggo Ki dipun tenggo tutuge, matur nuwun


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: