SBB-34

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 25 Februari 2012 at 00:01  Comments (40)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sbb-34/trackback/

RSS feed for comments on this post.

40 KomentarTinggalkan komentar

  1. TAMAT

    selesai sudah tugas kami menghantarkan rontal Suramnya Bayang-Bayang.
    Istirahat seminggu untuk mengendurkan otot, kembali kehadapan sanak kadang dengan kisah lainnya SAYAP-SAYAP TERKEMBANG sebanyak 67 jilid.
    67 x 3, sehingga kami masih bisa menemani sanak kadang selama 201 hari atau 6 setengah bulan.
    hmmmm waktu yang cukup panjang untuk bergojeg dan menghabiskan (mungkinkah?) perbendaharaan Ki Bayuaji.

    nuwun
    satpampelangi

    • matur nuwun untuk tekadnya katur Pak Satpam.

      Sugeng dalu.

  2. Nuwun
    Sugêng dalu

    Alhamdulillah, rontal demi rontal karya besar Ki Dhalang Singgih Hadi Mintardja sebagian besar sudah diwedar di padepokan pelangiisngosari ini.

    Suka atau tidak suka, pada saatnya, semua dongeng akan cuthêl atau tancêp kayon. Tamat.

    Meskipun demikian, saya mempunyai keyakinan, bahwa apabila semua dongeng sudah tamat, tetapi tali silaturahim antara kita tidak akan terputus.Insya Allah.

    Masih ada di padepokan ini: Ki Arema, Ki Arga, Ki Gundul, Ki Sandikala, ada juga Ki Ismoyo, Ki Truno Podang, Ki Djodjosm, Ki Budi Prasodjo, Ki Honggopati, Nyi Dewi KZ, Ki Kartoyudo, Ki Anatram, miss nona, dan juga yang lainnya (meskipun sudah lama nggak mêndingkik mêchungul di padepokan ini). Kemana ya gerangan beliau-beliau itu ???

    Oh ya hampir lupa Ki Gembleh yang rajin ronda dan Ki Panji Satriå Pamêdar alias P. Sat. Pam. Matur nuwun, Matur nuwun.

    Tentang dongeng arkeologi & antropologi, tidak perlu dikuatirkan, karena stock dongeng masih banyak. Masih ada Mataram, dan masih ada juga Jagad Bali. Mohon bersabar saja.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • matur nuwun sak derengipun katur Ki Bayu.

      sugeng dalu.

    • Suwun Ki Bayu

      • Rontal SBB 32 , 33 , 34 lan 08 ora biso diunduh .

        Nyuwun pencerahan P Satpam .

        Matur nuwun .

        • lho….., sek-sek…
          apa yang terjadi?
          menuju ke TKP

          • gak apa-apa tu ki
            monggo dipun cobi malih

  3. |Nuwun|
    ||Sugêng sontên||

    Laporan lalu lintas: Bandung — Jakarta

    Gerbang tol Pasteur–Cipularang — jalanan lengang, hujan rintik-rintik

    Purwakarta — Dawuhan (pertemuan jalan tol Cikampek — Jakarta)– tersendat –hujan mulai deras.

    Tol Cikampek – Jakarta: Rest Area KM19 — PGB — padat merayap — hujan semakin deras

    Cawang Atas — Linggar Dalam Jakarta — Semanggi — Slipi, kecepatan kendaraan 5 — 10 Km perjam– nyaris berhenti – hujan semakin deras.

    Akhirnya. Alhamdulillah sampai di padepokan — hujan rintik-rintik, dan sesaat lagi adzan Maghrib.

    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • Alhamdulillah perjalanan ki BAYU…..lancar, aman sampe ning
      padepokan.

      sugeng DALU,

      • ki SENO, pak SATPAM…….MANTAP….matur nuwun,

        suguhan rontal pamungkas mpun cantrik seDOOTi

        • sama-sama Ki

          • Ki sama sama.

          • sama Ki sama

  4. Hening………………

    ting…..ting…..ting…….
    sugeng dalu.

    • sehening desa-desa sekitar gunung lumpur Lapindo yang ditinggalkan penghuninya.

      • sehening padukuhan sekitar gunung sebelah blumbang yang ditinggalkan penghuninya……HIKSSS,

        • sebening air di mBlumbangan
          sesemrawut rumput di galengan

          penghuninya mau meninggalkan
          hiksss…..eman2 je.

  5. hening, bening hati

    • hening, bening hati, pening kepala

  6. Matur nuwun ki P Satpam sampun kasil pun undhuh lengkap , mugi-mugi rontal salajengipun enggal saged kawedhar .

    Nuwun .

  7. Sugeng dalu.

  8. Hadir ki Bayu , sinambi nenggo gandhok enggal .

    Nuwun

  9. HADIR pak SATPAM, sugeng dalu sedaya-nya

    • maaf kleru ID, disetip kemawon pak Satpam.

      “komentar saudara sedang menunggu-nunggu”

      • kedatangan ni SINDEN.

        • He….he….he…..

          • test-test……miring opo ora hurupe,

            ok, kirim —–> ——> srut sruuuut

          • hore, asik hurupe miring…..iso di gawe dholanan seluncur,

            ASIK-ASIK-ASIK, ki gembleh lali nutup slambune….ASIIKKK

          • Ha Ha Ha Haaaa, aja-aja aku deWE
            sing kelalen nutup slarak lawangE.

            nek nggono yo ben ra po-po nunggu
            pak SATPAM wae…..ASIK-ASiiiiikkkkk

  10. Wis….., jan….
    nakal-nakal para menggung iki
    hmmm…………………..
    pada dolanan aksara
    ya wis ben lah….
    tinimbang ngrusuhi nyonyae masak ndik dapur
    he he he ….

  11. Bagi sanak kadang yang ingin mengoleksi ADBM jilid awal, jilid 1-4 sudah tersedia di http://adbmcadangan.wordpress.com/2010/10/05/api-di-bukit-menoreh/

    • Matur nuwun Pak Satpam, sampun kulo undhuh. Mbenjing menawi wonten tambahan maringi pirso malih njih.

  12. Nuwun
    Sugêng énjang

    Bab terakhir Dongeng Arkeologi & Antropologi Panêmbahan Sénåpati naik tahta di Ngèksigåndå — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå — akan segera diwedar di gandhok ini, sebelum selanjutnya pindah ke gandhok baru (Sayap-Sayap Terkembang) yang akan melanjutkan Dongeng Arkeologi & Antropologi Babad Mataram.

    Analisis sejarah sangat diperlukan untuk menelisik ‘kebenaran’ perjumpaan Panêmbahan Sénåpati dengan Kanjêng Ratu Kidul.

    Mohon bersabar.

    Hangå purwåjati winantu puji rahayu.
    Duh Kanjêng Ratu ingkang lênggah ing damparing Samodrå Kidul, ingkang angratoni sagung pårå lêlêmbat.

    Nuwun
    cantrik bayuaji

    • Monggo Ki.
      Hari ini dan besok rencana bersih-bersih gandok, menata ulang yang agak semrawut dan buat gandok Sayap-Sayap terkembang.

  13. Nuwun
    Sugêng énjang

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI MATARAM

    DANANG SUTÅWIJÅYÅ
    — de Regering van Panêmbahan Sénåpati Ingalågå —

    Waosan kaping-8. Wêdaran kaping-06.
    KANJÊNG RATU KIDUL
    berlanjut ke PETUAH-PETUAH KANJÊNG SUNAN KALIJÅGÅ KEPADA PANÊMBAHAN SÉNÅPATI INGALÅGÅ

    Hangå purwåjati winantu puji rahayu.
    Duh Kanjêng Ratu ingkang lênggah ing damparing Samodrå Kidul, ingkang angratoni sagung pårå lêlêmbat.

    Lebih lanjut Babad Tanah Jawi, dalam tembang Dhandhanggulå menceritakan Kanjêng Sunan Adilangu dan Sénåpati sedang wawan gunêm ngêndikå:

    ”Lawan Jébéng ya sun tanyå yêkti, antuk åpå sirå sêkå sagrå”, Sénåpati lon aturé, “Inggih binêktan ulun, Tigan Lungsung Jagat kèn nêdhi, lan Jayèngkaton lisah”, dwi sèrånå katur, sang wiku wrin lon dèlingyå, “Katujoné durung kongsi sirå bukti, yèn wiså dadi åpå.

    Têmah antuk sêngsarèng ngaurip, yêkti wurung sirå dadi nåtå, nggonirarså mêngku ngraté, sidå nèng samodrå gung, datan biså mulih Matawis, dé wadyantå tan wikan, myang garwå putramu, labêté wus salin tingal, kita dadi jodhoné Ni Kidul mêsthi, sabab nir manungsanyå.

    Sepulangnya dari têlênging samudrå Senapati ditemui Kanjêng Sunan Kalijågå, gurunya.

    Panembahan Senapati ditegur oleh Kanjêng Sunan Kalijågå karena Senapati pamer kesaktiannya, dapat berjalan di atas hempasan ombak tanpa basah apalagi tenggelam. Senapati kemudian memohon maaf atas kelancangannya itu.

    Ketika ditanya oleh Kanjêng Sunan Adilangu tentang perjumpaannnya dengan Ratu Kidul. Sénåpati menjawab bahwa dia mendapat sebutir telur, yang disebut Lungsung Jagat, serta Minyak Jayengkaton, oleh Kanjêng Ratu Kidul, Senapati diminta untuk memakannya.

    Sang Wali yang waskitå, menyadari betul apa yang bakal terjadi, berkatalah Kanjêng Sunan Kalijågå dengan sarèh: “Bersyukurlah engkau belum memakannya, aku tidak tahu apa yang terjadi setelah engkau memakannya.”

    Selanjutnya Kanjêng Sunan Kalijågå berkata:

    “Aku hanya menduga-duga saja. Jika engkau memakannya, hidupmu akan sengsara, engkau akan gagal mewujudkan keinginanmu menjadi raja di Mataram, engkau akan terbelenggu di dalam kekuasaan samudra luas, dan berada di alam lain, yang tak mungkin lagi engkau jumpai anak istrimu dan dan seluruh rakyatmu dan sifat kamanungsanmu akan lenyap.”

    Selanjutnya Babad Tanah Jawi menggambarkan penglihatan Panembahan Senapati tentang Kanjêng Ratu Kidul:

    Sintên ingkang mbotên têluk, gung lêlêmbut Nungså Jawi, prå ratu wus têluk samyå, mring Ratu Kidul sumiwi, ajrih asih kumawulå, bulu bêkti sabên warsi.

    Ngardi Mrapi Ngardi Lawu, cundhuk naprå ing jêladri, narpå Pacé lan Nglodhåyå, Kêlut ngargå miwah Wilis, Tuksångå Blêdhug suméwå, ratu kuwu sami nangkil.

    Wringinpitu Wringinrubuh, Wringin-uwok, Wringinputih, ing landhéyan Alas Ngroban, sêdåyå wus kêrèh jladri, Kêbaréyan Têgallayang, ing Pacitan miwah Dlêpih.

    Wråtå kang nèng Jåwå sagung, pårå ratuning dhêdhêmit, sami atur bulubêktyå, among Galuh kang tan nangkil, kêrèh marang Guwatrusan, myan Krêndhåwahånå aji.

    Manèh Jébéng sun tanyå kang yêkti, sirå rêmên marang narpaning dyah, kåyå ngåpå suwarnané”, Sénåpati lon matur, “Warnanipun ayu nglangkungi, saktuwuk dèrèng mrikså, kêng kadyå Dyah Kidul”, sang wiku mèsêm ngandikå, “Kêsamaran kitå Jébéng Sénåpati, kênå ngayu sulapan.

    Dengan senyum simpul Kanjêng Sunan selanjutnya bertanya: “nGgèr, nampaknya engkau sangat menyenangi Sang Dyah Ratu Kidul, bahkan engkau jatuh cinta kepadanya. Menurutmu, bagaimana wajah Sang Ratu Kidul itu?”

    Sénåpati menjawab pelan: “Sangat cantik, seumur hidup saya belum pernah menjumpai wajah seorang wanita yang secantik Sang Dyah Ratu Kidul.”

    Kembali Sang Wiku tersenyum, sembari berucap, “nGger, engkau belum mengetahui siapa sebenarnya dia, engkau ternyata terkena guna-guna, sihir yang kuat. Ketahuilah yang nampak di pandanganmu itu hanya wujud sulapan saja.”

    Sabab sirå durung sidik ngèksi, nguni sun wus namun manjing purå, dyah supiné yå suncolong, nèng jênthik driji sang rum, iki warna dêlêngên Kaki”, kagyat Sang Sénapatya, nggènirå andulu, dé supé langkung gêngirå, pan sakwêngku tébok bolonging li-ali, tumungkul Sénapatya.

    “Sebab kamu belum pernah melihat sebelumnya, dulu saya sudah pernah masuk ke istananya, kuambil cincin dari jari kelingking sang Ratu. Bila engkau ingin melihat, inilah wujud sebenarnya Sang Ratu. Lihatlah,” Sénåpati terkejut, melihat cincin yang sangat besar, Sénåpati merunduk memperhatikan.”

    Driyå maksih maibên ing galih, Sunan Adi ing tyas wus waskithå, Sénåpati tyas sandéyèng, wusånå ngling sang wiku, “Payo Jébéng yå pådhå bali, mumpung narpèng dyah néndrå, katon warnå tuhu, mêngko Jébéng wêspadaknå”, ri wusirå Jêng Sunan lan Sénåpati, linggar manjing samodrå.

    Sénåpati nampak masih mêrasa ragu di dalam hatinya, Kanjêng Sunan Kalijågå tahu akan hal itu, beliau tahu bila hati Sénåpati bimbang, lalu dipandangnya sang Wiku, “Ayo nak kita pulang, mumpung Sang Ratu sedang tidur, lihatlah nanti” setelahnya Kanjêng Sunan Kalijågå dan Sénåpati beranjak pergi meninggalkan samudera.

    Sakpraptaning jro purèng jêladri, Ratu Kidul wus kêpanggih néndrå, nglênggorong langkung agêngé, lukar ngorok mandhêkur,rêmå gimbal jåthå mangisis, panjangnyå tigang kilan, sakcarak gèngipun, kopèk nglémbêrèh sakiyan, Sénåpati kamigilan wrin ing warni, tansah lêgêk tan nêbdå.

    Sesampainya di pintu samudera, dilihatnya dari kejauhan, bahwa Ratu Kidul masih tidur telentang tanpa pakaian dengan suara mendengkur. Badannya nampak sangat besar, rambutnya gimbal, gigi siungnya keluar tajam, panjangnya tiga jengkal tangan, sangat sangat besar, payudaranya turun menggantung, Sénåpati sangat menggigil ketakutan melihat wujudnya, Sang Panêmbahan sangat terkejut sampai tidak dapat mengucapkan kata-kata sedikitpun.

    Sunan Adi nèbdèng Sénåpati, “Jébéng iku warnané sanyåtå, kang bisa ayu sulapé, linulu mring Hyang Agung, lamun wungu sakarêp dadi, biså salin ping saptå, sakdinå warnå yu, yèn wis tutug pandulunyå, payo mulih bok mênawi mêngko tangi, gawé rêngating driyå.”

    Kanjêng Sunan Kalijågå berkata kepada Sénåpati, “Nah itulah wujud sebenarnya Ratu Kidul, dia yang bisa mengubah dirinya menjadi cantik, dengan ilmu sihirnya,

    Wusnyå nulyå kèntar pyagung kalih, ing sêmargå Sunan tansah jarwå, “Yå sun tan malangi Jébéng, nggonirå kitå wanuh, lan dyah narpå sakkarså Kaki, wis bênêr karsanirå, nging tå cêgah ingsun, wênangirå mung pêrsobat, sabab iku kang rumêkså Pulo Jawi, wênang sinambat karså.

    Setelah itu keduanya beranjak pergi, di perjalanan Kanjêng Sunan Kalijågå masih sempat mengingatkan, “Sénåpati, saya tidak menghalangimu berkenalan dengan Ratu Kidul, bila itu menurutnya sudah benar dan sesuai dengan keinginanmu, terserah bagaimana engkau menilainya, hak kamulah berteman dengannya, yang menurutmu sebagai sebab yang menyatukan Pulau Jawa, yang kepadanya engkau meminta bantuan.”

    Mayo pådhå mulih mring Matawis, ingsun arså kampir wis manirå”, wusnyå dwi gancang tindaké, Sunan ing NgKalijågå, dhinérèkkên lan Sénåpati, tindakirå lir kilat, sakêdhap praptå wus, njujug dalêm pêpungkuran, Sunan Adi lawan wayah Sénåpati, arså ngyêktèkkên srånå.

    “Mari kita pulang ke Mataram, saya mau singgah di rumahmu, ayo percepat perjalanan kita,” Kanjêng Sunan Kalijågå diikuti oleh Sénåpati, perjalanan mereka laksana kilat, sekejap sudah sampai, langsung menuju rumah belakang, Kanjêng Sunan Kalijågå dan Sénåpati akan membuktikan pemberian Ratu.

    Kanjêng Sunan Kalijågå lalu mengajaknya pulang ke Kota Gede “Mari anakku aku ingin melihat rumahmu dan kota yang telah engkau bangun”, Sénåpati menjawab “Mari Kanjêng Sunan”.

    Setelah sampai, Kanjêng Sunan Kalijågå memerintahkan Sénåpati agar memagari rumahnya dan membangun tembok dari batu bata di sekitar Kota Gede dengan memberi petunjuk lewat doanya, “Sénåpati anakku, bila kelak engkau hendak membangun tembok benteng Kota Gede ikutilah tempat dimana aku mengikuti air tadi, nah selamat tinggal anakku, aku hedak pulang ke Kalijågå”.

    Sénåpati lalu membangun tembok kota mengikuti petunjuk Kanjêng Sunan Kalijågå. Wejangan itupun diresapinya hingga kelak tiba saatnya ia menjadi raja.

    Sepulangnya dari taltah Laut Kidul, Babad Tanah Jawi menceritakan tentang dua abdi dalem Sang Panembahan, yaitu Ki Juru Taman yang mempunyai kegemaran menghisap candu, yang berkeinginan mempunyai kesaktian dan panjang umur, serta emban Nini Panggung, dan gamêl Ki Kosa.

    Jugå juru taman Sénåpati, jalmå tuwå madad karêmannyå, dadyå mêngguk rågå ngronggok, yèn angot tan tuk turu, sambat muji marang Hyang Widi, nuwun kuwatan roså, pinanjangnå ngumur, sambèn muji pan mangkånå, kantyå tan wrin yèn gustènirå miyosi, tumrun balé kréngkangan.

    Sénåpati wusnyå lênggah angling, “Héh Ki Taman mau sun miyarså, sirå muji mintakyaté, iku tå åpå tuhu, mintå ing Hyang sarasing sakit, lan dawané murirå”, Juru Kêbon matur,”Nggih Gusti yêktos åmbå, rintên dalu nênuwun maring Hyang Widi, pangjanging umur saras.”

    “Yèn wis mantêp panuwunmu Kaki, sunparingi sêsarating gêsang, dimèn sirnå lårå kabèh”, Ki Taman nêmbah nuwun, majêng sinung tigan tinampin, laju kinèn nguntalå, sêksånå nguntal wus, Ki Taman mubêng angganyå, lir gangsingan tantårå jumêglug muni, wrêkså sol sangking prênah.

    Gya jênggêlêg warnå gêng nglangkungi, juru taman lir gunung anakan, jåthå gimbal kalih kagèt, wrin langkung tyasnyå ngungun , sang wiku ngling mring Sénåpati, “Iku Jébéng dadinyå, yèn nut mring Ni Kidul”, Sang Sénå minggu tan nêbdå, mitênggêngên gêgêtun uningèng warni, dêkadyå argå sutå.

    Sunan adi gyå ngandikå malih, “Kari siji Jébéng nyatakênå, kang ran lêngå Jayèngkatong”, Sang Sénapatyå mê-stu, nulyå dhawuh kinon nimbali, pawongan nguni êmban, têngran Nini Panggung, lan gamêl nami Ki Koså, tan adangu kalihnyå wus têkap ngarsi, Sang Sénå lon ngandikå.

    “Bibi Panggung mulå suntimbali, lan si Koså yå pådhå sunjajal. Nggonèn lêngå Jayèngkatong, nggènnyå sung Ratu Kidul, yèn wis ngarjå sêkti ngluwihi”, kang liningan wot sêkar, tan lêngganêng dhawuh, Panggung Koså tinétèsan, Jayèngkatong gyå sirnå kalih tan kèksi, pan wus manjing nyêluman.

    Saksirnanyå ngungun Sénåpati, abdi tigå pan salah gêdadyan, wusånå lon ngandikané, “Héh Koså bibi Panggung, dé wong roro pådhå tan kèksi”, umatur kang sinêbdan, “Inggih Gusti ulun, kêng cêthi tan késah-késah, sangking ngarså wit pinaringan lisah Gusti, dé mawi tan katinggal.”

    Sunan Adi lon nambungi angling, “Héh Ni Panggung sirå lan si Koså, pådhå narimåå karo, pan wus karsèng Hyang Agung, sirå dadi wadaling gusti, déné jatining jalmå, mêngko tan kadulu, pan wis dadi êjim pådhå, nging tå sirå åjå lungå sing Matawis, êmongên gustènirå.

    Prayogané Jébéng Sénåpati, bocahirå têlu ingsun prênah, Panggung Koså ing ênggoné, anêngå wringin sêpuh, juru taman nèng Gunung Mrapi, ngêréhå lêlêmbut ngårga, rumêksåå kéwuh, mungsuh kirdhå jroning pråjå, juru taman kang katêmpuh mapag jurit”, mêstu kang sinung sêbdå.

    Katriyå wus kinon manggon sami, Panggung Koså lawan juru taman, sang kalih dugi karsané, gyå kondur dalêmipun, Sénåpati ngungun ing galih, duk anèng purèng sagrå, dé mèh sisip nglakur, …….

    Pada akhirnya kedua abdi dalem yang telah berubah wujud menjadi siluman tersebut diperintahkan oleh Panêmbahan Sénåpati untuk mengawal tlatah Mataram. Ki Juru Taman diminta menjaga Gunung Merapi dan sekaligus sebagai pemimpin para prajurit, sedangkan Ni Panggung dan Ki Kosa menjaga Pohon Beringin Tua di alun-alun depan kraton.

    Dalam pada itu Panêmbahan Sénåpati masih ingat dengan jelas, beberapa wejangan Kanjêng Sunan Adilangu, seakan baru saja Kanjêng Sunan membangunkannya dari mimpi indahnya bertemu dengan Kanjêng Ratu Kidul:

    Kanjêng Sunan dari Adilangu berkata “Bangunlah hai putera Ki Gêdé Pêmanahan, janganlah menuruti kelemahan hati yang menyuarakan keserakahan, enyahkanlah bisikan iblis itu, bangkitlah hai murid Djåkå Tingkir!”.

    Sénåpati lalu bangkit, Kanjêng Sunan Kalijågå kemudian bertanya padanya, “apakah benar kau sangat ingin menjadi raja yang menguasai tanah Jawa ini?”

    Sénåpati mengangguk perlahan, Kanjêng Sunan Kalijågå bertanya lagi, “meskipun itu berati kau harus berhadapan dengan guru sekaligus ayah angkatmu Sultan Hadiwijåyå dan berperang dengan seluruh kawula dan negeri Pajang yang selama ini menjadi tanah wutah gêtihmu, tempat almarhum ayahmu mengabdi?”,

    Sénåpati lalu menundukan kepalanya, tubuhnya berguncang, air matanya meleleh lalu pelan berkata “Hamba selalu memohon petunjuk namun belum mendapatkan petunjukNya, mungkin Kanjêng Sunan dapat memberikan.”

    Kanjêng Sunan Kalijågå tersenyum lalu kembali bersabda, “baiklah. nGger Jébéng Sénåpati akan kuberikan pelajaran yang amat tinggi untuk bekalmu mencapai kebahagiaan lahir batin”.

    Kanjêng Sunan Kalijågå menghela nafas sebelum memberikan wejangannya, lalu sambil duduk di atas sebuah batu karang, beliau memulai wejangannya kepada Sénåpati:

    “Perang itu sesungguhnya hanyalah suatu alat penghancur untuk menghilangkan kerusakan yang disebabkan oleh kebatilan masa lampau, diganti dengan peradaban baru. Timbulnya suatu peradaban itu adalah karena perombakan dari masa silam yang dirusak manusia sendiri. Tetapi masa yang lampau itu hendaknya menjadi cermin atas masa datang.”

    “Sadarilah bahwa dalam setiap perselisihan dan kekerasan akan jatuh korban, Besar atau kecil, Tetapi sebagai manusia, ia wajib menegakkan kebenaran dengan usaha-usaha menurut jalan yang dibenarkan oleh Gusti Kang Måhå Wikan. bahwa kehadirannya di dunia ini bukanlah sekadar untuk menjadi umpan nafsu dan ketamakan.”

    “Satu hal yang tetap harus tak berubah dari masa ke masa dari masa lampau, masa kini dan masa yang akan datang. Bahwa apa yang kita lakukan seharusnya kita abdikan dengan penuh kasih dan cinta kepada manusia dan kemanusiaan. Bukan sebaliknya manusia dan kemanusiaan kita abdikan pada diri kita, pada kepentingan kita pribadi. Demikianlah manusia akan mencerminkan cinta dan kasih sayang Sang Maha Pemurah.”

    Sambil memandang ke arah laut lepas, Kanjêng Sunan Kalijågå menyilangkan kedua tangannya di atas dada, lalu melanjutkan kalimatnya, “Tanpa persengketaan manusia tidak akan bergairah untuk hidup lebih maju. Tanpa perangpun semua mahluk akan menemui ajal yang telah digariskan. Setelah itu diganti dengan manusia yang baru untuk meneruskan sisa pekerjaan yang telah mati. Demikianlah seterusnya seperti alam raya yang terus bergerak berputar tak pernah diam, demikian pula pikiran manusia setiap saat bergerak terus tak pernah berhenti.”

    “Manusia sebagai tempat roh akan mengalami masa bayi, kanak-kanak, dewasa sampai kemudian mati, bagi yang sumarah kepada Yang Maha Bijaksana, tidak akan goncang hatinya. Walaupun tidak karena perang, alam akan merusak dan menghancurkan kehidupan agar manusia menjadi sadar, bahwa dia tak berkuasa apa-apa di atas dunia ini. Pandanglah kehidupan di sekitar kesultanan Pajang anakku, mereka itu adalah manusia-manusia yang tak menyadari asalnya dan diperbudak oleh khayalan belaka.”

    “Perjalanan hidup manusia tidak bisa tetap, bagaikan alam, ada terang dan gelap, ada panas dan dingin, berubah-ubah sesuai kehendak Sang Maha Berkehendak. Usia hidup di alam ini sesaat saja, tak ubahnya seperti kedipan mata cepatnya bila dibandingkan dengan usia alam yang berjuta-juta tahun. Oleh sebab itu terimalah segala ketentuan dari Hyang Maha Penentu, dengan ikhlas menerima apa yang telah digariskan oleh Hyang Agung.”

    Selanjutnya Kanjêng Sunan Kalijågå, “Atma itu tak dapat dihancurkan dengan kekuatan apapun, ia tak dapat dilihat, ia tak dapat dipikirkan, ia tak bisa berubah sifatnya. Tak bisa dibunuh walaupun jasad yang menjadi tempatnya bersemayam dihancurkan.”

    “Semua mahluk pada permulaannya tiada tampak, setelah melalui jalinan cinta kasih sayang ayah dan ibu, barulah dibentuk dalam guwå garbå ibu kasih sayang. Setelah dilahirkan barulah nampak, semenjak kecil hingga dewasa, menuju usia tua, mereka tak menyadari bahwa mereka berasal dari tak tampak yaitu tiada, dan kematian menjadi saat yang menakutkan bagi yang tak mengenal atmanya.”

    “Orang seringkali memperbincangkan tentang atma meskipun demikian hanya beberapa orang saja yang mengerti pada sifat abadi itu. Ada dan tiada sama saja bagi siapa yang sesungguhnya mengetahui kebenaran yang sejati. Yang menguasai manusia di alam lahir ialah pancaindra, sedangkan Atma adalah pendukung raga seluruhnya. Lahirnya pancaindra setelah menjelma menjadi manusia, sedangkan atma sudah ada sebelum manusia lahir ke dunia.”

    “Tetapi janganlah menyekutukan atma dan pancaindra, karena di dalam pancaindra itu terdapat nafsu-pikiran, itikad perasaan dan akal. Siapa yang beritikad baik pikirannya pun akan tenang, nafsunya dapat terkendalikan, perasaannya akan lebih tajam, dan akalnya pun akan lebih cerdas.”

    “Siapa yang dapat mengendalikan seluruh panca indranya dan memusatkan akal budinya terhadap atma untuk bersujud berserah diri marang pangayunaning Pangéran, dialah yang akan menemukan kebahagiaan sejati nan abadi. Dia adalah yang tak ada habis-habisnya dan tertinggi yang menciptakan alam semesta dengan segala isinya, Adhi Atma adalah roh suci yang bersemayam dalam diri manusia. Siapa yang mengingat bahwa Gusti Kang Murbå Waséså adalah yang paling esa berkuasa, maka dialah yang mengetahui kebenaran.”

    Deru ombak menggetarkan tempat itu, semakin lama semakin pasang, namun Kanjêng Sunan Kalijågå masih meneruskan wejangannya, “Orang yang sempit pikirannya menganggap bahwa Dia itu hanya bersifat tidak kelihatan dan beranggapan Dia itu adalah kebohongan, dan tidak masuk akal, padahal Pangéran iku anglimputi ing ngêndi papan, Pangéran kang akaryå jagad, langit, bumi lan saisiné, sêsêmbahané pårå manungså. Dia Yang Satu, tetapi Dia ada dimana-mana dengan segala kekuasaanNya, yang kekal yang memberikan daya berpikir pada seluruh manusia. sesembahan manusia”

    Dia adalah kekuatan itu sendiri, Dia tak tergantung apapun jua. Ada di luar ruang. Ada di dalam ruang. Ruang tetapi bukan sebagai ruang. Ada di mana-mana, namun tidak di mana-mana. Ada sebagai kemandirian tiada ketergantungan. AdaNya karena memang Ada. Hidup kekal abadi, yang memancar memberi kehidupan kepada seluruh makhlukNya

    “Bukan ilmu ataupun kesaktian fisik yang bisa menuntun ke jalan yang manunggal di jalanNya, karena ilmu tanpa disertai budi, dan kesaktian lahir adalah kesombongan dan kemurkaan. Dia yang percaya, tunduk dan pasrah kepadaNya dan berusaha mempersatukannya denganNya sambil menjalankan kebajikan, dan menyebarkan ajaranNya, dia akan mencapai sifat yang luhur, kêparêng Gusti, untuk menjadi wakilNya di muka bumi.”

    “Apa yang disebut perikebajikan adalah rendah hati, jujur, sabar, dapat melepaskan pikiran dan hawa nafsu keduniawian, dan tidak menyimpan kebencian. Siapa yang melihat bahwa benda yang saling bunuh dan bukan rohnya, siapa yang mengakui segala yang terjadi akibat kesalahannya sendiri dialah yang nrimå. Bangkitlah engkau Sénåpati anakku!”

    “Kalahkanlah semua musuh-musuhmu! Karena engkau adalah alat untuk melenyapkan angkara murka dan membentuk kehidupan yang baru di tanah Jawa ini! Sesungguhnya tanpa peranmu pun orang-orang Pajang yang berlindung di bawah kekuasaan Sultan Hadiwijåyå sudah mati, karena diliputi oleh benci dan dendam.”

    “Mereka orang-orang yang berlindung di bawah kekuasaan Sultan Hadiwijåyå untuk melampiaskan hasrat serakahnya seperti serigala-serigala yang terkurung api, sebentar lagi hangus terbakar. Janganlah bersedih hati menghadapi ujian ini Sénåpati, semua yang kukatakan ini adalah petunjuk dari Yang Maha Agung demi memberimu petunjuk atas permohonanmu kepadaNya siang dan malam, wahyu keprabon untuk memimpin kawula di tanah Jawa ini telah berpindah dari Sultan Hadiwijåyå kepadamu karena Pajang telah rusak oleh orang-orang yang serakah.”

    “Namun ketahuilah Mataram akan berumur pendek sejak engkau, anak dan cucu-cucumu akan menjadi raja yang sangat kaya, Mataram akan mencapai puncak kejayaannya, namun Mataram akan rusak oleh cicitmu karena bergandengan tangan dengan orang-orang måncå yang bertubuh tinggi-besar, kulit pucêt, berambut seperti rambut jagung yang akan menyengsarakan seluruh umat di tanah Jawa ini. Kerusakan Mataram akan ditandai dengan muculnya bintang kemukus setiap malam, akan sering terjadi gerhana matahari dan gerhana bulan. Gunung Merapi pun akan sering bergolak dahsyat”.

    Sénåpati mengangkat kepalanya, “yang Kanjêng Sunan wejangkan benar-benar meresap dalam sanubariku, hamba bersyukur ternyata Gusti Kang Måhå Agung mengabulkan permohonan hamba dan almarhum ayahanda. Namun yang belum saya mengerti apa sumber kehidupan sejati itu?”

    Kanjêng Sunan Kalijågå menjawab, “Berawal dari sumber yang satu seperti sumber mata air gunung yang sangat bersih, membentuk sungai-sungai kecil. Satu atau beberapa sungai tetap mengalirkan air yang bening, meskipun ada juga kotoran-kotoran yang hanyut di dalamnya, namun ada bahkan lebih banyak sungai-sungai yang lain benar-benar telah mengalirkan air yang keruh.

    Awan yang putih tampak berarak-arak di wajah langit yang biru. Semilir angin menerpa di tepi pantai Laut Kidul yang gelombang ombaknya berkejaran tiada henti. Demikian hidup ini, selalu bergerak.

    Ia akan datang pada saat ia harus datang. Dan ia akan pergi pada saat ia harus pergi, Peredaran jinantrå alam yang tak terkendalikan oleh kekuatan apapun, selain oleh Maha Penciptanya.

    “Manusia seringkali tidak dapat memahami apa arti kehidupan sebenarnya itu. Ada yang berfikir bahwa kehidupan itu adalah kepuasan karena dapat menikmati segala yang diinginkan didunia ini. Kepuasan terhadap benda-benda atau kekayaan, kekuasaan, terkenal, atau berbagai kenikmatan duniawi lainya.”

    “Manusia berfikir bahwa dengan mencapai kepuasan terhadap benda-benda tersebut, maka di dalam semuanya itu mereka akan menemukan kehidupan yang sesungguhnya. karena itu seringkali manusia berupaya keras untuk mendapatkanya.”

    “Kita dapati bahwa manusia dalam segala usahanya untuk menemukan kehidupan yang sejati bukan semakin baik tetapi semakin terpuruk. Manusia semakin menjauh dari sumber kehidupannya sendiri. Itu yang dibaratkan air yang semula memancar bening dari sumbernya telah ternodai oleh kotoran-kotoran yang mengalir bersamanya”

    Di mana air itu berhenti mengalir? Di mana kehidupan itu berakhir?

    Manusia selalu memiliki dua sisi yang saling bertentangan. Di satu sisi, badan kasar atau jasad yang menyelimuti akal budi sekaligus nafsu angkara. Jasad juga merupakan tempat bersarangnya ruh, di lain sisi. Manusia diumpamakan berdiri di persimpangan jalan. Tugas manusia adalah memilih jalan mana yang akan dilalui. Gusti Sang Maha Pencipta memberikan semua pilihan-pilihan kodrat sebagai pandom manusia dalam menata hidup sejati.

    Masing-masing memiliki hukum sebab-akibat. Golongan manusia yang berada dalam anggêr-anggêr Pangeran adalah mereka yang menjalankan hidup sesuai pandom Sang Maha Perancang.

    Setiap pandom akan mendapatkan “akibat” berupa kemuliaan hidup, sebaliknya pengingkaran terhadap pandom akan mendapatkan “akibat” buruk dosa sebagai ngunduh wohing pakerti. Siapa menanam; mengetam.

    Tugas manusia adalah menyelaraskan sifat-sifat kediriannya ke dalam “gelombang” Dzat sifat KeagunganNya, menyatu dalam manunggaling kawula gusti. Kodrat manusia yang lahir ke bumi adalah mensucikan jasad, jasad yang diliputi oleh Dzat sifat Yang Esa.

    “Jasad dituntun oleh keutamaan budi, budi terhirup oleh rahsaning karêp, yang diredam oleh kekuasaan sukma sejati, sukma diserap mengikuti rasa sejati karêping rahsa, rahsa luluh melebur disucikan oleh cahaya, cahaya terpelihara oleh atma, atma berpulang ke dalam Dzat, Dzat adalah ajali abadi.

    “Kehidupan yang sejati tidak dapat lepas dari Sang Maha Pemberi Kehidupan itu sendiri. Dia adalah awal sumber kehidupan, Dia juga adalah tempat akhir berlabuhnya kehidupan itu sendiri, maka untuk memperoleh kehidupan yang sejati manusia harus kembali kepada Sang Maha Pencipta, yang menciptakan dan memberikan hidup.”

    “Ia adalah Sang Sangkan Dia Maha Awal. sekaligus Sang Paran Dia Maha Akhir, karena itu Dia disebut juga Sang Hyang Sangkan Paran.

    “Dia yang sering disebut Gusti Pangéran iku mung sajugå, tan kinêmbari.. Ia hanya satu, tanpa kembaran, tiada sesuatupun yang menyamaiNya.”

    “Pangeran, pangèngèran, tempat engkau ngèngèr, tempat engkau mengadikan diri. Tempat engkau bernaung dan berlindung. Sedang wujudnya tak tergambarkan, karena pikiran tak mampu mencapainya dan kata-kata tak dapat menerangkannya.”

    “Dia diperumpamakan pun tidak mungkin, sebab kata-kata hanyalah hasil olah pikir manusia yang sangat terbatas, sehingga tak dapat digunakan untuk menggambarkan kebenaranNya, karena itu Dia juga disebut tan kênå kinåyå ngåpå (tak dapat disepertikan). Dia adalah Sang Acintya.. Dia Yang Tak Terpikirkan, Dia Yang Tak Terbayangkan, Dia Yang Tidak Dapat Dibayangkan.”

    “TerhadapNya, manusia hanya bisa memberikan sebutan sehubungan dengan perananNya, karena itu kepadaNya diberikan banyak sebutan, itupun hanya sebatas akal pikiran manusia belaka, Gusti Kang Akaryå Jagad (Maha Pencipta Alam Semesta), Gusti Kang Gawé Urip (Maha Pencipta Kehidupan), Gusti Kang Murbèng Dumadi (Maha Penentu nasib semua mahluk), Gusti Kang Måhå Agung (Tuhan Yang Maha Besar, dan Nama-nama Agung lainnya, karena Ini menunjukkan bahwa Dia Yang Maha Tak Terbatas.”

    Nggèr, Sénåpati:

    //Kawruhånå sèjatining urip
    /urip ånå jroning alam donyå
    /bèbasané mampir ngombè
    /umpåmå manuk mabur
    /lungå såkå kurungan nèki
    /pundi pencokan benjang
    /awjå kongsi kalèru
    /umpåmå lungå sêsånjå
    /njan-sinanjan ora wurung bakal mulih
    /mulih mulå mulanyå//

    Ketahuilah sejatinya hidup
    hidup di dalam alam dunia
    ibarat perumpamaan mampir minum
    ibarat burung terbang
    pergi dari kurungannya
    dimana hinggapnya besok
    jangan sampai keliru
    umpama orang pergi bertandang
    saling bertandang, yang pasti bakal pulang
    pulang ke asal mulanya

    “Kemanakah kita bakal ‘pulang’?
    Kemanakah setelah kita ‘mampir ngombé’ di dunia ini?
    Dimana tempat hinggap kita andai melesat terbang dari ‘kurungan’ dunia ini?
    Kemanakah engkau hendak pulang setelah engkau pergi bertandang ke dunia ini?
    Itu adalah suatu pertanyaan besar yang sering hinggap di benak orang-orang yang mencari ilmu sejati.”

    “Yang jelas, beberapa pertanyaan itu menunjukkan bahwa dunia ini bukanlah tempat yang langgeng. Hidup di dunia ini hanya sementara saja.”

    “Demikianlah tentang Yang Maha Agung, siapa yang memuja Dia, akan kembali kepada Dia, siapa yang memuja wujud sesembahan selain dia, dia akan pergi kepada sesembahannya itu. Namun tetaplah semua akan kembali kepada satu sumbernya yaitu Sang Maha Pencipta Gusti Kang Murbèng Dumadi.”

    Jébéng yèn wus jumbuh traping urip, sasat sirå wus madêg naréndrå, mêngkoni ngrat Jåwå kabèh, nêtêpi manungså nung, lan Hyang Sukmå kinaryå silih, mêngkoni ngalam padhang, kang kuwåså tuhu, asung sakwarnèng gumêlar, pan manungså kang winênang andarbéni, lêstari tanpå kårå.

    Lan diwêruh kahananing Widi, Jébéng ugå nggéné kang sênyåtå, pan yå sirå saksolahé, nging kêsampar kêsandhung, déné sirå nora ngulati, nggoné cêdhak asamar, tan ånå kang dunung, ngalélå néng ngarsanirå, gustènirå néng ngarså katon dumêling, anging kalingan padhang.

    Sénåpati menghaturkan terimakasih, nasehat Kanjêng Sunan Kalijågå sudah masuk di dalam hati.

    Digambarkan selanjutnya dalam Têmbang Måcåpåt Sêrat Wédåtåmå (wédå= ajaran, tåmå=utama=keutamaan) yasan dalêm K.G.P.A.A. Mangkunêgårå IV (1811-1881), contoh teladan Panembahan Senapati, yang selalu mengingatkan kepada kita bagaimana berperilaku menyenangkan orang lain, membangun kasih sayang bagi seluruh alam, dengan sikap mengendalikan hawa nafsu, dengan jalan prihatin, serta mengurangi makan dan tidur.

    Sinom

    Bait ke – (15)

    ||Nulådå laku utåmå, /
    |Tumrapé wong Tanah Jawi, /
    |Wong agung ing Ngêksigåndå, /
    |Panêmbahan Sénåpati, /
    |Kêpati amarsudi, /
    |Sudané håwå lan nêpsu, /
    |Pinêsu tåpå bråtå, /
    |Tanapi ing siyang ratri, /
    |Amamangun karyênak tyasing sêsami. |

    Teladanilah laku utama,
    Bagi kalangan orang Jawa,
    orang besar di Mataram,
    yaitu Panêmbahan Sénåpati,
    yang tekun,
    mengendalikan hawa nafsu,
    dengan jalan prihatin,
    serta siang dan malam,
    selalu berusaha membahagiakan orang lain dengan membangun kasih sayang.

    Bait ke – (16)

    ||Samangsané pasamuwan, /
    |Mamangun martå martani, /
    |Sinambi ing sabên mångså, /
    |Kålå-kalaning asêpi, /
    |Lêlånå téki-téki, /
    |Nggayuh gêyonganing kayun, /
    |Kayungyun êninging tyas,/
    |Sanityaså pinrihatin, /
    |Puguh panggah cêgah dhahar lawan néndrå.||

    Dalam setiap pertemuan,
    menciptakan kebahagiaan lahir batin dengan sikap tenang dan sabar,
    Sementara itu pada setiap kesempatan,
    Di kala sepi tiada kesibukan,
    Rajin berkelana,
    Menggapai cita-cita hati,
    Terpukau akan suasana yang teduh,
    Hati senantiasa dibuat prihatin,
    Berpegang teguh, serta mencegah makan dan mengurangi tidur.

    ånå toétoégé
    Nuwun

    cantrik bayuaji

    • matur suwun…..

      • matur nuwun

    • Matur nuwun Ki Bayuaji, dongengipun sampun kulo waos. Kulo tenggo tutuge.

    • Matur nuwun Ki Bayu.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: