Seri ŞRĪ MAHĀRĀJĀDHIRĀJA KŖTANAGARA

WEDARAN KEENAM

On 6 Februari 2011 at 22:50 cantrik bayuaji said: |Sunting Ini

Nuwun

Sansåyå dalu araras abyor kang lintang kumedhap. Titi sonyå têngah wêngi lumarang gandaning puspitå ‘rum, kasiliring samirånå mrik, Ong……….. sêkar gadhung, kongas gandanyå o…. mawèh raras rênaning driyå, o…. o…. o….

Awignam astu namassidêm. Mugi linupútnå ing rêridhu.

DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI

ŞRĪ MAHĀRĀJĀDHIRĀJA KŖTANAGARA. RUNTUHNYA KERAJAAN SINGASARI
[Waosan kaping-6]

  1. Waosan kaping-1: Singasari Menuju Puncak Kejayaan, Parwa ke-1. On 28 Januari 2011 at 17:33,HLHLP 095;
  2. Waosan kaping-2: Singasari Menuju Puncak Kejayaan. Parwa ke-2. On 31 Januari 2011 at 00:58, HLHLP 096;
  3. Waosan kaping-3: Şrī Mahārājādhirāja Kŗtanagara bertahta di Tumapel. On 1 Februari 2011 at 01:08, HLHLP 097;
  4. Waosan kaping-4: Şrī Mahārājādhirāja Kŗtanagara, Cakrawala Mandala Nusantara. On 2 Februari 2011 at 21:32. HLHLP 98;
  5. Waosan kaping-5: Şrī Mahārājādhirāja Kŗtanagara, Menghadapi Pemberontakan Dalam Negeri. dan Wwang Tartar. On 4 Februari 2011 at 22:42. HLHLP 099

Kelemahan yang tidak diantisipasi Kertanegara sendiri adalah lemahnya pertahanan di dalam negeri. Di dalam Kraton Singasari sendiri. Bahkan di lingkungan kerabat dekatnya sendiri.

Dalam Pararaton dikisahkan, Kertanagara memecat para pejabat yang berani menentang cita-citanya. Antara lain Mpu Raganata diturunkan dari jabatan rakryan patih menjadi ramadhyaksa. Penggantinya bernama Kebo Anengah dan Panji Angragani. Sedangkan Arya Wiraraja dimutasi dari jabatan rakryan demung menjadi bupati Sumenep.

Menurut Pararaton dan Kidung Panji Wijayakrama perombakan susunan kabinet tersebut mengundang ketidakpuasan antara lain dari Kalana Bhayangkara yang memberontak pada tahun 1270 (dalam Nagarakretagama ia disebut dengan nama Cayaraja).

Selain itu Nagarakretagama juga menyebutkan adanya pemberontakan Mahisa Rangkah tahun 1280. Disebutkan kalau Mahisa Rangkah adalah tokoh yang dibenci penduduk Singasari.

Kedua pemberontakan tersebut dapat dipadamkan. Namun pemberontak yang paling berbahaya adalah Jayakatwang bupati Gelang-Gelang. Jayakatwang juga sering kali disebut dengan nama Jayakatong, Aji Katong, atau Jayakatyeng. Dalam berita Cina ia disebut Ha-ji-ka-tang.
Nagarakretagama dan Kidung Harsawijaya menyebutkan Jayakatwang adalah keturunan Kertajaya raja terakhir Kadiri.

Dikisahkan pada tahun 1222 Ken Arok mengalahkan Kertajaya dalam Perang Ganter (Lihat pada PdLS-64 Ken Arok mengkudeta Kadiri). Sejak itu Kadiri menjadi bawahan Singasari di mana sebagai bupatinya adalah Jayasabha putra Kertajaya.

Tahun 1258 Jayasabha digantikan putranya yang bernama Sastrajaya. Pada tahun 1271 Sastrajaya digantikan putranya, yaitu Jayakatwang.
Mungkin Sastrajaya menikah dengan saudara perempuan Wisnuwardhana, karena dalam prasasti Mula Malurung, Jayakatwang disebut sebagai keponakan Seminingrat (nama lain Wisnuwardhana).

Prasasti itu juga menyebutkan nama istri Jayakatwang adalah Turukbali putri Seminingrat. Dari prasasti Kudadu diketahui Jayakatwang memiliki putra bernama Ardharaja, yang menjadi menantu Kertanagara. Jadi, hubungan antara Jayakatwang dengan Kertanagara adalah sepupu, sekaligus ipar, sekaligus besan.

Naskah prasasti Kudadu dan prasasti Penanggungan menyebut Jayakatwang pada saat memberontak masih menjabat sebagai bupati Gelang-Gelang. Setelah Singasari runtuh, baru kemudian ia menjadi raja di Kadiri.

Pararaton dan Kidung Harsawijaya menceritakan Jayakatwang menyimpan dendam karena leluhurnya (Kertajaya) dikalahkan Ken Arok pendiri Singasari. Suatu hari ia menerima kedatangan Wirondaya putra Aria Wiraraja yang menyampaikan surat dari ayahnya, berisi anjuran supaya Jayakatwang segera memberontak karena saat itu Singasari sedang dalam keadaan kosong, ditinggal sebagian besar pasukannya ke luar Jawa.

Diberitakan dalam Pararaton:

Hana padhawalan ira lawan siraji Jayakathong ratu ring Deha. Pinaka musuh ira siraji Krettanagara. Kemper panghala desan ing satru. Tan benget yan wonten desan ira.
Sira Banyakwide atuwuh patang puluh tiga duk Samalayu. Amitra lawan siraji Jayakathong. Asura wehana kenkenan saking Madhura sira Banyakwide apasanggahan Arya Wiraraja. Mangkana siraji Jayakathong ahutusan maring Madhura, sira Wiraraja akirim surat dhataang ing siraji Jayakathong. Unining sawalan:
‘Pukulun patik aji matur ing padhuka aji, anenggeh padhuka ahyun abuburu maring tegal lama, mangke ta paduka aji abuburu aduweg kala desan ipun. Tamboten wonten bhaya, tamboten wonten macan ipun, tamboten bantheng ipun, lwah ulan ipun, rin ipun. Wonten macan ipun, anghing guguh.’
Sang apatih tuwa sira Mpu Raghanatha, kang ingaranan macan guguh, apan sampun atuha
.

[Ada perselisihannya dengan raja Jaya Katong, raja di Daha, ini menjadi musuh raja Kertanegara, karena lengah terhadap usaha musuh yang sedang mencari kesempatan dan ketepatan waktu, ia tidak memikir kesalahannya.
Banyak Wide berumur empatpuluhan tahun pada peristiwa penyerangan Melayu itu, ia berteman dengan raja Jaya Katong, Banyak Wide yang bergelar Arya Wiraraja itu dari Madura, mengadakan hubungan dan berkirim utusan. Demikian juga raja Jaya Katong berkirim utusan ke Madura. Wiraraja berkirim surat kepada raja Jaya Katong, bunyi surat:
Tuanku, patik baginda bersembah kepada paduka raja, jika paduka raja bermaksud akan berburu di tanah lapang lama, hendaknyalah paduka raja sekarang pergi berburu, ketepatan dan kesempatan adalah baik sekali, tak ada bahaya, tak ada harimau, tak ada banteng, dan ularnya, durinya, ada harimau, tetapi tak bergigi.” Patih tua Raganata itulah yang dimaksud harimau tak bergigi, karena sudah tua.]

Babad Tanah Jawi menceritakan dengan sangat singkat cerita tentara Singasari nglurug ke Sumatra; Wiraraja ngajani Jayakatwang menyerbu Singasari, hingga terbunuhnya Sang Prabu Kertanegara:

Wiråråjå sasuwéné ånå ing Mâdurå isih ngrungok-ngrungokaké åpå kang kâlakon ånå ing Singåsari, lan iyå wêruh ugå yèn ing wêktu iku prajurit Singåsari dilurugaké mênyang Sumatra. Wiråråjå ngajani Jåyåkatwang akon nangguh mbêdhah Singåsari, mumpung nâgårå lagi kêsisan bålå. Jåyåkatwang nglêksanani, lan Singåsari kâlakon bêdhah. Ratu lan patihé kâtangkêp ing mungsuh isih têrus unjuk-unjukan baé (wuru), mulané ora rêkåså pinurih sédané.

Pararaton menceritakan sejak penyerangan Jayakatwang hingga terbunuhnya Sang Prabu Kertanegara:

Samangka siraji jayakathong mangkat marep ing Tumapel, sanjata kang saka lor ing Tumapel, wong Deha naghala hala, tunggul kalawan tatabuhan penuh. Rusak desa sa lor ing Tumapel. Akeh atawan kanin kang amaprang aken, kang sanjata Deha kang amargga lor mandheg ing kameling.
Sira Bhatara Siwa Buddha pijer anadhah sajeng. Ingaturan yan pinrep saking deha, apahido sira. Lagi amijilaken andhika: ‘kadi pira siraji Jayakathong? Mongkono haring isun? Apan sira huwus sapakenak lawan isun.’ Duk ingaturaken kang atawan kanih, samangka sira mintuhu.
Samangka Raden Wijaya tinuduh amaguta sanjata kang saka lor ing Tumapel, ingiring denira Aryya Dhikara sira Banyak Kapuk, Sira Rangga Lawe, Sira Sora, Sira Podhang, Sira Dangdhi, Sira Gajah Pagon, anak ira Wiraraja haran sira nambhi. Sira Peteng, Sira Peteng, Sira Wirot, sanjata abecik becik. Sang anangkis sanjata Deha, abubuhan lor, sama amuk rampak, kapalayu kang yoddha wong Deha kang metu saka lor. Tinut binuru denira Raden Wijaya. Dadi tumedhun sanjata agung sakeng Deha. Kang saking pinggir aksa anujwing lawor, tan wineh umunga, tan amawa tunggul, nguniweh tatabuhan.
Teka ring Sidsdhabhawana, anjujug ring Singasari pisan. Patih ring Deha nira Kebo Mundharang, Sira Pudhot, Sira Bowong pinaka dining sanjata Deha saka kidul.

[Sekarang raja Jaya Katong berangkat menyerang Tumapel. Tentaranya yang datang dari sebelah utara Tumapel terdiri dari orang orang yang tidak baik, bendera dan bunyi bunyian penuh, rusaklah daerah sebelah utara Tumapel, mereka yang melawan banyak yang menderita luka. Tentara Daha yang melalui jalan utara itu berhenti di Kemeling.
Batara Siwa Buda senantiasa minum minuman keras, diberi tahu bahwa diserang dari Daha, ia tidak percaya, selalu mengucapkan kata: “Bagaimana dapat raja Jaya Katong demikian terhadap kami, bukanlah ia telah baik dengan kami.”
Setelah orang membawa yang menderita luka, barulah ia percaya.
Sekarang Raden Wijaya ditunjuk untuk berperang melawan tentara yang datang dari sebelah utara Tumapel, disertai oleh para arya terkemuka: Banyak Kapuk, Rangga Lawe, Pedang Sora, Dangdi Gajah Pangon, anak Wiraraja yang bernama Nambi, Peteng dan Wirot, semua prajurit baik, melawan tentara Daha di bagian utara itu, dikejar diburu oleh Raden Wijaya.
Kemudian turunlah tentara besar besar dari Daha yang datang dari tepi sungai Aksa, menuju ke Lawor, mereka ini tak diperbolehkan membikin gaduh, tidak membawa bendera, apalagi bunyi bunyian, sedatangnya di Sidabawana langsung menuju Singasari.
Yang menjadi prajurit utama dari tentara Daha sebelah selatan ini, yalah: Patih Daha Kebo Mundarang, Pudot dan Bowong].

Saat-saat terakhir Prabu Kertanagara dikisahkan dalam Pararaton dan Babad Tanah Jawi:

Pararaton: Sira Bhatara Siwa Buddha pijer anadhah sajeng, dan Babad Tanah Jawi: Ratu lan patihé kâtangkêp ing mungsuh isih têrus unjuk-unjukan baé (wuru).

Kedua sumber sejarah itu menceritakan, bahwa Sang Parbu Kertanegara bersama dengan para-menteri dan orang-orang terdekatnya tengah pesta minum-minuman keras, bermabuk-mabukan. Sedangkan Nagarakertagama sama sekali tidak menyebutkan kejadian disaat terbunuhnya Sang Prabu.

Kidung Harsawijaya menceritakan dengan sangat lugas saat terbunuhnya Sang Prabu Kertanegara. Ditembangkan dalam Kidung Harsawijaya, bahwa penyerbuan Jayakatwang kedalam puri keputrèn Singasari, bertepatan ketika Baginda Prabu Kertanegara dengan sejumlah menteri dan pêndèrèk- pêndèrèk setianya tengah minum-minuman keras, bermabuk-mabukan, dan berasyik-masyuk berpesta pora seks.

Jayakatwang melaksanakan saran Aria Wiraraja. Ia mengirim pasukan kecil yang dipimpin Jaran Guyang bergerak menyerang Singasari dari utara. Mendengar hal itu, Kertanagara segera mengirim pasukan untuk menghadapi yang dipimpin oleh menantunya, bernama Raden Wijaya putra Lembu Tal dan Ardharaja putra Jayakatwang untuk melawan.

Tetapi Ardharaja kemudian bergabung ke dalam pasukan ayahnya. Pasukan Jaran Guyang berhasil dikalahkan. Namun sesungguhnya pasukan kecil ini hanya bersifat pancingan supaya pertahanan kota Singasari kosong.

Menurut prasasti Kudadu, Ardharaja putra Jayakatwang yang ikut serta dalam pasukan Raden Wijaya berada dalam posisi sulit karena harus menghadapi pasukan ayahnya sendiri, tetapi ketika mengetahui kekalahan Singasari, Ardaraja berbalik meninggalkan Raden Wijaya dan memilih bergabung dengan pasukan Gelang-Gelang.

Pasukan kedua Jayakatwang menyerang dari selatan dipimpin Patih Kebo Mundarang. Saat itu Kertanagara sedang mengadakan berpesta-pora minum-minuman keras. Ia lalu keluar menghadapi serangan musuh.

Kertanagara akhirnya tewas dibunuh tentara pemberontak pimpinan Jayakatwang bupati Gelang-Gelang, yang merupakan sepupu, sekaligus ipar, sekaligus besannya sendiri, ia tewas bersama Mpu Raganata, Patih Kebo Anengah, Panji Angragani, dan Wirakreti.

Menurut Nagarakretagama, Kertanagara dicandikan bersama istrinya di Sagala sebagai Wairocana dan Locana, dengan lambang arca tunggal Ardhanareswari. Ketika beliau berpulang ke Jinalaya, Pujasastra Negarakretagama Pupuh 43 (5), mewartakan:

Ring sakabdhijanaryyama nrepati mantuk ring jinendralaya
Sangke wruh nira ring kriyantara lawan sarwwopadesadika
Sang mokten siwabuddhaloka kalahan sri-natha ning sarat
Ringke sthana niran dhinarmma siwabuddharcca halepnyottama
.

[Tahun Saka sakabdhijanaryyama (1214Ç) Baginda pulang ke Jinalaya, Berkat pengetahuan beliau tentang upacara, ajaran agama, Beliau diberi gelaran: Yang Mulia bersemayam di alam Siwa-Buda, Di makam beliau bertegak arca Siwa-Buda terlampau indah permai].

Selanjutnya Pujasastra Negarakretagama Pupuh 44 (1), mewartakan:

Tatkala sri-narendra krtanagara mulih ring buddhabhawana

[Tatkala Sri Baginda Kertanagara pulang ke Budabuana]

1. Analisis kejadian dan data tahun:

a. 1197 Ç / 1275 M, Ekspedisi Pamalayu;
b. 1202 Ç / 1280 M, Pemberontakan Mahisa Rangga;
c. 1206 Ç / 1284 M, Ekspedisi militer ke Bali (Pabali);
d. 1211 Ç / 1289 M, Utusan dari Cina (Kubilai Khan) dipimpin oleh Meng-Ch’i (Meng Khi) tiba di Singasari;
e. 1214 Ç / 1292 M, Beberapa peristiwa berturut-turut terjadi:
• Serangan Jayakatwang terhadap Singasari:
• Kertanegara tewas;
• Singasari runtuh;
• Kerajaan dipindahkan ke Kadiri;
• Jayakatwang memulai memerintah di Kadiri dan Singasari.

2.Selama masa pemerintahan Kertanagara Singasari mencapai puncak kejayaannya, Adapun kebijakan-kebijakan pemerintahannya adalah sebagai berikutr:

• Pergantian pejabat kerajaan;
• Memelihara keamanan dan melakukan politik perkawinan. Tujuannya menciptakan kerukunan dan politik yang stabil.
• Menggalang persatuan ‘Nusantara’ dengan mengutus ekspedisi tentara Pamalayu ke Kerajaan Melayu (Jambi).
• Menaklukkan beberapa daerah di Nusantara lainnya, seperti: Semenanjung Malaka: Kla lo hi (Calya), Langkasuka, Khan Tan (Kelantan), Tang ya nong (Trangganu), Kedah, Pahang, dan Tan masik (Tumasik, sekarang Singapura); Swarnadwipa (Sumatera): Samudra Pasai; Lamun (?), Klen pi (Kambe), Barus, Pane, Melayu, Jambi, dan Palembang; Jawadwipa Sunda, dan Madura; Bali; Warunadwipa (Borneo, Kalimantan): Tanjung Pura, dan Bakulapura; Sulawesi: Salaya (Pulau Selayar); Maluku: Seram dan Gurun. dan Papua.
• Menggalang kerjasama persekutuan dengan kerajaan Campa.

Keadaan sosial dan ekonomi:
1. Masyarakatnya tentram dan terbiasa dengan kehidupan yang religius, dengan berkembangnya ajaran baru yaitu Tantrayana (Syiwa Budha);
2. Perekonomian ditekankan pada pertanian dan perdagangan karena Singosari merupakan daerah yang subur dan dapat memanfaatkan sungai Brantas dan Muara Bengawan Solo sebagai sarana lalu lintas perdagangan dan pelayaran.

Disayangkan, karena kebijakan politik Sang Prabu terjadi dua dilema yang berbeda, di satu sisi Kertanegara berhasil mencapai cita-citanya memperluas dan memperkuat Singasari, tetapi dari sisi yang lain muncul beberapa ancaman. Ancaman yang muncul dari dalam kerajaan.

Dendam lama darah keturunan penguasa Kadiri Prabu Dhangdhang Gendhis Sri Kertajaya pada Jayakatwang, meskipun Prabu Kertanegara telah menjodohkan Ardharaja putra Jayakatwang dengan salah seorang putri Kertanegara, yang berharap dendam dari keturunan kerajaan Kediri yang ditundukkan pada jaman Ken Arok diharapkan akan dapat dihindari.
Ditambah pula rasa ketidak-puasan para pejabat lama yang dipecat.

Namun sebenarnya dendam dan rasa tidak puas itu ditujukan kepada Prabu Kertanegara pribadi bukan pada Kerajaan Singasari, hal ini terbukti bahwa para pejabat yang dilengserkan Sang Prabu masih mencintai keturunan Kertanegara, yang kelak menjadi raja baru di negara baru. Di samping itu terdapat kebiasaan buruk dari sang Raja, yaitu gemar minum-minuman keras dan pesta seks, yang ikut menentukan akhir hidupnya dan berakibat hancur dan runtuhnya kerajaan Singasari.

Pada akhirnya Jayakatwanglah sebagai sepupu, ipar, sekaligus besan Sang Prabu Kertanegara sebagai pemicunya, yang melampiaskan dendam lama yang mengakibatkan Sang Prabu Kertanegara sédå dan Kerajaan Singasari runtuh.

Bila dilakukan telaah maka runtuhnya kerajaan Singasari tidak dapat disebutkan karena satu sebab saja, tetapi karena dari beberapa peristiwa yang saling kait-terkait:

a. ketidak-puasan pejabat lama yang dipecat;
b. kebijakan politik yang lebih mementingkan perluasan wilayah daripada penggalangan kekuatan di dalam negeri; dan menganggap bahwa ancaman negara selalu berasal dari luar negeri dan tidak mengindahkan bahaya dari dalam negeri;
c. pembalasan dendam lama keluarga;
d. moral penguasa dan pejabat negara yang bobrok.

Ånå candhaké.
Mêkatên, ndungkap hing madyaning ratri, dongèng kapunggêl dumugi sêmantên rumiyin. Dongèng tutugé: Şrī Mahārājādhirāja Kŗtanagara, Sang Siva Buda. Politik dan Sinkreteisme Religius Hindhu-Buddha. Parwa ka-1

Nuwun,

cantrik bayuaji

Laman: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Telah Terbit on 29 Januari 2011 at 18:02  Comments (1)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/seri-sri-maharajadhiraja-krtanagara/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentTinggalkan komentar

  1. lho, dereng wedhar ta ki, …
    kula tetep setiya nengga tutugipun dongeng kertanegara lho ki, ….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: