Seri Surya Majapahit – Bagian pertama

On 20 Februari 2011 at 22:57 cantrik bayuaji said: |Sunting Ini

Nuwun,

Sansåyå dalu araras abyor kang lintang kumedhap. Titi sonyå têngah wêngi lumarang gandaning puspitå ‘rum, kasiliring samirånå mrik, Ong……….. sêkar gadhung, kongas gandanyå o…. mawèh raras rênaning driyå, o…. o…. o….

DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI

SURYA MAJAPAHIT

Atur Pambuka. Surya Majapahit. On 18 Februari 2011 at 21:41. HLHLP 106

  1. Waosan kaping-1. Gampingrowo Alas Trik, Buah Maja yang Pahit (Parwa-1). On 18 Februari 2011 at 21:50. HLHLP 106

Waosan kaping-2:

GAMPINGROWO ALAS TRIK. BUAH MAJA YANG PAHIT (Parwa-2)

Babad Tanah Jawi menceritakan:

Radèn Wijåyå, wayahé Nåråsingå, nuli umangsah ngêtog kaprawiran mbélani nagårå lan ratuné, nanging wis kâslêpêk karoban wong Dåhå, mulané banjur kâpêkså ngoncati, mung kari nggåwå bålå rolas, gênti-gênti nggéndhong Sang Putri garwané Radèn Wijåyå, putrané Prabu Kârtånagårå.

Lampahé Radèn Wijåyå sasêntanané nusup angayam alas. Kalêbu wilangan rolas iku ånå satriyané loro, putrané Wiråråjå, duwé atur marang Gustiné supåyå ngungsi mênyang Mâdurå.

Sang Pangéran mauné ora kârså, nanging suwé-suwé nuruti. Ånå ing Mâdurå ditampani kalawan bêcik. Rêmbugé Wiråråjå, Radèn Wijåyå diaturi suwitå mênyang Dåhå. Wiråråjå sing arêp nglantaraké. Yèn wis kêlakon suwitå Radèn Wijåyå diaturi nyêtitêkaké pårå punggåwå ing Dåhå, såpå sing kêndêl utåwå jirih, tuhu utåwå lamis.

Yèn wis antårå suwé diaturi nyuwun tanah Trik, dibabadå banjur diênggonånå. Radèn Wijåyå nurut ing pitudhuh, lan iyå kâlakon suwitå ing Dåhå. Kacaritå pasuwitané kanggêp bangêt, amargå såkå pintêré nuju kârså, lan såkå pintêré olah gêgaman; wong sa Dåhå ora ånå sing biså ngalahaké.

Kabèh piwulangé Wiråråjå ditindakaké, dilalah Sang Prabu têkå dhangan baé, malah barêng tanah Trik wis dibabad, Radèn Wijåyå nyuwun manggon ing kono iyå dililani.

Kacaritå nalikå babadé tanah Trik mau, ånå wong kang mêthik woh måjå dipangan, nanging rasané pait. Awit såkå iku déså ingkono mau banjur dijênêngaké Måjåpait.

Barêng Radèn Wijåyå wis manggon ing Måjåpait, rumångså wis wayahé tåtå-tåtå malês ukum, ngrusak kraton Dåhå, ananging Wiråråjå akon sabar dhisik, awit isih ngênténi prajurit såkå nagårå Cina kang arêp ngukum wong Singåsari.

Karêpé Wiråråjå arêp ngréwangi Cinå baé dhisik, bêsuké arêp mbalik mungsuh Cinå. Wiråråjå banjur boyong sakulåwargané lan saprajurité mênyang Måjåpait ngumpul dadi siji karo Radèn Wijåyå.

Wiraraja bukanlah tokoh asing lagi, pada masa Singasari dia adalah tokoh yang dalam Pararaton berhasil menghasut Jayakatwang untuk segera menyerang Singasari. Dalam dunia politik dia ahli dalam bidang strategi.

Hal ini terbukti dengan usulan agar Raden Wijaya berpura-pura menghamba kepada Raja Jayakatwang. Setelah mendapat kepercayaan, Wiraraja menyuruh agar Raden Wijaya meminta hutan orang Trik.

Kemudian Wiraraja mengirim orang-orang Madura dan Raden Wijaya mengerahkan orang Tumapel untuk membuka hutan tersebut untuk dijadikan desa. Saat pembukaan hutan ada salah satu prajurit yang lapar lalu memakan buah Maja namun terasa pahit sekali. Dari kejadian tersebut dinamakanlah desa tersebut Majapahit.

Sesuai sumber Kitab Pararaton dan Kidung Panji Wijayakrama, lokasi daerah yang diminta Raden Wijaya adalah hutan belantara yang masuk wilayah orang Trik.

Kekakalahan bala tentara Mongol oleh orang-orang Jawa hingga kini tetap dikenang dalam sejarah Cina. Sebelumnya mereka nyaris tidak pernah kalah di dalam peperangan melawan bangsa mana pun di dunia. Selain di Jawa, pasukan Kublai Khan juga pernah hancur saat akan menyerbu daratan Jepang.

Akan tetapi kehancuran ini bukan disebabkan oleh kekuatan militer bangsa Jepang melainkan oleh terpaan badai sangat kencang yang memporakporandakan armada kapal kerajaan dan membunuh hampir seluruh prajurit di atasnya.

Babad Tanah Jawi mengisahkan:

Ing têngah têngahané taun 1292 Måhåråjå Choêbilai sidå mangkataké wadyå bålå mênyang ing Tanah Jåwå pêrlu arêp ngukum Prabu Kartånagårå. Ånå ing pacêkan (Suråbåyå) prau Jåwå kalah, nuli bålå Cinå arêp nglurugi Dåhå, kang dikirå panggonané Kârtånagårå (kang nalika iku wis sêdå).

Kacaritå Radèn Wijåyå dhèk jaman samono wus wiwit mbalélå marang Jåyåkatwang ratu ing Dåhå. Sarèhné duwé pangarêp-arêp biså ditulungi ing Cinå numpês ratu ing Dåhå, mulané Radèn Wijåyå banjur gawé gêlar éthok- éthok arêp têluk marang sénåpati Cinå.

Kâbênêran ora lêt suwé Måjåpait, panggonané Radèn Wijåyå ditêmpuh ing wong Dåhå, Radèn Wijåyå ântuk pitulungané wong Cinå biså mênang. Wasånå ing taun 1293 kuthå Dåhå dikêpung ing balané Shih Pih lan Radèn Wijåyå, Dåhå bêdhah, ratuné kacêkel, pèni-pèni råjå pèni dijarah rayah, Radèn Wijåyå nulungi putri-putri, putrané Prabu Kartånagårå digåwå oncat mênyang Måjåpait.

Ora antårå suwé, margå sâkå akalé Wiråråjå, Radèn Wijåyå bisa ngusir prajurit Cinå. Wondéné prajurit mau, sênadyan kêsusu-susu mêkså isih biså anggåwå barang rayahan, pêngaji mas sâtêngah yutå tail lan tawanan wong satus sâkå Dåhå.

Radèn Wijåyå banjur jumênêng Nåtå ing Måjåpait, jêjuluk Kêrtârêjåså Jåyåwardhånå utåwå Bråwijåyå I (taun 1294 – 1309).

Akhirnya cita-cita Raden Wijaya untuk menjatuhkan Daha dan membalas sakit hatinya kepada Jayakatwang dapat diwujudkan dengan memanfaatkan tentara asing.

Pada tahun 1215C/1293M Raden Wijaya membangun keraton baru di wilayah Trik, kemudian menyatakan berdirinya sebuah kerajaan baru yang dinamakan Wilwatikta/Majapahit.

Mengenai peranan Arya Wiraraja dalam membantu Raden Wiraraja menaklukkan Jayakatwang, mengusir tentara Tartar, sampai tegaknya kerajaan Majapahit diceritakan secara lengkap dalam Pararaton. Kidung Panji Wijayakrama, kidung Ranggalawe dan Kidung Harsawijaya.

Beberapa prasasti seperti Piagam Kedadu (11 September 1294) dan Prasasti Sukamerta (29 Otober 1295), menyebutkan peristiwa-peristiwa penting yaitu pengungsian Raden Wijaya ke Madura.

Pararaton mengabarkan:

Raden Wijaya menyeberang ke utara turun perahu terhalang malam ditengah sawah di daerah perbatasan Songennep, bermalam ditengah sawah yang baru saja habis disikat pematangnya.

Sembah Wiraraja: “Janganlah Tuanku khawatir hanya saja hendaknya tuan bertindak perlahan-lahan”, kata Raden Wijaya: “Bapa Wiraraja, sangat besar utangku kepadamu, jika tercapailah tujuanku, akan kubagi dua tanah Jawa nanti, hendaknya kamu menikmati seperduanya, saya seperdua”; Kata Wiraraja: “Bagaimana saja, Tuanku, asal Tuanku dapat menjadi raja saya.”

Demikianlah janji Raden Wijaya kepada Wiraraja. Lama Raden Wijaya bertempat tinggal di Songennep (sebutan lain dari Sumenep).

Disitu Arya Wiraraja berkata: “Tuanku hamba mengambil muslihat, hendaknyalah Tuan pergi menghamba kepada raja Jayakatong, hendaknya Tuan seakan-akan minta maaf dengan kata-kata yang mengandung arti tunduk; kalau sekiranya raja Jayakatong tak keberatan, tuan menghamba itu, hendaknyalah tuan lekas-lekas pindah bertempat tinggal di Dhaha, kalau rupa-rupanya sudah dipercaya, hendaknyalah tuan mohon hutang orang terik kepada raja Jayakatong, hendaknyalah tuan membuat desa disitu. Hamba-hamba Maduralah yang akan menebang hutan untuk dijadikan desa, tempat hamba-hamba Madura yang menghadap tuanku dekat.

Adapun maksud tuanku menghamba itu, agar supaya tuan dapat melihat-lihat orang-orang Jayakatong siapa yang setia, yang berani, sifat-sifat Kebo-Mundarang, sesuadh itu semua dapat diukur hendaknyalah tuanku memohon diri pindah ke hutan orang Terik yang sudah dirobah menjadi desa oleh hamba Madura itu.

Dalam Kidung Panji Wijayakrama peranan Wiraraja dalam membantu Raden Wijaya tidak ada perbedaan yang prinsip jika dibandingkan dengan Pararaton.

Kidung Harsa Wijaya mengabarkan:

Atas nasehat sang pertapa mereka (Raden Wijaya) menyebrang ke Madura untuk minta bantuan Arya Wiraraja. Dan di Madura Raden Wijaya menentukan saat yang tepat, untuk merencanakan kembalinya atau merebut kerajaannya.

Kepada Wiraraja ia berjanji akan memberikan separuh kerajaan atas jasa-jasanya dan bantuannya yang tidak terhingga.

Dari gambara-gambaran yang diceritakan oleh sumber-sumber diatas, peranan Arya Wiraraja bukanlah hanya memberikan bantuan kekuatan tentaranya, jauh dibalik itu Wiraraja adalah seorang penganut strategis, dan inspirator berdirinya kerajaan Majapahit.

Tepatlah kiranya apabila Ia disebut sebagai aktor intelektualis. Penulis sejarah Majapahit tidak akan pernah lepas dari peranan Arya Wiraraja serta orang-orang Madura awal pendirinya.

Seseorang karena manusiawi, pastilah memiliki kebaikan dan keburukan, kelebihan atau kekurangan. Dalam hal ini dari “kebaikan atau kelebihan” keteladanan Arya Wiraraja dapat dipelajari sejarahnya dan diperoleh hikmahnya.

1. Tahu membaca jaman,

Akibat kemahiran berdaya tebak tinggi (babatangan) sehingga siapa orang yang akan memimpin negeri sebagai penguasa, maka Arya Wiraraja mengikuti jejak ini, sehingga tindakannya mirip dengan tindakan insan politik jaman kini. Bagi orang yang tidak mengikuti “membaca jaman”, tindakan Arya Wiraraja ini akan dianggap sebagai penghianatan.

Babatangan (Jawa; mbatang = menebak, menerka), sering diterjemahkan sebagai juru ramal atau semacam penasehat spiritual yang sebenarnya adalah seorang penasehat ahli strategi (militer dan politik ketatanegaran) yang bisa membaca situasi.

Kecemerlangan analisa-analisanya menyebabkan orang mengira dia punya suatu kelebihan sebagai orang yang bisa meramal kejadian-kejadian di masa yang akan datang.

Mengingat pendirian demikian, maka ia pastilah “anak jaman”, “Wongira” orang yang berkuasa/akan berkuasa. Hal ini terbukti :

a. mengabdi kepada Kertanegara sebagai Adipati Songennep.

b. mengingatkan Jayakatwang untuk menumbangkan Kertanegara, dan kawannya Empu Raganatha.

c. memberikan perlindungan kepada Raden Wijaya dan menjanjikan untuk menolong jadi Raja.

d. membujuk tentara Mongol/Tartar untuk bersama Raden Wijaya menumbangkan Jayakatwang.

e. bersama Raden Wijaya menghancurkan tentara Mongol/Tartar

f. memberikan puteranya menjadi korban pemberontakan terhadap Raden Wijaya. (Peristiwa Rangga Lawe).

g. menjadi “Gubernur”Lumajang, dan dari sana membiarkan Nambi memberontak terhadap Raden Wijaya.

2. Nasionalisme.

Pengabdian Arya Wiraraja adalah untuk Kertanegara yang paling lama. Maka segala sepak terjang Kertanegara dalam usahanya menyatukan Nusantara penaklukan Bali dan Melayu, diketahuinya dengan pasti dan Arya Wiraraja merupakan bagian dari penyatu tersebut.

Dimana saja ia bertugas, tanpa pandang suku dan wilayah, dilaksanakannya dengan baik. Sejak di Singosari, Songennep, Mojopahit, sampai di Lumajang, ia bekerja dengan baik, sehingga ia di semua tempat tersebut dihormati dan dianggap sebagai pemimpinnya.

3. Setia pada tugasnya.

Manifestasi kesetiaan Arya Wiraraja ini akan tugasnya tidak pernah menolak tugas. Ia dengan setia menempati pos kerjanya:

a. sebagai “babatangan” ia berdomisili di Singasari.

b. sebagai Adipati ia berdomisili di Songennep.

c. sebagai “pelindung” ia secara aktif bekerja keras muwujudkan Majapahit.

d. sebagai rakyat, sebagai mantri ia berdomisili di Majapahit.

4. Sebagai kuasa usaha Blambangan ia berdomisili di Lumajang akhir hayatnya.

Manifestasi kesetiaannya ini juga tercermin dalam sikap diamnya ketika mengetahui puteranya Ranggalawe dibunuh secara kejam ketika mengadakan pembangkangan terhadap Raden Wijaya. Demikian pula terhadap Nambi yang melakukan dari Lumajang sendiri.

Manifestasi sikap diam dan kesabarannya ini merupakan kesetiaan yang tinggi pada jaman tersebut, yang tercermin ketika pertama kalinya “dijauhkan” ke Songennep.

Kesetiaan yang menonjol lainnya ialah ketika ia dengan rendah hati menolong Raden Wijaya yang terlunta-lunta dengan menjanjikan untuk mengembalikannya sebagai raja.

5. Cerdik.

Kecerdikan Arya Wiraraja sangat nampak ketika “menyutradarai” berdirinya kerajaan Majapahit dengan tokoh sentral Raden Wijaya. Urutan sekenarionya adalah:

Agar Raden Wiraraja pura-pura menyerah kepada Prabu Jayakatwang. Wiraraja kemudian mengirimkan surat dengan utusan yang menyatakan bahwa Raden Wijaya menyerah dan ingin mengabdi kepada sang Prabu Jayakatwang.

Agar Raden Wijaya diterima sebagai pegawai istana.

Selama tinggal di istana agar menyelidiki kekuatan tentara Dhaha/ Kediri.

Bila kelak telah dipercaya, agar mengajukan permohonan untuk membuka hutan Tarik. Dan tenaga akan di kerahkan dari Madura. Apabila daerah Tarik telah siap, agar Raden Wijaya pindah menetap disana.

Selanjutnya Raden Wijaya agar mencari simpati orang-orang Tumapel dan menariknya untuk menetap di Trik. Orang Madura akan dikerahkan ke Tarik sehingga perkampungan tersebut menjadi kuat (menjadi Majapahit), dan siap untuk melawan Dhaha.

Aria Wiraraja menghubungi tentara Tartar/Mongol untuk bersama menggempur Jayakatwang dengan janji akan menganugerahi putra-putri keraton yang cantik.

Penghancuran tentara Jajakatwang oleh tentara Tartar yang juga dibantu Raden Wijaya dan Wiraraja. Penyerahan tentara keraton hendaknya diterima oleh pembesar tentara Tartar tanpa senjata, karena putra-putri tersebut “alergi” terhadap senjata.

Penyerangan tentara Tartar yang tidak berdaya oleh Raden Wijaya bersama Wiraraja sampai kelaut.

Letak Trik

Sampai sekarang daerah yang memiliki bukti-bukti besar bekas keraton agung Majapahit adalah Trowulan, daerah yang terletak di ujung Selatan Kabupaten Mojokerto.

Namun apakah hutan Trik yang dibuka menjadi Desa Majapahit oleh Raden Wijaya adalah di Trowulan ini?

Baiklah mari kita analisa bersama-sama dengan melihat sumber-sumber sejarah yang ada dan takta-fakta yang berada di lapangan.

• Majapahit didirikan di atas tanah yang dahulunya adalah hutan belantara milik orang Tarik berarti di daerah yang minimal agak jauh dengan pemukiman penduduk kampung.

Lalu bagaimanakah Trowulan? Bila syaratnya adalah tanah hutan yang agak jauh dari pemukiman penduduk pada masa itu, jelas di daerah Trowulan tidak cocok bila memposisikan Majapahit awal disana.

Hal ini berdasarkan di daerah sekitar penemuan situs bekas Keraton di Trowulan adalah bekas pemukiman Kuno. Bukti tentang hal tersebut sangatlah jelas yaitu ditemukannya Prasasti Alasanta (Alasantan?) yang dikeluarkan oleh Raja Mpu Sindok pada tahun 861Ç/939M. Prasasti tersebut memberikan informasi tentang pemberian tanah sima Alasanta kepada Rakryan Kabayan, dan dihadiri oleh para rama dari desa desa sekitar sebagai saksi pada peresmiannya.

Dari nama-nama desa yang tertera pada isi prasasti tidak ada yang menyebutkan daerah Trik. Kemudian Prasasti Kamban yang di keluarkan oleh Şri Maharajâ Rakê Hino Şri Isyanawikrama Dyah Matanggadewâ pada tahun 893Ç, ditemukan di dukuh Pelem, desa Temon, kecamatan Trowulan, kabupaten Mojokerto. yang meyebutkan bahwa apada tanggal 19 Maret 941 M, Şri Maharajâ Rakê Hino Şri Isyanawikrama Dyah Matanggadewâ meresmikan desa Kamban menjadi daerah perdikan.

Prasasti Alasantan ditemukan sekitar 45m barat daya Candi Brahu di wilayah desa Bejijong, sebelah utara desa Trowulan.

Alasantan yang dahulu lebih dikenal sebagai nama wilayah dalam pemerintahan Majapahit, sekarang sudah berubah menjadi desa Bejijong. Desa Bejijong dalam pemerintahan daerah Kabupaten Mojokerto terdiri dari dua dusun yaitu Dusun Bejijong dan Dusun Kedungwulan.

Konon menurut ceritera orang-orang tua atau tokoh masyarakat, Bejijong berasal dari kata “beji” yang berarti “danau” dan “jong” atau “jung” berarti “perahu” sedangkan Kedungwulan berasal dari kata “kedung” yang berarti “danau atau cekungan yang berisi air” dan kata “wulan” yang berarti “bulan”.

Daerah itu kira-kira merupakan suatu kawasan yang di dalamnya terdapat danau, atau situ atau bendungan yang airnya melimpah, dan dari namanya dapat diperkirakan di tempat itu sampai-sampai dapat dipergunakan untuk berperahu.

Dimungkinkan juga daerah itu merupakan suatu situs kawasan ekonomis (zona ekonomis) sebagai tempat mangkalnya perahu-perahu. Tentu kita berharap para ahli sejarah ataupun para arkeolog suatu saat dapat menunjukkan legenda ini benar-benar terbukti secara ilmiah sebagai kawasan yang potensial menunjang kebesaran Kerajaan Majapahit.

Prasasti Alasantan menyebutkan bahwa pada tanggal 6 September 939 M, Sri Maharaja Rakai Halu Dyah Sindok Sri Isyanawikrama memerintahkan agar tanah di Alasantan dijadikan sima milik Rakryan Kabayan.

Pada lempengan III.9-12 prasasti ini disebutkan bahwa para rama dari desa-desa di sekitar Alasanta yang hadir sebagai saksi pada peresmiannya menjadi sima.

Berturut-turut disebutkan: rama ri alasantan, rama ri lmah tulis, rama i skarbila, rama i lbuh runting, rama i padanga, rama i tirim panda, rama ing lapan rupa dan rama i wulu taj.

Penyebutan desa Lmah Tulis setelah desa Alasanta itu mengindikasikan daerah tersebut saling berdekatan, faktanya desa Kedungwulan yang (dahulu bernama Lmah tulis) terletak di desa Bejijong, tempat penemuan Prasasti Alasanta.

Kemudian nama wanua i tangunan (III.3) masih bisa kita temukan di sebelah tenggara Trowulan sekarang.

Nama wahuta i pageruyung (III.8-9) sekarang ada di desa Pagerluyung sebelah utara Trowulan. Nama rama i padangan masih terdapat pada desa Padangan sebelah timur laut Trowulan.

Dari data-data di atas jelaslah bahwa daerah Trowulan pada masa awal Majapahit adalah daerah yang cukup ramai dikelilingi pemukiman penduduk sejak masa Mpu Sindok sampai sekarang.

Jadi identifikasi Trik di sekitar Trowulan kurang tepat, apalagi tidak adanya informasi tentang kata Trik dalam prasasti Alasanta.

Trowulan yang dahulu masuk daerah Alasanta dan juga daerah Lmah Tulis pastinya ramai dikunjungi para tokoh-tokoh dari Daha. Apalagi daerah Lmah Tulis (Lmah Citra) bila dihubungkan dengan Tokoh Mpu Barada yang beragama Budha tentulah daerah ini sangat terkenal atas jasa-jasa sang Mpu yang dahulu pernah membelah Kerajaan raja Airlangga menjadi Panjalu dan Jenggala.

Candi Brahu, dan Candi Gentong di daerah Bejijong yang bercorak agama Budha, menimbulkan penafsiran bahwa daerah tersebut sejak masa Airlangga sampai Majapahit merupakan daerah kebudhaan, maka pantaslah pertapa Baradha tinggal di sana.

• Sekilas Trowulan secara geografis cukup menguntungkan bila dijadikan pusat ibu kota kerajaan Majapahit yang menguasai Negara-negara di lima penjuru mata angin.

Lokasinya yang di tengah-tengah Jawa bagian timur menjadikannya lebih mudah untuk mengawasi negara-negara bawahan utamanya, seperti Daha, Tumapel, Canggu-Ujunggaluh, Madura dan Tuban.

Sebagai tempat pertahanan dari serangan luar Jawa memang pantas karena sebelum menuju ibu kota di Trowulan musuh dari luar pasti mendarat di kota-kota pelabuhan yang telah dikuasainya.

Selanjutnya menuju benteng-benteng pertahanan yang berlapis di daerah-daerah panca ring wilwatikta sebelum akhirnya kepusat keraton Majapahit di Trowulan.

Namun bila Wiraraja seorang yang ahli dalam strategi politik dan perang, maka penempatan Ibu kota kerajaan pada awal pendiriannya di Trowulan tidak begitu menguntungkan. Selain dekat dengan musuh utamanya di Kadiri daerah Trowulan juga cukup jauh dengan kota pelabuhan yang dapat menghubungkan dengan daerah sekutunya di Madura.

Kecuali daerah Canggu, Terung, dan Kambang Sri dikuasai oleh Raden Wijaya, namun sesuai informasi dari Prasasti Kudadu (1294 M) daerah-daerah tersebut telah di kuasai prajurit Daha saat pelariannya ke Madura.

Hal ini menjadikan Trowulan sangat rawan bila dijadikan basis pertahanan untuk pemberontakan terhadap Jayakatwang di Kadiri. Selain itu jalur Kadiri-Penanggungan melewati Trowulan, di mana “pusat sakral”, terutama dinasti Isyana ada di gunung leluhur raja-raja Panjalu-Jenggala tersebut.

Bila Jayakatwang meruntuhkan Singasari karena salah satu sebabnya ingin balas dendam ataupun bercita-cita luhur mengembalikan kehormatan keluarga raja-raja Kadiri (Panjalu) yang berakar dari dinasti Isyana, maka jelas daerah seperti Daha dan Penanggungan adalah “daerah sakral” leluhur Jayakatwang yang tidak luput dari pengawasan pasukannya.

• Kalau Trowulan bukan Trik, lalu dimana sesungguhnya Trik berada? Bila kita buka peta Kab. Sidoarjo sekarang maka pada ujung Baratnya terdapat Kecamatan Tarik. Kecamatan ini berada antara perpecahan Sungai Mas yang menuju Canggu lalu Ujunggaluh dan Sungai Porong. Toponimi nama Trik sekarang menjadi Tarik.

Namun cukup sulit untuk menemukan lokasi ibukota kerajaan Majapahit. Tulisan ibu Ingrit H.E Pojoh yang berjudul Medowo sebagai Kota Majapahit, dalam Berkala Arkeologi Edisi Khusus halaman 216-217 (1994) dapat menguak misteri tersebut, disebutkan bahwa:

Medowo adalah nama sebuah dukuh yang terletak di delta sungai Brantas, kurang lebih 5 kilometer sebelah timur percabangan sungai Brantas menjadi Sungai Mas (Surabaya) dan sungai Porong. Mayoritas wilayah dukuh ini secara administratif termasuk dalam wilayah desa Gampingrowo, Kecamatan Tarik, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur.

Penelitian di Medowo dilakukan Balai Arkeologi Yogyakarta pada tahun 1986 memperlihatkan bahwa pada permukaan tanah banyak ditemukan indikator desa sekaligus merupakan situs arkeologi.

Tinggalan arkeologis tersebut antara lain tembikar, keramik, bata, genteng, sumur kuno, lumpang batu, dan batu calon prasasti.

Secara sederhana, situs ini memperlihatkan ciri situs permukiman dari periode Hindu-Buda. Pengujian lebih lanjut atas hasil penelitian pada situs Medowo yang luasnya sekitar 400 meter ini menunjukkan bahwa:

(1). tembikar dari situs Medowo memperlihatkan ciri Majapahit seperti halnya tembikar Trowulan;

(2). keramik-keramik Cina berasal dari masa yang berasal antara abad ke-13 hingga 14 Masehi; dan

(3). analisis karbon (C14) menunjukkan masa antara 1202-1440 M.

Selain itu, temuan penggalian berupa struktur bata juga memperlihatkan kesamaan ukuran bata, pola ikat bata, dan kemiringan orientasi dengan struktur bata yang dijumpai di situs Trowulan.

Dengan demikian, dapatlah situs Medowo ini ditempatkan pada masa yang sama dengan Majapahit. Dengan melihat persamaan artefak dan fiturnya, maka sangatlah jelas bahwa baik Medowo maupun Trowulan adalah bekas sebuah permukiman kuno.

Persoalan baru muncul apabila dipertanyakan apakah ada hubungan antara Medowo dengan Trowulan? Tentu saja ada, Medowo adalah pemukiman kuno yang memiliki struktur hampir sama dengan situs di Trowulan.

Bedanya situs Medowo di wilayah Trik sedang Trowulan jauh di pedalaman di daerah Alasanta dan Lmah Tulis.

Jadi bila dikorelasikan dengan sumber sejarah Pararaton dan Kidung Panji Wijayakrama maka lebih condong melokasikan ibukota Kerajaan Majapahit yang dibangun Raden Wijaya ada di daerah yang sekarang berada di Desa Gampingrowo Kecamatan Tarik Kabupaten Sidoarjo tersebut.

Ada beberapa alasan identifikasi daerah Tarik sebagai Trik ibu kota Majapahit awal:

1. Toponimi nama Tarik dengan Trik, dari istilah tersebut jelas memiliki kemiripan, hanya saja istilah sekarang ditambahi sisipan vokal ”a” menjadi”Tarik”. Jadi nama desa dan Kecamatan Tarik adalah nama daerah yang dahulu di sebut Trik.

2. Lokasi desa Gampingrowo dengan desa Tarik sekarang berjarak sekitar 4 km. Sekitar 6 km ke timur laut terdapat Waringin Pitu (lokasi bendungan Waringin Sapta masa Airlangga), sekitar 7,5 km kearah timur lokasi dukuh Kelagen desa Watutulis tempat penemuan prasasti Kamalagyan (Masa Airlangga) dan bila 4 km kearah utara terdapat desa Canggu di seberang sungai Brantas, sekarang masuk Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto.

Hal ini berbeda dengan situs Trowulan dimana jarak situs Keraton Majapahit dengan situs masa sebelumnya sangat dekat bahkan satu lokasi.

3. Kembali pada tokoh Wiraraja sebagai ahli strategi. Dilihat dari letak geografisnya jelas sekali desa Gampingrowo sangatlah strategis sebagai tempat konsolidasi.

Selain dahulu hutan belantara, namun tidak jauh pula dengan urat nadi perekonomian kerajaan-kerajaan pedalaman terdahulunya, seperti Singasari, Panjalu-Jenggala dan Dinasti Isyana, yaitu dekat dengan Pelabuhan Canggu, bendungan Waringin Sapta dan Muara sungai Brantas Ujunggaluh-Rembang juga Sungai Porong.

Selain jauh dari pusat ibukota Dahanapura, dan tersembunyi di sekitar hutan orang Trik, dengan leluasa pasukan baru majapahit mengembangkan kekuatannya yang berasal dari Madura dan Tumapel.

Terlebih dahulu mereka bisa menguasai daerah sekitar Trik seperti Ujunggaluh, Canggu dan semua delta Brantas, maka hal ini akan melumpuhkan sendi perekonomian kerajaan Jayakatwang di Daha.

Dari sinilah kita dapat melihat kecemerlangan strategi tokoh Wiraraja, khususnya dalam melumpuhkan kerajaan Jayakatwang di Daha.

4. Pelabuhan Canggu berada di sebelah utara daerah Trik, hal ini sangat menguntungkan, karena pendiri pelabuhan dan sekaligus benteng Canggu adalah Raja Sminingrat atau Wisnuwardhana ayah dari raja Kertanegara raja besar Singasari.

Menurut Prasasti Canggu, Raja Sminingrat atau Wisnuwardhana yang membangun kutha Canggu.

Bhatara Wisnuwardhana angadegaken kutha ring Canggu lor isaka 1193.

[Batara Wisnuwardana mendirikan benteng di Canggu sebelah utara pada tahun 1193Ç].

Walau bagaimanapun pejabat-pejabat benteng sekaligus pelabuhan Canggu memiliki utang budi terhadap keturunan dan keluarga Raja Wisnuwardhana. Dalam Prasarsti Kudadu pun dijelaskan pada waktu Raden Wijaya dalam pelarian dari kejaran pasukan Jayakatwang, beliau berniat mencari suaka ke desa Terung dan sekitarnya.

Hal ini dikarenakan akuwu Rakriyan Wuru Agraja, yang diangkat sebagai akuwu oleh mendiang Sri Kertanegara, dengan harapan memperoleh bantuan darinya untuk mengerahkan penduduk daerah timur dan timur laut Terung.

Dari sini kita ketahui bahwa di daerah delta Brantas masih banyak kepala-kepala daerah yang memiliki hutang budi dengan keluarga Singasari. Hal ini pulalah yang di jadikan alasan penempatan ibukota di Trik yang berada di antara percabangan sungai Brantas (S. Mas dan S. Porong).

5. Pelokasian beberapa tokoh sejarawan bahwa Trowulan dahulu termasuk wilayah Trik kurang dapat diterima. Hal ini berlandaskan antara Trowulan dengan Trik selain cukup jauh juga tanahnya terbelah oleh Sungai besar Brantas.

Kebiasan orang dahulu, batas suatu daerah adalah alam, seperti hutan, bukit dan Sungai. Bila Trowulan wilayah Trik maka dimanakah nama daerah Alasanta dan Lmah tulis berada?

Bila nama daerah sekaliber Alasanta dan Lmah Tulis tidak di kenal, maka sebesar apakah daerah Trik dalam pengukiran sejarah kerajaan-kerajaan sebelum Majapahit?

Apakah desa Alasanta tempat prasasti Mpu Sindok dan Lmah Tulis tempat Mpu Barada termasuk wilayah Trik? Hal ini kurang dapat diterima, karena daerah situs Trowulan dahulu lebih terkenal nama-nama desa yang tertera dalam prasasti Alasanta dan Negara Kretagama, tanpa adanya nama Trik.

6. Dari beberapa alasan tersebut maka Situs Medowo, desa Gampingrowo, Kecamatan Tarik Kabupaten Sidoarjo, dapat diidentifikasi sebagai bukti bekas lokasi ibu kota kerajaan Majapahit yang didirikan oleh Raden Wijaya antara tahun 1214-1215Ç/1292-1293M.

7. Wilayah ibukota kerajaan Majapahit diduga meliputi (sekarang) Kecamatan Sooko, Trowulan dan Jatirejo di Kabupaten Mojokerto dan kecamatan Mojoagung, Mojowarno serta Sumobito di Kabupaten Jombang.

Kawasan ini berada pada luas 10 X 10 kilometer persegi, namun, ada versi lain yang menyebut 9 X 11 kilometer persegi. Pusat kota ini berada di dalam kawasan ibukota dan lokasinya kini berada di Trowulan.

Situs-situs yang memperkuat ilustrasi pusat kota ini antara lain Candi Muteran, Candi Gentong, Candi Tengah, tempat kediaman Gajah Mada, kediaman kerabat kaum raja dan tempat pemandian para putri kerajaan.

ånå tutugé

Nuwun

cantrik bayuaji

Laman: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

Telah Terbit on 18 Februari 2011 at 22:07  Comments (17)  

17 Komentar

  1. lanjutannya ditunggu ki, …

  2. Sampurasun Ki Beghawan,……..
    Kapan ya kata Wilwatikta diganti Indonesia Raya dalam suluk tersebut di atas. Mungkinkah negeri Nuswantara Indonesia Raya bisa seperti Wilwatikta yang tergambar dalam suluk tersebut?

    Dhasar Nâgari Nuswantara Indonesia Raya ingkang panjang punjung gêmah ripah loh jinawi, kârtå raharjâ,
    dst.
    Gêmah, kathah pårå nangkudå kang lumaku dêdagangan anglur sêlur datan ånå pêdhoté,labêt tan ånå sangsayaning margi.

    Ripah, kathah pårå janmå måncå nâgari kang samyå katrêm abêbalé wismå ing salêbêting kithå, jêjêl apipit bêbasan abên cukit têpung taritis, papan wiyar kâtingal rupak.

    Loh, subur kang sarwå tinandur,

    Jinawi, murah kang sarwå tinuku.(WAH INI YANG BELUM COCOG)

    Kartå, pårå kawulå ing padusunan mungkul pangolahing têtanèn ingon-ingon rajå-kåyå kêbo-sapi pitik-iwèn datan cinancangan,rahinå aglar ing pangonan wanci ratri bali marang kandhangé dhéwé-dhéwé. (WAH JAMAN SEKARANG KALO HEWAN PIARAAN GAK DIIKAT ATAU DIKANDANGIN BISA ILANG, KAMBING KALO DIUMBAR PULANGNYA KE TUKANG SATE NGKALI,…..).

    Raharjå, têgêsé têbih ing parang mukå, ….

    Kalis saking bêbåyå,
    mbotên wontên tindak durjånå lan mbotên wontên ingkang pèk-pinèk barangé liyan. (BELUM TEBIH LAH MASIH BANYAK KEJADIAN PARANG MUKA, PEK PINEK, KORUPSI DLL)
    karånå pårå mantri bupati wicaksånå limpating kawruh tan kêndhat dènyå misungsung kabahagyan marang ratu gustènipun sumarambah pårå kawulå dasih.

    Pårå pamong pangêmbating pråjå tansah mbudi dåyå panunggaling ciptå råså lan karså saiyêg saékå pråyå kapti hambangun pråjå anèng sajroning kalbu wêningé sagung dumadi,lan iyå krånå mangkono dadi lêlantaran tumuruné kanugrahan Pangêran Gusti Kang Mângku Lêlakon,marang pråjå dalah pårå kawulå dasih kang yêkti katingal sâkå anggoné pådå kacêkapan sandang pangan dalah papan urip rahayu wilujêng tåtå têntrêm mong kinêmong ing samukawis. (PARA MATRI BUPATI, PAMONG PRAJA BANYAK YANG NGINEP DI LP, KARENA SELALU MENCARI KESEMPATAN UNTUK BISA MEMPERKAYA DIRI SENDIRI)

    Milå ora jênêng mokal lamun Nâgari Wilwåtiktå kêna dibêbasakaké jêro tancêpé,malêmbar jênêngé, kasup kasusrå prajané.

    Ora ngêmungaké ing kanan-kéring kéwålå sênajan ing pråjå måhå pråjå kathah kang samyå tumungkul datan linawan karånå båndåyudå,amung kayungyun marang pêpoyaning kautaman,bêbasan kang cêrak samyå manglung kang têbih samyå mêntiyungasok bulu bêkti glondhong pângarêng-arêng pèni-pèni råjå pèni guru bakal guru dadi…….. (KEWIBAWAAN NEGARA RUNTUH DIMATA DUNIA, TKI-TKW DISIA-SIA DI KOLONG JEMBATAN, DISIKSA, KIPERKOSA, PENYELUNDUPAN, NARKOBA, TERORISME, NEGERI TETANGGA NYEROBOT HAK CIPTA BUDAYA RI, NYEROBOT WILAYAH RI, DLSB)

  3. Nyuwun sèwu Ki Truno Podang,

    Barangkali suluk yang saya tembangkan tentang Nâgari Nuswantara Indonesia Raya ingkang panjang punjung gêmah ripah loh jinawi, kârtå raharjâ,…. dstnya itu; saya lagi bermimpi dan nglindur Ki………

    Hiks….., dan ketika saya terbangun dari tidur, saya menangis Ki…..

    • Haduuu, ………… kapan the dream come true-nya ya? Penduduk soyo okeh soyo angel direh. Contoh konkrit di Bekasi, dulu di tanah abang. Masyarakat berdagang gelar lapak di jalanan. Waktu masih sendirian dibiarin aja hingga ngrembaka menjadi banyak. Kemudian dipungutin pajek daerah yang gak jelas ujung pangkalnya. Sebagian besar masuk kantong pemungutnya. Kemudian muncul komplain masyarakat pemakai jalan. Ngusir pedagang susah, akhirnya dengan kekerasan, nggaji preman jadi pengawas. Beberapa bentar bersih, …… kemudian muncul lagi satu dua pedagang lapak. Preman goyang pinggul, dari pedagang lapak dapet dari pemda dapet honor.
      Haduuu, ……. cape deh!!! Baru bermimpi aja cape, ……… tapi ada pemeo di Pasar Modal untuk membaca grafik harga saham. Dikatakan bahwa ‘sejarah cenderung berulang’. Mudah2an demikian juga dalam sejarah dunia. Dulu jaman Mojopait kita pernah mengalami jaman gilang-gemilang, jaman keemasan, mudah2an suatu saat akan berulang. Syaratnya hanya satu, …… ada seorang ‘manajer negara’ yang mumpuni. Mungkin sekarangpun ada Doktor, Master, Sarjana yang mumpuni, tapi karena jujur terhadap nuraninya dan disiplin terhadap keilmuannya, sehingga dia tidak bisa muncul. Yang bisa muncul ya mereka-mereka yang tidak bisa jujur terhadap hati nurani, dan berani berdagang ilmunya.
      Nuwun,
      He he he, …… ngomong memang gampang.
      Kupat disiram santen,
      Wonten lepat nyuwun pangapunten.

  4. kok isinya Parwa ka-1, padahal harusnya Parwa ka-2
    hiks Parwa ka-2 dimana ??

    • Sudah dijawab di gandhok Surya Majapahit Nyi

      • Nyi Dewi KZ

        Parwa ka-2 Kala Gemet Jayanegara
        On 14 Maret 2011 at 21:47 cantrik bayuaji said: (HLHLP 118)
        https://pelangisingosari.wordpress.com/hlhlp-118-tamat/comment-page-1/#comments

        Waosan kaping-14:
        KÅLÅ GÊMÊT JAYANEGARA WIRALANDAGOPALA SRI SUNDARAPANDYA DEWA ADHISWARA (1309 – 1328). (Parwa ka-2).

        sedangkan yang di:
        https://pelangisingosari.wordpress.com/seri-surya-majapahit/
        Wedaran keempatbelas: Kålå Gêmêt Jayanegara Wiralandagopala Sri Sundarapandya Dewa Adhiswara (1309 – 1328). (Parwa Ka-2), ternyata berisi Dongeng Kålå Gêmêt Jayanegara Wiralandagopala Sri Sundarapandya Dewa Adhiswara (1309 – 1328). (Parwa Ka-1).

        Mohon Ki Panji Satriå Pamêdar dapat membetulkannya.

        Nuwun

        Selamat pagi menjelang siang ponakanku Dewi KZ, lha aku dipanggil om sama Nyi Dewi KZ. He he he he. yå ra påpå. Salam buat keluarga.

        cantrik bayuaji

  5. trims om 😛 wew

  6. pak is, kok hurufnya jadi banyak BOLD tu, napa ?

    • Tintanya mBLOBOR…….(kate Ki Panji Satriå Pamêdar)

      mBlobor, Bahasa Indonesianya apa ya?

      • mlobor itu mleber, 😛

    • Mblobor basa Indonesinya mblobok ki.

      • mBlobok punikå sayur bobor bayem yang pake lombok Ki.

        Sugêng dalu Ki Truno Podang, apa khabar?

        • Haduu..enak-e..nopo malih nek ngangge tempe bosok….

      • Sugeng Enjang Ki Puno, kabar sae. Mugi sa’wangsulipun Ki Puno dalah kluwargi tansah manggih kesarasan.

  7. om bayu blom ada dongeng baru yeee

    • He he he h …………………

      “om” Bayu lagi sibuk dengan tamu-tamunya dari Negeri Atap Langit Nyi


Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: