Seri Kerajaan Singosari-SUNdSS

Awignam astu namassidêm,

[Mugi linupútnå ing rêridhu].

Pårå ubhwan, pårå ajar, pårå putut manguyu, jêjanggan, pårå tåpå, pårå tapi, pårå èndhang, pårå kadang cantrik, lan sêdåyå pårå kaki bêbahu padépokan.

Pårå kadang ingkang dahat kinurmatan, pårå kadang sutrêsnå padépokanTumapél Singosari PdLS & SUNdSS”.

Nuwun,

Cantrik Bayuaji marak ing paséban.

Lir sumilir lumakuning urip rinå lan wêngi, wanci surup, srêngéngé anslup, wêngi têngah wêngi, lingsir wêngi, saput siti, ésuk umun-umun plêthek srengéngé, wisan gawé, têngah awan, lingsir kulon banjur bali surup manèh, mugå-mugå antuk pêpayunganing Gusti Kang Måhå Wikan, manêdyå wantah ora kêndat tansah éling lan manêmbah mring Gusti. Ing madyå ratri pating trênyêp sumrêsêp hêning, énang-énung awang-awung, lamat-lamat dumêling ing akåså, sumusup himå himantåkå, satémah mawéh prabåwå hambabar wahyu kunugrahan suci, mugå-mugå têtêp winêngku sukå basuki.

DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI © 2010. [dongèng kaping-27. Rontal SUNdSS 37]

Dongèng sakdéréngipun, dongèng kaping-26; kapacak ing Rontal SUNdSS 31. lan sisipan dongèng Timun Êmas ing Rontal SUNdSS-32.

Dongèng ing samangké, kasêrat ing dintên Somå Kêliwon, 22 Juni 2010M, ndalu Anggårå Umanis wuku Kuruwêlut 1932Ç; 10 Rêjêb 1943 – Dal; 10 Rajab 1431H ing Rontal SUNdSS-37.

Dongeng Arkeologi & Antropologi kaping-27 ini merupakan dongeng pungkasan dari lakon Pelangi Singosari SUNdSS. Selanjutnya Ki Dalang SHM masih akan melanjutkan dua episode lagi yaitu Panasnya Bunga Mekar (PBM) 31 jilid; dan Hijaunya Lembah, Hijaunya Lereng Pegunungan (HL2P) 118 jilid.

Berdasarkan pengalaman wedarnya SUNdSS dari jilid yang satu ke jilid selanjutnya selama ini rata-rata dua hari per jilid, maka untuk PBM yang 31 jilid dan HL2P yang 118 jilid akan memerlukan waktu yang cukup lama sampai berakhirnya lakon Pelangi Singosari ini. Sehingga cukup banyak waktu untuk bergojégan di antara pårå kadang.

Tapi adakalanya dalam bergojég, terselip sesuatu yang menimbulkan kekurang-nyamanan, ‘ontran-ontran’, yang mengakibatkan saling curiga, berprasangka buruk, paling tidak grêgêtan, mangkêl, uring-uringan, hilang kesabaran, bahkan mungkin puncaknya kemarahan yang amat sangat, dukå yayah sinipi, seperti yang digrundêli oleh Ki Sénopati Mahésa Aréma akhir-akhir ini. Tetapi dukå saja tidak akan menyelesaikan masalah.

Namun, sangat disayangkan, bahwa bidang kawruh teknologi informasi berbasis komputer bukanlah disiplin ngèlmu yang cantrik Bayuaji kuasai. Cantrik Bayuaji bisané mung uthak-uthik watu, nggathuk-nggathuké lan nåtå watu, karépé bén diarani kåyå sinuwun Sri Maharaja Samarottungga wamca Syailéndra rikala panjênêngané arép ngadêkaké candi Borobudur; njingglêng kamitênggêngên m’baca prasasti, memelototi arca, patung-patung watu kuno, ménhir, sarcophagus, karo umak-umik , mencari dan ‘sowan’ ke kuburan-kuburan kuno, pêtilasan-pêtilasan kuno, tempat-tempat yang ‘wingit, dan ‘angkêr’, umak-umik lagi kaya wong ndongå.

Mbakar mênyan, dupå, sêtanggi lan mandi kêmbang, golèk wangsit’. Éh ênggak ding.

Dengan demikian munculnya kasus tulisan yang disebut oleh Ki Arema sebagai di luar batas kewajaran di padepokan, cantrik Bayuaji tidak dapat memberikan saran atau rêmbugan solusinya. Nyuwun pangapuntên Ki Arema tuwin Ki Ismoyo, cantrik Bayuaji mboten saged paring usådå.

Pårå kadang

Menelisik (istilah apa lagi ini) isi rontal SUNdSS pada episode-episode akhir, sejak Ibu Suri Permaisuri Sang Ardanareswari Ken Dedes kondur dumatêng jaman kêlanggêngan yang diceritakan pada rontal SundSS ke-13, maka sudah menjadi “trade mark” Ki Dalang SHM, bahwa beliau telah “menyimpang” dari pakem Pararaton dan rontal-rontal sejarah yang ada, dan ini berlanjut terus hingga ke jilid-jilid selanjutnya.

Kita baca setiap jilid selalu diramaikan dengan munculnya tokoh-tokoh ‘piktip’, ‘imajinatip, nangingkreatip’ (nulisé pênêr nggak), dan nama-nama itu pasti tidak akan dijumpai di rontal dan prasasti sejarah manapun kecuali di “rontal “ dan “prasasti”nya Ki SHM sendiri.

Kita tahu dengan kepiawaiannya Ki SHM meramu kisah nyata dan fiksi yang berlatar belakang sejarah Tumapel Singosari maka “lahirlah” tokoh-tokoh yang “sêkti måndrågunå” dengan ajian-ajian yang “huuéébat-huuéébat tur nggêgirisi”.

Sejak alur cerita Ki SHM dengan memunculkan tokoh-tokoh ‘piktip’, ‘imajinatip, nangingkreatip’ yang telah disebutkan di atas, hingga akhir episode SUNdSS ini, menjadikan cantrik Bayuaji “kehilangan jejak”, sehingga dongeng arkeologi & antropologikagak nyambung”.

Dongeng Arkeologi & Antropologi berusaha mengikuti alur cerita Ki SHM, tetapi sudah barang tentu dari sudut pandang yang berbeda, karena dongengnya cantrik merupakan “murni” pelajaran sejarah.

Dengan demikian Cantrik Bayuaji berupaya untuk menyajikan ‘fakta sejarah‘ berupa kejadian-kejadian nyata masa lalu seperti yang diberitakan oleh para penulis rontal-rontal, tamra prasasti, candi, dan situs-situs purba yang berkenaan dengan itu.

Berikut di bawah ini adalah sumber penulisan dan rujukan yang cantrik Bayuaji jadikan acuan dalam dongeng arkeologi & antropologi yang diwedar, antara lain:

I. Rontal, kitab-kitab kidung, kitab-kitab babad:
a. Rontal Kidung Pararaton;
b. Rontal Pujasastra Negarakertagama;
c. Rontal Kidung Harsawijaya;
d. Rontal Kidung Panji Wijayakrama;
e. Rontal Kidung Sundayana;
f. Kitab Babad Tanah Jawi.

II.Tamra Prasasti:
a. Mula Malurung;
b. Sapi Kerep;
c. Jedung Kembang Sri;
d. Wurandungan;
e. Kudadu;
f. Sarwadharma;
g. Pakis Wetan;
h. Penampihan.

III. Relief-relief pada beberapa candi
a. Candi Kidal;
b. Candi Singosari;
c. Candi Jago.

IV. “Rontal” dan “prasasti” masa kini:
1. Andjar Any. Raden Ngabehi Ronggowarsito, Apa yang Terjadi? . Aneka Ilmu Semarang 1980;
2. Andjar Any. Rahasia Ramalan Jayabaya, Ranggawarsita & Sabdopalon. Aneka Ilmu, Semarang 1979;
3. Atmodjo, M.M. S. Karto. Struktur Masyarakat Jawa Kuno pada Jaman Mataram Hindu dan Majapahit. Pusat Penelitian dan Studi Pedesaan dan Kawasan UGM Yogyakarta 1979;
4. Boechari. Manfaat Studi Bahasa dan Sastra Jawa Kuna ditinjau dari Segi Sejarah dan Arkeologi. Majalah Arkeologi Tahun I No. 1. 1977.
5. Mangkudimedja, R.M., Serat Pararaton. Alih aksara dan alih bahasa Hardjana HP. Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah. Departemen P dan K, Jakarta 1979;
6. Mangkudimedja. R.M. Serat Pararaton Jilid 2. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah. Jakarta 1979;
7. Megandaru W. Kawuryan. Negara Kertagama, Tata Pemerintahan Kraton Majapahit. Panji Pustaka Jakarta 2006;
8. Mudjadi dan Agus Salim (penerjemah), The Antiquites of Singasari. Terjemahan 1976. Blom, Yessy. 1939;
9. Nugroho Notosusanto, Prof. Dr. Sejarah Nasional Indonesia, Jilid II. Balai Pustaka, Jakarta. 1984;
10. Padmopuspito, Ki. J. Pararaton; Teks Bahasa Kawi, Terjemahan Bahasa Indonesia. Taman Siswa, Yogyakarta. 1966;
11. Partokusumo, Karkono. Falsafah Kepemimpinan dan Satria Jawa dalam Perspektif Budaya. Bina Rena Pariwara. Jakarta. 1998;
12. Pitono, R. Pengaruh Tantrayana pada Kebudayaan Kuno di Indonesia. IKIP Malang tanpa tahun;
13. Poerbatjaraka. Kapustakan Jawi. Djambatan. Jakarta. 1964;
14. Poesponegoro & Notosusanto (ed.) Sejarah Nasional Indonesia Jilid II. Balai Pustaka Jakarta 1990;
15. Poesponegoro, M.D., Notosusanto, Nugroho. (editor utama). Sejarah Nasional Indonesia. Edisi ke-4. Jilid II. Balai Pustaka, Jakarta 1990;
16. Ricklefs. MC. Sejarah Indonesia Modern (terj.) Gadjah Mada University Press. Yogyakarta 1991;
17. Sedyawati, Edi Keadaan Masyarakat Jawa Kuna Masa Kadiri dan Masalah Penafsirannya. Satyawati Suleiman (eds.) Pertemuan Ilmiah Arkeologi III. Puslitarkenas. Jakarta 1985;
18. Sedyawati, Edi Pembagian Peranan Dalam Pengelolaan Sumberdaya Budaya. Diskusi Ilmiah Arkeologi XIII, 6 April 2001 di Denpasar. 2001;
19. Slamet Muljana Prof. Dr, Menuju Puncak Kemegahan . LkiS Yogyakarta: (terbitan ulang 1965).
20. Slamet Muljana Prof. Dr, Nagara Kertagama, Tafsir Sejarah. LkiS Yogyakarta 2006;
21. Sumadio, B. (ed.). Sejarah Nasional Indonesia II. Balai Pustaka, Jakarta 1977;
22. Buku, catatan, wawancara dengan penduduk setempat, penelurusan lokasi petilasan, candi, situs purbakala, prasasti (terutama yang tersimpan di museum-museum). dll.:

a. Majalah: Majalah Berkala Arkeologi .
b. Museum:
Museum Nasional (Gajah) Jakarta.
Museum Empu Tantular, Surabaya.
c. Situs Purba sekitar Malang, Kadiri, Blitar, Gunung Penanggungan, Trowulan.
d.Data-data sejarah lainnya yang tidak dapat disebutkan secara rinci, karena saking banyaknya.

Pårå kadang ingkang dahat kinurmatan:

Sebagai kilas balik, berikut di bawah ini adalah urutan dongeng arkeologi & antropologi sejak dijlentrehken pertama kalinya On 24 Januari 2010 at 08:21.

Berawal dari rasa penasaran Senopati Ki Mahesa Arema: Panawijen, sungguh membuat penasaran. Adakah yang bisa memberikan pencerahan?
Penasaran.……………….!!

Demikian ditulis Ki Arema mengawali gandhok PDLS-40 On 24 Januari 2010 at 12:00

1. Dongèng kaping-1. PdLS 40: On 24 Januari 2010 at 08:21 “nDédés, Kuntum Bunga di Kaki Gunung Kawi . Sétra Panawijén, binahut angêris

2. Dongèng kaping-2. PdLS 41: On 25 Januari 2010 at 16:48 “Pånåwijén”, “Panawijyan”, dan kini “Polowijén

3. Dongèng kaping-3. PdLS 41: On 26 Januari 2010 at 10:55 “Mandala Kedewaguruan” “[Kadewagurwan]”

4.Dongèng kaping-4. PdLS 43: On 29 Januari 2010 at 09:59 “Pararaton. Diary Ke Arok”;

5. Dongèng kaping-5. PdLS 46: On 4 Februari 2010 at 10:34 “Lêmbu pêtêng”;

6.Dongèng kaping-6. PdLS 49: On 11 Februari 2010 at 02:39 “Kén Dédés, Karma amamadhangi,Sang Ardanariswari”;

7. Dongèng kaping-7. PdLS 50: On 13 Februari 2010 at 10:15 “Prajñaparamita ”;

8.Dongèng kaping-8. PdLS 51: On 15 Februari 2010 at 00:53 “nDédés putri ayu Kén”;

9. Dongèng kaping-9. PdLS 52: On 16 Februari 2010 at 06:37 “Angrok, kéré mungah balé”;

10. Dongèng kaping-9 (lanjutan). PdLS 53: On 18 Februari 2010 at 14:33 “Angrok, kéré mungah balé ”;

11. Dongèng kaping-10. PdLS 62: On 8 Maret 2010 at 10:09 “Mula Malurung”;

12.Dongèng kaping-11. PdLS 64: On 12 Maret 2010 at 09:07 “Perang Ganter, Angrok mengkudeta Kadiri”;

13. Dongèng kaping-12. PdLS 70: On 21 Maret 2010 at 01:51 “Silsilah raja-raja Tumapel, Singosari hingga Majapahit ”;

14. Dongèng kaping-13. PdLS 72: On 24 Maret 2010 at 07:51 “Intrik berdarah yang tak pernah henti, Anusapati ><Tohjaya”. Episode I;

15.Dongèng kaping-14. PdLS 73: On 26 Maret 2010 at 20:55 “Intrik berdarah yang tak pernah henti, Anusapati ><Tohjaya”. Episode II;

16. Dongèng kaping-15. PdLS 74: On 28 Maret 2010 at 19:20 “Intrik berdarah yang tak pernah henti, Anusapati ><Tohjaya”, “êmban cindhé êmban siladan. Angrok mempunyaiwil”. Episode III;

17.Dongèng kaping-16. PdLS 76: On 31 Maret 2010 at 10:44 “Pemerintahan Sri Rangga Rajasa Bhatara Sang Amurwabhumi”. Bagian Pertama;

18. Dongèng kaping-17. PdLS 77: On 1 April 2010 at 13:15 “Pemerintahan Sri Rangga Rajasa Bhatara Sang Amurwabhumi” Bagian Kedua;

19.Dongèng kaping-18. PdLS 79: On 3 April 2010 at 06:01 “Intrik berdarah yang tak pernah henti, Anusapati ><Tohjaya”, “êmban cindhé êmban siladan. Dendam nDédés ”. Episode IV;

20. Dongèng kaping-19. SUNdSS 01: On 7 April 2010 at 18:03 “Candik Ålå. Sandhé jabung sampun ing surup amasang sandhé. Angrok sira línå ing dampa kanaka ”;

21. Dongèng kaping-20. SUNdSS 05: On 17 April 2010 at 14:54 “Wamça Rajasa Sang Girindranatha dan tafsir sejarahnya” Bagian Pertama;

22. lanjutan Dongèng kaping-20. SUNdSS 07: On 20 April 2010 at 10:55 “Wamça Rajasa Sang Girindranatha dan tafsir sejarahnya” Bagian Kedua;

23. Dongèng kaping-21. SUNdSS 09: On 24 April 2010 at 20:41 “Apanji Tohjaya. Sinêlir ><Râjasa”. Episode I;

24.Dongèng kaping-22. SUNdSS 11: On 29 April 2010 at 11:12 “Tata Pemerintahan Singosari Majapahit”;

25. Dongèng kaping-23. SUNdSS 14: On 3 Mei 2010 at 14:29 “Apanji Tohjaya pralaya. Rawuh sireng katanglumbang mukta ta sira. Moktå irå ilang cidrå” Episode II;

26. Dongèng sisipan: SUNdSS 15 On 6 Mei 2010 at 06:35 “Babad Tanah Jawi”;

27.Dongèng kaping-24. SUNdSS 17: On 12 Mei 2010 at 06:17 “Någhå Roro Salèng Jumênêng Nåthå”;

28. Dongèng sisipan SUNdSS 20: On 21 Mei 2010 at 07:02. “Sebuah Renungan”;

29. Dongèng kaping-25. SUNdSS 29: On 8 Juni 2010 at 01:47 “Bhatara Wisnu menumpas pemberontak Kalayawana”. Episode I;

30. Dongèng kaping-26. SUNdSS 31: On 11 Juni 2010 at 20:27 “Bhatara Wisnu menumpas pemberontak Kalayawana, banjir lêndhut bêntèr terasi muncrat” Episode II;

31. Dongèng kaping-26 (lanjutan). SUNdSS 32 On 14 Juni 2010 at 09:18 “Timun Êmas, terasi muncrat”. Episode III

Semua ini dapat diakses di:

https://pelangisingosari.wordpress.com/dongeng-arkeologi/

Terakhir yang tengah dibaca ini.

Dongèng kaping-27. SUNdSS On 21 Juni 2010 “Bhatara Wisnu menumpas pemberontak Kalayawana’. Episode III. TANCÊP KAYON.

Pårå kadang:

Kisah sekitar tahun-tahun pertama Singosari sangat sedikit yang diceritakan. Kecuali tentang rangkaian pembunuhan berdarah, yang diikuti dengan maraknya raja yang satu disusul raja yang lain itu saja. Walaupun begitu ilmu purbakala menyingkap dua perkembangan yang sangat menarik dari kurun waktu ini.

Dalam arsitektur dan seni, unsur-unsur pribumi Jawa sangat berkembang. Di bidang agama simbiosis antara Siwa dan Budha menjadi semakin padu. Walaupun ciri-ciri Hindu atau Budha lahiriah di dalam seni pahat tetap kental, namun kesejatian maknanya harus dicari di dalam folklor dan legenda pribumi. Semua ciri-ciri itu mendedahkan kekuatan-kekuatan adiluhung dan adikodrati yang menjadi pujaan rakyat.

Dalam pada itu lakon Singosari hingga kini (Juni 2010), adalah sebagai berikut:

I. PdLS, Pelangi di Langit Singosari; 79 jilid. Tamat
II. SUNdSS, Sepasang Ular Naga di Satu Sarang; 37 jilid. Tamat.
III. PBM, Panasnya Bung Mekar; 31 jilid, belum diwedar, baru “koper”nya
IV. HL2P, Hijaunya Lembah, Hijau Lereng Pegunungan. 118 jilid, belum ada “wujud”nya.

Cantrik Bayuaji belum tahu pasti, bagaimana akhir lakon Singosari pada episode HL2P, miturut Ki Dalang SHM, tetapi nampaknya PBM akan “menyimpang jauh” dari pakem Pararaton.

Semoga Yang Maha Agung, Gusti Kang Tansah Paring Wêlas lan Asih, anêbihakên sêdåyå sêngkålå tuwin sêdåyå bêbêndu. Aamin.

Berikut ini Cantrik Bayuaji mulai mendongeng:

BHATARA WISNU menumpas pemberontak KALAYAWANA” (Bagian Ketiga, terakhir)
Didongengkan pada dongeng ke-26 SUNdSS 31 dan SUNdSS 32, bahwa Sang Prabu Wisnuwardhana disibukkan membangun pelabuhan baru di Canggu, karena pelabuhan lama Jedung tak dapat dipergunakan lagi.

Daerah sekitar pelabuhan lama Jedung hancur kâtrajang banjir lumpur panas ‘lêndhut bêntèr têrasi muncrat Timun Êmas‘ sama seperti ‘têrasi muncrat ’nya “jeng” Lusi Lumpur Sidoarjo sekarang.

Apakah bencana ‘terasi muncrat’nya “Jeng”Lusi sekarang akan memundurkan Jawa Timur atau bahkan Indonesia ? Sekitar 500-600 tahun yang lalu mungkin hal yang sama telah terjadi terhadap Majapahit ! Lima ratus tahun kemudian, mestinya kini kita tak semudah itu patah diterjang bencana bukan?

Cerita rakyat atau dongeng Jawa Timur Timun Êmas berasal dari sekitar zaman Jenggala Kahuripan di Delta Brantas sekitar abad ke-11. Kemunculan buto rasêkså yang selalu disertai gempa, garam yang dilempar Timun Êmas yang menjadi lautan, dan terasi yang dilempar Timun Êmas yang menjadi lumpur panas yang akhirnya menenggelamkan sang raksasa, secara samar menggambarkan kondisi bagaimana kalau sebuah mud volcano ala lumpur sidoarjo meletus.

Kita melihatnya sekarang, lumpur panas dan genangan seperti laut dengan air asin menengelamkan desa-desa Sidoarjo yang dulunya adalah wilayah Kahuripan.

Apakah dongeng Timun Êmas sebenarnya menggambarkan bahwa dulu pun kasus seperti lumpur sidoarjo pernah terjadi ? Walahualam.

Tetapi penelusuran buku-buku sejarah, geologi, dan folklore Timun Êmas rasanya memungkinkan hal itu.

Tulisan diatas menunjukkan bahwa di daerah ini dahulu pernah terjadi secara alamiah, juga memberikan pelajaran bahwa mud volcano adalah proses alam yang pernah terjadi sejak dahulu di daerah ini. Artinya daerah Jawa Timur terutama sekitar Porong sangat berpotensi untuk terjadi atau munculnya mud volcano, maka manusia masa kini seharusnya memahami sejarah masa lalu, apa yang patut diperbuat dan apa yang tidak seharusnya dikerjakan.

Janganlah atas nama kemakmuran hari ini, lalu isi perut bumi diudèl-udèl sakêpenake udélé déwé.
Tuhan memang memerintahkan untuk mencari kekayaan dari bumi dan dari dalam perut bumi, tetapi janganlah atas nama meningkatkan kesejahteraan penduduk negeri, tabungan masa depan untuk anak cucu keturunan dituntas-habiskan pada hari ini. Dan pada kenyataannya bukan kemakmuran yang didapat, bukan kesejahteraan yang diperoleh, namun bencana dan malapetaka yang tak berkesudahan.

Terhadap kelompok orang-orang tertentu boleh jadi tidak ikut merasakan kesengsaraan, namun sekian jiwa telah kehilangan harta benda dan sekian harta benda lenyap ditelan “têrasi muncrat yang bau “amis”nya (berupa gas methana) minta ampun, akibat ulah “buto sing gêdrug-gêdrug bumi” yang tidak mau belajar dari sejarah.

Bumi tempat tinggal kita ini bukan miliki kita semata, tetapi bumi ini yang kita wariskan nantinya kepada anak cucu keturunan kita.

Kalau sejarah lama pernah menunjukkan bahwa di wilayah Banjar Panji sekarang yang merupakan wilayah kerajaan Jenggala Kahuripan pada abad ke-11 waktu itu, pernah terjadi terjangan lumpur panas, bahkan berulang-ulang paling tidak dua atau tiga kali:

1. Menurut Prasasti Kelagyan (Kamalagyan) yang dibuat semasa Prabu Airlangga bercandra sengkala 959Ç atau 1037M. Kelagyan adalah nama desa Kelagen sekarang di utara Kali Porong.

Prasasti Kelagyan menceritakan bahwa pada suatu hari sungai Brantas yang semula mengalir ke utara tiba-tiba mengalir ke timur memutuskan hubungan negeri Jenggala dengan laut, merusak tanaman dan menggenangi rumah-rumah penduduk.

Prabu Airlangga membuat bendungan untuk mengatur daerah aliran sungai Brantas. yang semula mengalir ke utara tiba-tiba mengalir ke timur memutuskan hubungan negeri Jenggala dengan laut, Sang Prabu Airlangga bertindak membangun BENDUNGAN besar di Waringin Pitu dan memaksa aliran sungai Brantas kembali mengalir ke utara.

2. Bencana yang dalam kitab Pararaton disebut “BANYU PINDAH

3. Bencana yang sama, yang dalam kitab Pararaton disebut “PAGUNUNG ANYAR

karena isi kandungan bumi di bawahnya merupakan mud volcano, seyogyanya tidak perlulah si “buto gêdrug-gêdrug, sehingga menimbulkan gempa dan membuat têrasi muncrat.

Sejarah masa lalu adalah cermin masa kini. Andaikata kita mau belajar sejarah dan memahami kejadian-kejadian masa lalu, maka muncratnya ‘têrasi sidoarjo’ dapat dicegah.

Pararaton mengabarkan:

Bhatara Wisnuwardhana angadegaken kutha ring Canggu lor isaka 1193.

[Batara Wisnuwardana mendirikan benteng di Canggu sebelah utara pada tahun 1193Ç atau 1271M].

Selanjutnya Pararaton mengabarkan penyerbuan pasukan tentara Singosari yang dipimpin oleh Sang Senopati ing Ayudhå Mahisa Bungalan.

Sangkan ing mahibit alah, lan engon wong, haran sira Mahisa Bunghalan ,

[Adapun sebabnya Mahibit kalah, karena kemasukan orang yang bernama Mahisa Bungalan].

Prasasti Mula Malurung Lempengan X A dan XI A (?) menyatakan secara tersamar atas ketidak-senangan penyatuan kedua kerajaan itu dengan kalimat:

Sungguh takutlah para pengikut Sri Maharaja Lingga Chaya kepada Paduka para Prabu semuanya. Takutnya sama seperti rama Sri Maharaja Lingga Chaya kepada Paduka Sri Maharaja Jagannatha.”

Nagarakretagama memuat keterangan bahwa Prabu Wisnuwardhana menghancurkan para pemberontak yang dipimpin oleh Linggapati sehingga takutlah musuh baginda.

Siranghilangaken duratmaka manama linggapati mati sirnna sahana
Ares sahana ning parangmuka ri jong nireki tuhu dewamurtti sakala
.

[Beliau memusnahkan perusuh Linggapati serta seluruh pengikutnya, Takut semua musuh kepada beliau, sungguh titisan Siwa di bumi].

Babad Tanah Jawi tidak menceritakan adanya penyerangan ke Mahibit.

Peperangan antara Prabu Wismuwardhana dan Sang Lingganing Pati justru dikisahkan melalui relief pada tubuh Candi Jajaghu (nama lama dari Candi Jago), berupa peperangan antara Kresna dengan raja raksasa Kalayawana.

Digambarkan Kresna melarikan diri kedalam goa, dimana raja Mucukunda tertidur melepas-lelah setelah peperangan bersama para dewa melawan para raksasa. Sebagai hadiah atas bantuannya itu ia memperoleh kesaktian dapat membakar siapa saja yang berani mengganggu tidurnya.

Karena dikejar-kejar oleh Kalayawana, Kresna masuk kedalam goa dan bersembunyi di belakang tempat tidur Mucukunda. Kalayawana yang tidak berhati-hasti itu menendang Mucukunda, karena disangka Krisna. Resi Mucukunda marah, maka Kalayawana bersama para tentaranya terbakar oleh api yang keluar dari pandangan mata Mucukunda.

Kresna muda itu selalu nakal. Dan, karena kenakalannya ia dikejar-kejar oleh raksasa bernama Kalayawana. Kresna lalu berlindung kepada pendeta sakti Resi Mucukunda. Kalayawana terus mengejar Kresna. Karena tak tahu sopan santun di hadapan Resi Mucukunda, akhirnya Kalayawana mati terbakar api yang keluar dari jari Sang Resi.

Pada Kakawin Kresnayana, diceritakankan pula kisah peperangan antara Prabu Wismuwardhana dan Sang Lingganing Pati, sama seperti relief pada Candi Jago.

Pupuh 1 (bait 1-5) : Manggala dipersembahkan kepada Dewa Wisnu yang menjelma menjadi manusia pada zaman Dwapara.

Pada Pupuh 1 bait 1 sd 5 menceritakan bahwa Bhatara Wisnu turun kedunia menjelma menjadi manusia Kresna bernama Bhatara Seminingrat Wisnuwardhana untuk memusnakan segala macam bentuk kejahatan di bumi.

Pupuh 2 (bait 1-8) : Ada suatu kerajaan yang bernama Dwarawati dengan rajanya bernama Kresna. Raja Kresna terkenal di dunia bermusuhan dengan raja Yawana yang bernama Kalayawana yang berbentuk raksasa.

Prabu Wisnuwardhana memerintahkan senopatinya Mahisa Bungalan membakar habis pemukiman Linggapati dan gerombolannya di Mahibit.

Bandingkan dengan gambar pada relief Candi Jago dan Kidung Krenayana, yang menceritakan bahwa Yawana mengejar ke gua dengan suara keras sehingga Resi Pendeta Mucukunda (Mahesa Bungalan ?) bangun dan sangat marah, keluar api dari matanya dan membakar Kalayawana.

Kresna tidak mau berhadapan di dalam peperangan, tetapi membuat strategi. Ia mencari perlindungan kepada Pendeta Mucukunda yang sedang tidur di gua di lereng Gunung Himawan Kresna. Kemudian, Yawana mengejar ke gua dengan suara keras sehingga Pendeta Mucukunda bangun dan sangat marah, keluar api dari matanya dan membakar kalayawana. Setelah Kresna menang barang rampasan perang dan wanita dari kerajaan Yawana dibawa ke Dwarawati.

Analisis data tahun

Data tahun pembangunan benteng pelabuhan Canggu yang dikabarkan Pararaton ternyata meragukan. Menurut Pararaton, pembuatan benteng di Canggu Lor adalah tahun 1193Ç/1271M. Angka tahun ini berselisih dengan data lainnya.

Prabu Wisnuwardhana menghancurkan pemberontakan Linggapati di Mahibit sekitar tahun 1174Ç atau 1252M, sebelum benteng Canggu dibangun, dan menurut Kitab Nagarakretagama, Prabu Wisnuwardhana meninggal pada tahun 1190Ç atau 1268M. Demikian juga data dari Candi Jago.

Dikabarkan pada data sejarah lainnya bahwa pembangunan Canngu dilakukan oleh Prabu Wisnuwardhana, maka sangatlah tidak mungkin pelabuhan Canggu dibuat setelah penyerangan ke Mahibit atau setelah Prabu Wisnuwardhana meninggal.

Dijelaskan pada dongeng sebelumnya bahwa benteng atau pelabuhan Canggu dibuat dengan maksud sebagai benteng pertahanan dan penyerangan musuh yang bertahan di Mahibit, selain sebagai pengganti pelabuhan Jedung yang rusak karena bencana alam meluapnya lumpur panas.

Data sejarah yang “agak” akurat berdasarkan analisis sumber sejarah yang ada, dapat dijelaskan sebagai berikut:

1. peristiwa pembuatan bendungan karena banjir lumpur panas “banyu pindah” pertama adalah tahun 959Ç atau 1037M, semasa Prabu Airlangga memerintah di Janggala;

2.peristiwa banyu pindah karena banjir lumpur panas kedua diperkirakan tahun 1172Ç atau 1250M;

3. pembangunan benteng atau pelabuhan Canggu tahun 1174Ç atau 1252M. bukan tahun 1193Ç/1271M;

4.penyerbuan ke Mahibit tahun 1174Ç atau 1252M;

5. Linggapati pralaya tahun 1174Ç atau 1252M;

6. Prabu Wisnuwardhana mangkat dan dicandikan di candi Jago tahun 1190Ç atau 1268M;

7.peristiwa “pagunung anyar” akibat banjir lumpur panas ketiga tahun 1256Ç atau 1334M, jaman Majapahit.

Catatan: data di atas berdasarkan hipotesis sejarah terakhir yang dapat dikaji, tidak menutup kemungkinan data ini berubah jika ditemukan data sejarah lainnya yang lebih grès.

Matahari bersinar cerah di langit Singosari, dan Någhå Roro Salèng atau Sepasang Ular Naga di Satu Sarang dapat tidur dengan nyenyak, pekerjaan selanjutnya adalah membuat Singosari semakin bercahaya, tidak ada lagi kesulitan yang bakal mengabut di seluruh daerah Singasari, musuh telah ditaklukkan, dan alampun telah dijinakkan.

Maka kemudian tibalah saat-saat cerah, Singosari semakin semarak di bumi yang semakin gemah ripah. Pada saatnya para sesepuh lengser, maka tampillah orang-orang muda menggantikannya.

Dan Någhå Roro Salèng itu semakin kuat dan di dalam pemerintahan Singosari, meskipun masih dibayang-bayangi oleh Kadiri yang tidak dapat melupakan kejayaan masa lalunya. Disana masih ada Jayakatwang yang bertahta di Gelang-gelang daerah Wurawan wilayah Kadiri. Itu adalah dongeng tersendiri.

Pemerintahan Någhå Roro Salèng berlanjut hingga tiba wisuda sang pemimpin baru di Singosari. Siapa?

Dia adalah sang pencetus ide cakrawala mandala nusantara, yang menjadi inspirasi bagi Sumpah Palapa Sang Mahamantri Mukya Rakyran Mahapatih Gajah Mada dan dewasa ini menjadi latar belakang wilayah teritorial Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang dicetuskan pada Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 1945.

Dia adalah Prabu Kertanagara bergelar Śrī Mahārājādhirāja Kŗtanagara Wikrama Dharmmottunggadewa.

Konflik Singasari pun berakhir pada pemerintahan Ranggawuni Sang Prabu Wisnuwardhana, sehingga beliau akhirnya meninggal tanpa harus terkena kutukan keris Empu Gandring.

Ketika Jayawisnuwardana meninggal, abunya dibagi dua dan disimpan di dua candi. Di Candi Mleri ia dipuja sebagai titisan Syiwa, dan di Candi Jago sebagai Bodhisatwa Amogapasya. Teras dan lorong Candi Jago dipenuhi dengan relief yang melukiskan cerita-cerita jataka dari Tantri Jawa Kuno, dan ketika Sang Anggabhaya Mahisa Campaka Narasinghamurti wafat, beliau dicandikan di Kumeper, sebagian abunya dicandikan di Wudi Kuncir.

Babad Tanah Jawi mengabarkan meninggalnya Sang Prabu Wisnuwardhana:

Sang Nåtå sédå ing taun 1190Ç, layoné diobong kåyå adat, awuné sing sêparo dicandhi ånå ing Weleri, ditumpangi rêcå Syiwah, sing sêparo kapêthak ånå candhi Jago (Tumpang) nganggo rêcå Budhå. Dadi têtéla ing wêktu iku agåmå Syiwah karo Budhå campur.

Perihal pendharmaan raja Wisnuwarddhana beserta Mahisa Campaka, Pararaton (18:10) menyatakan:

panjeneng ira Sri Ranggawuni ratu tahun 14. Tahun moktan ira 1190. Dhinarmma sira ring Jajaghu. Sira Mahisa Campaka mokta, dinarmma ring Kumeper. Pamelesatan ira ring Wudhik Kuncir.

[Beliau, Sri Ranggawuni menjadi raja selama empatbelas tahun, beliau wafat pada tahun 1190Ç/1268M, dicandikan di Jajaghu. Beliau Mahisa Campaka wafat, dicandikan di Kumeper, sebagian abunya dimuliakan di Wudi Kuncir].

Nagarakertagama mengabarkan:

Sakabda kana wawaniksiti bhatara wisnu mulih ing suralaya pejah
Dhinarmma ta sire waleri siwabimba len sugatawimba mungw i jajaghu
Samantara muwah bhatara narasinghamurti sira mantuk ing surapada
Hanar sira dhinarmma de haji ri wengker uttama-siwarcca munggwi kumitir
.

[Tahun Sakabda kana wawaniksiti (1190Ç) raja Wisnu berpulang, Dicandikan di Waleri berlambang arca Siwa, di Jajago berlambang arca Buda, Sementara itu Batara Narasingamurti pun pulang ke Surapada, Dicandikan di Wengker, di Kumeper diarcakan bagai Siwa Mahadewa].

Pendharmaan di Weleri sampai saat ini belum dapat diketahui lokasinya, tetapi pendharmaan sebagai Buddha Amoghapasa di Jajaghu masih dapat diidentifikasikan, yaitu Candi Jago di daerah Tumpang, Malang. Di candi itu didapatkan arca Dhyani Bhoddhisattva Amoghapasa dengan 4 pengiringnya (Bhrkuti, Hayagriva, Sudhanakumara, dan Syamatara) yang sekarang disimpan di Museum Nasional Jakarta.

Proses unifikasi keagamaan itu disempurnakan oleh raja Singosari terakhir, Kertanagara, yang pada 1268 menggantikan ayahnya, yaitu dengan menjalankan pemujaan Siwa-Budha.

Pelangi Singosari episode SUNdSS telah berakhir dengan kemenangan Någhå Roro Salèng
[Sepasang Ular Naga di Satu Sarang] dan pasukan tentaranya yang dipimpin oleh Sang Sénopati ing Ayudhå Mahisa Bungalan, lalu bersambung dengan petualang Mahisa Bungalan sedang mencari jodo yang lagi kasmaran sama prawan ndeså.

Pårå kadang ingkang dahat kinurmatan:

Tuntas sudah dongeng arkeologi & antropologi Pelangi Singosari episode SUNdSS. Mohon dibukakan pintu maaf, jika saya, cantrik Bayuaji ketika mendongengi pårå kadang terjadi salah tulis, salah ucap dalam bergojeg, yang dapat menimbulkan hal-hal yang dipandang sangat mengganggu kenyamanan pårå kadang.

Pårå ubhwan, pårå ajar, pårå putut manguyu, jêjanggan, pårå tåpå, pårå tapi, pårå èndhang, pårå kadang cantrik, lan sêdåyå pårå kaki bêbahu padépokan.

Pårå kadang ingkang dahat kinurmatan, pårå kadang sutrêsnå padépokanTumapél Singosari PdLS & SUNdSS”.

Cantrik Bayuaji madal pasilan, dan……

Dongeng Arkeologi & Antropologi episode SUNdSS pun:

TANCÊP KAYON.

Nuwun

cantrik Bayuaji

Laman: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Telah Terbit on 4 September 2010 at 21:30  Comments (8)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/seri-kerajaan-singosari-sundss/trackback/

RSS feed for comments on this post.

8 KomentarTinggalkan komentar

  1. jejak si GundUL ning tlatah lendhuT benter….!!

    • berHASIL….balek laGI sambel nGEMBOL
      buntelan rontal, matur nuwun

  2. malem2 ki GundUL mencari JEJAK keberaDAan
    rontal ning tlatah ki Gembleh.

  3. Alhamdulillah gerbong bisa dtemukan. ternyata rontal dislempitke neng ngisor jok.

  4. Lha Buto Elek niku nopo PT. Lapindo Perkasa nggih Ki?

  5. matur suwun rontal 102 nya pak satpam

  6. Laporrrr om Bayuaji :

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI [dongeng kaping-20] di commentSUNdSS rontal ke-05.

    Pemerian tafsir “kebenaran” kesejarahan, lanjutan dongeng:

    WAMCA RAJASA SANG GIRINDRANATHA DAN TAFSIR SEJARAHNYA

    nahhh kok dongeng kaping 19 ga ada ? dari 18 lompat ke 20, atau ditaruh di mana gitu ?

    hi hi trims yeee 😛
    Dewi

  7. Kangen….Ki Bayuaji…bahkan Ki Punakawan Bayuaji…..mendongeng Antropologi & Arkeologi……sungguh mencerdaskan bangsa….kami setia menanti….toetoegnya !


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: