SUNdSS-05

sebelum>>| awal>>| lanjut>>

Laman: 1 2 3

Telah Terbit on 16 April 2010 at 20:35  Comments (47)  

The URI to TrackBack this entry is: https://pelangisingosari.wordpress.com/sundss-05/trackback/

RSS feed for comments on this post.

47 KomentarTinggalkan komentar

  1. asik……..
    numor uno…

    • wah, sak beja2ne Ki Bejo isih beja wong kang beja bisa ngunduh rontal 06 bengi iki uga.
      he…he…he…sugeng dalu Ki Bejo,
      sumangga dipun”asik”i numor uno-nipun, sak derengipun didueseli Ki Widura, Ki Karto tuwin Ki Yudha.

      • yo absen nomer LORO…ngunduh nomer SIJI
        ki SENO matur nuwun SundSs-05-nya

        tautan SundSs-06 kok hilang ki…..??
        disetip pak SATPAM njih,

        • Nomer TERAKHIR … Pak Satpam sudah nguaanttukkk! MAtur Suwun

  2. enak tenannn….
    makan nomor uno….

    • hixx….lali!!!
      suwun ki……..

  3. Wah, tumben bisa awal… nunggu titah…

  4. oiiii…
    suwung tenan….
    udah diwedar.!!!!

  5. Monggo Ki sanak, rontal SUNdSS-06 untuk memenuhi janji bonus

    Lho…..mesake tenan Ki Arema, dari sela-sela berkebun, masih sempat-sempatnya wedar rontal kumplit plit.
    Ning ya iku, ditelisik telisik, rontalnya cuma satu SUNdSS06, tapi koq …… SUNdSS05.
    Kuharap ini bukan kekeliruan yang disengaja.
    Tapi memang Ki Arema menyengaja untuk wedarken dua rontal, yakni SUNdSS06 tapi SUNdSS05.
    Jadi kutunggu dengan tangan terbuka SUNdSS06 tapi aseli SUNDSS06

    Nuwun. Hatur nuwun pisan.

    Lho….
    Tetulis SUNdSS-05 lho Ki, coba dilihat. Hikss…..
    SUNdSS-06 untuk wedaran hari Senin.

  6. waduh….
    lontare wis dingin ra’ ono yang ngunduh…!!

  7. he….he….he…..
    Ki Seno kok nyeratnya SUNDSS 06 ya ?
    ini tentu mengandung sasmita yang “ndrawasi”, apa benar bahwa SUNDSS 06 yang asli akan diwedhar malam ini juga dan rontal berikutnya (SUDSS-07) akan bergeser satu hari menjadi hari senin ?

    Wah, muatur nuwun suanget Ki Seno…..
    sugeng dalu para kadang sedaya.

    • wah huisin aku, jebulnya wis diralat Ki Seno.

      Hikss…..

  8. Wah…. tenanan ba’da Isya….

    Matur nuwun sanget Ki Arema.

  9. he, he, he, he, … malem setu ora sida nglangut.
    matur nuwun ki, paringanipun rontal.

  10. tengak-tenguk gandhok, jamaahnya yang lagi ngedeprok masih bisa dihitung dengan jari, sory, gue langsung cau dulu, bentar balik lagi, janji sama Ki Rangga Widura mau temuan di gardu ronda

    • Ki Kompor,
      Mau minum ronde apa bajigur …..
      Mau makan Gule Kambing atau sate ayam ….
      Kalau pingin ayam tak MBEDHOK dulu ayam tetangga, …

  11. selamat pagi ki…!!!
    selamat pagi sanak kadang semua
    semalam habis baca sundss – 05 langsung leren pulas tenan….

    matur nuwun ki…!!

  12. Matur nuwun ki Seno.
    Sugeng enjang Ki Widura,
    mboten sah “mbedok” ayam mangke dosa lho.
    He he aku kelingan jaman sekolah SMA, naliko kost pitike sing duwe omah dipakani, mlebu kamar terus dipotong.
    Sing kagungan dalem diaturi, ora pirso yen sing didahar ayam kagungane piyambak.
    Ach kenakalan remaja.

    • Pripun mwnawi mbedog SUNdiSS-06?
      Kinten-kinten dosa menopo mboten, nJih?

      Hikss,,,,
      durung mateng

      • kadose mboten Ki Widura…
        hiksss…. mblayu ah…

      • Menurut Ki Wie,
        SUBdiSS-06 dibedhog disik,
        dimasak baru disuguhkan, termasuk kepada yang punya SUNdiSS-06,
        hiks ….
        Menawi dereng mateng nJih kelesersan …

  13. Sugeng enjang poro kadang, esuk umun umun ( podo karo utuk utuk ) ngungak gandok tibane sampun cemawis dua kitab sudss 4 dan 5 . . Alhamdullilah. Matur nuwun Ki Arema nyuwun pamit bade nyambangi gandok sebelah.

  14. Sugeng enjang

    Matur nuwun sundss 05 .

    Di jaman Sinosari dododan klambi mungkin mboten payu, lha wong Singosari podo mamerke Otot Kawat Balung Wesi.
    Bodi wong lanange semuanya idaman wanita,tegap berotot ning ora varices, persis lulusan Akabri atau tentara keroco.

    suwun

  15. matur nuwun Ki Seno…
    selamat pagi semuanya…

  16. matur nuwun Ki Seno…
    selamat siang semuanya…

  17. Nuwun,

    Sêdåyå pujå puji pangaståwå namung katur dumatêng Gusti Ingkang Måhå Welas lan Ingkang Måhå Asih, awit namung saking Sih Katrêsnan Panjênêngani Pun, ingkang tansah paring sêdåyå kanugrahan dumatêng kitå, tanpå kêndat. Kanugrahan ingkang tangéh sagêd kapétang cacahipun.

    Pårå kadang padépokan, pårå kaki bêbahu padépokan; jêjanggan, putut manguyu, pårå éndhang, cantrik, pårå tapå lan tåpi, pårå murid kang nêmbé ngangsu kawruh kautaman dumateng pårå mursyid.
    Sugêng siyang sêdåyå pårå kadang padépokan ing palênggahan puniki.

    Suryå sampun gumléwang ing bang kilén miring nuju angslup.

    Sawêtawis dangu datan pinanggih, mugi pårå kadang sami pinaringan bagas waras såhå kacêkapan samukawis ipun.

    Sumonggo dongéng punikå kalajêngakên malíh, ing dintên Saniscara Kliwon – 17 April 2010M; 03 Jumadil Awal 1943Ç – Dal 03 Jumadil Ula 1431H:

    DONGENG ARKEOLOGI & ANTROPOLOGI [dongeng kaping-20]

    Cantrik Bayuaji lama tidak sowan di paseban. Cantrik Bayuaji sengaja menunggu ‘tamat’nya lakon “keris bergagang cangkring” itu.

    Sejak tewasnya Empu Gandring si pembuat, kemudian berturut-turut Kebo Idjo, Tunggul Ametung, Ken Arok, Pangalasan Batil dan terakhir Anusapati. Tugas keris itu tuntas sudah. Tuntas? Belum!

    Menurut Pararaton semenjak Anusapati dibunuh oleh Tohjaya di gelanggang adu jago itu, Konon, keris bergagang cangkring itu lenyap tidak diketahui keberadaannya.

    Tohjaya sendiri mati, tetapi kematiannya bukan karena keris yang dibuat Sang Empu Gandring. Apanji Tohjaya dibunuh, ditusuk tombak oleh pengusung tandunya di tepi sungai di daerah Katanglumbang, ketika ia melarikan diri sewaktu istana Singosari diserbu oleh dua kesatuan pasukan khusus tentara yang memberontak. Rejasa dan Sinelir, dipimpin oleh Lembu Ampal di bawah perintah Ranggawuni dan Mahisa Campaka. Ini akan didongengkan kemudian.

    Di mana keris itu berada? Dan bukankah keris itu masih harus “menyelesaikan tugasnya”?
    Korban keris Gandring itu baru enam orang, itupun yang termasuk penguasa atau raja baru tiga.

    Bukankah Empu Sang Gusali Gandring telah bersepata:

    …sira Gandring angucap: ‘Kang amaten i ring sira tembe kris iku, anak putun ira mati dene kris iku, oleh ratu pipitu tembe kris iku amaten i’.

    [Bersepatalah Gandring: ‘Kelak engkau akan mati terbunuh oleh keris itu, anak cucumu pun akan mati juga karena keris itu, tujuh orang penguasa akan mati karena keris itu pula’]

    Nah pårå kadang, dongeng berikut ini tidak akan menjlentrehkan keris Empu Gandring yang haus darah itu. Cantrik Bayuaji mencoba menelusuri jejak wangsa atau wamca Rajasa dari beberapa rontal dan prasasti yang sudah kita kenal, dengan deskripsi (pemerian) tafsir “kebenaran” kesejarahannya.
    Berikut ini:

    WAMCA RAJASA SANG GIRINDRANATHA DAN TAFSIR SEJARAHNYA

    Semasa pemerintahan Sri Rajasa tak banyak diceritakan dalam Pararaton sampai beliau pralaya di tahun 1169Ç/1247M, dibunuh anak tirinya Sang Apanji Anusapati.

    Anusapati yang mendapat keris dari ibunya memerintahkan abdinya seorang Pengalasan dari Batil. Hampir mirip dengan pembunuhan Tunggul Ametung, setelah pembunuh itu berhasil menyarungkan keris ke tubuh Angrok, pembunuh itupun segera menemui ajalnya di tangan Anusapati. Segera setelah Ken Arok tewas, Anusapati yang menduduki tahta. Tapi itu pun tak lama.

    [Pararaton]; “Sampun mangkana, Sang Anusapati anggantya ajeneng ratu. Duk Sang Anusapati ngadheg ratu, isaka 1169, alama kawretta den Raden Tohjaya. Yata karengha sapolah ira Sang Anusapati angupahaken ing Sang Amurwwabhumi. Mokta den ing wong Bathil. Sang Apanji Tohjaya, tan suka moktan ing sira raman ira. Akira-kira amet pamales, marggan ing kapatin ira Sang Anusapati. Wruh Sang Anusapati, yan kinire den ira Sang Apanji Tohjaya. Yatna Sang Anusapati. Pagulingan ira binalungbang. Ring pamengkang wong angayeng i, pikandhel atata.”

    (Adapun setelah itu, Sang Anusapati menggantikan menjadi raja, ia menjadi raja pada tahun 1169Ç/1247M. Tidak beberapa lama diberitakan kepada Raden Tohjaya. Ia mendengar tindakan yang dilakukan Anusapati, yang mengupahkan pembunuhan Sang Amurwabumi kepada orang Batil.
    Sang Apanji Tohjaya menjadi gusar atas kematian ayahnya itu; ia berniat mencari cara untuk membalas dendam, agar ia dapat membunuh Sang Anusapati.
    Sang Anusapati mengetahui, bahwasanya ia sedang dijadikan sasaran pembunuhan oleh Sang Panji Tohjaya.
    Anusapati waspada. Puri tempat tinggalnya dikelilingi kolam parit yang sangat dalam, dan masih ditambah dengan pasukan khusus yang selalu melakukan pengawasan dan pengawalan ketat.)

    Menurut Pararaton Sang Apanji Anusapati memerintah Singosari hanya selama 2 tahun saja, yaitu sejak tahun 1169Ç/1247M sampai dengan 1171Ç/1249M.

    Pemerintahan Anusapati selalu dilanda kegelisahan karena cemas akan ancaman balas dendam Tohjaya adik tirinya. Anusapati mengetahui betapa besar ambisi Ken Umang untuk menempatkan anaknya ke singgasana Singosari. Tohjaya pun mengetahui pula kalau pembunuh ayahnya tidak lain adalah Anusapati sendiri. Maka, ia pun menyusun rencana balas dendam. Dipintanya keris Gandring itu. Anehnya Sang Apanji Anusapati dengan penuh kesadaran memberikan keris yang telah banyak menumpahkan darah itu ke Tohjaya.

    Segala upaya dilakukan oleh Tohjaya untuk membunuh Maharaja Singosari itu, tetapi kolam segaran yang dibuat mengelilingi puri Sang Maharaja Anusapati itu dianggapnya menghalangi upayanya untuk membunuh kakak tirinya itu.

    Meski demikian, Tohjaya si anak Ken Arok dari selir bernama Ken Umang tidak kekurangan akal. Hingga suatu hari Apanji Tohjaya mengajaknya mengikuti aduan ayam jago dan meminta izin untuk meminjam keris pusaka Empu Gandring milik ayahnya.

    Anusapati menurut tanpa curiga. Anusapati tidak menyadari pengaruh aura keris Gandring yang haus darah dan dia pun menyukai sabung ayam yang berdarah-darah, karena hal itu memang kegemarannya.

    Ketika Anusapati sedang asyik menyaksikan ayam aduannya bertarung, dia terlena, sehinga Anusapati menjadi tidak waspada lagi dan Panji Tohjaya segera memanfaatkan keadaan tersebut. Sekonyong-konyong Tohjaya menusuknya dengan keris Empu Gandring, keris yang sama yang pernah dipakai untuk membunuh Pengalasan Batil, Ken Arok, Tunggul Ametung, Kebo Idjo dan Empu Gandring sendiri.

    Pararaton mencatat, peristiwa itu terjadi pada tahun 1171Ç atau 1249M.

    [Pararaton]; Huwus alama marek Sang Apanji Tohjaya. Amawa sawung sira. Mareng Bhatara Anusapati. Ling ira Panji Tohjaya: ‘Kaka, wonten kris ira bapa? Antuk ipun Gandring akaryya? Isun tedhan ipun ing sira.’ Tuhu yan samayan ira Bhatara Nusapati. Sinungaken duhung antuk ipun gandring akaryya, den ira Sang Anusapati, tinanggapan den ira panji Tohjaya, sinungklang tumuli. Duhung ira kang ingangge ring uni, sinungaken ing wong ira. Ling ira Panji Tohjaya: ‘Duweg kaka ta bongbong’. Sumahur sang Anusapati: ‘lah yayi’.
    Ya tumuli akena angambila sawung ring juru kurung. Ling ira Nusapati: ‘Lah yayi ta adun ipun pisan’. ‘Singgih’. Ling ira Panji Tohjaya. Sama anajini dhawak, sama akembar.
    Katungkul Sang Anusapati. Tuhu yan sedhengan antakan ira. Kemper pijer angadoken sawung ira. Sinudhuk den ira Panji Tohjaya. Lina Sang Anusapati, isaka 1171. Dhinarmma sira ring Kadhal.

    {Setelah lama kemudian Sang Apanji Tohjaya datang menghadap dengan membawa ayam jantan aduan kepada Batara Anusapati. Kata Apanji Tohjaya: “Kanda, adakah keris ayah buatan Gandring ada pada Paduka. Hamba mohon dapat meminjam keris itu.”
    Sungguh sudah tiba saatnya bagi Batara Anusapati. Tanpa berprasangka apapun, diserahkanlah keris buatan Gandring oleh Sang Anusapati, dan diterima oleh Apanji Tohjaya, disisipkan dipinggangnya, lalu kerisnya yang dipakai semula, diberikan kepada hambanya.
    Kata Apanji Tohjaya: “Baiklah, kanda marilah kita menyiapkan ayam jantan aduan untuk segera kita ajukan di gelanggang.” Menjawablah Sang Anusapatii: “Baiklah, yayi.” .
    Selanjutnya ia menyuruh kepada hamba sahaya pemelihara ayamnya (untuk) mengambil ayam jantan aduannya; berkata Anusapati: “Nah, dinda mari mari kita sabung segera.”, “Baiklah” kata Apanji Tohjaya.
    Mereka bersama sama memasang taji (pada masing-masing ayam aduannya) sendiri-sendiri, dan (keduanya) telah sebanding.
    Sang Anusapati asyik sekali. (Dia lengah). Lupa diri. Sungguh telah tiba saatnya, Ketika dia (Anusapati) selalu memperhatikan ayam aduannya, terpaku pada ayam-ayam yang sedang bertarung, (maka) ditusuklah (lambung Anusapati) dengan keris oleh Apanji Tohjaya. Sang Anusapati wafat pada tahun 1171Ç/1249M, dicandikan di Kidal.}

    Dalam pemerian Pararaton disebutkan pula tentang kematian dan bangunan suci yang didedikasikan bagi raja Anusapati, yaitu candi Kidal.

    Berbeda dengan Pararaton, Nagarakretagama menyebutkan bahwa Sang Apanji Anusapati naik tahta tahun 1149Ç/1227M; disebutkan bahwa pemerintahan Anusapati berlangsung tenang dan aman dalam kurun waktu duapuluhsatu tahun (1149Ç/1227M sd 1170Ç/1248M). Seluruh tanah Jawa aman dan tunduk kepadanya.

    [Nag 41:1]; Bhatara sang anusanatha weka de bhatara sumilih wisesa siniwi
    Lawas nira n-amukti ring rat apageh tikang sa yawabhumi bhakti matutur

    (Batara Anusapati, putera Baginda, berganti dalam kekuasaan. Selama pemerintahannya, Tanah Jawa kokoh sentosa, makmur, para kawulanya menjunjung tinggi bersembah bakti).

    Demikian sebagian kisah “Keluarga Besar Angrok”, yang kini baru sampai pada episode “Hulu cangkring telah disarungkan pada pokok pohon hidup di halaman istana ” Anusapati tewas.

    Untuk mengetahui kisah hidup “wangsa Rajasa Girindranata” alias Angrok, para ahli sejarah menggunakan Pararaton sebagai sumber utamanya. Tapi kita tahu bahwa Pararaton lebih sarat dengan dongeng daripada data kejadian, Di dalamnya penuh dengan mitos, fantasi, dan khayalan yang digunakan untuk melegitimasi tokoh-tokoh yang diceritakan di dalamnya. Fakta dan fantasi yang berbaur menjadi satu sehingga tidak bisa dibedakan lagi antara fakta dan fiksi. Hal ini membuat para ahli sejarah sering meragukannya.

    Demikian juga halnya dengan Nagarakretagama, meskipun semua sejarahwan menyatakan, bahwa mutu kesejarahannya lebih handal daripada Pararaton dan Babad Tanah Jawi.

    Kehandalannya bukan saja karena tahun penulisannya lebih dekat dengan tahun kejadian, tetapi dengan ditemukannya prasasti Mula Malurung dan prasasti Sapi Kerep, beberapa informasi yang diperoleh dari kedua prasasti tersebut justru memperkuat kebenaran berita Nagarakretagama.

    Namun, justru karena temuan kedua prasasti itulah, maka sejarah Singosari perlu ditafsirkan kembali, karena beberapa uraian pada Nagarakretagama ada juga mengandung kekeliruan.

    Untuk menelaah ulang “kebenaran” sejarah Keluarga Besar Angrok, kita telisik secara berturutan dari Pararaton, Nagarakretagama, Prasasti Mula Malurung dan Prasasti Sapi Kerep.

    Meskipun apa yang saya tulis di bawah ini merupakan pengulangan dari dongeng-dongeng sebelumnya.

    I. Pararaton

    Tidak jelas siapa pengarang Pararaton. Yang dapat dijadikan jejak penelusuran asal-mula serat ini hanya nama sebuah desa dan waktu penyelesaiannya. Pada penutup Pararaton disebutkan bahwa rontal Pararaton itu selesai ditulis di Itcasada di desa Sela Penek, pada tahun 1535Ç/1613M. Diselesaikan ditulis hari Sabtu Pahing, wuku Warigadyan, tanggal dua, paro tengah gelap, bulan kedua.

    Ini menjadi kontroversi ketika mendapati kenyataan bahwa Pararaton ditulis pada 1613M, tepatnya pada masa Sultan Agung Hanyåkråkusumå di Mataram berkuasa.

    [Catatan: Diketahui terdapat dua versi Pararaton, yakni Parraton yang ditulis dalam bentuk prosa (gancaran) Jawa Tengahan dan Pararaton dalam bentuk Kidung. Pararaton yang ditulis dalam bentuk prosa (gancaran) Jawa Tengahan ini yang digunakan sebagai sumber berbagai macam kisah termasuk PdLS, karena Pararaton Prosa ini lebih dikenal daripada Pararaton dalam bentuk Kidung. Dalam kesempatan lain mudah-mudahan dapat dijelaskan kedua Pararaton itu kepada pårå kadang. Semoga.]

    1. Tahun Kejadian 1144Ç/1222M;

    a. [Pararaton]; “… sira Ken Dedes, sampun ta sira abobot tigang lek, katinggal denira Tunggul Ametung.”

    (… Ken Dedes telah hamil tiga bulan pada waktu ditinggalkan Tunggul Ametung); dengan demikian diperkirakan Anusapati lahir di tahun 1144Ç/1222M;

    b.[Pararaton]; “genep lek ing rare. Mijil anak ira Ken Dedes lanang, patutan ira Tunggul Ametung. Inaranan Sang Anusapati. Papanjin ira sang apanjiya nengah.”

    (Setelah genap bulannya Ken Dedes melahirkan seorang anak laki laki, lahir dari ayah Tunggul Ametung, diberi nama Sang Anusapati dan nama kepanjangan kepanjiannya Sang Apanji Anengah.)

    c. [Parararton]; “Tumuli sira Ken Angrok kinastwaken prabhu ring Tumapel. Haran ing nagara Singhasari, abhisekan ira Sri Rajasa Bhatara Sang Amurwwa Bhumi.”

    (Tak lama sesudah itu Ken Angrok direstui menjadi raja di Tumapel, negaranya bernama Singosari, nama nobatannya Sri Rajasa Batara Sang Amurwabumi). Ken Arok naik tahta.

    d. [Pararaton]; “…kaputer bhumi Jawa den ira, saka kala panjeneng ira huwus kalah ing Deha 1144. “

    (… dikuasailah tanah Jawa olehnya, ia sebagai raja telah berhasil mengalahkan Daha pada tahun 1144Ç/1222M). Perang Ganter, gugurnya Sri Kertajaya Raja Kadiri.

    2.Tahun Kejadian 1169Ç/1247M;

    a. [Pararaton]; “Duk sira kasurnnan, Wrehaspati ing Landhep, masan ira anadhah sandhe jabung sampun ing surup amasang sandhe …. Linan ira Sang Amurwwabhumi, isaka 1169 .”

    (Waktu ia diciderai, ialah: Pada hari Kamis Pon, wuku Landhep, saat ia sedang makan, sandyakala saat rembang petang, matahari menjelang terbenam, ketika pelita-pelita telah dinyalakan pada tempatnya. …..Sang Amurwabumi wafat pada tahun 1169Ç/1247M). Ken Arok mangkat.

    b. [Pararaton]; “Sampun mangkana, Sang Anusapati anggantya ajeneng ratu. Duk Sang Anusapati ngadheg ratu, isaka 1169Ç [1170Ç].”

    (Sesudah demikian, sang Anusapati mengganti menjadi raja, ia menjadi raja pada tahun 1169Ç [1170Ç]/1247M). Anusapati naik tahta di Kerajaan Singosari, dan kerajaan Kadiri menjadi bawahan Singosari.

    3.Tahun Kejadian 1171Ç/1248M [1249M];

    a. [Pararaton]; “….Sinudhuk den ira Panji Tohjaya. Liha Sang Anusapati, isaka 1171. Dhinarmma sira ring Kadhal.”

    (…ditusuk keris oleh Apanji Tohjaya. Sang Anusapati wafat pada tahun 1171Ç/1248M [1249M], dicandikan di Kidal). Anusapati wafat.

    b. [Pararaton]; “Gumanti sira Panji Tohjaya, anjeneng ratu ring Tumapel.”

    (Digantikan olehnya Apanji Tohjaya, menjadi raja di Tumapel.) Tohjaya naik tahta di Kerajaan Tumapel (Singosari).

    II. Nagarakretagama

    Salah satu naskah kuno yang paling banyak ditelaah para pakar, sebagai sumber pengetahuan utama tentang kerajaan Majapahit dan kerajaan yang mengawalinya yakni kerajaan Singosari pada abad ke-14 adalah Kakawin Nagarakretagama.

    Kakawin Nagarakretagama bermakna “Negara dengan Tradisi (Agama) yang Suci” atau disebut juga Desawarnana, yang berarti “Penulisan tentang Daerah-daerah”. Penulisnya adalah Empu Prapanca, pujangga kraton Majapahit.

    Kakawin Nagarakretagama menguraikan Kerajaan Majapahit dengan segala isinya secara panjang lebar. Topik utamanya adalah kunjungan kerja Raja Hayam Wuruk beserta keluarga dan pejabat tingginya berkeliling wilayah kekuasaanya di bagian timur Jawa pada sekitar bulan Aswina/Margasirsa 1281Ç, atau bulan September-Desember 1359M.

    Sejauh ini Nagarakretagama merupakan sumber sejarah terlengkap yang memberi sejumlah keterangan langsung mengenai masyarakat Jawa saat itu.

    Informasi seperti ini tidak pernah dijumpai pada naskah-naskah kuno lain. Keterangan langsung yang diberikan Prapanca, menurut kaidah jurnalistik, dapat disamakan dengan apa yang pada masa kini disebut berita.

    Nagarakretagama bukan sekadar karya biasa. Keluarbiasaan Nagarakretagama terletak pada isi yang berupa laporan nyata tentang keadaan Majapahit saat itu. Banyak pakar sependapat bahwa Nagarakretagama merupakan karya jurnalistik pertama di Indonesia.
    Pendapat ini disimpulkan mengingat ciri utama karya jurnalistik telah terpenuhi dalam Nagarakretagama, yakni adanya peristiwa atau fakta yang dikomunikasikan dan mampu menarik perhatian orang karena keaktualannya. Dalam mencari data Prapanca menggunakan metode pengamatan dan wawancara dengan seorang tokoh pendeta.

    Empu Prapanca yang ikut serta dalam rombongan tersebut menulis dengan cukup rinci dari setiap kegiatan Sri Baginda Raja Jiwana Hayam Wuruk, karena itu, dapat dikatakan bahwa Nagarakretagama sejajar dengan karya jurnalistik dan Prapanca dapat disetarakan dengan wartawan, termasuk kunjungan beliau ke candi-candi pemakaman leluhur beliau.
    Selama ini sumber tertulis yang dianggap paling dipercaya adalah prasasti. Menyusul naskah dan sumber-sumber lain, seperti berita asing.

    Nagarakretagama sudah teruji kebenarannya melalui perbandingan dengan sumber-sumber lain, baik tertulis maupun tidak tertulis. Meskipun demikian tidaklah berarti Nagarakretagama mutlak sebagai sumber sejarah yang paling benar.

    Hal yang kurang pada Nagarakretagama adalah, bahwa pemberitaan yang dilaporkan Empu Prapanca adalah hal-hal yang baik-baik dan indah-indah saja tentang penguasa pada waktu itu dan bersifat “istana (Hayam Wuruk) centris (Sri Jiwana Hayam Wuruk adalah penguasa Majapahit pada waktu Kakawin Nagarakretagama ditulis); sehingga dapat dikatakan bahwa Nagarakretagama adalah “korannya penguasa”.

    1. Tahun Kejadian 1104Ç/1182M;

    [Nag 40:1]; Nguni sakabdhidesendu hana sira mahanatha yuddhaikawira
    Saksat dewatmakayonija tanaya tekap sri-girindra prakasa
    .

    (Pada tahun Saka abdhidesendu [1104Ç/1182M] ada raja perwira yuda, Putera Sri Girindra, konon kabarnya, lahir di dunia tanpa ibu.)

    Siapa Putra Sri Girindra? Sri Girindra disebut juga Sri Girinata adalah nama lain dari Bhatara Syiwa, maka sebutan Bhatara Syiwa atau Putra Sri Girindra mengacu kepada satu tokoh yaitu Ken Arok. Tahun 1104Ç/1182M Ken Arok lahir.

    2. Tahun Kejadian 1144Ç/1222M;

    [Nag 40:3]; Ri sakabdhikrtasangkara sira tumeka sri narendreng kadinten .

    (Tahun sakabdhikrtasangkara (1144Ç/1222M) dia melawan raja Kadiri).

    Ken Arok mengkudeta Kerajaaan Kadiri, terjadi peperangan di Ganter. Sri Kertajaya Raja Kadiri gugur. Ken Arok naik tahta di Tumapel (Singosari). Kadiri menjadi bawahan Singosari.

    3. Tahun Kejadian 1149Ç/1227M;

    [Nag 40:5]; Ri sakasyabdhirudra krama kalahan iran mantuk ing swarggaloka .

    (Tahun Saka syabdhirudra krama [1149Ç/1227M) beliau kembali ke Swargaloka), Ken Arok mangkat.

    [Nag 41:1]; Bhatara sang anusanatha weka de bhatara sumilih wisesa siniwi,

    (Batara Anusapati, putera Baginda, berganti dalam kekuasaan,)

    Anusapati naik tahta. Anusapati putra Baginda Sri Ranggah Rajasa Sang Girinathaputra, yaitu pendiri Kerajaan Tumapel. Ken Arok. Dengan demikian, ia adalah putra Ken Arok, karena Nagarakretagama tidak pernah menyebut adanya tokoh Tunggul Ametung.

    Dikisahkan bahwa Lawas nira n-amukti ring rat apageh tikang sa yawabhumi bhakti matutur.

    (Selama pemerintahannya, tanah Jawa kokoh sentosa, makmur, para kawulanya menjunjung tinggi bersembah bakti,)

    4. Tahun Kejadian 1170Ç/1248M;

    [Nag 41:1]; Sakabda tilakadri-sambhu kalahan bhatara mulih ing girindrabhawana
    Sireki winangun pradipa siwabimba sobhita rikang sudharmm ri kidal.

    (Tahun sakabda tilakadri-sambhu [1170Ç/1248M] Bhatara [raja Anusanatha/Anusapati] berpulang ke alam Girindra/Syiwa. Untuk beliau maka dibuatlah arca yang luar biasa indah bercahaya di sana, di bangunan suci yang indah di Kidal).

    Bangunan suci yang dimaksudkan oleh Nagarakrtagama sebagai pendharmaan raja Anusapati sampai sekarang masih berdiri, yaitu Candi Kidal di Malang. Di bilik candi itu dahulu terdapat arca Siwa Mahadewa yang tingginya 1,23 m. sangat mungkin merupakan arca perwujudan Anusapati yang sesuai dengan ista dewatanya, yaitu sebagai Syiwa Mahadewa. Sekarang arca Syiwa dari Candi Kidal disimpan di Royal Tropical Institute, Amsterdam.

    Selanjutnya pada Pupuh 41:2 diceritakan pengganti Anusapati adalah Wisnuwardana (Pararaton : Ranggawuni), putera Anusapati. Nagarakretagama tidak menyebut-nyebut nama Tohjaya sebagai pengganti Anusapati.

    Jika dalam Pararaton disebutkan Anusapati mati karena dibunuh Tohjaya, maka penulis Nagarakretagama mengabarkan bahwa Anusapati mati secara wajar. Ada dua dugaan mengapa Nagarakretagama tidak menceritakan pembunuhan Anusapati.

    Pertama, karena Nagarakretagama merupakan naskah pujian untuk keluarga Hayam Wuruk. Pembunuhan Anusapati yang merupakan leluhur Hayam Wuruk dianggap sebagai aib. Kedua, mungkin Anusapati memang benar-benar mati secara wajar, bukan karena dibunuh oleh Tohjaya.

    III. Prasasti Mula Malurung.

    Prasasti Mula Malurung adalah piagam pengesahan atas desa Mula dan Malurung menjadi Sima (perdikan) karena loyalitas seorang penjabat bernama Pranaraja yang berhasil memimpin membuat tempat berbakti kepada nenek buyut prabu Seminingrat atau Wisnuwardana.

    Prasasti ini diterbitkan Kertanagara pada 1177Ç/1255 M, sebagai raja muda di Kadiri, atas perintah ayahnya, Wisnuwardhana raja Singosari.

    Supaya dua desa, Mula dan Malurung, di sebelah utara ibukota dianugerahkan kepada abdi paduka raja yang bernama Pranaraja sesuai dengan janji ayahanda paduka raja, Sri Jagannatha dengan persetujuan semua sanak-kadang keluarga raja Janggala -Kadiri turun temurun kepada sanak-kadang sang Pranaraja, di kemudian hari.

    Prasasti Mula Malurung ini didekisasikan untuk keluarga raja-raja Janggala Kadiri.

    (Catatan: Tokoh Pranaraja oleh penulis Pararaton disebut sebagai orang yang menghasut Sri Baginda Apanji Tohjaya untuk melenyapkan Ranggawuni dan Mahisa Campaka).

    Prasasti Mula Malurung berupa lempengan-lempengan tembaga yang ditemukan pada tahun 1975 di dekat Kediri, dan kemudian disimpan dalam Musium Nasional, Jakarta.

    IV. Prasasati Sapi Kerep.

    Prasasti Sapi Kerep berangka tahun 1197Ç/1275M, ditemukan di sebuah sawah milik seorang petani di Desa Sapi Kerep, Kecamatan Sukapura, Probolinggo, pada bulan Februari-Maret 2001. Kini disimpan di Museum Mpu Tantular Surabaya,

    Sebagaimana dengan Prasasti Mula Malurung, Prasasti Sapi Kerep ini terbukti merevisi sejarah Kerajaan Singosari yang kita kenal selama ini.

    V. Analisis sandingan dengan Pararaton dan Nagarakretagama

    Dengan ditemukannya Prasasti Mula Malurung dan Prasasti Sapi Kerep, dengan sandingan Pararaton dan Nagarakretagama, telah terjadi penafsiran baru terhadap sejarah Singosari.

    1. Lempengan IA MM (Mula Malurung);

    Sri Kertanagara, memberikan perintah untuk mengeluarkan piagam demi memperkuat dan mengesahkan anugerah Bhatara Parameswara,…

    a. Sri Kertanagara adalah raja muda Kadiri, yang diperintahkan oleh ayahandanya Seminingrat atau Wisnuwardhana untuk menerbitkan piagam pengesahan atas desa Mula dan Malurung menjadi Sima (perdikan) karena loyalitas seorang penjabat bernama Pranaraja yang berhasil memimpin membuat tempat berbakti kepada nenek buyut prabu Seminingrat.

    b.Kerajaan Kadiri setelah ditaklukkan oelh Ken Arok tidak diserahkan pada Jayasabha putra Kertajaya (menurut Nagarakretagama), melainkan diperintah oleh Bhatara Parameswara putra Bhatara Syiwa.

    c. Besar kemungkinan bahwa Parameswara identik dengan Mahisa Wonga Teleng (Pararaton), karena ia merupakan putra tertua Ken Arok yang lahir dari permaisuri Ken Dedes.

    d.Menurut Pararaton, pada tahun 1144Ç/1222M Ken Arok menaklukkan Kerajaan Kadiri dan menjadikannya sebagai bawahan Tumapel.

    2. Lempengan IX A MM:

    …sang prabu Sminingrat adalah cucu Bhatara Syiwa yang wafat di tahta kencana, pendiri kerajaan yang sekarang diperintah oleh sang prabu.

    a. Prasasti Mula Malurung menyebutkan kalau pendiri Kerajaan Tumapel adalah Bhatara Syiwa, disebut sebagai kakek dari Seminingrat.

    b.Bhatara Syiwa ini adalah gelar abhiseka dari Sri Rangga Rajasa, karena dalam Nagarakretagama arwah pendiri kerajaan Tumapel tersebut dipuja sebagai Syiwa.

    c. Selain itu, Pararaton juga menyebutkan bahwa, sebelum peristiwa perang Ganter melawan Kadiri, Ken Arok lebih dulu menggunakan julukan Bhatara Syiwa.

    d.Prabu Seminingrat adalah Wisnuwardhana atau Ranggawuni menurut Pararaton & Nagarakretagama. Dengan demikian ia adalah anak Anusapati.

    e. Bhatara Syiwa (Ken Angrok) mokta ring kadaton i saka 1149 (mangkat di atas tahta kencana tahun 1149Ç/1227M).

    3.Bhatara Anusapati adalah raja kedua Kerajaan Tumapel (kemudian terkenal dengan Kerajaan Singosari), yang memerintah 1169Ç/1247M sd 1171Ç/1249M (versi Pararaton).

    4. Menurut Nagarakretagama sepeninggal Sri Rajasa pada tahun 1149Ç/1227M, Sang Apanji Anusaati memerintah Kerajaan Singosari selama duapuluh satu tahun. Pemberitaan itu memberi kesan seolah-olah Anusapati adalah raja tunggal di Singosari pada waktu itu. Hal ini tidak benar, karena berdasarkan prasasti Mula Malurung ini, negara Singosari dibagi dua. Tumapel (Singosari) dipimpin Anusapati sedangkan Kadiri dipimpin Bhatara Parameswara (Pararaton: Mahisa Wonga Teleng). Parameswara digantikan oleh Guningbhaya (Pararaton: Agnibhaya), kemudian Tohjaya. Sementara itu, Anusapati digantikan oleh Seminingrat yang bergelar Wisnuwardhana (Ranggawuni).

    5. Lempengan IIIA dan B MM;

    Sepeninggal paman dan mertua Sang Prabu, yakni Bhatara Parameswara, yang menggantikan ialah Nararya Guning Bhaya, juga paman sang prabu Sminingrat. Sang Pranaraja mengabdi kepada Sang Prabu Guning Bhaya. Sepeninggal sang prabu Guning Bhaya, Nararya Tohjaya naik tahta. Nararya Tohjaya adalah kakak sang prabu Guning Bhaya dan paman sang prabu Sminingrat.

    Sepeninggal sang prabu Tohjaya, Nararya Sminingrat naik tahta berkat dukungan semua para pembesar, terutama dukungan sang pamegat di Ranu Kebayan Sang Apanji Patipati. Berkat dukungan itu, pulihlah kembali kerajaan Tumapel.

    a. Kerajaan yang diperintah Bhatara Parameswara adalah Kerajaan Kadiri, yang diperintah oleh tiga orang bersaudara secara berturut-turut yakni dari Bhatara Parameswara (Pararaton: Wisnuwardhana), kemudian Prabu Guning Bhaya dan terakhir Apanji Tohjaya, sebelum Prabu Seminingrat naik tahta.

    b.Prasasti ini telah membuktikan kalau Tohjaya merupakan tokoh sejarah yang benar-benar ada, akan tetapi, dalam prasasti itu ditulis bahwa Tohjaya bukan raja Tumapel atau Singosari, melainkan raja Kadiri yang menggantikan adiknya, bernama Guningbhaya. Ada pun Guningbhaya menjadi raja setelah menggantikan kakaknya yang bernama Bhatara Parameswara. Ketiga raja Kadiri tersebut merupakan paman dari Seminingrat. Selain itu, tertulis pula bahwa pendiri Kerajaan Tumapel adalah Bhatara Syiwa yang wafat di atas tahta kencana, yaitu kakek dari Seminingrat.

    c. Prasasti Mula Malurung menyebutkan bahwa Tohjaya sebagai raja Kadiri, bukan raja Tumapel, menggantikan adiknya yang bernama Guningbhaya. Hal ini memperkuat kebenaran berita dalam Nagarakretagama. Jadi, pemberitaan Pararaton bahwa Tohjaya adalah raja Tumapel atau Singosari adalah keliru.

    d.Pengangkatan Bhatara Parameswara sebagai raja Kadiri inilah yang membuat Anusapati yang merasa sebagai putra tertua Ken Arok cemburu, sehingga melakukan tindakan pembunuhan terhadap Ken Arok, yang menurut Pararaton Ken Arok tewas tahun 1169Ç/1247M dibunuh Anusapati (ayah Wisnuwardhana). Nagarakretagama menyebutkan bahwa Ken Arok mangkat pada tahun 1149Ç/1227M .

    e. Mungkin jika ia memang benar membunuh Bhatara Syiwa karena menurut Prasasti Mula Malurung raja pertama Tumapel itu wafat di atas tahtanya pada 1149Ç/1227M.

    f.Mungkin akibat peristiwa ini Parameswara memisahkan Kadiri dari Tumapel dan menolak menjadi bawahan Anusapati. Mereka baru berdamai setelah Waning Hyun menikah dengan Wisnuwardhana.

    g. Nasib Kadiri setelah ditaklukkan Ken Arok memang sama sekali tidak disinggung dalam Pararaton. Sementara itu dalam prasasti Mula Malurung tersirat bahwa Kadiri memisahkan diri dari Tumapel dan kemudian dipersatukan lagi oleh Wisnuwardhana sepeninggal Tohjaya.

    6.Nama Anusapati tidak pernah dijumpai dalam prasasti ini, justru nama Tohjaya ditemukan dalam prasasti Mula Malurung tahun 1177Ç/1255M (hanya selisih tujuh tahun setelah kematian Anusapati) ini.

    7. Berbeda dengan Pararaton, tokoh Tohjaya mungkin memang tidak pernah membunuh Anusapati. Sesuai pemberitaan Nagarakretagama. Tohjaya merupakan raja Kadiri bukan raja Tumapel atau Singosari. Jika benar ia melakukan kudeta disertai pembunuhan, maka sasarannya pasti bukan terhadap Anusapati, melainkan terhadap Guningbhaya. Boleh jadi, Tohjaya yang hanya putra selir membunuh Guningbhaya untuk merebut tahta Kadiri.

    8. Prasasti Mula Malurung menyebutkan juga bahwa sepeninggal Tohjaya, Kerajaan Tumapel dan Kadiri dipersatukan kembali oleh Seminingrat. Kadiri kemudian menjadi kerajaan bawahan yang dipimpin oleh putranya, yaitu Kertanagara.

    9.Sepeninggal Tohjaya, Pararaton dan Nagarakretagama menyebutkan adanya pemerintahan bersama antara Wisnuwardhana (Pararaton: Ranggawuni, nobatan Wisnuwardhana) dan Narasinghamurti (Pararaton: Mahisa Campaka nobatan Bhatara Narasinghamurti).

    Ranggawuni dinobatkan sebagai raja bergelar Sri Jayawisnuwarddhana. Dalam pemerintahannya ia di dampingi oleh Mahisa Campaka yang diberi kedudukan sebagai Anggabhaya dengan gelar Narasinghamurti.

    [Pararaton]; “Tumuli sirå Ranggawuni angadêg ratu, kadi någhå roro saléng. Lawan sirå Mahisa Campaka, sirå Ranggawuni, abhiséka Bhatara Wisnu Wardhana karatun irå. Sira Mahisa Campaka dadi ratu Angabhåyå, abhiséka Bhatara Narasingha. Atyantå patut irå tan hånå wiwal.”

    [Kemudian Ranggawuni menjadi raja, ia dengan Mahisa Campaka dapat diumpamakan seperti sepasang ular naga di satu sarang. Ranggawuni bernama nobatan Wisnuwardana, demikianlah namanya sebagai raja, Mahisa Campaka menjadi Ratu Angabhaya, bernama nobatan Batara Narasinga. Sangat rukunlah mereka, tak pernah berpisah.]

    Nagarakretagama menyebutkan:

    [Nag:41:2];Bhatara wisnuwarddhana kateka putra nira sang gumanti siniwi, Bhatara narasingha rowang ira tulya madhawa sahagrajamagehi rat

    (Batara Wisnuwardana, putera Baginda, berganti dalam kekuasaan, beserta Narasinga, beliau berdua bagaikan Madawa dan Indra di dalam memerintah negara.)

    10. Apabila kisah kudeta berdarah dalam Pararaton benar-benar terjadi, maka dapat dipahami maksud dari pemerintahan bersama ini adalah suatu upaya rekonsiliasi antara kedua kelompok yang bersaing. Wisnuwardhana merupakan cucu Tunggul Ametung sedangkan Narasingamurti adalah cucu Ken Arok.

    11.Berdasarkan uraian naskah prasasti Mula Malurung, masih diperoleh fakta-fakta ‘baru’ lainnya antara lain:

    a. Kertanagara putra Seminingrat diangkat sebagai raja bawahan di Kadiri karena ia lahir dari Waning Hyun putri Bhatara Parameswara.

    b. Jayakatwang menantu Seminingrat diangkat sebagai raja bawahan di Gelang-Gelang.

    VI. Simpulan

    Prasasti Mula Malurung telah merevisi (melengkapi) cerita intrik berdarah perebutan kekuasaan Singosari. Selain itu menyebutkan pula beberapa nama tokoh baru di lingkup keluarga istana Singosari.

    Revisi yang sangat menonjol, misalnya dari kisah menyedihkan berupa intrik berdarah untuk perebutan kekuasaan pemerintahan yang tak berkesudahan di Singosari.

    Melalui kajian Prasasti Mula Malurung, ternyata ditemukan kisah baru yang mampu mempertajam lagi intrik berdarah tersebut.

    Yang tersurat dalam rontal-rontal dan lempengan prasasti itu telah menjadi jejak sejarah, bahwa dengan motivasi tertentu, atau karena daya ingat penulis yang terbatas, bisa saja terjadi perbedaan penulisan dari sumber sejarah yang ada.

    Sekedar contoh, kalau Ken Arok wafat di tahun 1227M, terkesan seolah-olah Anusapati baru berusia 5 tahun (Pararaton: 1222 Anusapati lahir); tetapi kalau kita baca Nagarakretagama, ketika Ken Arok mangkat di tahun 1227M, (Prasasti Mula Malurung juga menyebutkan tahun yang sama 1227M), Anusapati sudah dewasa dan telah mempunyai adik bernama Mahisa Wonga Teleng (Prasasti Mula Malurung menyebutkan Bhatara Parameswara), yang diberi kekuasaan penuh oleh Sri Rajasa untuk memerintah Kadiri pada tahun itu juga; justru inilah yang membuat Anusapati cemburu atas pengangkatan adiknya menjadi maharaja Kadiri, sehingga terjadilah tragedi pembunuhan Ken Arok (Pararaton mengatakan Ken Arok dibunuh oleh Pengalasan Batil).

    Menelisik pertanyaan Anusapati kepada ibunya tentang sikap Ken Arok terhadap dirinya yang berbeda dengan sikap Ken Arok terhadap adik-adiknya mempunyai latar belakang politik yang tidak diuraikan oleh penulis Pararaton.

    Tentang hal ini uraian Pararaton bersifat kekanak-kanakan, Pertanyaan itu seharusnya ditafsirkan: “Mengapa yang dinobatkan di Kerajaan Kadiri adalah Mahisa Wonga Teleng.”

    Prasasti Mula Malurung menyebutkan bahwa latar belakang pembunuhan Ken Arok adalah ketidak-puasan Anusapati karena penobatan Mahisa Wonga Teleng.
    Anusapati merasa dirinya lebih tua daripada Mahisa Wonga Teleng, sehinga ia merasa mempunyai hak lebih besar daripadanya.

    Demikian juga halnya dengan keterangan Nagarakretagama, hanyasanya pada Nagarakretagama menyebutkan bahwa Ken Arok wafat tidak karena dibunuh.

    Ungkapan dalam Prasasti Mula Malurung mokta ring kadaton (‘mangkat di istana’) mengisyaratkan bahwa Ken Arok mati terbunuh. Keterangan Prasasti Mula Malurung memperkuat Pararaton.

    Jika kematiannya wajar, tentu dipakai kalimat yang berbau surga, misalnya mokta ring wisnubhawana, mokta ring somyalaya, dan semacamnya. Raja Majapait ke II Prabu Jayanagara yang terbunuh tahun 1328M diungkapkan dengan istilah mokta ring pagulingan (‘mangkat di tempat tidur’).

    Kebenaran sejarah bersifat hipotetik, karena itu sejarah dapat diperbarui atau direvisi, selama kajian terhadap penemuan-penemuan arkelogis yang menunjang masih terjadi. Sehingga wajar saja kalau terjadi perbedaan-perbedaan dari sumber sejarah yang ada.

    to be continued

    Roning mlinjo jênêngé so, sampun sayah nyuwun ngaso. Nyuwun séwu, kaparêng pun cantrik Bayuaji madal pasilan, magitå-gitå sumadyå siågå, tumunyên ngayahi gati mangsah ing ngayudå.

    Nuwun,

    cantrik bayuaji

    • puas..puass, bacanya aje puas, gimana nulisnya.
      Ternyata, SHM banyak mengambil dari Paparotan ketimbang “jurnalis kerajaan”.Mulai dari sabda/kutuk empu purwa,sabda/kutuk empu gandring sampai panggraita pendeta Lohgawe tentang wanita “berkinclong cahaya”.
      Terima kasih cantrik Bayuaji, sampean jangan bosen-bosen nulis komentar, perlu kita ketahui bersama bahwa kekuatan ADBM bukan cuma pada rontalnya, tapi kekuatan komentarnya menjadi daya tarik tersendiri. Sayang beberapa cantrik sepertinya masih “mesu diri” belum menampakkan dirinya.

      • @ Ki Kompor.

        Thank a lot, Ki.

        Kapan tulisan hasil karya Panjenengan, saya tunggu lho. Jangan “mesu diri” terus Ki.
        Kita semarakkan gandhok kite ini yeee.
        Oce….oce…

        Nuwun

    • Matur sembah nuwun dongengipun Ki Bayu, jan…. terang terwoco, cetho sanget. Sampun kulo simpen, kulo kempalaken. Mbenjing menawi sampun rampung dongengipun badhe kulo jilid kangge sinau malih. Kulo tenggo dongeng saklajengipun. Sugeng dalu.

      • Sumonggo, dipun prayogaakên Ki.

        Sugêng dalu

  18. .

  19. waduh…….
    kalo gandhok kosong, ora ono sing mampir
    hehehehehe………

  20. hadir..utk absen

    suwun…

    • 5ug3ng r4wuh Ki P4nd4n4l4s.

      • komen ane entah nyemplung dimana, eh begitu dicoba “titik”, langsung masuk.
        Tolong artikan secara primbon Kangmas Gembleh, apakah saya bakal dapat rontal akeh hari ini ????

        • Lha yaitu masalahnya, Adimas.
          dua hari dua malam saya ngrendem kedua belah telapak tangan saya di kubangan besar “lendut-benter” agar ajian Rog2 Asem saya makin piawai.
          pas saya cobain buat nembusin ajian Tameng Waja Ki Seno, eh mental..!
          bujubuneng, tebel banget tu Waja yang dipakai, padahal waktu Bu Pun Su saya labrak pakai Rog2 Asem aja langsung klenger lho !

          Itulah sasmita nyang aye dapetin, Adimas Kompor nyang Perkase.

          • Disamping Tameng Wadja, Ki Seno juga punya adji Lembu Sekilan.

            Kemarin waktu SUNdiSS-06 kena Sasra Birowo yang saya lontarkan, cuma bisa menggeser sehari, SUNdiSS-06 geser ke hari Senin ….

            Tak mblayu disit … sak durunge disawat rontal-06, hiks …

  21. On 16 Oktober 2009 at 10:53 pandanalas Said:
    di gerbang terakhir ini,…
    saya pandan alas….
    mhn maaf kepada segenap bebahu padepokan, segenap cantrik, segenap mentrik…dan segenap yg tdk mau disebut cantrik/mentrik..

    apabila guyonan/gegojegan/parikan/kembelingan ku ada yg menyinggung perasaan, baik sengaja/tdk disengaja…itu hanyalah utk memberi warna agar padepokan tetep cerah ceria….
    apabila ada mentrik yg merasa kembelinganku telah melukai didinding hatinya,…mhn kita selesaikan secara japri…

    thx 4@ll

    @Kompor Pss said : tulus..gue maafin

    • JAPRI, harusnya khan PRIJA,

  22. On 16 Oktober 2009 at 13:50 Truno Podang Said:
    @ADBM-ers,
    Kuamati dari beberapa hari belakangan, hampir seluruh Cantrik Padepokan ADBM menderita sakit PANASTIS, yaiku sakit Panas dan Atis, sehingga banyak yang “NGROMED” sendiri2.
    Coba Ki Sanak, ini ada buah MUNGGUR, coba bersama daun dan kayunya, diiris tipis2, lalu dijemur, kemudian ditumbuk. Campurkan dengan tepung beras, kemudian dibuat bulatan2 kecil sehingga mudah untuk menelannya. Minumlah 3 butir x 3 sehari, pagi siang dan sore sebelum tidur.
    Ki Tanu Metir.

    @kompor Pss said :bisa buat diabetes gak Ki ??

  23. sugeng siang para kadang PDLSers……..
    ngendikanipun Ki Seno rontal 06 badhe diwedhar mangke dalu wayah sepi uwong 00.01 tit.
    sumangga sesarengan ngrantos dumugi titi wancinipun, mugi2 mBoten wonten ingkang matrap ajian sirep ingkang saged andadosaken pak Satpam mBoten saged ngayahi dawuh Ki Seno.

    he….he….he….
    ananging gandhokipun kok taksih dipun gembok Ki ?

  24. sugeng siang para kadang PDLSers……..
    ngendikanipun Ki Seno rontal 06 badhe diwedhar mangke dalu wayah sepi uwong 00.01 tit.
    sumangga sesarengan ngrantos dumugi titi wancinipun, mugi2 mBoten wonten ingkang matrap ajian sirep ingkang saged andadosaken pak Satpam mBoten saged ngayahi dawuh Ki Seno.

    he….he….he….
    ananging gandhokipun kok taksih dipun gembok Ki ?
    (sasmitanipun Ki Widura, wonten mentrik ingkang ndelik)

    • ndelik sami kaliyan ngumpet lho,
      sanes men-delik, menika ciri wanci Ni KP.

  25. Para Sesepuh, mohon petunjuk karena sundss-05 isinya hanya separuh. mohon pencerahannya…

    • cobi dipun unduh malih Ki TM, mBok menawi kalawau koneksi kirang sae.
      rikala wingi kawula unduh komplit-plit.

  26. Para Pini sepuh, masih belum berhasil walaupun dicoba berkali2 totalnya cuma 780KB.
    Apakah mungkin ketika ditukar SUNDSS-06 menjadi SUNDSS-05 ya?
    Barusan dicoba lagi masih 780KB
    Mohon pencerahan lagi, Ki GS….

  27. trims ki arema, ki ismoyo, para bebahu padepokan dan para sanak kadang sekalian…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: