SST-08

kembali | lanjut >>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 26 April 2012 at 11:14  Comments (58)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sst-08/trackback/

RSS feed for comments on this post.

58 KomentarTinggalkan komentar

  1. Sugeng dalu.

  2. Sugeng dalu ….

    Hore ki Gembleh ora sido DEMO , ning sampun kuwatos ki mangke kulo kirimi gule mendo olahane yu Ginah .

    Matur nuwun Mas Risang SST_08 , keno nggo konco melekan .

    • sugeng dalu sedoyo kemawon

      • sugeng dalu
        pak Satpam,
        Ki Arga
        Ki HaryoM
        Ki Bancak
        saha sedaya kadang padepokan

        sepur kluthuk jas jus jas jus rodane ngglindhing
        theklak thekluk ngenteni kiriman gulai kambing

        • Sugeng dalu ugi Ki Gembleh. Menawi gule mendho kintunan Ki Haryo sampun dumugi, lajeng Ki Gembleh badhe maringi kulo njih kleresan.

          • inggih Ki, sampun kuwatos.
            Kosok wangsulipun mBok kula diparingi
            sate Samirono to Ki Arga.

          • Hadu…..
            kelingan sik cilikan biyen, maem di Sate Samirono
            hmmm…, jadi lapeerrrr………………….

  3. Nuwun,
    Assalamualaikum wa rohmatullohi wa barokatuh

    Sugeng dalu para sanak kadang sutresna padepokan pelangisingosari, gs, adbm ingkang dahat kinurmatan.

    Mugi pinaringa karahayon ing dinten punika. Tinebihna ing sambekala. Aamin.

    Nuwun, kulanuwun. Panjenenganipun para pepundhen, para sepuh, para pinisepuh ingkang hanggung mastuti dhumateng pepoyaning kautaman, ingkang pantes pinundhi-pundhi saha kinabekten. Punapa dene para sanak kadang sutresna padepokan pelangisingosari, gs, adbm. ingkang dahat sinu darsana.

    Para wasi, para ubhwan, para ajar, para putut manguyu, para jejanggan, para tapa, para tapi, para endhang, para dhayang, para mentrik, para kadang cantrik, para kaki bebahu padepokan. Para murid kang nembe ngangsu kawruh kautaman gesang dumateng para mursyid.

    Mangga para kadang, para ingkang sidhik ing paningal samya sedhakep mangekapada amesu budi amrih wewah waskithaning manah. Nggayuh kamulyan, mugi sedaya titah pikantuk kanugrahaning Gusti Ingkang Sih Katresnanipun Tanpa Wates Tanpa Wilangan.

    Salam taklim kula dumateng para sanak kadang ingkang luhur ing pambudi, ingkang tansah marsudi kukuh anjagani tinggalan para leluhur.

    Sanak Kadang

    Beribu maaf, atas perkenan, untuk dan atas nama panjenengan Ki Cantrik Bayuaji, saya Punakawan, salah satu dari sekian gelintir abdi punakawan beliau, menyampaikan wara-wara sebagai berikut:

    Bahwa berawal dari niat tulus suci tanpa pamrih dan hanya ingin nguri-nguri kebudayaan Nusantara dari masa lalu, khususnya sejarah bangsa-bangsa yang pernah hidup dan berkiprah di Bumi Tamansari Nusantara ini, telah diwedar Dongeng Arkeologi & Antropologi secara berseri sejak Pelangi di Langit Singsasari, Surya Majapahit, kemudian ke Tatar Pasundan dengan dongeng Magawe Rahayu Magawe Kerta Sang Maha Prabu Siliwangi Niskala Wastu Kancana, hingga terakhir Pendiri Mataram Sang Senapati Ing Ngalaga.

    Kesemuanya disampaikan oleh Ki Cantrik Bayuaji semata-mata untuk menambah wawasan kesejarahan bagi sanak kadang, yang kesemuanya dapat diperoleh secara cuma-cuma.

    Ki Cantrik Bayuaji juga memperbolehkan mengcopy, memperbanyak, dan menyebarluaskan, dengan catatan tidak untuk dikomersialkan.

    Namun sangat disayangkan, bahwa pada awal bulan Maret 2012 yang baru lalu, di salah satu pameran buku, Ki Cantrik Bayuaji secara tidak sengaja menemukan satu dan beberapa buku “sejarah” yang diterbitkan oleh salah satu penerbit dan percetakan, yang isinya sama persis dengan tulisan-tulisan beliau, baik format, kalimat, kata demi kata, yang diperdagangkan dalam pameran buku tersebut. Hal ini diceritakan oleh beliau kepada saya dan beliau sangat kecewa dan masghul.

    Telah beberapa kali beliau sampaikan bahwa penulisan Dongeng Arkeologi & Antropologi pada ‘gandhok-gandhok’ di ‘padepokan pelangisingosari’ semata-mata hanya ingin menyebarkan pengetahuan tentang sejarah bangsa, bermaksud ingin nguri-nguri budaya leluhur Nusantara, tentunya dengan gaya mendongeng.

    Ki Cantrik Bayuaji tahu, bahwa dongeng beliau bukanlah murni hasil karya pribadi beliau. Hal ini ditunjukkan bahwa pada setiap akhir dongeng selalu disebutkan sumber penulisan sebagai bahan rujukan atau referensi tulisannya, sebagai bentuk pertanggungjawaban akademis dan keilmuan yang beliau miliki.

    Sungguh sangat disayangkan atas terjadinya pembajakan tersebut. Namun sanak kadang tidak perlu ikut kecewa. Tindakan hukum sedang diambil, dan buku-buku yang bersangkutan diminta kepada si penerbit untuk segera ditarik dari peredaran.

    Namun, sungguhpun demikian, sejak itu Ki Cantrik Bayuaji nampaknya sudah merasa letih untuk menulis lagi. Entah karena dari segi usia, atau karena kekecewaan beliau.

    Dan kini beliau lebih banyak menikmati momong cucu, beranjangsana, ziarah, ke beberapa tempat yang beliau sukai.
    Terakhir, sejak awal April yang baru lalu, beliau tengah berada di Mesir mengunjungi kerabatnya yang lain Ki Punakawan Bayuaji, yang sedang ngangsu kawruh babagan agama di negeri tersebut.

    Untuk Dongeng Arkeologi & Antropologi, semula beliau agak keberatan kalau diteruskan, namun, pada akhirnya kepada saya Punakawan (tetapi bukan Punakawan Bayuaji), yang ketiban sampur, atas perkenan beliau, saya diminta untuk melanjutkan dongengnya.

    Semoga sanak kadang memakluminya. Mohon bersabar dongeng masih akan diteruskan.

    Katur dumateng Ki Arema dan Ki Panji Satria Pamedar (Ki P. SatPam), saya kirimkan alamat email saya ke pelangisingosari@gmail.com

    Wassalamualaikum wa rohmatullohi wa barokatuh.

    Nuwun

    Punakawan

    walah……
    kok ya ada-ada saja ya

    hadu….
    bagaimana ini…..
    meskipun begitu, kami masih tetap berharap Ki Bayuaji sekali-sekali tetap berkunjung di padepokan ini
    untuk Ki Punakawan (bukan punakawan yang dulu?) selamat datang dan dongengnya akan kami tunggu, sebagai pengobat kangen kami kepada Ki Bayuaji.

    • Sugeng rawuh Ki Punakawan,
      sumangga katuran pinarak.
      Hanepangaken kula pun Gembleh, cantrik ingkang sampun kawentar dedhelipun ananging asring kumuwantun kemlinthi.

      setia tuhu nengga tutugipun dongeng Ki Bayu.

  4. halo para kanca padepokan,
    itu lho ada angin segar dari Ki Puna II,
    YUK KITA SAMBUT RAME2 KEHADIRAN LANJUTAN DONGENG ARKEOLOGI karya KI BAYUAJI.

    • Akurrrrrr………

      Siiippppp dehh………………

      • Sugeng tepang Ki Gembleh (ingkang sampun kawentar ing bawana), ugi dumateng Ki Haryo Mangkubumi, saha para sanak kadang sadaya.

        Nyuwun sewu, Punakawan (miturut Ki Gembleh Ki Puna II ….🙂 🙂 )
        wonten ing gandhok ngriki kumawantun nyebar dongeng, sok keminter…. he he he he he.

        Inggih mugi tetepangan punika tansah ndamel kabecikan dumateng kita sadaya.

        Salam taklim kula dumateng nJengandika sami. Mugi tansah pinaggih karahayon, pikantuk Sih Katresnan Gusti Allah SWT.

        Sumangga dipun tengga dongeng candakipun.

        Miturut Ki Bayuaji, ana toetoege

        Nuwun.

        Punakawan

        • Nun injih kulo pun Haryo tansah angrantos wedharan dongengipun
          ki Punakawan

          Nuwun .

          • sarujuk Ki.

          • Kulo ugi sarujuk Ki.

  5. Sudah bisa masuk lagi, tetapi untuk berapa lama?

  6. Nuwun

    Sebelum Punakawan menjlentrehken dongeng arkeologi dan antropologi selanjutnya, ada baiknya Punakawan lakukan inventarisasi dongeng-dongeng yang sudah diwedar oleh Ki Bayuaji pada ‘gandhok-gandhok’ PdLS, SUNdSS, dstnya.

    Hal ini untuk memudahkan saya sembari mengingat-ingat hal-hal yang sudah didongengkan oleh Ki Begawan Bayuaji, mudah-mudahan tidak ada yang ketlisut.

    A. Pelangi di Langit Singosari:

    1. Berawal dari PdLS On 24 Januari 2010 at 08:21 Dongeng kaping-1: menceritakan lokasi Setra Palawijen (pada zaman Mpu Purwa disebut Panawijen, demikian diberitakan rotal Serat Kidung Pararaton) tempat Ken Dedes dilahirkan.
    2. Dongeng kaping-2: Perubahan nama Panawijen (tertulis pada Pararaton) atau Panawijyan (tertulis pada prasasti Wurandungan 865 Çaka).
    3. Dongeng kaping-3: Mandala Kedewaguruan atau Mandala Kadewagurwan
    4. Dongeng kaping-4: Tokoh-tokoh sejarah yang disebut oleh Ki dalang SH Mintardja dalam bukunya Pelangi di Langit Singasari
    5. Dongeng kaping-5: Mengapa kita harus belajar sejarah
    6. Dongeng kaping-6: Dongeng Ken Dedes
    7. Dongeng kaping-7: Dongeng Ken Dedes, Arca Pradnya Paramita
    8. Dongeng kaping-8: Dongeng Ken Arok (Angrok)
    9. Dongeng kaping-9: Dongeng Ken Angrok
    10. Dongeng kaping-10: Prasasti Mula Malurung
    11. Dongeng kaping-11: Ken Angrok mengkudeta Kadiri
    12. Dongeng kaping-12: Silsilah Raja-raja Tumapel, Singasari hingga Majapahit
    13. Dongeng kaping-13: Anusapati >< Tohjaya
    14. Dongeng kaping-14: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)
    15. Dongeng kaping-15: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)
    16. Dongeng sisipan: Rakryan Patih Mahesa Anabrang Kebo Arema
    17. Dongeng kaping 16: Pemerintahan Sri Rangga Rajasa Bhatara Sang Amurwabhumi
    18. Dongeng kaping 17: Pemerintahan Sri Rangga Rajasa Bhatara Sang Amurwabhumi (lanjutan)
    19. Dongeng kaping-18: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)

    B. Sepasang Ular Naga di Satu Sarang……. (menyusul)
    Nuwun

    Punakawan

    • hmmm……………
      nomer 14 – 19 yang bandel
      setiap dimasukkan selalu mencolot
      akhirnya setelah ikat sana-sini, gak bisa mencolot lagi
      he he he …..

      • Pakai aji-aji apa Ki SatPam ????? 🙂 🙂 🙂

        Matur nuwun

        • 🙂🙂🙂

          kalau orang Jawa, untuk menghilangkan susuk dengan dimandikan daun kelor, untuk ini teks harus dimandikan dengan notepad.

          untuk menghilangkan “sesuatu” yang mungkin terikut dalam teks, saya simpan dalam format txt, dengan notepad.
          kemudian saya copy teks dari notepad dan saya insert di teks yang sudah ada, ternyata bisa.
          baru sekali ini satpam menemukan kasus seperti ini, hadu……, merepotkan saja.

  7. Lha ternyata ada yang ketlisut:

    Sehabis nomor urut:

    13. Dongeng kaping-13: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)

    kemudian:

    B. Sepasang Ular Naga di Satu Sarang……. (menyusul)

    Nuwun

    Punakawan

    • Ada yang aneh??????

      Beberapa tulisan setelah nomior urut 13 sebelum B. B. Sepasang Ular Naga di Satu Sarang……. (menyusul)hilang lenyap, padahal sudah diposting. Why….???????

      Kadospundi??????

      • @#!?%%$?@!!!
        Why ya…….., he he he …..
        satpam jadi bingung Ki Puna, tidak ada aturan pembatasan postingan, jadi…..
        hadu….., kenapa ya?
        satpam lihat sepertinya tidak ada masalah…
        hhmmm……………..
        WP (WordPress) saat ini memang agak aneh-aneh, apa ini salah satu keanehan WP ya. Kalau ya, satpam tidak tahu kenapa?.

        • Punakawan coba lag, nyuwun sewu:

          A. Pelangi di Langit Singosari:
          1. Berawal dari PdLS On 24 Januari 2010 at 08:21 Dongeng kaping-1: menceritakan lokasi Setra Palawijen (pada zaman Mpu Purwa disebut Panawijen, demikian diberitakan rotal Serat Kidung Pararaton) tempat Ken Dedes dilahirkan.
          2. Dongeng kaping-2: Perubahan nama Panawijen (tertulis pada Pararaton) atau Panawijyan (tertulis pada prasasti Wurandungan 865 Çaka).
          3. Dongeng kaping-3: Mandala Kedewaguruan atau Mandala Kadewagurwan
          4. Dongeng kaping-4: Tokoh-tokoh sejarah yang disebut oleh Ki dalang SH Mintardja dalam bukunya Pelangi di Langit Singasari
          5. Dongeng kaping-5: Mengapa kita harus belajar sejarah
          6. Dongeng kaping-6: Dongeng Ken Dedes
          7. Dongeng kaping-7: Dongeng Ken Dedes, Arca Pradnya Paramita
          8. Dongeng kaping-8: Dongeng Ken Arok (Angrok)
          9. Dongeng kaping-9: Dongeng Ken Angrok
          10. Dongeng kaping-10: Prsasati Mula Malurung
          11. Dongeng kaping-11: Ken Angrok mengkudeta Kadiri
          12. Dongeng kaping-12: Silsilah Raja-raja Tumapel, Singasari hingga Majapahit
          13. Dongeng kaping-13: Anusapati >< Tohjaya
          14. Dongeng kaping-14: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)
          15. Dongeng kaping-15: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)
          16. Dongeng sisipan: Rakryan Patih Mahesa Anabrang Kebo Arema
          17. Dongeng kaping 16: Pemerintahan Sri Rangga Rajasa Bhatara Sang Amurwabhumi
          18. Dongeng kaping 17: Pemerintahan Sri Rangga Rajasa Bhatara Sang Amurwabhumi (lanjutan)
          19. Dongeng kaping-18: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)

          B. Sepasang Ular Naga di Satu Sarang……. (menyusul)
          Nuwun

          Punakawan

          • Wah jan…. WPnya lagi setressss berat!!!

            14. Dongeng kaping-14: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)

            B. Sepasang Ular Naga di Satu Sarang……. (menyusul)

          • Nyuwun sewu, tulisan yang saya posting itu adalah sbb:
            setelah angka 13, yakni
            13. Dongeng kaping-13: Anusapati >< Tohjaya (lanjutan)

            dilanjutkan dengan angka 14 — 15 dst sd angka 19.

            Keanehan terjadi bahwa, postingan lengkap, dari butir 1 sd 19, namun pada layar komputer butir 14 sd butir 19 raib entah kemana..

            Nyuwun pirsa, menawi para sanak kadang ingkang kagungan ngelmu "panglimunan" WP. he he he.

            Punakawan

          • coba di email saja Ki Puna, nanti satpam “insert” pada bagian tersebut.

          • Matur nuwun Ki P. SatPam,

            Butir 14 sd butir 19 sudah saya kirim via email

            Nuwun

            Punakawan

          • ha ha ha ….
            aneh…..
            saya juga tidak bisa insert kekurangannya itu Ki
            coba pakai cara lain

          • menyerah Ki Puna
            satpam tidak bisa insert comment tersebut, meskipun dengan berbagai cara.
            besok satpam coba lagi

          • akhirnya…..
            berhasil……!!!
            hmmm…., ini Ki Puna mesti ngetes satpam
            hadu…….

  8. Nuwun

    Lanjutan:

    B. Sepasang Ular Naga di Satu Sarang (SUNdSS)

    1. Dongeng kaping 20: Wamca Rajasa Sang Girindranatha dan Tafsir Sejarahnya;

    2. Dongeng kaping 20a: Wamca Rajasa Sang Girindranatha dan Tafsir Sejarahnya (lanjutan);

    3. Dongeng kaping-21: Tohjaya

    4. Dongeng kaping-22: Tohjaya (lanjutan)

    5. Dongeng kaping-23: Apanji Tohjaya pralaya

    6. Dongeng sisipan: Babad Tanah Jawi

    7. Dongeng kaping-24: Ranggawuni Syri Wisynuwardhana Seminingrat jumeneng nata nganti nakdhereke Ratu Anggabaya Bathara Narasingha

    8. Dongeng sisipan: Haruskah akan selalu berulang “Pakuwon Tumapel” (selanjutnya: Republik Indonesia) selalu anyir becek darah yang tumpah.

    9. Dongeng kaping….???; Mahesa Bungalan melawan teroris Sang Lingganing Pati, hingga mud volcana Jeng Lusi (Lumpur Sidoardjo) Lendhut Benter (dongeng ini ada kelnjutannya dnegan Dongeng kaping-25)

    10. Dongeng kaping-25: Bhatara Wisnu menumpas teroris Kalayawana.

    11. Dongeng kaping-26: Bhatara Wisnu menumpas teroris Kalayawana (lanjutan)

    12. Dongeng kaping-26: Bhatara Wisnu menumpas teroris Kalayawana (lanjutan), Dongeng Timus Mas. Jeng Lusi (Lumpur Sidoardjo) Lendhut Benter

    13. Dongeng kaping-27: Bhatara Wisnu menumpas teroris Kalayawana (Tancep Kayon)

    Selanjutnya adalah dongeng lepas tentang Nusantara, yang sempat direkam.

    Nuwun

    Punakawan

  9. Monggo Ki Puna II, dipun lajengaken dongengipn, kawulo tenggo
    matur nuwun

    • sarujuk, ndherek nginthil Ki Bancak

      • Kulo pun Haryo njih ndherek , angka ikut ki……….

  10. sugeng dalu…..
    semoga semua tetap sehat-sehat saja

    • Amin ……amin…..

  11. May Day………May Day……….May Day………..
    tulung2 njaluk dibukak’ke gandhok 09.

    Nalika jamane Ki Begawan Bayuaji ish kersa ngrawuhi gandhok iki, mesti Panjenengane bakal paring penjlentrehan sebab musababe istilah May Day dadi kawentar.
    Ya sing kanggo istilah Hari Buruh, uga istilah kang tegese njaluk pitulungan

    Sugeng dalu Ki Puna II,
    Sugeng dalu pak Satpam,
    Sugeng dalu para kadang sinara wedi.

    • Sabar-sabar ki Gembleh , ra pareng demo lho mengke gandhok SST_09 mesthi bakal bukak , harak ngaten to Mas Risang ???????

      • ngeditnya lom slesei😛

        • ngentitnya lom slesei yaa..😀

          • ayyaaaa……….

  12. Nuwun

    Lanjutan inventarisasi Dongeng Arkeologi & Antropologi yang pernah diwedar di gandhok-gandhok pelangisingasari oleh Ki Begawan Bayuaji:

    C. Dongeng Nusantara Lainnya:

    1. Bondowoso:

    a. Dongeng Gerbong Maut 23 November 1947;
    b. Dongeng Watu Kenong;
    c. Dongeng suasana ndesa dengan senggot-timba kuno; pawon kuno; tawon yang selalu mbrengengngeng. Bocah Angon, nDesa yang wingit, nengsemake, regeng, endah, asri lan ngangeni.

    Ganda sangit peganing geni bediyang, suara senggot timba , mbrengengenging tawon ditingkah suara garengpung dan lamat-lamat suwara tembang bocah angon, dibawa hembusan bayu pelahan dari lereng bukit. Komposisi suasana alam ndesa yang sangat indah di pagi hari nan sejuk.

    2. Pemerasan oleh Pejabat Pajak yang digagalkan oleh penegak hukum.

    Seorang Samgat Manghuri, yakni “Pejabat Direktorat Perpajakan Kementerian Keuangan Kerajaan Mataram Kuno”; terbukti bersalah mencoba memeras Wajib Pajak, yang digagalkan oleh Sang Pamget Padang, yakni seorang anggota “KPK” dari kerajaan Mataram Kuno, bernama Empu Bhadra.

    Dikutip dari: “Surat kabar kuno” yakni sebuah jayapatra atau prasasti yang membahas mengenai persoalan hukum, disebut dengan Prasasti Wurudu Kidul yang diterbitkan pada yahun 844Ç atau 922M, semasa Sri Maharaja Rakai Sumba Dyah Wawa Sri Wijayalokanamottungga dari Kerajaan Mataram Kuna.

    3. Kilas Balik.

    Menelusuri beberapa tempat bersejarah dalam kisah PdLS, SUNdSS berdasarkan rontal Pararaton, dan bukti-bukti sejarah lainnya.

    Seperti situs-situs:
    1). Panawijen (sekarang Palawijen);
    2). Kali Mewek (Kali Suwek);
    3). Sumur Windu atau Sumur Empu Purwa;
    4). Tumapel, Singasari;
    5). Pemandian Waru Gede;
    6). Taman Boboji;
    7). Tempat-tempat yang diduga tempat kelahiran Ken Arok, antara lain:
    a. Pangkur kini di Kepanjeng Malang;
    b. Karuman, kini bagian dari Kelurahan Tlogo Mas Kecamatan Lowokwaru (situs kuno menyebutnya wanua i waharu), Malang;
    c. Rejasa, kini di Kecamatan Junrejo terdapat desa dengan nama nJasa, atau nJoso;
    d. Jiwut atau Jiput terletak di kecamatan Nglegok Kabupaten Blitar;
    e. wetan ing parbwata kawi (Arah timur Gunung Kawi).
    8). Lulumbhang, Lulumbang [Katanglumbang (?); Lumbang Pasuruan (?)]
    9). Ganter.
    10). Daha, Kadiri, adalah Kediri sekarang.
    11). Lamajang (Lumajang)
    12). Glang Glang dengan ibu kota Wurawan. Glang Glang disebutkan terletak di sebelah barat Gunung Wilis,
    13). Morono; disebutkan terletak di Jawa Timur bagian Timur, tetapi tidak diperoleh penjelasan lebih lanjut sisa tapak keberadaannya.
    14). Hring; disebutkan terletak di Jawa Timur bagian Timur. Tepatnya tidak diketahui.
    15). Madhura (Sumenep).
    16). Kagênêngan. Babad Tanah Jawi hanya menyebutkan “cêdhak Malang”.
    17). Katang Lumbang. Ada nama sebuah dusun di wilayah Pasuruan, tepatnya di Dusun Lumbang Boro Timur, Desa Lumbang Rejo Kecamatan Prigen Kabupaten Pasuruan (Tretes).
    Tetapi belum dapat dipastikan juga apakah Desa Lumbang (Dusun Lumbang Boro atau Desa Lumbang Rejo) ini dahulunya adalah Katanglumbang, tempat yang disebut dalam kitab Pararaton,
    18). Churabhaya atau Hujung Galuh, awalnya adalah sebagai tempat penambangan atau penyeberangan penting yang sudah ada sejak dahulu (nadira pradeca nguni kalanyang ajnahaji praçasti).
    19). Canggu, sekarang, Desa Canggu termasuk wilayah kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto.
    20). Canggu Lor terletak di sebelah timur percabangan sungai Brantas menjadi Kali Mas dan Sungai Porong. Tepatnya berada di sebelah utara daerah Trik. Sungai Mas satu sisi dari Tarik, dan sisi lainnya menuju Hujunggaluh dan Sungai Porong. Toponimi nama Trik sekarang menjadi Tarik, yang diduga lokasi ibukota Kerajaan Majapahit.
    21). Mahibit berada tidak jauh dari benteng Canggu. Diduga terletak di daerah Terung.
    22). Diduga terletak di daerah Terung, tidak jauh dari kota keraton Majapahit. Tetapi karena kurangnya data-data sejarah, sulit dibuktikan dengan tepat.
    23). Gunung Paulauan atau Gunung Penanggungan.
    24). Pelabuhan Yau Toung, merupakan transliterasi Cina dari Pelabuhan Jedung, maka didapati suatu daerah di dekat Kembang Sri, tepian Kali Porong.
    25). Kelagyan atau Kalagyan adalah nama desa Kelagen sekarang di utara Kali Porong dari Gawir Watukosek
    26). Tapan. Transliterasi Cina dari kata Sampang yang terletak di sebelah timur Jung Galuh, yakni Pulau Madura.
    27). Sukitan. Transliterasi Cina dari Supitan (Dalam bahasa Jawa, selat disebut supit atau supitan, atau laut yang sempit), dimaksud di sini adalah Supitan Madura.
    28). dan seterusnya, masih ada beberapa lagi.

    Sepanjang tidak didukung oleh bukti-bukti yang akurat (seperti prasasti), agak sulit untuk menentukan dengan tepat lokasi nama-nama yang disebut di masa sekarang, boleh jadi nama yang dikenal semasa jaman Singosari telah berubah (misal: Panawijen menjadi Palawijen), atau telah ditinggalkan penduduknya (misal: pindahnya kota/pelabuhan Yortan ke Canggu), karena sesuatu hal seperti bencana alam, atau perang, atau sengaja dirusak oleh orang-orang yang hanya mementingkan dirinya sendiri.

    Inventarisasi masih berlanjut, sebelum Punakawan mendongeng ronta-rontalnya Ki Begawan Bayuaji.

    Nuwun

    Punakawan

    • tetap setia menanti.

      selamet malem para kadang.

      • Sabar menanti….

        • Menanti , setia dan sabar

          Sugeng ndalu ………….

          • Menanti Sabar,
            ngancani Setiawati,

          • ngancani
            bukan
            NGENCANI

          • ngancani = mengawani
            bukan meng-esuk-i

            ngencani = mengaw*ni

          • …ngenc*ng-i..?😀

          • hadu…….

  13. Nuwun

    Lanjutan inventarisasi

    4. Dongeng Wak Item atawa Dongeng penetapan tanggal 22 Juni sebagai tanggal lahir Kota Jakarta
    .
    Penetapan 22 Juni 1527 sebagai tanggal lahir Kota Jakarta adalah kekeliruan sejarah, karena tidak ada sandaran data atau fakta sejarah dari manapun. Kecuali kompromi politik yang menghasilkan keputusan politik oleh Soediro sebagai Walikota Djakarta Raja (1958-1960). Tahun 1956.

    Wak Item adalah seorang Xabandar Labuhan Kalapa (nama lama Pelasbuhan Sunda Kelapa, semasa Kerajaan Pajajaran), yang gugur terbunuh pada waktu penyerbuan Fatahillah mempertahankan wilyah tanggungjawabnya.

    Beliau hanya mempunyai pasukan pengikut sebanyak 20 orang. Dengan gigih melawan pasukan Fatahillah, walau akhirnya semua gugur melawan pasukan Fatahillah. Xabandar Wak Itêm tewas dan ditenggelamkan ke laut, sementara 20 orang pengikutnya semua juga tewas.

    Penyerbuan dan Kemenangan Fatahillah tanggal 22 Juni 1527 dijadikan sandaran menetapkan perubahan Sunda Kelapa menjadi Jayakarta dan kemudian berubah menjadi Jakarta, kemudian tanggal kemenangan Fatahillah ditetapkan sebagai hari ulang tahun kota Jakarta.

    Didalam kompilasi sumber-sumber sejarah Jakarta abad V (yang tertua) sampai tahun 1630, ditunjukkan bahwa penggantian nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta yang dilakukan Fatahillah yang dijadikan untuk menetapkan ulang tahun kota Jakarta “tidak terbukti oleh data sejarah manapun”.

    Sebagian besar warga Jakarta yang meyakini tanggal kelahiran kotanya ini. Tetapi sangat disayangkan, tidak ada yang mau meneliti lebih jauh benar salahnya tanggal 22 Juni sebagai ketetapan Ulang Tahun Kota Jakarta!

    Sungguh ironis. kota yang menjadi pusat kekuasaan, ibukota Negara, warga kotanya menerima begitu saja keputusan politik 1956 tanpa melakukan kaji ulang kebenarannya.

    Sungguh memilukan nasib penduduk Jakarta khususnya orang Betawi, hari di mana hak-hak mereka dirampas oleh kekuatan yang berbau asing (Gujarat) dijadikan sebagai hari jadi kota mereka

    5. Kerajaan Tertua di Indonesia

    a. Kutai Martadipura (± tahun 300M).
    b. Kalingga (± tahun 600M),
    c. Mataram Kuno (± tahun 600M),
    d. Tarumanegara (± tahun 600M),
    e. Kanyuruhan (± tahun 600M),
    f. Kadiri (± tahun 1000M).
    g. dan beberapa kerajaan kecil seperti Sukallasnagara, Kandis,
    h. Tarumanegara

    6. Candi Penampihan

    Candi Penampihan yang juga dikenal sebagai Candi Asmoro Bangun, dongengnya begini:. Candi ini terletak di Desa Geger, Kecamatan Sendang, Kabupaten Tulungagung.

    7. Kerajaan Sunda:

    Pecahan Kerajaaan Taumanegara, lihat juga Prabu Siliwangi

    8. Makanan dan Minuman:

    Makanan dan minuman: “jagung rebus/bakar, semelak, twak siwalan, arak hano, kilang brem , mesamahisa, mina, madhupa”.

    Tentang jagung:

    a. Jagung menjadi cemilan Mahesa Bungalan (Panasnya Bunga Mekar) yang sedang ngangsu kawruh cari ilmu, di PBM-01. Tahun kejadian 1174Ç atau 1252M

    b. Ki Ageng Pandanalas (dari Naga Sasra Sabuk Inten), suka menanam jagung, dan dijadikannya jagung sebagai makanan pokok. Tahun Kejadian Tahun 1400an, semasa pemerintahan Sultan Trenggana di Demak Bintara.

    Jagung hampir tidak pernah ketinggalan di setiap buku karya Ki Dalang SHM. Tetapi sebenarnya sejak kapankah jagung masuk Indonesia?

    Dari beberapa buku dan artikel diketahui bahwa jagung mulai berkembang di Asia Tenggara pada pertengahan tahun 1500an dan pada awal tahun 1600an, yang berkembang menjadi tanaman yang banyak dibudidayakan di Indonesia, Filipina, dan Thailand.

    Dengan demikian maka jagung dikenal oleh penduduk Indonesia sekitar abad 15, kurang lebih ketika VOC mulai datang ke Indonesia mencari rempah-rempah, yang berlanjut dengan masa penjajahan Kumpêni Walåndå.

    Jadi biarlah Ki Pandanalas dari Gunung Kidul (NSSI, jaman Kerajaan Demak tahun 1400an ) nggak usah panen jagung, dan Ki Mahesa Bungalan (jaman kerajaan Singosari tahun 1200an) nggak jadi mengunyah jagung rebus, karena ketika itu jagung belum dikenal, tetapi diganti makan burger……… Lho.

    Sabarrrrrr. Masih berlanjut.

    Nuwun

    Punakawan

    • Menunggu dengan sabar……..

      • Bar Sabar ditunggu ………

        Ditunggu sabar , sabar puuuooolllllll ………..

        • Lali dhing , karepe SST_09

        • Nggih…, ditungggu kemawon
          he he he ….., terus mblayu…..

          • Lho bar mbukak gandhok SST_09 kok njur mlayu sipat kuping kuwi piye to yo ???????

            Matur nuwun SST_09 . wis dibukak …

    • Sendiko ki Punakawan ………..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: